Image

Alveolitis setelah pencabutan gigi

Pencabutan gigi tidak selalu hilang tanpa konsekuensi dan komplikasi yang tidak menyenangkan. Ada beberapa kasus ketika proses inflamasi akut, alveolitis, terjadi pada lubang yang dihasilkan. Peradangan paling sering terjadi sebagai akibat dari pengabaian pasien terhadap kebersihan mulut dan rekomendasi dokter. Tetapi ada alasan lain. Saat ini, sumur alveolitis berhasil dihilangkan di klinik gigi, dan semakin cepat pasien mencari pertolongan, semakin baik.

Spesialis Perawatan Alveolitis

Pastyan Andrey Albertovich

1994-1999 - Akademi Kedokteran Gigi Ukraina (UMSA).

1999-2000 - Magang klinis: Klinik CLH Dr. Fluussenger Friedrichshafen.

2000-2001- Magang klinis pendidikan pascasarjana UMA. Shupika Kiev "Departemen ChLH".

Sorokin Evgeny Yuryevich

2005 - MGMSU dinamai demikian A.I. Evdokimova Dental, Kedokteran Gigi

2008 - MGMSU dinamai setelah A.I. Evdokimova Departemen HCS dan ChLH, Magang dan Kediaman di Kedokteran Gigi Bedah

2007 - "Implantologi. Kursus dasar." Departemen HCS dan ChLH MGMSU

Zyvetskaya Sofya Nailevna

2013 kursus penyegaran pada topik "Periodontik bedah", Moskow;

2012, melanjutkan pendidikan di Kedokteran Gigi Bedah khusus, memperoleh sertifikat, Moskow

Belov Sergey Valerevich

2017 Universitas Kedokteran dan Gigi Negara Moskow. A.I. Evdokimova, khusus "Kedokteran Gigi". "Dokter Gigi" Berkualitas

2019 Tempat tinggal klinis di Departemen Bedah Mulut dan Maksilofasial dan Kedokteran Gigi Bedah dari Universitas Persahabatan Rakyat Rusia. Memenuhi kualifikasi sebagai "Dokter Bedah"

Penyebab Alveolitis

Setelah pencabutan gigi, luka terbuka tetap ada di gusi, di mana gumpalan darah terbentuk. Ini juga mencegah penetrasi organisme patogen dan puing-puing makanan yang dapat memicu perkembangan infeksi. Untuk mencegah alveolitis setelah pencabutan gigi, dokter gigi menyarankan agar pasien melakukan prosedur perawatan mulut sederhana. Seperti yang telah disebutkan, mengabaikan rekomendasi ini adalah salah satu alasan utama untuk pengembangan alveolitis..

  • pembentukan bekuan darah yang tidak mencukupi atau kerusakan prematurnya;
  • penyakit gusi kronis;
  • kerusakan pada gigi yang berdekatan;
  • imunitas pasien yang melemah;
  • mengambil makanan padat setelah pencabutan gigi;
  • kurangnya perawatan luka yang tepat setelah intervensi gigi.

Terutama sering, alveolitis muncul setelah pencabutan gigi bungsu. Sehubungan dengan kekhasan lokasi mereka, risiko penetrasi bakteri dan sisa makanan ke dalam luka, yang membusuk memicu proses inflamasi, meningkat. Selain itu, karena tidak dapat diaksesnya tempat di mana gigi bungsu berada, lebih sulit untuk mengobati luka setelah operasi.

Beberapa video tentang alveolitis

Gejala Alveolitis

Setelah operasi gigi, pasien mungkin merasakan sakit dan kemerahan pada gusi di area lubang. Ini tidak boleh segera dianggap sebagai gejala alveolitis, karena intervensi bedah adalah trauma pada gusi, yang memiliki konsekuensi khas. Tetapi jika rasa sakit dan kemerahan bertahan selama lebih dari 3 hari, dan rasa tidak enak ditambahkan pada mereka, Anda harus khawatir.

  • dekomposisi yang nyata dari gumpalan darah di lubang dan adanya plak abu-abu;
  • sakit parah (menurut ulasan pasien, seringkali nyeri menjalar ke kepala, telinga, daerah temporal);
  • pembengkakan wajah;
  • pembesaran kelenjar getah bening;
  • nanah dari gusi;
  • bau busuk;
  • demam;
  • bengkak, kemerahan pada gusi.

Deteksi tanda-tanda alveolitis yang terdaftar jelas merupakan kesempatan untuk berkonsultasi dengan dokter gigi. Jika ragu, Anda dapat melihat foto manifestasi alveolitis di Internet. Tetapi lebih baik bermain aman dan mengunjungi dokter.

Diagnosis dan pengobatan alveolitis

Karena alveolitis memiliki gejala spesifik, sudah dilakukan pemeriksaan visual dan keluhan pasien memungkinkan dokter gigi untuk membuat diagnosis. Dokter melihat plak, nanah dan penguraian gumpalan darah, merasakan bau tidak sedap yang tajam dan, berdasarkan ini, menarik kesimpulan. Dalam kasus yang jarang terjadi, penelitian tambahan ditentukan, seperti sinar-X, elektromiografi, CT.

Anda sebaiknya tidak mencoba menyembuhkan alveolitis setelah pencabutan gigi sendiri, karena ada risiko tinggi komplikasi serius. Bantuan berkualitas diperlukan di sini. Alveolitis diberi kode K10.3 sesuai dengan ICD-10 (Klasifikasi Internasional Penyakit dari revisi ke-10). Ini terutama menunjukkan prevalensi penyakit. Penugasan kode ICD-10 juga berarti bahwa penyakit telah dipelajari dengan baik, metode yang efektif untuk diagnosis dan pengobatannya telah diketahui..

  1. anestesi lokal (blok saraf dengan anestesi untuk infeksi yang dalam);
  2. pembersihan menyeluruh lubang - cuci dengan antiseptik, menghilangkan partikel asing;
  3. aplikasi tisu atau swab yang dibasahi dengan antiseptik pada luka.

Jika ada tanda-tanda nekrosis jaringan, gunakan enzim proteolitik yang menghentikan peradangan dan membersihkan permukaan luka. Dalam kasus-kasus sulit, resep antibiotik diberikan. Adapun biaya perawatan, ditentukan secara individual, tergantung pada tindakan yang diambil.

Foto dengan contoh alveolitis

Perawatan alveolitis di Pusat Kedokteran Gigi Estetika

Centre of Aesthetic Dentistry memiliki segalanya yang diperlukan untuk memberikan perawatan yang efektif dan darurat kepada pasien dengan tanda-tanda alveolitis. Dokter yang berkualifikasi tinggi menggunakan obat-obatan dan bahan-bahan berkualitas tinggi, mengelilingi pasien dengan perawatan dan perhatian, selalu berusaha membuat perawatan tidak menimbulkan rasa sakit dan senyaman mungkin bagi pasien. Selain itu, kami menyediakan layanan gigi dengan harga yang terjangkau. Pasien kami meninggalkan umpan balik yang bersyukur dan kembali mencari bantuan gigi..

Alveolitis Alergi Eksogen

Semua konten iLive diperiksa oleh para ahli medis untuk memastikan akurasi dan konsistensi terbaik dengan fakta..

Kami memiliki aturan ketat untuk memilih sumber informasi dan kami hanya merujuk ke situs terkemuka, lembaga penelitian akademik dan, jika mungkin, penelitian medis yang terbukti. Harap perhatikan bahwa angka-angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan interaktif ke studi tersebut..

Jika Anda berpikir bahwa salah satu materi kami tidak akurat, ketinggalan jaman atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Alveolitis alergi eksogen (pneumonitis hipersensitivitas) adalah lesi alergi alveoli dan jaringan paru interstitial, berkembang di bawah pengaruh inhalasi intensif dan lama antigen dari debu organik dan anorganik. Diagnosis adalah dengan menganalisis riwayat medis, pemeriksaan fisik, hasil studi radiasi, lavage bronchoalveolar, dan pemeriksaan histologis bahan biopsi. Resep pengobatan jangka pendek dengan glukokortikoid; selanjutnya, penghentian kontak dengan antigen diperlukan.

Kode ICD-10

Penyebab alveolitis alergi eksogen

Lebih dari 300 antigen telah diidentifikasi mampu menyebabkan pneumonitis hipersensitif, walaupun delapan di antaranya merupakan sekitar 75% kasus. Antigen biasanya diklasifikasikan berdasarkan jenis dan pekerjaan; paru-paru petani yang disebabkan oleh menghirup debu jerami yang mengandung actinomycetes termofilik adalah contoh klasik dari patologi ini. Kesamaan signifikan diamati antara pneumonitis hipersensitivitas dan bronkitis kronis pada petani, di mana bronkitis kronis jauh lebih umum, berkembang secara independen dari merokok dan dikaitkan dengan pelepasan aktinomisetes termofilik. Manifestasi klinis dari kondisi ini dan hasil dari studi diagnostik serupa dengan yang dengan pneumonitis hipersensitivitas.

Penyakit alveolitis alergi eksogen mungkin merupakan reaksi hipersensitivitas tipe IV di mana kontak berulang dengan antigen pada orang dengan kecenderungan herediter menyebabkan alveolitis neutrofilik dan mononuklear akut, disertai dengan infiltrasi limfosit interstitial dan reaksi granulomatosa. Dengan kontak yang lama, fibrosis berkembang dengan obliterasi bronkiolus.

Precipitins yang bersirkulasi (antibodi terhadap antigen) tampaknya tidak memainkan peran etiologis utama, dan keberadaan penyakit alergi dalam sejarah (asma bronkial atau alergi musiman) bukan merupakan faktor predisposisi. Merokok mungkin menunda atau mencegah perkembangan penyakit, mungkin karena penurunan respons kekebalan paru terhadap antigen yang dihirup. Namun, merokok dapat memperburuk penyakit yang sudah ada..

Pneumonitis hipersensitivitas (alveolitis alergi eksogen) perlu dibedakan dengan kondisi klinis yang serupa dengan patogenesis yang berbeda. Sindrom toksik debu organik (mikotoksikosis paru, demam sereal), misalnya, adalah sindrom yang dimanifestasikan oleh demam, menggigil, mialgia dan sesak napas, tidak memerlukan sensitisasi sebelumnya dan diyakini disebabkan oleh penghirupan mikotoksin atau polutan debu organik lainnya. Penyakit silo stacker dapat menyebabkan kegagalan pernafasan, sindrom gangguan pernapasan akut (ARDS), dan melenyapkan bronchiolitis atau bronkitis, tetapi disebabkan oleh inhalasi nitrogen oksida beracun yang dilepaskan dari jagung yang baru difermentasi atau alfalfa silase. Asma akibat kerja menyebabkan perkembangan sesak napas pada individu yang sebelumnya peka terhadap antigen yang dihirup, tetapi manifestasi lain, khususnya adanya obstruksi jalan napas, infiltrasi eosinofilik dan perbedaan dalam pemicu antigen, memungkinkan untuk membedakannya dari pneumonitis hipersensitif..

Gejala alveolitis alergi eksogen

Pneumonitis hipersensitif (alveolitis alergi eksogen) adalah suatu sindrom yang disebabkan oleh sensitisasi dan hipersensitifitas berikutnya terhadap antigen eksogen (seringkali profesional) dan dimanifestasikan oleh batuk, sesak napas, dan malaise.

Gejala alveolitis alergi eksogen tergantung pada apakah onsetnya akut, subakut, atau kronis. Hanya sebagian kecil dari orang yang terpapar mengembangkan gejala khas penyakit ini, dan dalam kebanyakan kasus ini terjadi hanya dalam beberapa minggu hingga beberapa bulan setelah timbulnya pajanan dan kepekaan..

Onset akut penyakit ini terjadi pada individu yang sebelumnya peka dengan paparan intens antigen akut dan dimanifestasikan oleh demam, kedinginan, batuk, sesak dada dan sesak napas, berkembang dalam waktu 4 hingga 8 jam setelah terpapar alergen. Anoreksia, mual, dan muntah juga dapat terjadi. Pemeriksaan fisik menunjukkan takipnea, mengi kecil atau sedang berbuih inspirasi dan, di hampir semua kasus, tidak adanya pernapasan yang bising.

Varian kronis terjadi pada orang yang memiliki kontak kronis dengan antigen konsentrasi rendah (misalnya, pada pemilik burung) dan memanifestasikan dirinya dalam bentuk sesak napas yang berkembang dari bulan ke tahun dengan aktivitas fisik, batuk produktif, malaise, dan penurunan berat badan. Selama pemeriksaan fisik, perubahan signifikan tidak ditentukan; penebalan terminal falang jari jarang terjadi, tidak ada demam. Pada kasus yang parah, fibrosis paru mengarah pada perkembangan manifestasi ventrikel kanan dan / atau gagal napas.

Varian subakut dari penyakit ini merupakan perantara antara varian akut dan kronis dan dimanifestasikan baik dengan batuk, sesak napas, malaise, dan anoreksia, berkembang dari beberapa hari hingga beberapa minggu, atau memperburuk gejala kronis..

Alveolitis Fibrosing Idiopatik

Idiopatik fibrosing alveolitis (ELISA) adalah penyakit paru-paru yang tidak jelas dengan gambaran morfologis pneumonia interstitial biasa, ditandai dengan meningkatnya insufisiensi paru akibat perkembangan peradangan non-bakteri terutama pada jaringan paru interstitial, yang mengarah ke fibrosis interstitial progresif.

informasi Umum

Sinonim ELISA adalah "fibrosis paru idiopatik" - istilah yang paling sering digunakan dalam literatur Amerika, dan "alveolitis fibros kriptogenik", yang lebih umum di Eropa.

ELISA termasuk dalam kelompok pneumonia interstitial idiopatik (PI), yang juga termasuk PI non-spesifik, pneumonia pengorganisasian kriptogenik, PI akut (sindrom Hamman-Rich), bronkiolitis pernapasan yang berhubungan dengan penyakit paru interstitial, PI deskuamatif, dan PI limfoid. ELISA adalah bentuk pneumonia idiopatik yang paling umum, yang merupakan 80-85% dari semua kasus. Data prevalensi ELISA sangat bervariasi. Menurut American Thoracic Society, prevalensi ELISA adalah 20,2 kasus per 100 ribu di antara pria dan 13,2 di antara wanita. Insiden ELISA mencapai 11,3 kasus per tahun per 100 ribu pada pria dan 7,1 pada wanita, meningkat dengan bertambahnya usia. Sekitar 2/3 dari pasien dengan ELISA berusia lebih dari 60 tahun. Angka kematian akibat ELISA lebih besar pada kelompok usia yang lebih tua dan rata-rata 3,0 per 100 ribu orang, kelangsungan hidup rata-rata bervariasi dari 2,3 hingga 5 tahun..

Etiologi dan patogenesis

Selama bertahun-tahun, teori-teori tentang asal-usul virus, autoimun, herediter, dan polietologis ELISA belum menerima bukti. Hari ini kita harus berbicara tentang beberapa faktor penyebab yang tidak diketahui yang memicu kaskade reaksi stereotip jaringan paru-paru, yang dianggap sebagai peradangan. Hal ini dimanifestasikan oleh akumulasi dan aktivasi sel efektor (neutrofil, makrofag, limfosit) dengan pembentukan edema interstisial dan intraalveolar, deorganisasi basis struktural alveoli, bronkiolus terminal dan interstitium dan terminal, dan perubahan dalam komposisi kuantitatif dan kualitatif surfaktan. Perubahan destruktif ini terjadi bersamaan dengan proses reparatif yang ditingkatkan secara patologis dalam bentuk proliferasi fibroblast dan deposisi kolagen, yang, pada akhirnya, mengarah pada pembentukan fibrosis paru dengan efek ventilasi, hemodinamik, dan sistemik yang konsekuen. Pada saat yang sama, proses fibrosis begitu kuat sehingga terkadang tidak sesuai dengan kerusakan yang disebabkannya. Ini memberi alasan untuk menganggap peran utama fibrosis dalam patogenesis ELISA tanpa pengaruh signifikan pada proses inflamasi. Ketika fibrosis dan gagal paru berkembang, jantung paru kronis berkembang..

Gambaran klinis

Keluhan utama pasien adalah sesak napas dan batuk tidak produktif. Ketika penyakit berkembang, ada peningkatan sesak napas, hingga cacat lengkap pasien: karena sesak napas, pasien tidak dapat mengucapkan kalimat, kalimat, tidak bisa berjalan, melayani dirinya sendiri.

Timbulnya penyakit biasanya tidak mencolok, meskipun dalam beberapa kasus timbulnya demam akut, batuk kering dan sesak napas mungkin terjadi. Karena penyakit berkembang agak lambat, pasien berhasil beradaptasi dengan sesak napas, secara bertahap mengurangi aktivitas mereka dan pindah ke gaya hidup yang lebih pasif. Sebagian besar pasien pada saat pemeriksaan memiliki riwayat penyakit yang bertahan hingga 1-3 tahun.

Rata-rata, batuk produktif tercatat dalam 20% kasus, bahkan dengan hipersekresi sputum, dan gejala ini dikaitkan dengan prognosis penyakit yang lebih tidak menguntungkan. Demam AMDAL relatif jarang. Ciri khasnya adalah penurunan berat badan, kelemahan umum, artralgia, mialgia, dan perubahan falang kuku dalam bentuk "stik drum" yang sering dicatat..

Selama auskultasi, cukup sering (sekitar 80%), fenomena suara menyerupai krepitus diamati: "cracking cellophane" pada akhir inspirasi (istilah "crackle-type velcro" digunakan dalam literatur asing, yang berarti retakan dari pembukaan "velcro" fastener). Awalnya, fenomena ini hanya ditentukan di bagian bawah paru-paru, akhirnya menyebar ke zona paru-paru yang tersisa. Pada tahap akhir, selama pembentukan "paru-paru seluler", berbagai fenomena auskultasi dapat ditentukan yang menjadi ciri gangguan struktural yang nyata dari jaringan paru-paru (kering dan lembabnya berbagai ukuran ukuran). Dalam proses perkembangan penyakit, sianosis menumpuk, bentuk jantung paru kronis.

Diagnostik

Penelitian laboratorium

Tes laboratorium untuk ELISA biasanya tidak memiliki signifikansi diagnostik. Dalam 90% kasus, peningkatan ESR diamati, pada kebanyakan pasien yang beredar kompleks imun ditemukan, pada 30% pasien - peningkatan tingkat imunoglobulin secara keseluruhan. 20-40% pasien dengan ELISA tanpa penyakit jaringan ikat difus secara bersamaan telah meningkatkan titer faktor reumatoid dan antibodi antinuklear.

Metode diagnostik instrumental dan lainnya

  • Rontgen dada. Bayangan reticular perifer terutama di bagian basal, terkait dengan pembentukan perubahan seluler di jaringan paru-paru dan penurunan volume lobus bawah; pada saat yang sama, rata-rata, 16% pasien dengan ELISA yang terbukti secara histologis dapat memiliki gambaran radiologis yang tidak berubah, jumlah kesalahan diagnostik dalam analisis radiografi mencapai 50%.
  • Tomografi terkomputasi resolusi tinggi (CTVR). Perubahan retikular, biasanya bilateral, sebagian terkait dengan traksi bronkiektasis; sering ada tanda-tanda pembentukan "sel paru-paru"; bercak kaca buram lebih jarang terjadi dibandingkan perubahan reticular; pelanggaran khas arsitektonik, yang mencerminkan fibrosis paru; perubahan patologis ditandai oleh heterogenitas dan terlokalisasi terutama di bagian perifer dan basal; Zona "kaca buram" dapat menurun selama perawatan pasien, namun, perkembangan fibrosis dengan pembentukan "paru seluler" adalah yang paling khas; Akurasi diagnostik ELISA menurut data CTEC mencapai 90%.
  • Studi tentang fungsi respirasi eksternal. Jenis pelanggaran yang merusak dari fungsi ventilasi paru-paru: kapasitas total paru-paru (OEL) dan komponennya - kapasitas vital (VC) dan volume residu (OOL) berkurang; pada tahap awal, ELISA VC mungkin tidak dapat diubah, dan penurunan OEL terjadi karena penurunan OOL; indikator patensi bronkial (volume ekspirasi paksa dalam detik pertama - FEV1, terpaksa kapasitas paru-paru vital (FVC) dapat dikurangi secara signifikan, namun, ini disebabkan oleh penurunan volume paru statis - FEV1/ FVC tetap normal, dan lebih sering meningkat. Gangguan kapasitas difusi paru (DLCO) lebih awal: penurunan DLCO dicatat bahkan sebelum volume statistik berkurang dan dikaitkan dengan penebalan membran alveolo-kapiler.
  • Studi tentang komposisi gas dan keadaan asam-basa darah: hipoksemia; Karakteristiknya adalah pengurangan tekanan karbon dioksida dan, sebagai akibatnya, alkalosis pernapasan.

Jika tersedia

Dibutuhkan biopsi bedah paru-paru atau video thoracoscopic terbuka untuk menegakkan diagnosis klinis dan patomorfologis yang dapat diandalkan, dengan pengecualian pada kasus gambaran klinis dan radiologis khas ELISA. Kelayakan biopsi paru bedah ditentukan oleh hal-hal berikut.

  1. Membuat diagnosis klinis dan patomorfologis yang andal memungkinkan Anda untuk membuat keputusan yang lebih tepat mengenai perawatan pasien..
  2. Terapi IIP berpotensi memiliki risiko efek samping yang serius dan memaparkan pasien terhadap risiko ini jika terjadi ketidakpastian dalam diagnosis yang tidak dapat diterima..
  3. Penentuan, sebagai hasil dari biopsi, dari proses fibrotik paru terkait dengan pengaruh faktor-faktor spesifik (mis. Asbestosis) mungkin memiliki nilai kompensasi penting bagi pasien..

Biopsi dapat mengkonfirmasi atau mengecualikan diagnosis alternatif seperti sarkoidosis, pneumonitis hipersensitif, pneumonia eosinofilik, karsinoma alveolar, limfoma, histiositosis X.

Indikasi untuk penggunaan biopsi paru-paru

  • ketidakmungkinan menegakkan diagnosis tanpa menggunakannya;
  • kebutuhan untuk memilih terapi;
  • kurangnya tanda-tanda "paru-paru seluler" - fase akhir dari banyak penyakit paru interstitial.

Untuk kasus ELISA, ketika biopsi paru bedah berisiko, para ahli ATS dan ERS telah mengembangkan kriteria diagnostik yang memungkinkan untuk menegakkan diagnosis tanpa menggunakan verifikasi histologis..

Perbedaan diagnosa

ELISA membedakan dengan TB paru diseminata, lesi paru pada penyakit jaringan ikat difus, karsinomatosis paru, hemosiderosis idiopatik, sindrom Goodpasture, granulomatosis Wegener, proteinosis alveolar, giscyocytosis X, serta dengan bentuk lain dari pneumonia idiopatik.

Pengobatan

Glukokortikosteroid (GCS) dan sitostatik adalah komponen utama dari perawatan pasien dengan ELISA, meskipun pada kenyataannya sebagian besar pasien obat ini tidak memiliki efek yang signifikan terhadap harapan hidup. Diyakini bahwa pada 10-40% pasien dengan ELISA, terapi awal dengan GCS mengarah ke perbaikan parsial pada kondisi tersebut. Saat ini, diyakini bahwa pengobatan kombinasi kortikosteroid dan sitostatik meningkatkan efisiensi dan pada saat yang sama secara signifikan mengurangi total dosis kedua obat..

Efektivitas obat yang menghambat sintesis kolagen dan fibrosis (D-penicillamine, colchicine, interferon) belum terbukti. Perlu dicatat bahwa D-penicillamine (cuprenyl), banyak digunakan sebelumnya, pada lebih dari setengah pasien menyebabkan efek samping serius yang bersaing dengan penyakit yang mendasari keparahan..

Seiring perkembangan ELISA, fenomena gagal paru dan penyakit paru kronis meningkat, yang membutuhkan terapi yang tepat.

Kriteria Efisiensi Perawatan

Hasil pengobatan dievaluasi berdasarkan data klinis, radiologis, dan fungsional. Ahli ERS dan ATS mengembangkan kriteria untuk mengevaluasi efektivitas pengobatan pasien dengan ELISA.

Efektivitas pengobatan pasien dengan ELISA, terutama tergantung pada waktu dimulainya terapi. Penunjukan agen anti-inflamasi dan sitostatik pada tahap awal penyakit meningkatkan efektivitas terapi dan meningkatkan prognosis.

Alveolit

Deskripsi

Alveolitis - penyakit umum pada saluran pernapasan bagian bawah, serta komplikasi setelah pencabutan gigi - alveolitis pada lubang dan gusi. Penyakit ini kadang berkembang sebagai sindrom pada kondisi patologis jaringan ikat, infeksi bakteri, gangguan autoimun.

Alveolitis: klasifikasi

Kerusakan paru difus ada dalam beberapa bentuk:

  • alveolitis fibrosis idiopatik. Istilah kompleks yang menggabungkan fibrosis paru dan sekelompok pneumonia kronis. Penyakit yang cukup langka. Menurut klasifikasi penyakit internasional (ICD-10) memiliki kode J84. Ini mempengaruhi jaringan ikat paru-paru, kemudian mengembangkan pneumofibrosis dan kegagalan pernapasan, dan juga meningkatkan tekanan dalam sirkulasi paru-paru. Efusi peradangan menumpuk di alveoli, paru-paru memperoleh tekstur yang padat dan berubah merah;
  • alveolitis alergi eksogen. Ini terjadi sebagai reaksi sistem kekebalan terhadap rangsangan eksternal (antigen eksogen). Seringkali ada fenomena yang disebut "paru petani", yang ditandai dengan edema paru, pembuahan jaringan organ dengan limfosit dan neutrofil. Biasanya, sindrom semacam itu melekat pada orang yang memiliki cetakan jerami inhalasi, yang mengandung spora aktinomiset. Dengan perjalanan penyakit yang panjang, transformasi jaringan paru-paru dengan jenis "sarang lebah" mungkin dilakukan;
  • alveolitis toksik. Kondisi patologis ini disebabkan oleh masuknya zat beracun ke dalam sistem pernapasan, baik secara aerogenik maupun dengan aliran darah. Peran paling penting dalam patogenesis dimainkan oleh intoleransi individu terhadap zat traumatis..

Alveolitis paru-paru pada anak berkembang secara bertahap, paling sering memanifestasikan dirinya pada usia dini.

Alveolitis pada gigi memiliki kode sesuai dengan ICD-10 K10.3. Membedakan:

  • bentuk akut dari penyakit. Dalam kondisi ini, rasa sakit yang parah dan pembengkakan gusi terjadi, biasanya manifestasi yang menyakitkan dimulai segera setelah pencabutan gigi;
  • bentuk kronis. Ini terjadi beberapa hari setelah pencabutan gigi, bentuk nanah di lubang, yang meningkat dalam ukuran dari waktu ke waktu.

Penyebab alveolitis

Bentuk penyakit paru ditandai tidak hanya oleh berbagai gejala, tetapi juga oleh faktor-faktor yang berkontribusi terhadap perkembangan penyakit:

  • debu, jamur, antigen protein, produk makanan menyebabkan pembentukan alveolitis alergi. Grup risiko khusus terdiri dari karyawan perusahaan kimia dan farmasi;
  • virus, merokok, konsumsi isi lambung ke dalam bronkus berkontribusi pada pengembangan alveolitis fibrosing idiopatik;
  • antibiotik, obat antitumor, nitrofuran, oksigen dengan inhalasi berkepanjangan, hexamethonium, cordaron - daftar zat yang tidak lengkap yang dapat menyebabkan alveolitis toksik.

Alveolitis pada soket gigi biasanya terjadi karena beberapa alasan:

  • perawatan lubang dengan kualitas buruk dengan antiseptik setelah pencabutan gigi;
  • merokok;
  • alveolitis gigi terkadang berkembang setelah pencabutan kompleks;
  • kebersihan mulut yang tidak benar;
  • kedekatan langsung gigi yang rusak oleh karies dari tempat pencabutan;
  • gangguan kekebalan tubuh.

Komplikasi Alveolitis

Komplikasi bentuk fibrosing idiopatik biasanya terjadi pada kasus perjalanan penyakit yang agresif (alveolitis akut) dan meliputi:

  • kekurangan oksigen dalam tubuh;
  • hipertensi paru;
  • transformasi fokus penyakit menjadi neoplasma ganas;
  • pengembangan infeksi sekunder dan pneumonia;
  • gagal jantung.

Komplikasi alveolitis alergi eksogen dapat dihindari dengan menghentikan kontak dengan alergen. Jika tidak, fenomena serupa dapat terjadi:

  • hipertensi paru;
  • gagal jantung;
  • kegagalan pernapasan.

Kursus alveolitis toksik yang berkepanjangan penuh dengan perkembangan fenomena patologis yang terkait dengan sistem paru. Ini termasuk:

  • pertukaran gas yang tidak memadai;
  • patologi otot jantung;
  • hiperventilasi alveoli.

Alveolitis gigi menyebabkan nyeri akut pada pasien, jadi kunjungan ke rumah sakit biasanya terjadi segera setelah timbulnya gejala. Dengan tidak adanya terapi yang diamati:

  • radang bernanah rongga mulut - phlegmon;
  • osteomielitis;
  • keracunan darah.

Pencegahan dan prognosis alveolitis

Untuk menghindari perkembangan fibrosis paru, disarankan:

  • berhenti merokok;
  • mengobati infeksi bakteri dan virus tepat waktu;
  • Hindari zat berbahaya (silikat, asbes, serpihan logam dan kayu, dan debu).

Prognosis penyakit tergantung pada bentuk proses:

  • bentuk fulminan ditandai oleh agresivitas penyakit dan persentase kematian yang tinggi;
  • prognosis akut juga tidak menguntungkan. Terkadang kematian dapat terjadi dalam 1-2 bulan;
  • bentuk kronis ditandai dengan sering kambuh dan ireversibilitas proses. Harapan hidup adalah 5 tahun..

Alveolitis alergi eksogen dapat dicegah dengan mengikuti beberapa aturan:

  • ventilasi ruangan dengan baik;
  • mematuhi standar kebersihan saat memelihara hewan;
  • ganti filter tepat waktu di AC;
  • berganti profesi ketika gejala pertama penyakit muncul.

Dengan menghilangkan alergen, prognosisnya baik. Alveolitis akut dengan perawatan tepat waktu tidak menyebabkan disfungsi pernapasan yang berkepanjangan. Pada penyakit kronis, pneumosklerosis dan gagal napas berkembang, pengobatan tidak efektif.

Metode utama untuk mencegah perkembangan lesi paru toksik adalah situasi lingkungan yang menguntungkan dan terapi terapi yang aman..

Dengan dihilangkannya faktor traumatis, penyembuhan segera muncul. Dengan paparan patogen yang konstan, harapan hidup tidak melebihi 6 tahun.

Berikut ini direkomendasikan dalam pencegahan peradangan sumur:

  • menahan diri dari aktivitas fisik pada hari setelah pencabutan gigi;
  • menolak makanan panas di siang hari setelah ekstraksi;
  • jangan mengunyah makanan dengan gigi yang terletak di dekat tempat pembuangan;
  • jangan menyentuh lubang dengan tangan kotor.

Prognosis alveolitis gigi biasanya menguntungkan, pasien menjadi efisien pada hari kedua.

Gejala

Ekstraksi gigi selalu disertai dengan rasa tidak nyaman dan sensasi sakit, yang, ketika soket menyembuhkan, secara bertahap mereda. Jika, setelah pencabutan gigi, gumpalan darah yang memiliki fungsi perlindungan belum terbentuk, infeksi menembus ke dalam dan alveolitis berkembang. Paling sering, setelah 3-5 hari ada rasa sakit yang sedang atau berat di alveolus - soket gigi yang diekstraksi. Dengan perkembangan penyakit, rasa sakit dapat mengintensifkan dan menyebar ke seluruh bagian wajah, serta disertai dengan gejala karakteristik lainnya..

Gejala alveolitis gigi

Gejala utama alveolitis dianggap sakit, yang sifatnya terus menerus, sering menjalar ke pelipis dan telinga. Muncul beberapa hari setelah pencabutan gigi, dan semakin intensif saat penyakit ini berkembang. Ciri khas juga berupa bau busuk, berasal dari luka yang meradang, ujung-ujungnya memiliki rona cokelat gelap yang tidak menyenangkan, dan struktur yang longgar. Dalam kebanyakan kasus, lapisan abu-abu hijau hadir di ceruk sumur, yang memiliki asal purulen.

Di zona ekstraksi, sensitivitas gusi menurun, dan ketika ditekan, rasa sakit yang kuat muncul. Gigi sehat yang terletak di lingkungan juga dipengaruhi oleh proses inflamasi, mereka mulai merengek, menyebabkan ketidaknyamanan, dan memburuknya kondisi umum pasien..

Gejala khas alveolitis setelah pencabutan gigi pada tahap progresif dapat dipertimbangkan:

  • rasa sakit berdenyut tak tertahankan di lubang yang rusak dan daerah yang berdekatan dari gusi;
  • kemunduran umum pada kesejahteraan pasien;
  • peningkatan suhu yang tiba-tiba dan tajam ke nilai yang tinggi;
  • pembengkakan dan hiperemia gusi yang meradang;
  • alokasi konten purulen dari sumur yang rusak;
  • peningkatan kelenjar getah bening submandibular, yang dirasakan selama palpasi;
  • bau putrefactive yang tidak menyenangkan dari rongga mulut.

Nyeri dengan alveolitis meningkat secara meningkat, dan pada awalnya hanya terjadi selama makan, tetapi kemudian menjadi permanen dan persisten. Pada awal penyakit, ia terkonsentrasi di lubang yang meradang, tetapi secara bertahap menyebar ke seluruh setengah rahang, menyebar di sepanjang saraf trigeminal, menangkap pelipis dan telinga..

Dengan peningkatan suhu dengan alveolitis, keracunan berkembang, yang disertai dengan sakit kepala, nyeri tarikan yang tidak menyenangkan pada otot, nyeri pada tulang dan sendi. Ini memperburuk kondisi dan menyebabkan penurunan kinerja..

Bersamaan dengan perkembangan proses, sedikit pembengkakan gusi muncul, yang berubah menjadi pembengkakan khas dari jaringan lunak bagian wajah yang meradang. Tidak adanya trombus pelindung menyebabkan penumpukan di sumur puing-puing makanan dan air liur, yang, ketika membusuk, menyebarkan bau yang tidak menyenangkan, dan terkadang bau,.

Gejala alveolitis setelah mencabut gigi bungsu

Gigi molar ketiga atau gigi bungsu memberi seseorang banyak masalah. Muncul di masa dewasa, itu menciptakan banyak kesulitan dan menyebabkan ketidaknyamanan, dan kadang-kadang memburuk kesejahteraan. Pada tahap erupsi molar ketiga, edema jaringan gigi dapat muncul, disertai dengan peningkatan suhu dan perkembangan rasa sakit. Gigi bungsu membutuhkan pencabutan jika ada:

  • deviasi pertumbuhan normal dalam arah yang berbeda, di mana selaput lendir rongga mulut dan lidah rusak;
  • efek negatif pada gigi yang berdekatan;
  • Erupsi lambat, di mana tudung terbentuk, menyebabkan peradangan gusi;
  • keberadaan karies, yang perawatannya diperburuk oleh lokasi yang tidak dapat diakses.

Seringkali, setelah pencabutan molar ketiga, komplikasi dapat terjadi. Gejala alveolitis setelah pencabutan gigi bungsu meliputi:

  • perdarahan dan kemungkinan infeksi lubang;
  • "Lubang kering" yang terjadi setelah pengangkatan traumatis;
  • paresthesia wajah karena kerusakan pada saraf wajah.

Tanda-tanda alveolitis paru-paru

Banyak masalah disediakan tidak hanya oleh alveolitis gigi, tetapi juga oleh alveolitis paru-paru. Terutama berbahaya adalah alveolitis fibrosing, di mana pneumosclerosis dan gagal napas berkembang. Tanda-tanda klinis adalah karakteristik dari alveolitis fibrosing:

  • sesak napas, yang berkembang selama perkembangan penyakit, paling sering setelah 3 bulan sejak timbulnya penyakit;
  • batuk, yang sering disertai dengan mengi;
  • rasa sakit yang terasa di dada dan di bawah tulang belikat;
  • kegagalan pernafasan sebagai akibat dari perkembangan penyakit;
  • pembengkakan dan pembesaran vena serviks;
  • peningkatan suhu tubuh, yang tidak khas untuk bentuk alveolitis lainnya;
  • cachexia tahap akhir.

Perbedaan karakteristik adalah penggantian epitel yang rusak dengan jaringan fibrosa. Pemeriksaan obyektif dari gejala alveolitis fibrosing dapat sebagai berikut:

  • sesak napas dan sianosis kulit, serta selaput lendir yang terlihat
  • penebalan falang kuku (stik drum) dan penggantian kuku (kaca arloji)
  • perubahan suara selama perkusi paru-paru
  • melemahnya pernapasan vesikuler, yang disertai oleh pemendekan fase inhalasi-pernafasan, serta krepitus, yang menyerupai retakan selofan.

Pada beberapa pasien, suara kering dapat didengar, yang muncul pada kasus bronkitis. Nyeri di dada, dada, paru-paru dan lubang lambung muncul selama perkembangan alveolitis. Mereka mengintensifkan dengan napas dalam-dalam, dan kemudian menjadi permanen. Hampir semua pasien mengeluhkan kelemahan umum, kelelahan dan penurunan kinerja - tanda-tanda utama yang menjadi ciri khas dari perjalanan penyakit. Salah satu tanda khas alveolitis adalah penurunan berat badan yang tajam, melewati cachexia - tahap kelelahan. Dengan bentuk progresif, penurunan berat badan bisa mencapai 10-12 kg dalam 3-4 bulan.

Diagnostik

Tanda-tanda alveolitis berikut ini dapat menunjukkan perkembangan komplikasi setelah pencabutan gigi: rasa sakit yang muncul 3-5 hari setelah pencabutan gigi, serta luka yang tidak sembuh dalam soket. Diagnosis yang lebih akurat hanya dapat dibuat berdasarkan riwayat medis yang dikumpulkan dengan cermat, serta studi laboratorium dan instrumental. Secara paralel, diagnosis banding alveolitis dengan pneumomikosis alergi, sarkoidosis, eosinofilia paru, penyakit paru interstitial, serta dengan kolagenosis, yang dideteksi berdasarkan data fisik, dilakukan.

Bentuk idiopatik - IFA

Diagnosis ELISA dilakukan berdasarkan data inspeksi visual, serta hasil yang diperoleh setelah metode pemeriksaan laboratorium, radiologis dan fungsional.

Alveolitis fibrosing idiopatik ditandai oleh peningkatan ESR darah, peningkatan konsentrasi CEC, serta tubuh antinuklear. Radiografi mengungkapkan perubahan dan peningkatan pola paru-paru, dan pada tahap selanjutnya - "sel paru-paru", di mana segel yang berat terkait dengan bidang pencerahan. Berdasarkan hasil tes fungsional, gangguan ventilasi paru tipe restriksi, hipoksemia arteri, dan perkembangan penurunan aktivitas paru difus ditentukan..

Untuk mengklarifikasi asal mula perubahan morfologis, dilakukan biopsi transthoracic atau transbronkial dari jaringan paru yang terkena. Berdasarkan studi cairan, keberadaan limfosit, eosinofil, neutrofil, serta makrofag terdeteksi, dan sifat peradangan ditentukan. Diagnosis dilakukan dengan bronkopneumonia, pneumokoniosis, TB paru dan bahkan kanker bronchoalveolar.

Bentuk eksogen - EAA

Alveolitis alergi eksogen termasuk dalam kategori penyakit yang bersifat imunopatologis yang berkembang di bawah pengaruh debu organik yang mengandung antigen spesifik yang menyebabkan kerusakan paru difus..

Perkembangan EAA diamati pada pasien yang tidak menderita reaksi atopik, tetapi mengeluhkan memburuk setelah kontak dengan alergen, dan yang memiliki gambaran klinis yang jelas tentang penyakit ini. Jadi dalam darah pasien, kehadiran peningkatan ESR, protein C-reaktif dan leukositosis ditentukan. Pemeriksaan X-ray menunjukkan peningkatan pola paru, adanya bayangan fokus kecil, penurunan transparansi jaringan paru-paru yang terkena.

Untuk mendiagnosis alveolitis, radioimmunological, immunoassay enzim, serta metode penelitian imunofluoresensi telah dilakukan. Dalam beberapa kasus, tes alergi dilakukan pada kulit dan inhalasi. Diagnosis banding alveolitis dilakukan dengan sarkoidosis, ELISA, pneumonia yang bersifat infeksi, pneumofibrosis, yang dapat diindikasikan dengan deformasi seluler dari pola paru-paru. Studi tentang fungsi respirasi eksternal memungkinkan kita untuk mengidentifikasi kemungkinan ventilasi yang tidak memadai pada paru-paru berdasarkan tipe restriktif, disertai dengan kurangnya pertukaran gas, pelanggaran hubungan ventilasi-perfusi.

Metode pencitraan yang paling sensitif adalah CT alveolitis. Ini memungkinkan Anda untuk mengidentifikasi penggelapan nodular, area "kaca buram", "struktur sarang lebah" dari jaringan paru-paru. X-ray dapat menunjukkan gambaran normal kondisi paru-paru dan gambaran pneumosklerosis berat.

Bentuk beracun - TFA

Alveolitis fibros toksik adalah lesi paru difus yang berkembang di bawah pengaruh bahan kimia beracun. Tidak ada perubahan pada organ-organ daerah toraks pada rontgen alveolitis, namun, pada tahap selanjutnya, penguatan difus dari pola paru-paru dan sedikit deformasi dapat terjadi, fibrosis difusi yang lebih jarang terjadi.

Studi tentang fungsi respirasi eksternal menunjukkan ventilasi yang tidak memadai, hipoksemia, dan penurunan kapasitas paru-paru residual. Pembentukan jaringan fibrosa, yang secara aktif menggantikan jaringan epitel yang rusak, menunjukkan perkembangan penyakit, yang dapat menyebabkan hilangnya fungsi dasarnya oleh alveolus..

Untuk alveolitis toksik, tidak adanya patologi imunologis adalah karakteristik, namun, ada perubahan karakteristik pada hemogram dan tes biokimia yang dapat disebabkan oleh berbagai kondisi patologis yang berkembang dengan latar belakang penyakit yang mendasarinya. Diagnosis banding dilakukan dengan ELISA, EAA, dan juga sarkoidosis.

Pengobatan

Jika pencabutan gigi dilakukan dengan benar dan tanpa komplikasi, proses penyembuhan alveoli (lubang gigi) berlangsung dengan cepat dan tanpa rasa sakit. Pasien hanya merasakan sedikit ketidaknyamanan selama dua sampai tiga hari pertama. Jika tidak, alveolitis berkembang, pengobatan yang harus dilakukan di bawah pengawasan langsung dari dokter yang hadir, yang dapat dengan mudah menentukan timbulnya penyakit dengan tanda-tanda eksternal. Tujuan pengobatan adalah untuk menghilangkan fokus infeksi, mengurangi risiko komplikasi, dan juga menjaga kesehatan gigi.

Metode pengobatan alveolitis

Taktik terapi pengobatan penyakit ditentukan oleh jenis dan tahapnya. Jadi, dengan bentuk alveolitis yang alergi dan beracun, sejalan dengan penggunaan obat-obatan, khususnya glukokortikosteroid, iritan eksternal (alergen atau racun) yang menyebabkan perkembangannya dihilangkan. Seringkali dengan bentuk alergi, fibrosis jaringan epitel dapat berkembang, yang menyebabkan berbagai komplikasi..

Dengan bentuk fibrosing alveolitis, glukokortikoid diresepkan untuk pasien, dan jika tidak efektif, imunosupresan dan penicillamine. Selain itu, pengobatan yang dimulai tepat waktu memperlambat proses penggantian epitel dengan jaringan fibrosa, yang menyebabkan pelanggaran fungsi pernapasan, yang sering menyebabkan kematian. Dalam kebanyakan kasus, setelah pengobatan alveolitis, pemulihan yang cepat dan lengkap dicapai dengan terapi simtomatik: persiapan kalium, terapi vitamin, latihan pernapasan dan serangkaian latihan fisioterapi khusus.

Tahap pengobatan alveolitis

Dalam kondisi klinik gigi, alveolitis dengan kuretase lubang dirawat, yang terdiri dari beberapa tahap. Metode pengobatan tergantung pada stadium dan bentuk penyakit.

Prosedur terapi pada tahap awal penyakit:

Perawatan alveolitis setelah pencabutan gigi, terutama pada awal perkembangannya, adalah serangkaian prosedur sederhana yang dapat mengatasi penyakit ini dalam waktu singkat:

  • anestesi lokal atau blokade;
  • membersihkan lubang dari bekuan darah, residu bernanah;
  • kuretase alveolar - ekstraksi partikel kecil benda asing (jaringan gigi);
  • sumur tamponade menggunakan obat antiseptik;
  • aplikasi dengan obat anti-inflamasi.

Prosedur perawatan untuk bentuk rumit atau progresif:

Dalam kasus yang parah atau mengembangkan komplikasi alveolitis, taktik perawatan sedikit berubah, dan manipulasi tambahan dilakukan:

  • anestesi;
  • tamponade lubang gigi menggunakan obat antiinflamasi, antibiotik;
  • dengan perkembangan nekrosis, jaringan mati diangkat;
  • dalam kasus peradangan saraf, blokade novocaine dilakukan;
  • pembilasan rutin dengan alveolitis dengan larutan kalium permanganat, natrium bikarbonat, infus herbal;
  • prosedur fisioterapi - laser inframerah, terapi gelombang mikro, fluktuasi, radiasi ultraviolet;
  • terapi obat dengan penggunaan analgesik dan vitamin kompleks.

Efek lokal pada fokus peradangan dilakukan setiap hari atau setiap hari, dan berhenti hanya setelah sindrom nyeri dihilangkan. Namun, edema menghilang hanya setelah beberapa hari, selama periode epitelisasi soket gigi.

Perawatan penyakit di rumah

Perawatan sumur alveolitis dapat dilakukan di klinik gigi dan di rumah. Setelah menyelesaikan kursus perawatan di rumah sakit, yang efektivitasnya dicapai dengan pemantauan spesialis secara terus-menerus, pasien dianjurkan untuk dirawat dalam kondisi seperti biasa di rumah. Dia diresepkan kursus terapi tambahan, yang juga dilakukan di bawah pengawasan dokter. Ini memantau kondisi pasien dan, jika perlu, menyesuaikan penunjukan obat.

Langkah-langkah terapi, cara mengobati alveolitis, termasuk minum obat, dan juga dilengkapi dengan resep obat tradisional. Perawatan komprehensif memungkinkan Anda untuk lebih efektif melawan penyakit dan mencapai hasil positif dalam waktu yang lebih singkat. Namun, dalam kasus pengembangan alveolitis fibrosing, tidak perlu berbicara tentang penyembuhan lengkap. Pasien dengan diagnosis ini dirawat di rumah sakit, dan selama remisi berada di bawah pengawasan dokter paru setempat.

Pengobatan penyakit selama kehamilan

Setiap wanita harus menjaga kesehatannya, dan terutama selama kehamilan. Oleh karena itu, tugasnya adalah untuk mengurangi risiko mengembangkan alveolitis, yang menimbulkan ancaman bagi kesehatan ibu dan anak yang belum lahir. Pengobatan alveolitis selama kehamilan dimungkinkan, tetapi disertai dengan beberapa kesulitan dalam pemilihan obat-obatan, banyak di antaranya merupakan kontraindikasi selama periode ini..

Pengobatan sendiri selama pengembangan penyakit ini sangat dilarang, karena dapat menyebabkan kerusakan yang tidak dapat diperbaiki terhadap kesehatan bayi dan ibunya. Pilihan terbaik adalah mengunjungi spesialis yang berkualifikasi yang akan meresepkan terapi terapi yang aman tapi efektif, setelah sebelumnya menilai ancaman terhadap kesehatan wanita dan risiko kerusakan janin..

Kemungkinan komplikasi

Dalam bentuk yang tidak rumit, alveolitis setelah prosedur yang tepat sembuh dalam beberapa hari, tanpa menyebabkan kerusakan. Namun, pengobatan yang tertunda atau ketidakhadirannya dapat menyebabkan pengembangan komplikasi serius, yang paling umum adalah:

  • kerusakan tulang - osteomielitis rahang
  • peradangan jaringan periosteum - periostitis
  • dahak dan abses.

Tanda eliminasi alveolitis adalah hilangnya rasa sakit, pembengkakan, epitelisasi soket gigi, serta pemulihan warna asli gusi. Ini juga termasuk pengobatan alveolitis paru atau penyakit lain yang mungkin disebabkan oleh komplikasi penyakit yang mendasarinya..

Pengobatan

Jika alveolitis telah berkembang, dokter akan meresepkan obat. Pemilihan obat tergantung pada tingkat keparahan penyakit, serta penyebaran proses inflamasi. Setelah menghilangkan residu gigi dan partikel lain yang tersisa di sumur, oleskan perban dengan agen antiseptik. Juga disarankan agar pasien secara rutin membilas mulutnya, mengganti perban atau melumasi gusi dengan persiapan antiseptik atau penyembuhan luka. Mereka dapat diproduksi dalam bentuk gel, krim atau salep, serta bilasan atau aerosol.

Dalam kebanyakan kasus, antibiotik diperlukan untuk alveolitis. Pengecualian hanya bisa berupa penyakit ringan. Seringkali, dokter meresepkan obat untuk perawatan lokal yang mengandung komponen antibakteri. Metrogil denta dengan alveolitis tidak hanya memiliki efek antiinflamasi, tetapi juga antiseptik. Berkat penghancuran bakteri berbahaya, proses penyembuhan lubang dipercepat.

Dengan rasa sakit yang hebat, yang sering menyertai proses inflamasi dari soket gigi, pasien akan diberi obat penghilang rasa sakit. Ini bisa berupa analgin atau obat kuat (Nimesil, Nurofen dan sebagainya). Beberapa produk gigi memiliki efek analgesik (stomatidine).

Obat antiseptik untuk alveolitis

Tujuan utama dari perawatan alveolitis adalah untuk menghilangkan proses inflamasi dan selanjutnya mencegah multiplikasi bakteri, virus dan jamur di dalam gigi dengan baik. Pengobatan penyakit ini termasuk penggunaan agen antiseptik. Dokter dapat meresepkan salah satu dari obat-obatan ini:

Klorheksidin dengan alveolitis, seperti obat-obatan lain dalam bentuk semprotan, perlu diberikan 2-3 kali sehari setelah makan. Larutan antiseptik digunakan untuk membilas rongga mulut, serta lotion (cotton bud diresapi dengan larutan dan diterapkan selama setengah jam ke lubang yang meradang). Hidrogen peroksida juga digunakan untuk membilas (1 sendok makan harus diencerkan dalam segelas air hangat).

Antiseptik dalam bentuk gel, misalnya Hexicon, dioleskan dalam lapisan tipis pada permen karet yang meradang di sekitar lubang. Banyak obat antiseptik memiliki efek analgesik, dan Solcoseryl yang diresepkan oleh Dr. Alveolitis akan mempercepat proses penyembuhan..

Alveolitis dan antibiotik

Dengan alveolitis, dokter mungkin meresepkan salep dengan agen antibakteri. Dengan proses inflamasi yang kuat, antibiotik, serta ketika risiko komplikasi meningkat, dapat diresepkan dalam bentuk tablet untuk pemberian oral. Bisa jadi:

Mengambil antibiotik membantu menghilangkan rasa sakit yang parah dan gejala tidak menyenangkan lainnya dalam waktu dekat. Dan dalam beberapa hari, hentikan sepenuhnya proses inflamasi.

Obat penghilang rasa sakit

Alveolitis disertai dengan rasa sakit yang hebat, sehingga pasien diresepkan obat penghilang rasa sakit. Dokter dapat meresepkan:

Beberapa obat penghilang rasa sakit memiliki kontraindikasi atau sejumlah efek samping, jadi dokter harus memilih obatnya. Ini akan mempertimbangkan tingkat keparahan perjalanan penyakit, serta karakteristik individu pasien. Penggunaan anestesi lokal dianggap efektif. Mereka biasanya diaplikasikan pada kapas atau kain kasa dan diterapkan pada lubang..

Tetapi karena pengobatan alveolitis lubang dilakukan dengan obat antiseptik dan anti-inflamasi, setelah beberapa hari rasa sakitnya menjadi kurang parah, dan setelah itu sepenuhnya hilang.

Obat tradisional

Istilah "alveolitis" digunakan untuk merujuk pada dua penyakit yang berbeda, yang masing-masing memiliki metode tradisional sendiri. Akhiran "-it" digunakan dalam pengobatan untuk menandai proses inflamasi. Misalnya, proktitis - radang rektum, gastritis - radang lambung, alveolitis - radang alveoli. Dalam kedokteran gigi, alveolus disebut ceruk di rahang, tempat akar gigi berada. Jika infeksi masuk ke dalam alveoli saat gigi dicabut, gusi membengkak, memerah, dan nyeri muncul. Alveolitis gigi dapat dirawat di rumah, tetapi dalam kasus darurat Anda perlu ke dokter. Arti kedua dari kata "alveoli" adalah vesikel jaringan ikat yang membentuk paru-paru. Alveoli diisi dengan udara ketika bernafas dan menjadi meradang dengan infeksi pada saluran pernapasan bagian bawah. Dengan alveolitis paru-paru, pengobatan dengan obat tradisional harus dilakukan hanya dengan berkonsultasi dengan ahli paru atau terapis. Obat tradisional tidak membatalkan obat yang dipilih oleh dokter yang hadir, ini adalah bantuan tambahan dalam pemulihan.

Perawatan alveolitis gigi dengan obat tradisional

Di apotek Anda dapat membeli tanaman obat kering dan tanah dengan sifat antiseptik. Jika, setelah pencabutan gigi, soket menjadi meradang, infus herbal cocok untuk dibilas:

  • kamomil;
  • bijak, pisang raja;
  • marshmallow obat, St. John's wort;
  • burdock, elecampane;
  • oregano, peony.

Anda dapat menggunakan tanaman lain yang menghambat reproduksi patogen. Untuk mengukur volume tanaman kering digunakan:

  • sendok teh, sekitar 5 ml;
  • sendok makan, sekitar 15 ml.

Berat bahan baku dapat bervariasi. Resep untuk bersikeras herbal:

  • ambil 5 ml rumput;
  • tuangkan 250 ml air mendidih;
  • setelah dingin hingga suhu 38-39 derajat, saring;
  • gunakan sebagai bilas.

Rekomendasi dokter gigi untuk perawatan alveolitis di rumah:

  • Anda tidak dapat membilas mulut Anda dengan keras, trombus terbentuk di dalam lubang. Jika bekuan darah rusak, terjadi perdarahan. Anda hanya perlu memasukkan cairan ke dalam mulut Anda, tahan selama 1-2 menit dan keluarkan.
  • Soda kue menarik nanah dengan baik dan mengurangi peradangan. Solusi bilas disiapkan secara proporsional dengan 5 ml soda per 250 ml air panas. Anda bisa berkumur setiap jam. Setelah dibilas, jangan minum atau makan makanan setidaknya selama 15 menit.
  • Jika fragmen akar yang tersisa di lubang berfungsi sebagai penyebab peradangan, pengobatan alveolitis di rumah tidak akan membantu. Satu-satunya cara untuk mengatasi penyakit ini adalah dengan bantuan ahli bedah.
  • Jika suhu pasien naik ke 39 derajat atau lebih, perlu untuk menunda pengobatan alveolitis dengan obat tradisional dan segera beralih ke pengobatan berbasis bukti. Gejala yang sangat berbahaya adalah pembengkakan progresif pada rahang dan wajah..

Infus dari tanaman obat ini dapat digunakan sebagai kompres. Untuk kompres, Anda perlu membasahi sepotong perban atau kapas dengan infus, kenakan permen karet selama 15 menit. Jika peradangan lubang telah muncul karena infeksi, maka Anda perlu mendukung sistem kekebalan tubuh. Resep untuk merangsang sistem kekebalan:

  • Rhodiola berwarna merah muda. Tingtur dijual siap pakai di apotek, Anda bisa minum 15-20 tetes tiga kali sehari.
  • Echinacea purpurea. Pada segelas air mendidih, gunakan 10 ml rumput kering, biarkan selama 15 menit, saring sebelum digunakan. Minumlah 100 ml sepanjang hari.
  • Ginseng. Tingtur diambil 10-20 tetes dalam 1 dosis. Alat ini memiliki efek tonik, penerimaan harus dilakukan di pagi hari.

Tidak dianjurkan untuk berkumur dengan tincture alkohol, infus pada air memiliki efek yang lebih ringan. Jika pasien menderita alveolitis gigi tanpa komplikasi, perawatan di rumah akan memberikan hasil yang baik dari penggunaan pertama. Peningkatan kesejahteraan bisa diharapkan dalam waktu seminggu. Jika penyebabnya tidak lengkap penghapusan root, maka kondisinya akan memburuk. Dalam keadaan darurat, Anda perlu memanggil perawatan medis darurat dan menyetujui operasi maksilofasial.

Pengobatan alveolitis paru-paru dengan obat tradisional

Di usia tua, proses inflamasi spesifik berkembang di alveoli, yang disebabkan oleh perubahan jaringan pada tingkat sel. Dengan alveolitis paru-paru, pengobatan dengan obat tradisional tidak menyebabkan perbaikan jangka panjang, tetapi dapat mencegah komplikasi. Jumlah kapiler menurun, pneumosklerosis berkembang, pertukaran gas memburuk. Alveolitis fibrosing idiopatik dapat diobati dengan obat tradisional hanya di bawah pengawasan seorang ahli paru. Resep yang bertujuan merangsang sistem kekebalan tubuh dapat menyebabkan kerusakan. Apa cara mengobati alveolitis di rumah:

  • Terhirup dengan infus chamomile hangat. Segelas air mendidih membutuhkan 10 ml ramuan. Tunggu 10 menit, saring dan tuangkan ke inhaler. Alat ini melembabkan selaput lendir dan berfungsi sebagai pencegahan kegagalan pernapasan.
  • Rebusan tanaman: kuncup poplar, bunga calendula, coltsfoot, jahe, pisang raja, buah adas manis, akar marshmallow, bunga elderberry hitam, polong soba. Semua tanaman obat dalam bentuk kering dicampur dalam proporsi yang sama. 2 ml air membutuhkan 15 ml campuran. Rebus selama 15 menit, diamkan selama 6 jam dalam termos, saring, ambil 100 ml sekali sehari.
  • Pengumpulan paru-paru, misalnya, Fitovit. Produk ini dijual di apotek dan mengandung 10 hingga 20 tanaman obat yang mendukung sistem pernapasan. Untuk pemberian oral, 15 ml campuran kering per 250 ml air mendidih digunakan. Anda harus bersikeras 1 jam, ambil 3-4 kali sehari untuk ¼ gelas.

Dengan alveolitis fibrosing idiopatik, pengobatan dengan obat tradisional dilakukan dengan menggunakan biaya hak cipta. Untuk persiapan biaya, tanaman obat cocok:

  • rosemary, marshmallow kering, marshmallow;
  • licorice telanjang;
  • tinggi elecampane, thyme biasa;
  • bunga linden, burung pendaki gunung.

Dokter menyarankan untuk memperhatikan reaksi alergi individu, terutama jika alveolitis disertai dengan pembengkakan saluran pernapasan. Dari edema, jus labu membantu, 500 ml setiap hari. Dengan sesak napas yang parah, Anda perlu minum antihistamin (Tavegil, Claritin, Supratin, atau analog) dan mengunjungi dokter sesegera mungkin. Orang lanjut usia perlu mempertimbangkan kontraindikasi yang memiliki tanaman obat sehingga pengobatan alveolitis di rumah tidak menyebabkan bahaya..