Image

Tetes telinga: untuk otitis media, dengan antibiotik, untuk anak-anak, tetes di telinga karena peradangan, karena rasa sakit

Obat tetes telinga adalah obat lokal yang sangat baik yang membantu menghilangkan rasa sakit, perasaan tersumbat di telinga. Mereka digunakan ketika ada debit atau sensasi "gemericik" dan "transfusi air", atau jika itu terdengar sebagai "dari per barel".

Satu-satunya peringatan: obat apa pun harus diresepkan oleh otolaryngologist (THT). Hanya spesialis ini yang dapat melihat kerusakan pada gendang telinga, yang mungkin tidak bermanifestasi dengan gejala apa pun, tetapi pada saat yang sama menjadi penghambat serius bagi penanaman tetes apa pun..

Selain itu, hanya dokter THT yang akan menentukan seberapa serius penyakit ini, apakah antibiotik atau agen antijamur harus diresepkan dalam bentuk tablet atau suntikan sehingga peradangan otak (ensefalitis) atau membrannya (meningitis) tidak terjadi - karena telinga berakhir di rongga tengkorak, dekat dengan otak.

Klasifikasi solusi

Secara konvensional, tetes dapat dibagi berdasarkan aplikasi mereka. Jadi, ada obat yang digunakan untuk peradangan (otitis media), yang dimanifestasikan oleh rasa sakit di telinga (atau di satu telinga), penampilan keluarnya cairan, dan gangguan pendengaran. Ada juga obat yang digunakan untuk hidung tersumbat, ketika itu disebabkan oleh sumbat belerang.

Tetes dari rasa sakit di telinga (mereka juga dari otitis media), memiliki klasifikasi sendiri sesuai dengan komposisi:

  • Sediaan yang hanya mengandung satu komponen antiinflamasi (akan membius): Otipax, Otinum.
  • Berarti, yang termasuk hormon-glukokortikoid, obat antiinflamasi yang kuat digunakan sesuai dengan indikasi: Garazon, Sofradeks, Polydex, Anauran dan lain-lain.
  • Tetes yang mengandung antibiotik: Normax, Tsipromed, Otofa, Fugentin, Dancil.
  • Antiseptik - penggunaan yang diindikasikan untuk pencegahan dan pengobatan otitis media purulen: obat berdasarkan miramistin, tetes alkohol (alkohol furacilin), hidrogen peroksida.
  • Sediaan yang mengandung komponen antijamur: misalnya, kandibiotik dan sementara tidak ada di apotek Federasi Rusia Fugentin.
  • Tetes dari kemacetan di telinga tidak memiliki klasifikasi. Mereka didasarkan pada berbagai zat yang melarutkan colokan..

Cara mengubur di telinga

Sedikit tentang cara menanamkan tetes di telinga dengan benar. Untuk ini:

  • jika preparasi tidak mengandung pipet steril polietilen yang terpasang, beli pipet terpisah dan pra-sterilkan dengan merebusnya selama 2 menit;
  • berbaringlah di satu sisi sehingga telinga yang sakit berada di atas;
  • Anda tidak dapat mengubur apa pun jika ada pengeluaran kuat dari telinga (maka Anda tidak dapat otipax, atau solusi dengan anestesi lokal, dll.)
  • Untuk anak-anak, tarik lobus ke bawah dan ke belakang. Orang dewasa membutuhkan yang sebaliknya: ke atas dan ke belakang;
  • menghangatkan larutan hingga setidaknya suhu kamar, tahan selama beberapa menit di telapak tangan Anda agar tidak mengiritasi telinga dengan larutan dingin;
  • masukkan ujung pipet ke area kecil di telinga, dan, mengkliknya sebanyak yang diperlukan oleh instruksi, tanamkan produk;
  • tekan di atas tulang rawan di seberang keriting telinga (di mana Anda dapat merasakan sendi rahang bawah), dan pijat;
  • berbaring selama 10-15 menit di sisi ini;
  • manipulasi ulang dengan telinga lainnya.

Dalam beberapa kasus, obat harus ditanamkan tidak langsung ke saluran telinga, tetapi ke flagellum kapas, yang kemudian dimasukkan ke dalam telinga. Untuk melakukan ini, lakukan hal berikut:

  • harus kapas steril;
  • merobek bagiannya dan, membuat gerakan memutar dengan ibu jari dan telunjuk tangan yang bekerja, membuat tabung panjang 2-4 cm dan diameter sekitar 1 cm;
  • tetes hangat di telapak tangan atau dalam air hingga 37 ° C;
  • teteskan dalam jumlah yang ditunjukkan dalam instruksi untuk digunakan pada turunda yang dihasilkan (cotton flagellum);
  • masukkan turunda ke telinga dengan gerakan memutar, setelah menarik daun telinga kembali ke atas;
  • ujung turunda harus keluar dari liang telinga.

Catatan! Tetes telinga untuk otitis media bukan pengobatan utama. Jika diagnosis seperti itu ditegakkan, dokter THT harus meresepkan tablet anti-inflamasi, antihistamin, dan kadang-kadang antibakteri. Bersamaan dengan berangsur-angsur ke dalam telinga, tetes vasokonstriksi di hidung biasanya diresepkan: mereka menghilangkan edema tidak hanya pada mukosa hidung, tetapi juga pada faring, termasuk pembukaan tabung pendengaran di tempat ini - kanal yang menghubungkan orofaring dan telinga bagian dalam. Jadi tetes di hidung membantu ketika telinga tersumbat.

Obat anak-anak tergantung pada usia

Pertimbangkan tetes yang diizinkan untuk anak-anak:

  1. Dari sakit telinga: Otipax dapat digunakan sejak lahir, Otinum - sejak satu tahun kehidupan.
  2. Untuk pengobatan otitis media digunakan:
    • dengan antibiotik: Otofa - dari 5 tahun, Normax - dari 12 tahun, Tsipromed - dari 15 tahun;
    • dengan antibiotik dan zat antiinflamasi: Polydex - dari 5 tahun, Anauran dan Garazon - dari 6 tahun, Sofradex - dari 7 tahun;
    • dengan antibiotik dan agen antijamur: Candibiotik - dari 6 tahun, Fugentin - dari 3 tahun;
    • tetes antiseptik: Okomistin - mulai 1 tahun, alkohol furatsillinovy ​​- mulai 6 tahun, hanya di bawah pengawasan medis.
  3. Untuk menghilangkan sumbat telinga, Remo-Vax dapat digunakan sejak lahir, Aqua-Maris Oto - dari setahun, A-cerumen - dari 2,5 tahun.

Tetes untuk otitis media dengan antibiotik

Mereka diresepkan dalam kasus-kasus jika:

  • eksaserbasi otitis media kronis telah terjadi;
  • ada lesi purulen gendang telinga;
  • untuk mencegah perkembangan otitis media, jika ada intervensi bedah, trauma atau benda asing di telinga.

Normax (norfloxacin)

Zat aktif: antibiotik fluoroquinolone Norfloxacin.
Analog: dengan zat aktif yang sama - tidak. Dengan antibiotik dari kelompok yang sama: Cypromed dan Dancil.
Apakah mungkin untuk anak-anak: gunakan dengan hati-hati hingga 12 tahun.
Bisa hamil dan menyusui: tidak diizinkan.
Kontraindikasi: penyakit ginjal, alergi, epilepsi, penyakit hati.
Dosis: 2-3 tetes 4-6 r / hari. Anda bisa mulai dengan 2-3 tetes setiap 2-3 jam.
Harga: 150-200 r

Cypromed

Zat aktif: antibiotik fluoroquinolone ciprofloxacin.
Analog: tidak. Dari kelompok antibiotik yang sama - Dancil dan Normax.
Apakah mungkin untuk anak-anak: tidak mungkin 15 tahun.
Bisa hamil: tidak.
Kontraindikasi: laktasi, hipersensitivitas.
Dosis: 2-3 topi. setiap 4 jam. Dengan otitis media purulen, 2-3 tetes. setiap 2 jam.
Harga: 150-170 p

Danzil, Uniflox (ofloxacin)

Zat aktif: antibiotik fluoroquinolone Ofloxacin.
Analog: Uniflox. Dari kelompok antibiotik yang sama - Tsipromed dan Normaks.
Apakah mungkin untuk anak-anak: tidak mungkin untuk 18 tahun.
Bisa hamil: tidak.
Kontraindikasi: laktasi, hipersensitivitas, penyakit hati dan ginjal, dengan hati-hati - saat mengonsumsi obat penghilang rasa sakit, teofilin, obat yang mengandung magnesium, aluminium, zat besi, vitamin, seng.
Dosis: 2-3 topi. 4 kali sehari.
Harga: Dancil 150-160 hal. Uniflox - 120 r

Otofa (rifamycin)

Zat aktif: rifampicin.
Analog: tidak.
Apakah mungkin untuk anak-anak: dari 5 tahun.
Bisa hamil: tidak.
Kontraindikasi: hipersensitivitas, laktasi.
Dosis:

  • dewasa - 5 tetes 3 r / hari;
  • anak-anak - 3 topi. 3 r / hari, lebih baik - melalui turunda, 2 kali sehari

Harga: 200 r

Antiinflamasi

  • dengan rasa sakit di telinga;
  • bersama-sama dengan obat lain (termasuk tetes) dengan otitis media pada periode akut;
  • otitis media edematosa (misalnya, setelah flu);
  • peradangan yang disebabkan oleh peningkatan tajam atau penurunan tekanan atmosfer, yang mengarah ke barotrauma.

Otipax, Otirelax

Zat aktif: lidocaine - anestesi dan phenazone - antiinflamasi dan analgesik.
Analog: Otirelax (mengandung kedua bahan aktif).
Apakah mungkin untuk anak-anak: dari hari pertama kehidupan.
Bisa hamil: bisa.
Kontraindikasi: kerusakan pada gendang telinga (traumatis atau infeksi), alergi terhadap komponen.
Dosis: 4 tutup. 2-3 r / hari.
Harga: Otipax 200-240 r, Otirelax 180-210 r

Otinum

Zat aktif: Choline salicylate - anti-inflamasi.
Analog: tidak.
Apakah mungkin untuk anak-anak: dari tahun.
Bisa hamil: Tidak direkomendasikan.
Kontraindikasi: kerusakan pada gendang telinga, laktasi, alergi terhadap obat antiinflamasi dan salisilat.
Dosis: 3-4 topi. 3-4 r / hari. Jika obat ini diresepkan sebelum mengeluarkan sumbat belerang, maka 3-4 tutup. 2 p / hari.
Harga: 180-240 r

Solusi yang mengandung hormon anti-inflamasi

Obat tetes telinga dengan hormon diresepkan untuk otitis eksterna, ketika ada peradangan pada daun telinga dan meatus auditorius eksternal, sedangkan gendang telinga dan struktur di belakangnya tidak menderita. Dengan penyakit ini ada rasa sakit yang parah di telinga, meluas ke pelipis, oksiput, kedua rahang; itu mengintensifkan di malam hari. Jika semua struktur telinga luar terpengaruh, rasa sakit akan dicatat di seluruh bagian kepala dan meningkat selama mengunyah.

Anauran

Zat aktif: lidocaine (anestesi), neomycin (antibiotik), polymyxin B (antibiotik).
Analog: Polydex mengandung 2 antibiotik yang sama, tetapi alih-alih anestesi, ia mengandung zat antiinflamasi hormon.
Apakah mungkin untuk anak-anak: hingga 6 tahun - dengan hati-hati.
Bisa hamil: dalam keadaan darurat.
Kontraindikasi: hipersensitivitas, laktasi.
Dosis: 4-5 tetes 2-4 r / hari.
Harga: 290-390 r

Sofradex

Zat aktif: framycetin dan gramicidin - antibiotik, deksametason - hormon glukokortikoid.
Analog: tidak.
Apakah mungkin untuk anak-anak: dari 7 tahun.
Bisa hamil: hati-hati.
Kontraindikasi: hipersensitivitas, perforasi gendang telinga.
Dosis: 2-3 topi. 3-4 r / hari.
Harga: 290-320 r

Polydex

Zat aktif: deksametason (zat antiinflamasi), neomisin, dan polimiksin B - antibiotik.
Analog: Berbeda dengan Anauran hanya dalam 1 zat, bukan antibiotik.
Apakah mungkin untuk anak-anak: ya, biasanya dari 5 tahun.
Bisa hamil: seperti yang ditentukan oleh dokter.
Kontraindikasi: hipersensitivitas.
Dosis:

  • dewasa - 1-5 tetes 2 r / d;
  • anak-anak - 1 tutup. 2 r / hari

Harga: 250-300 r

Garazon

Zat aktif: Hormon betametason, antibiotik gentamisin.
Analog: tidak.
Apakah mungkin untuk anak-anak: dari 6 tahun.
Bisa hamil: tidak.
Kontraindikasi: laktasi, hipersensitif, tidak ada atau kerusakan gendang telinga.
Dosis: 3-4 topi. 2-4 r / hari.
Harga: obat sedang didaftarkan ulang.

Solusi dengan antiseptik

Instruksi ini merekomendasikan penggunaan tetes semacam itu di telinga untuk pengobatan dan pencegahan peradangan bernanah, sebelum dan sesudah operasi pada telinga.

Okomistin

Zat aktif: miramistin.
Analog: tidak.
Apakah mungkin untuk anak-anak: ya, mulai 1 tahun.
Bisa hamil: Iya.
Kontraindikasi: hipersensitivitas.
Dosis: 2-3 topi. 3 r / hari.
Harga: 150-200 r

Larutan Asam Borat Beralkohol

Alkohol borik menyebabkan otosklerosis dan penggunaannya hanya mungkin dari keputusasaan, sampai Anda mencapai apotek atau jauh dari itu, dan tidak ada obat lain yang tersedia..

Analog: tidak.
Apakah mungkin untuk anak-anak: tidak.
Bisa hamil: tidak.
Kontraindikasi: hipersensitivitas, perforasi gendang telinga, laktasi.
Dosis: 3-5 tetes 2-3 r / hari, Anda bisa - di turunda.
Harga: 50-60 r

Larutan alkohol Furacilina (nitrofural)

Zat aktif: nitrofural.
Analog: tidak.
Apakah mungkin untuk anak-anak: mungkin dari 6 tahun, tetapi hanya di bawah pengawasan medis.
Bisa hamil: tidak.
Kontraindikasi: laktasi.
Dosis: 2-3 topi. 2-3 r / hari.
Harga: 50-60 r

Obat antijamur

Candibiotik

Zat aktif: chloramphenicol (antibiotik), clotrimazole (agen antijamur), lidocaine (anestesi), beclomethasone propionate (hormon anti-inflamasi).
Analog: tidak.
Apakah mungkin untuk anak-anak: dari 6 tahun.
Bisa hamil: tidak.
Kontraindikasi: kerusakan pada gendang telinga.
Dosis: 4-5 tetes 3 r / hari.
Harga: 250-280 r

Fugentin

Zat aktif: gentamisin (antibiotik), fusidine (antibiotik antijamur).
Analog: tidak.
Apakah mungkin untuk anak-anak: dari 3 tahun.
Bisa hamil: tidak.
Kontraindikasi: hipersensitivitas, kerusakan pada gendang telinga.
Dosis:

  • anak-anak 3-18 tahun - 1-2 topi. 3 r / hari atau turunda dibasahi dengan obat;
  • dewasa - 2-5 cap 3 r / hari

Harga: obat sedang didaftarkan ulang.

Tetes digunakan untuk telinga pengap

Dimungkinkan untuk mengatakan tetes apa yang dibutuhkan untuk telinga pengap setelah penyebabnya ditemukan. Bisa jadi:

  1. pembentukan sumbat belerang;
  2. masuknya air saat berenang, berenang di kolam renang;
  3. pada anak-anak - konsumsi benda asing;
  4. radang telinga yang disebabkan oleh proses jamur;
  5. sisa peradangan setelah flu yang ditransfer, campak, demam berdarah;
  6. mengisi telinga dengan udara selama fluktuasi tekanan atmosfer (mendarat atau lepas landas pesawat terbang, ski cepat atau seluncur salju);
  7. otosclerosis: kerusakan pada bagian tulang labirin telinga bagian dalam.

Semua kondisi ini diperlakukan berbeda. Jadi, otosklerosis tunduk pada perawatan bedah, dengan infeksi jamur, obat antijamur diresepkan dalam tablet atau suntikan. Setelah penyakit menular umum, jika ada tanda-tanda otitis media, mereka diobati dengan obat-obatan yang ditunjukkan di atas, dan ketika mengisi rongga telinga dengan udara, diperlukan tetes vasokonstriksi di hidung..

Sedangkan untuk sumbat belerang, hanya ahli alaringologi setelah pemeriksaan yang dapat menentukan apakah ada sumbat. Jangan mengobati sendiri. Hanya jika dokter merekomendasikan penggunaan tetes telinga dengan sumbat belerang, obat berikut ini digunakan. Mereka secara kondisional dibagi menjadi 2 kelompok:

Antibiotik untuk otitis media pada orang dewasa dan anak-anak

Peresepan antibiotik untuk otitis media untuk orang dewasa dan anak-anak dilakukan dalam pengobatan radang telinga tengah dan dalam. Di antara banyak obat yang cocok untuk kasus tertentu, hanya otolaryngologist yang dapat memilih. Ini dilakukan atas dasar analisis mikroflora dari patogen infeksi. Di apotek, ada dana dan sistemik, spektrum aksi luas, dan dirancang khusus untuk pengobatan radang bakteri organ-organ THT.

Apa itu otitis media?

Peradangan akut atau kronis di telinga luar, tengah atau dalam disebut otitis media. Penyakit ini dapat disebabkan oleh cedera mekanis atau kimiawi pada telinga, bersifat infeksi, bakteri atau virus. Hal ini disertai dengan rasa sakit yang akut di telinga, demam, sekresi eksudat mukopurulen dari saluran telinga. Dengan tidak adanya perawatan yang tepat, dapat menyebabkan komplikasi dalam bentuk kelumpuhan wajah, gangguan pendengaran parsial, meningitis, abses otak..

Apakah saya perlu antibiotik

Seorang pasien dengan keluhan khas memerlukan terapi kompleks yang bertujuan menghilangkan gejala dan mencegah aliran peradangan akut ke bentuk kronis. Dalam kebanyakan kasus, antibiotik untuk sakit telinga tidak diresepkan pada tahap awal penyakit. Pada otitis media eksternal dan sedang akut, pengobatan simtomatik terbatas pada penggunaan obat antiseptik, anestesi dan anti-inflamasi, disertai dengan prosedur fisioterapi. Dengan tidak adanya efek dan kondisi pasien yang memburuk, antibiotik dapat diresepkan.

Fitur Tujuan

Terapi antibiotik diindikasikan selama otitis media telinga tengah dan dalam yang bersifat bakteri. Dengan diagnosis ini, analisis debit purulen dilakukan untuk mengidentifikasi patogen infeksi dan sensitivitas mikroflora terhadap obat antibakteri. Jika tidak mungkin untuk mendapatkan data, antibiotik spektrum luas kombinasi diresepkan. Terapi antibiotik diindikasikan untuk faktor risiko tinggi untuk komplikasi, terutama untuk pasien dengan tingkat pertahanan kekebalan yang berkurang secara signifikan..

Pada orang dewasa

Penunjukan pengobatan dilakukan oleh ahli THT. Tergantung pada gejala, manifestasinya, tahap proses inflamasi dan sifatnya, kondisi umum pasien dan riwayat medisnya, obat antibakteri dengan mekanisme aksi yang sesuai dipilih. Bentuk aplikasi, rejimen dosis, dosis ditentukan oleh dokter. Antibiotik untuk peradangan telinga pada orang dewasa berbeda dalam spektrum paparan, efek yang dihasilkan, dan sejumlah sifat lainnya. Sangat tidak dianjurkan untuk memilih obat sendiri.

Amoksisilin

Antibiotik spektrum luas milik kelompok penisilin sintetis dengan efek bakterisida. Tersedia dalam bentuk tablet dan butiran untuk persiapan suspensi. Ini diindikasikan untuk penyakit menular dan inflamasi, agen penyebab yang sensitif terhadap komponen aktifnya. Dosis standar, petunjuk penggunaan yang disarankan, adalah meminum 500 mg obat 3 kali sehari. Ini dapat bervariasi tergantung pada usia, kondisi pasien. Kontraindikasi pada penyakit parah pada saluran pencernaan, asma bronkial.

Azitromisin

Turunan semi-sintetis dari eritromisin yang termasuk dalam kelompok makrolida. Menekan biosintesis protein sel bakteri, menghentikan aktivitas vitalnya. Ini ditujukan untuk pengobatan penyakit radang organ THT, termasuk otitis media. Ini diproduksi dalam bentuk tablet dan kapsul untuk pemberian oral, bubuk untuk suspensi. Dosisnya adalah 500 mg 1 kali per hari, per jam atau dua jam setelah makan. Durasi penggunaan adalah 5-7 hari. Kontraindikasi pada patologi ginjal dan hati yang parah, intoleransi terhadap antibiotik makrolida, anak-anak dengan berat hingga 45 kg.

Amoxiclav

Mengacu pada antibiotik penisilin dari spektrum efek yang luas dengan efek bakterisida antibakteri. Ini diresepkan selama perawatan otitis media akut akut dari telinga tengah, tersedia dalam bentuk tablet dan dalam bentuk bubuk untuk suspensi. Dosis tunggal adalah 600 mg untuk orang dewasa dan 10 mg per kilogram berat anak di atas usia 12 tahun. Dosis harian dipilih secara individual. Kontraindikasi pada penyakit hati, penyakit kuning, mononukleosis dan leukemia limfositik.

Ceftriaxone

Antibiotik golongan sefalosporin, efek bakterisidal yang terkait dengan penekanan sintesis dinding sel bakteri. Tersedia dalam bentuk solusi untuk injeksi. Ini digunakan untuk infeksi parah pada organ THT dan saluran pernapasan, selama peradangan telinga tengah atau dalam. Suntikan dapat dilakukan secara intramuskular dan intravena, dosis harian maksimum adalah 1-2 g / hari. Durasi kursus adalah 7-10 hari. Kontraindikasi pada wanita hamil, dengan gagal ginjal dan hati, alergi terhadap komponen obat.

Augmentin

Obat antiinflamasi antimikroba dengan aksi bakterisida berdasarkan amoksisilin trihidrat dan asam klavulanat. Itu milik kelompok antibiotik sistemik. Tersedia dalam bentuk tablet dan bubuk untuk persiapan suspensi dan suntikan. Ini diresepkan untuk radang telinga tengah dan dalam. Regimen untuk mengambil tablet adalah 625 mg (1 tablet) tiga kali sehari, selama 7-9 hari, dalam kondisi yang parah, dosis obat dapat ditingkatkan. Efek samping - pusing, sakit perut, diare.

Ampisilin

Turunan penisilin sintetis yang ditujukan untuk pengobatan infeksi purulen dan infeksi saluran pernapasan atas. Tersedia dalam bentuk tablet, kapsul, injeksi dan bubuk untuk suspensi. Dosis harian untuk orang dewasa adalah 250-500 mg 4 kali, sebelum makan. Suntikan intramuskular dikontraindikasikan pada individu dengan gagal ginjal. Menurut dokter, itu dapat menyebabkan reaksi alergi, dysbiosis, kerusakan saluran pencernaan.

Tetes dari otitis media dengan antibiotik

Penggunaan obat dalam bentuk tetes untuk otitis media efektif, karena tetes di telinga dengan antibiotik bertindak secara lokal, langsung di tempat peradangan dan penyebaran infeksi. Mereka memiliki efek sistemik yang lebih rendah pada tubuh secara keseluruhan (tidak seperti tablet atau suntikan), tetapi mereka mengatasi agen penyebab penyakit tidak lebih buruk. Dalam beberapa kasus, seperti yang diresepkan oleh dokter, larutan antibiotik ditanamkan ke telinga - Sofradex, Normax, Otipax tetes.

Normax

Bahan aktif utama tetes Normax - norfloxacin, aktif melawan bakteri aerob, mengganggu sintesis protein seluler mereka. Ini diresepkan untuk bentuk internal otitis media sebagai bagian dari terapi kompleks. Dalam kondisi akut, dengan rasa sakit yang parah, dua tetes ditanamkan ke dalam telinga setiap dua jam hingga timbul rasa lega, sepanjang hari. Berikutnya - dua tetes lima kali sehari. Kontraindikasi pada kehamilan dan anak di bawah 12 tahun. Overdosis dapat menyebabkan reaksi alergi..

Otipax

Analgesic Otipax - antibiotik untuk telinga, dirancang untuk mengobati otitis media dari berbagai bentuk. Ini mengganggu impuls nyeri, sehingga mengurangi rasa sakit, melarutkan lendir bernanah dan merangsang keluarnya dari telinga tengah. Skema penggunaan - 2-3 tetes 5 kali sehari selama 7-10 hari. Kontraindikasi melanggar integritas gendang telinga, intoleransi terhadap lidokain.

Antibiotik mana yang lebih baik

Hanya seorang ahli yang dapat memilih antibiotik untuk otitis media. Agar tidak menyebabkan komplikasi dan memperburuk kondisi, Anda tidak boleh menggunakan obat antibakteri tanpa resep dokter. Efektivitas obat tergantung pada kepekaan patogen terhadap bahan aktif aktif obat.

Antibiotik untuk otitis media pada anak-anak

Peresepan antibiotik untuk anak dilakukan hanya dalam kasus peradangan parah, disertai dengan demam dan keracunan tubuh secara umum. Perawatan anak dimulai dengan persiapan penisilin, jika tidak ada perbaikan terjadi dalam dua hari, mereka beralih ke terapi sefalosporin. Secara paralel, terapi probiotik dilakukan untuk menjaga sistem kekebalan tubuh dan mengurangi efek sistemik dari obat antibakteri..

Antibiotik Netilmicin milik generasi terakhir agen antibakteri, jika perlu, dapat diresepkan untuk bayi baru lahir. Anak-anak di bawah usia enam tahun diberi resep skorsing atau tetes. Efektif untuk penanaman di telinga selama peradangan akut di telinga tengah atau dalam. Dosis dan rejimen dosis sedang dikembangkan oleh dokter yang hadir. Kontraindikasi pada neuritis saraf pendengaran.

Bagaimana cara memilih

Artikel ini membahas antibiotik populer dari tiga kelompok utama - penisilin, sefalosporin, dan makrolida. Ketika meresepkan, faktor-faktor seperti kondisi pasien, keparahan peradangan, karakteristik individu pasien (usia, kehamilan, dll.) Diperhitungkan. Macrolides menunjukkan efisiensi tertinggi dalam kaitannya dengan peradangan telinga, sementara mereka memiliki efek sistemik yang kuat pada tubuh, tetapi mereka juga memiliki harga tertinggi. Penisilin dan sefalosporin lebih ringan, diresepkan untuk anak-anak dan wanita hamil, digunakan dalam kondisi ringan hingga sedang.

Anda dapat membeli antibiotik untuk perawatan otitis media di apotek terdekat atau memesan melalui katalog dan membeli di toko online. Dalam hal ini, Anda dapat mengatur pengiriman obat ke rumah Anda. Biaya yang tertera di situs web farmasi mungkin berbeda dari yang sebenarnya, lebih baik untuk memeriksa informasi ini terlebih dahulu melalui telepon. Kisaran harga:

Antibiotik apa yang diresepkan untuk peradangan telinga orang dewasa?

Meresepkan antibiotik untuk peradangan telinga pada orang dewasa adalah ukuran yang perlu. Karena hanya terapi antibiotik yang dapat menyelamatkan pasien dari gejala yang tidak menyenangkan dan menghindari komplikasi.

Tetapi proses inflamasi dapat dihentikan dengan sendirinya, fenomena serupa diamati pada 7% kasus. Ini terjadi ketika cairan purulen mulai keluar dari organ pendengaran. Gendang telinga rusak dan bernanah dimulai. Seberapa efektif penggunaan antibiotik dan obat-obatan mana yang lebih baik untuk dipilih?

Antibiotik untuk telinga pengap adalah resep standar. Asalkan selain kemacetan, pasien memiliki simptomatologi spesifik lainnya:

  1. Peradangan pada telinga selalu disertai dengan rasa sakit, dapat diucapkan dan menyebabkan banyak kecemasan, atau tidak hadir secara berkelanjutan dan mengganggu dari waktu ke waktu..
  2. Tinnitus dengan sakit telinga juga layak dipertimbangkan sebagai gejala spesifik. Tidak hanya dering, tetapi juga "menembak".
  3. Pasien dengan otitis media sering mengeluhkan gangguan pendengaran, fenomena ini bersifat permanen dan sementara.

Penyebab utama otitis media:

  • komplikasi setelah virus atau penyakit menular;
  • masuknya patogen ke dalam rongga daun telinga dengan aliran darah atau sebaliknya.

“Penyebab otitis media yang paling umum adalah mikroflora patogen”.

Secara alami, otitis media dianggap sebagai infeksi bakteri, yaitu penyakit yang disebabkan oleh infeksi dengan mikroorganisme patogen. Untuk menghentikan pertumbuhan dan reproduksi mikroflora dan melakukan terapi antibakteri, ini memungkinkan Anda untuk menghentikan proses patologis dan menghindari transisi peradangan ke organ vital lainnya..

Alasan pemberian antibiotik:

  1. Peningkatan suhu tubuh yang signifikan.
  2. Tanda-tanda keracunan tinggi.
  3. Mendengar rasa sakit.
  4. Pembengkakan kelenjar getah bening.

Penyakit ini berkembang dengan cepat, cepat, dengan penampilan yang khas dan bahkan gejala yang tidak spesifik (sakit kepala, pusing). Proses peradangan mengkhawatirkan selama 3 hari, tetapi kemudian penyembuhan diri dapat terjadi. Jika ini tidak terjadi, maka minum antibiotik dianggap sebagai tindakan yang dapat dibenarkan..

Otitis, seperti infeksi bakteri lainnya, berbahaya dengan komplikasi, karena fokus peradangan terletak dekat dengan otak, ada risiko tinggi meningitis.

Usap telinga

Ketika sakit telinga dibuat, apusan adalah studi diagnostik yang memungkinkan Anda untuk menentukan mikroflora patogen yang menyebabkan perkembangan penyakit. Paling sering, otitis media berkembang dengan latar belakang infeksi:

  • Escherichia coli;
  • proteom;
  • stafilokokus;
  • tongkat bernanah biru.

Ketika mengumpulkan apusan dari telinga untuk mikroflora atau untuk sensitivitas terhadap antibiotik, dokter mengevaluasi keadaan rahasia dan bagian internal organ pendengaran. Yang memungkinkannya untuk mencurigai pasien memiliki proses inflamasi di dalam tubuh.

Rahasianya dikirim ke kultur bakteri, tetapi dibutuhkan setidaknya 2 minggu untuk menumbuhkan koloni dan menentukan sensitivitasnya terhadap obat antibakteri..

Penantian yang begitu lama sepertinya tidak akan bermanfaat bagi pasien, karena alasan ini, pengobatan otitis media ditentukan ketika pasien pertama kali mengunjungi dokter. Mereka akan menggunakan antibiotik sampai hasil penelitian datang atau tanda-tanda penyakit yang tidak menyenangkan hilang. Tanpa hasil inokulasi bakteri, obat spektrum luas diresepkan, paling sering mereka adalah Ampisilin dan Amoksisilin, mereka sering dikombinasikan dengan kortikosteroid untuk meningkatkan efektivitas.

Jika penyakit tidak lulus sampai hasil diperoleh, maka perawatannya disesuaikan. Berbagai obat memiliki sifat antibakteri, tetapi obat-obatan dengan spektrum aksi luas dianggap universal, karena alasan obyektif.

Antibiotik untuk otitis media

Ketika telinga sakit, sulit untuk menentukan dengan tepat di mana rasa sakit dilokalisasi. Tanpa pemeriksaan medis, tes sederhana akan membantu mengklasifikasikan penyakit:

  1. Sebaiknya menyentuh rongga telinga dengan jari Anda.
  2. Jika sentuhan menyebabkan rasa sakit yang parah, maka penyakit itu bersifat eksternal.
  3. Jika rasa sakit terlokalisasi di suatu tempat jauh di dalam organ, maka penyakitnya adalah internal.

"Resep antibiotik dan, dalam kedua kasus, karena lokasi proses inflamasi tidak mempengaruhi esensi penyakit".

Dalam hal mana dana diterapkan tanpa gagal:

  • jika seseorang didiagnosis menderita diabetes;
  • ada penyakit autoimun (kemungkinan kematian yang tinggi);
  • diagnosa penumpukan dalam pekerjaan ginjal (dengan penurunan kemampuan fungsionalnya).

Beresiko adalah anak-anak dan orang tua. Tetapi untuk wanita hamil, terapi tersebut dilakukan dengan izin dari dokter yang merawat (ada risiko kerusakan serius pada janin).

Dengan otitis media bentuk purulen, terapi antibiotik dilakukan, tetapi memiliki perbedaannya sendiri. Jika nanah tidak diamati, maka penyakit telinga tengah diobati dengan obat-obatan berikut:

  1. Amoksisilin: dengan dosis 625 mg 3 kali sehari.
  2. Moxifloxacin: 1 kali dalam mengetuk dengan dosis 0,4 g.
  3. Klaritromisin: diberikan 2 kali sehari, dengan dosis 250 mg.
  4. Jika terapi tidak efektif, maka itu ditambah dengan Levofloxacin: dengan dosis 0,5 g.

Skema semacam itu dianggap salah satu yang paling umum, tetapi anak-anak tidak diperlakukan seperti itu. Karena terapi sangat beracun. Untuk pasien kecil, obat-obatan lain dipilih.

Saat melakukan evaluasi pengobatan:

  • kecukupan terapi yang dipilih;
  • terjadinya dinamika positif (apakah kondisi pasien membaik);
  • pengurangan keparahan gejala yang tidak menyenangkan dan keracunan;
  • penurunan suhu tubuh.

Jika pasien menggunakan obat saat minum obat yang tablet tidak membantu mereka, maka terapi disesuaikan, obat lain yang diresepkan, atau dosis yang diresepkan.

Perlu dicatat bahwa resep obat dilakukan secara individual, perlu untuk memperjelas dosis dan durasi pemberian. Pengobatan sendiri dalam kasus ini tidak efektif.

Anda dapat menggunakan tidak hanya obat dalam bentuk tablet, untuk perawatan pasien berlaku:

  1. Injeksi intramuskular.
  2. Antibiotik berbentuk drop.

Penunjukan dilakukan oleh dokter, tergantung pada kondisi pasien dan tingkat keparahan keracunan tubuhnya. Jika risiko mengembangkan komplikasi tinggi, terapi darurat dilakukan.

Antibiotik apa yang diminum untuk otitis media supuratif kronis dan yang digunakan secara eksternal

Tetes di telinga diresepkan oleh dokter, karena mengandung antibiotik, dalam tipe kronis dari perjalanan penyakit, mereka dapat digunakan untuk jangka waktu yang lama.

"Proses inflamasi yang lambat tidak disertai dengan gejala yang jelas, karena alasan ini penting untuk mencegah perkembangan eksaserbasi".

Dalam bentuk kronis perjalanan penyakit, dianjurkan untuk menggunakan obat-obatan berikut:

  • Anauran - diterapkan 5 tetes 2 kali sehari, dapat menyebabkan pengembangan efek samping yang tidak diinginkan. Direkomendasikan untuk digunakan pada jenis penyakit kronis dan akut.
  • Otipax - diresepkan pada tahap awal pengobatan, ketika ada proses inflamasi, tetapi tidak ada komplikasi bakteri. Ini memiliki efek kompleks, mengurangi rasa sakit, menghilangkan peradangan.
  • Otinum - diresepkan dalam dosis 3 tetes setiap hari, risiko mengembangkan alergi atau efek samping lain yang tidak diinginkan sangat rendah.
  • Norfloxacin - diresepkan untuk otitis media purulen, digunakan sesuai dengan skema yang dikembangkan, biaya obat adalah 100 rubel.

Ketika menggunakan tetes dalam jangka panjang, sejumlah efek samping yang tidak diinginkan dapat terjadi, dalam bentuk reaksi alergi, dll. Tetapi obat-obatan semacam itu dianggap kurang toksik, karena mereka tidak memiliki efek buruk pada tubuh..

Berapa banyak minum dan antibiotik apa yang harus diambil, berapa lama pengobatan - semua ini diputuskan oleh ahli THT, ada parameter standar untuk terapi antibiotik.

Jika tetes yang diresepkan, maka Anda dapat menggunakannya selama 14 hari, pengobatan dengan tablet akan memakan waktu 7 hingga 10 hari.

Dengan otitis purulen, tusukan gendang telinga dilakukan. Kondisi membran, yang menunjukkan adanya lubang kecil di rongga, paling aman bagi pasien, karena nanah keluar melalui lubang ini. Memulihkan rahasia membantu menghilangkan mikroorganisme patogen, yang berarti peradangan akan berakhir lebih cepat dan tidak akan ada stagnasi.

Dalam bentuk tablet, obat tambahan hanya diresepkan jika penyakit dari bentuk kronis telah menjadi akut.

Antibiotik apa yang harus diambil dengan otitis media akut dan mana yang diterapkan secara eksternal

Pengobatan antibiotik untuk otitis media tipe akut dilakukan dengan menggunakan berbagai obat. Untuk mengatasi proses inflamasi pada organ-organ pendengaran, bantu:

  1. Levomycetin dalam bentuk tetes, dalam dosis 2 tetes (berlaku untuk antibiotik spektrum luas).
  2. Cefotaxime - sebagai injeksi intramuskuler.
  3. Ceftriaxone - diterapkan 1 kali per hari, tidak lebih sering.
  4. Ampisilin - dalam bentuk cair, dalam bentuk injeksi intramuskular.

Pada otitis media akut, antibiotik spektrum luas diresepkan, karena kultur bakteri memerlukan waktu tertentu dan hasil analisis belum siap. Dan pasien membutuhkan perawatan segera.

Pengobatan penyakit dilakukan di rumah sakit, setelah injeksi, peradangan dapat terjadi di tempat injeksi. Jenis reaksi lokal terhadap pemberian obat antibakteri.

Obat tetes telinga

Obat tetes telinga antibiotik adalah kelas obat yang, dengan otitis media, dapat secara signifikan menghentikan proses inflamasi, memiliki efek lokal.

Mikroorganisme patogen terakumulasi dalam saluran pendengaran, yang mengarah pada pengembangan infeksi bakteri. Penggunaan tetes membantu untuk menghancurkan bakteri, menghentikan perkembangan otitis media pada tahap awal.

Apa obat dengan antibiotik dapat digunakan untuk merawat telinga untuk peradangan mereka, daftar:

Karena penunjukan dilakukan oleh dokter, obat dipilih secara individual. Seringkali obat-obatan digabungkan untuk mencapai hasil terbaik..

Otofa

Ini adalah agen antibakteri, diproduksi dalam bentuk tetes dan memiliki sektor aksi yang luas. Otof efektif dalam pengobatan otitis media kronis, akut dan purulen dengan dan tanpa perforasi. Obat ini tidak memiliki efek analgesik. Tidak berlaku untuk wanita hamil dan menyusui..

Kelebihan tetes adalah toleransi yang baik, toksisitas rendah, dan jarang terjadi reaksi alergi saat digunakan. Komponen utama adalah natrium rifamycin.

Selama perawatan otitis media, antibiotik yang efektif hanya dapat diresepkan oleh dokter. Perawatan dilakukan baik secara rawat jalan (dengan jenis kronis saja), dan di rumah sakit. Sangat sulit untuk menghentikan proses inflamasi sendiri, tanpa bantuan ahli THT.

Antibiotik dan tetes telinga untuk otitis media yang bernanah - obat-obatan dan obat-obatan

Otitis adalah penyakit THT yang menular di alam.Penyakit telinga radang adalah umum di antara semua kategori umur..

Antibiotik yang dipilih dengan benar untuk otitis media pada orang dewasa, menghilangkan fokus infeksi, perawatan bedah yang berkualitas, prosedur yang mengembalikan fungsi drainase dari tabung pendengaran, dapat mengurangi jumlah konsekuensi kesehatan.

Pada artikel ini kita akan mengetahui cara mengobati otitis media, antibiotik apa dan berapa lama pasien dewasa perlu minum..

Apa itu otitis media, varietas dan penyebabnya

Otitis adalah bentuk peradangan akut / kronis yang berkembang di satu atau dua segmen telinga: eksternal, sedang, internal.

Di situs pelokalan, otitis media dibedakan menjadi:

  • Otitis eksterna;
  • Peradangan telinga tengah;
  • Otitis media atau labirinitis.

Tergantung pada agen penyebabnya, otitis dapat dibagi menjadi tiga varietas:

Menurut durasi kursus, penyakit ini dibagi menjadi:

  • Otitis media akut - berlangsung hingga tiga minggu;
  • Subacute - berlangsung hingga tiga bulan;
  • Kronis - berlangsung lebih dari tiga bulan.

Berdasarkan jenis proses inflamasi, penyakit ini dapat:

Alasan mengapa sejumlah besar otitis media dapat dimulai:

  • Penyakit hidung dan faring - radang amandel kronis, sinusitis, rinitis;
  • Patologi immunocompromised (mis. Campak dan flu);
  • Air dingin dituangkan ke telinga saat berenang di reservoir alami;
  • Kerusakan pada gendang telinga akibat cedera;
  • Predisposisi herediter.

Gejala

Setiap jenis otitis media memiliki simptomatologinya sendiri, tetapi ada sejumlah gejala yang dapat dengan aman disebut umum:

  • Nyeri dan suara telinga yang berdenyut;
  • Ketidaknyamanan atau bahkan rasa sakit di belakang telinga;
  • Demam dan menggigil;
  • Gangguan pendengaran.

Tetapi setiap bentuk penyakit memiliki simptomatologinya sendiri, yang memungkinkan untuk mengenali bentuk penyakitnya.

Otitis media eksternal berkembang di kulit daun telinga dan kadang-kadang menangkap saluran pendengaran eksternal. Infeksi jamur dan bakteri biasanya menyebabkan penyakit ini..

Otitis media eksternal, pada gilirannya, dibagi menjadi tumpah dan terbatas. Pada pasien, bentuk ini biasanya memanifestasikan dirinya dalam bentuk bisul - suatu proses purulen dari kelenjar sebaceous.

Gejala otitis eksterna:

  • Rasanya sakit saat menyentuh area yang meradang;
  • Gatal, bengkak, dan kemerahan pada kulit;
  • Suhu tubuh tinggi.

Otitis media adalah peradangan yang terjadi di telinga tengah. Sifat penyakit ini dapat berupa virus (komplikasi setelah flu, rhinovirus, virus pernapasan) atau bakteri (penyakit ini disebabkan oleh streptokokus dan basil hemofilik).

Peradangan telinga tengah juga terjadi setelah flu atau pilek, ketika sistem kekebalan tubuh melemah dan jumlah bakteri di nasofaring meningkat. Karena rongga hidung terhubung dengan telinga tengah, bakteri yang berakumulasi di dalamnya memicu peradangannya.

Gejala-gejala berikut akan memberi tahu tentang perkembangan proses inflamasi:

  • Berdenyut atau rasa sakit di telinga;
  • Kelemahan;
  • Insomnia
  • Kehilangan selera makan;
  • Gangguan pendengaran.

Otitis media akut adalah peradangan yang berkembang pesat ketika cairan terlokalisasi di telinga tengah.

Biasanya, suhu pasien naik menjadi 39 C. Jika nanah muncul di rongga telinga tengah, maka otitis media akut telah melewati tahap purulen..

Jika tidak ada perawatan yang dilakukan dalam beberapa hari pertama setelah eksaserbasi, dapat terjadi pecahnya gendang telinga, maka nanah akan keluar. Pasien merasa lega, rasa sakit surut dan suhu tubuh menurun. Selain nanah, darah dan cairan serosa menjadi saksi fraktur..

Otitis media kronis berkembang jika Anda mulai merawat bentuk akut lebih awal atau jika Anda tidak menyelesaikan pengobatan untuk bentuk penyakit lainnya..

Bentuk kronis dari penyakit ini memiliki gejala yang sama dengan yang akut - suhu naik, rasa tidak nyaman dan gatal di telinga muncul, pendengaran dan kondisi umum memburuk..

Otitis media kronis dapat dari berbagai jenis:

  • Tubotimpanal;
  • Epitympanitis;
  • Epimesothympanite.

Otitis media bilateral mempengaruhi kedua telinga. Ini juga dapat menyebabkan pecahnya membran. Jika nanah telah terakumulasi di sana cukup, tekanan di segmen telinga tengah meningkat, membran menjadi lebih tipis, dan ada risiko pecah. Kadang-kadang dokter sendiri menusuk gendang telinga untuk meringankan kondisi dan mempercepat pemulihan.

Bentuk lain dari patologi adalah peradangan pada telinga bagian dalam atau labirinitis. Ini adalah bentuk otitis media yang paling langka, tetapi tidak kalah berbahaya.

Segala bentuk otitis media dapat mengancam jiwa jika tidak dirawat dengan benar. Faktanya adalah bahwa proses purulen mempengaruhi jaringan purulen dan melelehkan jaringan di sekitarnya, yang dapat menyebabkan konsekuensi berbahaya sehubungan dengan kedekatan langsung dengan otak..

Meskipun pengobatan otitis media cukup panjang dan sulit, perawatan ini harus dilakukan sampai akhir, meskipun kelihatannya meringankan.

Komplikasi

Pengobatan dengan kecurigaan sekecil apa pun terhadap otitis media harus segera dimulai. Bentuk akut sangat cepat berkembang menjadi yang kronis, yang dapat diperburuk oleh labirinitis.

Kurangnya pengobatan dapat menyebabkan komplikasi intra-temporal:

  • Patologi gendang telinga;
  • Kelumpuhan saraf wajah;
  • Peradangan Tulang - Mastoiditis.

Dapat terjadi sebagai akibat dari otitis media yang tidak diobati dan komplikasi intrakranial:

Ini adalah penyakit yang cukup mengerikan, yang hasilnya tidak selalu jelas, oleh karena itu sangat penting untuk memulai pengobatan otitis media dengan cepat dan tepat pada tahap awal..

Perawatan antibiotik

Pengalaman orang dewasa menunjukkan bahwa setiap peradangan yang diobati dengan antibiotik sangat baik. Namun, dengan otitis media akut, jangan mulai mengkonsumsinya sebelum membran timpani pecah. Sampai cairan purulen keluar, Anda tidak perlu minum obat.

Tahap akut dalam bentuk yang tidak rumit bisa bertahan sekitar 5 hari. Selama ini Anda perlu memonitor kondisi Anda. Jika terapi simtomatik tidak membawa kelegaan, jika rasa sakit berlanjut, jika pendengaran tidak dipulihkan, jika gejala keracunan diperparah, pengobatan harus dimulai.

Setelah nanah mulai keluar, analisis konten mikroflora harus diambil untuk menentukan antibiotik mana yang sensitif. Hanya setelah itu, dalam kasus terbaik, mereka memilih obat yang diperlukan dan memulai pengobatan untuk otitis media. Jika eksudat tidak dapat dikirim untuk penelitian, antibiotik spektrum luas diresepkan.

Antibiotik untuk otitis media adalah obat yang efektif yang secara signifikan dapat mempercepat proses penyembuhan..

Berkat berbagai bentuk pelepasan, dimungkinkan untuk memilih antibiotik yang paling nyaman untuk setiap kasus tertentu.

Biasanya, obat-obatan diresepkan dalam bentuk tablet, karena kemudahan pemberian, walaupun suntikan tentu dianggap lebih efektif..

Ada sejumlah besar antibiotik yang membantu termasuk perawatan otitis media. Perawatan yang paling populer untuk setiap proses inflamasi adalah Amoxicillin. Ini memiliki efek antimikroba dan antiseptik yang efektif..

Tablet diresepkan 500 mg, 4 p. per hari. Obat ini diberikan secara intravena lebih dari 4 administrasi 6 g Amoksisilin dikontraindikasikan pada pasien hamil dan menyusui dengan patologi hati.

Amoxiclav diminum setiap 8 jam dalam dosis 375 mg - 625 mg atau selama makan 1 gram 2 p. per hari. Dalam bentuk yang parah, amoxiclav digunakan secara parenteral pada 1,2 g - 2,4 g 3 kali sehari.

Selain amoksisilin dan amoksislav, ampisilin dan siprofloksasin sering diresepkan untuk pengobatan. Ampisilin diminum satu tablet setelah makan 3 p. per hari selama setidaknya satu minggu.

Ciprofloxacin adalah fluoroquinolone generasi pertama dan diresepkan hanya untuk pasien di atas 18 tahun. Dalam 2 minggu pertama penyakit, netilmisin dapat digunakan untuk injeksi aminoglikosida.

Juga membantu mengatasi fenomena peradangan di telinga:

  • Larutan alkohol kloramfenikol teteskan 2 tetes di setiap telinga;
  • Ambil Augmentin 3 hal. 375 mg per hari;
  • Cefuroxime digunakan sebagai suntikan;
  • Suntikan Ceftriaxone dan Ampisilin juga diindikasikan..

Tetes antibiotik

Tetes dengan antibiotik untuk berbagai bentuk otitis media ditandai oleh efek paparan yang sangat baik, menjamin efektivitas pengobatan.

Obat tetes telinga antibiotik dibagi menjadi 3 jenis:

  1. Hormon antiinflamasi: otipax dan otinum.
  2. Solusi antibiotik: cypromed, fugentin, normax dan chloramphenicol.
  3. Obat-obatan kombinasi dengan antibiotik dan glukokortikoid: anaurin, sofradex, garazon dan polydex.

Pasien biasanya diresepkan:

  • Diperlengkapi dengan sifat antimikroba terkuat. Kursus pengobatan adalah 14 hari dengan dosis 5 tetes di telinga yang sakit tiga kali sehari. Setelah berangsur-angsur, saluran telinga harus dicolokkan dengan kapas.
  • Otipax - tetes yang meliputi obat bius (lidokain) dengan analgesik (fenozon). Anda dapat menerapkannya pada semua kelompok populasi. Otipax hanya diresepkan untuk pengobatan tahap awal otitis media dengan jangka waktu 10 hari dengan dosis 4 tetes di telinga yang sakit tiga kali sehari;
  • Normax atau norfloxacin adalah setetes dengan spektrum aksi antibakteri. Mereka efektif dalam pengobatan bentuk eksternal penyakit dan dalam pengobatan otitis media kronis dan purulen;
  • Candibiotik - termasuk antibiotik dan komponen antijamur. Candibiotik diresepkan untuk pengobatan media eksternal dan otitis untuk pasien yang lebih tua dari 6 tahun. Komposisi tetes termasuk lidokain, baclomethasone dipropionate, clotrimazole, yang memastikan kemanjuran obat yang tinggi. Obat ini diteteskan dalam 4-5 tetes tiga kali sehari..

Suntikan

Untuk mengobati penyakit pada stadium lanjut, pengobatan injeksi akan lebih efektif.

Sebagai aturan, injeksi diberikan:

  • Ampioksa - ke pembuluh darah atau otot;
  • Benzylpenicillin - obat yang memerangi bakteri gram positif - patogen. Konsentrasi maksimum obat dalam darah tercapai setelah 30 menit.

Antibiotik terbaik

Dari obat yang paling efektif dengan spektrum aksi yang luas, seseorang dapat menamai antibiotik penisilin - amoksisilin. Obat ini digunakan untuk mengobati berbagai bentuk otitis media..

Dengan intoleransi terhadap obat penicillin, makrolida atau sefalosporin diresepkan. Di antara makrolida, Sumamed dengan percaya diri memegang tempat pertama, yang diberikan menggunakan penetes intravena. Di antara sefalosporin, seftriakson biasanya lebih disukai..

Otitis termasuk dalam kategori patologi serius. Dalam bentuk yang terabaikan, penyakit ini mengarah pada perkembangan konsekuensi yang mengerikan: gangguan koordinasi gerakan, gangguan pendengaran.

Itu sebabnya, ketika tanda-tanda penyakit muncul, perlu untuk mengobatinya sesegera mungkin..

Untuk memastikan efektivitas proses ini, kombinasi penggunaan antibiotik dalam bentuk tetes, tablet, suntikan dianjurkan.

Cara minum antibiotik

Setiap antibiotik harus disertai dengan petunjuk penggunaan, yang harus dibaca sebelum memulai perawatan. Saat menghitung dosis obat, berat badan dan usia pasien harus diperhitungkan.

Tingkat keparahan penyakit dan patogennya juga memainkan peran penting. Pada dasarnya, jalannya pengobatan tidak lebih dari 7-10 hari.

Antibiotik utama yang digunakan untuk pengobatan otitis media akut, tabel:

AntibiotikaDosis tunggal untuk orang dewasa dalam mgMultiplisitas per hariKursus pengobatan dalam berhari-hariCara Penggunaan
Amoksisilin5003

Obat-obatan untuk perawatan otitis media

Otitis adalah THT, penyakit yang merupakan proses peradangan yang dapat dilokalisasi di berbagai bagian telinga. Penyakit ini cukup umum pada orang dewasa dan anak-anak..

Metode pengobatan otitis media yang benar hanya dapat diresepkan oleh dokter - ahli THT. Terapi lokal untuk otitis media melibatkan penggunaan turundas telinga khusus, tetes telinga, dan kompres pemanasan. Biasanya, bersama dengan pengobatan lokal otitis media, dokter meresepkan penggunaan antibiotik dengan spektrum aksi yang luas.

Semua obat tetes telinga yang digunakan dalam pengobatan otitis media dapat dibagi menjadi tiga kelompok:

  • Tetes memiliki komposisi gabungan yang mengandung glukokortikoid (Sofradex, Garazon, Anauran, Dexon, Polydex);
  • Monopreparasi yang mengandung obat antiinflamasi nonsteroid (otipax, otinum);
  • Obat antibakteri (normax, otofa, fugentin, cypromed).

Tetes anauran (281 rubel) diresepkan untuk peradangan telinga tengah, otitis eksterna akut dan kronis, mereka digunakan dengan berangsur-angsur menggunakan pipet ke dalam saluran telinga. Tetes ini digunakan untuk mengobati orang dewasa (5 tetes dua kali sehari) dan anak-anak (3 tetes tiga kali sehari). Wanita hamil dan anak-anak hanya diberi resep obat dalam kasus-kasus ekstrem. Efek samping dari tetes Anauran: mengupas kulit saluran telinga, penampilan gatal dan terbakar di dalamnya. Deteksi efek samping sistemik tidak mungkin terjadi karena penggunaan dosis kecil obat ini..

Tetes telinga Sofradex (205 rubel) digunakan untuk berangsur-angsur ke dalam telinga dan mata, mereka memiliki efek anti-inflamasi, antibakteri dan anti-alergi yang jelas, mereka sering digunakan untuk otitis media (tiga tetes empat kali sehari). Melebihi dosis yang diresepkan oleh dokter tidak diizinkan. Penggunaan obat ini kadang-kadang menyebabkan efek samping dalam bentuk reaksi alergi yang berasal dari lokal (munculnya gatal, terbakar, nyeri di saluran telinga). Kontraindikasi pada wanita selama kehamilan dan menyusui, bayi baru lahir, orang yang menderita gagal hati dan ginjal.

Otipaks (177 rubel), memiliki efek analgesik dan antiinflamasi yang sangat baik. Dapat digunakan baik untuk orang dewasa (wanita hamil tidak terkecuali) dan untuk anak-anak (bahkan sejak bayi). Di antara minus, satu dapat membedakan tidak adanya komponen antibakteri lokal dan reaksi alergi terhadap lidokain, yang merupakan bagian dari tetes. Umumnya direkomendasikan untuk pengobatan otitis media pada tahap awal.

Tetes Otinum (156 rubel) diresepkan untuk pasien dengan peradangan di telinga tengah, mereka ditanamkan tiga kali sehari tiga kali sehari. Saat menggunakan obat ini, reaksi alergi sangat jarang. Tetes otinum tidak diresepkan untuk pasien yang memiliki cacat pada membran timpani, karena senyawa asam salisilat termasuk dalam komposisi mereka, ketika mereka menembus permukaannya yang rusak, menyebabkan gangguan pendengaran..

Normax (norfloxacin) (101 rubel) - tetes telinga yang memiliki spektrum aksi antibakteri yang luas, mereka diresepkan dalam pengobatan otitis media eksternal, otitis media kronis dan purulen media telinga tengah. Di antara efek samping obat, ruam kulit kecil, penampilan gatal dan terbakar di bidang penggunaan, edema Quincke dapat dibedakan. Dengan berkembangnya reaksi alergi, penggunaan obat segera berhenti dan perlu untuk berkonsultasi dengan spesialis.

Otofa (190 rubel). Antibiotik yang sangat efektif untuk penyakit akut dan kronis di telinga tengah. Ia memiliki spektrum aksi yang luas dan kemampuan untuk mengaplikasikan gendang telinga saat dilubangi. Itu tidak memiliki obat penghilang rasa sakit dan dilarang untuk wanita hamil dan menyusui..

Kandibiotik (245 rubel). Obat ini telah membuktikan dirinya dalam pengobatan otitis media dan eksternal. Ini mengandung beberapa antibiotik sekaligus: kloramfenikol, beklometason dipropionat, klotrimazol, lidokain hidroklorida - yaitu, semua yang diperlukan untuk perawatan efektif otitis media. Fitur penting dari obat ini adalah komponen antijamur (clotrimazole). Dari kekurangannya, perlu dicatat kemungkinan reaksi alergi. Dilarang untuk wanita hamil dan menyusui, anak-anak di bawah 6 tahun.

Jadi, apa saja tetes terbaik untuk dipilih? Dokter THT merekomendasikan berbagai obat Normax, Otofa, Otipax dan Candibiotic. Tetapi lebih baik bagi dokter Anda untuk meresepkan obat.

Tetes telinga untuk pengobatan otitis media pada anak-anak

Memilih tetes? Kami merekomendasikan Apotek farmasi-IFK online, tempat Anda dapat melakukan pemesanan. Pendaftaran adalah opsional, tetapi dengan itu ada sistem diskon dan tabungan. Barang akan dikirim ke mana saja di Rusia.

Penggunaan antibiotik untuk otitis media

Untuk mencapai efek terapi maksimal, para ahli merekomendasikan untuk menggabungkan penggunaan tetes dengan penggunaan obat-obatan antibakteri.

Antibiotik, seperti obat tetes telinga, harus diresepkan secara eksklusif oleh spesialis setelah diagnosis. Penggunaan obat-obatan yang didefinisikan secara ketat adalah karena lokalisasi peradangan..

Jadi, dalam perawatan otitis media akut telinga tengah, obat-obatan berikut paling sering digunakan:

  • Amoksisilin adalah antibiotik yang memiliki efek bakterisidal dan antibakteri. Efek samping dari obat ini termasuk berbagai reaksi alergi, penambahan superinfeksi. Amoksisilin diresepkan dalam bentuk kapsul setelah makan 3 kali sehari. Durasi perawatan harus setidaknya seminggu.
  • Ampisilin trihidrat adalah bagian dari kelompok penisilin semi-sintetik, digunakan dalam bentuk bubuk, tablet, atau kapsul. Obat ini dikontraindikasikan pada orang dengan gagal hati, wanita hamil, menyusui. Efek samping utama: alergi, dysbiosis, diare, sakit kepala, dalam kasus yang jarang terjadi, syok anafilaksis.

Untuk otitis media kronis, obat-obatan berikut digunakan:

  • Ciprofloxacin adalah antibiotik dari kelompok fluoroquinolone, yang memiliki spektrum aksi antibakteri yang luas, yang banyak digunakan dalam praktik medis di sebagian besar negara Eropa. Antibiotik ini dikontraindikasikan pada anak di bawah umur dan wanita hamil. Dalam hal penunjukan ciprofloxacin pada seorang wanita selama masa menyusui, menyusui anak harus ditunda selama periode perawatan. Efek samping yang paling umum: diare, mual, perut kembung, pusing, kelelahan, insomnia, urtikaria, takikardia, kandidiasis (Lihat "Kandidiasis pada pria", "Kandidiasis pada wanita").
  • Antibiotik Netilmicin - perwakilan dari kelompok aminoglikosida, dioleskan secara topikal dengan injeksi telinga 2 kali sehari. Durasi pemberian ditentukan oleh tingkat keparahan dari proses inflamasi dan tidak melebihi dua minggu. Dalam kasus yang jarang terjadi, efek samping dalam bentuk reaksi alergi mungkin terjadi. Obat ini dikontraindikasikan pada orang tua, selama kehamilan dan menyusui..

Ketika menggunakan antibiotik, penting untuk diingat bahwa salah satu dari agen ini dapat menyebabkan dysbiosis, oleh karena itu disarankan untuk menggabungkan pengobatan dengan probiotik..

Antibiotik untuk otitis media pada anak-anak dan orang dewasa - daftar obat dengan harga

Bagikan di VKontakte Bagikan di Odnoklassniki Bagikan di Facebook

Dengan proses peradangan di berbagai bagian telinga, 80% anak-anak di bawah 3 tahun dihadapkan, orang dewasa lebih kecil kemungkinannya untuk sakit. Otitis media terancam hanya dalam bentuk purulen akut, tetapi salah satu dari jenisnya memerlukan perawatan cepat. Salah satu tahapan terapi adalah penggunaan antibiotik..

Apa itu otitis media?

Peradangan telinga dikaitkan dengan infeksi yang disebabkan oleh bakteri: staphylococcus aureus, hemophilus bacillus.

Seringkali, otitis media merupakan komplikasi dari tonsilitis, influenza, campak, SARS.

Bakteri masuk ke telinga tengah ketika mulut tabung pendengaran terbuka saat batuk, bersin, meniup hidung, berbicara. Otitis jarang terjadi dengan latar belakang alergi. Faktor risiko:

  • adenoid (pada anak-anak);
  • hipotermia lokal;
  • radang amandel kronis, sinusitis, rinitis;
  • hipertrofi faring, amandel tabung;
  • kondisi imunodefisiensi bawaan dan didapat;
  • penyakit alergi pada nasofaring;
  • kelainan anatomi struktur organ pendengaran.

Jenis penyakit

Otitis media eksternal terjadi karena cedera telinga, lebih sering terjadi pada orang tua. Internal atau labyrinthitis berkembang dengan latar belakang tuberkulosis, meningitis, radang bagian lain dari organ pendengaran. Telinga tengah lebih sering terkena daripada yang lain dan dikaitkan dengan infeksi bakteri atau virus. Sifat dan tingkat keparahan kursus membedakan jenis otitis media ini:

  • Akut - ditandai dengan nyeri hebat, durasi stadium hingga 3 minggu.
  • Subakut - penyakit ini berlangsung 3-10 minggu.
  • Kronis - berlangsung 12 minggu atau lebih. Pada 55% pasien, hasilnya seperti mesothympanitis: membran timpani berlubang di bawah ini, hasilnya baik. Dengan epithympanitis, integritasnya dilanggar di bagian atas, perjalanan penyakitnya parah, risiko komplikasi yang tinggi.
  • Purulent - berbahaya oleh kerusakan struktur morfofungsi telinga tengah, menyebabkan gangguan pendengaran yang ireversibel, abses otak, meningitis.
  • Eksudatif (tubootitis) - sering menyerang anak-anak prasekolah, dalam 20% kasus didiagnosis pada bayi berusia 2-5 tahun. Suatu bentuk cairan dalam rongga timpani yang menghambat mobilitas tulang pendengaran.
  • Perekat - kursus kronis dengan pembentukan adhesi di telinga tengah, melanggar patensi tabung Eustachius.

Gejala

Tanda utama otitis media adalah nyeri telinga yang berdenyut tajam, yang terjadi atau menjadi lebih intens ketika Anda membuka mulut, meniup hidung Anda. Dengan radang bagian luar, itu memberi ke mata, leher, pelipis, gigi. Daun telinga dan jaringan yang berdekatan memerah. Gangguan pendengaran berkembang ketika abses terbuka. Gambaran klinis otitis media ditentukan oleh jenisnya:

  • Akut - nyeri tajam, bising, hidung tersumbat, naiknya suhu menjadi subfebrile (37-38 derajat). Pasien menjadi lesu, lemah.
  • Otitis media eksudatif kronis - penurunan ketajaman pendengaran yang meningkat (gangguan pendengaran), telinga yang tersumbat, suara berderak dan berdenyut saat menelan, meniup hidung Anda. Nyeri intensitas rendah, lewat. Pada anak kecil, penyakit ini tidak menunjukkan gejala, terdeteksi oleh gangguan pendengaran, kurang perhatian.
  • Mesotympanitis - gangguan pendengaran, pengeluaran nanah yang persisten atau jarang, pusing, kebisingan di telinga. Dengan kekambuhan, rasa sakit yang tajam, kenaikan suhu hingga 39 derajat, gangguan vestibular selama aktivitas fisik muncul.
  • Epitympanitis - perasaan tekanan di telinga, penurunan pendengaran yang tiba-tiba, pusing, rasa sakit yang jarang di daerah candi, keluarnya nanah hijau dengan bau busuk dan sisik kecil. Ketika kerusakan tulang terjadi, keparahan terjadi di daerah yang terkena, keracunan berkembang, gaya berjalan menjadi tidak stabil.

Apakah mungkin menyembuhkan otitis tanpa antibiotik

  • Penyakit dalam bentuk ringan tanpa nanah dan pelanggaran integritas gendang telinga rentan terhadap terapi simtomatik dengan obat tradisional..
  • Otitis media telinga tengah dan luar pada 95% pasien dihilangkan tanpa antibiotik, jika bagian dalam terpengaruh, pada 90% kasus.
  • Mereka juga tidak diinginkan dengan infeksi virus, untuk wanita hamil, wanita menyusui, orang tua. Pengobatan tanpa antibiotik dilakukan dengan menggunakan:
  • fisioterapi;
  • obat nyeri lokal dan sistemik;
  • obat antipiretik - pada suhu di atas 38 derajat;
  • salep anti-inflamasi, tablet;
  • obat antivirus di dalam;
  • antihistamin - untuk meredakan pembengkakan, gatal, dan selama penggunaan antibiotik untuk menghilangkan gejala alergi;
  • tetes vasokonstriktif di hidung - dengan kesulitan bernafas;
  • desinfektan lokal (larutan Miramistin, tetes Dewax) - dengan eksudasi dari telinga;
  • vitamin kompleks;
  • imunostimulan.

Indikasi untuk pengobatan antibakteri

Jika tidak ada efek dari terapi yang diresepkan selama 2-3 hari, kondisi pasien memburuk, dokter memilih antibiotik. Mereka diperlukan untuk otitis media akut dengan peradangan parah, demam. Dalam pediatri, ini adalah dasar untuk perawatan anak di bawah 2 tahun. Indikasi lain:

  • gangguan pendengaran karena gangguan paten dari tabung Eustachius;
  • sekresi eksudat purulen;
  • proses inflamasi kronis di telinga luar dengan eksaserbasi;
  • pelanggaran integritas gendang telinga;
  • gejala keracunan parah.

Jenis obat yang digunakan

Dalam kasus otitis media ringan, pengobatan lokal diresepkan: salep, tetes. Dengan terapi sistemik purulen dan parah ditambahkan dalam bentuk tablet, kapsul, suntikan. Aminoglikosida, suntikan eritromisin dilarang: obat-obatan ini mempengaruhi pendengaran. Pada orang dewasa dan anak-anak, antibiotik digunakan untuk mengobati otitis media:

  • Penisilin - Ampisilin, Augmentin, Flemoxin Solutab, Amoxiclav, Amoxicillin - kelompok antibiotik utama untuk peradangan infeksi. Sediaan asam klavulanat lebih efektif karena tahan terhadap beta-laktamase yang mengeluarkan bakteri patogen.
  • Sefalosporin - Cefazolin, Ceftriaxone, Suprax - diresepkan dengan tidak adanya efek pengobatan dengan penisilin, perkembangan komplikasi parah.
  • Macrolides - Azithromycin, Erythromycin, Sumamed - digunakan secara oral untuk intoleransi terhadap penisilin. Antibiotik dosis besar ini memiliki efek ototoxic..

Apa antibiotik terbaik untuk otitis media pada orang dewasa?

Terapi dimulai dengan tetes telinga Otinum, Otipaks. Instruksi untuk perawatan: menghangatkan isi botol sampai suhu kamar, obati saluran telinga dengan antiseptik, singkirkan massa bernanah. Larutan antibiotik ditanamkan atau disuntikkan ke telinga pada kapas.

Perawatan sistemik dimulai dengan penisilin - ini adalah obat yang paling efektif untuk otitis media pada orang dewasa tanpa komplikasi.

Dengan peradangan eksternal

Antibiotik digunakan ketika nanah muncul, pendengaran terganggu, otitis media masuk ke tahap akut. Topikal, tetes Sofradex digunakan, penisilin diminum dalam kapsul atau tablet. Pada otitis media yang parah, resep fluoroquinolone untuk injeksi diresepkan. Obat yang baik:

  • Amoksisilin - tablet murah dengan bahan yang sama dengan cepat memengaruhi infeksi, tetapi tidak efektif melawan bakteri yang memproduksi beta-laktamase. Harga - 45 p. selama 20 pcs.
  • Amoxiclav (amoxicillin + asam klavulanat) - antibiotik spektrum luas kombinasi yang digunakan hingga 2 minggu, diperbolehkan untuk wanita hamil. Efek sampingnya ringan dan jarang didiagnosis. Harga - 210 p. selama 15 pcs. (tablet).
  • Normax (norfloxacin) - tetes pada antibiotik fluoroquinolone, diresepkan untuk kegagalan terapi penisilin, cocok untuk pengobatan peradangan telinga tengah dan dalam. Kontraindikasi - kehamilan, menyusui. Kemungkinan reaksi alergi kulit, pusing. Harga - 130 p. untuk 5 ml.

Untuk pengobatan otitis media pada orang dewasa

Tetes tetap menjadi obat utama, tetapi ketika membran pecah, lidokain harus ada di dalamnya. Jika tidak rusak, oleskan komposisi dengan gentamicin: Fugentin. Dalam bentuk kronis penyakit, sefalosporin dari 2-3 generasi diresepkan secara oral dan topikal. Pasien dengan otitis media akut ditunjukkan tetes dengan kortikosteroid - meredakan peradangan. Solusi bagus:

  • Tsipromed (ciprofloxacin) - efektif dalam bentuk proses inflamasi yang berlarut-larut di bagian tengah. Analog - Tsiprolet, Tsiprofarm. Alat ini dengan cepat meringankan kondisi pasien, tetapi dilarang untuk wanita hamil, dengan menyusui, itu dapat memicu reaksi alergi. Harga - 80 p. untuk 5 ml.
  • Levofloxacin - tablet digunakan dalam pengobatan peradangan purulen akut telinga tengah, bertindak terhadap sebagian besar bakteri patogen, dapat ditoleransi dengan baik. Obat tidak dapat dikombinasikan dengan NSAID dan kortikosteroid. Tidak cocok untuk wanita hamil. Harga - 210 p. untuk 5 pcs.
  • Otofa (rifamycin) - tetes menghentikan pertumbuhan bakteri, direkomendasikan untuk pengobatan kerusakan akut pada bagian luar dan tengah telinga, bentuk perforasi penyakit, otitis media kronis. Tidak ada kontraindikasi, tidak ada reaksi merugikan. Harga - 184 p. per 10 ml.

Dengan otitis media internal

Pengobatan bentuk penyakit ini dilakukan di rumah sakit. Melalui pipet atau dalam bentuk suntikan dengan jangka waktu 7-10 hari, sefalosporin, penisilin digunakan. Dengan otitis media keparahan sedang atau setelah injeksi, obat-obatan atau makrolida di atas diresepkan dalam bentuk tablet, tetes dengan kortison pada kapas. Obat terverifikasi:

  • Oxacillin - penisilin semisintetik diresepkan untuk meningitis, abses, diberikan secara intravena dengan dosis 2-4 g / hari. Obat ini tidak dianjurkan selama kehamilan, patologi ginjal, asma, dapat menyebabkan perkembangan tromboflebitis, perdarahan masif. Harga bubuk untuk suspensi adalah 450 r. untuk 50 botol 500 mg.
  • Erythromycin adalah obat pilihan untuk orang-orang dengan intoleransi penisilin, dilarang untuk pasien dengan gangguan pendengaran yang parah, penyakit kuning, dan wanita hamil. Tablet diminum sebelum makan dengan sejumlah besar cairan. Harga - 97 p. selama 20 pcs.
  • Klacid (clarithromycin) - tablet antibiotik makrolida semi-sintetik efektif melawan mikobakteri yang menyebabkan TBC. Obat ditoleransi dengan baik, diresepkan sebelum atau sesudah makan 2 kali sehari, durasi terapi diatur secara individual. Obat ini memiliki banyak kontraindikasi. Harga - 390 p. untuk 5 pcs.

Antibiotik untuk otitis media pada anak-anak

Pada tahap awal penyakit ini, anak tersebut diberi resep alkohol antimikroba Miramidez selama 10-14 hari. Larutan klorheksidin memiliki efek yang serupa. Setelah menerapkan produk, kasa turunda disuntikkan ke telinga, yang tidak akan membiarkannya bocor.

Jika kondisi bayi tidak membaik, obat-obatan lokal dengan antibiotik ditambahkan ke obat yang terdaftar - tetes dan salep.

Tablet digunakan untuk penyakit kronis dan eksudat purulen..

Tetes Telinga Antibiotik

Dalam otitis media eksternal akut, anak-anak diberi resep obat yang menghilangkan rasa sakit dan meredakan peradangan - Otinum, Anauran, Otifar, Panotile.

Formulasi bebas hormon dipilih untuk bayi: Otipax (phenazone with lidocaine). Dengan otitis media berlubang, agen rifamycin-Otofa digunakan.

Sebelum digunakan, hangatkan isi botol ke suhu kamar. Tetes bayi yang terbukti untuk telinga:

  • Candibiotik - pada clotrimazole, lidocaine, beclomethasone dan chloramphenicol. Tetes digunakan untuk mengobati infeksi jamur dan bakteri pada telinga luar dan tengah, mengurangi rasa sakit dengan cepat, meredakan gejala alergi, dan menghentikan proses inflamasi. Dilarang untuk anak di bawah 6 tahun, pasien dengan otitis media berlubang. Obat dapat menyebabkan reaksi alergi lokal. Harga - 265 p. untuk 5 ml.
  • Sofradex - tetes pada framycitin, gramidicin dan deksametason: antibiotik aminoglikosida dan zat hormonal. Obat ini memiliki efek anti-alergi, mengurangi kemacetan, memiliki sifat bakterisida yang kuat. Sofradex direkomendasikan untuk lesi inflamasi pada telinga luar tanpa infeksi virus atau jamur. Kerugiannya adalah reaksi yang merugikan terhadap komponen hormon. Harga - 375 p. untuk 5 ml.

Salep untuk telinga

Bentuk obat ini digunakan untuk radang telinga luar dan kerusakan non-purulen di bagian tengah. Dengan perjalanan penyakit ringan, salep Ichthyol, obat gosok Vishnevsky, dengan mana saluran pendengaran dilumasi 3-4 kali sehari, diresepkan. Komposisi dengan antibiotik diresepkan jika tidak ada efek dari agen ini. Salep yang terverifikasi:

  • Levomekol (kloramfenikol, metilurasil, etilen glikol) - salep merangsang penyembuhan jaringan, efektif dalam peradangan dengan pemisahan nanah, dan memiliki spektrum aksi yang luas. Ini diresepkan untuk otitis media bagian tengah dan luar, diizinkan untuk anak-anak dari segala usia. Perawatan dilakukan selama 7-10 hari, itu ditoleransi dengan baik. Harga - 100 p. lebih dari 40 g.
  • Gentamicin - salep murah pada antibiotik aminoglikosida hanya diperbolehkan dengan peradangan pada telinga luar, infeksi bakteri sekunder dari infeksi jamur. Alat ini digunakan 3-4 kali sehari, dengan sefalosporin tidak bisa digabungkan. Harga - 90 p. lebih dari 15 g.

Tablet

Untuk mengobati otitis media internal dengan nanah, radang telinga kiri dan kanan, anak tersebut diberi resep penisilin dan sefalosporin di dalamnya. Makrolida jarang digunakan dalam pediatri: mereka mengurangi imunitas. Untuk anak-anak hingga usia 3 tahun, obat-obatan diberikan dalam bentuk cair - sirup, suspensi. Antibiotik terbaik untuk peradangan telinga pada anak-anak:

  • Flemoxin Solutab (amoxicillin) - tablet dengan minuman properti bakterisidal pada peradangan akut non-purulen telinga tengah. Menurut ulasan, ini adalah yang paling efektif dan tidak beracun untuk anak-anak penisilin, yang dapat ditoleransi dengan baik bahkan oleh bayi baru lahir. Tablet terkecil dilarutkan dalam air. Pada pasien dengan patologi gastrointestinal dan patologi ginjal tidak digunakan. Harga - 280 p. selama 20 pcs.
  • Zinnat (cefuroxime) - antibiotik kuat dengan sifat bakterisida, diresepkan dalam tablet untuk anak-anak yang lebih tua dari 3 tahun. Pasien muda diberikan penangguhan. Ambil Zinnat setelah makan pagi dan sore. Harga - 150 r. untuk 10 pcs. (tablet).

Bagaimana memilih obat

Rejimen pengobatan adalah seorang dokter. Untuk bentuk luar penyakit, salep digunakan, untuk tetes tengah dan internal, ditampilkan. Pil dalam semua situasi adalah metode perawatan tambahan. Jika komplikasi terjadi, tulang temporal meradang, obat disuntikkan. Rekomendasi untuk pemilihan obat-obatan:

  • Ketika perforasi gendang telinga, tetes telinga dari rasa sakit di telinga dipilih dan digunakan dengan hati-hati - ciprofloxacins, penisilin diperbolehkan.
  • Otitis ringan pada telinga luar atau tengah tanpa eksudat diobati dengan obat kombinasi lokal dengan anestesi, zat hormonal: tetes Niotit DF, Tyotocin, Flavaco.
  • Dengan tubootitis, tetes hidung dengan efek vasokonstriksi, antihistamin yang meringankan edema adalah wajib. Antibiotik diindikasikan jika ada massa yang bernanah..
  • Infeksi campuran diobati dengan formulasi kombinasi dengan komponen antivirus, antijamur: Candibiotik, Nystatin.

Video

Ditemukan kesalahan dalam teks?
Pilih itu, tekan Ctrl + Enter dan kami akan memperbaikinya!

Perhatian! Informasi yang disajikan dalam artikel ini hanya untuk panduan. Materi artikel tidak membutuhkan pengobatan sendiri. Hanya dokter yang memenuhi syarat yang dapat membuat diagnosis dan memberikan rekomendasi perawatan berdasarkan karakteristik individu pasien tertentu.

Pengobatan otitis media dengan antibiotik pada orang dewasa dan anak-anak

≡ 2 November 2015 · Topik: Persiapan

Otitis adalah penyakit radang telinga, yang perkembangannya dalam kebanyakan kasus disebabkan oleh mikroorganisme patogen. Faktor etiologi dimainkan tidak hanya oleh bakteri, tetapi juga virus (sering pada anak-anak dengan infeksi virus pernapasan akut), jamur, dalam beberapa kasus, protozoa. Selain itu, reaksi alergi dapat menyebabkan proses peradangan di telinga. Antibiotik hanya merugikan bakteri, sehingga mereka harus diminum hanya dalam satu kasus - jika ada kecurigaan atau konfirmasi infeksi bakteri. Kesimpulan serupa dibuat oleh seorang ahli THT setelah memeriksa rongga telinga dan menerima hasil tes..

Penggunaan obat-obatan antibakteri yang tidak terkendali dan tersebar luas baru-baru ini mengarah pada fakta bahwa banyak mikroorganisme telah mengembangkan resistensi terhadapnya. Zat aktif mereka tidak berpengaruh pada sel mikroba dan proses infeksi berlanjut..

Antibiotik dalam beberapa kasus dapat menyebabkan otitis media kronis..

Obat yang dipilih dengan tidak tepat atau dosisnya tidak membunuh seluruh populasi bakteri patogen, sebagian kecil dari yang selamat masuk ke dalam bentuk yang kebal dan untuk waktu yang lama mendukung proses peradangan di telinga.

Setiap jenis agen antibakteri memiliki spektrum aksi spesifik, yaitu, ia memiliki efek yang merugikan pada seperangkat mikroorganisme tertentu dan secara praktis tidak mempengaruhi yang lain. Hanya dokter yang dapat menentukan antibiotik mana yang diperlukan untuk mengobati otitis media dalam setiap kasus..

Ini memperhitungkan anamnesis, gambaran perjalanan penyakit, penampilan perubahan dan, berdasarkan data ini, menyimpulkan kelompok yang paling mungkin dari otitis patogen. Informasi paling akurat tentang mikroflora diberikan oleh inokulum pengeluaran dari telinga, tetapi dibutuhkan setidaknya 3 hari untuk menunggu hasilnya..

Sebagai aturan, ia berfungsi untuk lebih akurat memilih obat dengan ketidakefektifan terapi antibiotik awal.

Obat tetes telinga untuk otitis media dengan antibiotik

Dalam pengobatan otitis media, lebih disukai menggunakan antibiotik lokal dalam bentuk tetes. Penggunaannya menghindari pengembangan efek samping sistemik dan meresepkan obat yang sangat efektif dan beracun pada saat yang sama. Mereka secara minimal diserap dari rongga telinga ke dalam darah, oleh karena itu, jangan memberikan efek yang tidak diinginkan pada tubuh secara keseluruhan.

Namun, ada sekelompok obat yang memiliki efek merugikan pada saraf pendengaran dan kadang-kadang menyebabkan gangguan pendengaran ireversibel. Mereka disebut ototoxic..

Antibiotik semacam itu hanya diresepkan dalam kasus darurat dan integritas gendang telinga menjadi prasyarat untuk penggunaannya..

Pengobatan sendiri dengan obat tetes mata dengan efek ototoxic berbahaya bagi kesehatan orang dewasa dan anak-anak!

Antibiotik untuk otitis media pada orang dewasa diresepkan baik dalam bentuk obat tunggal (tetes mengandung satu zat aktif), dan dalam kombinasi dengan anti-inflamasi, zat analgesik. Obat tunggal yang paling umum adalah:

  • Tetes phloxal mengandung ofloxacin, yang merugikan sebagian besar bakteri gram negatif. Sangat cocok untuk pengobatan otitis media kronis pada pasien yang lemah, terutama dalam kasus-kasus ketika penyakit berkembang selama rawat inap yang berkepanjangan atau segera setelah itu..
  • Otofa - komposisi tetes termasuk rifamycin, yang mempengaruhi agen penyebab paling umum dari otitis media akut: staphylococcus dan streptococci, bahkan ketika mereka resisten terhadap antibiotik lain. Selain itu, menyebabkan kematian mycobacterium tuberculosis, gonococcus, meningococcus. Tetes diresepkan untuk pengobatan otitis media purulen akut dan kronis, otitis media tuberkulosis.
  • Tetes Normax mengandung norfloxacin, yang memiliki efek merugikan pada beberapa jenis bakteri gram positif dan negatif. Mereka tidak mempengaruhi anaerob - bakteri yang hidup tanpa atau kekurangan oksigen. Tetes cocok untuk pengobatan otitis media akut atau kronis tanpa komplikasi..
  • Ciprofloxacin - mengandung antibiotik seri fluoroquinolone dengan nama yang sama. Ini paling aktif terhadap mikroflora gram negatif, oleh karena itu, itu diresepkan untuk pengobatan otitis media kronis pada orang dengan defisiensi imun, pasien lemah.

Obat tetes kombinasi dengan antibiotik:

  • Sofradex - tetes mengandung dua obat antibakteri (framycetin dan gramicidin) dalam kombinasi dengan komponen anti-inflamasi yang kuat - deksametason. Mereka diresepkan untuk otitis media kronis yang persisten dengan perubahan inflamasi yang parah..
  • Tetes anauran mengandung antibiotik neomisin dan polimiksin B dalam kombinasi dengan obat anestesi lokal - lidokain. Efektif untuk otitis media spesifik yang disebabkan oleh shigella, E. coli, pneumococcus. Anauran diresepkan untuk otitis media akut dan kronis setelah hasil kultur bakteriologis dari telinga..
  • Polydex - neomycin dan polymyxin B juga merupakan bagian dari tetes, tetapi dalam kombinasi dengan obat lain, dexamethasone anti-inflamasi. Mereka diresepkan untuk peradangan parah pada telinga luar atau tengah, asalkan integritas gendang telinga.

Obat Sofradeks Tetes Telinga Anauran Tetes Telinga Podeleksa

Banyak antibiotik untuk otitis media pada anak-anak merupakan kontraindikasi, sehingga mereka hanya dapat digunakan setelah berkonsultasi dengan dokter anak. Diizinkan untuk digunakan di masa kecil:

  • otofa;
  • polydex;
  • Anauran (setelah tahun pertama).

Apakah mungkin menyembuhkan otitis tanpa antibiotik?

Dokter modern memahami bahwa penggunaan antibiotik yang tidak berdasar secara besar-besaran mengganggu pembentukan kekebalan normal dan menyebabkan resistensi pada banyak mikroorganisme. Praktik hari ini bertujuan membatasi penggunaan obat antibakteri.

Mereka diresepkan hanya dalam kasus-kasus di mana tidak ada cara lain untuk mengatasi penyakit ini: dengan munculnya cairan bernanah dari telinga, perforasi membran timpani, keadaan defisiensi imun.

Antibiotik digunakan untuk mencegah lesi infeksius setelah operasi THT, karena ukuran seperti itu secara signifikan meningkatkan prognosis untuk pasien.

Otitis media catarrhal akut, yaitu peradangan di telinga luar atau tengah, yang tidak disertai dengan perubahan purulen, tidak memerlukan pengangkatan obat antibakteri. Biasanya terjadi setelah infeksi virus pada saluran pernapasan dan sebagai akibat dari reaksi alergi..

Otitis media katarak berhenti dalam 4-5 hari ketika menggunakan obat antiinflamasi, antiseptik lokal, tablet antihistamin (anti alergi).

Antibiotik diresepkan hanya jika tidak ada perubahan positif dalam kondisi pasien selama lebih dari 3-4 hari dan mulai dengan monopreparasi lokal atau persiapan dari kelompok penisilin yang diresepkan di dalam.

Tidak mungkin untuk mengatakan dengan pasti antibiotik mana yang lebih baik untuk otitis media, karena mikroorganisme yang berbeda sensitif terhadap berbagai obat. Seorang otolaryngologist harus meresepkan terapi antibakteri.

Dia memiliki pengetahuan tentang agen penyebab paling umum dari otitis media di antara berbagai kelompok umur di daerah tempat dia bekerja dan mampu secara akurat menentukan mikroflora patogen dan antibiotik untuk paparannya..

Pengobatan sendiri tidak hanya berguna, tetapi juga menyebabkan kondisi pasien semakin memburuk.