Image

Cara mengobati staph di tenggorokan pada orang dewasa

Staphylococcus aureus (staphylococcus aureus) adalah bakteri yang hidup di nasofaring setiap orang. Dengan penurunan kekebalan, mengonsumsi antibiotik, gangguan hormon, dan infeksi, jumlah mikroorganisme meningkat berkali-kali. Itu menyebabkan peradangan. Plak purulen muncul di permukaan tenggorokan, jaringan amandel berubah, tonsilitis (tonsilitis) berkembang. Sulit untuk mengobati penyakit pada orang dewasa dan anak-anak karena resistensi mikroba terhadap banyak obat.

Apa bahaya dari Staphylococcus aureus di tenggorokan?

Jika penyebaran bakteri, peradangan dan infeksi yang disebabkan oleh mereka tidak dihentikan dalam waktu, sakit tenggorokan akan berkembang. Penyakit ini akan menjangkiti organ tetangga, dari tenggorokan akan naik lebih tinggi, ke hidung dan telinga, menyebabkan sinusitis, otitis media.

Jika staphylococcus menembus sistem limfatik, jaringan lunak, sendi, ini akan menyebabkan eksaserbasi penyakit kronis - diabetes, rheumatoid arthritis.

Cara menyembuhkan staph di tenggorokan

Tujuan utama terapi bukan untuk membunuh semua bakteri (yang tidak mungkin), tetapi untuk membuatnya tidak berbahaya dan menghilangkan infeksi. Untuk melakukan ini, pertahanan tubuh diperkuat oleh imunomodulator, dan staphylococcus tingkat tinggi dikurangi oleh bakteriofag - agen antimikroba alami.

Untuk mengobati staphylococcus pada orang dewasa, metode dan obat berikut digunakan:

  • Antihistamin (Zodak, Diazolin) yang meredakan pembengkakan mukosa.
  • Vitamin, kompleks mineral (Alphabet, Complivit) yang membantu memperkuat kekebalan tubuh, meningkatkan daya tahan tubuh.
  • Terapi lokal. Bilas, lumasi kelenjar, oleskan semprotan dan hisap tablet hisap. Metode yang digunakan untuk peradangan parah, sakit tenggorokan.
  • Obat tradisional. Mereka digunakan secara internal dan topikal untuk menghilangkan gejala penyakit..

Staphylococcus Antibiotik di Tenggorokan

Bakteri ini memiliki banyak jenis berbeda, masing-masing hanya peka terhadap obat tertentu. Jika antibiotik diresepkan dengan cara yang salah, ini akan memicu resistensi stafilokokus terhadap obat, mempersulit terapi dan menyebabkan komplikasi..

Kelompok antibiotik yang membantu mengobati tenggorokan pada orang dewasa:

  • Penisilin terlindungi. Ini adalah obat yang paling efektif yang bahkan dapat ditoleransi oleh anak-anak..
  • Makrolida. Mereka diresepkan jika staphylococcus menunjukkan resistensi terhadap penisilin atau jika seseorang alergi terhadap kelompok antibiotik ini..
  • Lincosamides. Obat-obatan dengan spektrum aktivitas yang sempit, dengan angina yang parah, tidak efektif.
  • Fluoroquinolon. Antibiotik ini dilarang selama kehamilan. Obat-obatan ini sangat efektif, cepat menembus ke dalam jaringan, tetapi berbahaya bagi tubuh. Mereka mengobati infeksi stafilokokus dengan komplikasi, bentuk purulen..
  • Ansamycins. Obat-obatan adalah spektrum luas, tetapi bakteri dengan cepat mengembangkan resistensi terhadapnya. Obat yang digunakan untuk radang paru-paru dan bronkus.
  • Sulfonamid. Berarti diresepkan jika patogen spesifik sensitif terhadap mereka.

Amoxiclav

Obat amoksisilin dengan asam klavulanat membunuh bakteri yang resisten terhadap zat-zat yang dihasilkan staphylococcus untuk menghancurkan penisilin. Obat ini diresepkan untuk infeksi tenggorokan, sendi. Alat ini efektif untuk abses (borok), sepsis (keracunan darah). Bentuk rilis - tablet, bubuk untuk suspensi dan larutan intravena. Dari kontraindikasi, alergi terhadap komposisi, leukemia limfositik, mononukleosis. Harga - 196 rubel / 15 buah.

Azitromisin

Obat dari kelompok azalida dengan zat aktif yang sama dilepaskan dalam bentuk kapsul (250 mg) dan tablet (500 mg). Skema penerimaan - 3 hari dengan frekuensi 1 kali per hari. Orang dewasa diberi dosis 500 mg. Obat ini memiliki spektrum aksi yang luas dan efek jangka panjang. Setelah mereka selesai mengobati angina, obat tersebut bekerja selama satu minggu lagi.

Alat ini terkadang menyebabkan reaksi merugikan pada orang dewasa dari saluran pencernaan, dapat ditoleransi dengan baik, diizinkan selama kehamilan. Kontraindikasi - menyusui, penyakit ginjal, hati. Harga - 190 rubel / 6 buah (250 mg).

Lincomycin

Bentuk pelepasan antibiotik pada substansi dengan nama yang sama dari kelompok lincosamides adalah 250 mg kapsul dan solusi untuk injeksi, yang diberikan secara intramuskular atau intravena. Kursus ini dirancang selama 7-14 hari. Karena penyerapan yang buruk, kapsul diminum sebelum makan. Obat ini diresepkan untuk mengobati tonsilitis pada orang dewasa, ketika penisilin tidak memberikan hasil..

Obat ini dilarang selama kehamilan dan menyusui. Kontraindikasi lain adalah penyakit usus, gagal hati dan ginjal. Efek samping termasuk diare, pusing, lemah, dan penurunan tekanan. Dengan pengobatan yang berkepanjangan, ada sakit perut, dan kolitis terjadi. Biaya - 145 rubel / 20 buah.

Vankomisin

Agen dari kelompok glikopeptida digunakan ketika antibiotik lain tidak dapat diresepkan atau mereka tidak memberikan hasil. Resistensi staphylococcus jarang terjadi, tetapi obat ini menyebabkan banyak reaksi buruk pada orang dewasa dari jantung, pembuluh darah, dan sistem saraf. Terutama obat berbahaya saat mengambil aminoglikosida.

Bentuk rilis - bubuk dalam paket dosis 0,5 dan 1 g.Obat ini diberikan melalui pipet, pengobatannya 7-10 hari. Kontraindikasi: trimester 1, 2 kehamilan, neuritis saraf pendengaran, laktasi. Harga - 178 gosok / 1 paket 0,5 g.

Ciprofloxacin

Antibiotik sintetis dari fluoroquinolon generasi ke-2 sangat efektif melawan Staphylococcus aureus. Obat mulai bekerja dengan cepat, dan dikeluarkan secara perlahan, jadi diminum 2 kali sehari, bahkan dengan infeksi parah. Durasi kursus ditentukan oleh dokter.

Tablet kadang-kadang menyebabkan mual, muntah, kejang-kejang, dan reaksi merugikan lainnya dari saluran pencernaan dan sistem saraf pusat (SSP). Dalam kasus overdosis, kebingungan, agitasi mental muncul. Kontraindikasi: usia hingga 18 tahun, kehamilan, laktasi, penggunaan tizanidine, penyakit sistem saraf pusat. Harga - 15 rubel / 10 buah.

Imunoterapi

Untuk mengobati orang dewasa dengan tenggorokan staphylococcus dan memulihkan tubuh setelah antibiotik, 2 kelompok obat digunakan:

  • Imunomodulator. Dalam kasus infeksi bakteri, obat digunakan yang meningkatkan pertahanan tubuh, mengurangi risiko kambuh setelah pemulihan. Imunostimulan digunakan secara topikal (tablet hisap, semprotan) dan secara sistemik dalam bentuk solusi. Ini, bersama dengan bilasan, adalah metode terapi utama selama kehamilan.
  • Adaptogen tanaman. Obat-obatan juga memperkuat sistem kekebalan tubuh, tetapi melakukannya perlahan, mereka diminum dalam waktu 6-8 minggu. Yang paling efektif adalah tincture Echinacea, Eleutherococcus, Ginseng dan Schisandra. Mereka sering dilarang karena hipertensi, kehamilan..

Dengan staphylococcus di tenggorokan, dokter meresepkan imunoglobulin:

  • Pagi menjelang siang. Suatu kompleks asam dalam bentuk tetes hidung digunakan hingga 5 hari pada periode akut infeksi virus pernapasan akut. Penting untuk memulai pengobatan dalam 2 hari sejak timbulnya gejala pertama.
  • IRS-19. Semprotan dari staphylococcus di tenggorokan tidak digunakan untuk penyakit autoimun. Perawatan dilakukan sampai pemulihan.
  • Ribomunil. Tablet resorpsi mengandung campuran ribosom bakteri. Mereka digunakan di pagi hari dengan perut kosong 4 kali seminggu. Kursus pengobatan adalah satu bulan.

Cairan stafilokokus bakteriofag

Solusinya mengandung partikel virus yang menghancurkan bakteri Staphylococcus aureus. Obat tidak mempengaruhi flora bermanfaat tubuh, tidak menekan kekebalan. Tidak ada kontraindikasi dan reaksi merugikan. Obat ini diresepkan jika perlu untuk mengobati staphylococcus selama kehamilan (ini lebih aman daripada antibiotik) atau pada infeksi ringan pada orang dewasa. Solusinya digunakan untuk berkumur tanpa pengenceran 3 kali sehari selama 1-4 minggu. Harga - 750 rubel / 100 ml.

Pengobatan staph di tenggorokan dengan klorofil

Obat ini digunakan secara topikal dalam 2 cara:

  • Pelumasan. Larutan minyak dewasa banyak direndam dengan kapas, mereka melewati tenggorokan dengan interval 2-3 jam, tentu saja setidaknya seminggu. Puting diperlakukan dengan dot.
  • Membilas. Larutan alkohol (1 sdt. Obat) diencerkan dengan segelas air hangat, diterapkan 2-3 kali sehari selama 6-7 hari.

Chlorophyllipt didasarkan pada ekstrak dari daun eucalyptus. Pada tahap akut penyakit ini, obat ini mengurangi rasa sakit dan peradangan di tenggorokan, mempercepat pemulihan.

Kadang-kadang menyebabkan alergi, gatal, pembengkakan mukosa faring. Obat ini digunakan selama kehamilan, tetapi di bawah pengawasan dokter. Biaya - 175 rubel / 50 mm.

Terapi lokal

  • Semprotan, aerosol (StopAngin, Hexoral). Sediaan mengandung minyak esensial, antiseptik, lidokain, membunuh flora patogen, dan mengurangi rasa tidak nyaman. Setelah prosedur, Anda tidak boleh makan atau minum selama 1-2 jam, sehingga obatnya bekerja lebih lama pada mukosa.
  • Larutan antiseptik bilas (Chlorhexidine, Miramistin, Furacilin). Obat-obatan menghilangkan pembengkakan, desinfeksi, meringankan plak dan nanah. Ini adalah elemen yang sangat diperlukan dalam pengobatan staphylococcus di tenggorokan..
  • Pastilles (Dr. IOM, Strepsils, Lizobakt). Berarti mengandung zat yang mengurangi rasa sakit, melunakkan selaput lendir dengan batuk yang kuat. Lozenges perlahan larut di bawah lidah.
  • Solusi minyak untuk regenerasi jaringan (Vinilin, Aekol). Obat ini mengobati tenggorokan segera setelah dibilas. Mereka meredakan peradangan, mempercepat penyembuhan mukosa, membunuh kuman.

Klorheksidin

Larutan antiseptik 0,05% pada zat dengan nama yang sama dengan spektrum aksi luas efektif melawan bakteri, virus, jamur, dan menyebabkan kematian flora patogen. Setelah membilasnya akan menghasilkan film pelindung dan bertahan selama 4 jam. Obat ini mengurangi nanah, melembutkan selaput lendir. Solusinya tidak menimbulkan reaksi yang merugikan, tidak ada kontraindikasi, kecuali untuk alergi. Kursus pengobatan hingga 10 hari. Harga - 11 rubel / 100 ml.

Strepsils

Mengisap pelega tenggorokan dengan rasa lemon dan stroberi meringankan gejala infeksi faring: peradangan, nyeri, keringat. Obat melembutkan selaput lendir, memiliki efek antiseptik yang lemah. Ini digunakan setiap 2-3 jam untuk 1 buah hingga 3 hari, tetapi tidak lebih dari 8 tablet hisap per hari. Obat ini diperbolehkan untuk penderita diabetes - komposisinya tidak mengandung gula. Terkadang obat tersebut menyebabkan alergi. Dengan overdosis, mual, ketidaknyamanan di perut terjadi. Biaya - 210 rubel / 16 buah.

Hexoral

Semprotan heksetidin (0,2%) memiliki efek antiseptik yang kuat, mengandung alkohol, levomenthol, peppermint, adas manis, cengkeh, dan minyak kayu putih. Obat ini mengurangi sakit tenggorokan, menenangkan mukosa yang meradang, menghambat perkembangan bakteri.

Karena konsentrasi alkohol yang tinggi, terkadang menyebabkan sensasi terbakar yang tidak menyenangkan, dengan perawatan lama - perubahan rasa. Harga - 397 RUB / 40 ml.

Obat tradisional

Bunuh infeksi Staph hanya bisa dengan antibiotik. Obat rumahan adalah terapi tambahan. Mereka meringankan gejala yang tidak menyenangkan, meningkatkan kekebalan lokal, dan dengan cepat menghilangkan bakteri dari tubuh..

  • Brew 1 sdm. l bunga chamomile, calendula atau ramuan bijak dalam segelas air mendidih, diamkan selama 30 menit. Gunakan untuk berkumur, bergantian setiap jam dengan saline (1 sdt. Per 200 ml). Kursus pengobatan - sampai pemulihan.
  • Campurkan 1 sdt. akar burdock dan tumbuhan echinacea, tambahkan 800 ml air mendidih. Biarkan setengah jam di bawah tutupnya. Ambil 3 kali sehari, 100 ml 15 menit sebelum makan. Kursus pengobatan adalah seminggu.
  • Tuangkan 2 sdm. l Rosehip setengah liter air, didihkan. Masak di bawah tutup dengan api kecil selama 20 menit, bersikeras satu jam. Minum segelas kaldu, tambahkan 1 sdt. sayang, 2-3 kali sehari. Alat itu akan memperkuat sistem kekebalan tubuh.

Antibiotik Staphylococcus aureus

Stafilokokus menyebabkan nanah dan keracunan makanan. Fitur tidak menyenangkan mereka adalah bahwa antibiotik dari Staphylococcus aureus hampir tidak membantu. Sekarang mereka menyingkirkan infeksi dengan bantuan obat-obatan dalam jumlah sangat terbatas, yang belum sempat diadaptasi oleh mikroba..

Staphylococcus aureus (Staphylococcus aureus) adalah patogen yang kuat. Ini adalah mikroorganisme persisten, sangat aktif, resisten terhadap banyak obat antimikroba. Bakteri ini adalah sumber umum infeksi rumah sakit dan penyakit menular yang berkembang pada orang dengan pertahanan kekebalan rendah..

Apa itu Staphylococcus aureus?

Staphylococci - flagellate, non-flagellated, non-spora membentuk, bakteri bola berwarna ungu. Di bawah peningkatan yang kuat terlihat bahwa mikroorganisme disusun berpasangan, dalam bentuk rantai atau terhubung satu sama lain dalam rupa anggur..

Stafilokokus dapat hidup dalam kisaran suhu yang luas, tetapi lebih suka 31-37 ° C dan Ph non-asam. Mikroba tidak takut kering, jangan mati di bawah aksi antimikroba dan larutan garam. Stafilokokus adalah mikroorganisme aerob - mereka tidak membutuhkan oksigen untuk bertahan hidup.

Staphylococcus aureus hidup terutama pada manusia. Operator infeksi mencapai 40% orang. Mikroba mengendap di tenggorokan, lebih jarang di vagina, di bawah ketiak, di perineum dan sangat jarang di usus. Staphylococcus aureus dapat ditemukan di vagina 15 persen wanita. Bakteri berkembang biak dengan cepat selama regulasi, yang dapat menyebabkan sindrom syok toksik..

Terutama banyak vektor stafilokokus di antara petugas kesehatan, pengguna narkoba, penderita prostesis, termasuk gigi palsu, karena kategori populasi ini sering dikenai mikrotraumas yang melanggar integritas kulit..

Fitur terapi antimikroba

Ketahanan bakteri terhadap kondisi lingkungan yang merugikan dan bahan obat dipastikan oleh dinding sel yang sangat kuat yang mengandung polimer alami - peptidoglikan. Salah satu masalah terpenting dari pengobatan modern adalah bahwa sebagian besar agen antibakteri tidak dapat mengatasi penghalang ini..

Staphylococcus aureus dengan cepat menjadi kebal terhadap meningkatnya jumlah obat antibiotik. Sebagai contoh, resistensi terhadap garam benzylpenicillin terbentuk hanya dalam empat tahun.

Setelah itu, obat antibiotik lain mulai digunakan untuk pengobatan: tetrasiklin (dosicyclins) dan makrolida (Erythromycin, Clarithromycin, Roxithromycin. Segera, strain resisten muncul kembali dan obat-obatan kembali kehilangan efektivitasnya)..

Sekarang di sebagian besar rumah sakit, hingga 40% dari kultur Staphylococcus aureus tidak merespons terhadap Metisilin. Dalam pengaturan non-klinis, strain yang resisten metiselin jauh lebih jarang terjadi, dengan pengecualian beberapa kelompok sosial, termasuk mereka yang menggunakan obat..

Obat antimikroba yang membasmi stafilokokus

Antibiotik terhadap Staphylococcus aureus diresepkan untuk bentuk penyakit yang parah. Dokter mana pun dapat menunjuk mereka: terapis, ahli bedah, otolaringologi.

Eradikasi (penghancuran) - rejimen pengobatan standar yang ditujukan untuk pembersihan lengkap tubuh manusia dari mikroba tertentu, dalam hal ini, Staphylococcus aureus.

Tabel: obat untuk pengobatan infeksi yang disebabkan oleh Staphylococcus aureus:

NamaBentuk rilis, metode administrasi
SefaleksinSefalosporin generasi pertama, tersedia dalam bentuk kapsul, tablet, bubuk. Digunakan pada orang dewasa dan anak-anak.
CiprofloxacinIni digunakan dalam operasi, dalam pengobatan konjungtivitis, penyakit pada organ THT, dan infeksi kulit. Ini tersedia dalam bentuk salep, tablet dan solusi untuk injeksi intravena. Diizinkan untuk orang dewasa dan anak-anak
AmoxiclavBahan aktif - amoksisilin dan klavulanat. Aktif melawan semua mikroorganisme. Digunakan dalam pengobatan infeksi genitourinari, sistem pernapasan, penyakit THT, infeksi rongga perut. Tersedia dalam bentuk tablet, suspensi dan bubuk untuk injeksi. Oleskan secara oral dan intravena
KlindamisinDigunakan dalam pengobatan paru, genital, infeksi kulit, lesi jaringan lunak, sendi dan tulang. Tetapkan hanya setelah menabur untuk sensitivitas. Tersedia dalam bentuk gel, bubuk untuk injeksi, kapsul, supositoria vagina. Kontraindikasi pada anak di bawah 6 tahun
KotrimoksazolAgen antibakteri gabungan yang terdiri dari sulfametoksazol dan trimetoprin. Efektif melawan penyakit menular seksual. Digunakan dalam bedah saraf dan traumatologi, pengobatan saluran pencernaan. Tersedia dalam bentuk tablet. Ini digunakan dalam kasus luar biasa ketika obat lain tidak efektif, karena Co-trimoxazole memiliki banyak kontraindikasi dan efek samping.
VankomisinSebelum meresepkan obat, penaburan untuk sensitivitas dilakukan. Tersedia sebagai bubuk untuk injeksi. Ini hanya diberikan secara intravena. Dengan intramuskular, nekrosis dimulai. Digunakan dalam pengobatan sepsis, pneumonia, osteomielitis, radang saluran pencernaan dan lesi pada sistem saraf pusat
LevofloxacinEfektif melawan semua kelompok mikroorganisme. Digunakan untuk pengobatan pneumonia, dalam praktik THT, dengan lesi mata dan saluran kemih. Tersedia dalam bentuk solusi untuk injeksi intravena, tablet dan tetes mata

Antibiotik dalam pengobatan strain yang resisten

Obat pilihan untuk penyakit yang disebabkan oleh Staphylococcus aureus adalah benzylpenisilin. Obat Resep untuk Administrasi Intravena - Vanmixan.

Sebagian besar kultur Staphylococcus aureus resisten terhadap benzylpenicillin, namun beberapa penisilin dan sefalosporin masih dapat berhasil digunakan dalam pengobatan infeksi stafilokokus..

Obat-obatan kombinasi efektif melawan Staphylococcus aureus, yang meliputi penisilin dan penghambat beta-laktamase. Mereka digunakan untuk infeksi campuran..

Sefalosparin diresepkan untuk pasien yang alergi terhadap penisilin. Mereka juga mampu menyebabkan alergi, sehingga mereka diresepkan dengan hati-hati, terutama jika reaksi terhadap penisilin keras.

Lebih aman dalam hal ini, sefalosporin generasi pertama - Cefazolin dan lainnya. Mereka murah dan cukup aktif. Sefalosporin membunuh berbagai mikroorganisme. Untuk pengobatan infeksi yang tidak parah, disarankan untuk mengambil Dicloxacillin dan Ospexin di dalam.

Untuk pengobatan infeksi yang disebabkan oleh Staphylococcus aureus, obat apa pun dapat digunakan jika jenisnya tidak memiliki ketahanan terhadapnya..

Untuk menghancurkan strain yang resisten, tavanic dan roxithromycin digunakan.

Tavanic adalah antibiotik generasi ketiga-phthroquinolone. Ini diresepkan untuk pneumonia stafilokokus dan TBC..

Seperti semua fluoroquinolones, obat ini beracun, tidak dapat digunakan dalam terapi:

  • pasien di bawah usia 18 tahun;
  • wanita "dalam posisi" dan menyusui;
  • orang dengan penyakit menular pada sendi dan ligamen;
  • orang lanjut usia, karena aktivitas ginjal berkurang dengan bertambahnya usia.

Roxithromycin adalah jenis eritromisin. Obat ini diresepkan untuk pencegahan infeksi meningokokus pada orang yang kontak dengan orang sakit. Roxithromycin bekerja secara efektif dalam pengobatan lesi infeksi pada kulit, saluran kemih, orofaring.

Terapi dengan obat-obatan ini diresepkan hanya setelah penentuan yang akurat dari kultur bakteri. Durasi terapi antibiotik mulai 5 hari.

Aturan untuk mengambil antibiotik untuk infeksi Staph

Beberapa lesi stafilokokus membutuhkan pembentukan obat antibiotik konsentrasi tinggi dalam plasma darah dan jaringan. Ini semua penyakit SSP yang dipicu oleh Staphylococcus aureus.

Mengingat kecenderungan Staphylococcus aureus untuk menetap pada bagian tubuh yang terluka dan tidak dapat hidup, yang sulit untuk mengakses obat dengan aliran darah, maka perlu untuk meningkatkan konsentrasi obat dalam darah..

Dalam kasus ini, mereka menggunakan intravena selama pengobatan, karena obat antibiotik untuk penggunaan oral memiliki efek berat pada tubuh dan tidak tersedia secara cukup..

Jika bakteri ditemukan dalam darah, dosis obat ditingkatkan lebih lanjut, misalnya, menjadi 12 g Nafcillin per hari. Pemberian obat secara intravena selama terapi antibiotik memungkinkan Anda untuk membuat konsentrasi obat yang diinginkan dalam jaringan.

Lesi stafilokokus pada dermis, jaringan lunak dan orofaring tidak disertai dengan infeksi darah, oleh karena itu, obat dengan konsentrasi tinggi tidak diperlukan untuk pengobatan. Dalam kasus ini, cukup meresepkan obat dalam bentuk tablet.

Durasi terapi tergantung pada lokasi fokus infeksi dan faktor lainnya. Obat yang paling sulit menembus tulang, sehingga pasien dengan osteomielitis akut harus minum antibiotik selama 4-6 minggu. Pertama, obat diberikan secara intravena, dan setelah 6-8 minggu mulai diberikan secara oral, yang memungkinkan Anda untuk sepenuhnya menghilangkan jaringan tulang nekrotik.

Bagaimanapun, durasi pengobatan akan minimal 2 minggu. Mengurangi durasi terapi menyebabkan komplikasi berbahaya.

Indikasi apa yang bisa diikuti oleh seorang dokter saat mengurangi durasi terapi antibiotik?

Perawatan antibiotik dua minggu dapat diterima dalam kasus-kasus berikut:

  • tidak ada penyakit yang menyertai, termasuk infeksi HIV;
  • tidak ada prostesis - pasien tidak dikenakan prostetik pada sendi dan katup jantung, tidak ada benda asing di dalam tubuh;
  • fungsi katup jantung tidak terganggu;
  • fokus utama flora patogen dapat dengan mudah dihilangkan;
  • hanya beberapa jam telah berlalu antara munculnya bakteri dalam darah dan awal pengobatan;
  • infeksi disebabkan oleh strain yang peka terhadap obat yang diresepkan;
  • suhu tubuh dinormalisasi dalam 72 jam setelah penunjukan obat antibiotik;
  • tidak ada fokus metastasis flora patogen terjadi dalam dua minggu pengobatan.

Perawatan alternatif

Dengan bentuk penyakit yang purulen, intervensi bedah diindikasikan - membuka bisul atau abses. Anda tidak dapat menangani pembukaan abses di rumah, ini membutuhkan kondisi operasi yang steril.

Infeksi stafilokokus dengan keparahan sedang dapat diobati dengan imunostimulasi. Pasien diberikan suntikan obat yang meningkatkan kekebalan tubuh. Kekebalan yang kuat mampu mengatasi strain yang paling patogen..

Chlorophyllipt memiliki aktivitas melawan stafilokokus, termasuk yang resisten terhadap antibiotik. Produk ini tersedia dalam dua versi - berbasis alkohol dan minyak, mengandung klorofil dan eucalyptus ether. Chlorophyllipt digunakan untuk menghilangkan penyakit tenggorokan, bergabung dengan obat lain..

Metode yang paling lembut dalam menangani Staphylococcus aureus adalah asupan vitamin dan elemen pelacak. Arti terapi tersebut adalah untuk memberikan kepada tubuh zat-zat yang diperlukan untuk berfungsinya sistem kekebalan tubuh secara efektif.

Video tentang staph dan penyakit yang disebabkannya:

Antibiotik apa yang harus diambil dari staphylococcus

Dengan tanda-tanda infeksi yang jelas, antibiotik untuk staphylococcus harus diambil. Yang utama adalah beta-laktam, makrolida, fluoroquinolon dan obat-obatan lainnya.

Dalam tubuh setiap orang, banyak bakteri yang terus-menerus hidup, termasuk staphylococcus yang terkenal. Biasanya, mereka tidak berbahaya dan tidak menyebabkan penyakit, hanya sistem kekebalan tubuh yang tidak berfungsi, flora ini mulai berlipat ganda secara aktif, menjadi penyebab berbagai penyakit. Antibiotik Staphylococcus adalah pengobatan yang paling efektif.

Indikasi untuk terapi antibiotik

Meskipun pengobatan antibiotik adalah yang paling efektif dalam memerangi patogen, ini tidak berarti bahwa ketika staphylococcus ditemukan, Anda harus segera menggunakan bantuan obat-obatan ini. Kadang-kadang dalam situasi seperti itu, cukup untuk melakukan sanitasi lokal pada kulit, saluran pernapasan, THT dan organ lainnya. Masuk akal untuk menggunakan obat-obatan ini di hadapan penyakit yang mengancam kehidupan seseorang. Ini mungkin termasuk:

  • abses bernanah dalam bentuk jamak,
  • radang paru-paru,
  • osteomielitis,
  • wajah bisul.

Antibiotik untuk stafilokokus juga dapat diresepkan untuk peradangan kronis nasofaring (rinitis, radang amandel).

Sebelum memutuskan taktik pengobatan, perlu menabur untuk mengidentifikasi patogen dan sensitivitasnya terhadap obat-obatan. Untuk melakukan ini, mereka dapat mengambil swab dari hidung, faring, vagina, uretra, dahak, pengeluaran cairan dari luka, darah, urin, jus lambung, semuanya tergantung pada lokasi dan bentuk penyakit..

Setelah pengambilan sampel, bahan dipindahkan ke media nutrisi khusus yang menguntungkan untuk stafilokokus.Selama dua minggu, asisten laboratorium mengamati bagaimana mikroorganisme berkembang biak dan obat apa yang mereka respons. Hanya dengan hasil analisis ini, dokter dapat meresepkan pengobatan yang objektif dan benar..

Ada tiga jenis patogen dari kelompok ini yang dapat memicu berbagai penyakit: epidermal, saprofitik, Staphylococcus aureus.

Antibiotik untuk pengobatan infeksi Staph

Obat-obatan antibakteri utama yang digunakan terhadap staphylococcus adalah penisilin, sefalosporin, amoksisilin, fluoroquinolon, lincosamid, agen gabungan. Ada beberapa jenis stafilokokus yang resisten terhadap obat-obatan ini, mereka disebut resisten metisilin. Dalam kasus seperti itu, antibiotik harus diformulasikan untuk pengobatan, tergantung pada patogen dan sensitivitasnya.

Paling sering digunakan:

  • Sefaleksin,
  • Ciprofloxacin,
  • Amoksisilin,
  • Klindamisin,
  • Kotrimoksazol,
  • Vankomisin,
  • Levofloxacin.

Sefaleksin

Alat ini milik sefalosporin generasi pertama, memiliki spektrum aksi bakterisidal yang luas. Hampir semua flora coccal sensitif terhadapnya. Staphylococcus aureus tetap kebal terhadap obat ini. Ini memiliki kemampuan untuk menembus sepenuhnya ke semua jaringan tubuh. Digunakan untuk penyakit pada organ THT, kemih, reproduksi, sistem pernapasan, sistem muskuloskeletal, infeksi kulit.

Sefaleksin dilepaskan dalam bentuk kapsul, tablet, bubuk untuk persiapan suspensi. Ini dapat digunakan untuk orang dewasa dan anak-anak.

Ciprofloxacin

Mengacu pada agen antibakteri untuk penggunaan sistemik seri fluoroquinolone. Dia membuktikan efektivitasnya dalam memerangi semua jenis dan manifestasi infeksi stafilokokus. Ini digunakan untuk tujuan profilaksis dan terapeutik dalam operasi perut dan dada, dengan infeksi pada kulit (bisul, bisul), mata (blepharitis, konjungtivitis), organ THT.

Ciprofloxacin tersedia dalam bentuk salep, tablet, dan larutan intravena. Digunakan untuk merawat anak-anak dan orang dewasa..

Amoxiclav

Ini adalah obat antibakteri gabungan dengan spektrum luas aksi bakterisida. Ini termasuk amoksisilin dan asam klavulanat. Ini menunjukkan aktivitasnya dalam memerangi hampir semua mikroorganisme, termasuk yang memiliki staphylococcus emas dan saprophytic. Dengan bantuannya menghilangkan infeksi pada genitourinari, sistem pernapasan, telinga, tenggorokan, hidung, rongga perut.

Sediaan amoksisilin tersedia dalam tablet, suspensi, dan bubuk untuk injeksi. Orang dewasa minum tablet secara oral, disuntikkan secara intravena, dalam praktik anak-anak mereka menggunakan Amoxiclav dalam suspensi, setelah mengencerkan bubuk dengan air.

Klindamisin

Itu milik kelompok lincosamides, yang memiliki berbagai kemampuan antibakteri. Hancurkan hampir semua jenis mikroorganisme, termasuk epidermal dan Staphylococcus aureus. Ini digunakan untuk infeksi perut, paru-paru, genital yang parah, lesi pada kulit dan jaringan lunak, tulang, sendi, THT, dan penyakit jantung. Ini mengatasi dengan baik di mana penisilin dan sefalosporin tidak berfungsi. Obat ini diresepkan hanya setelah penyemaian untuk sensitivitas..

Clindamycin tersedia dalam bentuk bubuk untuk injeksi, gel untuk penggunaan luar, kapsul, supositoria vagina. Merupakan kontraindikasi untuk meminum obat untuk anak di bawah 6 tahun. Dosis obat untuk orang dewasa dan bentuknya dipilih tergantung pada lokasi dan perjalanan infeksi.

Kotrimoksazol

Itu milik sejumlah agen antibakteri gabungan. Ini terdiri dari sulfametoksazol dan trimetoprin. Ia memiliki spektrum aksi yang luas yang membunuh hampir semua jenis mikroorganisme. Ini digunakan dalam pengobatan patologi akut dan kronis..

Efektif dengan staphylococcus di tenggorokan, sistem pernapasan dan saluran kemih, organ saluran pencernaan. Ini berkelahi dengan baik dengan penyakit menular seksual. Co-trimoxazole secara aktif digunakan dalam perut, dada, bedah saraf, traumatologi, termasuk dalam pengobatan osteomielitis.

Bentuk rilis - tablet. Berapa kali sehari minum, berapa lama perawatan harus ditentukan sendiri oleh dokter. Pengobatan staphylococcus sulfonamides harus digunakan hanya dalam kasus-kasus di mana obat lain belum membuahkan hasil, karena mereka memiliki daftar besar efek samping dan kontraindikasi.

Vankomisin

Ini adalah obat antibakteri glikopeptida trisiklik. Bertindak melawan banyak mikroorganisme gram positif, mereka dapat mengobati patologi yang memicu epidermal dan Staphylococcus aureus. Ini diresepkan dalam kasus-kasus di mana penisilin dan sefalosporin tidak memberikan hasil yang diinginkan atau dalam pengobatan penyakit yang kompleks..

Indikasi untuk penggunaan Vancomycin:

  • osteomielitis,
  • infeksi kulit,
  • radang paru-paru,
  • endokarditis stafilokokus,
  • sepsis,
  • lesi infeksius dari sistem saraf pusat,
  • radang usus (kolitis, enterokolitis).

Sebelum meresepkan obat ini, sangat penting untuk menabur sensitivitas. Obat ini hanya tersedia dalam bentuk bubuk untuk persiapan injeksi. Diperkenalkan secara intravena, injeksi intramuskular akan menyebabkan nekrosis jaringan.

Levofloxacin

Milik kelompok fluoroquinolon generasi ketiga, efektif dalam kasus di mana sefalosporin dan penisilin gagal. Membunuh hampir semua kelompok mikroorganisme, termasuk Staphylococcus aureus. Digunakan untuk pneumonia, termasuk penyakit mata, ENT dan sistem kemih yang didapat dari masyarakat, lesi kulit dan serat.

Tersedia dalam bentuk solusi untuk infus intravena, tablet dan obat tetes mata. Dosisnya ditentukan oleh dokter. Untuk infeksi mata, tetes dimasukkan ke dalam kantung konjungtiva.

Antibiotik topikal

Jika Staphylococcus aureus ditemukan di tenggorokan, hidung, mata, dan kulit, antibiotik lokal diresepkan. Mereka bisa dalam bentuk salep, gel, tetes. Yang paling umum digunakan adalah Mupirocin dan Retapamulin.

Mupirocin

Berarti dengan spektrum aksi yang luas. Ini memiliki sifat antibakteri, bakteriostatik, bakterisida. Ini digunakan untuk rhinitis, radang kulit dan serat (carbuncle, rebus, abses, folikulitis), impetigo, luka bakar termal, cedera. Hampir semua jenis staphylococcus sensitif terhadapnya, termasuk emas dan saprofitik.

Salep mupirocin dioleskan ke area kulit yang terkena, lamanya perawatan ditentukan oleh dokter. Dengan penyakit pada hidung, saluran hidung diberikan.

Retapamulin

Antibiotik spektrum luas. Yang paling nyata aktivitasnya dalam perang melawan Staphylococcus aureus. Indikasi untuk pengangkatan salep ini adalah:

  • impetigo primer,
  • luka yang terinfeksi, luka potong,
  • psoriasis pustular,
  • dermatitis rumit.

Obat ini ditujukan khusus untuk penggunaan luar. Salep diterapkan pada area kulit yang rusak. Dari hari-hari pertama perawatan, kondisi kulit akan membaik, jika pada hari ketiga penerapan efek positif tidak terlihat, perawatan harus ditinjau dan disesuaikan..

Pencegahan infeksi Staph

Karena staphylococcus terutama ditularkan melalui rute kontak-rumah tangga, metode utama pencegahan adalah penerapan semua standar kebersihan. Pastikan untuk mencuci tangan dengan sabun setelah jalan dan toilet, produk perawatan pribadi (waslap, handuk, pisau cukur) harus murni perorangan. Jika ada luka atau goresan, rawat luka dengan antiseptik dan balut dengan perban steril.

Untuk menghindari penyebaran infeksi nosokomial, pekerja medis harus mematuhi semua standar rezim sanitasi-epidemiologis. Ini juga berlaku untuk sekolah, pra-sekolah, katering dan kantin..

Pilihan antibiotik staphylococcus: prinsip-prinsip memilih obat untuk pengobatan infeksi

Waktu membaca: 7 mnt.

Stafilokokus menyebabkan nanah dan keracunan makanan. Fitur tidak menyenangkan mereka adalah bahwa antibiotik dari Staphylococcus aureus hampir tidak membantu. Sekarang mereka menyingkirkan infeksi dengan bantuan obat-obatan dalam jumlah sangat terbatas, yang belum sempat diadaptasi oleh mikroba..

Staphylococcus aureus (Staphylococcus aureus) adalah patogen yang kuat. Ini adalah mikroorganisme persisten, sangat aktif, resisten terhadap banyak obat antimikroba. Bakteri ini adalah sumber umum infeksi rumah sakit dan penyakit menular yang berkembang pada orang dengan pertahanan kekebalan rendah..

Staphylococci - flagellate, non-flagellated, non-spora membentuk, bakteri bola berwarna ungu. Di bawah peningkatan yang kuat terlihat bahwa mikroorganisme disusun berpasangan, dalam bentuk rantai atau terhubung satu sama lain dalam rupa anggur..

Stafilokokus dapat hidup dalam kisaran suhu yang luas, tetapi lebih suka 31-37 ° C dan Ph non-asam. Mikroba tidak takut kering, jangan mati di bawah aksi antimikroba dan larutan garam. Stafilokokus adalah mikroorganisme aerob - mereka tidak membutuhkan oksigen untuk bertahan hidup.

Staphylococcus aureus hidup terutama pada manusia. Operator infeksi mencapai 40% orang. Mikroba mengendap di tenggorokan, lebih jarang di vagina, di bawah ketiak, di perineum dan sangat jarang di usus. Staphylococcus aureus dapat ditemukan di vagina 15 persen wanita. Bakteri berkembang biak dengan cepat selama regulasi, yang dapat menyebabkan sindrom syok toksik..

Dalam kasus Staphylococcus aureus, pengangkutan bakteri dapat bersifat permanen atau sementara - tergantung pada stabilitas kultur bakteri yang diberikan dan aktivitas flora mikroba yang bersaing..

Terutama banyak vektor stafilokokus di antara petugas kesehatan, pengguna narkoba, penderita prostesis, termasuk gigi palsu, karena kategori populasi ini sering dikenai mikrotraumas yang melanggar integritas kulit..

Fitur pengobatan antimikroba di hadapan staphylococcus

Mengapa meresepkan antibiotik untuk staphylococcus?
Mereka adalah obat kuat yang menghentikan perkembangan infeksi dalam tubuh manusia, tetapi mereka memiliki banyak efek samping. Sebelum beralih ke metode perawatan seperti itu, diperlukan untuk menilai risiko yang mungkin dan berkonsultasi dengan spesialis tanpa gagal.

Penggunaan antibiotik untuk staphylococcus disarankan jika infeksi telah berhasil menyebar ke seluruh tubuh dan telah memasuki aliran darah. Alasan obyektif lain yang mendukung terapi tersebut adalah defisiensi imun, yang dengannya beberapa komponen dari alat kekebalan jatuh dan kemampuan tubuh untuk memanifestasikan fungsi protektif dan imunologis terhadap agen penyebab patologi infeksi..

Ketika ditanya antibiotik mana yang membunuh staphylococcus dijamin, tidak mungkin untuk memberikan jawaban yang pasti. Bahkan obat antibiotik yang kuat tidak menjamin seratus persen menyingkirkan seseorang dari staphylococcus dan hanya mendukung perbaikan sementara..

Dalam pengobatan radang nekrotik purulen pada folikel rambut, kambuh dapat terjadi pada setengah dari pasien. Selain itu, terapi berulang harus dilakukan dengan obat-obatan lain, karena bakteri piogenik berbeda dalam resistensi antibiotik. Dalam kasus seperti itu, dokter penyakit menular meresepkan kombinasi obat.

Dalam beberapa dekade terakhir, varietas patogen staphylococci telah bermutasi dan menjadi lebih kebal terhadap antibiotik. Staphylococcus aureus, misalnya, dapat memecah antibiotik beta-laktam dengan enzim khusus yang disebut penicillinase. Sebagai bagian dari menghilangkan jenis patogen ini, penisilin semi-sintetik telah membuktikan diri dengan baik bersama dengan sefalosporin generasi kedua dan ketiga.

Kerugian utama dari antibiotik pada stafilokokus adalah selektivitasnya. Setelah lama menjalani terapi, komposisi kuantitatif dan kualitatif mikroflora usus terganggu, yang mengarah pada pengembangan dysbiosis pada manusia. Antibiotik dapat menghancurkan mikroorganisme bermanfaat yang meningkatkan penyerapan protein, melacak elemen dan vitamin, dan, di samping itu, pencernaan makanan.

Ketika penggunaan antibiotik diperlukan

Staphylococcus aureus dapat didiagnosis pada kita masing-masing selama diagnosis. Tetapi ini tidak berarti bahwa perlu segera mencari antibiotik yang benar-benar membunuh bakteri.

Bayi baru lahir hingga satu tahun memiliki kekebalan alami terhadap Staphylococcus aureus, tetapi dengan perkembangan dysbiosis, kekuatan perlindungan melemah.

Dokter memilih terapi antibiotik untuk staphylococcus aureus jika:

  • infeksi disertai dengan gejala yang parah;
  • pasien memiliki defisiensi imun;

  • fokus infeksi terletak di dekat otak, misalnya bisul di wajah;
  • transplantasi organ.
  • Kebutuhan untuk menggunakan antibiotik untuk mengaktifkan Staphylococcus aureus diindikasikan oleh demam, sakit usus dengan diare, lesi ulseratif pada selaput lendir saluran pernapasan, peningkatan kelenjar getah bening, dan demam.

    Infeksi stafilokokus - penyebab dan gejala

    Infeksi stafilokokus adalah sekelompok penyakit yang disebabkan oleh Staphylococcus aureus, yang dapat terjadi dalam berbagai bentuk

    Setiap stafilokokus adalah mikroorganisme bulat dan menetap yang hidup di sejumlah besar tempat di sekitar kita. Sepanjang hidup, infeksi Staph tinggal di dalam orang tersebut. Nada kekebalan yang normal memungkinkan tubuh untuk dengan mudah mentolerir kehadiran mikroflora semacam itu, namun melemahnya sedikit saja dapat menyebabkan perkembangan penyakit bakteri apa pun.

    Bakteri stafilokokus pada umumnya mengisi kulit seseorang dan selaput lendirnya. Tergantung pada jenis staphylococcus, yang telah mengintensifkan dan memulai aktivitas yang tidak menguntungkan dalam tubuh manusia, penyakit yang akan berkembang, dan seberapa keras akan terjadi, ditentukan.

    Seperti yang ditunjukkan oleh praktik medis, jenis stafilokokus berikut adalah penyakit yang paling umum dan sering menyebabkan pada manusia:

    • Saprofit - area utama habitat mereka adalah uretra seseorang. Seringkali memprovokasi perkembangan penyakit saluran kemih dan reproduksi. Misalnya, sistitis wanita.
    • Epidermal - paling sering mempengaruhi kulit dan selaput lendir. Seringkali adalah provokator penyakit seperti sepsis dan endokarditis..
    • Emas - hidup di mana-mana dalam tubuh manusia. Mereka dapat memicu berbagai penyakit: dari tonsilitis bakteri hingga keracunan makanan. Spesies ini adalah yang paling berbahaya bagi manusia, karena dengan mudah memasuki tubuh manusia melalui kontak dan tetesan udara.

    Terlepas dari jenis penyakit apa yang memicu aktivitas stafilokokus, alasan utama untuk aktivasi mikroflora bakteri yang tidak menguntungkan adalah:

    • imunitas melemah
    • bentuk parah penyakit akut dari etiologi virus atau jamur
    • adanya penyakit kronis pada manusia
    • efek lingkungan yang merugikan

    Gejala Staphylococcus aureus

    Staphylococcus aureus ditandai oleh manifestasi klinis, yang sering tergantung pada lokasi lesi langsung oleh patogen. Kekebalan yang lemah juga merupakan faktor utama dalam perkembangan gejala pada anak-anak atau orang dewasa. Sebagai contoh, jika pada satu pasien bisul ditemukan tidak berbahaya, maka pada pasien lain, dengan sistem kekebalan yang lebih lemah, abses.

    Gejala umum karakteristik pasien dengan Staphylococcus aureus:

      demam, menggigil;

    Bergantung pada kekalahan dan kelemahan sistem kekebalan tubuh, tanda-tanda klinis lainnya dapat ditambahkan ke daftar gejala umum, yang dalam beberapa kasus menjelaskan adanya proses patologis dari bentuk yang lebih spesifik..

    Gejala umum infeksi Staph pada orang dewasa adalah tanda-tanda sindrom keracunan:

    • demam,
    • panas dingin,
    • kurang enak badan,
    • kelemahan, kelesuan, kelemahan,
    • nafsu makan berkurang, mual,
    • cephalgia,
    • pengurangan tekanan,
    • gangguan tidur.

    Peradangan bernanah adalah tanda utama dari aktivitas staphylococcus aureus pada kulit dan di organ internal. Infeksi stafilokokus dapat terjadi dalam bentuk umum atau lokal. Yang pertama termasuk sepsis, septikopiemia dan septikemia, dan yang kedua - penyakit kulit, selaput lendir, organ dalam, tulang dan sendi, sistem saraf pusat.

    Bergantung pada organ yang terkena staphylococcus, simptomatologi yang sesuai juga akan:

    1. Kekalahan kulit dan serat terjadi sebagai furunculosis, pioderma, panaritium, phlegmon, eksim, pemfigus epidemi, impetigo, vesiculopustulosis, dermatitis eksfoliatif.
    2. Dengan kerusakan mata, konjungtivitis kronis berkembang, dimanifestasikan oleh intoleransi terhadap cahaya terang, lakrimasi, pembengkakan kelopak mata, dan keluarnya nanah dari mata..
    3. Ketika bakteri patogen memasuki otak, meningitis atau abses berkembang. Pada pasien dengan keracunan parah, koordinasi gerakan terganggu, gejala fokal, tanda meningeal, ruam hemoragik pada kulit, kejang epilepsi muncul. Minuman keras selama tusukan muncul di bawah tekanan, memiliki warna hijau dan mengandung nanah.
    4. Jika pertumbuhan bakteri diamati di hidung, rinitis terjadi dengan pelepasan mukopurulen yang melimpah, yang sering dipersulit oleh sinusitis atau sinusitis frontal. Pasien terus-menerus memiliki kerak di hidung, mereka tersiksa oleh hidung tersumbat dan pilek. Dengan penetrasi infeksi ke tenggorokan, radang amandel, trakeitis, limfadenitis, radang amandel bernanah berkembang. Nyeri dan sakit tenggorokan muncul, amandel membesar, plak purulen terbentuk pada membran mukosa yang hiperemis. Ketika infeksi turun di bawah, baju besi dan paru-paru menjadi meradang, ada batuk dengan dahak purulen, sesak napas, sakit di bawah tulang rusuk. Kemungkinan stenosis jalan napas.
    5. Arthritis, osteomielitis - efek bakteri yang masuk ke tulang dan jaringan sendi. Penyakit ini dimanifestasikan oleh rasa sakit, pembengkakan dan hiperemia pada anggota tubuh yang terkena, mobilitas menurun.
    6. Deteksi mikroba yang dideskripsikan dalam vagina selalu menunjukkan peradangan infeksi pada alat kelamin, dysbiosis vagina atau patologi yang ditularkan secara seksual..
    7. Kekalahan sistem saluran kemih dimanifestasikan pada pria dengan radang uretra, dan pada wanita - kandung kemih, ginjal. Mereka mengeluh sakit dan sakit saat buang air kecil, sering mendesak, sakit pinggang, penampilan kotoran patologis dalam urin.
    8. Sepsis stafilokokus dimanifestasikan oleh demam, kebingungan, penurunan tekanan darah, perkembangan koma. Enterocolitis akut yang disebabkan oleh Staphylococcus aureus memiliki gejala berikut: kram sakit perut, pencernaan yg terganggu, diare, tinja hijau.

    Sebagai hasil dari paparan racun stafilokokus, pengembangan syok toksik mungkin terjadi. Ini dimanifestasikan oleh keracunan parah, perkembangan kardiovaskular, gagal napas, kebingungan, kolaps dan kematian.


    Seperti apa wajah Staphylococcus aureus di foto: foto

    Staphylococcus Antibiotik

    Dokter yang hadir dapat meresepkan antibiotik untuk staphylococcus dengan penyakit berikut:

    • Untuk pengobatan pielonefritis, yang merupakan proses inflamasi yang berasal dari bakteri yang terjadi di ginjal.
    • Dengan pneumonia stafilokokus, yang merupakan peradangan parah pada jaringan paru-paru, di mana ada kemungkinan sepsis yang sangat tinggi..
    • Dengan endokarditis, yaitu, dengan latar belakang peradangan perikardial (terletak di wilayah lapisan dalam jantung). Endokarditis ditandai oleh etiologi infeksi. Penyakit ini ditandai dengan gejala yang jelas, dimanifestasikan oleh demam, sesak napas, kelemahan umum dan nyeri di daerah dada.
    • Dengan perkembangan miokarditis, yang merupakan proses inflamasi pada otot jantung, seringkali patologi ini dikaitkan dengan paparan agen bakteri..

    Ketika Anda masih perlu meresepkan antibiotik untuk staphylococcus?

    • Dengan osteomielitis, yang merupakan proses nekrotik purulen yang mempengaruhi jaringan tulang.
    • Terhadap latar belakang sepsis, yaitu, dengan penyakit umum, di mana proses infeksi lokal menyebabkan infeksi total pada tubuh manusia.
    • Dengan otitis media, yaitu, di hadapan proses inflamasi yang berbeda terutama dalam sifat bakteri, yang terlokalisasi di telinga luar, dalam atau tengah.
    • Dengan tonsilitis, bertindak sebagai lesi infeksi dan inflamasi pada elemen cincin faring.

    Penisilin bersama sefalosporin dan fluoroquinolon adalah obat utama yang digunakan dalam pengobatan infeksi Staph.

    Kesulitannya terletak pada kenyataan bahwa di alam ada staphylococcus yang resisten methicillin, yang menyebabkan penyakit parah dan sulit diobati, misalnya, kita berbicara tentang sepsis dan pneumonia. Ahli mikrobiologi menyebut staphylococcus aureus ini, yang ditandai dengan resistensi multi-obat. Staphylococcus jenis ini dapat beradaptasi untuk bertahan hidup dengan pengobatan dengan Dicloxacillin, Methicillin dan Oxacillin..

    Bahkan, komunitas medis khawatir bahwa jumlah strain yang resisten meningkat dengan cepat rata-rata sepuluh persen per tahun. Data-data ini ditetapkan dalam proses penelitian ilmiah yang dilakukan di AS. Ketika staphylococcus yang resisten methicillin memasuki tubuh manusia, risiko hasil fatal meningkat secara dramatis.

    Sekarang, secara rinci, pertimbangkan antibiotik yang diminum dengan staphylococcus.

    Cara mengobati staphylococcus

    Stafilokokus adalah bakteri, jadi satu-satunya cara yang efektif untuk membunuh mereka adalah pengobatan antibiotik. Namun, keputusan "manfaat yang diharapkan lebih dari kemungkinan bahaya" berlaku dalam memutuskan terapi yang diperlukan. Faktanya adalah bahwa antibiotik berdampak negatif pada tubuh pasien, terutama hati, dan infeksi stafilokokus dengan keparahan ringan ketika membersihkan area yang terkena dan memperkuat kekebalan dapat lewat tanpa mereka.

    Antibiotik untuk pengobatan diperlukan jika ada ancaman langsung terhadap kehidupan pasien: misalnya, ada lesi pustular pada wajah, tenggorokan, kepala - yaitu. di sekitar otak, atau jika tanda-tanda keracunan darah diamati. Juga, perawatan antibiotik dibenarkan dalam pengembangan pneumonia dan endokarditis, osteomielitis.

    Untuk menentukan jenis infeksi dan meresepkan obat, itu tidak cukup untuk menilai gejala patologi, karena dengan berbagai penyakit, mereka bisa serupa. Perawatan Staphylococcus harus dimulai dengan kultur bakteri.

    Untuk produk inokulasi bakteri, sampel diambil dari tempat lokalisasi infeksi - misalnya, dengan staphylococcus di tenggorokan, apusan dari tenggorokan diambil, jika lesi diamati pada kulit - apusan diambil dari tempat abses. Sampel urin, saliva, darah, sperma, cairan serebrospinal, dan cairan tubuh lainnya juga dapat digunakan untuk analisis..

    Setelah mengambil analisis, kultur bakteri ditaburkan dalam media nutrisi, sehingga menjadi mungkin untuk menentukan jenis patogen tertentu, serta menentukan antibiotik mana yang paling efektif untuk penghancurannya. Penting untuk mengumpulkan riwayat medis pasien yang paling lengkap dari semua obat yang patogennya sensitif, yang tidak digunakan pasien pada tahun-tahun terakhir hidupnya dipilih. Ini untuk mencegah terbentuknya strain bakteri yang tidak sensitif akibat kecanduan..

    Efek obat antibakteri pada stafilokokus

    Semua orang tahu bahwa dasar untuk pengobatan penyakit bakteri adalah penggunaan antibiotik. Tergantung pada karakteristik masing-masing kasus, pilihannya mungkin tergantung pada satu atau lain jenis obat antibakteri, namun, prinsip kerja dari masing-masing kasus adalah sama..

    Secara konvensional, antibiotik dibagi menjadi dua kelompok besar sesuai dengan prinsip kerjanya:

    • obat pertama menghambat sintesis membran luar sel bakteri, sehingga tidak dapat berfungsi secara normal dan mati
    • obat kedua ditujukan untuk menghentikan proses metabolisme pada mikroorganisme bakteri, dan karenanya mereka juga mati

    Antibiotik kelompok pertama lebih lemah dan digunakan dalam kasus di mana penyakit ini terjadi pada tahap awal atau umumnya tidak serius. Obat-obatan dari kelompok kedua lebih kuat, sehingga penggunaannya dilakukan dengan perjalanan penyakit yang serius dan ketidakmampuan untuk menghilangkannya dengan bantuan obat-obatan dari kelompok pertama..

    Dengan benar mengatur pemberian obat-obatan antibakteri, Anda dapat sepenuhnya menghilangkan infeksi stafilokokus dalam beberapa minggu dan mengembalikan diri Anda ke kehidupan normal. Selain itu, stafilokokus tidak begitu berbahaya daripada sejumlah jenis bakteri lainnya.

    Antibiotik untuk infeksi Staph harus diresepkan oleh dokter setelah pemeriksaan

    Infeksi stafilokokus tidak sulit diobati, tetapi hanya dengan kondisi bahwa jenis bakteri yang mempengaruhi pasien tertentu ditentukan secara tepat. Dianjurkan untuk tidak menggunakan antibiotik yang memiliki efek umum dalam kasus lesi stafilokokus, karena ini penuh dengan munculnya banyak efek samping..

    Berdasarkan keadaan ini, kami sangat menyarankan Anda mulai minum obat antibakteri hanya setelah melewati tes yang sesuai dan berkonsultasi dengan dokter Anda.

    Harus dipahami bahwa terapi infeksi stafilokokus dibagi menjadi dua tahap yang terjadi secara simultan:

    • memperkuat sistem kekebalan tubuh
    • penghapusan provokator penyakit, yaitu stafilokokus

    Untuk penerapan tahap terakhir, Anda dapat minum antibiotik lokal (dengan penyakit ringan), atau obat-obatan dalam bentuk suntikan, yang memiliki efek lebih kuat. Antibiotik terhadap staphylococcus memiliki klasifikasi luas dan diresepkan berdasarkan:

    • jenis bakteri
    • keparahan perjalanan penyakit
    • karakteristik individu dari setiap kasus

    Obat antibakteri terbaik dan umum digunakan untuk melawan infeksi stafilokokus adalah:

    • Amoksisilin - menghambat reproduksi infeksi dan membunuh semua bakteri yang muncul sebelumnya.
    • Baneocin - digunakan untuk lesi kulit stafilokokus. Memiliki sifat yang mirip dengan antibiotik sebelumnya. Salep antibakteri ini dibuat dari bacinthracin dan neomycin.
    • Vankomisin adalah injeksi intravena dengan efek yang relatif ringan pada tubuh. Ini adalah obat yang menghentikan pertumbuhan bakteri, bekerja pada membran sel mereka.
    • Erythromycin - sangat membantu membunuh semua bakteri yang ada dalam tubuh dan menghentikan proses reproduksi mereka.
    • Cloxacillin - penghambat reproduksi infeksi stafilokokus.
    • Muniprocin - analog dari salep antibakteri - Baneocin. Namun, ia memiliki efek yang lebih kuat daripada obat ini..
    • Oxacillin adalah antibiotik yang diproduksi dalam berbagai bentuk. Ini berbeda dari yang lain karena tidak mampu membunuh bakteri yang muncul, tetapi itu benar-benar menghalangi reproduksi mereka.
    • Cefazolin, Cephalexin, Cephalotin dan Cefotaxime - sekelompok obat dengan efek sedang. Mereka membantu membunuh bakteri yang sudah muncul dan menghentikan reproduksi pada saat yang sama..

    Penting untuk meminum satu atau lain antibiotik sesuai dengan instruksinya. Juga, tidak akan berlebihan untuk berkonsultasi dengan spesialis perawatan sebelum memulai terapi antibiotik. Hanya dia yang akan dapat menentukan alasan untuk mengambil obat pilihan Anda berdasarkan etiologi penyakit Anda.

    Banyak penduduk Rusia dan negara-negara CIS masih aktif menggunakan metode alternatif untuk mengobati berbagai penyakit. Tentu saja, praktik semacam itu sering tidak berlebihan, tetapi perlu dipahami bahwa praktik itu harus digunakan sebagai bantuan untuk perawatan medis utama..

    Selain itu, sebelum menggunakan apa yang disebut antibiotik alami untuk infeksi stafilokokus, penting untuk berkonsultasi dengan dokter Anda tentang hal ini..

    Obat alami berikut ini paling efektif melawan staphylococcus:

    • Bawang segar, bawang putih, raspberry dan blackcurrant. Digunakan dalam bentuk apa pun yang nyaman bagi pasien.
    • Kubis dan lobak. Bantuan luar biasa dalam perang melawan Staphylococcus aureus.
    • Ramuan bijak, St. John's wort dan celandine. Mereka membantu dengan lesi kulit dengan infeksi stafilokokus sebagai "salep alami".
    • Minyak pohon teh. Memiliki efek yang mirip dengan cara sebelumnya.
    • Madu dan minyak esensial. Mereka digunakan dalam variasi yang berbeda, tetapi hampir selalu membantu menyingkirkan stafilokokus..

    Jangan lupa bahwa hanya antibiotik alami yang dapat menyembuhkan infeksi stafilokokus hanya dalam kasus yang jarang. Oleh karena itu, jika setelah 4-6 hari terapi alternatif tidak ada hasil atau komplikasi yang muncul, segera mulai pengobatan obat penyakit, lebih baik di bawah pengawasan dokter.

    Penggunaan antibiotik yang tepat adalah kunci pemulihan yang cepat!

    Sekarang setelah Anda tahu apa dan bagaimana cara mengobati infeksi stafilokokus, sama pentingnya untuk menentukan bagaimana pengobatan penyakit bakteri dilakukan dengan benar. Bahkan, metode pengobatan antibakteri tidak sulit untuk diterapkan dan membutuhkan kepatuhan dengan sejumlah aturan.

    Daftar umum yang terakhir adalah sebagai berikut:

    • Organisasi wajib istirahat di tempat tidur untuk pasien selama seluruh periode terapi.
    • Penerimaan antibiotik sesuai dengan instruksi untuk obat-obatan dan rekomendasi dokter.
    • Dukungan untuk penggunaan antibiotik dengan penggunaan obat-obatan seperti pelindung mikroflora saluran pencernaan dan imunostimulan.
    • Reaksi yang kompeten untuk semua efek samping yang timbul dari minum obat antibakteri (jika ada).
    • Melacak kondisi pasien selama terapi.

    Tanpa mengabaikan ketaatan pada aturan di atas, Anda dapat menyembuhkan diri sendiri atau mengobati orang yang dicintai dari infeksi Staph dalam waktu sesingkat mungkin (dari 1 hingga 3 minggu). Jangan lupa bahwa munculnya komplikasi dalam perjalanan penyakit memerlukan perawatan segera di klinik untuk organisasi terapi yang paling kompeten..

    Secara umum, memilih antibiotik untuk infeksi stafilokokus tidak begitu sulit dan tidak bermasalah bagi siapa pun. Hal utama dalam menentukan pilihan adalah mengetahui nuansa kasus tertentu dan menggunakan bahan yang disajikan di atas. Kami harap artikel itu menjawab pertanyaan Anda. Semoga berhasil dalam terapi dan kesehatan!

    Toksoid stafilokokus

    Staphylococcal toksoid bukanlah antibiotik terhadap stafilokokus, tetapi imunomodulator spesifik yang digunakan dalam pengobatan infeksi Staph. Ini digunakan bersama dengan pengobatan antibiotik untuk secara bersamaan menghancurkan patogen dan membentuk kekebalan terhadapnya..

    Anatoxin adalah produk dari aktivitas bakteri yang tumbuh dalam kondisi laboratorium, yang, ketika dimasukkan ke dalam tubuh, merangsang respons kekebalan tubuh. Dengan demikian, kekebalan ditingkatkan dan bertarung dengan koloni staphylococcus patogen yang sudah ada. Efek negatif dari obat semacam itu adalah kemungkinan reaksi alergi yang agak tinggi, serta kenaikan suhu sementara dan rasa tidak enak dengan injeksi pertama..

    Klaritromisin

    Antibiotik ini adalah makrolida semi-sintetis dengan spektrum efek yang luas. Ini cukup tahan terhadap keasaman tinggi dan memiliki sifat farmakologis yang baik. Misalnya, resistensi Clarithromycin terhadap asam hidroklorat hampir seratus kali lebih tinggi dibandingkan dengan Erythromycin, yang merupakan antibiotik pertama yang meletakkan dasar bagi kelompok makrolida. Obat "Clarithromycin" dapat mengganggu sintesis protein organisme mikroskopis patogen dan masuk ke dalam, dengan cepat menghancurkan intinya.

    Obat ini digunakan dalam pengobatan pioderma dan di hadapan patologi inflamasi pada saluran pernapasan atas, yaitu dengan perkembangan rinitis, radang tenggorokan, adenoiditis dan sebagainya. Selama menyusui dan pada tahap terakhir selama kehamilan, antibiotik ini tidak diinginkan. Terapi dengan antibiotik poten staphylococcus aureus dilakukan hanya jika manfaat untuk ibu hamil lebih besar daripada potensi risiko pada janin.

    Pengobatan pioderma superfisial

    Dengan staphilloderma, proses inflamasi terlokalisasi di regio folikel rambut sebaceous (ostiofolliculitis, folikulitis superfisial, sycosis vulgar, acne vulgaris dan pemfigus epidemi pada bayi baru lahir).

    Pengobatan pioderma superfisial termasuk penggunaan antiseptik dan diseksi lapisan konflik (vesikel superfisial dengan isi purulen).

    • Disarankan untuk melumasi permukaan yang terkena dengan alkohol 1% larutan salicylic atau alkohol kamper, gunakan pewarna anilin: larutan fucorcin (cairan Castellani), larutan hijau cemerlang (cemerlang hijau).
    • Jika perlu, autopsi ban dibuat dari konflik dan pustula. Setelah pembukaan, area kulit yang terkena dicuci dengan larutan hidrogen peroksida 3% dan dilumasi dengan larutan desinfektan dari furacilin atau larutan alkohol iodium..
    • Area lesi kulit yang luas diolesi dengan salep yang mengandung antibiotik - salep Fusidine, Bactroban atau Heliomycin.
    • Kulit yang tidak terpengaruh di sekitar bisul dilumasi dengan asam salisilat 2% atau 0,1% kalium permanganat.
    • Salep Ichthyol, Iruksol, Levomikol, Curiosin memiliki kemampuan regeneratif yang baik..


    Ara. 8. Dalam foto, folikulitis superfisial pada wajah dan ekstremitas bawah.

    Obat "Azithromycin"

    Agen ini adalah obat antibakteri spektrum luas yang terkait dengan azalida. Obat "Azithromycin" secara aktif digunakan dalam pengobatan patologi otolaringologi. Ini dapat menghambat sintesis protein dengan menghentikan pertumbuhan dengan perbanyakan organisme mikroskopis patogen..

    Apa antibiotik dari staphylococcus membantu?

    Aturan untuk penggunaan agen antimikroba untuk infeksi Staph

    Harapan untuk hasil pengobatan yang berhasil meningkat dengan penggunaan antibiotik yang tepat:

    1. Tidak semua obat melawan Staphylococcus aureus dijual sesuai dengan resep dokter spesialis, tetapi ini tidak berarti Anda dapat meresepkan obat sendiri. Sebelum menggunakan obat kuat seperti itu, Anda harus didiagnosis.
    2. Ketaatan dosis yang tepat. Jumlah obat yang tepat hanya ditentukan oleh dokter yang hadir. Pasien, bahkan dengan perbaikan yang terlihat, tidak dianjurkan dalam hal apa pun untuk mengurangi dosis sehingga kandungan obat dalam darah tidak berkurang. Penarikan awal terapi berbahaya karena bakteri mulai menghasilkan peningkatan resistensi. Kegagalan untuk mengikuti pedoman ini penuh dengan komplikasi..
    3. Kursus minimum terapi antimikroba adalah tujuh hari. Dalam situasi yang parah, durasi perawatan bisa mencapai beberapa minggu..
    4. Sebelum digunakan, perlu mempelajari instruksi dengan seksama. Penggunaan obat-obatan antibakteri antistaphylococcal yang berbeda berbeda dalam multiplisitas, yang ditunjukkan dalam indikasi untuk digunakan. Beberapa antimikroba digunakan sekali sehari, sementara yang lain digunakan hingga lima kali sehari. Frekuensi penggunaan tergantung pada tingkat ekskresi obat.
    5. Batasan umur berlaku. Beberapa agen antimikroba untuk Staphylococcus aureus dilarang di pediatri.

    Obat "Vankomisin"

    Obat ini adalah antibiotik trisiklik dari kategori glikopeptida, ideal untuk pengobatan antimikroba melawan Staphylococcus aureus. Obat ini praktis tidak dimetabolisme dalam tubuh manusia. Sebuah obat yang disebut "Vankomisin" agresif terhadap banyak galur yang resisten, dan efek bakterisidalnya disebabkan oleh penghambatan biosintesis dinding sel mikroorganisme patogen. Obat ini dikontraindikasikan pada awal kehamilan. Di kemudian hari, itu hanya diambil untuk indikasi vital.

    Perawatan antibiotik Staphylococcus harus dilakukan di bawah pengawasan dokter.

    Kereta usus

    Pengangkutan infeksi stafilokokus adalah topik khusus untuk dibahas. Seperti yang telah kami katakan, kereta bakteri dengan latar belakang kesehatan bukanlah dasar untuk perawatan. Jika Staphylococcus aureus tiba-tiba ditaburkan pada anak yang benar-benar sehat atau dewasa dalam tinja (ASI, usap nasofaring, faring, vagina, dll.), Tidak masuk akal untuk mengobatinya.

    Dengan argumen ini, semuanya jelas. Dokter dari semua spesialisasi dan kualifikasi menerimanya. Dan kemudian ada perbedaan. Misalnya, seorang anak pembawa infeksi Staph menderita sembelit. Atau diare. Bayangkan betapa godaan muncul di hadapan dokter! Salahkan semua pada Staphylococcus aureus dan pertimbangkan penyebab masalah yang ditemukan - semudah menembaki pir.

    Alasannya sederhana: masalah dengan usus pada awalnya tidak terkait dengan Staphylococcus aureus, dan pelakunya masih mencari dan mencari. Dengan senter, karena gambarnya buram, dan anak sudah kelelahan. Cara menghindarinya?

    Peraturan nomor 1. Pengangkutan tanpa gejala seharusnya tidak diobati! Tidak ada dan tidak pernah. Hiduplah dengan tenang dan lupakan analisis ini..

    Peraturan nomor 2. Ketika membawa gejala, Anda harus benar-benar yakin bahwa itu terkait dengan Staphylococcus aureus. Hanya dalam hal ini, Anda dapat mengambil resep dan pergi ke apotek.

    Peraturan nomor 3. Jika pengobatan dimulai, itu tidak dapat diganggu, dibatalkan atau diganti dengan obat individu tanpa sepengetahuan dokter.

    Jika Staphylococcus aureus, yang berkoloni di usus, ternyata menjadi penyebab dari proses inflamasi, obat-obatan yang meningkatkan kekuatan kekebalan tubuh adalah obat pilihan untuk mengobati infeksi:

    • bakteriofag stafilokokus;
    • imunoglobulin antistaphylococcal;
    • Peralatan;
    • larutan alkohol chlorophyllipt (dilarang untuk digunakan pada anak di bawah 12 tahun).

    Dalam beberapa kasus, antibiotik untuk pengangkutan bakteri juga ditentukan, tetapi keputusan penggunaannya ada di tangan dokter.

    Pengangkutan Staphylococcus aureus di nasofaring tanpa tanda-tanda klinis penyakit juga bukan alasan untuk pengobatan. Seperti halnya pengangkutan usus, kolonisasi bakteri di mukosa hidung, sinus maksilaris, atau faring bisa sama sekali tidak berbahaya. Namun, dengan hubungan sebab akibat yang dikonfirmasi antara Staphylococcus aureus yang terdeteksi dan gejala penyakit, pengobatan masih diperlukan..

    Dan hal pertama yang ingin saya tekankan adalah bahwa antibiotik dalam hal ini paling tidak diperlukan. Tetapi imunostimulan sangat cocok. Lisis bakteri lokal, Imudon dan IRS 19, menjadi persiapan ideal untuk pengangkutan staphylococcus di rongga nasofaring, apalagi, Imudon diresepkan untuk pengangkutan di tenggorokan, dan IRS 19 di rongga hidung.

    Obat "Amoksisilin"

    Obat ini adalah obat semi-sintetis dengan berbagai efek yang terkait dengan penisilin. Asam, yang merupakan bagian dari itu, biasanya diperoleh dari kultur cetakan. Senyawa organik ini memiliki aktivitas yang sangat tinggi terhadap staphylococcus. Seringkali, obat "Amoxicillin" diresepkan sebagai profilaksis..

    Penggunaannya memungkinkan pasien untuk menghindari komplikasi pasca operasi. Indeks bioavailabilitas untuk obat tersebut jauh lebih tinggi dibandingkan dengan kebanyakan analog. Antibiotik ini dengan cepat menembus penghalang plasenta, diekskresikan dalam jumlah kecil dengan ASI.

    Ini tidak dianjurkan untuk digunakan oleh orang yang belum mencapai usia delapan belas tahun, dan mereka yang memiliki patologi hati tertentu. Tidak dianjurkan untuk menggunakan obat ini untuk pasien yang menderita mononukleosis menular. Itu tidak cocok selama periode kekambuhan penyakit Epstein-Barr dan di hadapan infeksi cytomegalovirus.

    Apa antibiotik yang paling efektif untuk Staphylococcus aureus??

    Instruksi penggunaan antibiotik

    Sebelum mulai minum antibiotik, Anda perlu melakukan pemeriksaan menyeluruh.

    Dosis obat ditentukan secara individual oleh dokter yang hadir. Tidak mungkin untuk menghentikan pengobatan Anda sendiri, karena bakteri mengembangkan resistensi antibiotik. Setiap tindakan tidak sah dengan obat-obatan menyebabkan dysbiosis atau gangguan fungsi hati dan ginjal..

    Sebagai aturan, program terapi minimum adalah satu minggu. Dalam kasus yang lebih kompleks - periode bervariasi 7-30 hari.

    Kontraindikasi dan batasan

    Selama terapi, Anda harus mematuhi diet tertentu, karena beberapa produk dapat melemahkan atau, sebaliknya, meningkatkan efek obat. Misalnya, penggunaan susu, permen, jus, yoghurt, roti gulung, dan alkohol tidak diperbolehkan. Obat tidak boleh dicuci dengan soda, minuman kopi.

    Obat "Linkomycin"

    Obat "Linkomycin" adalah agen antibakteri dari kelompok linkosamides, efek yang secara langsung tergantung pada konsentrasi. Sebagai contoh, dalam dosis kecil, obat ini bertindak secara bakteriostatik (yaitu, menghambat reproduksi organisme mikroskopis patogen), dan dalam dosis besar mungkin memiliki efek bakterisida (menyebabkan kematian parasit).

    Obat "Lincomycin" adalah bubuk rasa pahit putih yang larut dengan baik dalam air. Antibiotik ini diresepkan untuk pasien dengan peradangan jaringan bernanah, misalnya, dengan dahak dan abses, dan, di samping itu, dengan osteomielitis. Anda tidak dapat menggunakannya selama kehamilan dan menyusui.

    Lincomycin hidroklorida (yaitu, solusi yang ditujukan untuk pemberian parenteral) benar-benar dikontraindikasikan pada anak di bawah usia satu bulan. Format oral obat (kapsul) tidak diresepkan untuk pasien di bawah usia enam tahun.

    Metode alternatif memerangi staphylococcus

    Dengan bentuk penyakit yang ringan, Anda dapat menggunakan obat-obatan tersebut:

    • Lisis bakteri yang mempengaruhi produksi antibodi terhadap stafilokokus. Mereka tidak berbahaya bagi kesehatan dan tidak membuat ketagihan, tetapi harganya sangat tinggi.
    • Chlorophyllipt adalah antiseptik yang meredakan peradangan berkat campuran klorofil dari daun kayu putih. Dalam dosis kecil, itu diambil untuk penyakit usus yang menular. Ini dapat digunakan oleh orang dewasa dan anak-anak dari 12 tahun..
    • Obat yang mengandung lidah buaya, yang meningkatkan kekebalan tubuh. Ini digunakan dalam pengobatan abses furunkel. Ini menghilangkan bengkak, mengurangi rasa sakit..
    • Galavit - obat ini memiliki efek anti-inflamasi. Ini meningkatkan kekebalan tubuh. Galavit digunakan untuk anak-anak dari usia 6 tahun, serta selama kehamilan dan menyusui. Bentuk rilis: bubuk untuk pembuatan injeksi, tablet, lilin.

    Selain itu, obat hormonal diresepkan sebagai salah satu metode untuk mengobati infeksi stafilokokus. Mereka memberikan dorongan kepada tubuh untuk memiliki efek yang merugikan pada bakteri. Paling sering mereka diresepkan dalam kombinasi dengan antibiotik, tetapi mereka tidak boleh digunakan untuk lesi staphylococcus yang luas..

    Obat "Ciprofloxacin"

    Antibiotik lain terhadap Staphylococcus aureus "Ciprofloxacin" adalah spektrum paparan yang luas dari kelompok fluoroquinolones milik generasi kedua. Obat ini dianggap sebagai perwakilan yang sangat efektif dari rangkaian perangkat medis ini. Obat "Ciprofloxacin" secara aktif digunakan dalam praktek klinis.

    Antibiotik ini dilepaskan dalam bentuk salep, diresepkan untuk kerusakan mata stafilokokus. Ciprofloxacin diresepkan untuk pasien sebagai bagian dari rehabilitasi pasca operasi. Produk ini dikontraindikasikan untuk wanita hamil dan menyusui, dan, di samping itu, untuk pasien di bawah delapan belas tahun. Pada anak-anak, obat ini dapat menyebabkan kerusakan distrofi pada sendi..

    Terapi Bedah

    Perawatan bedah untuk infeksi stafilokokus digunakan dalam kasus perkembangan pertumbuhan purulen pada permukaan kulit, yang tidak dapat menerima metode terapi standar.

    Tugas utama dari intervensi bedah adalah membuka kapsul purulen dan memastikan aliran efektif cairan bernanah inflamasi. Setelah dibuka, tempat itu diobati dengan obat antibiotik dan dikeringkan. Banyak digunakan adalah enzim proteolitik yang memecah akumulasi purulen, yang memungkinkan mempercepat proses regeneratif di dalam luka.

    Dengan eliminasi penuh bisul, bisul, dan abses, intervensi bedah digunakan, yang menghindari kambuh lebih lanjut dan komplikasi dari sistem kekebalan tubuh..

    Obat "Furazolidone"

    Staphylococcus yang mengobati antibiotik ini, termasuk dalam kelompok nitrofurans, dapat memiliki efek antimikroba. Secara aktif obat melawan Staphylococcus aureus yang berkembang biak dalam sistem pencernaan. Untuk pemberian oral, Furazolidone mungkin memiliki penyerapan yang baik. Bakteri gram positif sensitif terhadap obat ini. Dalam peran kontraindikasi untuk digunakan adalah kehamilan, menyusui dan usia pasien hingga satu tahun.

    Antibiotik Staphylococcus aureus dapat dibeli di apotek mana saja.

    Penyakit yang disebabkan oleh mikroorganisme

    Staphylococcus

    Bahaya bagi manusia adalah 3 jenis bakteri dari 14 yang hidup di selaput lendir orang sehat:

    1. Staphylococcus aureus - bakteri penyebab lebih dari 100 penyakit berbeda. Infeksi resisten terhadap obat-obatan esensial, termasuk antibiotik.
    2. Staphylococcus epidermal - mempengaruhi orang-orang yang lemah melalui lapisan atas kulit, integritasnya terganggu sebagai akibat dari operasi medis. Bakteri mampu menembus ke dalam darah melalui permukaan luka yang tersebar di semua organ, pembuluh, tulang.
    3. Staphylococcus saprophytic - hidup di kulit dekat alat kelamin dan pada selaput lendir uretra. Penyakit lebih sering mengejar jenis kelamin wanita, dimanifestasikan oleh infeksi pada lingkungan genitourinari, radang kandung kemih. Patologi ginjal sering diamati..

    Streptococcus

    Semua bakteri streptokokus dibagi menjadi beberapa kelompok, kriteria seleksi di mana adalah kemampuan mikroorganisme untuk menghancurkan sel darah merah dalam darah manusia:

    1. Hemolytic (greening) streptococci Alpha - tidak sepenuhnya menghancurkan sel darah merah dan tidak memicu penyakit.
    2. Streptokokus beta hemolitik adalah mikroorganisme berbahaya yang mengaktifkan banyak penyakit. Mereka diklasifikasikan ke dalam subkelompok dari A ke U, yang masing-masing menyebabkan jenis penyakit tertentu. Afiliasi ditentukan dengan cara laboratorium, sehingga pasien harus benar-benar diuji sehingga dokter membuat diagnosis yang akurat dan menentukan perawatan yang tepat.
    3. Streptokokus non-hemolitik - tidak berbahaya bagi tubuh.

    Identifikasi bakteri streptococcus atau staphylococcus dalam hasil tes menunjukkan suatu penyakit dalam kasus ketika sejumlah tanda bersamaan diperbaiki:

    • radang organ yang rumit karena nyeri;
    • peningkatan suhu tubuh hingga 38-40 ° C, demam akut;
    • keracunan tubuh secara umum oleh toksin (kelemahan otot, nyeri sendi dan tulang, sakit kepala);
    • kehadiran fokus purulen.

    Dalam kondisi yang menguntungkan, stafilokokus dapat menyebabkan patologi berikut:

    1. Peradangan bernanah dari satu atau lebih folikel rambut (bisul atau bisul).
    2. Peradangan pada lapisan subkutan (phlegmon).
    3. Rongga bernanah (abses).
    4. Peradangan dengan pembentukan nanah di kelenjar getah bening (lymphadenitis).
    5. Supurasi permukaan luka.
    6. Pneumonia, radang selaput dada, bronkitis.
    7. Tonsilitis, faringitis.
    8. Sinusitis, konjungtivitis, otitis media.
    9. Gastroenteritis, kolesistitis, kolitis.
    10. Keracunan makanan.
    11. Sistitis, vulvitis, prostatitis, uretritis.
    12. Formasi purulen setelah operasi atau melahirkan.

    Jika bakteri memasuki aliran darah, mereka cenderung cepat menembus ke organ tubuh mana pun. Akibatnya, selaput di otak menjadi meradang, dan sistem tulang (osteomielitis) mungkin terpengaruh..

    Penyakit akibat infeksi Staph tidak pernah masuk ke bentuk kronis.

    Penyakit-penyakit berikut ini paling sering terjadi karena streptokokus:

    1. infeksi tenggorokan: radang amandel, demam kirmizi, radang tenggorokan, radang amandel;
    2. penyakit pernapasan: bronkitis, pneumonia;
    3. karies, periodontitis, otitis media;
    4. abses bernanah dari jaringan lunak;
    5. limfadenitis, meningitis, sepsis, endokarditis;
    6. servisitis, uretritis, yang ditemukan pada apusan pada wanita.

    Penyakit streptokokus sering menyebabkan komplikasi seperti:

    • rematik, demam akut, yang dimulai setelah infeksi tenggorokan. Jika Anda mengabaikan manifestasi patologi, manifestasi komplikasi pada jantung mungkin terjadi;
    • artritis reumatoid;
    • proliferasi dinding pembuluh darah (vaskulitis sistemik);
    • glamerulonephritis (kerusakan ginjal).

    Obat "Tetrasiklin"

    Salah satu antibiotik paling populer untuk stafilokokus dan streptokokus.

    Antibiotik bakteriostatik tetrasiklin ini aktif terhadap banyak jenis yang berbeda. Ini banyak digunakan di bidang kedokteran gigi dan oftalmologi. Obat "Tetrasiklin" tersedia dalam format tablet dan salep. Perawatan antimikroba dengan obat ini menyiratkan penolakan absolut terhadap penggunaan makanan susu, karena mereka mempengaruhi penyerapannya. Obat "Tetrasiklin" dikontraindikasikan pada anak di bawah usia delapan tahun, wanita hamil dan orang yang menderita gangguan fungsi hati.

    Untuk menemukan antibiotik terbaik dari staphylococcus hanya bisa praktis.

    1. Analog dari Linex murah. Analogi obat "Linex": ulasan dokter

    Vaksinasi

    Ada vaksin stafilokokus, yang dibuat dalam ampul 1 ml. Ini adalah kompleks antigen termostabil yang larut yang berasal dari sel mikroba bakteri. Vaksin ini memprovokasi pembentukan kekebalan antimikroba antimikroba. Dia dapat memvaksinasi anak-anak dari 6 bulan.

    Selain itu, ada vaksin cair teradsorpsi staphyloprotein-pseudomonas. Ini mengandung antitoksin stafilokokus, antigen sitoplasma staphylococcus, Pseudomonas aeruginosa antitoxin, antigen polivinent proteik. Ini digunakan untuk mencegah eksaserbasi purulen-septik pada pasien berusia 18 hingga 60 tahun. Ini diberikan secara subkutan untuk pasien dengan cedera terisolasi dan patah tulang tertutup, serta selama operasi yang direncanakan.

    Sebagai aturan, staphylococcus mendapatkan di situs kulit berakar dan, dengan kekebalan yang baik, tidak memprovokasi penyakit, seseorang dapat dengan mudah menjadi pembawa. Tetapi jangan lupa bahwa Anda tidak dapat melawan antibiotik dengan staphylococcus sendiri. Hal yang sama berlaku untuk injeksi, karena dapat menyebabkan reaksi alergi yang parah, yang, tanpa bantuan medis profesional, dapat menyebabkan kematian.

    Diagnosis staphylococcus laboratorium

    Urinalisis

    Mendiagnosis staphylococcus cukup sederhana dengan peralatan medis modern. Bahan untuk diagnosis laboratorium adalah darah, lendir, urin, atau nanah. Pada awal studi bakteri, metode mikroskopis digunakan. Metode ini memberikan hasil penelitian pendahuluan, Anda dapat mengetahui ukuran bakteri, bagaimana mereka berperilaku dalam tubuh, dll..

    Selanjutnya, metode bakteriologis digunakan, di mana penyebab pengembangan staphylococcus dalam tubuh diidentifikasi, yang berkontribusi pada pengembangan dan penyebaran penyakit..

    Juga ditentukan seberapa sensitif tubuh terhadap antibiotik, cara-cara pengobatan dan pencegahan yang terbaik dan teraman untuk tubuh diidentifikasi..

    Apa cara staphylococcus ditularkan

    1. Dengan cara kontak yang biasa, yaitu, dengan memindahkan bakteri dari selaput lendir dan kulit ke barang-barang rumah tangga: handuk, mainan, selimut.
    2. Staphylococcus ditransmisikan oleh tetesan udara melalui inhalasi udara di mana mikroorganisme mengambang. Pada penyakit pada sistem pernapasan bersama dengan udara yang dihembuskan, bakteri juga keluar. Mereka juga menyebar melalui batuk atau bersin..
    3. Udara - melalui penyimpanan jangka panjang bakteri dalam debu.
    4. Jalur anti-resmi - ini terutama terjadi ketika menggunakan instrumen medis dan sterilisasi yang tidak memadai. Juga, bakteri dapat menembus tubuh selama intervensi bedah. Bakteri ini cukup tahan terhadap bahan kimia, sehingga bahkan setelah disinfeksi, ia dapat tetap berada di instrumen..

    Perawatan anak-anak dengan obat tradisional

    Anak-anak paling rentan terhadap infeksi Staphylococcus aureus. Mengingat sistem kekebalan yang melemah, penting untuk mematuhi dosis dalam pengobatan obat atau obat tradisional.

    Dalam pengobatan tradisional, ada cara yang efektif untuk menghilangkan mikroba stafilokokus yang tidak membahayakan kesehatan anak..

    Untuk kaldu, Anda perlu mengambil tiga sendok makan daun fireweed, tambahkan chamomile, oregano, hop cones, daun meadowsweet, mint, calamus, dua sendok makan dill dan St. John's wort (untuk satu sendok makan). Campur campuran yang dihasilkan dengan baik, tambahkan air dan tunggu sampai mendidih.

    Ketika dingin, harus disaring dan dimasukkan ke dalam, dengan ketat memperhatikan dosis harian:

    • hingga 3 tahun - 1 sendok teh;
    • 3-6 tahun - 1 sendok makanan penutup;
    • 6-10 tahun - 1 sendok makan;
    • dari 10 tahun - 2 sendok makan.

    Ketika luka muncul di tubuh bayi, Anda bisa memandikannya dengan bunga aster atau tali, gunakan infusnya untuk kompres dan lotion.

    Apa yang dibutuhkan setelah terapi antibiotik?

    Perawatan antibakteri adalah beban serius pada tubuh, yang dapat menyebabkan penurunan kekebalan, untuk dysbiosis dan kerusakan fungsi organ internal. Untuk mengurangi konsekuensi negatif dari perawatan tersebut memungkinkan penggunaan antibiotik yang benar:

    • Obat-obatan harus diminum atau diminum bersamaan. Kegagalan untuk mematuhi interval antara penggunaan dosis tunggal menyebabkan fakta bahwa komponen aktif terakumulasi dalam jumlah besar, atau konsentrasinya tidak mencukupi. Dalam kasus pertama, ini meningkatkan kemungkinan efek samping, yang kedua mengurangi kemanjuran terapeutik.
    • Antibiotik untuk penghancuran Staphylococcus aureus dapat dipilih hanya setelah tes sensitivitas. Dibutuhkan waktu beberapa hari, oleh karena itu, dalam kasus infeksi parah akut, dokter meresepkan obat-obatan yang bekerja melawan berbagai mikroorganisme..

    Setelah perawatan, Anda perlu meminum multivitamin complexes. Dianjurkan untuk mematuhi terapi diet, yaitu makan sebanyak mungkin buah nabati, produk asam laktat, daging dan hidangan ikan. Terapi vitamin dan nutrisi yang diperkaya mempercepat pemulihan tubuh dan mengurangi risiko infeksi ulang dengan staphylococcus.

    Jangka waktu jangka panjang untuk memantau penyakit yang terjadi pada manusia telah membantu kedokteran modern untuk mengenali sejumlah besar bentuk mikroorganisme yang menular. Klasifikasi terluas adalah pada bakteri, di antaranya infeksi stafilokokus menonjol.

    Nama ini selalu di persidangan, tetapi hanya sedikit yang dapat sepenuhnya berbicara tentang bakteri ini dan, terutama, tentang metode medis untuk menghadapinya. Untuk mengisi kekosongan ini dalam pengetahuan semua pendatang, sumber kami telah menyiapkan materi lengkap tentang cara mengobati infeksi staph dengan antibiotik dan apa yang pada dasarnya diwakilinya.