Image

TERAPI ANTIBAKTERI SINUSITIS

L.S. Strachunsky, E.I. Kamanin, A.A. Tarasov, I.V. Otvagin, O.U. Stetsyuk, M.R. Bogomilsky, Yu.M. Ovchinnikov, O.I. Karpov

Akademi Medis Negeri Smolensk, Universitas Kedokteran Negeri Rusia N.I. Pirogov, Moskow, Akademi Medis Moskow M.I. Sechenov, Universitas Kedokteran Negeri St. Petersburg. Akademisi I.P. Pavlova

"Antibiotik dan kemoterapi", 1999, T. 44, No. 9, hlm. 24-28

Epidemiologi

Sinusitis adalah salah satu penyakit yang paling umum. Sinusitis akut adalah komplikasi paling umum dari infeksi virus pernapasan akut (5-10%) [1] dan terjadi dengan frekuensi yang sama pada semua kelompok umur. Sinusitis kronis datang pertama di antara semua penyakit kronis (146/1000 dari populasi) [2]. Rata-rata, sekitar 5-15% dari populasi orang dewasa dan 5% anak-anak menderita beberapa bentuk sinusitis [3].

Klasifikasi

Bentuk-bentuk klinis sinusitis berikut dibedakan:

I. Menurut lamanya penyakit [1]:

  • sinusitis akut (kurang dari 3 bulan);
  • sinusitis akut rekuren (2-4 episode sinusitis akut per tahun);
  • sinusitis kronis (lebih dari 3 bulan);
  • eksaserbasi sinusitis kronis (peningkatan gejala yang ada dan / atau munculnya gejala baru).

II Keparahan:

  • paru-paru: hidung tersumbat, keluarnya lendir atau mukopurulen dari hidung dan / atau orofaring, suhu tubuh hingga 37,5 o C, sakit kepala, kelemahan, hiposmia; pada radiografi sinus paranasal - ketebalan mukosa kurang dari 6 mm;
  • sedang: hidung tersumbat, keluarnya purulen dari hidung dan / atau orofaring, suhu tubuh lebih dari 37,5 o C, nyeri dan nyeri pada palpasi dalam proyeksi sinus, sakit kepala, hiposmia, mungkin ada iradiasi nyeri pada gigi, telinga, malaise; pada radiografi sinus paranasal - penebalan mukosa lebih dari 6 mm, peredupan total atau tingkat cairan pada 1 atau 2 sinus;
  • parah: hidung tersumbat, sering keluar cairan bernanah dari hidung dan / atau orofaring (mungkin tidak ada sama sekali), suhu tubuh lebih dari 38oC, sakit parah pada palpasi pada proyeksi sinus, sakit kepala, anosmia, kelemahan parah; pada radiografi sinus paranasal - peredupan total atau tingkat cairan di lebih dari 2 sinus; dalam tes darah umum - peningkatan leukositosis, pergeseran formula ke kiri, percepatan ESR; orbital, komplikasi intrakranial atau kecurigaannya.

Perlu dicatat bahwa dalam setiap kasus, tingkat keparahan dinilai dengan totalitas gejala yang paling jelas. Misalnya, jika ada kecurigaan komplikasi orbital atau intrakranial, tentu saja selalu dianggap parah, terlepas dari keparahan gejala lainnya..

Etiologi

Patogen utama adalah:

  • pada sinusitis akut - Streptococcus pneumoniae (48%) dan Haemophilus influenzae (12%), Moraxella catarrhalis, Streptococcus pyogenes, Staphylococcus aureus, anaerob jauh lebih jarang terjadi;
  • dengan sinusitis kronis akut dan eksaserbasi berulang, spektrum dan rasio patogen tidak berbeda secara mendasar dari sinusitis akut;
  • pada sinusitis kronis, anaerob (Peptococcus, Bacteroides, Veillonella, Prevotella, Fusobacterium, Corynebacterium) lebih penting, S.aureus, Pneumococcus, H.influenzae dan bakteri gram negatif, jamur juga ditemukan.

Kerentanan patogen terhadap antibiotik

Sensitivitas patogen utama sinusitis akut terhadap antibiotik bervariasi secara signifikan di berbagai daerah. Menurut peneliti asing, ada kecenderungan pneumokokus untuk meningkatkan resistensi terhadap benzylpenisilin dan makrolida, basil hemofilik - terhadap aminopenicilin.

Menurut laporan, di Rusia tengah, S. pneumoniae dan H. influenzae yang diisolasi dalam sinusitis akut mempertahankan sensitivitas tinggi terhadap aminopenicillins dan sefalosporin: 97% dari strain S. pneumoniae sensitif terhadap benzylpenisilin, 100% terhadap ampisilin, amoksisilin, amoksisilin / klavulanat, sefuroksim; 100% H. influenzae peka terhadap amoksisilin / klavulanat, 90% peka terhadap ampisilin dan sefuroksim.

Di Rusia, masalah utama adalah resistensi pneumokokus dan basil hemofilik terhadap kotrimoksazol: tingkat resistensi sedang dan tinggi diamati pada 40% S. pneumoniae dan 22% H. influenzae.

Tugas terapi antibiotik

Dalam sinusitis kronis akut dan eksaserbasi, tujuan utama terapi adalah untuk memberantas infeksi dan mengembalikan kemandulan sinus, oleh karena itu antibiotik menempati tempat utama di dalamnya. Selain itu, sesuai indikasi, tusukan sinus dan metode perawatan khusus lainnya digunakan..

Dengan proses berulang dan kronis yang sering (lebih dari 2 kali setahun), pengobatan yang berhasil membutuhkan penilaian menyeluruh dari banyak faktor tambahan (anatomi rongga hidung, patologi yang bersamaan, dll.) Dan penerapan terapi kompleks dengan intervensi bedah. Antibiotik tidak memainkan peran utama di sini dan merupakan bagian dari terapi. Sangat diharapkan bahwa pilihan obat dalam kasus-kasus seperti itu didasarkan pada hasil studi sensitivitas mikroflora yang diisolasi dari sinus..

Pilihan antibiotik

Pilihan obat dalam proses akut dalam sebagian besar kasus dilakukan secara empiris, berdasarkan data yang tersedia tentang patogen yang ada dan resistansi mereka di wilayah tersebut, serta dengan mempertimbangkan tingkat keparahan kondisi (skema).

1 dengan tidak adanya amoksisilin atau amoksisilin / klavulanat, ampisilin diresepkan
2 terapi selama 3 hari
3 pada anak di atas 8 tahun
Hanya untuk 4 orang dewasa

Skema terapi antibakteri dari sinusitis [4-7]

Dalam proses kronis, sebelum penunjukan antibiotik, sangat penting untuk melakukan studi mikrobiologis dari isi sinus..

Dengan kursus yang ringan. Pada hari-hari awal penyakit, ketika etiologi virus paling mungkin, pemberian antibiotik tidak diperlukan. Jika, terlepas dari pengobatan simtomatik yang sedang berlangsung, gejalanya menetap tanpa perbaikan selama lebih dari 10 hari atau progres, yang secara tidak langsung mengindikasikan penambahan infeksi bakteri, disarankan untuk meresepkan terapi antibiotik. Dalam hal ini, pilihan obat dibuat, seperti pada sedang.

Sedang saja. Obat pilihan: amoksisilin (jika tidak ada amoksisilin atau amoksisilin / klavulanat, diresepkan ampisilin), amoksisilin / klavulanat.

Obat alternatif: sefalosporin (cefuroxime axetil, cefaclor), makrolida (azitromisin, klaritromisin), tetrasiklin (doksisiklin), fluoroquinolon (grepafloxacin).

Dalam kasus yang parah:

  • penisilin yang dilindungi oleh inhibitor (amoksisilin / klavulanat, ampisilin / sulbaktam) secara parenteral;
  • sefalosporin generasi II-III (cefuroxime, ceftriaxone, cefotaxime, cefoperazone) secara parenteral;
  • untuk alergi terhadap b-laktam: ciprofloxacin atau chloramphenicol secara parenteral.

Rute pemberian antibiotik

Dalam kasus ringan dan sedang, terapi harus dilakukan dengan obat oral (tabel 1).

Dalam kasus yang parah, pengobatan harus dimulai dengan pemberian parenteral (lebih disukai intravena) (Tabel 2) dan kemudian, ketika kondisinya membaik, beralih ke pemberian oral (langkah terapi).

Terapi langkah melibatkan penggunaan obat antibakteri dua tahap: pertama, pemberian antibiotik parenteral dan kemudian, ketika kondisinya membaik, sesegera mungkin (biasanya pada hari ke-3-4) beralih ke pemberian oral yang sama atau serupa dalam aktivitas spektrum obat. Misalnya, amoksisilin / klavulanat intravena atau ampisilin / sulbaktam secara intramuskuler selama 3 hari, kemudian amoksisilin / klavulanat oral, atau cefuroxime intravena selama 3 hari, kemudian cefuroxime axetil di dalam.

Tabel 1. Dosis dan cara pemberian antibiotik oral dalam pengobatan sinusitis akut

AntibiotikRegimen dosisKoneksi Makanan
pada orang dewasaPada anak-anak
Obat pilihan pertama
Amoksisilin500 mg x 3 kali / hari40 mg / kg / hari dalam 3 dosis terbagiMakanan apa pun
Ampisilin500 mg x 4 kali / hari50 mg / kg / hari dalam 4 dosis terbagi1 jam sebelum makan
Amoksisilin / klavulanat500 mg x 3 kali / hari atau 875 mg x 2 kali / hari50 mg / kg / hari dalam 3 dosis terbagiSambil makan
Obat alternatif
Cefuroxime axetil250 mg x 2 kali / hari30 mg / kg / hari dalam 2 dosis terbagiSambil makan
Cefaclor500 mg x 3 kali / hari40 mg / kg / hari dalam 3 dosis terbagiMakanan apa pun
Azitromisin500 mg x 1 kali / hari, 3 hari10 mg / kg / hari dalam 1 dosis, 3 hari1 jam sebelum makan
Klaritromisin500 mg x 2 kali / hari7,5 mg / kg / hari dalam 2 dosis terbagiMakanan apa pun
Doksisiklin100 mg x 2 kali / hari2,2 mg / kg / hari dalam 1 dosis *Makanan apa pun
Grefafloxacin400 mg x 1 kali / hari-Makanan apa pun

* pada anak di atas 8 tahun.

Tabel 2. Dosis dan cara pemberian antibiotik parenteral dalam pengobatan sinusitis akut

AntibiotikRegimen dosis
pada orang dewasaPada anak-anak
Sefalosporin
Cefuroxime0,75-1,5 g x 3 kali / hari, i / m, i / v50-100 mg / kg / hari dalam 3 administrasi, dalam / m, in / in
Sefotaksim2 g x 2-3 kali / hari, i / m, i / v50-100 mg / kg / hari dalam 3 administrasi, dalam / m, in / in
Ceftriaxone2 g x 1 kali / hari, dalam / m, dalam / dalam50-100 mg / kg / hari dalam 1 pengantar, dalam / m, in / in
Cefoperazone2 g x 3 kali / hari, v / m, iv50-100 mg / kg / hari dalam 2-3 administrasi, dalam / m, in / in
Ceftazidime2 g x 2-3 kali / hari, i / m, i / v50 mg / kg / hari dalam 2-3 administrasi, dalam / m, in / in
Cefepim2 g x 2 kali / hari, v / m, iv50-100 mg / kg / hari dalam 2 administrasi, dalam / m, in / in
Aminopenicillins yang dilindungi oleh inhibitor
Amoksisilin / klavulanat1,2 g x 3 kali / hari, iv40 / mg / hari dalam 3 suntikan, iv
Ampisilin / Sulbaktam1,5-2 g x 4 kali / hari, i / m, i / v150 mg / kg / hari dalam 3-4 suntikan, dalam / m, in / in
Penisilin anti-Pseudomonas yang dilindungi oleh inhibitor
Ticarilin / Klavulanat3,1 g x 6 kali / hari, iv75 mg / kg / hari dalam 4 suntikan, iv
Fluoroquinolon
Ciprofloxacin500 mg x 2 kali / hari, iv-
Ofloxacin400 mg x 2 kali / hari, iv-
PefloxacinDosis pertama 800 mg,
kemudian 400 mg x 2 kali / hari, iv
-
Karbapenem
Imipenem0,5 g x 4 kali / hari, iv60 mg / kg / hari dalam 4 suntikan, iv
Meropenem0,5 g x 4 kali / hari, iv60 mg / kg / hari dalam 4 suntikan, iv
Antibiotik berbagai kelompok
Kloramfenikol0,5-1 g x 4 kali / hari, i / m, i / v50 mg / kg / hari dalam 4 injeksi, dalam / m, in / in

Durasi terapi

Biasanya tergantung pada bentuk dan tingkat keparahannya. Pada sinusitis akut, terapi antibiotik dilakukan rata-rata selama 7-10 hari, dengan eksaserbasi kronis - hingga 3 minggu.

Indikasi untuk rawat inap:

  • perjalanan klinis yang parah dari sinusitis akut, dugaan komplikasi;
  • sinusitis akut dengan latar belakang patologi bersamaan yang parah atau defisiensi imun;
  • ketidakmungkinan melakukan prosedur invasif khusus berdasarkan rawat jalan;
  • bukti sosial.

Kesalahan umum dengan terapi antibiotik

Kesalahan paling umum adalah:

  • pilihan obat yang tidak tepat (tidak termasuk patogen utama, spektrum aktivitas antibiotik). Misalnya, lincomycin (tidak mempengaruhi H. influenzae), oxacillin (memiliki sedikit efek terhadap pneumococcus, tidak mempengaruhi H. influenza,> gentamicin (tidak mempengaruhi S. pneumoniae dan H. influenzae) tidak boleh diresepkan untuk sinusitis akut. Co-trimoxazole tidak dapat direkomendasikan untuk digunakan secara luas dalam sinusitis di Rusia karena resistensi yang tinggi terhadap S.pneumoniae dan H.influenzae. Ciprofloxacin juga tidak dianjurkan untuk praktik rawat jalan. Ini harus digunakan untuk mengobati bentuk sinusitis yang rumit atau dengan intoleransi terhadap b-laktam;
  • cara pemberian obat yang salah. Misalnya, antibiotik tidak boleh diberikan secara intramuskular secara rawat jalan. Basis terapi di klinik harus pemberian oral. Di rumah sakit dengan bentuk sinusitis yang parah, ketika kondisinya membaik, seseorang juga harus beralih ke pemberian oral (langkah terapi);
  • pilihan dosis yang salah (sering lebih rendah dari yang diperlukan) dan rejimen dosis (ketidakpatuhan dengan frekuensi pemberian, hubungan dengan asupan makanan tidak diperhitungkan). Misalnya, ampisilin dan azitromisin harus diminum 1 jam sebelum makan.

Nosokomial (nosokomial, sinusitis rumah sakit)

Sinusitis, yang berkembang 48 jam setelah rawat inap, disebut nosokomial. Sebagai aturan, itu terjadi pada pasien di unit perawatan intensif atau unit perawatan intensif yang memiliki benda asing (tabung endotrakeal, tabung nasogastrik, usap hidung) di hidung untuk waktu yang lama (lebih dari 3-4 hari). Prevalensi sinusitis nosokomial di antara pasien ini adalah 5-20% [8], dan menurut x-ray dan computed tomography pada 90% pasien setelah 7 hari intubasi nasotrakeal atau menemukan tabung nasogastrik ada perubahan pada sinus paranasal [2]. Infeksi sinus maksilaris adalah penyebab paling umum dari demam yang tidak diketahui asalnya, kadang-kadang dapat menyebabkan infeksi intrakranial dan sepsis.

Agen penyebab sinusitis nosokomial adalah Pseudomonas aeruginosa, mikroorganisme gram negatif dari keluarga Enterobacteriaceae (Klebsiella pneumoniae, Escherichia coli, dll.), Acinetobacter spp., S.aureus, dan streptokokus. Lebih jarang, terutama pada pasien dengan kondisi defisiensi imun, patogen dapat berupa jamur dan Legionella pneumophila.

Terapi sinusitis nosokomial harus dimulai dengan:

  • penghapusan faktor predisposisi (pengangkatan kateter hidung, tampon, dll.);
  • tusukan dan drainase sinus yang terkena;
  • tujuan dekongestan lokal.

Pilihan antibiotik untuk pengobatan sinusitis nosokomial harus dilakukan secara individual, dengan mempertimbangkan data berikut: terapi antibiotik sebelumnya, data epidemiologi lokal tentang prevalensi dan resistensi patogen nosokomial.

Untuk terapi antibiotik sinusitis nosokomial, disarankan:

Semua antibiotik harus diberikan parenteral, lebih disukai intravena. Di masa depan, Anda dapat beralih ke pemberian oral (langkah terapi).

Tabel 3. Daftar nama dagang utama
obat antibakteri

Antibiotik apa yang diresepkan untuk sinusitis?

Orang dewasa dan anak-anak di segala usia tunduk pada fenomena seperti sinusitis. Penyakit ini dapat menjadi konsekuensi dari komplikasi pilek: influenza dan SARS (hingga 10% dari kasus), serta memanifestasikan dirinya dengan latar belakang rhinitis musiman. Menurut statistik, 5-10% orang dewasa dan 5% anak-anak di seluruh dunia menderita sinusitis dalam berbagai bentuk. Antibiotik untuk sinusitis - alat yang efektif dan terbukti yang tersebar luas dalam praktik terapi.

Sinusitis adalah peradangan pada sinus yang terletak di tulang tengkorak. Peradangan bisa akut atau kronis. Ada beberapa jenis sinusitis, tergantung pada sinus mana yang terkena. Ini dapat berupa: sinusitis, sinusitis frontal, etmoiditis, sphenoiditis.

Kapan ditunjuk

Antibiotik mengobati sinusitis di bawah pengawasan dokter. Paling sering di rumah sakit.

Antibiotik untuk sinusitis diresepkan berdasarkan tanda-tanda yang menandai kondisi seseorang (tanda-tanda umum dan lokal).

Tanda-tanda Sinusitis
Itu biasaLokal
Kelemahan di seluruh tubuh dan kelelahanHidung meler dan hidung tersumbat
Suhu tinggi (hingga 39 ° С)Pernafasan hidung terbatas
Kurang nafsu makanBatuk dan bersin
Sakit kepalaKurang bau
Gangguan tidurMukosa hidung kering

Berdasarkan totalitas keluhan dan hasil tes apusan pada mikroflora, dokter yang hadir dapat meresepkan antibiotik tertentu yang dapat mengatasi flora patogen..

Memilih Obat Antibiotik

Antibiotik untuk sinusitis dan sinusitis dibagi menjadi obat lokal dan obat sistemik dengan spektrum aksi yang sempit dan luas. Dokter biasanya memulai pengobatan dengan obat-obatan lokal di mana antibiotik dapat ditiadakan. Jika partisipasi mereka diperlukan, cobalah menggunakan obat sistemik dari kelompok pertama untuk menghindari perkembangan resistensi pada bakteri. Jika tidak, jika tidak mungkin untuk mendapatkan hasil yang positif, tetap menggunakan antibiotik spektrum luas.

Sediaan antibiotik topikal

Pada tahap awal penyakit, antibiotik dari spektrum tindakan yang luas dan sempit dapat ditiadakan. Pada hidung dengan sinusitis, obat-obatan yang mengandung antibiotik lokal disajikan di rak-rak farmasi dalam bentuk semprotan dan aerosol akan menjadi alat yang sangat baik. Apa yang paling umum dan efektif dari mereka akan dijelaskan di bawah ini.

Semprotan Polydex dengan Fenilefrin

Dikenal dalam praktik terapi, obat dengan efek tiga kali lipat. Karena kemampuan fenilefrin untuk mempersempit pembuluh rongga hidung, obat menembus jauh ke dalam sinus, di mana ia memiliki efek anti-inflamasi dan antibakteri (deksametason dan antibiotik neomycin dan polymyxin B).
Tetapkan satu suntikan hingga 3-4 kali sehari di setiap saluran hidung. Durasi pengobatan tidak boleh lebih dari 10 hari.

Semprotan Isofra

Komposisi obat termasuk framycetin antibiotik dengan efek bakterisida, yang merupakan komponen utama. Obat ini diresepkan dalam terapi umum untuk sinusitis pada orang dewasa dan anak-anak.

Tingkat dosis: satu suntikan di setiap lubang hidung hingga 5 kali sehari untuk orang dewasa; 1 suntikan hingga 3 kali sehari untuk anak-anak. Durasi Kursus - Satu Minggu.

Aerosol Bioparox

Efek yang baik dengan sinusitis, termasuk sinusitis, dapat memiliki antibiotik fusafungin, yang merupakan bagian dari obat. Ini memiliki sifat antibakteri dan anti-inflamasi yang khas. Cukup sering diresepkan oleh dokter.

Bioparox digunakan sebagai inhalasi. Dewasa 2 inhalasi di setiap lubang hidung dan (atau) 4 inhalasi di mulut. Anak perlu mengurangi dosisnya hingga setengahnya. Dalam kedua kasus, inhalasi dilakukan hingga 4 kali per hari. Biasanya, durasi pengobatan adalah 7 hari.

Obat sistemik

Apa antibiotik untuk minum dengan sinusitis ditentukan berdasarkan beberapa faktor. Argumen utama adalah hasil dari studi mikrobiologis, di mana dokter mengidentifikasi kerentanan mikroba terhadap kelompok antibiotik tertentu..

Juga, sensitivitas bakteri-patogen sinus sangat bervariasi tergantung pada lokasi geografis. Menurut statistik, di bagian tengah Federasi Rusia terdapat sensitivitas tinggi bakteri S. pneumoniae dan H. influenzae terhadap aminopenicillin dan sefalosporin..

Informasi penting tentang intoleransi obat dan kecenderungan reaksi alergi pada pasien.

Jika kondisi pasien memerlukan perawatan segera, dokter dapat meresepkan antibiotik tertentu, dengan mempertimbangkan data empiris. Pertimbangkan jenis obat sistemik yang dikonsumsi dalam praktik medis.

Penisilin

Penisilin cukup umum dalam pengobatan sinusitis. Pertama kali diperoleh pada abad ke-20, mereka menunjukkan kemampuan bakterisidal yang nyata, karena penurunan sintesis membran sel bakteri patogen.

Kelompok ini termasuk: amoksisilin, azlocilin, ampisilin; dan analog: augmentin, flemoklav.

Ciri-ciri obat kelompok ini termasuk sifat cepat dikeluarkan dari tubuh, yang membutuhkan pengobatan terus-menerus. Toleransi flora patogenik juga berkembang cukup pesat..

Makrolida

Mereka memiliki efek intraseluler pada struktur protein, yang menyebabkan penghentian perkembangan mikroorganisme dan reproduksi mereka. Makrolida diresepkan jika terjadi reaksi alergi terhadap penisilin dan sefalosporin dan bila diperlukan pengobatan yang lebih lama. Dimungkinkan untuk menggunakan antibiotik ini untuk sinusitis pada anak-anak, tetapi dengan hati-hati.

Kelompok ini meliputi: azitromisin dan eritromisin.

Sefalosporin

Terutama aktif terhadap bakteri patogen dengan sinusitis, antibiotik dari kelompok ini, yang memiliki spektrum aksi yang luas. Saat ini, ada tiga generasi. Dari jumlah tersebut, obat generasi pertama dianggap yang paling aman. Ini termasuk cefazolin dan cephalexin. Sangat jarang sinusitis menggunakan obat generasi ketiga: ceftriaxone, cefotaxime. Antibiotik ini cocok untuk perawatan sinusitis secara penuh..

Tetrasiklin

Sifat-sifat tetrasiklin mirip dengan kelompok makrolida. Ini digunakan dalam kasus yang jarang terjadi, berdasarkan sensitivitas bakteri terhadap obat. Digunakan dalam bentuk salep, kapsul, dan tablet. Perwakilan dari kelompok ini adalah doksisiklin obat..

Memo. Obat sistemik untuk penyakit pada organ THT

1 dapat diganti dengan ampisilin
2 perawatan 3 hari
3 untuk anak di atas 8 tahun
Hanya untuk 4 orang dewasa

Minumlah semua obat sesuai dengan instruksi dokter yang merawat dan instruksi penggunaan antibiotik.

Fitur penggunaan

Penggunaan antibiotik membutuhkan pendekatan yang cermat. Selain efek positif dalam perawatan, Anda selalu perlu mengingat efek negatif pada tubuh. Daftar reaksi yang merugikan cukup luas. Ini merupakan pelanggaran pada saluran pencernaan (mual, muntah, diare). Kemungkinan masalah hati, sakit kepala, gangguan tidur.

Meringkas

Kesehatan mungkin adalah hal yang paling berharga dalam kehidupan setiap orang. Bisakah penyakit seperti sinusitis disembuhkan? Aman untuk mengatakan ya, tetapi jika Anda sakit, lebih baik tidak mengalami komplikasi sehingga Anda tidak perlu menghabiskan energi dan energi untuk, kadang-kadang, perawatan mahal. Anda dapat melakukannya tanpa antibiotik, tetapi, sebagai aturan, sinusitis dan antibiotik hampir tidak dapat dipisahkan satu sama lain. Jika penyakitnya masih menyerang Anda, coba gunakan resep rakyat yang sudah terbukti. Kesehatan yang bagus!

Gambaran antibiotik yang efektif untuk sinusitis pada orang dewasa

Sinusitis adalah patologi, selalu disertai dengan lesi peradangan pada sinus yang terletak di tulang rahang atas (sinus maksilaris). Sumber timbulnya penyakit adalah dampak mikroflora patogen, khususnya, jamur, virus dan bakteri. Penyakit ini dapat mengancam dengan komplikasi, yang ditandai dengan transisi proses purulen ke jaringan tulang dan membran otak. Jika ada risiko komplikasi, atau penyakitnya dalam bentuk terabaikan, maka antibiotik harus digunakan. Obat antimikroba (antibakteri) hanya diresepkan oleh dokter Anda.

Beberapa kata tentang gejala dan penyebab penyakit

Pertama, kita membahas tanda-tanda, gejala sinusitis pada orang dewasa, kita akan berbicara tentang perawatan antibiotik nanti. Jadi, apa saja tanda-tanda penyakitnya? Itu:

  • kebocoran komponen lendir dari rongga hidung - bisa transparan (pada tahap awal) dan kecoklatan, hijau, kuning (jika penyakit disertai dengan proses purulen);
  • hidung tersumbat, yang membuat pasien bernafas melalui mulut sepanjang waktu;
  • hilangnya fungsi penciuman;
  • penampilan di mulut bau busuk yang khas;
  • sensasi mengetuk dahi, menembak di mata, gigi;
  • peningkatan suhu tubuh menjadi 37 ° C (bentuk kronis), hingga 39 ° C (dengan eksaserbasi);
  • kehilangan kekuatan, keengganan dan ketidakmampuan untuk melakukan pekerjaan, hal-hal biasa;
  • pembengkakan kelopak mata, kadang lewat ke wajah;
  • takut cahaya terang, berkedip-kedip;
  • rasa sakit di lokasi proyeksi sinus maksilaris, yang diperburuk dengan memiringkan, memutar kepala.

Tanda-tanda sinusitis pertama harus menjadi alasan untuk menghubungi dokter.

Adapun alasannya, yang paling mendasar adalah dampak mikroflora patogen - jamur, virus, mikroba. Faktor ontogenik, yaitu infeksi yang berkembang di gusi, gigi, dan rongga mulut, dapat memicu proses inflamasi pada sinus maksilaris..

Kurangnya kekebalan dapat memicu perbanyakan flora bakteri, virus atau jamur. Selain itu, adanya adenoid, polip, neoplasma di rongga hidung, septum melengkung, dll, meningkatkan kemungkinan sinusitis..

Antibiotik untuk sinusitis

Antibiotik diresepkan untuk sinusitis pada orang dewasa dalam bentuk tablet, suntikan, semprotan, tetes. Obat dipilih tergantung pada jenis patogen apa yang menyebabkan perkembangan penyakit. Hanya spesialis yang memenuhi syarat yang dapat melakukan ini setelah melakukan penelitian medis terperinci..

Tugas pasien adalah mengikuti dosis yang ditentukan dan program terapi, memberi tahu dokter tentang penampilan gejala yang tidak seperti biasanya dan penggunaan bersama obat lain..

Kelompok paling dasar dari seri antibiotik adalah makrolida, fluoroquinolon, penisilin, sefalosporin. Perlu dicatat bahwa paling sering penisilin diresepkan. Makrolida antibiotik digunakan ketika pasien memiliki intoleransi penisilin. Fluoroquinolones dan cephallosporins diresepkan, tetapi kelompok obat antibakteri yang tersisa tidak memiliki efek terapeutik..
Jadi, antibiotik apa yang diambil untuk sinusitis?

Dalam bentuk pil

Dalam pengobatan sinusitis, tablet antibakteri tersebut sering diresepkan.

JudulFarmakodinamikCara PenggunaanKontraindikasiKelompok
MacropenIni memiliki efek merugikan pada mikroflora bakteri (pneumococcus, basil hemophilic) dengan zat aktif midecamycin.400 mg tiga kali sehari selama 2 minggu.Disfungsi hati, masa kanak-kanak (hingga 3 tahun)Makrolida
AugmentinIni bertindak antibakteri dan bakterisida karena asam klavulanat.Dalam pengobatan sinusitis, minum satu tablet 3 kali sehari. Jumlah bahan aktif dalam 1 tablet ditentukan tergantung pada agen penyebab penyakit.Fenilketonuria, berat kurang dari 40 kg, gangguan fungsional hati.Milik kelompok penisilin.
AmpisilinObat murah untuk pengobatan sinusitis. Ini diresepkan untuk bentuk penyakit kronis dan pada tahap akut. Ini memiliki efek antimikroba. Selain sinusitis, ia mengobati otitis media, frontitis, bronkitis, sinusitis, meningitis, abses jaringan, dll..Perawatan pada orang dewasa dilakukan 4 kali sehari sebelum makan. Dosis tunggal - 250-500 ml.Leukemia limfositik, mononukleosis yang disebabkan oleh agen infeksi, kolitis antibiotik, disfungsi hati, usia hingga 1 bulan.Penisilin
DipanggilEfek bakteriostatik disebabkan oleh komponen aktif - azitromisin.Ini digunakan untuk mengobati sinusitis tidak lebih dari 3 hari. Keteraturan penggunaan terbatas pada dosis tunggal 500 mg.Pelanggaran hati, anak-anak di bawah 12 tahun.Azrolides Macrolides.
Flemoxin SolutabKerjanya antibakteri dan bakterisidal karena ammoksisilin.Perlu untuk mengobati perjalanan sinusitis selama seminggu. Dosis tunggal adalah 500 mg. Diminum 2 kali sehari, terlepas dari asupan makanan..Mononukleosis, leukemia limfositik, disfungsi ginjal. Itu juga tidak diperbolehkan untuk mengambil obat untuk wanita hamil dan menyusui, anak-anak.Antibiotik untuk sinusitis dan sinusitis pada orang dewasa dari seri penisilin.
AmoksisilinAmyxillin dengan sinusitis menghancurkan dinding sel bakteri karena komponen amoksisilin500 mg 3 kali sehari. Kursus pengobatan sinusitis - 5-12 hari.Demam jerami, asma bronkial, mononukleosis, leukemia limfositik, infeksi virus.Penisilin.
DigitalPaparan antimikroba disebabkan oleh siprofloksasin.500 mg setiap 2 jam selama 5-7 hari.Kehamilan, laktasi.Fluoroquinolon.

Suntikan dan suntikan

Bagaimana cara mengobati sinusitis bentuk sedang dan parah? Seringkali adalah suntikan dan suntikan yang sering diresepkan. Dengan demikian, efek antibakteri terjadi jauh lebih awal, berbeda dengan bentuk tablet. Selain itu, peradangan pada sinus maksila dengan cepat dihilangkan, dan perkembangan komplikasi berbahaya berkurang menjadi nol. Terapi antibiotik diresepkan dalam kasus-kasus seperti:

  1. pelepasan banyak komponen purulen, disertai dengan rasa sakit yang parah;
  2. kondisi pasien yang parah;
  3. intensitas gejala.

Apa antibiotik yang efektif untuk sinusitis??

  • Ceftriaxone. Milik kelompok sefalosporin generasi ketiga. Ini lebih murah daripada rekan-rekannya, diizinkan untuk digunakan oleh anak-anak (hingga 1 bulan) dan orang dewasa. Ini diproduksi dalam bentuk bubuk putih untuk persiapan larutan injeksi. Mereka perlu dirawat setidaknya 4 dan tidak lebih dari 12 hari. Suntikan dilakukan 2-3 kali sehari.
  • Cefazolin. Dan lagi kelompok sefalosporin dengan efek antibakteri. Ini diberikan secara intramuskular dan intravena. Kursus pengobatan dan frekuensi injeksi adalah sama dengan obat sebelumnya.
  • Gentamicin. Itu milik kelompok aminoglikosida. Ini disuntikkan ke pembuluh darah dan otot. Ini diindikasikan untuk sinusitis 1,7 mg per 1 kg berat badan. Obat ini digunakan 2-4 kali sehari selama 7-10 hari.
  • Azitromisin Perwakilan dari kelompok makrolida. Dengan cepat membunuh flora bakteri. Dosis standar adalah 1 botol bubuk per hari. Butuh 2-4 hari untuk dirawat. Kemudian, setelah gejalanya hilang, dan pasien merasa membaik, dokter akan meresepkan tablet Azithromycin.

Sebagai obat injeksi untuk pengobatan sinusitis ditentukan: Amoksisilin, Ampisilin, Cefotaxime.

Penggunaan injeksi panas untuk radang sinus maksilaris juga sering diresepkan. Pengenalan kalsium akan membantu memperkuat sirkulasi sistemik. Penggunaannya juga disarankan untuk penyebaran dana yang cepat ke seluruh tubuh. Dalam hal ini, terapi antibiotik jauh lebih efektif..

Untuk penggunaan topikal

Sebagai persiapan lokal, semprotan digunakan untuk mengairi rongga hidung dan tetes untuk sinusitis dengan antibiotik. Mereka memiliki efek anti-inflamasi, antibakteri yang nyata. Cara mengobati sinusitis?

  1. Semprotkan Isofra. Mengacu pada aminoglikosida. Bahan aktif utama adalah framycetin. Hanya diperlukan 1 injeksi 6 kali sehari selama 7-10 hari untuk benar-benar membunuh mikroflora patogen.
  2. Rinil. Mengacu pada aminoglikosida. Semprot dan tetes dengan sinusitis dengan antibiotik digunakan selama 7 hari. Hanya perlu 1 suntikan di setiap lubang hidung 3 kali sehari.
  3. Polydex dalam bentuk semprotan. Diresepkan jika terjadi komplikasi bernanah. Ini memiliki efek vasokonstriktif, anti-inflamasi. Komponen aktif utama adalah: polimiksin, neomisin, deksametason. Ini diterapkan 5 kali sehari untuk 1 injeksi. Perawatan ayam - 7 hari.
  4. Bioparox. Hal ini diindikasikan untuk penyakit radang hidung. Tersedia dalam bentuk aerosol. Ini memiliki efek merugikan pada mikroflora bakteri dengan bantuan fusafungin. Ini memiliki efek antiinflamasi, dekongestan, vasokonstriktif. Anda perlu menyuntikkan 1 kali 4 kali sehari. Kursus pengobatan adalah 7 hari.

Dapatkah sinusitis disembuhkan hanya dengan menggunakan obat antibiotik topikal? Dalam bentuk yang parah, tidak. Dalam hal ini, obat-obatan antibakteri dalam bentuk aerosol, tetes ditentukan dalam kombinasi dengan antibiotik tablet.

Apakah mungkin dilakukan tanpa antibiotik untuk sinusitis?

Bagaimana cara menyembuhkan sinusitis tanpa antibiotik pada orang dewasa? Terapi tanpa obat antibakteri dilakukan hanya pada tahap awal lesi inflamasi sinus maksilaris atau dalam perjalanan kronis patologi. Jika gejalanya parah, keadaan kesehatan pasien secara umum lebih buruk, dan peradangan digabungkan dengan aliran nanah yang kuat dari hidung, maka pengobatan rumahan digunakan bersama dengan antibiotik..

Saat mengobati sinusitis, jangan lakukan tanpa mencuci sinus. Untuk melakukan ini, gunakan solusi berdasarkan:

  • meja, garam laut, soda (1 sdt per setengah liter air);
  • larutan garam;
  • antiseptik - Furacilin, Miramistin, Chlorhexidine;
  • rebusan chamomile, string, calendula, St. John's wort (1 sdt tanaman dikukus dalam segelas air mendidih dan diresapi dengan kain kasa selama 20 menit);
  • larutan yodium (2 tetes per gelas air);
  • obat-obatan dari air laut - Aquamaris, Aqualor, Dolphin.

Pencucian dilakukan menggunakan jarum suntik steril, jarum suntik.

  • larutan iodin dan hidrogen peroksida (masing-masing 2 tetes);
  • cyclomene (diencerkan dalam air 1: 4, untuk satu prosedur gunakan 2 tetes untuk setiap lubang hidung);
  • jus lidah buaya, Kalanchoe, bawang merah (masing-masing 2 tetes);
  • Kamis, buckthorn laut, minyak pohon teh (masing-masing 2 tetes).

Dalam pengobatan sinusitis, jangan lakukan tanpa obat vasokonstriktor:

Penghirupan juga digunakan. Bernapas, menutupi kepala Anda dengan handuk, Anda membutuhkan setidaknya 20 menit lebih dari sepasang kentang, rebusan chamomile, kulit kayu ek, calendula, St. John's wort.

Antibiotik dengan cepat menghilangkan gejala sinusitis akut, mempengaruhi bakterisida tubuh. Dengan terapi antibiotik yang tepat, Anda dapat menyembuhkan penyakit dalam 3 hari dan menghindari eksaserbasi berulang. Perlu diingat bahwa obat-obatan tersebut memiliki banyak kontraindikasi dan menimbulkan reaksi negatif dari tubuh. Karena itu, penggunaan independennya dilarang.

Cochrane

Kami meninjau bukti manfaat dan bahaya antibiotik sistemik (oral, oral) atau topikal (oral) pada orang dengan rinosinusitis kronis.

Rinosinusitis kronis adalah kondisi umum yang dimanifestasikan oleh radang hidung dan sinus paranasal (kelompok ruang berisi udara di belakang hidung, mata dan pipi). Pasien memiliki setidaknya dua atau lebih dari gejala berikut selama 12 minggu atau lebih: hidung tersumbat, keluarnya cairan hidung atau pilek, sakit atau perasaan tertekan di wajah, dan / atau penurunan indra penciuman (hyposmia). Beberapa orang juga memiliki polip hidung, yang merupakan pembengkakan seperti selaput lendir di dalam saluran hidung dan sinus..

Kami memasukkan 5 uji coba terkontrol acak (RCT) dengan 293 peserta. Studi ini kecil (43 hingga 79 peserta). Dalam empat studi, orang dewasa berpartisipasi, pada anak kelima. Tiga uji coba termasuk orang dengan rinosinusitis kronis tanpa polip hidung, satu penelitian - ada orang dengan dan tanpa polip, dan penelitian terakhir hanya melibatkan orang dengan polip. Semua penelitian menggunakan antibiotik oral yang berbeda; tidak ada penelitian yang meneliti penggunaan antibiotik lokal. Pasien menerima antibiotik sebagai obat antimikroba dan antiinflamasi untuk berbagai periode waktu, walaupun dalam semua kasus kami memiliki kesempatan untuk mengevaluasi hasilnya setelah tiga bulan. Antibiotik dibandingkan dengan plasebo, dengan steroid intranasal (digunakan melalui hidung) atau steroid oral. Dalam satu studi, antibiotik digunakan sebagai pengobatan tambahan bersama dengan irigasi saline hidung, dan kebanyakan orang dalam penelitian ini juga menerima steroid intranasal.

Temuan kunci dan kualitas bukti

Ketika dibandingkan dengan plasebo (dalam tiga studi), ada bukti kualitas moderat (dalam satu studi) mengenai peningkatan kualitas hidup yang terkait dengan kesehatan ketika menggunakan antibiotik oral pada orang dengan rinosinusitis kronis (tanpa polip) pada akhir pengobatan (tiga bulan). Namun, masih belum jelas apakah peningkatan kualitas hidup akan berlanjut di masa depan (setelah tiga bulan). Ketika menggunakan antibiotik, gangguan pencernaan dan reaksi alergi (ruam atau iritasi kulit) dapat terjadi, tetapi ini tidak diklarifikasi dan kualitas buktinya sangat rendah..

Dalam satu penelitian, antibiotik digunakan bersama dengan irigasi hidung dengan larutan salin dan steroid intranasal (dibandingkan dengan plasebo dan perawatan serupa). Tidak jelas apakah ada perbedaan signifikan dalam kualitas hidup yang terkait dengan kesehatan (khusus untuk penyakit) setelah pengobatan (tiga bulan) atau tiga bulan setelah menyelesaikan pengobatan (bukti kualitas buruk). Ada kemungkinan bahwa pada kelompok orang yang menerima antibiotik, lebih banyak orang merasa lebih baik pada akhir pengobatan, tetapi pada kedua kelompok ada orang yang memiliki gejala penyakit yang memburuk (bukti kualitas yang sangat buruk). Tidak ada kepastian apakah ada perbedaan gangguan pencernaan antara kelompok.

Dalam satu penelitian, ketika dibandingkan dengan steroid intranasal pada orang dengan rinosinusitis kronis (tanpa polip), tidak jelas apakah ada perbedaan dalam tingkat keparahan penyakit (ketika dievaluasi pada skala yang memperhitungkan empat gejala berbeda) antara kelompok di mana antibiotik dan steroid intranasal diberikan (bukti). Kualitas rendah). Tidak ada informasi peristiwa buruk yang diberikan..

Dalam satu penelitian yang membandingkan penggunaan antibiotik dengan steroid oral (pada pasien dengan rinosinusitis kronis dan polip), tidak ada hasil kemanjuran yang dapat kami gunakan. Tidak pasti apakah ada perbedaan dalam gangguan pencernaan atau iritasi kulit pada kelompok antibiotik (bukti kualitas sangat buruk).

Tidak ada penelitian yang melaporkan efek samping serius..

Kami menemukan sangat sedikit bukti bahwa antibiotik oral efektif pada pasien dengan rinosinusitis kronis. Kami menemukan bukti kualitas sedang dalam kaitannya dengan sedikit peningkatan kualitas hidup (penyakit spesifik) pada orang dewasa dengan rinosinusitis kronis tanpa polip yang menerima antibiotik dari kelompok makrolida selama tiga bulan. Tingkat perbaikannya kecil (0,5 poin pada skala 5 poin) dan diamati hanya pada akhir pengobatan tiga bulan; tiga bulan kemudian tidak ada perbedaan yang ditemukan.

Terlepas dari gagasan umum bahwa antibiotik dapat dikaitkan dengan perkembangan efek samping, termasuk gangguan pencernaan, hasil tinjauan ini sangat tidak pasti, karena penelitiannya kecil dan melaporkan sangat sedikit kejadian..

Diperlukan lebih banyak penelitian di bidang ini, terutama dalam mengevaluasi hasil jangka panjang dan efek samping..

Rinosinusitis

Informasi Umum

Rhinosinusitis adalah konsep kolektif yang mencakup sekelompok penyakit inflamasi gabungan rongga hidung (rhinitis) dan sinus paranasal (SNPs). Secara umum diterima bahwa selaput lendir dari sinus paranasal digabungkan untuk dipengaruhi oleh peradangan selaput lendir rongga hidung, karena hubungan topografi yang dekat dengan rongga hidung dan SNP, jaringan (sirkulasi tunggal / limfatik) berkontribusi pada transisi cepat proses patologis.

Urgensi masalah berbagai bentuk rinosinusitis (MS) adalah karena prevalensi luas penyakit ini di kalangan orang dewasa dan anak-anak. Jadi, menurut statistik, sekitar 10 juta orang / tahun membawa rinosinusitis di Rusia, dan proporsi patologi ini dalam struktur penyakit THT bervariasi dari 15 hingga 35%.

Peningkatan prevalensi penyakit rongga hidung dan sinus paranasal disebabkan oleh peningkatan jumlah infeksi virus pernapasan akut, peningkatan pencemaran lingkungan, alergen, peningkatan resistensi flora akibat terapi antibiotik yang tidak rasional, dan penurunan kapasitas cadangan (kekebalan lokal) pada saluran pernapasan atas.

Rhinosinusitis saat ini didefinisikan sebagai peradangan gabungan dari selaput lendir hidung dan sinus paranasal, yang ditandai dengan adanya setidaknya dua tanda (hidung tersumbat karena pembengkakan selaput lendir / penyumbatan pada saluran hidung dan pelepasan eksudat serosa / purulen dari rongga posterior / rongga posterior). hidung). Rinosinusitis adalah salah satu alasan pembentukan berbagai komplikasi orbital / intrakranial rhinogenik. Juga, rinosinusitis akut ditandai dengan kecenderungan berulang yang berkepanjangan dan peradangan kronis pada SNP, dan seringnya infeksi menyebar ke saluran pernapasan bagian bawah..

Sistem SNP diwakili oleh pasangan sinus maksilaris (maksilaris), sinus frontal, sphenoid, dan labirin ethmoid (Gbr. Di Bawah).

Setiap sinus mungkin terlibat dalam proses inflamasi. Namun, dalam hal frekuensi lesi pada orang dewasa dan anak-anak setelah 7 tahun, maxillary (sinusitis) ada di tempat pertama, diikuti oleh ethmoid (ethmoiditis), kemudian frontal (frontitis) dan di tempat terakhir sphenoid (sphenoiditis). Sementara pada anak di bawah 3 tahun, sinus ethmoid terlibat dalam proses patologis pada 80-90% kasus, dan pada usia 3-7 tahun, lesi gabungan sinus maksilaris dan ethmoid diamati..

Selain rinosinusitis yang bersifat infeksi, ada jenis lain dari MS akut dan kronis, meskipun berat relatif mereka dalam struktur rinosinusitis relatif kecil. Yang paling umum termasuk:

  • Rinosinusitis polip, yang merupakan penyakit kronis pada mukosa hidung dan PCP, gejala utamanya adalah adanya dan pertumbuhan polip berulang. Rinosinusitis polip kronis (kode ICD-10: J33.0 - Polip rongga hidung; J33.1 - degenerasi sinus polip; J33.8 - Polip sinus lainnya) dalam bentuk manifestasi klinis terjadi pada 1,3-2,1% kasus.
  • Rinosinusitis alergi (musiman, alergi sepanjang tahun MS) disebabkan oleh respons tubuh terhadap jenis alergen tertentu..
  • Rinosinusitis vasomotor - gejala klinis berkembang di bawah pengaruh faktor eksogen / endogen nonspesifik. Rinosinusitis vasomotor dibagi menjadi obat, hormonal, refleks (dingin, makanan), psikogenik.

Patogenesis

Perkembangan rinosinusitis akut / kronis pada orang dewasa dan anak-anak hampir selalu terjadi dengan latar belakang infeksi, stagnasi rahasianya, serta gangguan aerasi sinus. Titik awal yang paling sering (lebih dari 80% kasus) adalah infeksi virus, dan rhinovirus adalah patogen yang khas. Di bawah pengaruh agen infeksi, proses patologis berkembang di selaput lendir hidung dan sinus paranasal - reaksi inflamasi dengan hipersekresi lendir, yang dimanifestasikan oleh edema, gangguan mikrosirkulasi dan stagnasi rahasia yang parah..

Dalam perkembangan proses infeksi, keadaan makroorganisme, yang menentukan sensitivitas dan resistensi terhadap infeksi, sangat penting, bersama dengan virulensi patogen. Ketika prosesnya kronis, mekanisme imunitas seluler dan humoral dilanggar, defisiensi sekresi imunoglobulin A, imunoglobulin kelas A, G terbentuk. Pada darah tepi, konsentrasi limfosit-T, tingkat interleukin dan aktivitas fagositosis menurun.

Perkembangan peradangan di SNP difasilitasi oleh anomali / gangguan struktural struktur intranasal dan labirin etmoidal, yang mengarah pada pelanggaran paten dari pembukaan alami sinus paranasal dan mekanisme pemurnian dan aerasi. Dalam kondisi menurunkan tekanan parsial oksigen dan stagnasi rahasia, kondisi diciptakan untuk menciptakan kondisi untuk didaur ulang (refluks lendir yang terinfeksi dari hidung dan punggung sinus), dan perlekatan infeksi bakteri.

Dalam selaput lendir, metaplasia fokus / difus dari epitel silinder secara bertahap berkembang menjadi berlapis-lapis, yang tidak memiliki silia dan tidak dapat menghilangkan bakteri dan virus dari permukaannya dengan transportasi mukosiliar aktif, kerusakan / deskuamasi lapisan epitel, penebalan membran basement, yang mengarah pada penurunan yang signifikan dalam efektivitas transportasi mukosiliar. Gambar di bawah ini menunjukkan secara patogenesis rinosinusitis.

Klasifikasi

Klasifikasi ini didasarkan pada beberapa faktor. Menurut perjalanan penyakit, ada:

  • Rinosinusitis akut (durasi proses infeksi tidak melebihi 4 minggu dengan hilangnya gejala).
  • Rinosinusitis subakut (durasi 4-12 minggu dengan pemulihan penuh setelah terapi obat).
  • Rinosinusitis berulang (dari 1 hingga 4 episode sinusitis akut per tahun dengan frekuensi antara eksaserbasi minimal 8 minggu selama tidak ada gejala penyakit).
  • Rinosinusitis kronis (gejala muncul lebih dari 12 minggu).

Rinosinusitis akut, pada gilirannya, dibagi menjadi:

  • Viral (durasi gejala tidak lebih dari 10 hari).
  • Pasca-viral (gejalanya menetap lebih dari 10 hari, tetapi kurang dari 12 minggu). Pada saat yang sama, penampilan "gelombang kedua" setelah 5 hari.
  • Bakteri / jamur (durasi gejala melebihi 12 hari).

Gambar di bawah ini akan membantu menentukan transisi MS virus ke bakteri..

Dengan aliran: cahaya; moderat; berat.

Menurut karakteristik histologis: catarrhal; bernanah; polip; polip purulen.

Penyebab

Secara etiologis, rinosinusitis dikaitkan dengan infeksi yang disebabkan oleh virus, mikroflora bakteri, jamur, baik dalam bentuk monoflora dan dalam bentuk asosiasi mikroba. Patogen utama adalah virus pernapasan (adenovirus, rhinovirus, coronavirus, syncytial pernapasan). Pada 5-7% kasus, penyebab MS adalah bakteri, terutama streptokokus, Staphylococcus aureus dan epidermal, pneumokokus. Yang lebih jarang, patogen adalah E. coli, Proteus, Klebsiella, Pseudomonas aeruginosa.

Namun, faktor-faktor lain mungkin juga menjadi penyebab MS. Jadi, rinosinusitis alergi berkembang di bawah pengaruh berbagai macam alergen; vasomotor - sebagai reaksi terhadap berbagai faktor eksogen / endogen non spesifik (obat, perubahan hormon, kondisi lingkungan, makanan, reaksi emosional, dll.).

Gejala Rhinosinusitis

Rinosinusitis akut

Tanda-tanda klinis klasik ORS (kode untuk ICD-10: J01) pada orang dewasa adalah keluarnya cairan dari hidung selaput lendir (catarrhal rhinosinusitis) atau karakter mukopurulen (rinosinusitis purulen akut), kesulitan bernafas melalui hidung, dalam beberapa kasus - pelanggaran bau. Rahasia bernanah, sebagai suatu peraturan, muncul dengan rinosinusitis bakteri. Gejala rinosinusitis pada orang dewasa bervariasi tergantung pada tingkat keparahan penyakit:

  • Gelar yang mudah. Hal ini ditandai dengan hidung tersumbat, keluarnya lendir / mukopurulen dari hidung, demam ringan, lemah, sakit kepala. Pada roentgenogram - ketebalan selaput lendir sinus paranasal kurang dari 6 mm.
  • Tingkat keparahan sedang. Hidung tersumbat, keluarnya cairan dari hidung, suhu tubuh di atas 37,5 ° C, sakit kepala, malaise umum, gangguan indera penciuman, palpasi dalam proyeksi sinus, nyeri, lebih jarang - iradiasi nyeri di telinga, gigi, pada radiografi sinus paranasal - ketebalan merupakan ciri khas selaput lendir melebihi 6 mm, padam pada 1 atau 2 sinus.
  • Derajat berat. Kemacetan hidung yang parah, kelemahan, pengeluaran cairan bernanah yang melimpah dari hidung, suhu di atas 38 ° C, sakit kepala, anosmia, perasaan berat dan tekanan dalam proyeksi SNPs, palpasi dalam proyeksi sinus nyeri parah, pada radiografi sinus paranasal, peredupan total di lebih dari 2 sinus. Dalam tes darah umum - percepatan ESR, peningkatan leukositosis, pergeseran formula ke kiri, adanya komplikasi orbital / intrakranial.

Rinosinusitis kronis

Secara klinis, rinosinusitis kronis dimanifestasikan dengan keluarnya cairan hidung secara berkala, tidak ada kesulitan bernafas melalui hidung, sering sakit kepala dan nyeri pada area proyeksi SNP tertentu. Alokasi dapat berupa lendir dan purulen, hilang dengan meniup hidung. Sindrom postnasal adalah karakteristik (menetes di belakang nasofaring sekresi kental).

Penurunan indra penciuman, hipertermia, malaise dan batuk umum, dan telinga pengap kurang umum. Lokalisasi nyeri yang paling sering adalah wajah (daerah alis / hidung), yang dapat menjalar ke gigi rahang atas. Kemungkinan edema kelopak mata reaktif, sedikit pembengkakan pada jaringan lunak wajah. Tidak ada sakit kepala selama periode remisi, namun, pernapasan hidung secara konstan / berkala sulit, dan keluarnya lendir / mukopurulen dari hidung tetap ada. Selama eksaserbasi parah, intensitas gejala meningkat, sering tanda-tanda keracunan umum bergabung.

Tes dan diagnostik

Diagnosis didasarkan pada keluhan dan gejala pasien, serta data pemeriksaan instrumen / laboratorium.

Metode utama diagnosis instrumental dari rinosinusitis adalah rinoscopy anterior dan endoskopi. Ketika dilakukan dengan latar belakang edema dari selaput lendir rongga hidung dari hiperemia difus dan kongestif, pelepasan patologis terdeteksi dengan lokalisasi di area bukaan outlet (fistula) dari SNPs yang terlibat dalam proses inflamasi atau dinding posterior faring (dengan rhinoskopi posterior). Ketika sinus frontal / maksila terlibat dalam proses, debit dapat dideteksi rata-rata, dan dengan sphenoiditis di saluran hidung bagian atas. Jika perlu, metode pemeriksaan instrumental lainnya dapat ditentukan: USG, radiografi sinus paranasal, CT, MRI.

Untuk menentukan patogen dan sensitivitasnya terhadap antibiotik, dilakukan studi bakteriologis tentang keluarnya rongga hidung dan sinus paranasal..

Pengobatan rinosinusitis

Pengobatan rinosinusitis pada orang dewasa adalah kompleks dan ditujukan untuk:

  • pemberantasan patogen (terapi eliminasi);
  • peningkatan fungsi drainase / pemeliharaan transportasi mukosiliar;
  • pengurangan proses inflamasi;
  • pemulihan aerasi SNP;
  • peningkatan mekanisme pertahanan kekebalan lokal;
  • pencegahan komplikasi.

Terapi eliminasi

Ini dilakukan untuk menghilangkan patogen (virus dan bakteri) dari rongga hidung. Termasuk prosedur irigasi (pembilasan / pencucian rongga hidung dengan saline). Untuk tujuan ini, persiapan yang didasarkan pada air laut dalam konsentrasi garam isotonik digunakan. Penerapan larutan isotonik pada selaput lendir memiliki efek dekongestan, menormalkan sifat reologi lendir, meningkatkan pernapasan hidung, membantu menghilangkan keluarnya cairan patologis dan menciptakan kondisi untuk tindakan efektif sediaan topikal..

Obat-obatan tersebut antara lain Marimer, Salin, Aqua Maris Strong (semprotan), Dolphin. Anda dapat menggunakan larutan standar farmasi natrium klorida isotonik atau menyiapkannya sendiri dengan melarutkan 1 sendok makan garam laut dalam segelas air hangat. Obat-obatan semacam itu tidak diberi dosis yang jelas, dan frekuensi pemberiannya dapat bervariasi sesuai kebutuhan.

Terapi "pembongkaran"

Salah satu arah terapi patogenetik / simptomatik pada orang dewasa adalah pemulihan patensi anastomosis sinus paranasal. Untuk tujuan ini, obat diresepkan - obat dekongestan (vasokonstriktor) dan mukolitik (sekolitik).

Dekongestan secara efektif mengaktifkan reseptor adrenergik, menyebabkan kejang pembuluh mukosa hidung dan, dengan demikian, penurunan hiperemia dan edema, perluasan rongga hidung dan peningkatan pernapasan hidung. Obat-obatan tersebut termasuk Oxymethazoline, Otrivin, Tetrizoline, Xylometazoline, Oxymethazoline, Phenylephrine dan lainnya. Dengan kepatuhan ketat pada rekomendasi (metode penggunaan, dosis, rejimen instilasi, lamanya pengobatan), efek samping yang tidak diinginkan dan relatif jarang terjadi. Tetapi dengan penggunaannya yang tidak terkontrol, ada risiko tinggi timbulnya atrofi mukosa hidung - sindrom ricochet.

Oleh karena itu, perlu untuk membatasi periode penggunaan dekongestan dalam waktu singkat (5-6 hari) dan menggunakan obat-obatan tersebut dalam dosis serendah mungkin..

Yang tidak kalah penting dalam pengobatan rinosinusitis pada orang dewasa adalah penipisan sekresi kental yang tebal, yang memungkinkan Anda untuk menormalkan fungsi silia dan mengembalikan gangguan transportasi mukosiliar. Ini dicapai dengan pengangkatan mucolytics (Acetylcysteine, Carbocysteine). Selain itu, Acetylcysteine ​​memiliki efek antioksidan dan antiinflamasi tambahan, yang sangat penting dalam pengobatan rinosinusitis.

Terapi antivirus dan antibakteri

Karena rinosinusitis akut biasanya berkembang dengan latar belakang infeksi virus pernapasan akut untuk pengobatan (dalam 48 jam pertama), Anda dapat menggunakan obat antivirus (salep oxolin, remantadine, interferon dan lain-lain).

Ketika flora bakteri melekat, antibiotik diperlukan (Amoksisilin, Azitromisin, Klaritromisin), dalam kasus yang parah - Ampisilin, Ceftriaxone, Cefotaxime). Kriteria untuk efektivitas terapi antibiotik adalah dinamika gejala utama rinosinusitis dan kondisi umum pasien. Dengan tidak adanya efek klinis yang nyata dalam tiga hari, perlu untuk mengubah antibiotik.

Terapi anti-inflamasi

Kortikosteroid topikal (flutikason, mometason, budesonide) digunakan untuk tujuan ini. Obat-obatan ini secara efektif menekan edema, yang membantu menghentikan hubungan kunci dalam patogenesis sinusitis dan rinosinusitis - pemulihan fungsi anastomosis. Paracetamol dan Ibuprofen, yang juga memiliki efek antipiretik, juga dapat diresepkan dari obat anti-inflamasi..

Cara mengobati rinosinusitis kronis?

Rinosinusitis kronis selama eksaserbasi diperlakukan dengan cara yang sama seperti rinosinusitis akut. Fitur utama dalam perjalanan penyakit ginjal kronis yang persisten adalah pengangkatan terapi antibiotik yang lebih lama, dengan mempertimbangkan sensitivitas patogen yang diisolasi dari belang-belang yang terlibat dalam proses patologis SNP.

Diyakini bahwa durasi terapi antibiotik kurang dari 12 minggu tidak cukup efektif. Sebagai aturan, Amoxicillin, Ceftibuten, Cefuroxime, Azithromycin, Clarithromycin, Levofloxacin, Gemifloxacin, Moxifloxacin dalam tablet ditentukan. Pengobatan rinosinusitis polip melibatkan pengangkatan polip dan perawatan lebih lanjut dari HRS polip sesuai dengan skema umum.