Image

Perawatan Dingin Menyusui

Sebagian besar infeksi pernafasan akut dengan perawatan yang tepat hilang dalam beberapa hari, tetapi untuk wanita menyusui itu tidak begitu sederhana. Banyak obat yang ditujukan untuk pengobatan infeksi virus pernapasan akut dikontraindikasikan untuk digunakan selama menyusui..

Gejala flu biasa

Pada orang dewasa, gejala-gejala berikut muncul selama infeksi:

  • penurunan kondisi umum;
  • sakit kepala;
  • pilek, pembengkakan hidung;
  • kelemahan, suhu tubuh di atas 38,5 derajat;
  • mungkin batuk.

Bayi itu tidak bisa mengatakan itu sakit, tetapi gejala-gejala berikut akan memberi tahu Anda bahwa bayi itu sakit:

  • kecemasan, suasana hati;
  • gangguan tidur;
  • keluarnya cairan dari rongga hidung;
  • suhu tubuh tinggi (hingga 38 ke atas).

Anak di bulan-bulan pertama kehidupan sangat rentan terhadap flu, kasus penyakit dan kebutuhan untuk mengobati flu di musim panas sering terjadi. Sistem kekebalan pada bayi belum sepenuhnya terbentuk. Pencegahan yang lebih baik daripada ASI belum ditemukan. Ini mengandung antibodi yang membunuh berbagai infeksi..

Bahaya pilek

Virus influenza dengan tenang bergerak di udara dari yang terinfeksi ke orang sehat. Tidak perlu bersin atau batuk pada saat yang sama, mikroba dengan udara dari saluran pernapasan keluar selama percakapan normal. Infeksi dari ibu memasuki selaput lendir saluran pernapasan anak. Jika ibu sakit, tidak perlu membatalkan menyusui, karena antibodi yang diproduksi oleh sistem kekebalan tubuhnya sebagai respons terhadap infeksi memasuki ASI dan melindungi bayi dari infeksi..

Jika Anda tidak mementingkan flu, jangan mengobatinya tepat waktu, maka Anda dapat mengalami komplikasi serius. Harus diingat bahwa pengobatan pilek dengan GV tidak dapat independen, karena sebagian besar obat yang akrab bagi kita dan digunakan terus-menerus tidak sesuai..

Fitur perawatan untuk ibu

Menolak memberi makan anak diindikasikan hanya dalam kondisi khusus ketika penyakitnya sulit, dengan latar belakang suhu yang sangat tinggi, jika seorang ibu diberi resep antibiotik atau obat kuat lainnya. Metode alternatif untuk mengobati selesma selama menyusui tidak berbahaya dan sangat hemat, tetapi jika Anda segera memeriksakannya, maka penyakitnya dapat dikalahkan tanpa pengobatan. Opsi aman termasuk:

  • teh vitamin hangat dengan raspberry;
  • irisan tipis lemon dengan madu;
  • susu hangat dengan mentega;
  • air kaya mineral (non-karbonasi);
  • mengumpulkan tumbuh-tumbuhan dengan chamomile, linden blossom, calendula, mint.

Amati istirahat di tempat tidur, biarkan kerabat membebaskan diri dari tugas-tugas rumah tangga, berbaring sebanyak mungkin. Anda bisa melambung kaki dengan mustard jika tidak ada suhu.

Cara mengobati pilek

Dalam masalah yang sedemikian sulit, obat-obatan yang memasok tubuh manusia dengan interferon dan obat-obatan yang merangsang sistem mereka sendiri untuk menjadi aktif melawan virus dapat bermanfaat. Tetapi bahkan obat-obatan ini diresepkan oleh dokter. Pada suhu tinggi, Anda perlu minum banyak air - teh herbal atau hanya air hangat. Kenakan pakaian ringan yang terbuat dari bahan alami, buat kompres dingin di dahi, di bawah lutut, tekuk siku. Lupakan menyeka dengan air dengan cuka, vodka, kulit akan menyerap semuanya seperti spons, campuran eksplosif ini akan ada dalam susu.

Mengobati pilek selama kehamilan mirip dengan prosedur penyembuhan untuk HB. Jika tidak ada ancaman terhadap kehidupan ibu, lebih baik menahan diri dari pilihan medis untuk menghilangkan gejala. Berkumurlah dengan ramuan obat, larutan garam, soda, dan setetes yodium.

Mengapa Anda harus melihat Aqualore

Obat yang sangat efektif dan efektif untuk generasi baru - perangkat lunak Aqualor. Dianjurkan untuk pencegahan dan pengobatan komprehensif influenza, diizinkan untuk menggunakannya sejak usia enam bulan. Untuk anak-anak sejak lahir, Anda dapat menggunakan bayi Aqualor dalam bentuk tetes atau semprotan. Selama periode eksaserbasi musiman penyakit virus dan pernapasan, menjaga kebersihan harian rongga hidung, Anda akan menyelamatkan diri dari infeksi yang tidak diinginkan dengan mencuci virus dan bakteri dari selaput lendir.

Isi dari semprotan ini adalah air laut yang steril, dan, seperti yang Anda tahu, itu digunakan secara luas dalam perawatan semua jenis rhinitis (alergi, pilek), mencegah bakteri masuk ke dalam tubuh dan reproduksi mereka..

Pencegahan dingin

Agar tidak sakit, lakukan prosedur kebersihan hidung setiap hari, jangan mengunjungi tempat-tempat umum, kenakan pakaian dan sepatu sesuai cuaca. Jangan mendinginkan bayi Anda, tubuh bayi belum matang, termoregulasi hanya berkembang. Makan lebih banyak buah dan sayuran, dapatkan vitamin yang diperlukan. Berada di luar ruangan di taman atau taman, ventilasi ruangan dengan baik, menghindari konsep. Maka perlu dilakukan pembersihan basah. Jika kondisinya memburuk, tingkat suhunya tidak mau surut, bunyikan alarm dan hubungi dokter. Jangan memberi resep diri sendiri obat-obatan agresif yang dapat mempengaruhi anak Anda. Spesialis akan secara akurat menentukan derajat penyakit, meresepkan prosedur yang lembut dan, jika perlu, meresepkan obat yang tidak akan membahayakan bayi kecil yang sedang menyusui..

Apa yang bisa ibu menyusui dengan pilek: pengobatan dan keterbatasan

Tanggal Diterbitkan: 10/16/2018 | Views: 9227

Asosiasi Profesional Penyakit Menular (IDSA) mengonfirmasi bahwa 90-98% flu biasa disebabkan oleh virus RNA dan DNA. Jika Anda menghilangkan sumber mikroba berbahaya dan menjalani pengobatan simtomatik, tubuh yang sehat akan mengalahkan infeksi virus dalam 5-7 hari tanpa menggunakan antibiotik. Oleh karena itu, pengobatan pilek untuk ibu menyusui sering kali aman, tetapi wajib bahkan dengan gejala pertama penyakit.

Apa itu flu?

Konsep ini mencakup sekelompok infeksi pernapasan yang disertai dengan peradangan pada saluran pernapasan bagian atas. Selaput lendir yang teriritasi cenderung menolak mikroflora yang berbahaya, yang dimanifestasikan oleh gejala yang tidak menyenangkan bagi manusia. Selain itu, pilek virus dan bakteri terjadi dengan cara yang sama. Penyebab pasti hanya ditentukan oleh diagnostik laboratorium..

Tanda-tanda

  • Hasil dari selaput lendir yang teriritasi adalah bersin, pilek, batuk.
  • 12 jam setelah infeksi, tanda-tanda keracunan muncul - sakit kepala, lemas, mengantuk.
  • Meningkatkan suhu tubuh hingga 38,5 ° C - respons imun tubuh terhadap infeksi.
  • Nyeri pada otot dan persendian - mikroorganisme berbahaya, bergerak di sepanjang getah bening, merangsang nosiseptor (sel nyeri).

Pilek virus berkembang dalam 3-5 hari. Gejalanya akut, flash. Dalam 80% kasus, selaput lendir mata teriritasi, suhu 37,0-37,8 ° C turun 3 hari setelah dimulainya terapi. Jika pengobatan dimulai pada hari 1-2, risiko komplikasi virus flu adalah minimal. Penyakit ini ditularkan oleh tetesan udara..

Infeksi bakteri ditandai oleh periode inkubasi asimptomatik hingga dua minggu. Penyakit ini berkembang secara lokal, melukai area tertentu - telinga, tenggorokan, otak, paru-paru. Mengalir deras, dengan suhu hingga 39,5 ° C. Dalam setengah kasus, itu berkembang sebagai komplikasi dari virus flu. Sering didiagnosis dengan otitis media, radang amandel, meningitis, sinusitis, pneumonia.

Terlepas dari sifat mikroba (bakteri atau virus), infeksi harus diobati, karena flu biasa pada wanita menyusui hanya melewati 12% kasus. Fungsi pelindung tubuh setelah persalinan melemah, tanpa terapi, gejalanya akan berlangsung selama 2-3 minggu, peradangan akan "turun" ke saluran pernapasan bagian bawah.

Apakah mungkin untuk memberi ASI dengan flu?

Pilek bukan merupakan kontraindikasi untuk menyusui, itu adalah fakta. Bahkan sebelum gejala pertama penyakit muncul di tubuh ibu, antibodi pelindung diproduksi untuk melawan infeksi. Imunoglobulin ini masuk ke dalam ASI dan diteruskan ke bayi. Dengan demikian, tubuh anak dipersiapkan sebelumnya untuk melawan mikroba.

Susu tidak memburuk bahkan pada suhu tinggi dengan ibu menyusui. Merebus ASI juga tidak berguna, karena ketika dipanaskan, komposisinya kehilangan sifat menguntungkannya.

Komposisi dan efek perlindungan ASI adalah argumen utama yang mendukung melanjutkan menyusui dengan flu. Menurut Rospotrebnadzor dan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, virus seperti flu tidak menembus ke dalam susu, oleh karena itu disarankan hanya untuk meningkatkan frekuensi aplikasi untuk imunisasi tubuh bayi.

Suspensi sementara HB direkomendasikan hanya ketika mengambil antibiotik dari sejumlah tetrasiklin, aminoglikosida, sulfonamid. Obat-obatan beracun dan berbahaya bagi organ bayi yang rapuh..

Bisakah bayi terkena flu dari ibu?

Dalam 90% kasus, penyebab flu pada ibu menyusui adalah virus yang ditularkan oleh tetesan di udara. Oleh karena itu, pencegahan infeksi pada bayi diperlukan dan mencakup algoritma tindakan standar.

Tindakan pencegahan

  • Di ruangan tempat bayi berada, kenakan tiga lapis kain kasa.
  • Mengisolasi kontak - mengecualikan ciuman, pelukan, tidur bersama. Pindahkan boks 2-3 meter. Lebih baik tidur di kamar sebelah, dan meninggalkan anak dengan anggota keluarga yang sehat, yang akan menelepon ibu di malam hari untuk memberi makan.
  • Sebelum menyusui, oleskan salep oxolinic di bawah hidung bayi (gosokkan pada ujung jari).
  • Beri ventilasi pada ruangan setiap jam (keluarkan bayi).
  • Pembersihan basah dengan disinfektan 3 kali sehari.
  • Pertahankan suhu kamar - 18-23 ° C.
  • Kuarsa di pagi dan sore hari selama 20 menit.
  • Kamar aromaterapi dengan minyak esensial (Anda bisa 1 kali sebelum tidur).
  • Sterilkan botol dan barang-barang kebersihan, termasuk mainan, puting susu.
  • Kebersihan pribadi - cuci tangan setiap jam.
  • Tingkatkan frekuensi payudara.

Obat-obatan pada masa bayi tidak dianjurkan dan diresepkan hanya untuk tanda-tanda infeksi yang progresif.

Dengan flu pada ibu menyusui, anak membutuhkan agen imunomodulasi, yang terbaik adalah ASI.

Persiapan dingin untuk bayi

  • Tetes di hidung Derinat, Deoxinate (imunomodulator, efek penyembuhan).
  • Grippferon, Viferon (berdasarkan interferon - protein antivirus).
  • Air laut dalam tetes - membilas hidung dengan dingin.
  • Parasetamol dalam supositoria atau suspensi bersifat antipiretik, pada t dari 38 ° C.

Obat-obatan diresepkan oleh dokter Anda setelah mendiagnosis gejala. Perawatan obat untuk bayi hingga satu tahun dibenarkan hanya dengan tanda-tanda keracunan yang jelas dan suhu 38 ° C. Dalam kasus lain, lebih baik anak diberi kesempatan untuk mengatasi infeksi sendiri. Menyusui dalam hal ini adalah asisten utama.

Obat flu untuk GV

Untuk ibu menyusui, pilihan obat dibatasi oleh tindakan lokal. Obat-obatan berdasarkan aspirin dan analgin dikeluarkan, serta serbuk simtomatik kompleks Ferveks, Nimesil, Nemuleks. Efek obat pada susu belum diteliti, tetapi daftar efek samping adalah alasan kegagalan hepatitis B. Lebih baik memilih perawatan dengan metode alternatif dan mempertahankan kekebalan. Suhu hingga 38 ° C menunjukkan perkembangan antibodi oleh tubuh untuk melawan infeksi, oleh karena itu, tidak direkomendasikan untuk menghambat tanda tersebut..

Jika termometer telah naik lebih tinggi, maka tubuh tidak dapat mengatasi keracunan. Penting untuk memanggil dokter untuk meresepkan terapi kompleks untuk hepatitis B.

Pengobatan

  • antipiretik - Panadol, Ibuprofen;
  • antivirus - Tamiflu (dengan hati-hati);
  • bilas hidung - Aqua Maris, Dolphin, saline;
  • dengan hidung meler - Nazivin; Oxymetazoline;
  • antihistamin, untuk menghilangkan edema - Semprex, Fexofenadine;
  • untuk batuk - Lizobakt, Coldrex Broncho;
  • berkumur - Chlorhexidine, Miramistin, chamomile.

Antibiotik diresepkan hanya ketika mendiagnosis infeksi bakteri, secara ketat sesuai dengan kesaksian dokter.

Itu diperbolehkan untuk mengambil penisilin, persiapan seri sefalosporin - Amoksisilin, Cefazolin, Ceftriaxone. Jika diperlukan terapi antibiotik, pada 70% kasus, penangguhan hepatitis B direkomendasikan. Dengan sifat virus penyakit ini, obat ini tidak berguna dan beracun bagi bayi.

Metode pengobatan alternatif

Jika pengobatan infeksi virus dimulai tepat waktu, penyakit akan surut pada hari ke 5-7 setelah dimulainya terapi. Suhu normal pada hari ketiga. Rejimen setengah tempat tidur direkomendasikan untuk ibu menyusui, minum banyak dari 1,5 liter per hari (air, teh hangat, kolak).

Lebih baik mengundang asisten dalam perawatan bayi (nenek, saudara perempuan) untuk menghindari terlalu banyak pekerjaan dan mencegah infeksi pada bayi. Kelebihan dan kurang tidur menyia-nyiakan pertahanan tubuh, menciptakan defisiensi imunitas dalam perang melawan pilek. Waktu luang harus disediakan untuk terapi alternatif yang aman..

Alat yang Disarankan

  • Untuk menghilangkan tanda-tanda keracunan - kompres dingin di dahi, gosok dengan larutan cuka yang lemah.
  • Menghangatkan kaki mandi, jika tidak ada suhu - tambahkan satu sendok teh bubuk mustard ke dalam air (5 liter). Setelah prosedur, keringkan kaki Anda dengan handuk, kenakan kaus kaki hangat.
  • Linden rebusan (tuangkan buah linden dengan air mendidih, bersikeras 20 menit hangat) ambil 200 ml di pagi dan sore hari.
  • Teh raspberry hangat setiap 4 jam.
  • Kompot Viburnum (dalam gelas 2 kali sehari) atau macet.
  • Jus wortel segar (tanpa adanya alergi pada bayi) - gelas di pagi hari.
  • Infus dandelion - 2 sendok makan akar menyeduh 200 ml air mendidih, diamkan selama 30 menit. Ambil gelas di pagi dan sore hari.
  • Untuk batuk - susu hangat dengan madu dan mentega.
  • Dari wol kapas yang biasa dilembabkan dengan propolis atau tingtur lidah buaya, masukkan ke dalam hidung selama 15 menit. Ulangi setiap 3 jam. Anda bisa menanamkan 2 tetes di setiap lubang hidung 3 kali sehari.

Seorang dokter anak berpengalaman E. O. Komarovsky berpendapat bahwa resep alternatif tidak bertindak atas virus patogen. Tetapi, dengan pengecualian terapi obat, mereka dianjurkan untuk mendukung kekebalan, menghilangkan gejala lokal peradangan mukosa.

Pilek selama menyusui adalah fenomena normal, karena menipisnya pertahanan tubuh. Jika pengobatan dimulai pada gejala infeksi pertama, risiko komplikasi hilang. Pada saat yang sama, penghentian menyusui adalah risiko infeksi bayi yang tidak masuk akal. Sebaliknya, Rospotrebnadzor menekankan perlunya meningkatkan frekuensi aplikasi untuk imunisasi tubuh anak.

Makanan penutup untuk hari ini - video tentang cara menyembuhkan pilek, flu, SARS dalam dua hari tanpa minum satu pil.

Bibliografi:

  1. Fakta menarik tentang flu - FBUZ "Pusat pendidikan higienis penduduk", hal. 6.
  2. Influenza (Flu) - Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (diterbitkan 02.02.2019).

Pilek saat menyusui: Perawatan yang Aman

Pilek adalah pengunjung tak diundang yang muncul selama periode kenaikan musiman atau dalam bentuk kasus yang terisolasi "tidak sesuai jadwal". Lebih sering, target mereka adalah tubuh yang lemah yang tidak mampu memberikan penolakan efektif terhadap penyakit. Kategori ini termasuk wanita menyusui. Sumber daya kehidupan belum pulih setelah kehamilan dan persalinan, dan upaya baru membutuhkan tenaga fisik dengan latar belakang kurang tidur kronis dan kekhawatiran untuk bayi.

Foto: depositphotos.com. Diposting oleh: oksun70.

Manifestasi umum dan lokal

Pilek termasuk infeksi virus yang mempengaruhi saluran pernapasan bagian atas. Tubuh merespons penampilan mereka dengan reaksi umum - suhu, kelemahan, sakit kepala, kehilangan nafsu makan. Perjuangan antara agen patogen dan tubuh terjadi pada selaput lendir hidung, faring, dan laring. Reaksi lokal dimanifestasikan oleh pilek dan hidung tersumbat, sakit tenggorokan dan sakit, batuk.

Sementara mengidentifikasi tanda-tanda pertama penyakit, seorang ibu menyusui mengajukan pertanyaan tentang kesesuaian pengobatan dan terus menyusui. Ketakutan menginfeksi bayi dengan virus dan pada saat yang sama keengganan untuk mengganggu pemberian makan alami adalah dilema yang membutuhkan solusi yang kompeten.

Makanan

Menyapih bayi dari dada selama pilek - tinggalkan tanpa perlindungan, satu lawan satu dengan penyakit ini. Adaptasi terhadap formula dan stres bayi sebagai reaksi terhadap perubahan kondisi makan kebiasaan tidak meningkatkan kekuatan pelindung.

Jika pilek muncul selama menyusui, Anda harus dipandu oleh rekomendasi sederhana:

  • Jangan berhenti menyusui dan terus memberi bayi nutrisi dan imunitas yang memadai;
  • jangan memeras ASI untuk menyusui dan terutama jangan sampai mendidih, meniadakan semua nutrisi dan sifat obatnya.

Pengobatan

Foto: Depositphotos.com Hak Cipta: Syda_Productions

Selama menyusui, pilek biasa dapat diobati dengan obat-obatan, persiapan herbal, dan metode non-tradisional (homeopati, fisioterapi).

Perjalanan flu biasa diisi dengan gejala baru - dari malaise menjadi demam, pilek, hidung tersumbat, batuk yang menyakitkan. Pengobatan simtomatik membuat Anda merasa lebih baik dan mempercepat pemulihan..

Suhu

Temperatur - reaksi pelindung tubuh terhadap agen asing yang telah menginvasi tubuh. Dengan peningkatannya, interferon dihasilkan, yang membantu melawan patogen. Karena itu, dokter tidak menyarankan terburu-buru dengan mengonsumsi obat antipiretik. Pengecualiannya adalah laktasi. Pada suhu tinggi, jumlah susu bisa berkurang, hingga kelelahan total.

Cara yang diizinkan untuk mengobati suhu selama menyusui meliputi: Nurofen, Panadol anak-anak, Ibuprofen, Paracetamol.

Minuman hangat berlimpah dalam bentuk teh linden, yang digosokkan ke seluruh tubuh dengan larutan alkohol atau cuka, diencerkan menjadi dua dengan air yang dicoba dan obat tradisional yang aman untuk demam. Dengan hati-hati, Anda harus menggunakan teh populer dengan raspberry, lemon, dan madu - alergen potensial untuk ibu dan bayi.

Pilek

Lendir yang dikeluarkan dari hidung, sensasi terbakar, kesulitan bernafas melalui hidung dapat dihilangkan dengan bantuan semprotan atau tetes Pinosol. Pengobatan dengan obat dengan bahan alami (minyak pinus gunung, eucalyptus dan peppermint) memiliki efek antiseptik, antiinflamasi, dan dekongestan lokal.

Dalam kasus luar biasa, adalah mungkin untuk mengobati pembengkakan mukosa hidung dengan larutan Naftizin. Kursus pengobatan - tidak lebih dari tiga hari.

Obat tradisional sederhana dengan pilek adalah obat yang tidak kalah efektif. Dianjurkan untuk mengobati pilek dengan jus wortel dalam perbandingan 1: 1 dengan minyak sayur dan beberapa tetes jus bawang putih, menghirup minyak esensial eucalyptus, mencuci dengan rebusan chamomile, calendula atau eucalyptus. Dana yang terdaftar dalam waktu singkat meredakan peradangan dan menormalkan pernapasan melalui hidung.

Sakit tenggorokan

Untuk menghilangkan sakit tenggorokan, bantu obat-obatan dengan efek menenangkan, antiinflamasi dan antiseptik - "Chlorhexidine", "Iodinol". "Tantum Verde" memiliki efek yang baik pada tablet, dalam bentuk semprotan atau larutan.

Dengan tidak adanya intoleransi, mengobati sakit tenggorokan dengan laktasi tidak dikontraindikasikan dengan tablet pelega terapi atau tablet pelega tenggorokan "Faringosept", "Strepsils", "Septolete.

Mereka meredakan peradangan dan sensasi menyakitkan berkumur dengan rebusan chamomile, calendula, sage, dan eucalyptus dengan kecepatan 1 sdm. l bumbu dalam segelas air mendidih.

Batuk

Batuk kering selama pilek menghilangkan obat "Ambroxol", sirup tanaman berdasarkan ivy, thyme, akar licorice. Sangat dilarang bagi ibu menyusui untuk menggunakan semua bentuk sediaan Bromhexine.

Terapi antibiotik

Tersedia di perawatan rumah

Penghirupan, mustard plaster, bank - prosedur yang aman dan telah teruji dengan reputasi yang andal, jika perawatan dilakukan pada suhu normal.

Menghirup ramuan melunakkan selaput lendir saluran pernapasan, memiliki efek anti-inflamasi, antibakteri dan ekspektoran. Sebagai agen terapi, rebusan kentang "dalam seragam mereka", chamomile, thyme, eucalyptus, calendula digunakan. Pada segelas air mendidih, cukup tambahkan 1 sdm. l ramuan obat. Menghirup kaldu penyembuh disarankan selama 7-10 menit.

Pengobatan dengan plester mustard didasarkan pada tindakan refleks mereka, atau lebih tepatnya, pada yang menjengkelkan. Kesemutan dan rasa terbakar di tempat-tempat aplikasi menyebabkan perasaan hangat dan aliran darah ke kulit, meningkatkan sirkulasi darah ke organ-organ internal. Jika Anda menempelkan plester mustard di dada, maka batuk akan menjadi semakin sedikit dan lebih lunak, pelepasan dahak akan meningkat. Plester mustard dan pemandian air panas dengan mustard kering untuk kaki menormalkan pernapasan, mengurangi manifestasi dari pilek. Menempatkan plester mustard pada otot betis mengurangi pembengkakan dan kemerahan pada mukosa tenggorokan.

Pendekatan yang kompeten untuk pengobatan pilek selama menyusui dimungkinkan, jika Anda mengambil sebagai aturan:

  • pastikan untuk membiasakan diri dengan petunjuk untuk obat, dosis, frekuensi pemberian, kontraindikasi dan efek samping;
  • mendistribusikan waktu minum obat sehingga konsentrasinya pada saat menyusui minimal;
  • kebutuhan untuk pengobatan jangka panjang harus disetujui oleh dokter.

Perawatan yang biasa dari flu biasa selama menyusui akan mempercepat pemulihan, mencegah komplikasi, tidak membahayakan bayi dan mempertahankan rezim pemberian makan alami.

Menyusui Dingin

Pengobatan pilek pada ibu dengan laktasi

Pilek ibu selama menyusui, bagaimana tidak menginfeksi bayi, cara mengobati, obat apa yang dapat diterima dan tidak berbahaya bagi bayi? Ketika kita sakit, ini bukan masalah besar. Kita tahu bahwa semuanya akan berlalu dalam 7-10 hari. Tetapi ketika tanggung jawab untuk kehidupan makhluk kecil lain muncul, berbagai ketakutan muncul.

Baru-baru ini, beberapa dekade yang lalu, pilek selama menyusui adalah alasan penghapusan sementara laktasi. Beberapa dokter merekomendasikan bahwa pada hari-hari sakit, anak harus sepenuhnya dipindahkan ke susu formula bayi. Lainnya merekomendasikan hanya mengekspresikan. Rebus susu yang telah di ekspres dan kemudian beri anak.

Dokter modern setuju bahwa pilek selama menyusui bukan alasan untuk menolak memberi makan bayi secara alami. Tetapi, tentu saja, beberapa tindakan pencegahan dalam kontak dengan anak perlu diperhatikan. Misalnya, sebelum mengambil bayi, dan terutama menyusu, disarankan untuk mencuci tangan. Beri ventilasi pada apartemen tempat Anda sering berada. Dan segera saat menyusui memakai masker medis. Atau buatkan diri Anda kasa. Dressing juga perlu diingat untuk berubah.

Pilek dengan GV melalui ASI tidak menular dari ibu ke anak. Setidaknya sampai pada taraf anak memiliki gejala penyakit. Tetapi seiring dengan ASI, bayi akan menerima antibodi terhadap infeksi ini, yang akan berkontribusi pada pengembangan kekebalan yang baik. Gangguan pemberian makan hanya diperlukan jika staphylococcus aureus dalam konsentrasi tinggi ditemukan dalam ASI. Dan jangan menyusui dengan payudara yang sakit itu. Kemungkinan besar, dia terserang mastitis. Kadang-kadang keliru untuk infeksi virus. Karena itu, disarankan untuk mengunjungi dokter atau meneleponnya di rumah jika ada gejala peradangan payudara, dan suhu tubuh meningkat..

Tetap hanya untuk mencari tahu bagaimana mengobati pilek selama menyusui pada ibu, obat apa yang diizinkan? Secara alami, Anda perlu membaca instruksi untuk setiap obat sebelum mulai menggunakannya. Dan pastikan untuk memberi tahu dokter bahwa Anda adalah seorang ibu menyusui. Jadi bagaimana ini bisa mengubah taktik perawatan.

Namun demikian, untuk sebagian besar obat yang diresepkan oleh dokter, petunjuknya mungkin berisi peringatan bahwa Anda tidak boleh meminumnya selama kehamilan dan menyusui. Seringkali dengan cara ini, produsen hanya direasuransikan. Namun faktanya, inilah yang bisa didapat seorang ibu menyusui dari flu tanpa rasa takut.

Yang utama adalah tidak mulai diobati dengan antibiotik tanpa berkonsultasi dengan dokter. Banyak dari mereka dikontraindikasikan dalam laktasi. Dan jika mereka tidak dikontraindikasikan, mereka dapat menyebabkan gangguan tinja pada bayi. Kapan antibiotik dibutuhkan? Jika ada infeksi bakteri. Sebagai contoh, dengan analisis urin dan USG ginjal, pielonefritis, radang amandel, dan mastitis didiagnosis. Ada banyak antibiotik yang diizinkan. Tetapi selama perawatan mereka, dokter biasanya merekomendasikan mengambil obat tambahan untuk meningkatkan mikroflora usus. Mereka harus masuk ke dalam tubuh melalui ASI ke bayi dan sedikit melicinkan kemungkinan efek samping dari terapi antibiotik dalam bentuk diare atau sembelit. Turunan kloramfenikol, turunan fluoroquinolon, dikontraindikasikan pada ibu hamil. Obat-obatan ini berdampak negatif pada darah dan sistem darah anak..

Pengobatan pilek pada ibu dengan menyusui, jika itu adalah infeksi virus, harus lebih bergejala. Artinya, terlalu aktif "diperlakukan" tidak layak.
Jika suhunya naik, Anda bisa minum obat flu untuk menyusui seperti Paracetamol dan Ibuprofen. Obat-obatan ini diekskresikan dalam jumlah kecil dalam ASI. Namun, mereka tidak boleh digunakan pada suhu di bawah 38,5 derajat, karena ini dapat memperlambat pemulihan.
Sangat baik untuk menggunakan obat tradisional untuk pilek saat menyusui, seperti menggosok tubuh dengan kain yang dibasahi air hangat. Minuman hangat yang berlimpah atau bahkan lumayan juga sangat berguna, karena membantu menghilangkan racun dari tubuh lebih cepat, membantu menurunkan suhu dan aliran ASI yang baik.

Apa yang harus diambil dengan ibu pilek selama menyusui, jika dia menderita pilek? Jika wanita hamil hanya disarankan untuk melembabkan dan membilas rongga hidung dengan non-obat, maka wanita menyusui sudah dapat menggunakan obat vasokonstriktor: Nazivin, Fornos, Rinostop, dll. Tetapi tidak lebih dari 3-5 hari, jika tidak, situasi dengan pilek hanya akan bertambah buruk..

Pertanyaan tentang bagaimana mengobati pilek selama menyusui, ketika sakit tenggorokan dan batuk, dokter juga biasanya setuju, terapi harus simtomatik. Antibiotik hanya diresepkan untuk angina, dibuktikan dengan hasil menabur dari tenggorokan. Dan dalam kasus lain, cukup bilas. Mungkin agen antiseptik - "Chlorhexidine" atau "Miramistin", jika mereka ditoleransi dengan baik dan tidak menyebabkan iritasi. Dan dari batuk Anda bisa menggunakan berbagai cara yang mencairkan dahak. Ini kalau batuk sudah basah. Misalnya, Ambrobene, Mukaltin. Menghirup udara basah akan menjadi prosedur yang sangat berguna..

ARI dan ARVI biasanya berlalu dalam 7-10 hari. Tampaknya ini waktu yang singkat, tetapi jangan sampai Anda berhenti menyusui. Ini akan membahayakan ibu dan bayinya..

Perawatan Dingin Menyusui

Pilek adalah fenomena yang agak tidak menyenangkan, terutama ketika terjadi selama menyusui. Bagaimana malaise akan mempengaruhi kondisi bayi dan apakah obat yang diminum ibunya akan membahayakannya?

Pengobatan pilek selama menyusui memiliki banyak nuansa, tetapi pada tingkat perkembangan kedokteran saat ini tidak menimbulkan masalah khusus..

20 tahun yang lalu, seorang ibu dengan flu yang sakit diisolasi dari bayinya dan laktasi dihentikan sementara. Sekarang telah terbukti bahwa wanita menyusui tidak bisa berhenti menyusui. Bersama dengan ASI, bayi menerima antibodi terhadap virus dan kekebalan dikembangkan. Bahkan jika itu terjadi bahwa anak menjadi sakit karena ibu yang menyusui, flu akan mudah ditoleransi dan akan berlalu dengan cepat.

Aturan perawatan

Sebelumnya, dengan flu, ibu yang menyusui harus memilih apakah akan minum obat atau terus menyusui. Saat ini, aturan ini tidak relevan, karena ada obat yang cukup aman. Ingatlah hal utama - pengobatan pilek dengan laktasi harus dilakukan dengan benar.

Apa yang tidak bisa dilakukan:

  1. Minum obat tanpa memastikan keamanannya;
  2. Melebihi dosis yang diijinkan;
  3. Pengobatan sendiri jika demam telah meningkat.

Proses menyusui dengan pilek harus aman bagi bayi. Bagian yang tidak signifikan dari obat dapat ditularkan dengan ASI, mencapai konsentrasi maksimum 2 jam setelah pemberian. Jika perlu, Anda perlu merencanakan perawatan dan makan, atau menggunakan pompa. Lebih mudah untuk melakukan ini jika bayi sudah diberi makanan pendamping. Maka waktu dapat ditingkatkan 4-5 jam.

Meskipun tidak ada larangan minum obat flu untuk menyusui, Anda perlu tahu:

  1. Dengan hati-hati, ambil produk yang mengandung aspirin. Konsentrasi asam asetilsalisilat dalam jumlah besar dapat mengganggu proses metabolisme di tubuh ibu dan bayi;
  2. Analgesik berdampak buruk pada sistem saraf anak;
  3. Jangan mengobati batuk dengan obat-obatan berbasis Bromhexine;
  4. Jangan memulai pengobatan tanpa membaca instruksi dan dosis obat;
  5. Jika seorang ibu menyusui sakit, maka akan berguna untuk berkonsultasi dengan dokter anak tentang langkah-langkah pencegahan untuk bayi;
  6. Jika bayi rentan terhadap reaksi alergi, antihistamin dapat diambil ketika merawat ibu.

Jika kondisinya serius dan perlu minum obat yang dilarang selama menyusui, maka perlu untuk memeras ASI setiap 4 jam dan mempertahankan produksinya. Pilek biasa berlangsung sekitar seminggu rata-rata dan ini bukan alasan untuk berhenti menyusui..

Obat apa yang bisa

Daftar obat-obatan terlarang sangat besar dan perlu waktu cukup lama untuk mempelajari instruksinya. Jika ibu sakit, jauh lebih mudah untuk memiliki daftar obat yang dapat Anda minum selama pilek saat menyusui..

Cara mengobati flu selama menyusui:

  1. Dari batuk saat menyusui, Ambroxol, Gedelix, Bronchicum atau Breast Elixir akan membantu. Anda juga dapat mengambil sirup tanaman, seperti pisang raja atau licorice. Tetes adas manis akan membantu mengobati batuk;
  2. Tizin, Naftizin, Protargol, Nazivin dan analognya akan membantu mengatasi pilek saat menyusui;
  3. Tetes Pinosol dan Vitaon sudah mapan. Mereka tidak hanya membantu dalam pengobatan flu biasa, tetapi juga memiliki efek antimikroba;
  4. Pada tanda pertama pilek, untuk pencegahannya, serta sebelum menggunakan dana untuk pilek biasa, saluran hidung perlu diirigasi dengan Aquamaris. Juga, obat ini dapat digunakan untuk menanamkan hidung bayi, tetapi produk harus dalam bentuk tetes. Semprotan tidak bisa digunakan;
  5. Dari sakit tenggorokan, membilas dengan larutan furatsilin akan membantu obat-obatan seperti Hexorad, Ingalipt, Iodinol dan Miramistin;
  6. Dari suhu seorang ibu menyusui, Paracetamol dapat dibatasi. Jika anak lebih tua dari 3 bulan, maka ibu juga dapat mengambil Nurofen, bisa untuk anak-anak. Obat-obatan ini juga akan meredakan sakit kepala dan kelemahan yang umum untuk pilek;
  7. Dari agen antivirus, Aflubin dan Grippferon akan membantu. Ini mengatasi flu dan benar-benar aman. Oscillococcinum.

Anda dapat mengobati masuk angin dengan laktasi dengan cara lama yang telah terbukti: kompres, tepi, plester mustard dan gosok. Dari mandi hidung kaki berair dengan bantuan mustard. Dan inhalasi akan membantu mengatasi batuk. Anda dapat melakukannya dengan menggunakan inhaler ultrasonik - sebuah nebulizer. Sebagai solusinya, Anda bisa menggunakan air alkali mineral dan Ambroxol untuk inhalasi.

Obat tradisional

Tentu saja, minum obat lebih sederhana dan lebih mudah daripada obat tradisional. Tetapi yang terakhir bisa jauh lebih aman. Satu-satunya hal yang dapat Anda harapkan dari mereka adalah reaksi alergi pada ibu menyusui atau bayi.

Dalam pengobatan pilek, minum banyak akan membantu. Ibu bisa minum teh atau air, tetapi lebih baik jika itu adalah infus chamomile, daun raspberry, kismis, pisang raja. Anda dapat minum rosehip yang diseduh dalam termos.

Obat flu:

  1. Jus batuk akan membantu lobak hitam dengan madu. Untuk ini, lobak dicuci, pulpa dihilangkan dengan hati-hati dan madu cair dituangkan ke tengah. Bersikeras 12 jam. Ambil jus yang dihasilkan 3-4 kali sehari untuk satu sendok makan;
  2. Dari sakit tenggorokan, bilas dengan rebusan chamomile, calendula atau larutan garam laut akan membantu. Saline juga dianjurkan untuk membilas saluran hidung;
  3. Mengatasi batuk ibu akan membantu menghirup kentang. Untuk melakukan ini, beberapa kentang direbus dalam seragam mereka, sedikit diuleni, dan baking soda ditambahkan. Menutupi diri Anda dengan kepala Anda perlu bernafas dengan kaldu panas selama sekitar 15 menit. Selain rebusan kentang, Anda dapat membuat inhalasi dengan kayu putih atau rebusan daun birch;
  4. Dari flu, jus lidah buaya bisa membantu, yang bisa dicampur dengan madu. Anda juga bisa membuat bawang putih. Untuk melakukan hal ini, beberapa cengkeh dihancurkan dan dikukus dalam minyak sayur. Alat ini juga dapat digunakan untuk mencegah penyakit pernapasan selama epidemi..

Ada banyak obat yang aman untuk mengobati masuk angin saat menyusui. Yang utama adalah berhati-hati dan amati dosis yang tepat. Dan dalam situasi apa pun Anda harus menghentikan laktasi, bahkan jika Anda sementara waktu harus memberikan nutrisi buatan anak Anda.

Bisakah saya menyusui dengan ARVI

Pengobatan infeksi virus pernapasan akut dengan laktasi adalah proses yang harus di bawah pengawasan dokter. Ini melibatkan penggunaan obat yang disetujui untuk obat menyusui dan obat tradisional. Tidak perlu mengganggu menyusui.

Gejala ARVI

Infeksi virus pernapasan akut rentan terhadap semua orang setiap saat sepanjang tahun. Aturan utama ibu menyusui bukanlah panik, tetapi mengambil langkah tepat waktu untuk pulih lebih cepat dan tidak menginfeksi bayi.

Segera diperlukan untuk memulai pengobatan infeksi virus pernapasan akut selama menyusui dalam kasus gejala pertama penyakit:

  • kenaikan suhu hingga lebih dari 37 ° C;
  • hidung tersumbat, pilek;
  • batuk dan bersin;
  • sakit atau sakit tenggorokan;
  • Nyeri otot;
  • perasaan lemah dan letih, keadaan lesu.

Perawatan yang tepat dengan obat yang disetujui untuk ibu menyusui akan membantu mengatasi penyakit dalam waktu seminggu.

Apakah akan menyusui selama sakit

Bisakah menyusui berlanjut jika seorang wanita pilek? Di masa lalu, sebagian besar dokter menyarankan mengisolasi ibu yang sakit dari bayi selama periode penyakit akut dan untuk saat ini menolak menyusui. Hari ini, dokter telah mencapai konsensus: menyusui dengan SARS pada ibu tidak hanya diizinkan, tetapi juga diperlukan untuk bayi.

Pendapat dokter anak didasarkan pada dua argumen:

  1. Menyapih dari payudara ibu selama periode penyakit mengurangi kekebalan bayi, oleh karena itu ASI akan membawa banyak manfaat daripada flu biasa.
  2. Sebelum tanda-tanda pertama penyakit muncul, virus sudah ada di tubuh ibu selama beberapa waktu. Pada saat manifestasinya, agen penyebab penyakit, bersama dengan antibodi, telah memasuki tubuh anak dengan ASI. Dalam hal ini, jika bayi sakit, maka ASI akan berkontribusi pada pemulihan yang cepat dan perjalanan penyakit yang lebih mudah. Dan jika Anda tidak sakit, itu hanya akan memperkuat sistem kekebalan tubuh.

Pengobatan infeksi virus pernapasan akut selama menyusui

Penting untuk mengobati pilek segera setelah timbulnya gejala pertama. Untuk tujuan ini, perusahaan farmasi menawarkan banyak obat-obatan yang efektif yang kompatibel dengan menyusui dan memiliki efek samping dan komponen minimal yang berbahaya bagi kesehatan bayi. Jangan mengabaikan metode tradisional.

1. Obat-obatan

Aturan utama perawatan untuk laktasi adalah berkonsultasi dengan dokter. Hanya dokter yang dapat meresepkan perawatan yang paling efektif untuk wanita menyusui dan perawatan yang aman untuk bayi.

Obat apa yang paling sering diresepkan oleh dokter, apa yang bisa saya pakai dengan ARVI untuk ibu menyusui tanpa takut melukai bayinya:

  • obat antivirus yang disetujui untuk wanita hamil dan menyusui - Grippferon, Aflubin dan Oscillococcinum. Jika perlu, mereka digunakan dalam pengobatan infeksi virus pernapasan akut pada anak di bawah usia tiga tahun;
  • dana untuk pengobatan flu biasa. Diijinkan menggunakan larutan air asin dari Aquamaris atau Salin. Beberapa dokter anak meresepkan tetes dengan efek antimikroba pinosol. Saat menyusui, Xymelin atau Otrivin sering diresepkan;
  • obat batuk - Lazolvan dan Ambroxol. Diijinkan untuk minum sirup berdasarkan ramuan obat;
  • obat antipiretik yang paling aman untuk infeksi virus pernapasan akut selama menyusui adalah yang mengandung parasetamol. Oleskan dan sirup antipiretik anak-anak Panadol atau Nurofen;
  • untuk sakit tenggorokan, obat lokal dengan efek antimikroba yang diresepkan: Miramistin, Ingalipt dan Iodinol;
  • antibiotik diresepkan dalam kasus-kasus ekstrem. Antibiotik yang benar-benar aman tidak ada, oleh karena itu mereka harus digunakan hanya di bawah pengawasan dokter dan sesuai dengan rekomendasi mereka.

2. Metode rakyat

Bersamaan dengan obat-obatan, obat tradisional sering digunakan, tetapi hanya sebagai bantuan untuk pengobatan tradisional. Beberapa tips tentang cara merawat ibu menyusui dengan ARVI dari obat tradisional:

  • teh dengan lemon dan madu, buckthorn laut atau raspberry;
  • aromaterapi menggunakan minyak esensial: eucalyptus, rosemary, cemara;
  • inhalasi menggunakan kentang rebus, rebusan chamomile atau calendula;
  • berkumur dengan soda dan garam;
  • menghangatkan payudara dengan kentang rebus;
  • penggunaan jus lobak yang diencerkan dengan madu.

Ada banyak obat alternatif, tetapi selalu perlu berkonsultasi dengan dokter terlebih dahulu, karena banyak dari mereka menyebabkan reaksi alergi pada anak..

Pendapat Dr. Komarovsky

Menurut Dr. Komarovsky, pengobatan infeksi virus pernapasan akut pada ibu menyusui harus dimulai pada tanda pertama infeksi. Dokter anak menyarankan untuk berpakaian lebih hangat, minum banyak cairan hangat, memberikan udara lembab dingin ke ruangan dan sering menambahkan garam ke hidung. Ini jelas: tidak ada gunanya menghentikan menyusui, tetapi perlu untuk berhati-hati saat berkomunikasi dengan bayi.

Bagaimana melindungi dan tidak menginfeksi anak dengan SARS

Cara melindungi anak dari penyakit dan melanjutkan menyusui:

  1. Gunakan pembalut kasa empat lapis, yang harus diganti setiap 2-3 jam.
  2. Cuci tangan secara teratur dan rawat dengan antiseptik.
  3. Beri ventilasi pada ruangan sering selama 15 menit dan lakukan pembersihan basah..
  4. Jika mungkin, kurang berkomunikasi dengan bayi (selain waktu menyusui), karena ARVI ditularkan bukan melalui ASI, tetapi oleh tetesan udara.

Ingat: jangan mengobati sendiri - segala jenis penyakit pernapasan akut dapat menyebabkan komplikasi, dan bayi membutuhkan ibu yang sehat.

Pengobatan pilek, pilek, batuk pada ibu menyusui dengan obat tradisional

Mereka masuk angin sepanjang waktu. Virus yang menyebabkan ISPA atau SARS, jatuh ke saluran pernapasan atas korban berikutnya dalam kontak dengan orang yang sakit selama batuk dan bersin. Mereka sangat fluktuatif, sehingga satu orang dapat menginfeksi beberapa orang sekaligus..

Wanita menyusui sangat sensitif terhadap infeksi pernapasan, seperti produksi susu membutuhkan aliran oksigen yang konstan, dan paru-paru mereka pada saat yang sama bekerja dalam mode yang ditingkatkan.

Dan sekarang mari kita bahas lebih detail. Dan pertahanan mereka dapat dilemahkan oleh persalinan, terlalu banyak pekerjaan dan faktor lainnya. Oleh karena itu, pilek untuk ibu menyusui tidak berbahaya seperti untuk orang lain. Jadi, bagaimana dan apa cara terbaik untuk mengobati pilek untuk ibu menyusui saat menyusui?

Gejala flu biasa

Sebagai hasil dari infeksi dalam tubuh, proses peradangan pada selaput lendir hidung, tenggorokan dan mata muncul, menyebabkan pilek, batuk, menelan yang menyakitkan, lakrimasi, kelemahan, dan demam. Cara merawat semua ini untuk ibu menyusui?

Gejala-gejala ini, tentu saja, tidak muncul bersamaan dan tidak langsung. Masa inkubasi penyakit dengan pilek berlangsung 1-3 hari.

Penyakit itu sendiri berlangsung sekitar satu minggu, meskipun tidak dianggap berbahaya, tetapi, kadang-kadang, penuh dengan komplikasi..

Bisakah bayi yang baru lahir sakit?

Sejak hari pertama sakit ibu, yang mungkin belum mencurigai masalah di masa depan, bayi menerima dari ibu melalui ASI, baik virus maupun antibodi. Ini menghasilkan atas dasar zat pelindung ibu sendiri yang mengurangi risiko infeksi darinya.

Tetapi jika bayi baru lahir semua sakit, maka Anda tidak dapat mengisolasi dia dari ibunya dan berhenti menyusui. Ini akan menyebabkan melemahnya kekuatan pelindungnya, seperti susu baginya adalah sumber nutrisi yang sangat diperlukan dan memperkuat imunitas.

Bayi dalam kasus ini bisa sakit lebih lama dan lebih keras. Terutama berbahaya adalah ekskomunikasi lengkap bayi prematur dari ibu, karena sistem kekebalan mereka sangat tidak sempurna dan risiko komplikasi penyakit ini sangat tinggi.

Bayi yang sakit, seolah-olah, mendapatkan pengalaman pertamanya dalam memerangi penyakit, juga mengembangkan sistem perlindungannya sendiri. Berkat ini, waktu berikutnya dia tidak bisa sakit sama sekali, atau mentransfer penyakit dengan relatif mudah. Anak yang terinfeksi tidak memerlukan perawatan tambahan.

Dalam hal apapun Anda harus merebus ASI. Selain itu, ia benar-benar kehilangan sifat pelindungnya. Bagaimanapun, menyusui harus alami..

Apa bahaya dari flu?

Bahaya penyakit flu adalah komplikasi yang timbul darinya. ISPA yang tidak diobati penuh dengan penyakit bronkus dan paru-paru, juga infeksi THT dan lainnya.

Selain itu, orang dapat mengharapkan kambuhnya penyakit kronis, yang sering "mengangkat kepala" setelah flu. Intinya di sini adalah melemahnya kekebalan. Karena itu, ibu menyusui tidak boleh ceroboh tentang pilek.

Ingin tahu apakah buah eksotis dapat disusui? Baca artikel terperinci tentang manfaat dan bahaya eksotis untuk ibu menyusui dan bayi.

Baca tentang penggunaan bayi Nurofen untuk menyusui di sini. Petunjuk untuk Menggunakan Paracetamol dan Nurofen.

Obat apa yang tidak boleh digunakan?

Ibu menyusui yang tidak mengganggu pemberian makan bayi selama sakit dilarang menggunakan obat-obatan seperti:

  • mempengaruhi laktasi;
  • meningkatkan risiko alergi pada bayi;
  • racun
  • belum dijelajahi - sangat jarang, studi tentang efek obat individu pada kategori pasien ini dilakukan, jadi Anda tidak harus mengambil risiko mengambil dana ini;
  • kompleks - mereka mencakup berbagai macam zat, beberapa di antaranya dapat berbahaya bagi ibu muda.

Perlu dicatat bahwa:

  • bahkan obat yang aman dengan penggunaan jangka panjang dapat menyebabkan reaksi yang tidak diinginkan;
  • lebih baik diobati dengan pil daripada suntikan, karena dalam kasus kedua, kemungkinan efek negatif obat pada bayi lebih mungkin;
  • minum obat ibu pada malam hari untuk bayi yang baru lahir tidak terlalu berbahaya;
  • lebih baik bahwa waktu menyusui tidak sesuai dengan periode puncak zat obat aktif dalam tubuh ibu.

Apa salahnya yang bisa dilakukan bayi?

  1. Analgin - syok anafilaksis, perubahan dalam darah.
  2. Phenobarbital - depresi ginjal, hati, efek pada darah, sistem saraf.
  3. Kodein - ketergantungan obat, sembelit.
  4. Paracetamol - tidak lebih dari 3 hari, karena itu berbahaya bagi hati.
  5. Bromhexine adalah obat yang kompleks.
  6. Obat tetes minyak dan vasodilator - gunakan tidak lebih dari 3 hari.
  7. Sulfanilamid dan tetrasiklin - toksik, dapat menyebabkan perdarahan.
  8. Macrolides - diambil dengan hati-hati, seperti dapat menyebabkan dysbiosis.
  9. Teraflu, Coldrex, Fairvex - obat-obatan dengan efek yang belum dijelajahi pada wanita menyusui.

Obat tradisional

Pengobatan pilek selama menyusui dengan obat tradisional (dengan pengecualian langka) adalah kategori dana yang paling tidak berbahaya dan populer untuk wanita menyusui. Berikut ini beberapa yang paling populer:

  • Lobak. Irisan lobak dengan gula dipanggang dalam oven selama 2 jam, jusnya harus diminum dalam satu sendok makan setiap 3 jam dan pada malam hari. Digunakan sebagai antiinflamasi.
  • Madu dan bawang putih Menghirup madu dan bawang putih dalam porsi yang sama - dari pilek dan batuk. Untuk tujuan yang sama, kaus kaki dengan mustard digunakan di malam hari..
  • Kentang. Inhalasi uap dengan kentang rebus dikupas dengan baik dari batuk dan pilek.
  • Timi. Satu sendok makan thyme dimasukkan ke dalam segelas air mendidih adalah cara yang baik untuk berkumur. Untuk ini, cuka sari apel juga digunakan pada tingkat: satu sendok makan per gelas.
  • Teh. Teh jeruk nipis tradisional dengan lemon membantu mengatasi demam dan sakit tenggorokan. Obat yang baik, bertindak sama, adalah susu hangat dengan mentega.

Indikasi untuk digunakan

Tidak semua resep populer berlaku untuk ibu menyusui. Anda perlu menggunakannya dengan mata untuk kemungkinan reaksi alergi terhadap bayi. Obat tersebut termasuk: bawang, bawang putih, raspberry, madu.

Rebusan chamomile dan mint adalah cara yang baik untuk berkumur, tetapi tidak dianjurkan untuk menelannya agar tidak menyebabkan gangguan usus pada bayi..

Mandi uap untuk ibu tidak disarankan mereka dapat memprovokasi aliran darah yang signifikan ke dada, yang akan memberikan peningkatan produksi susu, dan kemudian kemungkinan stagnasi.

Homoeopati

Cukup sering, dalam pengobatan infeksi pernapasan akut obat-obatan tersebut digunakan:

  • Remantadine, ribovirin, arbidol, antigrippin adalah agen profilaksis yang efektif baik dengan gejala awal influenza. Antigrippin dapat digunakan lebih lanjut, tetapi efeknya tidak muncul terlalu cepat.
  • Immunal, aflubin - kompleks untuk pengobatan influenza.
  • Griperferon adalah obat yang efektif dan tidak berbahaya, tetapi disarankan untuk menggunakannya sesegera mungkin.
  • Viferon - lilin, dengan aksi mirip fluferron.

Indikasi untuk digunakan

Tiga obat pertama dari daftar sebelumnya dapat menyebabkan gangguan pencernaan pada bayi baru lahir, mereka sering alergi. Karena itu, dana ini tidak direkomendasikan untuk waktu yang lama..

Immunal dan Aflubin juga berbahaya dengan kemungkinan ruam pada kulit bayi. Tetapi obat kedua dapat dengan aman diteteskan ke hidung. Anda dapat menggunakan obat homeopati apa pun hanya dengan seizin dokter, memberi tahu dia tentang fakta menyusui.

Daftar produk susu untuk ibu menyusui ada di sini. Apa yang bisa dan tidak bisa Anda makan untuk ibu menyusui.

Rekomendasi Dokter

Dokter anak terkenal Komarovsky dan ahli lainnya menyarankan untuk tidak mengganggu pemberian makan bayi dengan penyakit ibu. ASI juga sebaiknya tidak direbus..

Preferensi untuk pengobatan harus diberikan pada homeopati dan obat tradisional. Jika antibiotik diresepkan, maka, menurut dokter, HB dalam kasus ini merupakan kontraindikasi.

Banyak ahli GV percaya bahwa antibiotik tidak perlu ditakuti. Namun, ketika meminumnya, fenomena dysbacteriosis tidak jarang.

Dokter menyarankan bahwa ini bukan alasan penolakan lengkap terhadap hepatitis B. Dalam kasus yang ekstrem, Anda dapat membatasinya hingga istirahat, sambil terus berekspresi. Anda mungkin harus mengganti obatnya..

Beberapa ahli percaya bahwa sebagian besar antibiotik tidak berbahaya untuk HB, terutama obat penicillin, tetapi jika Anda memiliki alergi terhadapnya, Anda harus menunggu HB dan waspada terhadap obat-obatan ini di masa depan..

Flu biasa tidak sesederhana kelihatannya. Ibu muda perlu mengobati penyakit mereka secara bertanggung jawab. Penting untuk diobati, dan segera mulai melakukannya, berusaha sebisa mungkin untuk mempertahankan menyusui selama infeksi pernapasan akut.

Dan pastikan untuk mencari bantuan dari dokter, tanpa lupa memberi tahu dia tentang fakta menyusui. Mengatasi pilek tanpa konsekuensi fatal adalah mungkin!

Obat apa yang bisa dipakai untuk pilek dengan hepatitis B dan metode alternatif

Ketakutan perempuan akan berbagai penyakit muncul selama kehamilan dan selama menyusui. Lagi pula, pengalaman itu bukan lagi untuk diri mereka sendiri, tetapi untuk bayi, yang bisa mengambil penyakit dari ibunya. Tidak mudah bagi seorang wanita untuk menjaga kesehatan untuk waktu yang lama. Virus dan bakteri akan selalu menemukan cara untuk masuk ke dalam tubuh dan membuat ibu khawatir. Penting untuk diberi tahu tentang cara mengobati pilek dengan benar selama menyusui agar tidak membahayakan bayi yang baru lahir.

Apa yang mengancam flu untuk ibu menyusui?

Tubuh wanita setelah melahirkan rentan terhadap segala jenis infeksi karena kekebalan yang rendah. ISPA atau SARS seorang wanita bisa sakit dengan hipotermia sedikit pun atau kontak sekecil apa pun dengan pembawa virus. Ketika ibu merasakan gejala pertama penyakit (suhu, kelesuan, batuk, sakit tenggorokan), anak sudah terinfeksi. Selama 1-3 hari masa inkubasi, bayi sudah bertemu dengan bakteri asing dan tubuhnya berjuang melawan mereka. Dengan virus, ia juga mendapat antibodi untuk melawannya. Jika fungsi pelindung tubuh bayi bekerja dengan baik, maka ia tidak akan merasakan gejala yang ibunya lakukan. Selain itu, kekebalan yang dikembangkan setelah transfer penyakit akan membantu melindungi terhadap infeksi di waktu berikutnya atau mengurangi risiko komplikasi.

Pilek yang muncul pada ibu selama menyusui, dengan pengobatan yang tidak lengkap atau sebelum waktunya mengancam dengan munculnya komplikasi dalam bentuk bronkitis, pneumonia, dan infeksi THT lainnya..

Bisakah saya menyusui pilek??

Perjalanan penyakit yang disebabkan oleh SARS dapat bertahan hingga 10 hari. Sebelumnya, para ahli melarang pemberian ASI sedingin sedikit pun, dan merekomendasikan mengisolasi ibu dari remah-remah selama penyakit tersebut. Sekarang semua orang setuju bahwa Anda tidak bisa berhenti menyusui, melainkan memberi makan selama mungkin. Bersama dengan virus melalui ASI, anak juga menerima kekebalan. Penolakan ASI hanya akan mengurangi fungsi pelindung tubuh anak, dan akan jauh lebih sulit bagi bayi untuk melawan penyakit tersebut. Penolakan sementara dari menyusui mungkin dalam kasus komplikasi dan penunjukan terapi antibiotik. Kemudian ASI perlu diekspresikan agar tidak hilang, dan terus menyusu setelah perawatan.

Penting! Anda tidak dapat memberikan ASI bayi setelah perawatan panas - semua sifat yang bermanfaat hilang.

Bisakah bayi yang baru lahir sakit?

Kontak ibu dengan bayinya, menyusui dan lemahnya kekebalan bayi baru lahir memiliki fakta bahwa bayi tidak jarang terkena pilek. Karena fakta bahwa masa inkubasi setelah timbulnya penyakit berlangsung dari satu hingga tiga hari, kemungkinan selama waktu ini virus akan menular dari ibu ke anak. Untuk melindungi anak Anda dan mencegah komplikasi dari remah-remah, seorang wanita perlu mengikuti beberapa rekomendasi:

  • Kenakan masker pada tanda pertama pilek dan ganti setiap 3 jam;
  • Jangan berada dalam kontak dekat dengan bayi untuk waktu yang lama, hanya saat menyusui;
  • Beri ventilasi ruangan secara teratur dan jaga kelembaban..

Rekomendasi umum untuk mengobati pilek pada ibu menyusui

Jika kebetulan seorang wanita menyusui merasakan gejala pilek (batuk, pilek, sakit tenggorokan, demam, lemas, pusing), hal pertama yang harus dilakukan adalah berkonsultasi dengan dokter anak. Hal utama yang harus ditangani adalah keamanan bayi. Semua obat, dosisnya, masa masuk harus dipilih oleh dokter berdasarkan tingkat perkembangan penyakit pada ibu dan kemungkinan efek negatif pada bayi. Agar pilek selama menyusui tidak menyebabkan komplikasi pada ibu dan anak, Anda perlu melakukan segala upaya untuk memerangi penyakit ini.

Rekomendasi umum untuk pengobatan pilek dengan laktasi:

  1. Konsultasi wajib dengan dokter anak;
  2. Lanjutkan menyusui sampai obat kuat diminum.
  3. Jangan merawat bayi. Dia akan menerima semua obat yang dapat diterima dari ibu bersama dengan ASI.
  4. Jangan mengobati sendiri, terutama pada suhu di atas 38.5. Jenis obat dan dosis harus ditentukan oleh dokter. Melebihi norma yang ditetapkan atau tidak mematuhi aturan untuk minum obat dapat berdampak buruk pada kondisi ibu dan anak..
  5. Jangan membawa suhu di bawah 38 derajat dengan obat-obatan.
  6. Jika bayi baru lahir rentan terhadap alergi terhadap obat-obatan, seorang wanita juga harus belajar tentang kebutuhan untuk mengambil antihistamin.
  7. Untuk mengurangi konsentrasi virus di udara, seorang ibu yang sakit perlu mengenakan perban kasa, mengubahnya setiap 2-3 jam. Penting juga untuk ventilasi ruangan dan mencuci tangan Anda sebelum kontak dengan seorang anak.
  8. Hindari kekeringan di saluran udara. Anda sering perlu berada di udara segar, ventilasi ruangan dan menggali tetes hidung khusus yang melembabkan selaput lendir.

Minuman dingin

Minum banyak air hangat adalah cara termudah, termurah, dan teraman untuk mengatasi demam, serta gejala pilek lainnya. Faktanya adalah bahwa racun-racun yang mengendap dalam tubuh selama sakit mempengaruhi kesehatan secara keseluruhan. Asupan cairan membantu menyingkirkan zat berbahaya lebih cepat, menurunkan suhu dan memperbaiki kondisi umum. Karena itu, selama menyusui dari pilek, air hangat, teh, kolak, minuman buah membantu dengan baik. Jika anak tidak memiliki alergi, maka Anda dapat menambahkan madu, jahe, irisan lemon.

Cara mengobati pilek dengan menyusui?

Anda harus mulai mengobati pilek dengan menyusui dengan obat-obatan berdasarkan gejala dan tingkat perkembangan penyakit. Ini dapat berupa antipiretik, obat antivirus, obat flu biasa, batuk, sakit tenggorokan, antibiotik diresepkan untuk komplikasi.

Obat yang Disetujui

Untuk melindungi dirinya dan bayinya, seorang wanita perlu mengikuti anjuran dokter anak sebelum memulai pengobatan untuk gejala flu selama menyusui. Ada banyak obat-obatan aman yang cocok untuk ibu menyusui. Tablet, tetes, sirup, salep dirancang khusus dengan manfaat untuk anak dan efektivitas maksimum untuk wanita itu. Daftar apa yang dapat diambil tanpa berkonsultasi dengan dokter harus dibaca oleh setiap ibu.

Agen antivirus

Karena pilek adalah hasil dari virus yang masuk ke dalam tubuh, dokter sering meresepkan obat antivirus dalam bentuk tablet, supositoria, salep. Mereka hanya bertindak pada hari-hari pertama manifestasi penyakit. Obat yang direkomendasikan termasuk Viferon, Lamivudin, Laferobio.

Obat antipiretik

Pada saat suhu mencapai 38 derajat ke atas, perlu untuk menurunkannya dengan obat-obatan. Anda perlu tahu obat-obatan apa yang diperbolehkan dikonsumsi dengan laktasi sebelum mengambil dokter. Ini termasuk Grippferon, Paracetamol, Panadol. Obat antipiretik ini cepat diserap, menurunkan suhu dan aman untuk bayi. Anda harus membaca instruksi dan tidak menyalahgunakan dosis.

Melawan flu biasa

Wanita menyusui disarankan untuk menggunakan tetes (semprotan) berdasarkan tanaman (Pinosol), atau berdasarkan air laut (Salin) untuk melawan hidung beringus. Jika pilek tidak hilang untuk waktu yang lama dan hidung sangat pengap, maka perlu menggunakan tetes vasokonstriksi, seperti Tizin, Farmazolin. Penting untuk diingat bahwa penggunaan tetes hidung yang berlebihan menyebabkan kecanduan. Karena itu, disarankan untuk menggunakannya tidak lebih dari 5 hari.

Untuk sakit tenggorokan

Untuk mengurangi kemerahan dan sakit tenggorokan, prosedur pembilasan sangat membantu. Untuk cara yang dapat diterima untuk ibu menyusui termasuk chlorhexidine, Hexoral. Juga menghilangkan pembengkakan solusi Lugol faring.

Melawan batuk

Batuk ekspektoran dapat dipercepat oleh ekspektoran Ambroxol, Lazolvan. Juga, obat-obatan Dr. IOM, tanaman nabati Gedelix aman untuk anak dan akan membantu dengan cepat menyingkirkan batuk kering atau basah kepada ibu menyusui..

Obat apa yang tidak boleh digunakan?

Ada sejumlah kategori obat yang mempengaruhi kondisi anak dan tidak dapat diminum oleh wanita menyusui. Ini adalah obat-obatan yang secara negatif mempengaruhi produksi susu, dapat menyebabkan alergi, memicu pelepasan racun, obat-obatan kompleks, serta obat-obatan yang tidak sepenuhnya dieksplorasi..

Obat-obatan yang tidak dapat dikonsumsi selama pilek selama menyusui termasuk:

  • Analgin - mempengaruhi komposisi darah bayi, dapat menyebabkan syok anafilaksis;
  • Kodein - menyebabkan kecanduan, masalah dengan tinja pada anak mungkin muncul;
  • Persiapan apa pun yang mengandung bromhexine;
  • Fenobarbital - berdampak negatif pada ginjal, hati, sistem saraf;
  • Paracetamol - penggunaan ibu menyusui selama lebih dari 3 hari berdampak negatif pada ginjal bayi;
  • Immunal, Aflubin - menyebabkan alergi;
  • Fervex, Teraflu, Coldrex dan lain-lain - obat yang pengaruhnya terhadap anak belum diteliti.
Obat-obatan yang tidak boleh dikonsumsi selama menyusui

Homoeopati

Dari obat homeopati untuk pilek, yang membantu melawan gejala penyakit pada tahap awal, ada Remantadin, Arbidol, Grippferon, Immunal, Vosson supositoria. Antigrippin dapat digunakan sampai pemulihan total, karena efektivitas obat memanifestasikan dirinya dari waktu ke waktu. Obat-obatan homeopati harus diminum dengan ketat seperti yang ditentukan oleh dokter, karena dapat menyebabkan kerusakan saluran pencernaan pada bayi dan alergi..

Obat tradisional

Ada cukup cara untuk mengobati pilek saat menyusui di rumah. Mereka aman untuk bayi dan membantu ibu mengatasi penyakit..

Obat tradisional untuk pilek:

  • Inhalasi uap pada kentang yang direbus dalam kulit, serta inhalasi dengan madu dan bawang putih, menghilangkan pilek dan batuk;
  • Infus thyme atau cuka sari apel, diencerkan dengan air, digunakan untuk berkumur;
  • Teh dengan lemon, linden, madu, jahe membantu melawan selesma jika remah tidak alergi terhadap produk ini;
  • Mandi kaki hangat menghilangkan gejala pilek. Disarankan agar dilakukan pada malam hari dan mengenakan kaus kaki hangat. Seringkali, prosedur seperti itu tidak layak dilakukan, karena mereka memprovokasi produksi sejumlah besar susu, yang dapat mandek;
  • Jika panas berlangsung untuk waktu yang lama, maka itu bisa diturunkan dengan menggosoknya dengan larutan cuka yang lemah;
  • Dianjurkan untuk menggunakan bawang dan bawang putih tradisional setelah anak berusia 6 bulan..

Pencegahan dingin

Tidak mudah untuk melindungi seorang wanita dari flu selama menyusui, karena kekebalannya selama periode ini melemah. Setiap upaya harus dilakukan untuk memastikan bahwa penyakitnya sudah berakhir atau mudah ditoleransi oleh ibu dan anak..

Langkah-langkah pencegahan terhadap pilek meliputi:

  • Menghindari kerumunan besar, terutama selama epidemi;
  • Pertahankan suhu dan tingkat kelembaban yang benar di ruangan;
  • Tingkatkan kekebalan, makan lebih banyak buah dan sayuran;
  • Jika tiba-tiba virus tidak bisa dihindari, maka terus menyusui anak, tetapi hubungi lebih sedikit dan kenakan masker.

Pilek selama menyusui bukan alasan untuk memindahkan bayi ke menyusui buatan. ASI diperlukan bagi bayi untuk mempertahankan fungsi pelindung tubuhnya dan melawan virus. Penting untuk mengambil tindakan yang tepat untuk pencegahan dan, jika gejalanya terjadi, berkonsultasilah dengan dokter untuk meresepkan perawatan yang tepat..