Image

Pengobatan laringitis pada orang dewasa di rumah

Laringitis sering memanifestasikan dirinya sebagai komplikasi setelah pilek dibawa pada kaki. Pilihan obat untuk pemulihan tergantung pada bentuk perjalanan penyakit dan pengobatan laringitis pada orang dewasa terdiri dari menghilangkan penyebab penyakit, sumber peradangan, tetapi baik secara kronis dan akut sama baiknya menggunakan obat tradisional di rumah.

Apa itu radang tenggorokan pada orang dewasa

Proses peradangan selaput lendir laring dan ligamen - laringitis memiliki pilek atau dikaitkan dengan penyakit menular (campak, batuk rejan, demam berdarah). Faktor-faktor lain mengarah pada perkembangan peradangan: hipotermia, penyalahgunaan nikotin dan alkohol, pita suara yang berlebihan. Penyakit ini dapat terjadi dalam bentuk akut, dan dalam jangka waktu yang lama, kambuh yang sering berkembang menjadi kondisi kronis. Gejala penyakit ini adalah:

  • kemerahan, membran laring yang bengkak;
  • batuk kering serak;
  • sakit tenggorokan yang parah;
  • suara serak, kadang-kadang kehilangan suara;
  • keracunan umum tubuh (demam, sakit kepala).

Pengobatan radang tenggorokan

Untuk penunjukan obat harus menghubungi THT atau terapis. Pengobatan untuk radang tenggorokan pada orang dewasa adalah kombinasi dari obat dan metode non-obat. Terapi obat menyediakan obat antibakteri sistemik (antibiotik) bersama dengan obat topikal. Pada tahap subakut, prosedur fisioterapi ditentukan, inhalasi dilakukan dengan nebulizer.

Selain obat-obatan, Anda perlu:

  • Kedamaian suara.
  • Berhenti merokok (termasuk pasif) selama perawatan.
  • Normalisasi iklim mikro, kelembaban optimal di dalam ruangan.
  • Penerimaan makanan hemat, tidak termasuk makanan kasar dan pedas dan rempah-rempah.

Cara mengobati radang tenggorokan di rumah

Dalam kasus penyakit, sangat penting untuk melindungi pita suara, tidak membebani mereka dengan percakapan yang dapat memicu lebih banyak stres, menyebabkan pembengkakan hebat pada laring. Pengobatan umum laringitis di rumah pada orang dewasa harus terjadi dengan langkah-langkah mendukung yang mendukung pengobatan utama:

  1. Investasi membawa minuman hangat (teh, ramuan herbal, kaldu ayam, minuman buah).
  2. Beberapa kali sehari harus dibilas dengan ramuan herbal atau susu dalam bentuk panas.
  3. Usahakan untuk tidak kedinginan dan, jika mungkin, amati istirahat di tempat tidur.
  4. Pembengkakan laring dan ligamen secara efektif mengurangi pemandian kaki panas.
  5. Menghirup infus herbal dan soda memberi hasil yang baik..

Persiapan

Kompleks obat termasuk dana dengan mempertimbangkan partisipasi dalam peradangan komponen menular dan alergen. Obat yang digunakan untuk radang tenggorokan pada orang dewasa:

  • antibiotik
  • antimikroba, antiinflamasi, sediaan topikal antivirus dalam bentuk semprotan, tablet hisap, tablet hisap;
  • berangsur-angsur dengan larutan antibakteri (dilakukan di rumah sakit);
  • ekspektoran untuk penampilan dahak;
  • obat mukolitik;
  • antihistamin - dengan laringitis alergi dan edema laring yang parah;
  • obat vasokonstriktor - untuk meredakan pembengkakan mukosa hidung.

Pil untuk radang tenggorokan pada orang dewasa

Dengan radang tenggorokan, pil melawan virus, melembutkan epitel, dan meringankan gejala penyakit. Dengan rasa sakit yang parah, resep anti-inflamasi non-steroid. Terapi kompleks dilengkapi, sebagai suatu peraturan, dengan antihistamin dan sarana untuk mempertahankan kekebalan. Obat farmakologis yang umum adalah antiseptik topikal dengan efek antimikroba, hasil pelunakan, analgesik:

  • Tanpa suara, percakapan ramah tidak hanya menjadi tidak mungkin, tetapi juga hampir semua komunikasi dalam masyarakat. Tentu saja, ada SMS dan cara-cara lain untuk berkomunikasi dengan teks, tetapi jangan terlalu bergantung padanya. Pada tanda pertama kehilangan atau perubahan suara, Anda harus menjaga kesehatannya dan mulai mengambil HOMEOVOKS. Homeovox adalah obat yang dikembangkan khusus untuk pengobatan laringitis dan suara serak. Obat tersebut akan dengan hati-hati menghilangkan peradangan pita suara, apa pun penyebabnya..
  • Pharyngosept. Efektif melawan infeksi jenis apa pun: virus, bakteri. Pro: hampir tidak ada kontraindikasi, diizinkan untuk wanita hamil. Cons: no.
  • Tonsilgon. Efektif digunakan melawan radang bernanah dan bernanah (sebagai bagian dari perawatan kompleks). Pro: komponen herbal, efek profilaksis. Cons: manifestasi alergi mungkin terjadi.
  • Lizobakt. Kompleks antiseptik alami dan vitamin Pyridoxine bekerja melawan infeksi bakteri dan virus, mengaktifkan faktor kekebalan. Pro: tidak menghambat mikroflora, diperbolehkan untuk wanita hamil. Cons: no.

Antibiotik

Sebagai obat untuk laringitis pada orang dewasa, antibiotik digunakan dalam proses kronis dan pada tahap akut penyakit dalam kasus kepercayaan dalam memahami sifat asal-usul patogen bakteri. Sebagai aturan, tunjuk:

  • Amoksisilin. Direkomendasikan untuk penyakit parah. Pro: obat dari kelompok penisilin relatif aman untuk tubuh. Cons: reaksi negatif dari saluran pencernaan.
  • Ceftriaxone. Obat kelompok cephalosporin memiliki aktivitas antimikroba yang luas. Pro: efek cepat. Kekurangan: reaksi alergi.
  • Dipanggil. Obat dari kelompok makrolida aktif melawan patogen intraseluler. Pro: cocok untuk alergi pada dua kelompok di atas. Cons: harga tinggi.

Semprotan Laringitis Dewasa

Pil berhasil melawan patogen dalam sistem peredaran darah. Di tingkat lokal, semprotan yang mengairi seluruh permukaan secara seragam efektif untuk mukosa laring, sementara dampak negatif pada tubuh diminimalkan. Hanya otolaryngologist yang akan memilih obat yang tepat di antara pilihan besar farmasi:

  • Hexoral. Menghancurkan virus, jamur, bakteri. Pro: aktivitas 12 jam. Cons: untuk penyakit ringan.
  • Miramistin. Persiapan universal aksi kompleks. Pro: tidak diserap melalui kulit dan permukaan lendir. Cons: intoleransi individu.
  • Lugol. Aktif melawan jamur, bakteri, membentuk film pelindung. Pro: mencegah batuk. Cons: banyak efek samping, dikontraindikasikan pada wanita hamil dan anak-anak di bawah 5 tahun, dengan virus yang berasal dari laringitis tidak digunakan.

Bioparox untuk radang tenggorokan

Semprotan yang mengandung antibiotik lokal menghentikan peradangan, menciptakan efek bakterisidal dan anti-inflamasi di laring. Fusafungin, yang merupakan bagian darinya, bekerja pada sebagian besar bakteri, mencapai bronkiolus, sehingga mempercepat pemulihan. Reaksi alergi dari Bioparox jarang terjadi, sementara pembengkakan selaput lendir cepat berkurang, dan sakit tenggorokan berlalu. Durasi pengobatan dengan obat tidak boleh lebih dari seminggu.

Pengobatan laringitis dengan obat tradisional

Pengobatan konservatif laringitis pada orang dewasa dilengkapi dengan terapi alternatif. Metode berikut ini berguna terutama untuk perkembangan kronis laringitis dan orang dengan penyakit akibat kerja (eksaserbasi akibat tekanan suara saat bekerja):

  • Hirup kentang rebus dengan menambahkan daun kayu putih, chamomile.
  • Ambil infus jahe dengan madu.
  • Kunyah getah pinus, makan sebagai desinfektan.
  • Gali dalam buckthorn laut dan minyak zaitun (bunga matahari).
  • Larutkan campuran jus lidah buaya dengan madu.
  • Oleskan infus sekam bawang untuk berkumur.
  • Gunakan kompres hangat untuk menghindari kelenjar tiroid.

Radang tenggorokan

Informasi Umum

Laringitis adalah proses inflamasi laring. Pada dasarnya, kondisi ini dikaitkan dengan pilek atau sejumlah penyakit menular, di mana laringitis juga bermanifestasi. Gejala penyakit dapat terjadi dengan campak, batuk rejan, demam berdarah..

Juga, penyakit ini berkembang sebagai akibat dari hipotermia, pernapasan mulut, udara yang terlalu kotor, merokok dan penyalahgunaan alkohol, serta akibat dari laring yang berlebihan. Laringitis dapat terjadi sebagai kondisi akut jangka pendek, serta penyakit kronis. Tetapi dalam kebanyakan kasus, penyakit ini berkembang cukup cepat dan hilang dalam waktu dua minggu

Penyebab Laringitis

Laringitis akut pada anak-anak dan orang dewasa biasanya berkembang sebagai penyakit independen. Penyebab utama dari bentuk laringitis akut adalah hipotermia lokal atau kelebihan suara. Akibatnya, penyakit ini sangat sering diamati di kalangan penyanyi, serta guru dan orang-orang dari profesi lain yang terus-menerus menggunakan suara keras dalam pekerjaan mereka. Juga, laringitis akut dapat terjadi sebagai manifestasi dari influenza, campak dan penyakit menular lainnya. Dalam hal ini, proses inflamasi dapat menangkap selaput lendir laring secara keseluruhan, dan mukosa epiglotis, dinding rongga sub-vokal, dan lipatan vokal.

Bentuk kronis dari penyakit ini memanifestasikan dirinya sebagai konsekuensi dari laringitis akut, yang berulang secara teratur pada pasien. Ini juga terjadi dengan latar belakang peradangan di hidung dan sinus. Pada orang yang profesinya dikaitkan dengan penggunaan suara, bentuk kronis dari penyakit ini memanifestasikan dirinya dengan latar belakang seringnya terjadinya laringitis akut..

Jenis-jenis Laringitis

Dengan laringitis catarrhal, pasien mengalami sakit tenggorokan, suara serak, batuk berkala. Namun, formulir ini dianggap yang paling mudah..

Dengan laringitis hipertrofik, suara serak yang lebih jelas, keringat dan batuk parah teramati. Pada ligamen, pertumbuhan diamati, seukuran kepala pin. Nodul yang memberikan suara serak ini disebut "nodul penyanyi." Seringkali, radang tenggorokan pada anak-anak juga memicu suara serak yang konstan, tetapi kondisi ini dapat berlalu pada masa remaja karena perubahan serius dalam keseimbangan hormon. Dalam hal ini, metode pengobatan yang sama digunakan seperti dengan jenis penyakit lainnya. Mungkin juga kauterisasi tuberkel dengan larutan perak nitrat, yang digunakan dalam kasus yang sangat parah. Tetapi jika perubahan ligamen sangat jelas, maka kadang-kadang daerah yang terkena dihilangkan selama operasi.

Laringitis atrofi ditandai dengan penipisan selaput lendir di dalam laring. Batuk yang sangat menyakitkan terus-menerus memanifestasikan dirinya pada pasien, suara mengi, mulut kering muncul. Jika serangan batuk diamati, kadang-kadang kerak dengan bercak darah keluar. Sebagai alasan untuk jenis laringitis ini, para ahli menentukan penyalahgunaan makanan pedas, dengan rempah-rempah dan bumbu. Dalam hal ini, lesi terjadi tidak hanya di laring, tetapi juga di belakang faring.

Dalam kasus difteri laringitis, perkembangan penyakit terjadi karena penyebaran infeksi ke laring dari amandel. Dalam hal ini, plak membran putih diamati pada selaput lendir, kadang-kadang memisahkan dan menyumbat saluran udara pada tingkat pita suara..

Dengan laringitis tuberkulosis, yang hampir selalu merupakan penyakit sekunder. Penyakit ini memanifestasikan dirinya ketika TBC menyebar dari paru-paru. Dalam hal ini, penebalan dalam bentuk tuberkel muncul di jaringan laring, di samping itu, kadang-kadang penyakit berkembang menjadi kerusakan tulang rawan laring dan epiglotis..

Juga, radang tenggorokan dapat menjadi komplikasi sifilis. Pada tahap kedua penyakit, pembentukan plak dan maag kadang-kadang terjadi, dan pada tahap ketiga, bekas luka yang merusak pita suara dan laring dapat terbentuk. Akibatnya, suara serak bisa menjadi tidak bisa disembuhkan.

Laringitis pada anak-anak hingga usia delapan tahun kadang-kadang masuk ke dalam bentuk khusus dari apa yang disebut croup palsu. Ini memanifestasikan dirinya dengan gejala yang mirip dengan tanda-tanda croup sejati (difteri laring). Dalam hal ini, bahayanya adalah penyempitan tajam lumen laring akibat edema, yang dapat membuat sulit bernafas. Kejang glotis kadang-kadang dikaitkan dengan kondisi ini. Croup palsu adalah ciri khas anak-anak yang menderita diathesis eksudatif. Serangan seperti itu, sebagai suatu peraturan, terjadi dengan cepat, terutama pada malam hari. Anak itu mungkin bangun dengan berkeringat, mengeluh sulit bernapas, batuk "menggonggong", bibirnya membiru. Serangan lewat setelah sekitar setengah jam, sementara suhu hanya bisa sedikit meningkat. Serangan dapat terjadi pada malam-malam berikutnya. Dalam hal ini, penting untuk memanggil ambulans segera. Anda dapat membantu anak sebelum kedatangan dokter dengan bantuan plester mustard yang diletakkan di area laring. Anda juga bisa mandi air panas (39 °), memberikan cairan hangat.

Gejala Laringitis

Pada laringitis akut (bentuk tumpah), pasien mengalami kemerahan tajam pada selaput lendir, dan di dekat lipatan ruang depan terdapat pembengkakan yang nyata. Dalam kasus laringitis akut, selaput lendir laring membengkak dan hiperemik, pita suara menebal dan tidak sepenuhnya tertutup. Karena ekspansi pembuluh darah karena peradangan, darah terkadang merembes dan membentuk titik-titik berwarna merah gelap pada selaput lendir. Jika pasien memiliki laringitis terisolasi, gejalanya tampak berbeda. Dengan demikian, kemerahan dan infiltrasi selaput lendir sering diamati secara eksklusif di epiglotis. Bentuk lain dari penyakit ini - laryngotracheitis - terjadi jika peradangan berpindah ke trakea. Dalam kasus ini, pasien sering menderita serangan batuk parah, sementara dahak dilepaskan, yang dihasilkan oleh selaput lendir trakea dan laring.

Jika pasien mulai mengalami laringitis akut, gejalanya, pertama-tama, dinyatakan dalam kemunduran umum kondisi orang tersebut. Suhu tubuh naik, dengan tes darah, tanda-tanda peradangan pada tubuh diamati.

Jika peradangan terlokalisasi di epiglotis atau di dinding belakang laring, maka ketika menelan seseorang dapat merasakan sakit. Suara berubah: menjadi serak, dan dalam kasus yang lebih parah, suara itu bisa hilang sama sekali. Karena penyempitan glotis, pernapasan mungkin sulit. Juga, orang dengan laringitis akut menunjukkan kekeringan dan sakit tenggorokan. Pada hari-hari awal penyakit, batuk kering mengatasi, tetapi kemudian, ketika batuk, dahak sudah hilang. Sakit kepala juga bisa dikaitkan dengan penyakit. Jika Anda benar-benar mendekati proses perawatan dan mengikuti anjuran dokter, gejala laringitis akut hilang setelah sekitar satu minggu.

Gejala laringitis kronis diekspresikan oleh suara serak, kelelahan suara yang cepat, manifestasi periodik dari keringat. Akibatnya, pasien batuk terus menerus. Dalam kasus eksaserbasi peradangan, gejalanya menjadi lebih parah.

Diagnosis laringitis

Dalam proses diagnosis, dokter awalnya mempelajari sejarah, melakukan pemeriksaan fisik dan mewawancarai pasien tentang sifat timbulnya dan perkembangan penyakit. Pemeriksaan menyeluruh dari suara suara, serta pita suara, membantu untuk memilih pendekatan yang tepat untuk mengobati penyakit. Pemeriksaan fisik harus mencakup pemeriksaan tenggorokan, mulut, hidung untuk mengidentifikasi fokus peradangan. Dokter juga meraba leher untuk mendeteksi kelenjar getah bening yang meradang. Data survei memungkinkan untuk menentukan jenis laringitis, serta hubungannya dengan penyakit lain.

Jika Anda memiliki masalah serius, dokter Anda dapat memesan tes tambahan. Kadang-kadang pasien ditunjukkan laringoskopi menggunakan endoskopi fleksibel untuk memeriksa laring. Ketika melakukan pemeriksaan seperti itu, sampel jaringan dapat diambil untuk biopsi selanjutnya. Menggunakan biopsi, adalah mungkin untuk menentukan adanya proses onkologis pada pasien.

Dalam proses laryngostroboscopy video, dokter dapat mempelajari getaran pita suara. Semua penelitian lain ditentukan tergantung pada kerusakan laring..

Penting untuk mempertimbangkan bahwa seseorang yang mencurigai pengembangan laringitis harus berkonsultasi dengan dokter jika gejala penyakit tidak hilang dalam dua minggu, rasa sakit muncul di telinga, kesulitan menelan, dan pengeluaran darah..

Pengobatan radang tenggorokan

Perawatan laringitis akut pertama-tama harus ditujukan untuk menghilangkan masalah yang memicu penyakit. Untuk memastikan sisa laring, seseorang tidak disarankan untuk berbicara selama sekitar satu minggu. Jika ini tidak memungkinkan, Anda harus berbicara setenang dan selembut mungkin. Namun, berbisik tidak dianjurkan, karena berbisik menjengkelkan pita suara. Penting untuk tidak makan makanan pedas, rempah-rempah yang mengiritasi selaput lendir. Juga, jangan merokok, minum alkohol.

Dalam proses mengobati radang tenggorokan, Anda harus minum cairan hangat, melakukan inhalasi, berkumur, dan juga menghangatkan leher Anda dengan perban atau kompres hangat, melonjak kaki Anda dalam bak air hangat. Terkadang seorang dokter meresepkan obat. Sebagai terapi obat, dokter dapat meresepkan obat antitusif, antihistamin, pelumasan laring dengan larutan Lugol dalam gliserol..

Adalah penting bahwa ruangan tempat pasien berada cukup lembab dan hangat. Dalam hal ini, penghirupan uap juga ditunjukkan, yang pada hari-hari pertama penyakit dapat dilakukan setiap beberapa jam. Penghirupan harus berlangsung sekitar 15 menit..

Pengobatan laringitis juga dilakukan dengan berkumur dengan ramuan herbal. Jika ada pilek, mereka juga bisa membilas hidung. Juga, dalam hal ini, larutan garam cocok untuk membilas hidung. Untuk persiapan ramuan herbal sering menggunakan rumput calamus, coltsfoot. Anda juga bisa berkumur dengan jus kentang, jus bit dengan tambahan cuka, rebusan kulit bawang. Saat laringitis bermanfaat minum air mineral alkali.

Orang yang menderita laringitis kronis harus menjalani pemeriksaan medis, setelah itu dokter menentukan cara mengobati laringitis dalam kasus ini. Kadang-kadang dokter meresepkan inhalasi alkali dan minyak, elektroforesis novocaine di laring, UHF. Dipandu oleh informasi yang diterima, spesialis akan meresepkan perawatan komprehensif, yang dapat mencakup berbagai prosedur: pelumasan laring, inhalasi, prosedur fisioterapi. Juga, dalam beberapa kasus, pengobatan dengan obat-obatan dan bahkan metode bedah diindikasikan. Untuk mencegah manifestasi laringitis kronis, penting untuk menyembuhkan laringitis akut dan penyakit lain pada saluran pernapasan bagian atas pada waktunya. Mode suara yang benar juga penting..

Pada laringitis akut, spesialis biasanya berbicara tentang prognosis yang menguntungkan. Namun, terkadang penyakitnya bisa menjadi kronis. Oleh karena itu, sangat penting untuk menghubungi dokter spesialis tepat waktu dan berkonsultasi dengannya tentang cara mengobati radang tenggorokan.

Cara mengobati radang tenggorokan pada orang dewasa?

Laringitis dianggap sebagai reaksi inflamasi yang mempengaruhi selaput lendir laring. Orang dewasa paling sering mengalami bentuk penyakit akut karena infeksi virus dangkal. Sebagai aturan, antibiotik tidak diperlukan untuk mengobati radang tenggorokan ringan. Untuk kasus-kasus yang sangat lanjut, pendekatan terapi individu disediakan, intervensi bedah tidak dikecualikan.

Penyebab Laringitis

Laring dapat meradang karena berbagai alasan. Sebagian besar, katalis untuk penyakit ini adalah infeksi virus atau bakteri, serta proses inflamasi pada saluran pernapasan bagian atas: tonsilitis, bronkitis, trakeitis.

Di antara penyebab paling umum laringitis akut adalah:

  • Efek negatif dari adenovirus dan komplikasi setelah flu.
  • Batuk bronkial yang berkepanjangan, mengiritasi dinding mukosa laring dan membuatnya kering.
  • Campak yang ditransfer, demam rubella atau merah.
  • Microflora jamur agresif, berkembang biak secara intensif karena penurunan kekebalan.
  • Tertelan dari gigi karies berbagai agen stafilokokus dan streptokokus.
  • Stres yang berlebihan pada pita suara.

Bentuk kronis laringitis berkembang di bawah pengaruh faktor-faktor berikut:

  • Pengobatan laringitis akut yang tidak tepat waktu dan tidak memadai.
  • Fokus peradangan kronis yang ada di saluran pernapasan bagian atas.
  • Lama tinggal di udara dingin.
  • Beban yang panjang pada aparatus wicara (guru tunduk kepada siapa, karena spesifik profesi, mereka harus banyak bicara).
  • Merokok tembakau (Laringitis, menurut statistik, setiap detik perokok aktif menderita, tetapi merokok pasif juga dapat memicu penyakit ini).
  • Penyalahgunaan alkohol.
  • Kondisi lingkungan yang merugikan (udara dipenuhi dengan partikel debu dan emisi industri).

Gejala penyakitnya

Orang dewasa pada tahap awal pembentukan laringitis dapat merasakan malaise umum, suhu tubuh naik sedikit. Salah satu tanda pertama yang menunjukkan bahwa seseorang menderita laringitis adalah suara serak, ketidaknyamanan saat menelan air liur atau makanan. Dalam hal ini, menjadi sulit bagi seseorang untuk bernapas, karena bengkak terjadi, yang mempersempit glotis.

Hitung darah lengkap mengungkapkan peningkatan jumlah sel darah putih dan peningkatan LED. Fase akut laringitis ditandai oleh sakit tenggorokan, kering, kering, dan kemudian batuk basah, suara kasar, serak, atau tanpa suara. Pasien terkadang mengeluh sakit kepala pada saat makan. Suhu tubuh, sebagai suatu peraturan, tidak melebihi tanda subfebrile.

Durasi penyakit, asalkan pasien benar-benar mengikuti rekomendasi dokter, biasanya tidak lebih dari satu hingga dua minggu.

Laringitis kronis tidak dibedakan dengan gambaran simtomatik yang jelas. Pasien terus-menerus merasakan kehadiran benda asing di tenggorokan. Selaput lendir laring terlalu banyak, tenggorokan terasa sakit dan keringat. Seseorang terserang batuk kering biasa, sedangkan pemisahan dahak sulit dilakukan. Dalam beberapa kasus, nada suara berkurang. Dengan eksaserbasi laringitis, pasien dapat mendeteksi darah yang disebarluaskan dalam dahak ekspektoran.

Bentuk radang tenggorokan

Bentuk-bentuk laringitis berikut diketahui saat ini:

  • Catarrhal. Menurut statistik, bentuk penyakit yang paling umum. Mudah menerima pengobatan konservatif. Ketekunan dan suara serak dicatat, secara berkala ada batuk kering, dan kemudian basah.
  • Hipertrofi. Pada pita suara, nodul perlahan-lahan tumbuh dalam ukuran yang tidak lebih besar dari pinhead. Gejala karakteristik laringitis memanifestasikan diri dengan pembalasan: diucapkan serak dan batuk yang menyakitkan.
  • Atrofi Dengan bentuk penyakit ini, selaput lendir laring menipis. Pasien menderita mulut kering dan batuk yang menyakitkan, disertai dengan pemisahan kerak dengan percikan darah. Suara itu hampir selalu serak.
  • Hemoragik. Ada pendarahan berkala di selaput lendir laring. Gejala umum memiliki gambaran yang mirip dengan bentuk catarrhal..
  • Profesional. Pada pita suara karena overstrain konstan, penebalan terjadi. Seiring waktu, serak kecil muncul.
  • Difteri. Sebuah plak putih besar terbentuk di mukosa laring, yang mampu memblokir lumen saluran pernapasan dan menyebabkan mati lemas..
  • TBC Sebagai aturan, itu berkembang karena penetrasi mikobakteri dari jaringan paru-paru ke saluran pernapasan bagian atas. Proses tuberkulosis membentuk tuberkel kecil pada mukosa faring. Khususnya kasus yang parah sering disertai dengan kerusakan epiglotis dan kartilago laring..
  • Sifilis. Hanya komplikasi sifilis. Mukosa laring ditutupi dengan borok dan plak tertentu. Setelah beberapa saat, mereka berubah menjadi bekas luka yang dapat menyebabkan deformasi laring.

Diagnosis laringitis

Tidak sulit bagi dokter umum atau dokter umum berpengalaman untuk membuat diagnosis awal. Diagnosis laringitis lebih lanjut, deteksi gejala laten dan terapi pada orang dewasa dan anak-anak dilakukan oleh ahli THT. Ketika membuat diagnosis akhir, dokter dipandu oleh survei pasien dan hasil laringoskopi, yang bertujuan mempelajari kondisi laring. Untuk tujuan ini, perangkat khusus digunakan - laringoskop..

Kasus klinis tertentu memerlukan pemeriksaan bakteriologis. Dengan bantuannya, mikroba-patogen diidentifikasi yang memicu perkembangan radang tenggorokan. Penelitian semacam itu diperlukan pada pasien yang belum mencapai perbaikan klinis setelah kursus antibakteri standar..

Skrining bakteriologis memungkinkan Anda untuk menetapkan antibiotik yang cocok untuk pasien, yang mana agen penyebab laringitis akan menjadi sensitif..

Cara mengobati radang tenggorokan pada orang dewasa?

Poin penting dalam pengobatan laringitis dari berbagai asal adalah istirahat suara dan diet yang tidak termasuk makanan pedas, padat dan panas. Pasien juga perlu mengucapkan selamat tinggal pada rokok dan alkohol selama perawatan.

Untuk pengobatan laringitis yang disebabkan oleh virus, agen simtomatik digunakan:

  • Asupan cairan hangat berlimpah.
  • Analgesik dan obat antipiretik.
  • Obat topikal (biaporox, larinal, inhalipt, cameton, tomtum verde).
  • Inhalasi Saline.
  • Bilas mulut dan laring.
  • Humidifikasi udara yang dihirup.

Untuk menghindari komplikasi yang tidak diinginkan dan mencegah perkembangan bentuk penyakit kronis, kelompok obat farmasi berikut ini digunakan:

  • Refleks ekspektoran (akar licorice, rebusan termopsis, akar sumber, akar marshmallow) THT diresepkan oleh dokter untuk meningkatkan sekresi kelenjar sistem bronkial dan untuk memfasilitasi aliran sputum.
  • Obat antiinflamasi dan bakterisida (bioparox, erespal, fusafungin).
  • Antihistamin (loratidine, suprastin, zodak) diperlukan untuk mengurangi pembengkakan dan mencegah stenosis. Perlu dicatat bahwa sejumlah agen anti alergi dapat menyebabkan pengeringan mukosa laring.
  • Obat antipiretik dan antitusif.
  • Mucolytics (acetylcysteine, ceritizin, fenistil). Tetapkan kedua untuk pemberian oral dan inhalasi menggunakan nebulizer.

Antibiotik harus diresepkan jika gejala-gejala berikut dicatat:

  • Pengeluaran dahak purulen
  • Mukosa laring dipengaruhi oleh kerak-serat berserat.
  • Stenosis laring yang parah
  • Perjalanan penyakit jangka panjang tanpa perbaikan nyata
  • Ada risiko kambuh.

Rawat inap dengan laringitis dilakukan dengan penampilan keluarnya purulen, serta jika ada ancaman edema dan stenosis laring. Perawatan rawat inap, biasanya memakan waktu tidak lebih dari tujuh hari, termasuk rejimen standar yang ditambahkan fisioterapi (UHF dan elektroforesis). Selain itu, mereka melakukan pemasangan obat-obatan melalui jarum suntik khusus langsung ke laring.

Tetapi paling sering pasien mengelola tindakan perawatan di rumah. Tambahan yang bagus untuk perawatan utama adalah terapi nebulizer. Ini mengacu pada metode progresif dan sangat efektif untuk mengobati radang tenggorokan. Inti dari perawatan ini adalah inhalasi melalui apa yang disebut nebulizer. Ini adalah ruang khusus di mana obat diubah menjadi aerosol..

Efek termal pada area leher tertentu melalui kompres alkohol, serta inhalasi uap, tidak menunjukkan hasil yang diinginkan. Selain itu, perawatan tersebut dapat dengan mudah menyebabkan nanah dan stenosis laring..

Jika penyakit telah menjadi kronis, maka, sayangnya, laringitis menjadi kategori penyakit yang tidak dapat disembuhkan, dan metode pengobatan di atas hanya dapat berhasil digunakan untuk mengurangi serangannya yang parah..

Pengobatan laringitis pada orang dewasa dengan metode alternatif

Sudah bukan rahasia lagi bagi siapa pun manfaat nyata tubuh membawa resep obat tradisional. Untuk meringankan kondisi pada laringitis kronis atau untuk menghentikan gejala bentuk akut penyakit ini, tanpa menggunakan obat-obatan farmasi, Anda dapat menggunakan obat tradisional yang telah terbukti:

  • Mandi kaki hangat. Namun, prosedur ini memiliki satu kontraindikasi - ini adalah peningkatan suhu pasien.
  • Pengobatan lobak. Dapat digunakan sebagai irisan, ditaburi gula, atau dalam bentuk jus, setelah menambahkan sesendok madu.
  • Bilas mulut dengan ramuan bijak dengan chamomile. Tumbuhan ini memiliki efek anti-inflamasi. Pengobatan herbal membantu menghilangkan batuk, menggelitik, dan sensasi terbakar di laring.
  • Terhirup dengan larutan berminyak propolis. Propolis seberat 50 g dituangkan ke dalam 150 g minyak sayur, kemudian diletakkan di tempat gelap selama tujuh hari, setelah itu disaring dan digunakan sebagai inhalasi - dua kali sehari selama sebulan.
  • Perawatan kayu manis. Untuk membilas, gunakan satu sendok teh kayu manis, diencerkan dalam segelas air hangat. Produk semacam itu tidak hanya dibedakan dari keefektifannya, tetapi juga oleh rasanya yang menyenangkan..
  • Pengobatan laringitis dengan soda. Menjadi obat yang aman dan hipoalergenik, soda membantu meringankan gejala laringitis yang tidak menyenangkan, seperti rasa sakit dan rasa terbakar di tenggorokan. Untuk menyiapkan solusi perawatan, Anda memerlukan satu sendok teh soda dan segelas air matang. Prosedur pembilasan dilakukan dua kali sehari. Untuk meningkatkan efek penyembuhan, sejumput garam dan beberapa tetes yodium dapat ditambahkan ke dalam larutan.
  • Penerimaan susu dengan madu. Perawatan yang terjangkau dan efektif untuk radang tenggorokan. Sejumlah kecil madu ditambahkan ke susu yang dipanaskan dan campurannya diminum sebelum tidur. Disarankan untuk membungkus tenggorokan dengan syal wol setelah minum..

Tindakan pencegahan

Untuk menghindari penyakit berbahaya seperti radang tenggorokan, langkah-langkah pencegahan tertentu harus diikuti:

  • Hilangkan, jika mungkin, semua faktor saluran udara yang menjengkelkan, terutama bagi orang yang profesinya melibatkan beban konstan pada pita suara.
  • Istirahat teratur untuk ligamen, efek iklim.
  • Untuk meningkatkan fungsi kekebalan tubuh, Anda harus secara teratur melakukan pendidikan jasmani dan olahraga, menghilangkan aktivitas fisik.
  • Metode pengerasan. Anda membutuhkan adaptasi tubuh yang bertahap namun sistematis untuk perubahan suhu sekitar. Tentu saja, tindakan pencegahan seperti itu harus dilakukan dengan sangat hati-hati agar tidak membahayakan peralatan suara.
  • Obati penyakit yang ada
  • Hal ini diperlukan untuk memantau suhu dan kelembaban optimal di ruang tamu, ventilasi ruangan secara teratur dan melakukan pembersihan basah.
  • Menolak dari kebiasaan buruk.

Radang tenggorokan

Laringitis adalah peradangan selaput lendir laring, yang terdiri dari sel-sel epitel.

Patologi paling sering memiliki sifat menular dan disebabkan oleh penyakit pernapasan dan infeksi lainnya: TBC, campak, batuk rejan, demam berdarah. Dalam beberapa kasus, selaput lendir dapat menjadi meradang oleh faktor mekanik, seperti minum minuman terlalu panas atau memasukkan benda asing ke dalam orofaring. Laringitis kronis sering didiagnosis pada perokok, karena rumah tembakau secara negatif mempengaruhi keadaan lapisan epitel dan menyebabkan penipisannya, akibatnya selaput lendir menjadi rentan terhadap efek faktor negatif..

Sering menggunakan minuman beralkohol, perawatan higienis yang tidak mencukupi dari ruangan di mana orang tersebut tinggal, pekerjaan yang berkaitan dengan ketegangan pita suara yang konstan dapat berkontribusi pada transisi patologi ke bentuk kronis. Dengan laringitis yang sering kambuh, terutama jika terjadi dalam bentuk yang parah, ada risiko kehilangan suara total, sehingga penyakit ini harus diobati dengan munculnya gejala patologi pertama. Untuk memulai terapi tepat waktu dan mencari bantuan medis, Anda perlu mengetahui gejala dan tanda-tanda laringitis.

Apa itu?

Laringitis (dari bahasa Yunani lainnya. Λάρυγξ - “laring”) - radang selaput lendir laring, biasanya berhubungan dengan selesma atau penyakit menular seperti campak, demam kirmizi, batuk rejan. Perkembangan penyakit ini dipicu oleh overheating, hipotermia, pernapasan melalui mulut, udara berdebu, kelebihan laring..

Laringitis terjadi dalam dua bentuk, satu dapat pergi ke yang lain:

  1. Laringitis akut. Penyakit ini selalu dimulai dengan tahap akut, yang berlangsung rata-rata dua minggu. Jika pada tahap ini Anda memulai pengobatan dan menyingkirkan penyebab proses inflamasi, maka penyakitnya tidak berkembang.
  2. Laringitis kronis. Dengan pengobatan yang tidak tepat waktu, dengan perkembangan komplikasi, bentuk kronis penyakit dengan eksaserbasi periodik dapat terjadi. Kemungkinan mengembangkan bentuk kronis meningkat pada perokok dan penderita alergi..

Jika gejala penyakit ini bertahan lebih dari dua minggu, Anda harus berkonsultasi dengan dokter, karena ada kemungkinan transisi ke tahap kronis..

Penyebab Laringitis

Tidak selalu mungkin untuk secara akurat menentukan penyebab laringitis untuk setiap kasus tertentu. Dokter mengidentifikasi beberapa faktor utama yang berkontribusi terhadap perkembangan peradangan di laring.

  1. Ketegangan kuat yang konstan atau satu kali dari pita suara - percakapan yang panjang dan keras, terutama dalam kasus kondisi buruk yang ditentukan dalam paragraf sebelumnya.
  2. Kerusakan pada permukaan selaput lendir laring - intervensi bedah, mekanis (tulang ikan, upaya menelan makanan yang tidak dikunyah, kerupuk).
  3. Subcooling - dari kepala, kaki, bagian lain dari tubuh atau tubuh.
  4. Menghirup udara dingin atau sebaliknya udara panas melalui mulut.
  5. Kontak dengan pasien - batuk rejan, cacar air, influenza atau infeksi virus pernapasan akut lainnya. Masa inkubasi laringitis yang berasal dari infeksi dapat dari beberapa jam hingga beberapa hari, tergantung pada patogennya..
  6. Menghirup berbagai iritasi - udara tercemar oleh debu, jelaga, bahan kimia.
  7. Penyalahgunaan alkohol, merokok.
  8. Penyebaran infeksi dari sinus paranasal, rongga hidung, rongga mulut dan daerah terdekat lainnya.

Reaksi alergi (terhadap debu, serbuk sari tanaman, bau), adanya penyakit gastrointestinal kronis, disertai dengan iritasi konstan pada selaput lendir laring dengan isi lambung, tonsilitis kronis, karies gigi, dan lengkungan septum hidung dapat memicu serangan laringitis kronis. Secara signifikan berkontribusi pada pengembangan proses inflamasi, melemahnya imunitas, gangguan hormonal.

Menular atau tidak?

Berlawanan dengan kesalahpahaman, laringitis bukanlah penyakit menular, ia tidak ditularkan oleh tetesan udara dari orang ke orang. Kondisi ini berkembang secara eksklusif dengan latar belakang lesi lain pada saluran pernapasan dan nasofaring.

Namun, perlu dicatat bahwa infeksi yang memicu penyakit saluran pernapasan dan tenggorokan dapat menular. Sebagai contoh, virus flu atau semacam infeksi bakteri, mereka biasanya ditularkan oleh tetesan udara. Namun, jika terjadinya laringitis terjadi dengan latar belakang flu biasa, merokok, atau karena suara robek, itu tidak menular..

Laringitis kronis

Laringitis kronis adalah peradangan selaput lendir laring yang berkepanjangan. Penyakit ini cukup umum di berbagai strata sosial dan kelompok umur. Namun tetap saja, pria lebih sering rentan terhadap penyakit ini, ini berkaitan langsung dengan kondisi kerja dan kecanduan kebiasaan buruknya. Berbagai faktor berkontribusi terhadap perkembangan laringitis kronis. Pertama-tama, penyakit ini terjadi selama laringitis akut yang tidak diobati dan penyakit lain pada sistem pernapasan, kondisi kerja yang buruk (debu, kontaminasi gas), tekanan berlebihan pada alat vokal, kebiasaan buruk (merokok, alkohol), dll..

Ada 3 bentuk klinis laringitis kronis: katarak (normal), hiperplastik (hipertrofik), dan atrofi. Secara umum, bentuk-bentuk laringitis ini memiliki tanda-tanda yang mirip (perubahan suara, batuk, sakit tenggorokan), namun, mereka menyoroti beberapa karakteristik individu untuk setiap bentuk.

Jadi, misalnya, laringitis atrofi ditandai dengan kekeringan yang luar biasa di tenggorokan dan laring, serta pelanggaran signifikan terhadap pembentukan suara. Sebagai hasil dari proses inflamasi yang panjang dengan laringitis atrofi, pita suara menipis, yang mengarah pada ketidakmungkinan penutupan lengkap mereka. Selain itu, sekresi kental menumpuk di laring, bentuk kerak, yang menyebabkan sensasi benda asing di tenggorokan dan serangan batuk yang sering terjadi. Dengan laringitis atrofi, sulit bernapas. Laringitis atrofi adalah bentuk laringitis kronis yang paling kompleks dan sulit diobati..

Bentuk lain dari laringitis kronis, seperti laringitis hipertrofik, berbeda dengan laringitis atrofi, ditandai oleh penebalan selaput lendir laring. Bagian laring yang menebal secara berlebihan dalam bentuk keputihan atau ketinggian yang transparan dapat meningkat sedemikian rupa sehingga mengganggu penutupan pita suara. Juga, dengan bentuk laringitis ini, deformasi lipatan vokal terjadi, yang disertai dengan pelanggaran pembentukan suara (suara serak, kasar, tuli). Bentuk radang tenggorokan ini, seperti radang tenggorokan atrofi, disertai dengan sesak napas.

Dalam bentuk laringitis (catarrhal) yang biasa, gagal napas tidak terjadi. Bentuk ini ditandai dengan gangguan suara persisten, suara serak dan batuk dengan produksi dahak. Suara pada siang hari dapat mengubah karakternya, kadang-kadang ada periode ketika pasien hanya dapat berbicara dengan berbisik. Dengan bentuk laringitis radang selaput lendir, mukosa laring tampak seperti peradangan klasik (kemerahan, pembengkakan, sedikit padat).

Gejala laringitis akut

Gambaran klinis dari gejala laringitis akut ditandai oleh penurunan kondisi umum, seringkali suhu naik. Dalam darah selama penelitian laboratorium, indikator proses inflamasi ditentukan (jumlah leukosit meningkat, laju sedimentasi eritrosit). Dengan lokalisasi dominan dari proses di wilayah epiglotis atau dinding posterior laring, rasa sakit saat menelan dapat diamati. Suara itu menjadi serak. Kesulitan bernafas mungkin karena penyempitan glotis karena kejang, edema (atau bahkan perkembangan abses).

Pada laringitis akut, pasien mengeluh perasaan kering, sakit, menggaruk tenggorokan; batuk awalnya kering, dan kemudian disertai dengan batuk berdahak; suara menjadi serak, kasar atau benar-benar sunyi. Terkadang ada rasa sakit saat menelan, sakit kepala, dan sedikit peningkatan suhu (hingga 37,4 °). Durasi penyakit, tergantung pada rejimen yang diresepkan oleh dokter, biasanya tidak melebihi 7-10 hari.

Pada laringitis akut, selaput lendir terlihat memerah tajam; pembengkakan lebih terasa di area lipatan ruang depan. Darah dapat merembes keluar dari pembuluh darah yang meradang, dan karena itu melebar, membentuk titik-titik merah-merah pada selaput lendir (yang lebih umum pada flu yang rumit).

Gejala radang tenggorokan pada orang dewasa meliputi:

  1. Nyeri saat menelan.
  2. Batuk kering. Selanjutnya batuk dengan dahak.
  3. Tenggorokan terbakar, sakit dan kering.
  4. Kelelahan dan kelemahan.
  5. Nyeri di kepala dan kelemahan umum pasien.
  6. Demam.
  7. Peradangan struktur otot yang bernanah.
  8. Dalam kasus penyakit menular, deposit putih di tenggorokan muncul.

Dengan bentuk terisolasi laringitis akut, kemerahan tajam dan infiltrasi selaput lendir dapat diekspresikan hanya dalam epiglotis. Seringkali, proses inflamasi akut meliputi selaput lendir tidak hanya laring, tetapi juga trakea (laringotrakeitis). Dalam kasus ini, batuk yang kuat sering diamati, biasanya dengan pelepasan dahak yang dihasilkan oleh selaput lendir laring dan trakea..

Gejala laringitis kronis diekspresikan oleh suara serak, kelelahan suara yang cepat, manifestasi periodik dari keringat. Akibatnya, pasien batuk terus menerus. Dalam kasus eksaserbasi peradangan, gejalanya menjadi lebih parah.

Laringitis pada anak-anak

Laringitis pada anak-anak adalah bahaya besar, terutama pada tahun-tahun pertama kehidupan, ketika kekebalan baru terbentuk, dan daya tahan tubuh rendah. Peningkatan tajam dalam gejala adalah bahaya utama radang tenggorokan pada anak-anak. Seorang anak yang sehat jatuh tertidur dalam penampilan, dan batuk menggonggong dan sesak napas dapat muncul di tengah malam. Pembengkakan mukosa laring yang parah dalam waktu singkat menyebabkan penyempitan lumen pernapasan yang signifikan. Jika tidak ada tindakan segera yang dilakukan, ini dapat menyebabkan tersedak..

Pada manifestasi pertama gejala laringitis pada anak-anak, perlu memanggil ambulans. Sebelum kedatangannya, adalah mungkin untuk meringankan kondisi anak yang sakit dengan membuka jendela sehingga udara di ruangan itu segar, dengan kandungan oksigen yang meningkat. Anak harus tetap dalam posisi duduk, menenangkannya, untuk menormalkan frekuensi bernapas. Dianjurkan untuk melembabkan udara dengan cara apa pun - tinggalkan ketel mendidih, gantung handuk basah, masukkan wadah terbuka dengan air yang baru direbus.

Setelah kunjungan dokter, semua janji temu harus dilakukan dengan ketat. Seorang anak dengan radang tenggorokan tidak boleh dibiarkan sendiri tanpa pengawasan orang dewasa, terutama di malam hari. Penting untuk memastikan bahwa pernapasan anak secara eksklusif hidung, udara harus masuk ke laring hangat, murni dan lembab. Penting untuk mengamati mode suara, untuk menghindari tekanan pada selaput lendir yang rusak, anak harus berbicara dengan pelan dan sedikit..

Komplikasi

1) Stenosis laring atau kelompok (dalam kombinasi dengan laringospasme), yang dapat terdiri dari dua jenis:

“False croup” dan “true croup”. Lebih sering terjadi pada kelompok usia anak-anak, yang berhubungan dengan bentuk laring berbentuk khusus dan ukurannya yang kecil. Stenosis laring adalah penyempitan lumen laring dan glotis karena pembengkakan selaput lendir, peradangan dan kejang otot..

Croup palsu (staryosing laryngitis, komplikasi nocturnal) terjadi pada anak-anak dengan latar belakang infeksi virus pernapasan akut (biasanya parainfluenza, influenza, infeksi adenovirus yang lebih jarang, campak, batuk rejan, infeksi hemofilik, infeksi streptokokus dan lainnya) dan berkembang secara tiba-tiba. Terhadap latar belakang gejala utama penyakit, pada hari ke-2-3 penyakit, pasien kecil mengembangkan batuk yang menyakitkan, kegagalan pernapasan (pernapasan bising atau stridor), tiba-tiba pada malam hari bayi mulai mati lemas (dispnea pernapasan atau kesulitan bernapas). Anak menjadi gelisah, gelisah. Pada pemeriksaan, pinggul siulan kering terdengar. Tidak ada kehilangan suara sama sekali!

Ada 4 tahap stenosis, sudah pada tahap ke-2 kulit menjadi sianosis (hipoksia). Tahap ketiga ditandai oleh takikardia, kehilangan suara, sesak napas yang bersifat campuran (sulit bernapas dan terhirup), dan tahap 4 berbahaya karena penampilan kejang dan penurunan tekanan darah yang tajam. Tahap-tahap stenosis berkembang sangat cepat - jam-jam pertama. Dengan tidak adanya perawatan medis, stenosis dapat berakhir fatal. Ketika gejala stenosis pertama kali muncul, kebutuhan mendesak untuk memanggil dokter di rumah!

True croup (laryngitis stenosis dengan difteri) adalah komplikasi difteri yang parah dan berkembang pada akhir minggu pertama atau awal minggu kedua penyakit. Croup sejati berkembang secara bertahap. Pasien memiliki suara serak, batuk menggonggong, kesulitan bernapas. Setelah beberapa jam, suara menghilang (hingga aphonia lengkap), sesak napas menjadi lebih terlihat, sianosis muncul. Ada juga 4 tahap croup, namun ketika gejala pertama kali muncul, Anda harus bertindak tanpa penundaan, jika tidak, pasien tidak dapat diselamatkan. Keadaan darurat medis khusus!

2) Deformasi Cicatricial pada laring karena laringitis kronis atau proses akut dengan perjalanan yang berkepanjangan dengan kerusakan pada jaringan tulang rawan. Secara klinis, deformitas disertai dengan suara serak yang konstan, batuk, gagal napas.

Stenosis laring dengan laringitis

Diagnostik

Diagnosis biasanya langsung. Pemeriksaan fisik sederhana tenggorokan, ligamen, organ THT lainnya dilakukan untuk menentukan peradangan. Suara dan kondisi kelenjar getah bening serviks diperiksa..

Diagnosis laboratorium membedakan bentuk laringitis. Itu termasuk:

  • analisis darah umum;
  • studi serologis;
  • analisis bakteriologis dahak;
  • Reaksi rantai polimerase dalam sampel yang diambil.

Analisis instrumental tambahan mungkin diperlukan - laringoskopi laring menggunakan cermin khusus dan endoskop yang fleksibel. Kadang-kadang dilakukan biopsi untuk menyingkirkan kanker dan penyakit berat lainnya. Dimungkinkan juga untuk melakukan laryngostroboscopy video untuk mempelajari getaran pita suara.

Cara mengobati radang tenggorokan?

Perawatan komprehensif pada tahap awal penyakit ini meliputi rekomendasi umum berikut untuk organisasi tindakan terapeutik:

  • Diperlukan istirahat ketat di tempat tidur.
  • Membatasi beban pada alat vokal - seseorang harus berbicara lebih sedikit dan lebih banyak diam. Tentu saja, ini sangat sulit, tetapi pada gilirannya, langkah ini adalah kunci untuk pemulihan yang cepat..

Untuk anak-anak dengan radang tenggorokan, kondisi untuk membatasi pita suara dari tegangan lebih penting, karena mereka melewati tahap pembentukan di masa kanak-kanak, dan beban yang berlebihan dapat menyebabkan cacat suara yang tidak dapat diperbaiki..

  • Pemantauan harian terhadap kondisi udara: pilihan terbaik adalah udara yang cukup lembab, yang dapat dilengkapi dengan pelembab udara dan ventilasi konstan kamar anak-anak dan penggunaan pembersih udara setelah ventilasi.
  • Minum banyak air: kolak, sediaan herbal, minuman buah, susu, air minum. Kondisi utamanya adalah cairan itu harus hangat dan tidak terlalu manis. Tujuan utamanya adalah mencegah batuk kering, melembabkan selaput lendir orofaring, dan mengurangi keracunan tubuh..
  • Diet seimbang seimbang dengan vitamin, sambil menghilangkan makanan yang mengganggu. terlalu panas atau terlalu dingin, minuman bersoda. Makanan harus diet, sehat, cobalah mengejutkan anak dengan desain hidangan untuk menambah nafsu makan.

Perawatan obat-obatan

Daftar obat yang digunakan untuk perawatan sangat mengesankan. Masing-masing dari mereka diresepkan dengan mempertimbangkan bentuk laringitis, ciri-ciri perjalanannya dan adanya faktor-faktor yang bersamaan. Efektivitas pengobatan meningkat dengan penggunaan kombinasi obat-obatan dengan inhalasi. Untuk perawatan bisa diterapkan:

  1. Penekan refleks batuk - Libexin, Tussin plus, sirup Cofex, Sinecode, Codelac Neo. Menghambat pusat batuk di otak, menghentikan serangan batuk malam hari. Dijual dengan resep dokter, as jika digunakan secara tidak benar, henti pernapasan.
  2. Antibiotik - Azitral, Amoxicillin, Ceftriaxone, Ciprofloxacin, Sumamed, Ampisid, Fluimucil (antibiotik + mukolitik). Ditunjuk dengan peradangan persisten dengan penambahan cairan purulen, dengan mempertimbangkan kemungkinan patogen.
  3. Antiseptik - Heksalisis, Ingalipt, Faringosept, Rotokan. Menghilangkan panas terik dan mempercepat pemulihan.
  4. Persiapan untuk infus intra-tenggorokan - Dioksidin, Collargol, Sofradex. Masuk langsung ke laring, zat yang membentuk obat ini meredakan peradangan dan pembengkakan, membakar nodul, polip dan kista, melembutkan membran mukosa dan mendorong regenerasinya..
  5. Antihistamin - Inspirol, Erespal, Fenistil, Loratadin, Erolin. Mereka menghapus dan mencegah perkembangan edema, memfasilitasi batuk menggonggong, dan mencegah stenosis laring. Tetapkan dengan radang tenggorokan untuk anak-anak.
  6. Mucolytics - N-acetylcysteine, Mukaltin, Pertussin, Fluimucil, Trypsin, Chymotrypsin. Mengurangi viskositas dahak, memiliki efek antiinflamasi dan antioksidan.
  7. Gabungan dana dengan komponen anti-inflamasi - IRS-19, bioparox. Digunakan untuk irigasi dan inhalasi.
  8. Obat imunotropik - Interferon, Lizobakt, Bronchomunal. Untuk mengaktifkan pertahanan tubuh.

Dengan perjalanan penyakit yang persisten, terapi obat dilengkapi dengan fisioterapi - fonoforesis, magnetoterapi, dan elektroforesis laring. Mereka meningkatkan sirkulasi darah, mengaktifkan kekebalan dan meredakan peradangan..

Antibiotik untuk radang tenggorokan - dibutuhkan atau tidak?

Penggunaan pengobatan antibakteri untuk laringitis cukup dibenarkan, dengan indikasi sebagai berikut:

  • adanya lingkungan peradangan bakteri, yang terdeteksi hanya setelah diagnosis - tes laboratorium, mengambil apusan dari mukosa laring;
  • keracunan tubuh - demam tinggi, lemas, menggigil, kehilangan nafsu makan;
  • sering dokter anak direasuransikan, meresepkan antibiotik untuk laringitis tanpa komplikasi, untuk menghindari komplikasi (lihat kapan antibiotik diindikasikan untuk infeksi virus pernapasan akut, pilek pada anak-anak).

Hanya dalam kasus terisolasi bakteri yang disebabkan oleh radang tenggorokan, paling sering itu adalah infeksi virus yang tidak dapat diobati dengan antibiotik. Artinya, penunjukan antibiotik untuk laringitis terutama tidak dianggap sebagai pengobatan yang diperlukan dan efektif.

Antibiotik yang paling sering digunakan dalam pengobatan laringitis:

  • Seri penisilin (Amoxiclav, Flemoclav Solutab, suspensi Ecoclave, Augmentin, dan lainnya).
  • Sefalosporin dalam bentuk sirup (Cefix, Cefadox, Suprax), dalam bentuk suntikan (Ceftriaxone, Fortum).
  • Dengan tingkat laringitis yang sangat parah, makrolida diresepkan, azitromisin - (Sumamed, Zetamax retard, Hemomycin, Azitrox, Ekomed), Macropen, Clarithomycin.

Probiotik diresepkan selama dan setelah perawatan antibiotik di atas, untuk menormalkan flora - Bifiform, Acipol, Bifidobacterin, Probifor, dll..

Inhalasi

Inhalasi dengan radang tenggorokan dilakukan dengan jenis obat berikut ini:

  1. Antibakteri: Dioksidin, Miramistin;
  2. Hormon yang memiliki efek anti-inflamasi lokal;
  3. Mucolytics, pengencer dahak, seperti chymotrypsin, ACC (acetylcysteine);
  4. Air alkali mineral: Essentuki No. 4, No. 17, Smirnovskaya dan lainnya. Penghirupan dengan bantuan air ini memiliki efek pelunakan, meningkatkan pelepasan dahak;
  5. Dalam bentuk atrofi kronis, larutan minyak untuk inhalasi digunakan, melunakkan membran mukosa kering, misalnya, larutan minyak sitral.

Beberapa aturan untuk penghirupan:

  1. Durasi prosedur 10-15 tidak kurang dan tidak lebih.
  2. Lebih baik melakukan 2 inhalasi di pagi hari dan 2 di malam hari.
  3. Setelah makan, lebih baik jangan menghirup, tunggu setidaknya 30-50 menit.
  4. Anda tidak dapat berbicara selama inhalasi dan 30 menit setelah prosedur.
  5. Prosedur menghirup obat: 1) obat bronkodilator, 2) ekspektoran (15 setelah yang sebelumnya), 3) obat antiseptik dan antiinflamasi setelah pelepasan dahak.

Pemanasan aktif leher dengan kompres alkohol, serta inhalasi uap tidak efektif. Selain itu, mereka dapat memicu komplikasi purulen dan edema laring..

Bagaimana memulihkan suara dengan radang tenggorokan?

Di rumah, coba ikuti rekomendasi ini:

1. Jangan memuat suara, lebih baik diam atau berbicara dengan berbisik.

2. Ikuti diet, perlu untuk mengecualikan:

  • pedas, pedas, asin, asam, merokok, makanan manis manis;
  • minuman dingin, terutama susu berkarbonasi dan asam;
  • teh terlalu panas;
  • produk hypeallergenic: coklat, jeruk, produk perlebahan, makanan laut dan sebagainya, ini terutama berlaku jika pasien memiliki alergi makanan;
  • produk lain yang mempengaruhi suara, menyebabkan iritasi pada tenggorokan.

3. Minuman hangat yang berlimpah, sangat baik untuk minum teh herbal (chamomile, sage, rose pinggul dan lain-lain).

4. Kepatuhan dengan rejimen umum dan pengobatan laringitis. Perawatan akan membantu meringankan proses inflamasi di laring, dan sebagai hasilnya, mengembalikan suara. Batuk yang kuat berkontribusi pada pembengkakan pita suara yang lebih besar, sehingga obat antitusif juga diperlukan. Lebih jelasnya dijelaskan di bagian artikel Perawatan laringitis di rumah dan dalam menanggapi pertanyaan Obat apa yang efektif dalam pengobatan laringitis...?.

5. Untuk mengecualikan faktor yang mempengaruhi suara (merokok, alkohol, perubahan suhu, dan sebagainya).

6. Permen peppermint, tablet pelega tenggorokan, permen karet membantu meningkatkan kondisi pita suara.

7. Fisioterapi (UHF, elektroforesis) diindikasikan untuk laringitis kronis dan hiperplastik. Metode-metode ini akan membantu meringankan pembengkakan dan peradangan, mencegah pembentukan perubahan cicatricial di laring.

8. Dengan meningkatnya perubahan ireversibel pada pita suara (laringitis atrofi dan hiperplastik), dokter dapat merekomendasikan perawatan bedah.

9. Pengobatan alternatif, memulihkan suara:

  1. Menghirup campuran bawang putih-konifer (1 sdm. Sendok bawang putih per 100 g jarum pinus rebus), hirup di atas uap selama 10 menit.
  2. Minum telur mentah (telur harus segar, diuji untuk salmonellosis).
  3. Anda bisa memasak Gogol-Mogol: 1 butir telur + sepotong roti hitam, misalnya, Borodinsky + sedikit garam. Kelezatan dengan kehilangan suara seperti itu harus dimakan di pagi hari, dengan perut kosong.
  4. Resep lain dengan telur mentah: 1 butir telur + 30 ml brendi + 1 sendok teh madu. Bubur yang dihasilkan harus diserap dalam satu sendok besar setiap beberapa jam. Alat ini sering digunakan oleh penyanyi..
  5. Berkumur dengan bit dan jus apel (10: 1).

10. Latihan untuk pita suara tidak hanya akan membantu mengembalikan suara, tetapi juga mencegah hilangnya suara selama eksaserbasi laringitis dan beban suara yang besar.

  1. Setelah napas dalam-dalam, buang napas sangat lambat melalui mulut, buang napas berikutnya melalui hidung, ulangi latihan selama beberapa menit.
  2. Setelah menarik napas panjang, buang napas melalui mulut, sambil mengerutkan bibir dengan tabung, belalai atau busur, jadi lakukan selama 3-5 menit.
  3. Terhirup dalam yang terputus-putus (tersentak) dan pernapasan terputus-putus melalui mulut selama 3 menit.

Pencegahan

Pencegahan yang efektif menyediakan pendekatan terpadu:

  • meningkatkan kekebalan umum - gaya hidup sehat, pengerasan, pendidikan jasmani, nutrisi yang baik dan tidur;
  • pencegahan masuk angin - perawatan tepat waktu penyakit radang organ THT, sanitasi saluran pernapasan atas dan bawah, kepatuhan dengan standar kebersihan, menghindari hipotermia dan kontak dengan orang sakit;
  • untuk orang-orang yang suaranya adalah alat untuk bekerja, sangat penting untuk mematuhi mode suara yang rasional, serta mengikuti rekomendasi fonator;
  • peningkatan iklim mikro ruangan - peningkatan kelembaban, pemurnian udara, ventilasi teratur, pembersihan tepat waktu;
  • berhenti merokok dan alkohol.

Obati infeksi dengan segera, jangan tunda. Lakukan pemeriksaan pencegahan di dokter gigi. Sakit tenggorokan yang berlangsung lebih dari 5 hari adalah alasan untuk mengunjungi dokter Anda.

Natalya

Saya pertama kali mengalami radang tenggorokan ketika putri saya baru berusia 8 bulan. Saat itu awal musim semi, tetapi masih agak lembab dan dingin, dan kami berjalan-jalan di atas "angin", di bawah sinar matahari yang begitu menipu pada saat ini di tahun ini. Menjelang sore, bayi itu batuk kering, suhu naik menjadi 37,2. Seorang nenek yang berpengalaman - seorang dokter bersikeras memanggil ambulans, dan, ternyata, dia benar - kami dirawat di rumah sakit untuk observasi dan perawatan lebih lanjut di rumah sakit, karena laringitis berbahaya untuk penyumbatan stenosis terutama pada anak kecil.

Untuk mengobati tenggorokan, bilas dengan bubuk iodangine secara efektif membantu. Saya sendiri membeli satu yang dengan calendula dan daisy. Ini mengurangi peradangan dan disinfektan

Dan bubuk apa ini? Apakah nyaman digunakan? Dan seberapa sering Anda perlu bilas?

Saya membilas setiap tiga jam untuk membuat efeknya lebih kuat. Ini adalah bubuk soda, yodium dan garam laut. Penggunaannya nyaman. Hanya dibesarkan dengan air dan Anda dapat mulai membilasnya