Image

Nazonex

Nasonex - GCS untuk penggunaan intranasal. Ini memiliki efek anti-inflamasi dan anti-alergi. Efek anti-inflamasi lokal dari obat dimanifestasikan ketika digunakan dalam dosis di mana efek sistemik tidak terjadi. Ini menghambat pelepasan mediator inflamasi. Ini meningkatkan produksi lipomodulin, yang merupakan penghambat fosfolipase A, yang mengarah pada penurunan pelepasan asam arakidonat dan, dengan demikian, penghambatan sintesis produk metabolisme asam arakidonat - endoperoksida siklik, prostaglandin. Mencegah akumulasi marginal neutrofil, yang mengurangi eksudat inflamasi dan produksi limfokin, menghambat migrasi makrofag, mengarah pada penurunan proses infiltrasi dan granulasi. Mengurangi peradangan dengan mengurangi pembentukan zat kemotaksis (efek pada reaksi alergi terlambat), menghambat pengembangan reaksi alergi langsung (karena penghambatan produksi metabolit asam arakidonat dan penurunan pelepasan mediator inflamasi dari sel mast). Dalam studi dengan tes provokatif dengan aplikasi antigen pada selaput lendir rongga hidung, aktivitas anti-inflamasi obat yang tinggi ditunjukkan baik pada tahap awal dan akhir dari reaksi alergi. Ini dikonfirmasi oleh penurunan (dibandingkan dengan plasebo) dari tingkat histamin dan aktivitas eosinofil, serta penurunan (dibandingkan dengan tingkat awal) dari jumlah eosinofil, neutrofil dan protein adhesi sel epitel.

Indikasi untuk digunakan:
Nasonex digunakan untuk mengobati rinitis alergi (musiman dan sepanjang tahun) pada orang dewasa, remaja dan anak-anak dari 2 tahun; eksaserbasi sinusitis (terapi kompleks dengan antibiotik) pada orang dewasa (termasuk usia lanjut) dan anak-anak dari 12 tahun; pencegahan rinitis alergi musiman dari sedang sampai parah (direkomendasikan 2-4 minggu sebelum awal musim debu yang diharapkan).

Mode aplikasi:
Secara intranasal. Nasonex digunakan sebagai suspensi inhalasi intranasal yang terkandung dalam botol semprot. Penghirupan dilakukan menggunakan nosel pengukuran khusus pada botol. Sebelum penggunaan pertama semprotan hidung Nazonex, perlu untuk "mengkalibrasi" dengan menekan perangkat pengukuran 6-7 kali. Setelah "kalibrasi", pengiriman stereotip substansi obat ditetapkan, di mana, dengan setiap penekanan tombol, sekitar 100 mg suspensi mometason furoate yang mengandung mometason furoate monohydrate dalam jumlah yang setara dengan 50 μg mometason furoate murni secara kimiawi dilepaskan.

Jika semprotan hidung belum digunakan selama 14 hari atau lebih, kalibrasi ulang diperlukan sebelum digunakan baru. Kocok botol semprotan dengan kuat sebelum digunakan..
Pengobatan rinitis alergi musiman atau perennial pada orang dewasa (termasuk usia pikun) dan remaja dari usia 12 tahun biasanya dosis obat yang dianjurkan profilaksis dan terapeutik adalah 2 inhalasi (masing-masing 50 μg) di setiap lubang hidung, satu kali (total dosis harian 200 μg). Setelah mencapai efek terapi yang diinginkan untuk terapi pemeliharaan, disarankan untuk mengurangi dosis menjadi 1 inhalasi di setiap lubang hidung 1 kali per hari (total dosis harian 100 mcg).
Jika penggunaan obat dalam dosis terapi yang direkomendasikan tidak dapat dicapai dengan mengurangi gejala penyakit, dosis harian dapat ditingkatkan menjadi 4 inhalasi di setiap lubang hidung sekali sehari (total dosis harian 400 mcg). Setelah mengurangi gejala penyakit, dianjurkan pengurangan dosis. Timbulnya obat biasanya diamati secara klinis selama 12 jam pertama setelah penggunaan pertama obat.
Anak-anak 2–11 tahun: dosis terapi yang disarankan adalah 1 inhalasi (50 mcg) di setiap lubang hidung sekali sehari (total dosis harian adalah 100 mcg).
Untuk pengobatan eksaserbasi sinusitis kronis sebagai bagian dari terapi kompleks dengan antibiotik, orang dewasa (termasuk orang-orang berusia lanjut) dan anak-anak dari usia 12 tahun diresepkan 100 mikrogram (2 suntikan) di setiap lubang hidung 2 kali sehari..
Pengobatan tambahan untuk eksaserbasi sinusitis Dewasa (termasuk usia lanjut) dan remaja dari 12 tahun: dosis terapeutik yang direkomendasikan adalah 2 inhalasi (50 μg) di setiap lubang hidung 2 kali sehari (total dosis harian 400 ug). Total dosis harian adalah 400 mcg.

Efek samping:
Dalam pengobatan rinitis alergi musiman atau tahunan. Pada orang dewasa: - mimisan (jelas atau sekresi lendir atau gumpalan darah yang ternoda darah) - faringitis, - sensasi terbakar di hidung, - iritasi mukosa hidung. Epistaksis, sebagai suatu peraturan, berhenti sendiri, tidak parah; mereka terjadi dengan frekuensi yang sedikit lebih tinggi daripada ketika menggunakan plasebo (5%), tetapi sama dengan atau kurang dari ketika menggunakan GCS lain untuk penggunaan intranasal, yang digunakan sebagai kontrol aktif (di beberapa dari mereka frekuensi perdarahan hidung hingga 15% ) Frekuensi terjadinya semua efek samping lain sebanding dengan frekuensi kejadiannya dengan plasebo..

Pada anak-anak: - mimisan, - sakit kepala, - sensasi iritasi pada hidung, - bersin. Insiden efek samping ini pada anak-anak sebanding dengan kejadian mereka dengan plasebo. Dalam pengobatan eksaserbasi sinusitis (saat menggunakan semprotan Nazonex sebagai bahan pembantu). Pada orang dewasa dan remaja: - sakit kepala, - faringitis, - sensasi terbakar di hidung, - iritasi mukosa hidung. Epistaksis diekspresikan secara moderat, frekuensi kemunculannya dengan nasonex juga sebanding dengan frekuensi epistaksis dengan plasebo (masing-masing 5% dibandingkan dengan 4%). Sangat jarang, dengan penggunaan kortikosteroid intranasal, ada kasus perforasi septum hidung atau peningkatan tekanan intraokular..

Kontraindikasi:
Kontraindikasi penggunaan obat Nazonex adalah: hipersensitif terhadap komponen obat apa pun; adanya infeksi lokal yang tidak diobati yang melibatkan mukosa hidung dalam prosesnya; operasi terbaru atau trauma hidung (sebelum penyembuhan luka); infeksi TBC (aktif atau laten) pada saluran pernapasan, infeksi jamur, bakteri, infeksi sistemik virus atau infeksi yang disebabkan oleh Herpes simplex dengan kerusakan mata (sebagai pengecualian, penunjukan obat dalam kasus ini dimungkinkan sesuai dengan instruksi dokter dengan sangat hati-hati); anak di bawah 2 tahun (tidak ada data tentang keamanan penggunaan).

Kehamilan:
Setelah penggunaan obat Nazonex intranasal dalam dosis terapi maksimum, mometason tidak terdeteksi dalam plasma darah bahkan pada konsentrasi minimum; oleh karena itu, dapat diperkirakan bahwa pengaruhnya terhadap janin dapat diabaikan, dan potensi toksisitas sehubungan dengan fungsi reproduksi akan sangat rendah. Namun, karena fakta bahwa penelitian khusus, yang dikontrol dengan baik tentang efek obat pada wanita hamil belum dilakukan, Nasonex harus diresepkan untuk wanita hamil, ibu, wanita menyusui atau wanita usia subur hanya jika manfaat yang diharapkan dari pemberiannya membenarkan risiko potensial untuk janin dan bayi baru lahir. Bayi baru lahir yang ibunya menggunakan GCS selama kehamilan harus diperiksa dengan cermat untuk mengidentifikasi kemungkinan hipofungsi adrenal.

Interaksi dengan obat lain:
Penggunaan simultan Nazonex dengan loratadine tidak menyebabkan perubahan konsentrasi loratadine atau metabolit utamanya dalam plasma darah. Dalam studi ini, mometason furoate tidak terdeteksi dalam plasma darah (dengan sensitivitas metode penentuan 50 pg / ml). Terapi kombinasi Loratadine dapat ditoleransi dengan baik oleh pasien..

Overdosis:
Dengan penggunaan GCS yang berkepanjangan dalam dosis tinggi atau dengan penggunaan simultan beberapa GCS, penghambatan sistem hipotalamus-hipofisis-adrenal dimungkinkan.
Obat Nazonex memiliki bioavailabilitas sistemik yang rendah (pemberitahuan Berlangganan

Nasonex - petunjuk penggunaan

Nasonex - obat glukokortikosteroid untuk digunakan dalam otolaringologi untuk patologi saluran hidung.

Komposisi dan bentuk rilis

Obat Nasonex tersedia dalam bentuk semprotan dosis terukur untuk penggunaan hidung dalam botol bahan polietilen dengan volume 10 atau 18 g, yang masing-masing sesuai dengan 60 atau 120 dosis tunggal. Botol tersebut dikemas dalam kotak kardus, yang berisi perangkat khusus untuk meracik obat dan instruksi rinci dengan deskripsi.

1 gram semprot mengandung:

  • Zat aktif: mometasone furoate (micronized, dalam bentuk monohydrate) setara dengan mometasone furoate anhydrous - 0,5 mg.
  • Eksipien: selulosa terdispersi (selulosa mikrokristalin yang diolah dengan natrium carmelosa) 20,0 mg, gliserol 21,0 mg, asam sitrat monohidrat 2,0 mg, natrium sitrat dihidrat 2,8 mg, polisorbat-80 0,1 mg, benzalkonium klorida (sebagai larutan 50%) 0,2 mg, air murni 0,95 g.

Isi vial adalah suspensi homogen warna putih.

Sifat farmakologis

Farmakodinamik

Mometazone adalah glukokortikosteroid sintetik (GCS) untuk penggunaan topikal. Ini memiliki efek anti-inflamasi dan anti-alergi ketika digunakan dalam dosis di mana efek sistemik tidak terjadi. Ini menghambat pelepasan mediator inflamasi. Ini meningkatkan produksi lipomodulin, yang merupakan penghambat fosfolipase A, yang mengarah pada penurunan pelepasan asam arakidonat dan, dengan demikian, penghambatan sintesis produk metabolisme asam arakidonat - endoperoksida siklik, prostaglandin. Mencegah akumulasi marginal neutrofil, yang mengurangi eksudat inflamasi dan produksi limfokin, menghambat migrasi makrofag, mengarah pada penurunan proses infiltrasi dan granulasi. Mengurangi peradangan dengan mengurangi pembentukan zat kemotaksis (efek pada reaksi alergi "terlambat"), menghambat pengembangan reaksi alergi langsung (karena penghambatan produksi metabolit asam arakidonat dan penurunan pelepasan mediator inflamasi dari sel mast).

Dalam studi dengan tes provokatif dengan aplikasi antigen pada mukosa hidung, aktivitas anti-inflamasi mometason yang tinggi ditunjukkan pada tahap awal dan akhir dari reaksi alergi. Ini dikonfirmasi oleh penurunan (dibandingkan dengan plasebo) dari tingkat histamin dan aktivitas eosinofil, serta penurunan (dibandingkan dengan tingkat awal) dari jumlah eosinofil, neutrofil dan protein adhesi sel epitel.

Farmakokinetik

Dengan penggunaan intranasal, bioavailabilitas sistemik dari mometasone furoate adalah

Kontraindikasi

Sebelum Anda mulai menggunakan obat, pastikan untuk membaca instruksi yang terlampir dengan hati-hati, karena obat ini memiliki sejumlah batasan dan kontraindikasi yang serius. Ini termasuk:

  • Operasi terbaru pada rongga hidung;
  • Permukaan luka terbuka, goresan dan retakan berdarah di rongga hidung;
  • Peningkatan sensitivitas individu terhadap komponen obat;

Dengan hati-hati, obat ini digunakan dalam kondisi seperti:

  • Tuberkulosis dalam bentuk kursus aktif atau laten;
  • Proses virus, bakteri atau jamur;
  • Infeksi herpes di hidung;
  • Infeksi lokal yang tidak diobati yang tidak diketahui asalnya.

Dosis dan Administrasi

Semprotan ini dimaksudkan untuk menyemprotkan ke dalam rongga hidung. Tergantung pada indikasinya, dosis obat ditentukan oleh dokter secara individual. Penghirupan suspensi yang terkandung dalam vial dilakukan menggunakan nosel pengukuran khusus pada vial..

Aturan untuk menerapkan semprotan

Sebelum penggunaan pertama Nazonex Nasal Spray, perlu untuk "mengkalibrasi" nya. Jangan menembus aplikator hidung. Untuk melakukan "kalibrasi", perlu menekan nosel dosis 10 kali sampai percikan muncul, yang menunjukkan kesiapan obat untuk digunakan.

  • Dosis obat yang pertama harus dilepaskan ke udara dengan menekan nozzle sampai obat terciprat;
  • Obat disuntikkan ke saluran hidung, memiringkan kepala sedikit ke arah yang berlawanan;
  • Ulangi hal yang sama dengan nasal kedua, dan kemudian tutup botol dengan obat.

Jika obat belum digunakan selama 14 hari atau lebih, tekan nosel pengeluaran 2 kali sampai semprotan muncul.

Membersihkan nozel meteran

Penting untuk secara teratur membersihkan nosel dosis untuk menghindari kerusakannya. Lepaskan tutup pelindung nosel dari debu, lalu lepaskan ujung semprotan dengan hati-hati. Bilas ujung semprotan dan penutup debu dengan air hangat dan bilas di bawah keran.

Jangan mencoba untuk membuka aplikator hidung dengan jarum atau benda tajam lainnya, karena ini akan merusak aplikator, sehingga Anda dapat mengambil dosis yang salah..

Keringkan tutup dan ujungnya di tempat yang hangat. Kemudian pasang ujung semprot ke botol dan pasang tutup debu kembali pada botol. Saat menggunakan semprotan hidung untuk pertama kali setelah dibersihkan, perlu untuk melakukan "kalibrasi" ulang dengan menekan nosel dosis 2 kali. Kocok botol dengan kuat sebelum digunakan..

Obati rinitis alergi musiman atau tahunan

Orang dewasa dan remaja berusia 12 tahun

Dosis profilaksis dan terapi obat yang direkomendasikan adalah 2 inhalasi (masing-masing 50 μg) di setiap lubang hidung 1 kali per hari (total dosis harian - 200 ug). Setelah mencapai efek terapeutik untuk terapi pemeliharaan, adalah mungkin untuk mengurangi dosis menjadi 1 inhalasi di setiap lubang hidung 1 kali per hari (total dosis harian - 100 mcg).

Jika gejala penyakit tidak dapat dikurangi dengan menggunakan obat dalam dosis terapi yang disarankan, dosis harian dapat ditingkatkan menjadi 4 inhalasi di setiap lubang hidung sekali sehari (dosis total harian adalah 400 mcg). Setelah mengurangi gejala, dianjurkan pengurangan dosis..

Timbulnya aksi obat biasanya diamati secara klinis sudah 12 jam setelah penggunaan pertama.

Anak-anak berusia 2-11 tahun

Dosis terapeutik yang disarankan adalah 1 inhalasi (50 mcg) di setiap lubang hidung sekali sehari (total dosis harian adalah 100 mcg).

Untuk penggunaan obat ini pada anak kecil, diperlukan bantuan orang dewasa.

Pengobatan sinusitis akut atau eksaserbasi sinusitis kronis

Orang dewasa dan remaja berusia 12 tahun

Dosis terapeutik yang disarankan adalah 2 inhalasi (masing-masing 50 μg) di setiap lubang hidung 2 kali sehari (total dosis harian - 400 ug).

Jika gejala penyakit tidak dapat dikurangi dengan menggunakan obat dalam dosis terapi yang disarankan, dosis harian dapat ditingkatkan menjadi 4 inhalasi di setiap lubang hidung 2 kali sehari (total dosis harian - 800 mcg). Setelah mengurangi gejala, dianjurkan pengurangan dosis..

Anak-anak di bawah 12 tahun

Nasonex tidak digunakan pada anak di bawah 12 tahun untuk pengobatan sinusitis akut dan kronis.

Pengobatan rinosinusitis akut

Dosis yang dianjurkan untuk orang dewasa dan remaja adalah 2 inhalasi 50 μg di setiap saluran hidung 2 kali sehari (total dosis harian 400 ug). Jika gejala memburuk selama perawatan, saran spesialis diperlukan.

Perawatan poliposis hidung dewasa

Dosis terapeutik yang disarankan adalah 2 inhalasi (masing-masing 50 μg) di setiap lubang hidung 2 kali sehari (total dosis harian - 400 ug).

Setelah mengurangi gejala penyakit, direkomendasikan bahwa dosis dikurangi menjadi 2 inhalasi (masing-masing 50 μg) di setiap lubang hidung 1 kali per hari (total dosis harian - 200 μg).

Kehamilan dan menyusui

Data tentang penggunaan obat di kalangan wanita hamil dan keamanan efek obat pada perkembangan janin belum disediakan, oleh karena itu, semprotan Nasonex tidak dianjurkan untuk pasien yang menunggu kelahiran anak..

Penggunaan obat ini hanya mungkin dalam kasus-kasus ekstrim, mulai dari trimester kedua, ketika efek terapi yang diharapkan untuk seorang wanita secara signifikan melebihi risiko untuk anak yang belum lahir. Saat menggunakan obat selama kehamilan, bayi baru lahir harus diperiksa dengan cermat untuk pelanggaran kelenjar adrenalin dan ginjal.

Jika perawatan dengan Nazonesc diperlukan selama menyusui, seorang wanita harus selalu berkonsultasi dengan dokter. Mungkin disarankan untuk menghentikan laktasi.

Pada usia berapa itu digunakan pada anak-anak?

Usia anak yang dapat diresepkan oleh Nazonex tergantung pada penyakitnya:

  • Rinitis alergi musiman dan tahunan - untuk anak-anak berusia 2 tahun.
  • Sinusitis akut atau eksaserbasi sinusitis kronis - sejak 12 tahun.
  • Rinosinusitis akut dengan gejala ringan hingga sedang tanpa tanda-tanda infeksi bakteri parah - sejak 12 tahun.
  • Perawatan pencegahan rhinitis alergi musiman yang sedang dan parah - mulai 12 tahun (direkomendasikan dua hingga empat minggu sebelum awal musim debu yang diharapkan).
  • -Poliposis hidung, disertai dengan pelanggaran pernafasan dan bau hidung - anak-anak tidak diresepkan.

Efek samping

Selama penggunaan Nazonex, ada kasus efek samping pada individu dengan sensitivitas individu yang meningkat..

Efek samping pada orang dewasa dan remaja

Sakit kepala, mimisan (mis., Perdarahan bening, serta sekresi lendir atau gumpalan darah yang ternoda darah), faringitis, sensasi terbakar pada hidung, iritasi mukosa hidung, ulserasi mukosa hidung. Sebagai contoh, perdarahan hidung adalah moderat dan berhenti sendiri, frekuensi kemunculannya sedikit lebih tinggi daripada ketika menggunakan plasebo (5%), tetapi sama dengan atau kurang dari ketika meresepkan GCS hidung lainnya, yang digunakan sebagai kontrol aktif (di beberapa kejadian mimisan mencapai 15%). Frekuensi terjadinya semua efek samping lain sebanding dengan frekuensi kejadiannya dengan plasebo..

Reaksi yang merugikan pada Anak

Epistaksis, sakit kepala, sensasi iritasi pada hidung, bersin. Frekuensi terjadinya efek samping ini pada anak-anak sebanding dengan frekuensi kejadiannya dengan plasebo.

Reaksi hipersensitivitas tipe segera (mis., Bronkospasme, sesak napas) jarang dilaporkan..

Sangat jarang - anafilaksis, angioedema, gangguan rasa dan bau. Juga, sangat jarang dengan penggunaan kortikosteroid intranasal, ada kasus perforasi septum hidung dan peningkatan tekanan intraokular..

Overdosis

Tunduk pada dosis yang direkomendasikan, obat itu ditoleransi dengan baik oleh pasien, dan tidak ada reaksi yang merugikan terjadi. Dengan penggunaan glukokortikosteroid dalam waktu lama, pasien mengalami tanda-tanda overdosis sistemik intranasal, yang diekspresikan oleh gejala klinis berikut:

  • Penghambatan fungsi adrenal;
  • Ggn fungsi ginjal;
  • Gangguan Tiroid.

Karena obat ini bekerja secara lokal, kemungkinan mengembangkan overdosis cukup rendah, tergantung pada dosis yang dianjurkan.

Interaksi obat dengan obat lain

Ketika menggabungkan semprotan Nazonex dengan loratadine, suprastin, dan antihistamin lainnya, tidak ada reaksi merugikan yang diamati pada pasien..

Obat ini tidak dianjurkan untuk digunakan bersamaan dengan suntikan atau tablet glukokortikosteroid atau untuk melakukan ini di bawah pengawasan ketat dokter, karena interaksi obat ini meningkatkan risiko efek samping dan overdosis..

instruksi khusus

Jika Anda membutuhkan penggunaan jangka panjang dari obat Nasonex (misalnya, dengan rinitis alergi sepanjang tahun), pasien harus secara berkala memeriksa kondisi mukosa hidung di otolaryngologist.

Ketika berkembang dengan latar belakang terapi untuk infeksi jamur pada saluran hidung, penggunaan obat dihentikan dan berkonsultasi dengan dokter. Ketika reaksi iritasi parah dan hiperemia mukosa hidung terjadi selama penggunaan semprotan, pengobatan dihentikan dan dokter diberitahu tentang hal ini..

Pasien yang memulai terapi dengan obat ini setelah perawatan sebelumnya dengan glukokortikosteroid dalam bentuk suntikan atau tablet memerlukan peningkatan perhatian medis, karena mereka memiliki risiko tinggi untuk mengalami penekanan adrenal..

Obat tidak dapat dibatalkan secara tiba-tiba, karena hal ini dapat memicu perkembangan sindrom penarikan dengan dimulainya kembali semua gejala klinis penyakit. Jika perlu untuk menghentikan terapi, dosis obat secara bertahap dikurangi setiap hari..

Pasien di bawah 2 tahun tidak diobati dengan Nazonex, karena tidak ada pengalaman klinis dengan penggunaan obat dan tidak diketahui bagaimana terapi dapat mempengaruhi tubuh anak..

Ketentuan Liburan

Nasonex Spray dikeluarkan dari apotek hanya dengan resep dokter.

Kondisi penyimpanan

Botol yang dibuka harus disimpan jauh dari jangkauan anak-anak, sebaiknya di lemari es. Hindari memanaskan atau membekukan obat.

Umur simpan

Nasonex dapat disimpan selama 2 tahun dari tanggal pembuatan obat yang ditunjukkan pada paket. Pada akhir periode ini, semprotan tidak bisa diterapkan.

Analog

Obat Nazonex tidak memiliki analog struktural, namun, di apotek Anda dapat memilih obat yang akan serupa dalam efek terapeutiknya dengan obat ini. Ini termasuk:

  • Tablet Tavegil;
  • Tablet Loratadine;
  • Tablet Suprastin;
  • Tetes hidung Farmazolin (digunakan untuk meredakan pembengkakan mukosa hidung);
  • Cromoglin;
  • Primalan.

Sebelum mengganti produk yang direkomendasikan dengan salah satu analog yang terdaftar, Anda harus selalu berkonsultasi dengan dokter Anda mengenai batasan usia, lama perawatan dan dosis harian obat..

Di apotek di Moskow, biaya rata-rata obat Nazonex adalah 470 rubel.

Nazonex

Nasonex, sinonim untuk nama ini - Mometasone, digunakan sebagai obat lokal dengan efek anti-inflamasi dan anti-alergi. Obat Nasonex menghentikan pelepasan mediator inflamasi, mampu meningkatkan produksi lipomodulin, yang pada gilirannya merupakan penghambat fosfolipase A.

Pada artikel ini, kami akan mempertimbangkan mengapa dokter meresepkan Nazonex, termasuk petunjuk penggunaan, analog, dan harga obat ini di apotek. TINJAUAN NYATA dari orang-orang yang telah menggunakan Nazonex dapat dibaca di komentar.

Komposisi dan bentuk rilis

Grup klinis dan farmakologis: GCS untuk penggunaan intranasal.

  • Semprotan dosis Nasonex Sinus. Botol polietilen 10 g, kemasan No. 1. Setiap botol dilengkapi dengan tutup pelindung dan nozzle semprotan. Isi vial dirancang untuk 60 dosis, yang masing-masing mengandung 50 mcg zat aktif.
  • Semprotan dosis terukur Nasonex. Botol polietilen 18 g, kemasan No. 1. Setiap botol dilengkapi dengan tutup pelindung dan nozzle semprotan. Isi botol dirancang untuk 140 dosis, yang masing-masing berisi 50 mcg zat aktif.

Dosis tunggal semprotan mencakup 50 μg mometason furoat anhidrat dan komponen tambahan: selulosa terdispersi (natrium karboksimetil selulosa dan PKS), gliserin, asam sitrat, polisorbat-80, natrium sitrat dihidrat, larutan benzalkonium klorida, air murni.

Untuk apa Nazonex digunakan??

Perlu dicatat segera bahwa semprotan Nazonex diresepkan oleh dokter dan hanya digunakan dalam kasus-kasus berikut (sesuai dengan instruksi saat ini):

  • dengan sinusitis (akut atau kronis di latar belakang eksaserbasi) sebagai bagian dari terapi kompleks - digunakan sejak 12 tahun.
  • untuk pengobatan rinitis alergi (asal akut, musiman atau sepanjang tahun) - digunakan sejak 2 tahun.
  • selama pengobatan vegetasi adenoid (obat meredakan pembengkakan, peradangan dan menghilangkan reaksi alergi reaktif pada anak-anak) - dari 2 tahun.
  • untuk pencegahan gejala rinitis alergi musiman (20 hari sebelum eksaserbasi yang diharapkan, ketika serbuk sari berbahaya muncul) - mulai 12 tahun.
  • di hadapan polip atau formasi lain pada mukosa hidung, jika pasien mengalami gagal napas - dari 18 tahun.

efek farmakologis

Zat aktif dari obat Nazonex adalah mometasone. Zat ini termasuk dalam kelompok glukokortikosteroid sintetik kuat dan dapat digunakan sebagai obat antiinflamasi, vasokonstriktor, anti alergi dan antipruritik.

Hal ini memungkinkan penggunaan Nazonex untuk pengobatan alergi, serta proses inflamasi yang berkepanjangan pada sinus paranasal, dan sebagai obat untuk polip hidung..

Paling sering, semprotan nasonex direkomendasikan untuk alergi. Penggunaan obat ini secara lokal membantu mendapatkan efek nyata tanpa terjadinya reaksi sistemik. Pada saat yang sama, semprotan sama efektifnya pada semua tahap reaksi alergi, baik awal dan akhir.

Instruksi untuk penggunaan

Menurut petunjuk penggunaan, Nasonex dimaksudkan untuk pemberian intranasal (digunakan sebagai inhalasi) dari suspensi yang terkandung dalam botol. Prosedur ini dilakukan menggunakan nosel dosis, yang dilengkapi dengan masing-masing botol Nazonex. Sebelum penggunaan pertama semprotan, itu "dikalibrasi", untuk itu mereka menekan perangkat pengeluaran 6-7 kali. "Kalibrasi" memungkinkan Anda untuk mengatur aliran obat stereotip. Pada saat yang sama, setiap tekanan pada perangkat dosis memastikan pelepasan 100 mg suspensi ke dalam rongga hidung, yang mengandung 50 μg bahan aktif murni kimiawi.

Aturan untuk menggunakan semprotan:

  1. Dosis obat yang pertama harus dilepaskan ke udara dengan menekan nosel hingga obat terciprat.
  2. Obat disuntikkan ke saluran hidung, memiringkan kepala sedikit ke arah yang berlawanan.
  3. Ulangi hal yang sama dengan nasal kedua, dan kemudian tutup botol dengan obat.
  4. Sebelum digunakan, vial harus dikocok setiap kali.

Penting untuk memantau kebersihan nozzle semprotan, jika tidak, pasien tidak akan menerima dosis obat yang tepat. Setelah setiap penggunaan obat, nosel harus dicuci dengan baik di bawah air mengalir, dikeringkan dan dilampirkan kembali ke vial, ditutup dengan tutup pelindung untuk menghindari debu.

Dosis rata-rata tergantung pada jenis penyakit:

  1. Sinusitis akut, eksaserbasi sinusitis kronis (terapi ajuvan): anak-anak dari 12 tahun dan orang dewasa, termasuk pasien lansia, diresepkan 2 kali sehari untuk 2 inhalasi di setiap lubang hidung (total - 0,4 mg per hari). Jika tidak mungkin mencapai penurunan keparahan gejala, dosis tunggal dapat ditingkatkan 2 kali lipat. Setelah perbaikan, itu dikurangi menjadi terapi.
  2. Rinosinusitis akut tanpa tanda-tanda infeksi bakteri parah: orang dewasa diresepkan 2 inhalasi 2 kali sehari (total 0,4 mg per hari). Jika tidak ada peningkatan yang dicatat, Anda harus berkonsultasi dengan dokter Anda tentang kesesuaian penggunaan Nasonex lebih lanjut..
  3. Pengobatan rinitis alergi musiman atau tahunan. Timbulnya aksi obat biasanya diamati secara klinis sudah 12 jam setelah penggunaan pertama obat. Orang dewasa dan remaja dari usia 12 tahun - dosis pencegahan dan terapi yang disarankan dari obat ini adalah 2 inhalasi (masing-masing 50 μg) di setiap lubang hidung 1 kali / hari (total dosis harian - 200 μg). Setelah mencapai efek terapeutik untuk terapi pemeliharaan, adalah mungkin untuk mengurangi dosis menjadi 1 inhalasi di setiap lubang hidung 1 kali / hari (total dosis harian - 100 mcg). Jika gejala penyakit tidak dapat dikurangi dengan menggunakan obat dalam dosis terapi yang disarankan, dosis harian dapat ditingkatkan menjadi 4 inhalasi per lubang hidung 1 kali / hari (total dosis harian adalah 400 mcg). Setelah mengurangi gejala, dianjurkan pengurangan dosis..
  4. Poliposis hidung: orang dewasa, termasuk pasien usia lanjut, diresepkan 2 inhalasi 2 kali sehari (total 0,4 mg per hari). Setelah perbaikan, frekuensi penerapan semprot berkurang 2 kali.

Obat ini digunakan sebagai bahan pembantu, melengkapi pengobatan utama.

Kontraindikasi

Anda tidak dapat menggunakan obat dalam kasus seperti ini:

  1. Kehamilan dan menyusui.
  2. Hipersensitif terhadap komponen obat.
  3. Usia hingga 2 tahun (rinitis alergi musiman dan tahunan), hingga 12 tahun (sinusitis akut atau eksaserbasi sinusitis kronis) atau hingga 18 tahun (poliposis), yang terkait dengan data yang tidak memadai tentang keamanan dan efektivitas Nazonex pada kelompok usia pasien ini.
  4. Cidera hidung dengan kerusakan pada mukosa hidung atau operasi baru-baru ini (obat ini dapat digunakan setelah penyembuhan luka, yang berhubungan dengan pengaruh Nazonex pada proses regenerasi jaringan).

Semprotan harus digunakan dengan hati-hati di hadapan penyakit / kondisi berikut:

  1. Infeksi jamur, bakteri, sistemik virus yang tidak diobati atau infeksi yang disebabkan oleh herpes simplex (Herpes simplex) dengan kerusakan mata (dengan infeksi yang terdaftar, sebagai pengecualian, Nazonex dapat diresepkan sesuai petunjuk dokter).
  2. Infeksi lokal yang tidak diobati yang melibatkan mukosa hidung.
  3. Infeksi TBC (aktif atau laten) pada saluran pernapasan.

Efek samping

Dalam pengobatan rhinitis alergi musiman dan sepanjang tahun, efek samping berikut diamati:

  • Pada orang dewasa, mimisan, radang tenggorokan, sensasi terbakar di hidung, iritasi mukosa hidung.
  • Pada anak-anak - mimisan, sakit kepala, sensasi iritasi pada mukosa hidung, bersin.

Selama pengobatan, sebagai tambahan, eksaserbasi sinusitis kronis pada orang dewasa dan remaja diamati: sakit kepala, faringitis, sensasi iritasi pada mukosa hidung, sensasi terbakar di hidung. Jarang mimisan ringan yang jarang terjadi.

Sangat jarang selama pengobatan dengan Nazonex, perforasi septum hidung dan peningkatan tekanan intraokular diamati.

Kehamilan dan menyusui

Belum ada penelitian khusus yang terkontrol dengan baik tentang keamanan penggunaan Nazonex selama kehamilan..
Seperti kortikosteroid intranasal lainnya, nasonex harus diresepkan selama kehamilan dan selama menyusui hanya jika manfaat yang diharapkan dari penggunaannya membenarkan potensi risiko pada janin atau bayi..

Bayi yang ibunya menerima GCS selama kehamilan harus diperiksa dengan cermat untuk mengidentifikasi kemungkinan hipofungsi adrenal.

Analog menyemprotkan Nazonex

Nazonex tidak memiliki analog struktural untuk menggantikan yang lebih murah, tetapi di apotek Anda dapat memilih obat-obatan yang akan memiliki efek terapi yang serupa dengan obat ini. Ini termasuk:

  • Tablet Loratadine;
  • Tablet Suprastin;
  • Tablet Tavegil;
  • Cromoglin;
  • Primalan;
  • Farmazolin tetes hidung (digunakan untuk menghilangkan pembengkakan mukosa hidung).

Sebelum mengganti produk yang direkomendasikan dengan salah satu analog yang terdaftar, Anda harus selalu berkonsultasi dengan dokter Anda mengenai batasan usia, lama perawatan dan dosis harian obat..

Harga rata-rata NAZONEX di apotek (Moskow) 430 rubel.

Petunjuk penggunaan Nasonex, ulasan spesialis dan pasien

Hidung tersumbat adalah gejala dari banyak penyakit. Fenomena yang tidak menyenangkan ini sangat menyulitkan kehidupan. Dengan sinusitis, psoriasis, alergi dan patologi lainnya, seseorang dipaksa untuk bernapas dengan mulut terbuka. Kepala mulai sakit, tenggorokan kering mengganggu, mukosa nasofaring membengkak. Masalah dapat dihindari dengan perawatan yang tepat.

Karakteristik obat

Semprotan nasonex termasuk dalam kategori obat hormonal. Itu dibuat di Belgia. Dijual dalam botol yang terbuat dari plastik tahan lama dengan dispenser sekitar 120 - 140 dosis.

Efek terapi

Nasonex memiliki efek sebagai berikut:

  • Antipruritic;
  • Anti alergi;
  • Antiinflamasi;
  • Vasokonstriktor.

Semprotan nasonex, sesuai dengan petunjuk penggunaan, memiliki efek nyata pada nasofaring. Ini juga memiliki efek vasokonstriktif pada pembuluh sinus. Akibatnya, edema berkurang, peradangan jaringan rongga hidung berkurang.

Selama uji coba medis, semprotan efisiensi tinggi ditemukan dalam menghilangkan alergi. Dengan rinitis yang bersifat alergi, efek terapeutik terjadi 12 jam setelah menggunakan obat. Dengan cepat melewati peningkatan lakrimasi, rasa terbakar dan kemerahan pada mata. Nasonex dapat digunakan untuk menghilangkan polip, menormalkan indera penciuman. Dia mengatasi masalah ini secara efektif..

Aplikasi utama

Pengaruh luas zat aktif pada tubuh memungkinkan penggunaannya dalam berbagai manifestasi alergi dan peradangan. Nasonex sesuai dengan instruksi digunakan untuk penyakit-penyakit berikut:

  1. Rinitis alergi, yang memanifestasikan dirinya pada akhir musim dan sepanjang tahun;
  2. Dalam pencegahan bentuk rinitis alergi musiman yang parah dan sedang;
  3. Polip sinus dan saluran hidung, yang, jika ditumbuhi, mengganggu pernapasan hidung;
  4. Sinusitis kronis selama eksaserbasi;

Semprotan telah menunjukkan khasiat yang baik dalam pengobatan radang hidung yang berlarut-larut. Seringkali, Nasonex digunakan dalam perawatan kompleks nasofaring dengan obat-obatan lain. Obat dengan baik mengurangi hidung tersumbat dalam banyak patologi..

Sebelum digunakan, Anda perlu berkonsultasi dengan dokter Anda.

Batasan penggunaan

Penggunaan Nasonex menurut ulasan pasien dan spesialis efektif. Tetapi penggunaannya tunduk pada batasan.

Dikontraindikasikan untuk menggunakan semprotan untuk penyakit dan kondisi seperti itu:

  • Intoleransi pribadi terhadap bahan obat;
  • Infeksi pada mukosa hidung;
  • Batasan usia;
  • Operasi atau cedera pada hidung dengan pelanggaran mukosa hidung akhir-akhir ini (setelah penyembuhan, semprotan digunakan).

Dalam kasus khusus, resepkan semprotan Nasonex untuk TBC, infeksi yang tidak diobati dengan kerusakan mata.

Studi khusus belum dilakukan, sehingga sulit untuk secara tegas menjawab apakah Nasonex dapat digunakan saat menggendong anak dan memberinya makan dengan ASI. Penggunaan obat secara intranasal (melalui hidung) tidak memungkinkan komponen utama memasuki sistem peredaran darah. Jika Anda tidak melebihi dosis terapeutik, maka tubuh tidak akan dirugikan.

Tetapi Nazonex adalah glukokortikosteroid, yaitu obat hormonal. Efeknya pada tubuh wanita saat membawa anak dan menyusui bisa tidak dapat diprediksi, lebih baik untuk mengecualikan risiko pada saat ini. Jika seorang wanita saat mengambil bayi sedang mengambil obat hormonal, maka bayi yang baru lahir harus diperiksa untuk deteksi dini hipofungsi adrenal.

Manifestasi reaksi yang merugikan

Manifestasi negatif terjadi ketika dosis terlampaui, yaitu intoleransi obat terhadap tubuh. Dalam reaksi merugikan yang parah, penggantian untuk Nazonex dipilih. Dalam kebanyakan kasus, obat ini dapat ditoleransi dengan baik, semua manifestasi bersifat sementara, melewati sendiri tanpa bantuan medis..

Manifestasi negatif pada pasien dewasa:

  1. Mimisan;
  2. Faringitis;
  3. Terbakar di tenggorokan dan saluran hidung;
  4. Iritasi pada nasofaring.

Anak-anak sering mengeluh gatal, rasa terbakar di nasofaring, peningkatan bersin, rasa sakit di kepala. Dalam kasus luar biasa, obat hormonal meningkatkan tekanan intraokular atau perforasi septum hidung.

Jika efek samping tidak hilang setelah 3 hari, mulai intensif, Anda harus berhenti menggunakan obat, konsultasikan dengan dokter untuk nasihat. Anda dapat memilih analog Nazonex yang tidak menyebabkan reaksi organisme seperti itu.

Mode aplikasi

Sebelum Anda mulai menggunakan Nasonex, petunjuk penggunaan menjelaskan cara mengkalibrasi. Diperlukan untuk menentukan pengiriman standar suspensi ke mukosa. Untuk melakukan ini, tekan dispenser botol sepuluh kali, kalibrasi akan terjadi secara otomatis. Jika botol ini tidak berfungsi lebih dari dua minggu, maka Anda perlu melakukan kalibrasi lagi.

Botol diguncang sebelum setiap injeksi, dan saluran hidung dibebaskan dari kemacetan. Kemudian zat aktif Nazonex akan bertindak langsung pada area masalah. Jika nosel tersumbat karena penggunaan terus-menerus, maka perlu, sesuai dengan instruksi, untuk membongkar dispenser. Bilas, keringkan bagian yang bisa dilepas, pasang kembali.

Penggunaan alergi

Nasonex sesuai dengan instruksi digunakan dalam perawatan dan pencegahan rinitis, yang dapat bertahan sepanjang tahun atau hanya diamati di luar musim. Dalam kasus ini, dua dosis, yaitu injeksi, per hari untuk setiap lubang hidung akan ditentukan. Ketika perbaikan terjadi, dosis Nazonex menurun.

Jika tampilan patologi tidak hilang, maka jumlah suntikan meningkat, tetapi dosis maksimum (400 mg - 4 suntikan) tidak dapat dilampaui. Untuk anak-anak di atas usia dua tahun, satu suntikan diresepkan untuk setiap saluran hidung sekali sehari. Untuk melebihi dosis Nasonex, instruksi aplikasi tidak disarankan.

Gunakan untuk sinusitis

Obat ini digunakan sebagai alat tambahan untuk mengurangi intensitas manifestasi dari tanda-tanda utama dengan sinusitis dan rinosinusitis. Nasonex diresepkan untuk orang dewasa, anak-anak dari 12 tahun dalam dua dosis di lubang hidung. Jika perbaikan tidak diperoleh, dosis dilipatgandakan.

Fitur terapi

Penggunaan semprotan Nasonex selama lebih dari 1 tahun dapat menyebabkan perubahan yang tidak dapat diperbaiki pada membran mukosa nasofaring. Untuk mengecualikan pelanggaran seperti itu di jaringan, pasien harus mengunjungi dokter THT untuk pemeriksaan rutin. Juga, THT - dokter akan dapat mendeteksi infeksi jamur di hidung, yang tidak akan terlihat oleh manusia. Dalam hal ini, berhentilah menggunakan semprotan Nazonex.

Jika sebelumnya pasien sudah menggunakan obat hormonal, maka Nazonex mulai digunakan, mereka harus diperhatikan tentang perkembangan kurangnya kerja korteks adrenal. Dengan penghapusan obat hormonal, ada risiko gejala konjungtivitis, alergi eksim. Patologi ini hadir dalam tubuh untuk waktu yang lama, perkembangannya tertahan oleh obat hormon yang digunakan..

Dokter harus memperingatkan bahwa penggunaan obat-obatan hormon secara dramatis mengurangi kekebalan tubuh. Kontak dengan pasien infeksi (terutama cacar air) meningkatkan risiko infeksi. Peningkatan langkah-langkah keamanan harus diambil selama penyakit musiman..

Harga obat

Harga semprotan Nazonex akan berbeda tergantung pada lokasi apotek, wilayah, permintaan obat. Obat paling mahal di Moskow adalah dari 476 rubel hingga 880 rubel.

Persiapan - analog

Jika tidak mungkin menggunakan Nazonex, dokter meresepkan analog. Mereka lebih murah, tetapi komposisinya sama. Obat-obatan berikut dapat menggantikan semprotan:

  • Desrinitis. Meredakan hidung tersumbat, pembengkakan nasofaring, membantu rinitis alergi. Ini adalah agen hormonal. Perkiraan harga 400 rubel.
  • Avamis. Obat hormonal yang membantu mengurangi gejala alergi, sinusitis. Tetapkan untuk merawat polip. Mudah dibawa, memiliki beberapa batasan. Harganya mulai dari 500 rubel.
  • Flixonase. Itu dibuat di Polandia. Secara efektif membantu dengan hidung tersumbat dari asal yang berbeda. Ini mengurangi pembengkakan selaput lendir nasofaring, mengurangi peradangan jaringan dengan pilek yang berkepanjangan. Ini memiliki beberapa batasan untuk digunakan. Harga mulai 430 rubel.

Analogs Nazonex hanya memilih dokter. Ini akan mempertimbangkan karakteristik tubuh, adanya penyakit kronis, kemungkinan komplikasi. Sulit mengatakan obat mana yang lebih baik - Nazonex atau Avamis atau obat lain. Seringkali pilihan tergantung pada karakteristik individu dari tubuh pasien, terutama untuk anak-anak. Anda tidak dapat melakukan pengobatan sendiri dan penggantian obat sendiri.

Ulasan tentang obat

Nazonex mendapat ulasan positif dari spesialis dan pasien. Ini meringankan gejala penyakit, sangat efektif dalam memerangi hidung tersumbat..

Nasonex nose spray: petunjuk, harga, dan ulasan

Instruksi obat Nazonex untuk digunakan termasuk glukokortikosteroid. Semprotan atau tetes di hidung diresepkan untuk pengobatan berbagai penyakit alergi dan peradangan nasofaring. Ulasan pasien dan rekomendasi dokter menunjukkan bahwa obat ini membantu dalam pengobatan rinitis, sinusitis, kelenjar gondok dan polip..

Bentuk dan komposisi rilis

Obat Nasonex tersedia dalam bentuk semprotan dosis terukur untuk penggunaan hidung dalam botol bahan polietilen dengan volume 10 atau 18 g, yang masing-masing sesuai dengan 60 atau 120 dosis tunggal. Botol tersebut dikemas dalam kotak kardus, yang berisi perangkat khusus untuk meracik obat dan instruksi rinci dengan deskripsi. Isi vial adalah suspensi homogen warna putih.

Satu dosis obat mengandung 50 μg zat aktif - Mometasone furoate yang di-mikronkan dalam bentuk monohidrat. Juga, komposisi obat meliputi sejumlah zat tambahan - mikroselulosa terdispersi, asam sitrat monohidrat, air murni, benzalkonium klorida dan lain-lain..

efek farmakologis

Zat aktif dari obat Nazonex adalah mometason, yang termasuk dalam kelompok glukokortikosteroid sintetik yang poten dan dapat digunakan sebagai obat antiinflamasi, vasokonstriktor, anti alergi, dan antipruritus..

Ini memungkinkan Anda menggunakan obat untuk mengobati alergi, serta proses peradangan berlarut-larut pada sinus paranasal, dan sebagai obat untuk polip hidung. Paling sering, semprotan nasonex direkomendasikan untuk alergi..

Penggunaan obat secara lokal membantu untuk mendapatkan efek nyata tanpa terjadinya reaksi sistemik. Pada saat yang sama, semprotan sama efektifnya pada semua tahap reaksi alergi, baik awal dan akhir.

Apa yang membantu Nazonex?

Indikasi untuk penggunaan obat meliputi:

  • pencegahan rinitis alergi musiman sedang / berat (dianggap optimal untuk mulai menggunakan semprot tidak lebih dari 2 minggu sebelum awal diharapkan periode debu);
  • eksaserbasi sinusitis kronis (obat ini diresepkan sebagai suplemen terapi antibiotik) pada remaja dan dewasa;
  • rinitis alergi (musiman atau sepanjang tahun) pada anak-anak, remaja dan orang dewasa.

Untuk anak-anak, semprotan Nasonex untuk alergi ditentukan sejak usia dua tahun. Untuk pengobatan sinusitis di pediatri, itu digunakan pada anak di atas usia dua belas..

Instruksi untuk penggunaan

Nasonex untuk pengobatan rinitis musiman dan perennial pada orang dewasa (termasuk orang-orang dari usia senilis) dan anak-anak dari usia 12 tahun diresepkan 2 suntikan ke setiap lubang hidung sekali sehari (total dosis harian - 200 mcg). Setelah mencapai efek klinis yang diinginkan, dosis obat untuk terapi pemeliharaan adalah 100 mcg (1 injeksi ke setiap lubang hidung sekali sehari).

Jika perlu, dosis obat dapat ditingkatkan menjadi 4 suntikan di setiap lubang hidung (total dosis harian - 400 mcg).

Anak-anak berusia 2-11 tahun diresepkan 50 mcg (1 injeksi) di setiap lubang hidung 1 kali per hari (total dosis harian - 100 mcg). Dinamika positif dari gejala klinis dicatat, sebagai suatu peraturan, selama 12 jam pertama setelah penggunaan pertama obat.

Untuk pengobatan eksaserbasi sinusitis kronis sebagai bagian dari terapi kompleks dengan antibiotik, orang dewasa (termasuk manula) dan anak-anak dari usia 12 tahun diresepkan 100 μg (2 suntikan) di setiap lubang hidung 2 kali sehari. Total dosis harian adalah 400 mcg. Jika perlu, dimungkinkan untuk meningkatkan dosis harian hingga 800 mcg (4 suntikan di setiap lubang hidung 2 kali sehari). Setelah mengurangi gejala, dianjurkan pengurangan dosis..

Pengiriman stereotip obat (di mana setiap penekanan tombol melepaskan 100 mg suspensi, yang sesuai dengan 50 μg mometasone furoate murni) ditetapkan setelah sekitar 6-7 penekan “kalibrasi”.

Jika obat belum digunakan selama 14 hari atau lebih, maka kalibrasi ulang diperlukan sebelum digunakan. Kocok botol sebelum digunakan..

Kontraindikasi

Penting! Sebelum Anda mulai menggunakan obat, pastikan untuk membaca instruksi yang terlampir dengan hati-hati, karena obat ini memiliki sejumlah batasan dan kontraindikasi yang serius. Ini termasuk:

  • Buka permukaan luka, pendarahan goresan dan retakan di rongga hidung.
  • Operasi terbaru pada rongga hidung.
  • Peningkatan sensitivitas individu terhadap komponen obat Nazonex, dari mana efek samping dapat berkembang.
  • Di bawah 12 tahun.
  • Dengan hati-hati, obat ini digunakan dalam kondisi seperti:
  • Herpes di hidung.
  • Infeksi lokal yang tidak diketahui asalnya.
  • TBC aktif atau laten.
  • Proses virus, bakteri atau jamur.

Efek samping

Dalam pengobatan rinitis alergi pada orang dewasa, berikut ini dimungkinkan:

  • sensasi terbakar di hidung;
  • sakit kepala atau pusing;
  • faringitis;
  • mimisan (perdarahan mungkin jelas atau ada kotoran darah pada lendir yang keluar dari hidung);
  • iritasi mukosa di rongga hidung.

Pada anak-anak yang menerima Nazonex untuk pengobatan rinitis alergi, berikut ini dicatat:

  • bersin
  • mimisan;
  • iritasi mukosa hidung;
  • sakit kepala.

Mimisan biasanya berhenti sendiri dan tidak berat. Mereka terjadi dengan frekuensi yang sebanding dengan frekuensi kemunculannya saat menggunakan plasebo (5%), tetapi kurang atau sama dengan ketika menggunakan glukokortikosteroid lain untuk penggunaan intranasal.

Anak-anak, selama kehamilan dan menyusui

Studi terkontrol khusus tentang keamanan nasonex selama kehamilan dan menyusui belum dilakukan. Obat hanya dapat diresepkan jika manfaat yang diharapkan melebihi risiko potensial.

Bayi baru lahir yang ibunya menjalani perawatan Nazonex selama kehamilan harus diperiksa secara menyeluruh untuk kemungkinan hipofungsi adrenal.

Obat ini dikontraindikasikan pada anak di bawah 2 tahun dengan rinitis alergi musiman dan abadi, hingga 12 tahun dengan sinusitis akut atau eksaserbasi sinusitis kronis, hingga 18 tahun dengan poliposis.

instruksi khusus

Jika Anda membutuhkan penggunaan jangka panjang dari obat Nasonex (misalnya, dengan rinitis alergi sepanjang tahun), pasien harus secara berkala memeriksa kondisi mukosa hidung di otolaryngologist.

Pasien yang memulai terapi dengan obat ini setelah perawatan sebelumnya dengan glukokortikosteroid dalam bentuk suntikan atau tablet memerlukan peningkatan perhatian medis, karena mereka memiliki risiko tinggi untuk mengalami penekanan adrenal..

Ketika berkembang dengan latar belakang terapi untuk infeksi jamur pada saluran hidung, penggunaan obat dihentikan dan berkonsultasi dengan dokter. Ketika reaksi iritasi parah dan hiperemia mukosa hidung terjadi selama penggunaan semprotan, pengobatan dihentikan dan dokter diberitahu tentang hal ini..

Pasien di bawah 2 tahun tidak diobati dengan Nazonex, karena tidak ada pengalaman klinis dengan penggunaan obat dan tidak diketahui bagaimana terapi dapat mempengaruhi tubuh anak..

Obat tidak dapat dibatalkan secara tiba-tiba, karena hal ini dapat memicu perkembangan sindrom penarikan dengan dimulainya kembali semua gejala klinis penyakit. Jika perlu untuk menghentikan terapi, dosis obat secara bertahap dikurangi setiap hari..

Interaksi obat

Toleransi yang baik terhadap nasonex dalam kombinasi dengan loratadine dicatat. Pada saat yang sama, mometason tidak mempengaruhi konsentrasi loratadine atau metabolit utamanya dalam darah. Mometason furoate dalam plasma tidak ditemukan dalam penelitian ini (sensitivitas metode untuk menentukan 50 pg / ml).

Analog dari obat Nazonex

Struktur menentukan analog:

Syarat dan harga liburan

Harga rata-rata Nazonex (semprotan 120 dosis) di Moskow adalah 800 rubel. Anda dapat membeli obat di Kiev seharga 415 hryvnias (140 dosis), di Kazakhstan - seharga 5755 tenge. Di Minsk, apotek menawarkan obat untuk 29 bel. rubel.

Dirilis dengan resep dokter. Jauhkan dari jangkauan anak-anak pada suhu + 2... + 25 ° С. Jangan membeku. Umur simpan - 2 tahun..