Image

Fibrosis radiasi

ahli bedah onkologi, mammologist, kandidat ilmu kedokteran

+7 921 945 33 18

+7 921 945 33 18

Wilayah Leningrad, Distrik Vsevolozhsk, Desa Kuzmolovsky, St. Zaozernaya, 2

Dokter di generasi ketiga. Dia lulus pada tahun 1998 dengan pujian dari Akademi Medis Negara St. Petersburg. Saya Mechnikov, setelah itu ia segera memasuki residensi klinis dalam operasi akademi yang sama. Selama pelatihan di residensi klinis, yang ia lulus dengan pujian pada tahun 2000, ia menerima spesialisasi dalam onkologi (1999). Sejak 1999, pelatihan telah dilakukan di Pusat Onkologi Regional Leningrad (Departemen Onkologi Umum). Dari tahun 2000 hingga 2004 ia belajar di sekolah pascasarjana dan pada tahun 2004 ia mempertahankan tesisnya tentang "Perawatan bedah dan tambahan untuk bentuk awal kanker payudara." Saya memiliki sertifikat yang valid dalam pembedahan (2010) dan onkologi (2013), bedah rekonstruksi dan plastik (2014)

Saya telah bekerja di departemen penyakit payudara sejak 2002 di Leningrad Regional Oncological Dispensary (alamat resmi St. Petersburg, Liteiny, 37). Pada 2007, ia belajar onkologi di MAPO. Sejak 2007 saya adalah anggota penuh MASYARAKAT EROPA MAMMOLOGIS (EUSOMA) EROPA dan MASYARAKAT EROPA MEDIS ONCOLOGI (ESMO).

Sejak 2004 saya telah menjadi peneliti utama dan koordinator penelitian klinis internasional tentang kanker payudara di Pusat Onkologi Regional Leningrad.

Saya memiliki lebih dari 10 publikasi, termasuk di pers asing pusat.

Telepon kantor 945 33 18

Ponsel +7 921 945 33 18

Alamat: Zaozernaya st. 2, pos. Kuzmolovsky, distrik Vsevolozhsk, wilayah Leningrad, Rusia. 188663.

Petunjuk arah

Cara menuju ke sana dengan transportasi umum: dari taksi antar-jemput metro Devyatkino No. 621 atau 627 ke halte “Pusat Onkologi Regional” (di Kuzmolovo). Dapat dicapai dengan kereta api (lihat jadwal)

Dengan transportasi pribadi. 1. Berangkat dari kota di Rustaveli Ave. (ujung jalan, dekat persimpangan dengan Prosveshcheniya Avenue melalui Devyatkino dan Novodevyatkino dan menyusuri jalan raya menuju desa Kuzmolovsky. Setelah pompa bensin Aero, belok kiri. Kemudian ikuti jalan ke stasiun kereta api. Sebelum mencapainya, belok kanan. Di sisi kanan setelah 200 m Anda akan melihat sebuah bangunan tiga lantai yang terbuat dari batu bata putih. Mobil harus ditinggalkan di gerbang dan lanjutkan melalui pintu masuk utama ke klinik.

Fibrosis paru

Fibrosis paru adalah penyakit yang melibatkan keberadaan jaringan parut di area paru-paru yang mengganggu fungsi pernapasan. Fibrosis mengurangi elastisitas jaringan, yang membuat aliran oksigen melalui alveoli (vesikel di mana udara menyentuh darah) lebih sulit. Penyakit seperti itu melibatkan penggantian jaringan paru-paru biasa dengan jaringan ikat. Proses membalikkan regenerasi jaringan ikat lagi ke paru tidak mungkin, oleh karena itu, pasien yang benar-benar sakit tidak akan dapat pulih, namun, masih mungkin untuk meningkatkan kualitas hidup pasien.

Penyebab penyakit

Perubahan berserat muncul karena alasan berikut:

  • adanya penyakit menular yang bertahan lama;
  • adanya alergi;
  • konsekuensi paparan radiasi pada organ manusia;
  • penyakit granulomatosa;
  • inhalasi debu yang berkepanjangan.

Jenis penyakit lokal yang mempengaruhi daerah tertentu dapat berkembang tanpa gejala, dan pada tahap yang parah, baik fibrosis lokal dan difus dari akar paru-paru dan bagian lain dari mereka pasti akan membuat diri mereka merasa dengan gejala yang jelas:

  • dispnea. Pada tahap awal fibrosis difus, muncul hanya setelah aktivitas fisik, tetapi kemudian mulai mengejar pasien bahkan saat istirahat;
  • adanya batuk. Pada awalnya, batuk mungkin kering, tetapi setelah beberapa saat akan disertai dengan produksi dahak;
  • nyeri dada;
  • adanya mengi di paru-paru;
  • peningkatan berkeringat;
  • sianosis (paling sering pada selaput lendir mulut dan jari-jari).

Pneumofibrosis apikal paru-paru dapat menyebabkan:

  • deformasi jari-jari (penebalan kuku dan jari-jari itu sendiri);
  • peningkatan sesak napas;
  • palpitasi jantung;
  • adanya sejumlah besar pembengkakan pada kaki;
  • pembengkakan pembuluh darah di leher;
  • adanya rasa sakit di tulang dada;
  • kelemahan dan ketidakmampuan untuk berolahraga.

Gejala-gejala ini biasanya muncul pada tahap akhir dari perkembangan proses patologis..

Penyakit yang berhubungan dengan fibrosis

Jenis penyakit parah yang mempromosikan transformasi jaringan paru-paru biasa menjadi jaringan ikat dapat berkembang dengan latar belakang:

  • alveolitis, gejala di antaranya adalah gagal napas. Ini adalah awal dari penyakit;
  • asbestosis (penyakit yang memanifestasikan dirinya karena sering kontak dengan debu dari asbes);
  • mikosis paru-paru (lesi jaringan jamur pada pasien dengan kekebalan lemah);
  • diabetes mellitus;
  • cedera paru-paru;
  • tuberkulosis paru (penyakit menular yang berkembang karena pajanan pada paru-paru mikobakteri).

Pasien sering mengalami fibrosis basal. "Dasar" untuk perkembangannya dalam kebanyakan situasi klinis adalah bronkitis kronis. Pada tahap awal, penyakit ini hampir tidak bergejala, tetapi seiring perkembangan penyakit, gejalanya menjadi lebih jelas. Jaringan ikat tumbuh, yang menyebabkan gangguan fungsi paru-paru. Penting untuk mendiagnosis penyakit pada waktunya dan mulai mengobatinya sehingga komplikasi yang lebih serius tidak terjadi.

Bentuk penyakitnya

Fibrosis paru dapat:

  • satu sisi (mempengaruhi satu paru-paru);
  • bilateral (mempengaruhi kedua paru-paru).

Juga, penyakit berdasarkan lokalisasi kejadian dibagi menjadi:

  • fibrosis fokal (kerusakan pada area kecil);
  • total fibrosis (kerusakan paru lengkap).

Tergantung pada tingkat keparahan perkembangan, penyakit ini dibagi menjadi:

  • pneumofibrosis paru-paru. Merupakan penyebaran jaringan ikat, yang berganti-ganti dengan area jaringan paru-paru;
  • sirosis. Ini adalah penggantian jaringan yang lengkap, yang menyebabkan masalah dalam fungsi pembuluh paru dan deformasi bronkus;
  • sklerosis. Ini dinyatakan dalam penggantian lengkap jaringan ikat paru-paru, yang menyebabkan densifikasi organ.

Menurut penyebab kemunculannya, ada beberapa jenis penyakit:

  • fibrosis debu, yang biasanya terjadi pada perwakilan profesi tertentu, dipaksa untuk bersentuhan dengan debu (silikosis, asbestosis);
  • fibrosis fokal yang terjadi dengan penyakit jaringan ikat (lupus, rheumatoid arthritis);
  • setelah infeksi;
  • fibrosis paru idiopatik. Jenis penyakit ini terjadi tanpa alasan yang jelas..

Penyebab penyakit

Di antara faktor-faktor utama yang berkontribusi pada pengembangan transformasi jaringan adalah:

  • paparan faktor produksi (inhalasi pasien tepung, serutan, pasir, debu semen dan zat-zat kecil lainnya);
  • vasculitis (proses inflamasi yang mempengaruhi pembuluh darah);
  • TBC atau pneumonia yang ditransfer. Setelah penyakit ini, TB paru fibro-kavernosa dapat berkembang. Ini adalah patologi berbahaya di mana jaringan paru-paru sebagian besar terpengaruh. Penting untuk mendiagnosis dan mulai mengobati TB paru fibrocavernous tepat waktu, karena tanpa pengobatan yang memadai komplikasi parah dapat berkembang yang berbahaya tidak hanya untuk kesehatan tetapi juga untuk kehidupan pasien.

Diagnostik

Anda dapat mulai mengobati penyakit hanya setelah diagnosis menyeluruh. Untuk ini, dokter menggunakan metode pemeriksaan laboratorium dan instrumental, yang memungkinkan untuk menentukan lokalisasi penyakit, luasnya lesi, dll..

Metode diagnostik yang paling efektif adalah penunjukan radiografi. Ini membantu untuk mengidentifikasi patologi di bidang basal dan lainnya. Juga, untuk mendeteksi perubahan fibrotik di paru-paru, CT paru digunakan (computed tomography). Selain itu, dokter akan meresepkan angiopulmonografi kepada pasien, yang akan menunjukkan apakah ada perubahan pada pembuluh darah (penyempitan atau perluasan cabang pembuluh darah).

Fibrosis paru kavernosa fibrosis juga dapat dideteksi menggunakan analisis bronkoskopi atau fungsi pernapasan. Analisis ini dapat menentukan laju pernapasan, volume inspirasi, dan konduksi udara di bronkus.

Cara mengobati penyakit

Pengobatan fibrosis paru harus didasarkan pada:

  • penghapusan pengaruh komponen berbahaya terhadap cahaya (debu);
  • terapi oksigen. Dalam hal ini, pasien harus memakai masker di mana oksigen diakses;
  • penggunaan obat-obatan dengan spektrum tindakan yang luas;
  • intervensi bedah (pengangkatan bagian paru yang rusak dengan fibrosis).

Selain itu, kadang-kadang mereka menggunakan obat tradisional untuk memerangi penyakit. Dokter tidak secara resmi mengenali terapi alternatif, tetapi dalam beberapa kasus mereka diizinkan untuk menggunakan obat yang disetujui oleh mereka. Misalnya, tingtur adonis dengan penambahan adas dan biji jintan akan membantu mengisi kembali jumlah oksigen. Obat tradisional ini perlu diatasi, disaring, dan diminum 3 kali sehari.

Juga, pengobatan fibrosis paru dilakukan dengan menggunakan latihan khusus. Senam pernapasan membantu menyembuhkan penyakit. Ini bertujuan untuk melanjutkan sebagian atau seluruh pekerjaan tubuh.

Pencegahan penyakit

Agar tidak harus mengobati penyakit serius ini, dokter merekomendasikan langkah-langkah pencegahan berikut:

  • Hindari stress;
  • berhenti merokok;
  • mengamati langkah-langkah keamanan selama bekerja;
  • secara berkala menjalani pemeriksaan fisik.

Fibrosis radiasi

a) Terminologi:
1. Singkatan:
• Cedera radiasi pada paru-paru (LPL)
2. Definisi:
• Terapi radiasi (RT) didasarkan pada kerusakan sel dengan radiasi pengion, yang, tergantung pada dosisnya, dapat menyebabkan gangguan mitosis atau kematian sel.
• Terapi radiasi (RT) memainkan peran penting dalam mencegah penyebaran lokal-regional berbagai jenis neoplasma ganas pada organ-organ dada:
o Neoplasma ganas pada paru-paru, kerongkongan dan kelenjar susu; tumor epitel timus; mesothelioma rongga ganas; limfoma
3. Metode modern terapi radiasi:
• 3D conformal LT (3D-KLT):
o Menggunakan beberapa sinar radiasi memungkinkan tumor terkena paparan radiasi terbesar tanpa mempengaruhi jaringan yang sehat
• 4D-KLT:
o Memungkinkan gerakan pernapasan
• Terapi radiasi dengan intensitas termodulasi (LTMI):
o Dibandingkan dengan 3D-KLT memberikan tingkat korespondensi yang lebih tinggi antara zona iradiasi dan tumor
• Stereotactic RT (SLT):
o Radiasi total dosis tinggi dengan dosis rendah per fraksi memberikan tingkat korespondensi yang tinggi antara zona iradiasi dan tumor
o Terutama digunakan untuk kanker paru stadium awal
• Terapi proton:
o Karena karakteristik fisik proton, dosis terapeutik dikirim ke tumor dengan radiasi minimal ke jaringan di belakangnya.
o Digunakan untuk menyinari neoplasma yang berdekatan dengan mediastinum, jantung, kerongkongan dan sumsum tulang belakang
• Meskipun terdapat perbaikan terapi radiasi yang ditargetkan, paparan jaringan lunak normal yang berdekatan masih dapat menyebabkan kerusakan.

(A) Seorang pasien yang menderita kanker paru-paru sel kecil dan limfadenopati bilateral. CT asli dilakukan untuk merencanakan terapi radiasi dengan intensitas termodulasi (LTMI).
(B) Pada pasien yang sama, empat bulan setelah LTMI dengan CT dengan peningkatan kontras di bidang iradiasi paru-paru, node konsolidasi dan pemadatan sesuai dengan jenis "kaca buram" sesuai dengan radiasi pneumonitis divisualisasikan. Diagnosis ini hanya dapat dibuat jika data CT cocok dengan kerangka waktu dan zona iradiasi..

b) Tanda-tanda radiasi:

1. Fitur utama dari perubahan setelah terapi radiasi:
• Referensi diagnostik yang optimal:
o LPL: meredup di paru-paru dengan garis linier atau melengkung yang jelas:
- Terbatas pada pemaparan, tidak secara anatomis
• Fitur karakteristik LPL:
o Iradiasi leher: konsolidasi jaringan paru-paru di apeks paru-paru
o Bidang iradiasi berbentuk mantel: area konsolidasi jaringan paru-paru dalam bentuk huruf u yang terletak di apeks paru-paru dan sepanjang mediastinum
o Bidang tangensial iradiasi payudara: gelap di bagian subpleural paru-paru, berorientasi sejajar dengan dinding dada anterolateral homolateral

2. Radiografi setelah terapi radiasi:
• Pneumonitis radiasi: 1-6 bulan setelah RT:
o Konsolidasi jaringan paru, kekeruhan alveolar
• Fibrosis radiasi: 6-12 bulan:
o Konsolidasi jaringan paru-paru dengan pengurangan volume progresif paru-paru, bronkiektasis traksi
o Penggelapan di area yang berdekatan dengan zona iradiasi: infeksi atau tumor berulang

3. CT scan setelah terapi radiasi:

• Paru-paru:
o Segera setelah RT: ± penurunan ukuran tumor
o Radion pneumonitis: segel kaca buram, area konsolidasi jaringan paru ± efusi pleura homolateral
- Dapat terjadi di daerah dosis rendah
- Berlawanan dengan latar belakangnya, tumor sering tidak divisualisasikan.
Radiasi fibrosis: konsolidasi jaringan paru-paru dengan pengurangan volume paru-paru secara progresif, kerusakan arsitektonik paru, bronkiektasis traksi:
- Stabil setelah 1 2-24 bulan
- Situs konsolidasi jaringan paru mungkin linier atau menyerupai pembentukan volumetrik
- ± efusi pleura atau penebalan pleura o Perulangan di zona iradiasi:
- Menambah kerapatan atau memperbesar ukuran segel yang karakteristiknya sebelumnya telah stabil
- Pembentukan kontur cembung segel, karakteristik yang sebelumnya stabil
- Identifikasi konten dalam bronkus yang sebelumnya gratis
o Pneumonia terorganisir:
- Area fokus atau nodal konsolidasi atau pemadatan jaringan paru sebagai "kaca buram" di luar zona iradiasi ± gejala halo belakang

• Mediastinum:
o Kelenjar getah bening:
- Setelah RT, tingkat keparahan limfadenopati harus menurun:
Karena fibrosis, pemadatan jaringan lunak dapat bertahan
Dengan peningkatan kepadatan jaringan lunak setelah penurunan atau stabilisasi keparahan perubahan, kambuh neoplasma harus dicurigai.
- Kelenjar getah bening ke mana getah bening mengalir dari daerah yang diradiasi dapat meningkat karena LPL, tumor necrosis, atau infeksi
- Kalsifikasi kelenjar getah bening setelah RT (terutama dalam kasus limfoma)
o Esofagitis: penebalan dinding esofagus o Fistula:
- Fistula antara saluran udara dan kerongkongan:
Paling sering terbentuk dengan kanker paru-paru sentral atau kanker kerongkongan
Bagian fistula antara saluran udara dan kerongkongan diisi dengan udara atau cairan
Kerongkongan melebar dan mengandung udara
Cairan, sisa makanan di jalan napas
Stempel jenis "pohon di ginjal" atau area konsolidasi jaringan paru-paru karena aspirasi atau pneumonia
- Fistula bronkopleural:
Kegigihan pneumotoraks, meskipun pemasangan tabung drainase

• Jantung dan perikardium:
Tentang Perikarditis:
- Akut dan tertunda (selama radioterapi dan selama dua tahun setelah radioterapi): efusi perikardial, penebalan perikardium atau akumulasi media kontras
- Kronis: penebalan perikardial ± kalsifikasi
- Perikarditis konstriktif dapat terjadi.
o Kalsifikasi arteri koroner
• Dinding dada:
o Fraktur tulang di zona iradiasi:
- Tulang anterolateral dalam kasus CT payudara
o Sarkoma pasca-radiasi:
- Pembentukan volumetrik pada jaringan lunak dinding dada atau akumulasi media kontrasnya
- Penghancuran tulang
- Penebalan nodular pada kulit atau akumulasi media kontras

(a) Pada pasien yang sama, gabungan gambar CT dengan peningkatan kontras sebelum (kiri) dan setelah (kanan) LTMI menentukan penurunan ukuran kelenjar paratrakeal dan kelenjar getah bening aortopulmoner. Perlu dicatat bahwa kontur tidak jelas dan jaringan lunak lebih padat di daerah paratrakeal kiri, yang mungkin disebabkan oleh radiasi fibrosis.
(B) Pada pasien yang sama dengan CT dengan peningkatan kontras, penebalan moderat dinding esofagus distal divisualisasikan, bersaksi mendukung esofagitis - temuan yang sering setelah terapi radiasi. Di luar zona iradiasi, sebuah metastasis baru muncul di pleura di sebelah kiri..

3. Metode radiologi medis. PET / CT:
o Karena peradangan di zona iradiasi, peningkatan level akumulasi FDH dapat dideteksi:
- Bisa bertahan hingga 15 bulan
- Lebih mudah untuk mendiagnosis perbandingan hasil beberapa penelitian:
Meningkatnya tingkat akumulasi FDH karena peradangan berkurang dari waktu ke waktu
Fokus peningkatan penyerapan FDH adalah karakteristik dari sisa atau tumor yang berulang
o Dibandingkan dengan CT, metode ini memungkinkan untuk lebih akurat membedakan LPL dari tumor residual atau berulang.
o Memfasilitasi evaluasi efektivitas pengobatan, karena penurunan ukuran pembentukan volumetrik atau keparahan limfadenopati dengan CT mungkin tidak begitu jelas
o Penyerapan FDH oleh kerongkongan:
- Bagian linear panjang: esofagitis
- Tempat akumulasi yang terisolasi: ulserasi, striktur, sisa atau tumor berulang:
Diagnosis yang akurat mungkin memerlukan endoskopi.
o Karena penekanan aktivitas metabolik sumsum tulang belakang, yang terakhir dalam zona iradiasi ditandai oleh tingkat penyerapan FDG yang relatif lebih rendah.

4. Rekomendasi untuk studi radiasi:
• Metode diagnosis radiasi terbaik:
o PET / CT memfasilitasi diferensiasi antara tumor berulang di zona iradiasi dan LPL, dan juga memungkinkan identifikasi metastasis jauh atau tumor ganas primer kedua.
• Karena probabilitas tinggi untuk mendapatkan hasil positif palsu, PET tidak boleh dilakukan setidaknya tiga bulan setelah RT

c) Rangkaian penyakit yang berbeda:

1. pneumonia bakteri:
• Segel pada jaringan paru terjadi sebelum akhir radioterapi atau terletak di luar zona iradiasi
• Segel pohon centrilobular atau ginjal

2. Tumor ganas berulang:
• Meningkatkan kepadatan atau meningkatkan ukuran tempat fibrosis, pembentukan kontur cembungnya
• Identifikasi isi pada bronkus yang sebelumnya bebas di area fibrosis radiasi
• Terjadinya nodul di pleura, limfadenopati, penghancuran tulang adalah tanda rekurensi yang lebih akurat.

3. Pneumonia terorganisir:
• Area fokus atau nodal dari konsolidasi atau pemadatan jaringan paru sebagai "kaca buram" di luar zona iradiasi ± gejala halo mundur

d) Patomorfologi perubahan setelah terapi radiasi. Fitur mikroskopis:
• Radion pneumonitis: kerusakan pada pembuluh-pembuluh kecil => meningkatkan permeabilitas dan infiltrasinya oleh sel-sel sistem kekebalan => isi dalam alveoli
• Fibrosis radiasi: proliferasi fibroblast, penebalan partisi, sklerosis vaskular

d) Aspek klinis perubahan setelah terapi radiasi:

1. Kerusakan radiasi pada paru-paru (LPL):
• Faktor-faktor yang mempengaruhi perkembangan: dosis total, dosis per fraksi, jumlah radiasi yang tersebar, kemoterapi paralel, status fungsional pasien sebelum RT, usia dan adanya penyakit paru-paru
• Pneumonitis radiasi akut: 5-40% pasien yang menjalani terapi radiasi:
o Gejala mungkin tidak ada atau batuk, kondisi subfebrile, dispnea terdeteksi
o Perawatan: obat kortikosteroid ± ventilasi perawatan
• Fibrosis radiasi: tidak ada gejala atau sesak napas kronis yang terdeteksi

2. Pneumonia terorganisir:
• Reaksi hipersensitivitas atau reaksi imun lainnya => kerusakan tidak langsung pada paru-paru di luar area pajanan
• Berkembang dalam waktu 12 bulan setelah RT
• Pengobatan: obat kortikosteroid ± ventilasi perawatan

3. Tumor ganas primer kedua:
• Tingkat kejadian di antara pasien yang menjalani kemoradioterapi untuk kanker paru stadium lanjut adalah 2,4 / 100 tahun pasien
• Lokalisasi yang paling sering: paru-paru, kerongkongan, lambung

4. Sarkoma postradiation:
• Itu langka; estimasi insiden adalah 0,03-0,08%
• Paling sering terjadi pada pasien muda yang menjalani terapi radiasi (RT) untuk kanker payudara atau limfoma Hodgkin, lebih jarang kanker paru-paru
• Berkembang beberapa tahun setelah terapi radiasi (RT)
• Osteosarkoma, sarkoma pleomorfik yang tidak berdiferensiasi
• Perawatan: reseksi ± kemoterapi

5. Penyakit jantung:
• Paling sering terjadi pada pasien muda yang telah menjalani RT untuk kanker payudara atau limfoma
• LT => kerusakan intima => kerusakan pada endotelium => aktivasi myofibroblast dan platelet
• Baru-baru ini, risiko pembangunan telah menurun; jantung tidak termasuk dalam zona iradiasi atau dosis harian kecil per fraksi digunakan
• Dosis proporsional dengan risiko pengembangan infark miokard, revaskularisasi arteri koroner, dan kematian akibat penyakit jantung koroner.
• Akut, tertunda (hingga dua tahun setelah RT) dan perikarditis kronis:
o Gejala tidak ada atau demam, nyeri dada, takikardia terdeteksi
o Perawatan: jika perlu, dilakukan drainase rongga perikardial atau perikardektomi
• Penyakit katup (> 10 tahun setelah RT): gejala stenosis katup aorta paling sering terdeteksi

6. Esofagitis:
• Itu biasa; 2-4 minggu setelah LT
• Disfagia, odnofagia
• Perawatan: penggunaan anestesi dan prokinetik

7. Fistula antara saluran udara dan kerongkongan:
• Jarang: dilaporkan ada kasus terisolasi
• Terjadi karena aspirasi dan pneumonia.
• Perawatan: memasang stent di saluran udara atau kerongkongan, perawatan bedah dari kursus fistulous

e) Item diagnostik. Poin-poin penting dalam interpretasi gambar:
• Jika ada segel baru di paru-paru setelah RT, LPL harus dicurigai; gambar harus sesuai dengan kerangka waktu dan zona iradiasi
• Pemadatan baru di paru-paru, peningkatan ukuran pemadatan yang terdeteksi sebelumnya, pembentukan kontur cembungnya, serta deteksi bintil atau formasi volume yang memberi kesaksian mendukung pengulangan tumor

f) Referensi:
1. Viswanathan C et al: Perangkap dalam pencitraan onkologis: komplikasi kemoterapi dan radioterapi di dada. Semin Roentgenol. 50 (3): 183–91, 2015

- Kembali ke daftar isi di bagian "Obat Radiasi"

Editor: Iskander Milewski. Tanggal publikasi: 22.2.2019

Fibrosis setelah terapi radiasi pada pengobatan kelenjar susu - ANTI-KANKER

Penyebab dan metode paparan radiasi

Lebih sering, komplikasi terjadi pada jaringan yang kurang tahan radiasi, yang juga dikonfirmasi oleh statistik (sklerosis dan fibrosis jaringan subkutan, kerusakan radiasi pada kulit, radiasi pulmonitis dan enterocolitis, radiasi sistitis, dll.). Namun, secara umum, radioresisten jaringan apa pun kecil dan dosis radiasi total 50 Gray (untuk menghancurkan tumor lebih sering membutuhkan lebih banyak dosis - 60 atau 70 Gray) sudah menyebabkan perubahan yang tidak dapat diubah. Reaksi radiasi tidak hanya lokal.

Radiasi pengion memiliki efek biologis - dalam proses interaksinya dengan molekul-molekul tubuh kita, sejumlah besar radikal bebas terbentuk. Berada di aliran darah, mereka menyebabkan reaksi umum tubuh terhadap radiasi, yang dimanifestasikan oleh kelemahan, mual, kurang nafsu makan, rasa sakit yang menguap di tulang dan otot, mungkin demam, dll. Semua ini disebut reaksi radiasi. Untuk menghentikan reaksi seperti itu, beberapa infus intravena cukup sering.

Kekhasan fibrosis radiasi

Radiasi fibrosis dan metodenya menyebabkan penyempitan dan secara harfiah “kaca” pembuluh darah. Suplai darah ke zona iradiasi memburuk, dan fenomena fibrosis meningkat, yang lagi-lagi memperburuk keadaan pembuluh darah. Hampir tidak ada pilihan untuk "kembali" dari keadaan terabaikan ini, oleh karena itu, semakin cepat pengobatan patologi semacam itu dimulai, semakin besar peluang untuk menstabilkan proses tersebut..

Keadaan serupa dari fibrosis radiasi berkembang dalam organ-organ yang jatuh ke zona iradiasi. Misalnya, dengan pengobatan radiasi untuk kanker serviks, radiasi sistitis sering berkembang. Lesi bisa sangat kuat sehingga menyebabkan deformasi kandung kemih. Demikian pula, kerusakan paru-paru (radiasi pneumonitis) berkembang dengan pengobatan radiasi kanker paru-paru. Setiap cedera radiasi lokal harus ditangani sesegera mungkin..

Cedera dan metode radiasi lokal dirawat dengan cara lokal (kompres, aplikasi, dll.). Pada tahun-tahun yang berbeda, berbagai salep, minyak buckthorn laut, karoten, jus lidah buaya, methyluracil, dll digunakan sebagai obat-obatan, namun tidak ada obat yang memberikan hasil yang memuaskan..

Tempat khusus dalam pengobatan komplikasi dan metode radiasi ditempati oleh dimetil sulfoksida, obat yang diproduksi dengan nama dagang kami Dimexide. Dan prioritas penemuan zat ini, dan prioritas penggunaan dalam onkologi adalah milik negara kita. Dimethyl sulfoxide pertama kali disintesis pada tahun 1866 oleh ahli kimia Rusia Alexander Zaitsev.

Selama beberapa dekade berikutnya, zat itu untuk beberapa alasan tidak diklaim, dan studi tentang sifat-sifat senyawa ini tidak sistematis. Ketertarikan pada dimetil sulfoksida meningkat secara dramatis setelah kemampuan melarutkannya yang unik ditemukan pada tahun 1958..

Metode aplikasi

Kemampuan untuk "melarutkan" fibrosis radiasi dan penyebabnya digunakan di hampir semua jenis komplikasi radiasi. Jika kita berbicara tentang kulit, maka aplikasi sederhana (kompres) digunakan. Instalasi (penyisipan ke rongga) dapat digunakan, seperti, misalnya, dalam kasus kerusakan radiasi pada kandung kemih.

Dalam kasus kerusakan pada paru-paru dan bronkus, inhalasi dengan dimexide digunakan. Selanjutnya, dimexide mulai banyak digunakan untuk berbagai patologi bedah, di mana kompres (arthritis, arthrosis, myositis, dll.) Secara tradisional digunakan untuk pengobatan. Tetapi jika dalam kondisi ini adalah mungkin dilakukan dengan kompres setengah alkohol yang biasa, maka di bidang komplikasi radiasi dan menyebabkannya tetap benar-benar tak tergantikan.

Dengan paparan radiasi pengion yang lama di paru-paru, proses inflamasi (pneumonia, pneumonitis) dapat terjadi. Dalam hal ini, ventilasi area paru-paru yang terganggu akan terganggu dan cairan akan mulai menumpuk di dalamnya. Ini akan memanifestasikan dirinya sebagai batuk, perasaan kekurangan udara, nyeri di dada, kadang-kadang hemoptisis (sekresi sejumlah kecil darah dengan dahak saat batuk).

Jika patologi ini tidak diobati, lama kelamaan ini akan mengarah pada perkembangan komplikasi, khususnya pada penggantian jaringan paru-paru normal dengan jaringan parut atau jaringan berserat (mis., Perkembangan fibrosis). Jaringan berserat tidak tembus terhadap oksigen, sehingga pertumbuhannya akan disertai dengan perkembangan defisiensi oksigen dalam tubuh. Pasien akan mulai merasakan kekurangan udara, dan frekuensi dan kedalaman pernapasannya akan meningkat (yaitu, sesak napas akan muncul).

Dalam kasus pneumonia, obat antiinflamasi dan antibakteri diresepkan, serta obat yang meningkatkan sirkulasi darah di jaringan paru-paru dan, dengan demikian, mencegah perkembangan fibrosis..

Batuk adalah komplikasi terapi radiasi yang sering terjadi ketika dada terpapar radiasi. Dalam hal ini, radiasi pengion mempengaruhi selaput lendir pohon bronkial, akibatnya menjadi lebih tipis dan menjadi kering. Pada saat yang sama, fungsi perlindungannya melemah secara signifikan, yang meningkatkan risiko mengembangkan komplikasi infeksi.

Untuk pengobatan batuk dengan terapi radiasi, obat ekspektoran (yang meningkatkan produksi lendir di bronkus) atau prosedur yang membantu melembabkan pohon bronkial (misalnya, inhalasi) dapat diresepkan.

Pendarahan dapat terjadi sebagai akibat dari efek radioterapi pada tumor ganas yang tumbuh menjadi pembuluh darah besar. Terhadap latar belakang terapi radiasi, ukuran tumor dapat menurun, yang dapat disertai dengan penipisan dan penurunan kekuatan dinding pembuluh yang terkena. Pecahnya dinding ini akan menyebabkan perdarahan, lokalisasi dan volume yang akan tergantung pada lokasi tumor itu sendiri.

Pada saat yang sama, perlu dicatat bahwa efek radiasi pada jaringan sehat juga bisa menjadi penyebab perdarahan. Seperti disebutkan sebelumnya, ketika jaringan sehat diiradiasi, mikrosirkulasi darah terganggu di dalamnya. Akibatnya, pembuluh darah dapat mengembang atau bahkan menjadi rusak, dan bagian tertentu dari darah akan dilepaskan ke lingkungan, yang dapat menyebabkan perdarahan..

Gejala ini berkembang ketika tumor diiradiasi, terletak di kepala dan leher. Dalam hal ini, radiasi pengion mempengaruhi kelenjar ludah (parotis, sublingual dan submandibular). Ini disertai dengan pelanggaran produksi dan ekskresi saliva ke dalam rongga mulut, akibatnya selaput lendirnya menjadi kering dan kaku..

Karena kekurangan air liur, persepsi rasa juga terganggu. Hal ini dijelaskan oleh fakta bahwa untuk menentukan rasa suatu produk, partikel-partikel suatu zat harus dilarutkan dan dikirim ke perasa yang terletak jauh di papilla lidah. Jika tidak ada air liur di rongga mulut, produk makanan tidak dapat mencapai pengecap, sebagai hasilnya persepsi rasa seseorang terganggu atau bahkan terdistorsi (pasien dapat terus-menerus mengalami perasaan pahit atau rasa logam di mulut).

Dengan terapi radiasi tumor mulut, gigi menjadi gelap dan pelanggaran kekuatannya dicatat, sebagai akibatnya mereka mulai remuk atau bahkan patah. Juga, karena pelanggaran pasokan darah ke pulpa gigi (jaringan internal gigi, yang terdiri dari pembuluh darah dan saraf), metabolisme dalam gigi terganggu, yang meningkatkan kerapuhannya..

Peningkatan suhu tubuh dapat diamati pada banyak pasien baik selama terapi radiasi, dan dalam beberapa minggu setelah selesai, yang dianggap sangat normal. Pada saat yang sama, kadang-kadang peningkatan suhu dapat mengindikasikan perkembangan komplikasi serius, akibatnya, ketika gejala ini muncul, disarankan untuk berkonsultasi dengan dokter Anda..

Peningkatan suhu selama terapi radiasi mungkin disebabkan oleh:

  • · Efektivitas pengobatan. Dalam proses penghancuran sel-sel tumor, berbagai zat aktif biologis dilepaskan dari mereka, yang memasuki aliran darah dan mencapai sistem saraf pusat, di mana mereka merangsang pusat termoregulasi. Suhu dapat meningkat menjadi 37,5 - 38 derajat.
  • · Dampak radiasi pengion pada tubuh. Ketika jaringan diiradiasi, sejumlah besar energi ditransfer ke mereka, yang juga dapat disertai dengan peningkatan sementara suhu tubuh. Selain itu, peningkatan suhu kulit secara lokal mungkin disebabkan oleh ekspansi pembuluh darah di daerah iradiasi dan masuknya darah "panas" di dalamnya.
  • · Penyakit yang mendasarinya. Dengan sebagian besar tumor ganas pada pasien, ada peningkatan suhu yang konstan hingga 37 - 37,5 derajat. Fenomena ini dapat bertahan selama radioterapi, dan juga selama beberapa minggu setelah perawatan berakhir..
  • · Perkembangan komplikasi infeksi. Ketika tubuh disinari, sifat protektifnya melemah secara signifikan, menghasilkan peningkatan risiko infeksi. Perkembangan infeksi pada organ atau jaringan apa pun dapat disertai dengan peningkatan suhu tubuh hingga 38 - 39 derajat ke atas.

Penurunan sel darah putih dan hemoglobin dalam darah

Penyakit ini tidak begitu umum di dunia modern, tetapi masih ada tempatnya. Jadi dengan perawatan dan diagnosis yang tidak tepat waktu, masalahnya bisa menjadi serius.

Saat ini, para ilmuwan belum sepenuhnya menjelaskan penyebab pasti dari perkembangan penyakit semacam itu. Ada banyak faktor predisposisi untuk pengembangan fibrosis, di antaranya yang paling penting adalah kontak konstan dengan membersihkan lingkungan. Akibat silikosis atau sarkoidosis paru-paru. Ini biasanya karena faktor berbahaya dalam produksi silikon..

Selain itu, pneumonia lamban kronis, yang ada untuk waktu yang lama, juga merupakan faktor predisposisi..

Kombinasi dari faktor-faktor berikut mempengaruhi perkembangan penyakit:

  • Paparan berbagai bahan kimia yang ada di udara. Di antara mereka mungkin berbagai pestisida dan asap beracun.
  • Asupan partikel asing yang teratur dan berkepanjangan, seperti debu, serbuk sari, dan tepung, di saluran pernapasan atas dan bawah.
  • Paparan jangka panjang pada tubuh sebagai faktor infeksi, dengan perkembangan proses inflamasi.
  • Reaksi alergi tubuh terhadap zat permanen atau kerja lama. Akibatnya, paru-paru terpapar peradangan aseptik untuk waktu yang lama..
  • Paparan energi radiasi. Ini mungkin disebabkan oleh perawatan kanker atau paparan radiasi, misalnya, para likuidator bencana Chernobyl.

Selain itu, kondisi berikut berkontribusi pada perkembangan penyakit:

  • Merokok, dengan apa yang panjang dan dalam jumlah besar.
  • Batas usia, lebih sering orang berusia sekitar 50 rentan terhadap penyakit.
  • Keadaan lingkungan. Penyakit ini sering berkembang pada orang yang tinggal di kota industri atau daerah metropolitan yang padat penduduk..
  • Kemungkinan mengembangkan fibrosis paru lebih besar pada orang yang keluarganya memiliki penyakit serupa.
  • Kontak konstan dari stimulus dari luar.

Dalam situasi apa radioterapi digunakan?

Terapi radiasi, juga disebut radioterapi, banyak digunakan dalam pengobatan kanker payudara. Prinsip aksinya adalah penggunaan sinar-X berenergi tinggi, yang dapat merusak atau menghancurkan sel-sel kanker. Untuk melakukan ini, gunakan alat khusus yang membawa energi sinar ini ke lokasi tumor.

Baca artikel ini

Radioterapi adalah jenis perawatan khusus, oleh karena itu dokter yang sangat spesialis, ahli radiologi, terlibat dalam penerapannya. Ahli radiologi dengan hati-hati mengembangkan rencana perawatan secara individual untuk setiap wanita, tergantung pada jenis, stadium kanker, serta pada jenis perawatan yang telah ia terima sebelumnya. Rencana tersebut dapat berubah selama perawatan, sehingga pasien yang “penasaran” tidak boleh membandingkan rencana perawatannya dengan rencana pasien lain.

Radioterapi dilakukan di ruang terisolasi khusus. Asisten laboratorium memposisikan wanita di atas meja perawatan, menempatkan pasien sedemikian rupa sehingga sinar bisa mengenai target. Setelah itu, dia meninggalkan wanita itu di kamar sendirian, menonton kemajuan prosedur dari kamar tetangga. Seorang wanita dapat berkomunikasi dengannya melalui interkom.

Selama pajanan, wanita itu tidak merasakan sakit apa pun, tetapi mungkin merasakan ketidaknyamanan di tangannya.

Prosedur ini hanya memakan waktu beberapa menit. Ketika selesai, wanita itu akan diminta untuk berpakaian dan waktunya sudah ditentukan ketika dia perlu datang untuk sesi berikutnya. Asisten laboratorium berhubungan erat dengan dokter dan karyawan lain dari departemen radiologi. Mereka dapat menjawab pertanyaan apa pun yang muncul selama perawatan..

Efek terapi radiasi pada sel-sel tubuh

Terapi radiasi untuk kanker payudara juga mempengaruhi sel-sel normal yang terletak di sebelah tumor, tetapi mereka pulih lebih cepat daripada yang ganas. Radioterapi, sebagai suatu peraturan, dilakukan dengan menggunakan sesi iradiasi yang diulang secara teratur selama periode waktu tertentu. Ini mencapai efek merusak terbesar pada sel-sel kanker dan meminimalkan efek pada sel-sel normal..

Pada kanker payudara, tumor kanker juga dapat diiradiasi dengan memasukkan jarum radioaktif ke dalamnya. Karena ini, jumlah sel kanker yang mati meningkat, sementara kerusakan normal berkurang. Jenis perawatan untuk kanker payudara ini disebut terapi radiasi kontak atau brachytherapy..

Cara memilih diet yang mengurangi risiko kematian pada kanker payudara. Kombinasi perawatan dasar dengan makanan sehat untuk kanker payudara.

Tahap kedua kanker payudara: diagnosis, pengobatan, prognosis.. kanker payudara primer kurang dari 2 sentimeter dan ada kerusakan aksila metastatik.

Tetapi hasil mengobati bentuk peradangan kanker, seperti semua subtase kanker payudara stadium 3, buruk.

Fibrosis payudara

Fibrosis payudara adalah istilah umum yang mengacu pada proliferasi jaringan ikat. Biasanya, itu membentuk semacam kerangka kerja yang mendukung kelenjar susu dan membantu mempertahankan bentuk. Jika di tempat tertentu jaringan ikat tumbuh terlalu banyak, formasi muncul di dada yang bisa dirasakan, dengan konsistensinya menyerupai benjolan karet.

Apa patologi yang mereka maksud ketika mereka mengatakan "fibrosis payudara"?

Salah satu penyebab paling umum (atau, bisa dikatakan, varietas) dari fibrosis payudara adalah bentuk fibrosa dari mastopati. Dipercaya bahwa proliferasi jaringan ikat di kelenjar susu dalam hal ini disebabkan oleh ketidakseimbangan hormon, yaitu, efek berlebihan hormon estrogen..

Mastopati fibrotik

Dengan mastopati fibrotik, segel muncul di dada di kedua sisi, memperbesar ukuran sebelum menstruasi dan menurun setelahnya. Demikian pula, tergantung pada fase siklus menstruasi, intensitas gejala berubah: nyeri dada, keluarnya cairan dari puting susu. Tanda-tanda ini membedakan mastopati dari kanker: pada kanker, tumor, biasanya, hanya muncul di satu sisi, tidak berubah tergantung pada menstruasi.

Fibroadenoma payudara

Kadang-kadang fibrosis disebut fibroadenoma payudara - neoplasma jinak yang terdiri dari jaringan kelenjar dan jaringan ikat. Kejadiannya, seperti mastopati, dikaitkan dengan perubahan hormonal dalam tubuh wanita.

Terapi radiasi untuk kanker tidak hanya dapat merusak tumor, tetapi juga jaringan yang sehat. Selanjutnya, bekas luka tetap berada di lokasi kerusakan. Komplikasi ini disebut fibrosis radiasi, dapat berkembang di kelenjar susu dan organ lainnya..

Salah satu komplikasi yang mungkin terjadi setelah pembesaran payudara dengan implan adalah kontraktur kapsular. Tubuh merespons implan sebagai benda asing, dan membentuk kapsul jaringan ikat di sekitarnya. Kondisi ini juga bisa disebut fibrosis. Kapsul meremas implan, akibatnya, dada berubah bentuk, ada perasaan tidak nyaman.

Juga, fibrosis dapat disebut pembentukan jaringan ikat di kelenjar susu, yang bukan merupakan tumor ganas. Untuk kasus-kasus seperti itu, Klasifikasi Penyakit Internasional memberikan diagnosis terpisah - “pembentukan yang tidak spesifik dalam kelenjar susu”.

Cara mendiagnosis fibrosis payudara?

Setelah menemukan segel di kelenjar susu, dokter akan meresepkan pemindaian ultrasound atau mammogram terlebih dahulu. Tapi USG dan USG tidak selalu membantu membedakan neoplasma jinak dari yang ganas. Metode diagnostik yang paling akurat adalah biopsi, ketika sebuah fragmen dari jaringan yang mencurigakan diperoleh dan dikirim ke laboratorium untuk diperiksa di bawah mikroskop. Paling sering menggunakan biopsi tusukan - bahan diperoleh dengan menggunakan jarum yang dimasukkan ke kelenjar susu, di bawah kendali USG..

Fibrosis paru

Apa itu fibrosis paru??

Fibrosis paru adalah penyakit paru-paru kronis yang ditandai oleh jaringan parut progresif yang menutupi organ: parenkim paru.

Ketika dinding alveoli paru (struktur seperti kantung di mana cabang-cabang kecil dari cabang bronkial berakhir) menebal dan ditingkatkan oleh jaringan parut progresif ini, kemampuan mereka untuk bertukar gas berkurang (yaitu, kemampuan untuk mengangkut oksigen yang dihembuskan ke dalam darah oleh paru-paru dan menghembuskan sebagian besar karbon dioksida ke udara, yang diekskresikan dalam darah). Akibatnya, tubuh tidak lagi menerima darah beroksigen yang cukup (mis., Dimurnikan dari karbon dioksida dan jenuh dengan oksigen).

Seiring waktu, jaringan parut menutup kapiler alveoli paru, yang semakin memperburuk pertukaran gas dan menyebabkan konsekuensi bagi sirkulasi darah dan jantung (menyebabkan penyakit yang dikenal sebagai jantung paru kronis).

Fibrosis paru mengacu pada subkelompok dari apa yang disebut penyakit paru interstitial, termasuk sekitar 200 penyakit yang ditandai oleh pneumonia dan jaringan parut (fibrosis) paru-paru.

Beberapa patologi paru interstitial berkembang dalam konteks penyakit autoimun (mis., Scleroderma, lupus erythematosus, rheumatoid arthritis, polymyositis, dermatomyositis), yang lain karena efek lingkungan dari debu organik atau anorganik (mis. Silika, asbes, logam berat, gas industri dan uap, bakteri, debu hewan), dan beberapa merupakan akibat toksisitas obat (amiodaron, obat kemoterapi, radioterapi) atau berhubungan dengan infeksi (bakteri, virus, TBC).

Biasanya, tanda-tanda fibrosis paru muncul pada usia dewasa (40-80 tahun), dengan sesak napas (sesak napas), yang cenderung memburuk dari waktu ke waktu, hingga gagal paru total, bahkan saat istirahat. Penyakit ini lebih banyak diderita pria daripada wanita.

Menurut data terbaru, 30-35.000 kasus baru fibrosis paru didiagnosis setiap tahun di Eropa, sementara di Amerika Serikat, sekitar 200 ribu orang terkena dampaknya..

Penyebab dan Faktor Risiko

Penyebab fibrosis paru tidak diketahui (mis. Fibrosis paru idiopatik).

Diasumsikan bahwa fibrosis terjadi karena kerusakan mikroskopis pada parenkim paru-paru, yang menyebabkan respons peradangan dan kemunculan jaringan parut jaringan patologis selanjutnya..

Pada 10-15% kasus, penyakit ini dapat memiliki kecenderungan genetik.

Namun, ada faktor-faktor risiko lain yang mempengaruhi terjadinya fibrosis paru:

  • asap rokok;
  • keracunan karbon monoksida;
  • kontak yang terlalu lama dengan debu di tempat kerja (asbes, silika, logam berat, serbuk gergaji);
  • peternakan unggas, kegiatan pertanian;
  • agen infeksi (virus Epstein-Barr, hepatitis C, virus herpes, infeksi sitomegalovirus);
  • penyakit refluks gastroesofagus;
  • obat-obatan (amiodarone, propranolol, phenytoin, methotrexate, oxaliplatin);
  • radioterapi (terapi radiasi);
  • faktor genetik: kasus fibrosis paru familial kurang dari 5% dari total; tetapi sejumlah faktor genetik dapat berperan bahkan dalam kasus-kasus fibrosis paru yang sporadis.

Gejala fibrosis paru

Fibrosis paru cenderung dimanifestasikan oleh gejala-gejala berikut:

  • sesak napas, mengi (sesak napas terjadi pada awalnya karena aktivitas fisik, maka semakin banyak mulai muncul ketika seseorang berpakaian, berjalan di sekitar rumah atau berbicara);
  • batuk “kering” kronis yang tidak menyebabkan dahak;
  • kelemahan, asthenia;
  • ketidaknyamanan dada;
  • kehilangan nafsu makan dan berat badan.

Lebih jarang, gejala-gejala berikut mungkin juga ada:

  • demam;
  • nyeri otot dan sendi;
  • hemoptisis (pelepasan darah dari saluran pernapasan, biasanya melalui batuk).

Komplikasi

Dalam jangka panjang, sejumlah komplikasi dapat muncul yang mempengaruhi gambaran klinis dan kualitas hidup pasien. Yang paling penting adalah:

  • hipoksemia dan hiperkapnia (penurunan O2 dan peningkatan CO2 dalam darah), yang dapat dinilai dengan analisis gas darah;
  • pneumothorax (adanya abnormal udara di rongga pleura, mencegah ekspansi normal paru-paru);
  • sianosis (perubahan warna kebiruan pada kulit dan selaput lendir);
  • hipertrofi otot-otot bantu pernapasan;
  • hipertensi paru;
  • Jari-jari hippocrates (penebalan bulat dari terminal falang jari tangan dan kaki).

Komplikasi ini, bersama dengan kegagalan pernapasan kronis, kemudian dapat menyebabkan kematian pasien setelah beberapa tahun sakit..

Diagnostik

Dalam diagnosis fibrosis paru, riwayat medis pasien sangat penting, dipahami sebagai riwayat keluarga (kasus lain dari fibrosis paru pada kerabat dekat) dan paparan pekerjaan atau pengobatan dan metode pengobatan.

Dokter, berdasarkan penilaian karakteristik pasien, juga dapat meresepkan:

  • rontgen dada, tomografi komputer dengan resolusi tinggi, biopsi untuk memvisualisasikan dan mengevaluasi karakteristik paru-paru;
  • analisis gas darah: ini adalah penelitian yang dilakukan pada sampel darah arteri yang diambil dari arteri di pergelangan tangan. Analisis ini membantu mengukur jumlah oksigen dan karbon dioksida dalam darah arteri;
  • oksimetri: dilakukan dengan instrumen kecil yang ditularkan melalui kutu yang melekat pada jari atau daun telinga. Ini menunjukkan jumlah oksigen yang ada dalam darah arteri (ini normal ketika bacaan sekitar 95-100%);
  • uji fungsi paru (studi kapasitas difusi spirometri dan paru): studi ini memberikan informasi tentang kapasitas pertukaran gas paru, oksigen dan karbon dioksida;
  • Tes jalan kaki 6 menit (6 MW). Pasien diminta berjalan selama 6 menit, mengamati saturasi oksigennya dan mengukur jarak yang ditempuh. Menilai tingkat keterbatasan fungsional yang menentukan penyakit..

Pengobatan fibrosis paru

Tidak ada perawatan khusus untuk penyakit ini, yang biasanya memiliki perjalanan progresif. Beberapa perawatan eksperimental untuk fibrosis paru saat ini sedang dipelajari sebagai bagian dari beberapa studi klinis eksperimental..

Pada pasien yang lebih muda, pilihan terapi yang paling efektif adalah transplantasi paru-paru..

Namun, ada sejumlah metode pengobatan yang bertujuan memperlambat perkembangan penyakit dan meningkatkan kualitas hidup pasien (terapi oksigen, obat kortison dan imunosupresif, program rehabilitasi paru):

  • Kortison: Obat anti-inflamasi yang menekan respons sistem kekebalan. Dengan penggunaan jangka panjang, kortison juga dapat menyebabkan efek samping yang parah (obat ini menempatkan pasien pada risiko infeksi, dapat menyebabkan diabetes metasteroid, penambahan berat badan, osteoporosis, tukak lambung, perubahan mental);
  • Siklofosfamid, Azathioprine: obat ini menekan respons sistem kekebalan tubuh;
  • N-Acetylcysteine: Ini adalah mukolitik, ekspektoran, dan antioksidan yang juga membantu pasien yang sakit dengan fibrosis paru;
  • Terapi oksigen: berfungsi untuk mengkompensasi kekurangan oksigen yang disebabkan oleh penurunan fungsi paru-paru. Persyaratan ditetapkan berdasarkan analisis gas darah dan oksimetri. Ini dapat diberikan hanya pada malam hari, selama aktivitas fisik atau selama periode 24 jam penuh;
  • Program rehabilitasi pernapasan: tugasnya adalah mengajar pasien untuk bernafas dan menoleransi stres dengan lebih baik;
  • Transplantasi paru-paru: ini adalah terapi utama untuk fibrosis paru. Ini dimaksudkan dalam beberapa kasus, untuk pasien tanpa penyakit penyerta lainnya. Transplantasi paru-paru adalah prosedur yang sangat rumit, hanya dilakukan di pusat-pusat yang sangat khusus.

Semua pasien dengan fibrosis paru harus menggabungkan terapi dengan gaya hidup sehat, yang meliputi:

  • aktivitas fisik teratur (mungkin sebagai bagian dari program rehabilitasi pernapasan), tanpa takut sesak napas. Semakin Anda menjalani gaya hidup yang tidak aktif, semakin buruk otot Anda; aktivitas fisik, di sisi lain, memungkinkan Anda untuk lebih baik melawan stres dan meningkatkan kualitas hidup dan suasana hati;
  • Diet sehat berdasarkan diet kaya buah-buahan, sayuran, dan biji-bijian, dengan daging tanpa lemak, unggas, ikan, susu, dan produk susu rendah lemak. Sebagai gantinya, Anda harus membatasi asupan garam, gula, lemak hewani, dan permen. Mereka yang menderita gagal pernapasan harus menghindari makanan berat dan membagi makanan menjadi porsi yang lebih kecil;
  • berhenti merokok dan hindari paparan asap rokok orang lain;
  • cukup tidur dan pelajari teknik relaksasi;
  • perlu divaksinasi terhadap infeksi pneumokokus dan secara teratur melakukannya melawan flu.

Pencegahan dan rekomendasi

Penyebab fibrosis paru tidak diketahui. Namun, ada faktor risiko yang berkontribusi terhadap terjadinya. Oleh karena itu, tindakan dini pada faktor-faktor risiko ini mengurangi kemungkinan mengembangkan penyakit..

Untuk mencegah fibrosis paru, Anda harus:

  • tidak merokok (termasuk pasif);
  • mengambil tindakan perlindungan untuk menghindari penghirupan debu di tempat kerja (asbes, silika, logam berat, serbuk gergaji);
  • mengambil tindakan perlindungan jika Anda bekerja di bidang peternakan unggas atau pertanian;
  • dalam kasus penyakit refluks gastroesofageal, konsultasikan dengan dokter untuk menentukan terapi yang tepat.

Prognosis fibrosis paru

Prognosis fibrosis paru, sayangnya, negatif. Tidak ada terapi terakhir yang mengarah ke pemulihan total, tetapi hanya berbagai jenis perawatan yang membantu menghilangkan gejala, menghindari kekambuhan penyakit dan meningkatkan kualitas hidup pasien, meningkatkan kelangsungan hidup mereka bila memungkinkan.