Image

T71 Asfiksia

Dengan asfiksia, resusitasi intensif segera, tindakan terapi dan bedah diperlukan. Pertama-tama, perlu untuk mengembalikan paten dari saluran udara ketika mereka dikompresi atau dihalangi (menghapus loop atau menghapus objek yang menekan leher korban, mengeluarkan benda asing dari saluran udara). Untuk mempertahankan patensi jalan napas dan untuk memerangi hipoksemia yang meningkat dengan cepat, pencabutan akar lidah harus dihilangkan. Untuk ini, kepala pasien diberi posisi ekstensi oksipital maksimum, atau saluran udara dimasukkan ke dalam rongga mulut, rahang bawah maju ke depan di sudut-sudutnya, atau lidah dikeluarkan dari rongga mulut dengan menggunakan penahan lidah di atasnya. Efektivitas manipulasi dibuktikan dengan pemulihan pernapasan, yang menjadi halus dan hening. Juga diperlukan untuk mengeluarkan muntah dan darah dari mulut dan orofaring, benda asing dari saluran pernapasan atas menggunakan teknik yang meningkatkan tekanan di dada dan saluran pernapasan di bawah tempat obstruksi mereka (menerapkan pukulan telapak tangan secara tiba-tiba pada daerah interskapular dan tekanan mendadak pada daerah epigastrium - penerimaan Heimlich) atau instrumen khusus selama laringoskopi langsung; dengan pneumotoraks - oleskan pembalut oklusif.
Setelah pemulihan patensi jalan nafas, mereka memulai ventilasi buatan paru-paru, pertama dengan metode mulut ke mulut, kemudian menggunakan respirator portabel dan stasioner. Jika henti jantung terjadi, pada saat yang sama dengan pernapasan buatan, pijat jantung dimulai. Ventilasi paru buatan berlanjut hingga pasien sadar kembali, terkadang beberapa jam atau bahkan berhari-hari. Ini sangat penting setelah menderita pencekikan dan sesak napas traumatis. Kejang dan kegembiraan motorik tajam yang terjadi dalam kasus-kasus ini dieliminasi dengan pemberian berulang-ulang relaksan otot kerja-pendek (muscle relaxin, dithilin) ​​dengan latar belakang respirasi buatan, dan pada kasus yang paling parah, relaksan otot kerja-panjang (tubarin).
Seorang perawat atau paramedis, terutama yang bekerja secara independen, kadang-kadang dipaksa untuk melakukan manipulasi yang biasanya hanya dilakukan oleh dokter - intubasi trakea, drainase rongga pleura, konduksi blokade novocaine, dan dalam beberapa situasi darurat (edema laring, kompresi tumor, hematoma), asfiksia dapat efektif dihilangkan hanya dengan bantuan trakeostomi, yang hanya dilakukan oleh dokter. Dalam situasi tanpa harapan, paramedis dapat menggunakan tusukan trakea perkutan dengan jarum tebal dengan kateter dimasukkan ke dalamnya dan ventilasi jet intermiten paru-paru selanjutnya dengan campuran udara-oksigen atau oksigen. Seorang bidan mungkin mengalami kebutuhan untuk mengobati sesak napas bayi baru lahir, yang dimanifestasikan oleh apnea berkepanjangan saat lahir..
Pengobatan asfiksia pada penyakit seperti botulisme, tetanus, dan berbagai eksotoksikosis memerlukan, bersama dengan langkah-langkah terapi umum yang disebutkan, terapi spesifik.

Asfiksia mekanik adalah kondisi kekurangan oksigen yang disebabkan oleh penyumbatan fisik jalur pergerakan udara atau ketidakmampuan untuk melakukan gerakan pernapasan karena batasan eksternal..

Situasi di mana tubuh manusia diperas oleh benda-benda eksternal, atau ketika benda-benda eksternal menyebabkan cedera pada wajah, leher atau dada, biasanya disebut sebagai asfiksia traumatis..

Asfiksia mekanik - apa itu?

Untuk klasifikasi diagnostik penyakit yang berhubungan dengan mati lemas, digunakan Sepuluh Revisi Klasifikasi Internasional Penyakit. Asfiksia mekanis mikroba 10 memiliki kode T71 jika pencekikan terjadi saat pencekikan (pencekikan). Tersedak karena perolehan - T17. Kompresi asfiksia karena tekanan dari tanah atau batuan lainnya - W77. Penyebab lain dari mati lemas mekanik - W75-W76, W78-W84 - termasuk sesak napas dengan kantong plastik, penghirupan dan konsumsi makanan, benda asing, sesak napas tanpa disengaja.

Asfiksia mekanik berkembang dengan cepat, dimulai dengan menahan nafas secara refleks, seringkali disertai dengan hilangnya kesadaran selama 20 detik pertama. Indikator vital dalam asfiksia klasik secara konsisten melalui 4 tahap:

  1. 60 s - timbulnya gagal napas, peningkatan denyut jantung (hingga 180 denyut / menit) dan tekanan (hingga 200 mm Hg), upaya untuk menarik napas lebih baik daripada upaya untuk menghembuskan napas;
  1. 60 s - kejang-kejang, kebiru-biruan, penurunan denyut jantung dan tekanan, upaya untuk menghembuskan nafas menang atas upaya untuk menghirup;
  1. 60 s - henti pernapasan jangka pendek;
  1. hingga 5 menit - pernapasan tidak teratur intermiten berlanjut, tanda-tanda vital memudar, pupil mengembang, kelumpuhan pernapasan terjadi.

Dalam kebanyakan kasus, kematian dengan berhenti bernafas sepenuhnya terjadi dalam 3 menit.

Terkadang penyebabnya bisa berupa serangan jantung mendadak. Dalam kasus lain, palpitasi sesekali dapat bertahan hingga 20 menit dari awal tercekik..

Jenis asfiksia mekanik

Mati lemas mekanik biasanya dibagi menjadi:

  • Pencekikan-pencekikan;
  • perolehan tersedak;
  • mati lemas kompresi.

Pencekikan Asfiksia

Pencekikan - pemblokiran mekanis sesuatu, dalam konteks sesak napas - saluran pernapasan.

Gantung

Saat digantung, saluran udara tersumbat oleh tali, kabel atau benda elastis panjang lainnya yang dapat diikat ke satu sisi dengan alas tetap, dan yang lainnya dipasang dalam bentuk lingkaran di leher seseorang. Di bawah pengaruh gravitasi, tali menekan leher, menghalangi jalan udara. Namun, lebih sering kematian karena digantung bukan karena kekurangan oksigen, tetapi karena alasan berikut:

  • Fraktur dan fragmentasi vertebra serviks I dan / atau II dengan perpindahan medula spinalis relatif terhadap medula oblongata - memberikan mortalitas 99 persen hampir secara instan;
  • peningkatan tekanan intrakranial dan pendarahan otak yang luas.

Dalam kasus yang jarang terjadi, gantung dapat terjadi tanpa menggunakan benda-benda elastis, misalnya, dari meremas leher dengan garpu di pohon, menggeser bangku, kursi, elemen kaku lainnya yang diatur secara geometris sehingga dapat dijepit.

Dari semua pencekikan pencekikan, kematian dengan sesak napas dengan cara gantung terjadi paling cepat - seringkali dalam 10-15 detik pertama. Di antara alasannya mungkin termasuk:

  • Pelokalan kompresi di bagian atas leher merupakan ancaman terbesar bagi kehidupan;
  • tingkat trauma yang tinggi karena beban signifikan yang tajam pada leher;
  • kesempatan minimal untuk menyelamatkan diri.

Jahitan lingkaran

Kerusakan dan tanda karakteristik asfiksia mekanik

Strangulasi alur (jejak) dari gantung ditandai oleh kejernihan, ketidakrataan, keterbukaan (ujung bebas dari lingkaran tidak menekan leher); bergeser ke bagian atas leher.

Alur dari pencekikan paksa dari loop melewati seluruh leher tanpa celah (jika tidak ada benda yang mengganggu, misalnya, jari-jari, antara loop dan leher), itu seragam, sering tidak horizontal, disertai dengan perdarahan terlihat di laring, serta di lokasi simpul, tumpang tindih tali, itu lebih dekat ke tengah leher.


Jejak tekanan pada tangan tersebar di seluruh leher dalam bentuk hematoma di tempat-tempat kompresi maksimum leher dengan jari-jari dan / atau di tempat-tempat kerutan dan mencubit kulit. Kuku meninggalkan bekas tambahan dalam bentuk goresan.

Saat mencekik lutut, serta menjepit leher di antara bahu dan lengan, seringkali tidak ada kerusakan visual pada leher. Tetapi forensik dapat dengan mudah membedakan jenis pencekikan ini dari yang lainnya.

Dengan kompresi asfiksia, karena gangguan besar dalam pergerakan darah, kebiruan yang kuat pada wajah, dada bagian atas, dan anggota tubuh korban diamati.

Asfiksia putih dan biru

Tanda-tanda pencekikan asfiksia putih dan biru

Sianosis atau warna sianosis pada kulit dan selaput lendir adalah tanda standar dari kebanyakan asfiksia. Ini disebabkan oleh faktor-faktor seperti:

  • Perubahan hemodinamik;
  • peningkatan tekanan;
  • akumulasi darah vena di kepala dan anggota badan;
  • jenuh karbon dioksida.

Warna kebiruan paling parah dipengaruhi oleh kompresi mekanis tubuh.

Asfiksia putih menyertai pencekikan, di mana gejala utamanya adalah gagal jantung yang meningkat dengan cepat. Ini terjadi ketika tenggelam oleh banjir (tipe I). Di hadapan patologi kardiovaskular, asfiksia putih mungkin terjadi dengan mati lemas mekanik lainnya.

Asfiksia traumatis

Asfiksia traumatik dipahami sebagai kompresi asfiksia yang timbul sebagai akibat dari kecelakaan dalam suatu kecelakaan, dalam produksi, dalam bencana industri dan bencana alam, serta kerusakan lainnya yang mengarah pada ketidakmungkinan atau keterbatasan bernapas..

Penyebab

Asfiksia traumatis terjadi karena alasan berikut:

  • adanya hambatan mekanik eksternal yang menghambat gerakan pernapasan;
  • cedera rahang;
  • cedera leher;
  • tembakan, tusukan dan cedera lainnya.

Gejala

Tergantung pada tingkat kompresi tubuh, gejala berkembang dengan intensitas yang bervariasi. Tanda kuncinya adalah gangguan sirkulasi total, diekspresikan secara eksternal pada pembengkakan parah dan warna kebiruan pada bagian tubuh yang tidak mengalami kompresi (kepala, leher, anggota badan).

Gejala lain termasuk patah tulang rusuk, tulang selangka, dan batuk..

Tanda-tanda cedera eksternal dan cedera:

  • berdarah
  • perpindahan rahang relatif satu sama lain;
  • jejak lain dari tekanan mekanik eksternal.

Pengobatan

Diperlukan rawat inap. Fokusnya adalah pada normalisasi sirkulasi darah. Lakukan terapi infus. Resepkan bronkodilator. Organ-organ yang rusak karena trauma seringkali membutuhkan pembedahan.

Kedokteran Forensik Asfiksia Mekanik

Forensik modern telah mengumpulkan sejumlah besar informasi yang memungkinkan tanda-tanda langsung dan tidak langsung untuk menentukan waktu dan durasi asfiksasi, partisipasi orang lain dalam asfiksasi / tenggelam, dan, dalam beberapa kasus, untuk menunjukkan dengan tepat pelaku.

Pencekikan mekanik seringkali kejam. Untuk alasan ini, tanda-tanda eksternal asfiksia sangat penting ketika pengadilan memutuskan penyebab kematian..

Video ini membahas aturan untuk pernapasan buatan dan pijat jantung tidak langsung

Kesimpulan

Asfiksia mekanik secara tradisional merupakan yang paling dikriminalisasi dari semua jenis tercekik. Apalagi, selama berabad-abad pencekikan telah digunakan sebagai hukuman atas kejahatan yang dilakukan. Berkat praktik "luas" seperti itu, hari ini kami memiliki pengetahuan tentang gejala, kursus, durasi mati lemas mekanis. Mendefinisikan pencekikan dengan kekerasan untuk forensik modern tidaklah sulit.

T71 Asfiksia (karena pencekikan, kompresi)

Ada empat tahap sesak napas mekanik (gantung, cekikan dengan lingkaran, cekikan dengan tangan):

1. Kesadaran terjaga, berisik, napas dalam-dalam dengan pernafasan paksa dan partisipasi otot-otot tambahan, kadang-kadang aritmia; sianosis parah pada kulit, pembengkakan pada wajah, kulit wajah dengan warna ungu kebiruan, perdarahan petekie pada sklera dan konjungtiva, peningkatan tekanan darah, pembengkakan vena leher, takikardia. Kemungkinan tanda-tanda fraktur di tulang belakang leher.

2. Kurang kesadaran, midriasis tanpa reaksi terhadap cahaya, hipertonisitas otot, kram, takikardia digantikan oleh bradikardia, hipotensi, pernapasan jarang, buang air kecil tak disengaja.

3. Pernafasan agonal, denyut nadi jarang, tekanan darah berkurang menjadi angka kritis.

4. Tidak ada pernapasan, kontraksi jantung tunggal (kompleks agonal), kematian.

Status lokal. Ketika mencekik dengan loop tali: adanya alur pencekikan (crimson-brown) di leher dengan kemungkinan kerusakan (pengelupasan) epidermis. Tangan tercekik: lecet semilunar dan longitudinal, memar bundar pada kulit permukaan sisi depan leher.

Menghilangkan penyebab sesak napas.

Imobilisasi kerah.

Menghirup oksigen. Oksimetri nadi.

Sodium chloride 0,9% - 250 ml iv

Prednison 120-150 mg atau

Deksametason 16-20 mg iv

Sitoflavin 10 ml dalam pengenceran Sodium chloride 0,9% -250 ml iv tetes 60-90 tetes per menit atau MEXIDOL 5% -5 ml (250 mg) iv.

Diazepam (Relanium) 0,5% - 2 ml iv.

Dengan efek yang tidak memadai:

Diazepam (Relanium) 0,5% - 2-4 ml iv (untuk brigade linier);

Thiopental sodium 200-400 mg iv (untuk tim resusitasi)

Dengan efek yang tidak memadai:

Pipecuronium bromide 4 mg iv (untuk tim resusitasi), kemudian ventilasi mekanik.

Dengan meningkatnya edema laring:

Penggunaan tabung laring dikontraindikasikan

Atropin sulfat 0,1% - 0,5-1 ml iv.

Midazolam (Dormicum) 1 ml (5 mg) atau Diazepam (Relanium) 2 ml (10 mg) iv

Fentanyl 50-100 mcg iv atau Propofol (untuk brigade resusitasi) 2 mg / kg iv.

Sanitasi saluran pernapasan bagian atas.

Intubasi trakea, ventilasi mekanis.

Upaya untuk mengintubasi trakea harus tunggal.

Jika intubasi trakea tidak dimungkinkan:

Pipecuronium bromide 4 mg iv (untuk tim resusitasi)

Dengan koma (tanpa tanda-tanda peningkatan edema laring):

Atropin sulfat 0,1% - 0,5-1 ml (0,5-1 mg) iv.

Midazolam (Dormicum) 1 ml (5 mg) atau Diazepam (Relanium) 2 ml (10 mg) iv (dengan koma lebih dari 6 poin di sekolah Glasgow)

Seorang pria berusia 30 tahun ditemukan oleh istrinya tanpa tanda-tanda kehidupan, tergantung dalam lingkaran. Sebuah catatan bunuh diri telah ditemukan di saku celana orang yang meninggal. Ambulans dan polisi segera dipanggil. Menurut istrinya, sang suami terdaftar dengan seorang narcologist, banyak minum. Saya minum alkohol selama sebulan, abstain dalam lima hari terakhir, tidur nyenyak atau tidak tidur di malam hari.

Secara obyektif. Tubuh lelaki berada dalam posisi tegak, tergantung di bawah langit-langit kamar di rumah pribadi, kakinya (tidak) menyentuh lantai. Lingkaran tali diperketat di sekitar leher, tali diperketat, terpasang pada kandil. Celana panjang di daerah selangkangan basah, bau tinja. Tidak ada kesadaran. Napas tidak ditentukan. Nada jantung tidak terdengar. Denyut nadi di arteri karotis tidak ditentukan. Pupil membesar, gejala positif Beloglazov ditentukan. Kulit hangat saat disentuh. Tidak ada bintik kadaver (bintik kadaver di panggung. Di daerah.). Wajahnya sianotik, ada sedikit pendarahan di kulit dan konjungtiva. (Setelah memotong lingkaran pada kulit leher, alur pencekikan sekitar 7 mm). Rigor mortis kaku pada otot-otot wajah tidak diekspresikan. Tidak ada cedera tubuh lainnya.
Ds. Pernyataan kematian (waktu pernyataan) (T71)

Catatan Kematian Dilaporkan ke Kantor Polisi Lokal

RCHR (Pusat Pengembangan Kesehatan Republik Kementerian Kesehatan Republik Kazakhstan)
Versi: Arsip - Protokol Klinis dari Kementerian Kesehatan Republik Kazakhstan - 2007 (Pesanan No. 764)

Menghirup dan menelan makanan yang menyebabkan obstruksi jalan napas (W79)

informasi Umum

Deskripsi Singkat

Asfiksia mekanis akibat menelan makanan atau benda asing dalam saluran pernapasan terjadi ketika benda asing memasuki laring saat terhirup dalam atau jika sepotong makanan padat tertelan, yang dapat menutup lumen saluran pernapasan bagian atas dan menyebabkan sesak napas..

Kode Protokol: E-011 "Asfiksia mekanis karena menelan makanan atau benda asing di saluran pernapasan"
Profil: Ambulans

Kode (kode) menurut ICD-10-10:

W79 Menghirup dan menelan makanan yang menyebabkan obstruksi jalan napas

W80 Menghirup dan menelan benda asing lain, mengakibatkan obstruksi jalan napas

Klasifikasi

Klasifikasi berdasarkan lokalisasi:

1. Benda asing pada saluran pernapasan bagian atas.

2. Benda asing pada saluran pernapasan bagian bawah.

Klasifikasi menurut perjalanan penyakit:

1. Akut atau subakut - dengan penutupan penuh dan katup bronkus. Dalam hal ini, pelanggaran jalan nafas, serta pengembangan pneumonia atelektrik, muncul ke permukaan..


2. Kursus kronis - dalam kasus fiksasi benda asing di trakea atau bronkus tanpa kesulitan bernafas, tanpa atelektasis atau emfisema, ditandai dengan perubahan inflamasi di lokasi fiksasi benda asing dan gangguan fungsi drainase dengan perkembangan pneumonia..

Diagnostik

1. Asfiksia mendadak. Sensasi mati lemas akut di tengah kesehatan penuh.

Dengan obstruksi parsial - suara serak dan kehilangan suara. Dengan obstruksi total, pasien tidak dapat berbicara dan hanya menunjuk ke leher.

Peningkatan hipoksia yang cepat menyebabkan hilangnya kesadaran dan penurunan pada pasien.

2. Batuk mendadak tanpa sebab, seringkali paroksismal. Batuk saat makan.

3. Dispnea, dengan benda asing di saluran pernapasan atas - inspirasi, di saluran pernapasan - ekspirasi.

4. mengi.

5. Kemungkinan hemoptisis karena kerusakan selaput lendir saluran pernapasan oleh benda asing.

6. Selama auskultasi paru-paru - pelemahan bunyi pernapasan dari satu atau kedua sisi.

Daftar tindakan diagnostik dasar dan tambahan:

1. Kumpulan riwayat medis dan keluhan.

2. Pemeriksaan visual.

3. Pengukuran laju pernapasan.

4. Auskultasi paru-paru.

5. Pengukuran Detak Jantung.

6. Pengukuran tekanan darah.

7. Pemeriksaan saluran pernapasan atas menggunakan sumber cahaya tambahan, spatula, dan cermin

Perawatan di luar negeri

Dapatkan perawatan di Korea, Israel, Jerman, AS

Dapatkan saran medis

Pengobatan

1. Mencegah kematian.

2. Sesegera mungkin untuk mengembalikan fungsi pernapasan dan meningkatkan kondisi pasien.

3. Pertahankan fungsi pernapasan yang optimal.

Perawatan non-obat
Upaya untuk mengeluarkan benda asing dari saluran pernapasan hanya dilakukan pada pasien dengan ONE progresif, yang merupakan ancaman bagi kehidupan.

Benda asing di tenggorokan - melakukan manipulasi ekstraksi dengan jari atau forsep.

Benda asing di laring, trakea, bronkus - jika korban memiliki kesadaran, cobalah untuk mengeluarkan benda asing dari saluran pernapasan bagian atas dengan pukulan ke belakang atau tremor perut subphrenic (teknik Heimlich), yang dilakukan di puncak inspirasi. Dengan tidak adanya efek - konikotomi.

Rawat inap

Indikasi untuk rawat inap:

1. Setelah pengangkatan dari asfiksia, tetapi tetap mempertahankan penyebab obstruksi (ketika benda asing dipindahkan ke pohon trakeobronkial).

2. Perkembangan obstruksi jalan napas, peningkatan kegagalan pernapasan.

Informasi

Sumber dan literatur

  1. Protokol untuk diagnosis dan pengobatan penyakit dari Kementerian Kesehatan Republik Kazakhstan (Pesanan No. 764 dari 12/28/2007)
    1. 1. Obat berbasis bukti. Referensi tahunan Edisi 2. 4.1. Media Sphere. 2003. 2. Pedoman Federal untuk penggunaan obat-obatan (sistem formularium) diedit oleh A.G. Chuchalin, Yu.B. Belousov, V.V. Yasnetsov. Edisi VI. Moskow 2005. 3. Rekomendasi untuk penyediaan perawatan medis darurat di Federasi Rusia. Ed. Miroshnichenko A.G., Ruksina V.V. SPb., 2006.- 224 s.

Informasi

Kepala Departemen Pengobatan Darurat dan Darurat, Obat Penyakit Dalam No. 2 dari Universitas Kedokteran Nasional Kazakh. S.D. Asfendiyarova - MD, profesor Turlanov K.M.

Karyawan Departemen Pengobatan Darurat dan Darurat, Obat Penyakit Dalam No. 2 dari Universitas Kedokteran Nasional Kazakh. S.D. Asfendiyarova: Ph.D., associate professor Vodnev V.P.; Calon Ilmu Kedokteran, Associate Professor Dyusembaev B.K.; Calon Ilmu Kedokteran, Associate Professor GD Akhmetova; Calon Ilmu Kedokteran, Associate Professor Bedelbaeva G.G.; Almukhambetov M.K.; Lozhkin A.A.; Madenov N.N.


Kepala Departemen Pengobatan Darurat, Institut Studi Kesehatan Lanjut Institut Almaty - Ph.D., associate professor Rakhimbaev RS Karyawan Departemen Kedokteran Darurat dari Institut Studi Kesehatan Lanjut Institut Almaty: Ph.D., associate professor Silachev Yu.Ya.; Volkova N.V.; Khayrulin R.Z.; Sedenko V.A..

Strangulation Asphyxia (Asfiksia Mekanik, Depresi, Tersedak)

Asfiksia strangulasi adalah suatu bentuk asfiksia mekanik yang terjadi akibat kompresi pembuluh darah dan saluran pernapasan di bagian atas. Ini adalah hasil dari pencekikan menggunakan pengencangan diri atau pencekikan. Hal ini disertai dengan perkembangan kejang, kehilangan kesadaran, gangguan atau pernapasan, buang air besar dan buang air kecil, sianosis kulit difus. Dengan kompresi lebih dari 4-5 menit, kematian terjadi. Patologi didiagnosis secara visual dengan adanya gejala karakteristik dan alur pencekikan. Pengobatan spesifik: pelepasan leher, pernapasan yang memadai menggunakan ventilasi mekanis atau insuflasi oksigen, relaksasi total dengan obat seperti curare, terapi simtomatik.

ICD-10

Informasi Umum

Asfiksia strangulasi (mekanis, strangulasi) ditandai dengan melemahnya aliran darah di otak, penurunan konsentrasi oksigen, dan hipoksia berat. Tergantung pada jenis tipe yang digunakan, engsel mungkin lengkap atau tidak lengkap. Didiagnosis ketika mencoba untuk menggantung atau sebagai akibat dari tindakan kriminal. Jumlah kasus pencekikan bunuh diri meningkat pada musim semi dan musim gugur, selama periode eksaserbasi pada pasien psikiatris dan tingginya prevalensi kondisi depresi. Sekitar 70% orang yang memilih metode bunuh diri ini adalah pria. Situasi terkait dengan tindak pidana lebih sering muncul di kota-kota besar.

Penyebab

Penyebab langsung dari tercekik asfiksia adalah kompresi mekanis pada saluran pernapasan bagian atas dan pembuluh darah oleh benda yang mati lemas, yang bisa berupa pengencangan sendiri atau pengencangan tanpa pengencangan diri, sebuah jerat. Dalam hal ini, ada hambatan mekanis pada perjalanan darah ke otak, integritas cincin kartilago trakea dilanggar. Penindasan kriminogenik terjadi selama perampokan, percobaan pembunuhan. Faktor-faktor berikut ini mempengaruhi upaya bunuh diri:

  • Masalah dalam kehidupan pribadi. Motif serupa lebih sering terjadi pada orang berusia 15-29 tahun. Remaja yang mengalami kesulitan dalam hubungan dengan orang tua mereka, yang menderita cinta tak berbalas dan yang berada di sekte berbagai orientasi mencoba bunuh diri. Ini karena usia atau ketidakdewasaan konstitusional jiwa, keinginan untuk menjauh dari kesulitan yang ada.
  • Penyakit kejiwaan. Upaya bunuh diri pada penyakit profil psikiatrik tersebar luas, jumlahnya mencapai 50% dari jumlah total kasus. Orang-orang yang berada dalam tahap manik TIR, yang telah mendiagnosis skizofrenia dan psikosis alkoholik, tidak menyadari tindakan mereka, berusaha bunuh diri. Lebih sering upaya bunuh diri terjadi dengan eksaserbasi.
  • Situasi tanpa harapan. Keadaan di mana bunuh diri mungkin terjadi termasuk kebangkrutan, kemiskinan, kehilangan satu sumber pendapatan tunggal, kehilangan perumahan atau kemungkinan memperolehnya. Kematian sukarela sering dilakukan oleh orang-orang yang takut akan hukuman atas tindakan yang dilakukan yang terancam hukuman pidana, termasuk seumur hidup atau terlalu lama, menurut mereka, hukuman penjara.
  • Stres psikologis. Ada beberapa kasus ketika gantung diri dilakukan oleh orang-orang yang baru saja selamat dari perceraian, mengalami pelecehan seksual, dan dipaksa untuk mengambil tindakan yang tidak dapat diterima oleh mereka (pembunuhan, pengkhianatan). Alasan lain mungkin, dikombinasikan dengan adanya kejutan psikologis yang parah, yang korban tidak dapat bertahan hidup.
  • Penyakit somatik parah. Sejumlah besar upaya bunuh diri dilakukan oleh pasien yang menderita proses onkologis yang tidak dapat disembuhkan. Bunuh diri di antara pasien semacam itu adalah cara untuk mempercepat yang tak terhindarkan, menghentikan siksaan yang timbul dari rasa sakit yang hebat. Pengakhiran diri juga dilakukan oleh pasien dengan patologi yang mengurangi kualitas hidup: kebutaan, kelumpuhan anggota badan.

Patogenesis

Penindasan itu lengkap atau tidak lengkap. Dalam kasus pertama, tubuh sepenuhnya berada di udara, dan yang kedua, sebagian bergantung pada beberapa permukaan. Kematian atau hipoksia berat dapat terjadi pada kedua situasi, karena arteri karotid terkompresi bahkan pada beban 4-5 kg, vertebrata - 15-20 kg. Dengan kekuatan kejut (lompat dari bangku) dan lokasi rendah zat tercekik, fraktur tulang hyoid dan setengah lingkaran trakea terjadi. Pengetatan loop halus tidak menyebabkan konsekuensi seperti itu.

Pada saat menghentikan aliran darah, gangguan pertukaran gas dari jenis hipoksemia dan hiperkapnia dengan cepat meningkat, spasme jangka pendek dari jaringan pembuluh darah terjadi dengan ekspansi persisten berikutnya. Ada peningkatan yang signifikan dalam tekanan vena di kolam otak. Autopsi mengungkapkan beberapa perdarahan kecil di jaringan retrobulbar, ketebalan otot sterno-mastoid dan subklavia dan cakram intervertebralis. Kesenjangan dalam intima arteri karotis, area nekrosis jaringan otak (stroke iskemik) dapat dideteksi..

Klasifikasi

Asfiksia strangulasi menyebabkan kematian dalam beberapa tahap. Masing-masing berlangsung 30-60 detik. Terkadang prosesnya tertunda hingga 10 menit. Panjang periode sebelum dimulainya kematian klinis tergantung pada lokasi cengkeraman, sifat mekanik dari bahan lingkaran terbuat dari, dan ketebalan agen traumatis. Paling cepat, seseorang meninggal ketika alur terletak di atas laring. Dalam hal ini, kompresi sinus karotis, kolapsnya pembuluh darah, dan refleks henti napas terjadi. Konsekuensi dari pencekikan langsung bergantung pada pada tahap apa ia terputus. Spesialis di bidang resusitasi klinis membedakan derajat asfiksia berikut:

  • Saya gelar. Hal ini ditandai dengan munculnya takikardia, tanda-tanda kegagalan pernapasan sedang, sianosis kulit, partisipasi dalam proses respirasi otot-otot interkostal, kepakan sayap sayap hidung, peningkatan tekanan arteri dan vena. Kesadaran dipertahankan, kondisi mental dapat diubah. Dalam kebanyakan kasus, tidak memiliki efek jangka panjang..
  • Tingkat II. Ini berkembang setelah 2-3 menit dengan penekanan penuh dan setelah 1-2 menit dengan tidak lengkap. Napas yang jarang, kram otot hadir. Buang air kecil tanpa disengaja, buang air besar dapat terjadi. Kesadaran hilang atau pasien sangat terpana. Mereka yang diselamatkan pada tahap ini selanjutnya mengembangkan gangguan sensitivitas, perubahan neurologis moderat.
  • Tingkat III. Durasi bervariasi dari beberapa detik hingga 1-2 menit. Ada pernapasan sementara yang berhenti, fenomena ini disebut jeda terminal. Kontraksi otot konvulsi dan atonia sphincter bertahan, tekanan darah menurun menjadi nilai yang sangat kecil dan tidak terdeteksi. Sianosis difus tumbuh. Pasien yang diresusitasi kemudian menderita gangguan parah pada sistem saraf pusat.
  • Gelar IV. Pernapasan spontan berlanjut, tetapi memiliki karakter patologis (Cheyne-Stokes atau Kussmaul). Beberapa menit kemudian, ia berhenti total. Ditemani dengan serangan jantung. Didiagnosis dengan kematian klinis. Pada pasien yang dapat menyelamatkan, gejala penyakit postresusitasi, defisiensi neurologis, dalam beberapa kasus, kematian otak (decortication) ditemukan.

Gejala tercekik asfiksia

Setelah penghilangan faktor traumatis, tekanan mengarah pada munculnya kompleks gejala tertentu. Pada kebanyakan pasien, kesadaran tidak ada. Dengan pelestariannya, seseorang berperilaku tidak tepat, ia agresif. Pengecualiannya adalah kasus-kasus pencekikan, yang bisa mengganggu pada tahap pertama. Trauma khas cedera terlihat di leher - alur pencekikan. Otot rangka tegang, kram terus menerus dicatat. Ruam petekie ditemukan pada sklera dan konjungtiva mata, serta pada selaput lendir mulut, punggung atas dan menengah alur.

Napas pasien berirama, kadang-kadang terputus-putus. Ketika strangulasi dilakukan menggunakan loop non-pengetatan, anisocoria berkembang, dipicu oleh kompresi unilateral saraf simpatis. Inspeksi memungkinkan Anda mengidentifikasi gejala positif Minovichi - menggigit ujung lidah dengan gigi depan selama kejang. Cairan anggrek dikeluarkan dari saluran hidung, tekanan darah meningkat atau berkurang tajam, ada takikardia, pelanggaran irama jantung.

Komplikasi

Komplikasi umum dari asfiksia strangulasi adalah ensefalopati posthypoxic. Ini terjadi pada lebih dari 70% orang yang telah dicekik derajat II-IV. Tingkat keparahan konsekuensinya secara langsung tergantung pada tahap di mana korban diselamatkan, dan waktu yang dibutuhkan untuk memperbaiki komposisi gas darah. Patologi dimanifestasikan oleh sakit kepala kronis, penurunan kemampuan mental, ketidakstabilan mental, serangan panik atau serangan agresi.

Kerusakan pada sistem saraf pusat menyebabkan kegagalan somatik. 20-40% orang mengalami kelumpuhan dan paresis dengan derajat yang berbeda-beda. Mungkin pelanggaran fungsi anggota badan atas atau bawah, tubuh. Orang yang telah mengalami fraktur struktur tulang rawan trakea, kemudian pada 80% kasus mengalami kesulitan bernafas, stenosis penyakit di udara, kecenderungan bronkospasme dapat terjadi. Komplikasi seperti itu jarang terselesaikan. Sebagian besar pasien mengalami penurunan kualitas hidup yang signifikan, kadang-kadang pasien melakukan upaya bunuh diri berulang-ulang, yang dipicu oleh kesehatan yang buruk.

Diagnostik

Diagnosis asfiksia strangulasi dibuat berdasarkan data anamnestik dan gambaran klinis yang tersedia pada saat pemeriksaan. Dokter ambulans yang tiba di lokasi kejadian juga dapat menentukan apa yang terjadi: sisa-sisa lingkaran di langit-langit, catatan bunuh diri, tanda-tanda buang air besar pada pakaian korban. Sebuah studi laboratorium dilakukan di rumah sakit untuk menentukan keparahan gangguan homeostasis. Teknik visualisasi memungkinkan untuk menetapkan fakta kerusakan mekanis formasi leher. Rencana kerja pasien meliputi hal-hal berikut:

    Pemeriksaan laboratorium. Analisis untuk KShchS, konsentrasi gas dalam darah ditunjukkan. Kadar CO2 meningkat, konsentrasi oksigen berkurang. Tanda-tanda Asidosis Metabolik - Penurunan pH dicatat Penulis: Astakhov MV, anestesi resusitasi

Asfiksia mekanik - kecelakaan, kecelakaan atau kekerasan?

Asfiksia mekanik adalah kondisi kekurangan oksigen yang disebabkan oleh penyumbatan fisik jalur pergerakan udara atau ketidakmampuan untuk melakukan gerakan pernapasan karena batasan eksternal..

Situasi di mana tubuh manusia diperas oleh benda-benda eksternal, atau ketika benda-benda eksternal menyebabkan cedera pada wajah, leher atau dada, biasanya disebut sebagai asfiksia traumatis..

Asfiksia mekanik - apa itu?

Untuk klasifikasi diagnostik penyakit yang berhubungan dengan mati lemas, digunakan Sepuluh Revisi Klasifikasi Internasional Penyakit. Asfiksia mekanis mikroba 10 memiliki kode T71 jika pencekikan terjadi saat pencekikan (pencekikan). Tersedak karena perolehan - T17. Kompresi asfiksia karena tekanan dari tanah atau batuan lainnya - W77. Penyebab lain dari mati lemas mekanik - W75-W76, W78-W84 - termasuk sesak napas dengan kantong plastik, penghirupan dan konsumsi makanan, benda asing, sesak napas tanpa disengaja.

Asfiksia mekanik berkembang dengan cepat, dimulai dengan menahan nafas secara refleks, seringkali disertai dengan hilangnya kesadaran selama 20 detik pertama. Indikator vital dalam asfiksia klasik secara konsisten melalui 4 tahap:

  1. 60 s - timbulnya gagal napas, peningkatan denyut jantung (hingga 180 denyut / menit) dan tekanan (hingga 200 mm Hg), upaya untuk menarik napas lebih baik daripada upaya untuk menghembuskan napas;
  1. 60 s - kejang-kejang, kebiru-biruan, penurunan denyut jantung dan tekanan, upaya untuk menghembuskan nafas menang atas upaya untuk menghirup;
  1. 60 s - henti pernapasan jangka pendek;
  1. hingga 5 menit - pernapasan tidak teratur intermiten berlanjut, tanda-tanda vital memudar, pupil mengembang, kelumpuhan pernapasan terjadi.

Dalam kebanyakan kasus, kematian dengan berhenti bernafas sepenuhnya terjadi dalam 3 menit.

Terkadang penyebabnya bisa berupa serangan jantung mendadak. Dalam kasus lain, palpitasi sesekali dapat bertahan hingga 20 menit dari awal tercekik..

Jenis asfiksia mekanik

Mati lemas mekanik biasanya dibagi menjadi:

  • Pencekikan-pencekikan;
  • perolehan tersedak;
  • mati lemas kompresi.

Pencekikan Asfiksia

Pencekikan - pemblokiran mekanis sesuatu, dalam konteks sesak napas - saluran pernapasan.

Gantung

Saat digantung, saluran udara tersumbat oleh tali, kabel atau benda elastis panjang lainnya yang dapat diikat ke satu sisi dengan alas tetap, dan yang lainnya dipasang dalam bentuk lingkaran di leher seseorang. Di bawah pengaruh gravitasi, tali menekan leher, menghalangi jalan udara. Namun, lebih sering kematian karena digantung bukan karena kekurangan oksigen, tetapi karena alasan berikut:

  • Fraktur dan fragmentasi vertebra serviks I dan / atau II dengan perpindahan medula spinalis relatif terhadap medula oblongata - memberikan mortalitas 99 persen hampir secara instan;
  • peningkatan tekanan intrakranial dan pendarahan otak yang luas.

Dalam kasus yang jarang terjadi, gantung dapat terjadi tanpa menggunakan benda-benda elastis, misalnya, dari meremas leher dengan garpu di pohon, menggeser bangku, kursi, elemen kaku lainnya yang diatur secara geometris sehingga dapat dijepit.

Dari semua pencekikan pencekikan, kematian dengan sesak napas dengan cara gantung terjadi paling cepat - seringkali dalam 10-15 detik pertama. Di antara alasannya mungkin termasuk:

  • Pelokalan kompresi di bagian atas leher merupakan ancaman terbesar bagi kehidupan;
  • tingkat trauma yang tinggi karena beban signifikan yang tajam pada leher;
  • kesempatan minimal untuk menyelamatkan diri.

Jahitan lingkaran

Asfiksia dengan loop biasanya menyertai asfiksia hebat. Tidak seperti menggantung, kekuatan mencekik dalam hal ini diterapkan dari luar dan, sebagai aturan, tidak begitu tidak terbantahkan. Seringkali korban memiliki kemampuan untuk menolak. Dalam hal ini, oleh parameter trauma, penekanan tekanan oleh loop oleh kekuatan eksternal secara signifikan lebih rendah daripada menggantung. Untuk alasan ini, loop strangulation adalah asfiksia mekanik 4 tahap klasik..

Bagian tubuh

Pada dasarnya tidak ada bedanya dengan pencekikan dengan loop. Asfiksia jenis ini selalu ganas. Kekuatan eksternal bekerja pada korban: lengan, jepitan lengan bawah, lutut pria.

Represi dengan pakaian

Selain penggunaan pakaian yang ditargetkan untuk pencekikan, jenis asfiksia ini juga mungkin terjadi karena kecelakaan. Contoh yang dikenal luas adalah kematian balerina Amerika Isadora Duncan. Dia meninggal karena dicekik dengan syalnya sendiri, yang jatuh ke roda mobil yang berangkat.

Asfiksia obstruktif

Pemblokiran mekanis jalur udara dapat berbentuk sebagai berikut:

  • Acak (mis. Makanan);
  • tidak sadar (mis. isi lambung);
  • kekerasan (mis. pencekikan bantal).

Proses asfiksia melewati tahap klasik mati lemas. Kematian terjadi dalam 3-5 menit sebagai akibat dari gangguan pernapasan atau gagal jantung..

Kekurangan oksigen juga terjadi ketika memasuki paru-paru, oleh karena itu tenggelam biasanya disebut sesak napas. Kematian akibat mengisi paru-paru dengan air memiliki kekhasan tersendiri. Tenggelam dibagi menjadi 2 jenis:

  • Mengisi paru-paru dengan air sebagai hasil inspirasi (tipe I);
  • asfiksia akibat spasme refleks pada saluran pernapasan yang mencegah air memasuki paru-paru (tipe II).

Dalam kasus pertama, kematian terjadi dalam 1-3 menit dari pengenceran darah dengan air, gangguan hemodinamik, penurunan tekanan dan serangan jantung.

Dalam kasus kedua, air memasuki paru-paru pada tahap keempat, ketika bernafas seperti itu sudah tidak ada. Paru-paru tidak diluruskan, inspirasi tidak terjadi, air masuk dalam jumlah residu. Kematian terjadi sebagai akibat meningkatnya hipoksia dan kelumpuhan pusat pernapasan. Detak jantung residual dapat bertahan selama 10-20 menit.

Kompresi Asfiksia

Biasanya, seseorang, seperti semua mamalia, bernafas "perut", yaitu karena menurunkan dan menaikkan diafragma. Jenis pernapasan kedua - ketika otot-otot dada dan tulang belakang digunakan - dihubungkan dalam kasus-kasus di mana pernapasan diafragma normal tidak cukup. Dengan demikian, ketika meremas tubuh - dada dan perut - seseorang tidak memiliki kemampuan untuk melakukan gerakan pernapasan. Kondisi ini disebut kompresi asfiksia..

Kematian karena kompresi dada dan perut terjadi tidak hanya karena ketidakmampuan untuk melakukan gerakan pernapasan, tetapi juga karena gangguan peredaran darah yang parah, banyak perdarahan dan edema paru.

Pertolongan pertama (darurat) untuk sesak napas mekanis (instruksi langkah demi langkah)

  1. Hilangkan penyebab asfiksia.
  1. Mereka memanggil dokter.
  1. Periksa status korban.
  1. Jika detak jantung terdengar, tetapi tidak ada pernapasan independen, lakukan pernapasan buatan.
  1. Jika tidak ada pernapasan atau jantung berdebar, pijat jantung tidak langsung juga dilakukan..

Untuk informasi lebih lanjut, lihat artikel tentang pertolongan pertama untuk sesak napas..

Kerusakan dan tanda karakteristik asfiksia mekanik

Strangulasi alur (jejak) dari gantung ditandai oleh kejernihan, ketidakrataan, keterbukaan (ujung bebas dari lingkaran tidak menekan leher); bergeser ke bagian atas leher.

Alur dari pencekikan paksa dari loop melewati seluruh leher tanpa celah (jika tidak ada benda yang mengganggu, misalnya, jari-jari, antara loop dan leher), itu seragam, sering tidak horizontal, disertai dengan perdarahan terlihat di laring, serta di lokasi simpul, tumpang tindih tali, itu lebih dekat ke tengah leher.

Jejak tekanan pada tangan tersebar di seluruh leher dalam bentuk hematoma di tempat-tempat kompresi maksimum leher dengan jari-jari dan / atau di tempat-tempat kerutan dan mencubit kulit. Kuku meninggalkan bekas tambahan dalam bentuk goresan.

Saat mencekik lutut, serta menjepit leher di antara bahu dan lengan, seringkali tidak ada kerusakan visual pada leher. Tetapi forensik dapat dengan mudah membedakan jenis pencekikan ini dari yang lainnya.

Dengan kompresi asfiksia, karena gangguan besar dalam pergerakan darah, kebiruan yang kuat pada wajah, dada bagian atas, dan anggota tubuh korban diamati.

Asfiksia putih dan biru

Tanda-tanda pencekikan asfiksia putih dan biru

Sianosis atau warna sianosis pada kulit dan selaput lendir adalah tanda standar dari kebanyakan asfiksia. Ini disebabkan oleh faktor-faktor seperti:

  • Perubahan hemodinamik;
  • peningkatan tekanan;
  • akumulasi darah vena di kepala dan anggota badan;
  • jenuh karbon dioksida.

Warna kebiruan paling parah dipengaruhi oleh kompresi mekanis tubuh.

Asfiksia putih menyertai pencekikan, di mana gejala utamanya adalah gagal jantung yang meningkat dengan cepat. Ini terjadi ketika tenggelam oleh banjir (tipe I). Di hadapan patologi kardiovaskular, asfiksia putih mungkin terjadi dengan mati lemas mekanik lainnya.

Asfiksia traumatis

Asfiksia traumatik dipahami sebagai kompresi asfiksia yang timbul sebagai akibat dari kecelakaan dalam suatu kecelakaan, dalam produksi, dalam bencana industri dan bencana alam, serta kerusakan lainnya yang mengarah pada ketidakmungkinan atau keterbatasan bernapas..

Penyebab

Asfiksia traumatis terjadi karena alasan berikut:

  • adanya hambatan mekanik eksternal yang menghambat gerakan pernapasan;
  • cedera rahang;
  • cedera leher;
  • tembakan, tusukan dan cedera lainnya.

Gejala

Tergantung pada tingkat kompresi tubuh, gejala berkembang dengan intensitas yang bervariasi. Tanda kuncinya adalah gangguan sirkulasi total, diekspresikan secara eksternal pada pembengkakan parah dan warna kebiruan pada bagian tubuh yang tidak mengalami kompresi (kepala, leher, anggota badan).

Gejala lain termasuk patah tulang rusuk, tulang selangka, dan batuk..

Tanda-tanda cedera eksternal dan cedera:

  • berdarah
  • perpindahan rahang relatif satu sama lain;
  • jejak lain dari tekanan mekanik eksternal.

Pengobatan

Diperlukan rawat inap. Fokusnya adalah pada normalisasi sirkulasi darah. Lakukan terapi infus. Resepkan bronkodilator. Organ-organ yang rusak karena trauma seringkali membutuhkan pembedahan.

Kedokteran Forensik Asfiksia Mekanik

Forensik modern telah mengumpulkan sejumlah besar informasi yang memungkinkan tanda-tanda langsung dan tidak langsung untuk menentukan waktu dan durasi asfiksasi, partisipasi orang lain dalam asfiksasi / tenggelam, dan, dalam beberapa kasus, untuk menunjukkan dengan tepat pelaku.

Pencekikan mekanik seringkali kejam. Untuk alasan ini, tanda-tanda eksternal asfiksia sangat penting ketika pengadilan memutuskan penyebab kematian..

Kesimpulan

Asfiksia mekanik secara tradisional merupakan yang paling dikriminalisasi dari semua jenis tercekik. Apalagi, selama berabad-abad pencekikan telah digunakan sebagai hukuman atas kejahatan yang dilakukan. Berkat praktik "luas" seperti itu, hari ini kami memiliki pengetahuan tentang gejala, kursus, durasi mati lemas mekanis. Mendefinisikan pencekikan dengan kekerasan untuk forensik modern tidaklah sulit.

Asfiksia mekanis karena menelan makanan atau benda asing di saluran pernapasan. Asfiksia mekanik - kecelakaan, kecelakaan atau kekerasan? Kode asfiksia untuk mcb 10

T71 Asfiksia (karena pencekikan, kompresi)

Ada empat tahap sesak napas mekanik (gantung, cekikan dengan lingkaran, cekikan dengan tangan):

1. Kesadaran terjaga, berisik, napas dalam-dalam dengan pernafasan paksa dan partisipasi otot-otot tambahan, kadang-kadang aritmia; sianosis parah pada kulit, pembengkakan pada wajah, kulit wajah dengan warna ungu kebiruan, perdarahan petekie pada sklera dan konjungtiva, peningkatan tekanan darah, pembengkakan vena leher, takikardia. Kemungkinan tanda-tanda fraktur di tulang belakang leher.

2. Kurang kesadaran, midriasis tanpa reaksi terhadap cahaya, hipertonisitas otot, kram, takikardia digantikan oleh bradikardia, hipotensi, pernapasan jarang, buang air kecil tak disengaja.

3. Pernafasan agonal, denyut nadi jarang, tekanan darah berkurang menjadi angka kritis.

4. Tidak ada pernapasan, kontraksi jantung tunggal (kompleks agonal), kematian.

Status lokal. Ketika mencekik dengan loop tali: adanya alur pencekikan (crimson-brown) di leher dengan kemungkinan kerusakan (pengelupasan) epidermis. Tangan tercekik: lecet semilunar dan longitudinal, memar bundar pada kulit permukaan sisi depan leher.

Menghilangkan penyebab sesak napas.

Imobilisasi kerah.

Menghirup oksigen. Oksimetri nadi.

Sodium chloride 0,9% - 250 ml iv

Prednison 120-150 mg atau

Deksametason 16-20 mg iv

Sitoflavin 10 ml dalam pengenceran Sodium chloride 0,9% -250 ml iv tetes 60-90 tetes per menit atau MEXIDOL 5% -5 ml (250 mg) iv.

Diazepam (Relanium) 0,5% - 2 ml iv.

Dengan efek yang tidak memadai:

Diazepam (Relanium) 0,5% - 2-4 ml iv (untuk brigade linier);

Thiopental sodium 200-400 mg iv (untuk tim resusitasi)

Dengan efek yang tidak memadai:

Pipecuronium bromide 4 mg iv (untuk tim resusitasi), kemudian ventilasi mekanik.

Dengan meningkatnya edema laring:

Penggunaan tabung laring dikontraindikasikan

Atropin sulfat 0,1% - 0,5-1 ml iv.

Midazolam (Dormicum) 1 ml (5 mg) atau Diazepam (Relanium) 2 ml (10 mg) iv

Fentanyl 50-100 mcg iv atau Propofol (untuk brigade resusitasi) 2 mg / kg iv.

Sanitasi saluran pernapasan bagian atas.

Intubasi trakea, ventilasi mekanis.

Upaya untuk mengintubasi trakea harus tunggal.

Jika intubasi trakea tidak dimungkinkan:

Pipecuronium bromide 4 mg iv (untuk tim resusitasi)

Dengan koma (tanpa tanda-tanda peningkatan edema laring):

Atropin sulfat 0,1% - 0,5-1 ml (0,5-1 mg) iv.

Midazolam (Dormicum) 1 ml (5 mg) atau Diazepam (Relanium) 2 ml (10 mg) iv (dengan koma lebih dari 6 poin di sekolah Glasgow)

Seorang pria berusia 30 tahun ditemukan oleh istrinya tanpa tanda-tanda kehidupan, tergantung dalam lingkaran. Sebuah catatan bunuh diri telah ditemukan di saku celana orang yang meninggal. Ambulans dan polisi segera dipanggil. Menurut istrinya, sang suami terdaftar dengan seorang narcologist, banyak minum. Saya minum alkohol selama sebulan, abstain dalam lima hari terakhir, tidur nyenyak atau tidak tidur di malam hari.

Secara obyektif. Tubuh lelaki berada dalam posisi tegak, tergantung di bawah langit-langit kamar di rumah pribadi, kakinya (tidak) menyentuh lantai. Lingkaran tali diperketat di sekitar leher, tali diperketat, terpasang pada kandil. Celana panjang di daerah selangkangan basah, bau tinja. Tidak ada kesadaran. Napas tidak ditentukan. Nada jantung tidak terdengar. Denyut nadi di arteri karotis tidak ditentukan. Pupil membesar, gejala positif Beloglazov ditentukan. Kulit hangat saat disentuh. Tidak ada bintik kadaver (bintik kadaver di panggung. Di daerah.). Wajahnya sianotik, ada sedikit pendarahan di kulit dan konjungtiva. (Setelah memotong lingkaran pada kulit leher, alur pencekikan sekitar 7 mm). Rigor mortis kaku pada otot-otot wajah tidak diekspresikan. Tidak ada cedera tubuh lainnya.
Ds. Pernyataan kematian (waktu pernyataan) (T71)

Catatan Kematian Dilaporkan ke Kantor Polisi Lokal

Dengan asfiksia, resusitasi intensif segera, tindakan terapi dan bedah diperlukan. Pertama-tama, perlu untuk mengembalikan paten dari saluran udara ketika mereka dikompresi atau dihalangi (menghapus loop atau menghapus objek yang menekan leher korban, mengeluarkan benda asing dari saluran udara). Untuk mempertahankan patensi jalan napas dan untuk memerangi hipoksemia yang meningkat dengan cepat, pencabutan akar lidah harus dihilangkan. Untuk ini, kepala pasien diberi posisi ekstensi oksipital maksimum, atau saluran udara dimasukkan ke dalam rongga mulut, rahang bawah maju ke depan di sudut-sudutnya, atau lidah dikeluarkan dari rongga mulut dengan menggunakan penahan lidah di atasnya. Efektivitas manipulasi dibuktikan dengan pemulihan pernapasan, yang menjadi halus dan hening. Juga diperlukan untuk mengeluarkan muntah dan darah dari mulut dan orofaring, benda asing dari saluran pernapasan atas menggunakan teknik yang meningkatkan tekanan di dada dan saluran pernapasan di bawah tempat obstruksi mereka (menerapkan pukulan telapak tangan secara tiba-tiba pada daerah interskapular dan tekanan mendadak pada daerah epigastrium - penerimaan Heimlich) atau instrumen khusus selama laringoskopi langsung; dengan pneumotoraks - oleskan pembalut oklusif.
Setelah pemulihan patensi jalan nafas, mereka memulai ventilasi buatan paru-paru, pertama dengan metode mulut ke mulut, kemudian menggunakan respirator portabel dan stasioner. Jika henti jantung terjadi, pada saat yang sama dengan pernapasan buatan, pijat jantung dimulai. Ventilasi paru buatan berlanjut hingga pasien sadar kembali, terkadang beberapa jam atau bahkan berhari-hari. Ini sangat penting setelah menderita pencekikan dan sesak napas traumatis. Kejang dan kegembiraan motorik tajam yang terjadi dalam kasus-kasus ini dieliminasi dengan pemberian berulang-ulang relaksan otot kerja-pendek (muscle relaxin, dithilin) ​​dengan latar belakang respirasi buatan, dan pada kasus yang paling parah, relaksan otot kerja-panjang (tubarin).
Seorang perawat atau paramedis, terutama yang bekerja secara independen, kadang-kadang dipaksa untuk melakukan manipulasi yang biasanya hanya dilakukan oleh dokter - intubasi trakea, drainase rongga pleura, konduksi blokade novocaine, dan dalam beberapa situasi darurat (edema laring, kompresi tumor, hematoma), asfiksia dapat efektif dihilangkan hanya dengan bantuan trakeostomi, yang hanya dilakukan oleh dokter. Dalam situasi tanpa harapan, paramedis dapat menggunakan tusukan trakea perkutan dengan jarum tebal dengan kateter dimasukkan ke dalamnya dan ventilasi jet intermiten paru-paru selanjutnya dengan campuran udara-oksigen atau oksigen. Seorang bidan mungkin mengalami kebutuhan untuk mengobati sesak napas bayi baru lahir, yang dimanifestasikan oleh apnea berkepanjangan saat lahir..
Pengobatan asfiksia pada penyakit seperti botulisme, tetanus, dan berbagai eksotoksikosis memerlukan, bersama dengan langkah-langkah terapi umum yang disebutkan, terapi spesifik.

ASPHI MEKANIK. Pemeriksaan forensik mayat bayi yang baru lahir

Bab 42. Konsep hipoksia dan asfiksia mekanik

Menurut banyak peneliti, pemeriksaan medis forensik pada orang yang meninggal karena asfiksia mekanik merupakan% dari semua kasus kematian akibat kekerasan. 60% dari mereka tergantung, sementara tenggelam 25%..

Asfiksia mekanik menempati urutan kedua setelah kematian akibat kerusakan mekanis.

42.1. Konsep hipoksia.

Pasokan oksigen yang tidak cukup ke darah dari udara atau pelanggaran pemanfaatannya (asimilasi) dalam tubuh itu sendiri menyebabkan kekurangan oksigen - hipoksia.

Untuk penerapan tindakan pernapasan, diperlukan perangkat yang menyediakan aliran udara segar di permukaan pernapasan, mis. sirkulasi udara. Dalam hal ini, selain paru-paru, ada saluran udara, yaitu: rongga hidung dan faring (saluran pernapasan atas), kemudian laring, tenggorokan pernapasan (trakea) dan bronkus (saluran pernapasan bawah). Ciri dari jalur ini adalah konstruksi dindingnya dari jaringan yang tidak bisa diatasi (tulang dan tulang rawan), sehingga dindingnya tidak runtuh dan udara bersirkulasi dengan bebas di kedua arah ketika menghirup dan menghembuskan napas..

Saat menghirup, oksigen di udara memasuki saluran pernapasan, mencapai paru-paru, tempat pertukaran gas terjadi (pengayaan darah dengan oksigen dan karbon dioksida darinya).

6-8 liter udara dikonsumsi dalam 1 menit. Cadangan oksigen dalam tubuh tidak signifikan - 2-2,5 liter, ini cukup hanya untuk memastikan kehidupan manusia selama beberapa menit.

Menurut jenis perkembangannya, hipoksia dibagi menjadi hipoksia akut dan kronis.

42.2 Konsep asfiksia mekanik

Dalam praktik forensik, berbagai bentuk kelaparan oksigen akut yang terkait dengan paparan faktor lingkungan adalah yang paling penting..

Asfiksia (dari bahasa Yunani. A - absen, shygmos-pulsa) - tanpa denyut nadi, tetapi digunakan dalam arti "mati lemas", "pencekikan".

Asfiksia - bentuk pribadi dari hipoksia, dikombinasikan dengan kadar karbon dioksida yang tinggi dalam darah dan jaringan (hiperkapnia).

Asfiksia mekanik - kelaparan oksigen akut pada tubuh yang terkait dengan paparan pada tubuh dari faktor mekanik eksternal.

Klasifikasi asfiksia mekanik tergantung pada faktor mekanik dan tempat penerapan aksinya.

Bab 43. Klasifikasi asfiksia mekanik

Kebanyakan dokter forensik membagi asfiksia mekanik menjadi tiga jenis utama: asfiksia dari kompresi, dari penutupan dan asfiksia dalam ruang terbatas..

43.1. Asfiksia mekanik akibat kompresi: pencekikan dan kompresi.

Mencekik asfiksia dari kompresi leher dengan loop saat menggantung, dengan strangulasi loop dan strangulasi tangan. Dasar dari divisi ini secara bersamaan adalah dua prinsip - mekanisme kompresi leher dan instrumen cedera.

Kompresi asfiksia dengan kompresi dada, dengan kompresi dada dan perut.

43.2. Asfiksia mekanik dari penutupan dibagi menjadi obstruktif dan aspirasi.

Obturasi mulai lat. kata-kata - penyumbatan.

Asfiksia obstruktif: menutup lubang hidung dan mulut, menutup saluran pernapasan dengan benda asing dan menenggelamkan.

Asfiksia aspirasi: aspirasi darah, aspirasi isi gastrointestinal, aspirasi zat granular, aspirasi zat kental

43.3. Asfiksia dalam ruang terbatas

Bab 44. Periode dan tahapan asfiksia mekanik

Perjalanan asfiksia mekanik berlangsung dengan cara yang sama dalam berbagai bentuknya dan ditandai oleh urutan tertentu dan terdiri dari periode dan tahapan.

1 periode - pra-asfiksia dan ditandai dengan keterlambatan bernapas, kadang-kadang gerakan pernapasan tidak teratur, henti pernapasan tergantung pada kebugaran tubuh, yang didahului dengan inhalasi atau pernafasan; durasi periode ini adalah dari beberapa menit hingga 2-3 menit.

Periode asfiksia ke-2 terdiri dari 5 tahap dan berlangsung 5-6 menit.

Tahap 1 - dispnea inspirasi (inspirasi-inhalasi): peningkatan gerakan pernapasan, tubuh berusaha untuk memaksimalkan mengkompensasi kekurangan oksigen dengan gerakan inhalasi sering (akumulasi karbon dioksida mengarah ke eksitasi pusat pernapasan), tekanan darah menurun, tekanan vena naik, stagnasi, sianosis (cyanosis) dicatat ) wajah, leher, kelemahan otot.

Tahap 2 - inspirasi (inspirasi - pernafasan) sesak napas, prevalensi gerakan pernafasan yang sering, tubuh mencoba untuk membebaskan diri dari akumulasi karbon dioksida, kehilangan kesadaran, peningkatan sianosis pada wajah dan leher, produk asam (asam laktat, dll.) Muncul dalam darah, kimia jaringan otot terganggu, yang mengarah pada munculnya kejang, ekskresi feses, urin, sperma tanpa disengaja.

Tahap 3 - henti pernapasan jangka pendek (30-40 detik), Tekanan darah semakin menurun, refleks memudar.

Tahap 4 - gerakan pernapasan terminal: gerakan pernapasan acak dengan kedalaman berbeda, tekanan turun menjadi 0, tidak ada aktivitas bioelektrik otak.

Tahap 5 - henti pernapasan lengkap, aktivitas jantung berlanjut selama beberapa menit (dari 5 hingga Z0). Kematian klinis terjadi setelah henti jantung.

Intensitas dan tingkat keparahan setiap tahapan asfiksia tergantung pada sejumlah faktor: jenis asfiksia mekanik, usia, keadaan kesehatan.

Ketika menutup lumen laring dengan benda asing, ketika menggantung dengan posisi depan loop, berhenti sepenuhnya bernapas terjadi selambat-lambatnya 5-6 menit. Dalam ruang terbatas lebih lama.

Dengan adanya penyakit pada sistem kardiovaskular, perjalanan asfiksia dapat terganggu pada tahap apa pun..

Kadang-kadang mungkin ada serangan jantung refleks di awal dengan iritasi zona refleksogenik (zona sinocarotid) di leher atau iritasi mukosa saluran pernapasan atas, tanda-tanda asfiksia mungkin tidak ada atau ringan..

Bab 45. Tanda-tanda asfiksia mekanik

Semua jenis asfiksia mekanik ditandai oleh tanda-tanda asfiksia umum (tanda-tanda kematian yang terjadi dengan cepat) dengan penyelidikan eksternal dan internal mayat.

45.1. Tanda-tanda asfiksia umum dalam pemeriksaan mayat secara eksternal

  • sianosis (sianosis) pada kulit wajah, leher;
  • bercak, berlimpah, bercak intens (ungu tua, ungu-ungu) bintik kadaver, ini disebabkan oleh fakta bahwa darah dalam mayat dengan asfiksia adalah cair, gelap;
  • pendinginan mayat yang lebih lambat;
  • perdarahan titik kecil di membran ikat kelopak mata;
  • pupil melebar sedang;
  • ekskresi feses (buang air besar), urin, ejakulasi tanpa disengaja.

    45.2. Tanda-tanda asfiksia umum dalam penyelidikan internal mayat

  • darah dalam mayat dan cairan (keadaan cair disebabkan oleh pelanggaran proses pembekuan darah dengan sesak napas);
  • darah cair gelap di jantung dan pembuluh darah besar (warna gelap darah disebabkan oleh fakta bahwa darah kehilangan oksigen dan jenuh dengan karbon dioksida);
  • terlalu banyak mengisi dengan darah dari setengah kanan jantung dibandingkan dengan kiri, terkait dengan kesulitan dalam aliran darah dari sirkulasi paru-paru dan henti pernapasan primer sementara jantung terus bekerja;
  • kebanyakan vena organ internal;
  • perdarahan di bawah membran luar (visceral pleura) paru-paru dan di bawah membran luar (epicardium) jantung - Tardier spot (jelas dibatasi, kecil, berdiameter hingga 2-3 mm, berwarna merah gelap jenuh; terbentuk karena peningkatan permeabilitas dinding kapiler selama sesak napas), peningkatan tekanan di kapiler dan tindakan hisap dada.

    Setiap jenis asfiksia mekanik dapat merupakan hasil dari pembunuhan dan bunuh diri atau kecelakaan..

    Bab 46. Gantung

    46.1 mekanisme kompresi leher

    Dari semua jenis sesak napas mekanik, 60%.

    Gantung adalah jenis asfiksia mekanik di mana kompresi organ leher oleh loop terjadi di bawah pengaruh gravitasi seluruh tubuh atau bagian-bagiannya..

    Ada gantung lengkap - gantung bebas tubuh dan tidak lengkap - memiliki tumpuan.

    46.2. Loop dan jenisnya, opsi lokasi di leher

    Engsel dibagi sesuai dengan karakteristik bahan yang membuat loop: kaku (rantai, kawat, kabel, dll.), Semi-kaku (sabuk, tali, dll.), Lunak (handuk, dasi, syal, dll.), Dikombinasikan (dari berbagai bahan lembut berjajar).

    Dengan desain: geser tertutup, ketika loop ditarik melalui simpul di bawah berat tubuh atau bagian-bagiannya; ditutup tanpa bergerak ketika simpul diikat sehingga bebas meluncur dari bahan yang membuat loop dikecualikan; buka loop ketika simpul tidak ada.

    Dengan jumlah gerakan: tunggal, ganda, ganda.

    Lokasi simpul bisa depan, belakang dan samping. Khas adalah posisi belakang node, bagian belakang dan samping - tidak khas.

    Ketika menggantung, dalam beberapa kasus mungkin tidak ada loop, dan kompresi leher terjadi dengan berbagai benda keras: bagian belakang kursi, tempat tidur, palang tangga, garpu di cabang-cabang pohon, dll..

    46.3. Pencekikan alur, deskripsinya

    Strangulation furrow adalah jejak kompresi loop atau benda padat tumpul di kulit leher. Alur terbentuk karena tekanan dari bahan loop pada kulit dan jaringan di bawahnya. Terjadi deskuamasi pada lapisan permukaan kulit (epidermis), setelah melepas lingkaran, area kulit yang rusak cepat kering dan mengembun..

    Tingkat keparahan alur pencekikan tergantung pada bahan lingkaran terbuat dari dan tingkat kerusakan pada lapisan permukaan kulit (epidermis). Loop kaku selalu membentuk alur yang dalam, semi-kaku lebih dalam dari yang lunak dengan batas yang terdefinisi dengan baik, yang lembut memberikan yang diucapkan dengan lemah dengan batas fuzzy dan sedikit berbeda dari alur warna pencekikan kulit yang biasa..

    Ketika menggambarkan alur pencekikan, lokasinya (di mana bagian leher), struktur alur (tunggal, ganda, dll.), Pemetaan relief material, tertutup atau terbuka (di wilayah tonjolan oksipital) arah, lebar, kedalaman, kerapatan, fitur tepi ditunjukkan. dan bagian bawah alur, ada atau tidak adanya perdarahan pada alur dan karakteristik dan sifat individu lainnya.

    46.4. Tanda menggantung saat memeriksa mayat:

    46.4.1. Dalam studi eksternal mayat dalam kasus gantung, bersama dengan tanda-tanda asfiksia umum, mungkin ada cubitan ujung lidah di antara gigi dan tonjolan dari mulut..

    Fitur alur pencekikan saat menggantung:

  • alur pencekikan terletak lebih sering di bagian atas leher, di atas tulang rawan tiroid;
  • memiliki arah miring dari depan ke belakang;
  • tidak tertutup, ujung atas alur biasanya sobek, dan bagian bawah miring.

    Saat menggantung tegak, bintik-bintik kadaver terletak di tubuh bagian bawah, anggota badan dan tangan.

    Pada kulit jenazah, selain dari alur pencekikan, berbagai cedera yang dapat terjadi selama kejang adalah mungkin dan harus dibedakan dari cedera yang dapat terjadi sebagai hasil dari perjuangan dan pertahanan diri.

    Jika loop menutup leher dengan erat, maka alur pencekikan akan ditutup, ketika menggantung dalam posisi horizontal atau semi-horizontal, alur pencekikan bisa horisontal.

    46.4.2. Dalam penyelidikan internal mayat

    Pendarahan pada lemak subkutan dan otot leher di sepanjang alur strangulasi, di kaki internal otot sternokleidomastoid leher, fraktur tulang rawan laring dan tanduk tulang hyoid, ruptur melintang lapisan dalam arteri karotid (tanda Ammus) dan gejala asfiksia pada umumnya sebuah mayat.

    46.5. Strangulasi intravital dan posthumous

    Alur pencekikan juga dapat dibentuk secara anumerta, yaitu ketika mayat ditangguhkan untuk menyembunyikan jejak kejahatan. Oleh karena itu, penting untuk menentukan asal intravital atau post-mortem dari alur pencekikan..

    Strangulasi sulkus intravital memiliki perdarahan intradermal di sepanjang sulkus strangulasi (lebih sering di bagian bawah, margin bawah dan poros tengah), perdarahan dalam jaringan subkutan, otot leher sesuai jalannya strangulasi sulkus.

    Alur pencekikan anumerta pucat, lemah diekspresikan, tidak ada perdarahan di daerah alur pencekikan.

    Menggantung adalah cara paling umum untuk bunuh diri, menggantung selama pembunuhan sangat tajam dalam praktik investigasi dan ahli, menggantung sebagai akibat dari kecelakaan diamati dalam 1% dari total jumlah gantung, simulasi gantung tergantung mayat untuk menyembunyikan pembunuhan.

    Bab 47. Tekanan Lingkaran

    47.1. Mekanisme Kompresi Leher

    Strangulation by a loop - kompresi organ leher dengan mengencangkannya dengan kekuatan luar atau alat apa pun (mekanisme, seperti bagian mesin yang bergerak, dll.).

    Lebih sering, pengetatan dilakukan dengan tangan orang yang tidak berwenang, tetapi bisa juga mengencangkan loop dengan tangan Anda sendiri, misalnya, menggunakan pelintir. Di leher mayat, seperti dalam kasus gantung, akan ada alur pencekikan.

    47.2. Tanda-tanda pencekikan dengan loop selama pemeriksaan eksternal dan internal mayat, terutama alur pencekikan

    Dalam studi eksternal mayat dalam kasus pencekikan oleh loop, bersama dengan fitur asfiksia umum, fitur dari alur pencekikan adalah penting.

    Fitur alur pencekikan dalam kasus pencekikan loop:

  • strangulation sulcus terletak di atau di bawah tulang rawan tiroid,
  • memiliki arah horizontal,
  • tertutup, seragam dalam.

    Memiliki tanda-tanda intravitalitas yang sama seperti pada kasus gantung.

    Selain itu, dengan pemeriksaan mayat secara eksternal, mungkin ada luka di wajah leher, bagian tubuh yang lain (jejak perjuangan dan pertahanan diri).

    Dalam penyelidikan internal mayat, ada lebih sering fraktur tulang rawan laring dan tulang hyoid, perdarahan pada jaringan lunak, masing-masing, fraktur, perdarahan pada jaringan lunak, masing-masing, sepanjang alur alur pencekikan dan asfiksia umum.

    Dengan sifat kematian yang kejam, pencekikan oleh lingkaran paling sering pembunuhan. Seringkali ada kecelakaan ketika bagian pakaian yang longgar (dasi, syal) jatuh ke dalam mekanisme pemintalan. Bunuh diri jarang terjadi, misalnya, ketika mengencangkan lingkaran dengan putaran, gagang sendok, dll..

    Bab 48. Hal-hal yang diselesaikan oleh pemeriksaan medis forensik dalam hal terjadi gantung atau pencekikan

    2. Adakah yang menggantung atau tercekik dalam lingkaran?

    3. Apakah alur pencekikan terbentuk selama hidup atau setelah kematian?

    4. Apa saja fitur loop?

    5. Pada posisi tubuh manakah gantung itu terjadi?

    6. Berapa lama mayat itu dalam lingkaran?

    7. Apakah ada kerusakan lain pada mayat, sifatnya, lokasi, mekanisme dan resepnya?

    8. Korban tidak minum alkohol sesaat sebelum kematian?

    Bab 49. Tekanan Tangan

    49.1. Mekanisme kompresi leher dengan tangan

    Kompresi lebih sering dilakukan dengan jari dan tangan, lebih jarang - lengan dan bahu. Kompresi jari pada leher dapat berada dalam posisi timbal balik antara korban dan penyerang, lengan bawah - saat menekan leher orang yang berbohong atau dengan memegang ketika posisi penyerang berada di belakang. Pada posisi saling terakhir, leher bisa terjepit di antara bahu dan lengan bawah.

    Kompresi leher bisa dengan satu tangan, biasanya di depan atau dengan dua tangan, lebih sering ketika diterapkan dari belakang.

    Kematian terjadi karena kompresi arteri karotid, vena dan saraf, atau karena serangan jantung refleks.

    49.2. Gejala pemeriksaan eksternal dan internal mayat dalam kasus pencekikan

    Tanda-tanda kompresi leher dengan jari adalah memar yang dikelompokkan kecil, melengkung, berbentuk sabit, lecet pendek. Abrasi terbentuk dari bagian ujung pelat kuku yang menonjol dengan tekanan atau gesekan kuku. Abrasi sering terletak pada latar belakang memar atau membatasi mereka pada satu sisi.

    Lokasi lecet dan memar, arah tonjolan lengkung tergantung pada rasio panjang jari dan keliling leher, posisi penyerang relatif terhadap korban (depan, belakang). Jumlah kerusakan pada leher disebabkan oleh apakah kompresi itu tunggal atau ganda, dengan satu atau dua tangan.

    Dengan rasio kuantitatif lecet dan memar pada permukaan leher yang berbeda, orang terkadang dapat menilai dengan tangan mana leher dikompresi - dengan tangan kanan, kiri atau dua pada saat yang sama..

    Ketika leher ditekan dengan jari-jari tangan kanan, lesi utama terletak di sisi kiri leher. Jika pencekikan dilakukan dengan tangan kiri, maka kerusakan utama akan terletak di bagian kanan leher. Dengan dua tangan meremas lesi pada kulit kedua permukaan leher anterolateral.

    Ketika tangan meremas leher bayi, jika tangan penyerang ditumpangkan di depan, lecet dan memar terletak di bagian belakang leher, karena hampir sepenuhnya penutupan jari diamati..

    Ketika tangan dihancurkan oleh sarung tangan atau melalui beberapa benda lunak pada kulit leher, kerusakan mungkin tidak terbentuk, atau terjadi presipitasi dalam bentuk yang tidak terbatas, lebih sering pada proyeksi tulang rawan laring. Hal yang sama dicatat ketika leher ditekan antara lengan bawah dan bahu. Dalam kasus ini, fakta kompresi leher hanya dapat dilakukan dengan studi internal pada perdarahan luas pada otot, fraktur tulang hyoid, tulang rawan laring, trakea..

    Pemeriksaan eksternal mayat dalam kasus pencekikan dengan tangan, selain cedera di leher, akan ada tanda-tanda asfiksia umum.

    Dalam studi internal, dalam hal tekanan pada tangan, kerusakan yang lebih signifikan terdeteksi daripada dengan studi eksternal. Di jaringan lunak leher, pendarahan luas, pendarahan di area akar lidah, patah tulang hyoid, tulang rawan laring dan jarang cincin di trakea. Seperti halnya bentuk lain dari asfiksia mekanik, gejala asfiksia umum.

    Dengan sifat kematian yang kejam, pencekikan selalu merupakan pembunuhan. Dengan perlawanan, berbagai luka mungkin terjadi pada tubuh korban. Cidera yang lebih khas di daerah oksipital terjadi ketika tengkuk ditekan terhadap benda keras. Selain itu, mungkin ada lecet, memar, patah tulang rusuk, air mata hati ketika dada diperas oleh lutut penyerang sambil menekan tubuh ke tanah, lantai.

    Bunuh diri dengan penindasan oleh tangan adalah hal yang mustahil, karena seseorang dengan cepat kehilangan kesadaran, dan otot-otot tangan menjadi rileks.

    49.3. Hal-hal diselesaikan dengan pemeriksaan forensik dalam kasus pencekikan

    1. Apakah ada luka di leher jenazah yang merupakan karakteristik meremas leher dengan tangan, apa lokalisasi dan fitur mereka? Apakah kematian berasal dari dicekik oleh tangan?

    2. Bagaimana mekanisme dan batasan pembentukan lesi ini?

    3. Satu (kanan atau kiri) atau dua tangan meremas leher?

    4. Bagaimana korban dan penyerang berhubungan satu sama lain pada saat kompresi leher?

    5. Apakah ada cedera lain, apa sifat, lokasi, mekanisme, dan keterpencilannya?

    6. Apakah korban minum alkohol sesaat sebelum meninggal?

    Bab 50. Kompresi dada dan perut (kompresi asfiksia)

    50.1. Kondisi di mana kompresi dada dan perut terjadi

    Keadaan di mana kompresi dada dan perut terjadi sangat beragam. Banyak kematian dalam kerumunan yang tidak terorganisir dijelaskan..

    Kasus kematian akibat kompresi dada dan perut saat runtuh, tanah longsor, pasir, batu bara, di tambang atau parit, di longsoran, di tambang sering terjadi. Sejumlah besar orang meninggal selama gempa bumi, angin topan, karena kehancuran bangunan, jatuhnya pilar, pohon dan benda berat lainnya. Sering ditemukan saat kendaraan terbalik.

    Lebih sering, kasus-kasus kompresi asfiksia terjadi dalam kondisi produksi ketika mobil dan kendaraan lain, berbagai mesin dan mekanisme, struktur bangunan terbalik, para korban ditutupi dengan tanah, pasir dan bahan-bahan lainnya..

    Dalam sebagian besar kasus, kematian akibat kompresi dada dan perut mengacu pada kecelakaan, tetapi ada kasus pembunuhan dan bunuh diri.

    Kompresi dada dan perut dengan benda tumpul berat menyebabkan pembatasan atau penghentian total gerakan pernapasan dan gangguan tajam pada sistem kardiovaskular.

    Kematian terjadi hanya dengan kompresi dada atau kompresi perut secara simultan; kompresi perut hanya untuk waktu yang lama (60 menit) tidak disertai dengan gangguan fungsi organ internal yang serius dan tidak menyebabkan kematian..

    Tingkat keparahan tanda-tanda asfiksia mekanik tergantung pada kekuatan dan durasi kompresi.

    50.2. Tanda-tanda kompresi asfiksia selama pemeriksaan eksternal dan internal mayat

    Pemeriksaan eksternal mayat:

  • "Ekimimotik topeng" - pembengkakan dan sianosis (sianosis) dari seseorang dengan berbagai ukuran (sering menunjukkan dengan tepat) pendarahan warna ungu kebiruan di kulit wajah dan selaput lendir mata dan mulut. Seringkali warna biru-ungu pada kulit dan perdarahan menyebar ke leher, dada bagian atas, bahu; peningkatan tajam dalam tekanan pada vena jugularis dan tanpa nama berkontribusi pada pembentukan "topeng ekimotik".
  • cetakan pola kain dan lipatan pakaian dan benda terjepit pada tubuh, deteksi pasir, kerikil, dll.
  • pada kulit mayat, endapan tunggal dan multipel yang terjadi ketika tubuh diperas terkadang ditemukan;
  • selain "topeng ekimotik" dengan kompresi asfiksia, ada tanda-tanda asfiksia umum lainnya.

    Dalam penyelidikan internal mayat:

  • "Carmine pulmonary edema" - paru-paru bengkak, berdarah penuh, edematous, pada bagian warna merah karmin (merah terang). Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa ketika mengompresi dada dan perut, udara tetap menembus saluran pernapasan karena gerakan pernapasan yang lemah, dan praktis tidak ada aliran darah, sehingga darah di paru-paru jenuh dengan oksigen dibandingkan dengan organ lain;
  • meluap rongga jantung dengan darah gelap;
  • kongesti vena yang parah di organ internal;
  • banyak pendarahan di bawah selaput luar paru-paru dan jantung, pendarahan seperti strip di otot-otot lidah, pendarahan di otot-otot leher, dada, punggung dan perut.

    Kompresi dada dan perut, terutama oleh benda tumpul masif, disertai dengan pembentukan kerusakan mekanis pada jaringan lunak, tulang dada (kerusakan paling umum pada tulang rusuk), kerusakan pada organ dalam..

    Di hadapan kerusakan mekanis yang timbul dari mekanisme kompresi (fraktur tulang rusuk, tulang lain, cedera organ dalam), seorang pemeriksa medis harus melakukan diagnosa diferensial antara kompresi asfiksia dan cedera tumpul. Dalam hal ini, keadaan insiden, identifikasi tanda-tanda asfiksia umum dipertimbangkan; tanda-tanda karakteristik kompresi dada dan perut; analisis kerusakan mekanis yang terdeteksi pada jaringan lunak, tulang kerangka, organ internal dan penilaian peran mereka dalam penyebab kematian.

    50.3. Pertanyaan diselesaikan dengan pemeriksaan forensik asfiksia kompresi

    1. Apa penyebab kematian? Apakah kematian berasal dari meremas dada dan perut dengan benda berat, bumi, dll..?

    2. Cedera intravital atau post-mortem yang ditemukan selama pemeriksaan mayat?

    3. Kerusakan apa yang ditemukan selama penelitian mayat, apa sifat mereka, lokalisasi, mekanisme dan resep?

    4. Apakah korban minum alkohol sesaat sebelum meninggal?

    Bab 51. Penutupan jalan udara dan jalur

    Asfiksia mekanis dari penutupan bukaan dan saluran pernapasan sering disebut obstruktif atau tersedak. Tergantung pada kondisi dan keadaan insiden, mereka membedakan: menutup lubang mulut dan hidung; penutupan lumen saluran pernapasan dengan benda asing; penutupan lumen saluran pernapasan dengan benda longgar; penutupan lumen saluran pernapasan dengan cairan (tenggelam).

    51.1. Menutup bukaan mulut dan hidung

    Dalam praktik forensik, itu jarang dan dilakukan dengan menekan benda lunak apa pun: bantal, syal, syal atau telapak tangan seseorang yang terbuka. Sebagai aturan, pencekikan dengan cara ini terjadi dalam kaitannya dengan orang yang tidak sadar, pasien lemah, mabuk, selama tidur, serta bayi baru lahir.

    Pencekikan dari menutup mulut dan hidung juga dapat terjadi sebagai akibat dari kecelakaan pada orang yang mabuk berat ketika mereka berbaring telungkup, beristirahat di bantal atau benda lunak lainnya. Kematian yang sama bisa terjadi pada pasien epilepsi saat kejang, pada bayi baru lahir.

    Kehadiran dan tingkat keparahan kerusakan saat menutup lubang hidung dan mulut tergantung pada karakteristik subjek, benda lunak (bantal, syal, dll.) Mungkin tidak meninggalkan kerusakan yang terlihat pada kulit wajah..

    51.1.1. Tanda-tanda pemeriksaan eksternal mayat.

    Pada saat yang sama, ketika menutup hidung dan mulut dengan tangan, kerusakan dari kuku, ujung jari dalam bentuk lecet dan memar hampir selalu terbentuk. Pada selaput lendir bibir, terutama pada permukaan bagian dalam, pada gusi, memar, lecet, luka selaput lendir dapat ditemukan dari menekan bibir ke gigi, dari memasukkan jari-jari Anda ke dalam rongga mulut.

    Dalam kasus kekerasan berat, yang bisa terjadi dengan perlawanan tajam dari korban, gigi bisa rusak.

    Penekanan wajah yang lama pada suatu objek, bahkan yang lunak, dapat disertai dengan perataan hidung, bibir, dan warna kulit pucat pada area ini dibandingkan dengan kebiruan kulit di sekitarnya..

    Partikel asing dapat dideteksi di rongga mulut, faring, trakea, bronkus besar (bulu-bulu dari bantal, bulu halus, rambut, benjolan kapas, potongan-potongan benang, dll.)

    Pada jenis asfiksia mekanik ini, akses udara ke saluran pernapasan berhenti, kematian terjadi dalam 5-7 menit.

    51.1.2. Dalam sebuah studi internal, di samping kemacetan vena umum yang tajam pada organ-organ internal, beberapa titik perdarahan di bawah kulit luar paru-paru dan jantung, perdarahan dalam selaput lendir saluran pernapasan kadang-kadang terdeteksi..

    51.2. Menutup saluran udara dengan benda asing

    Menelan potongan makanan biasanya terjadi pada orang dewasa, dan sering dimabukkan.

    Kematian mungkin tidak segera datang.

    Objek yang paling beragam dalam hal kekerasan dan ukuran dapat masuk ke lumen saluran pernapasan: koin, kancing, potongan makanan, tablet obat, biji-bijian kacang, bagian mainan anak-anak, prostesis, benda lunak, dll..

    Benda-benda lunak (lelucon) dimasukkan ke dalam mulut korban, menutupi mulut ke belakang tenggorokan.

    Benda padat juga bisa berupa lelucon (botol, gabus, dll.).

    Selama permainan, tawa, menangis, batuk, objek seperti itu memasuki saluran pernapasan, mencapai glotis, turun ke bifurkasi (pemisahan trakea menjadi 2 bronkus besar) dan bahkan masuk ke dalam bronkus terpisah.

    Jenis asfiksia mekanik ini jauh lebih umum dan terutama pada masa kanak-kanak..

    Menelan potongan makanan biasanya terjadi pada orang dewasa dan sering dimabukkan.

    Kematian dapat terjadi karena serangan jantung refleks, terjadi dalam beberapa detik, dan mungkin ada kematian dengan gangguan yang biasa terjadi pada pernapasan eksternal, yang terjadi setelah 4-5 menit. Dalam beberapa kasus, benda asing yang terperangkap dalam saluran pernapasan dapat tetap di dalam mereka selama beberapa tahun, menyebabkan komplikasi purulen parah yang memerlukan intervensi bedah.

    Tanda-tanda studi mayat

    Menutup lumen saluran pernapasan dengan benda asing mudah dikenali dalam studi forensik mayat.

    Gumpalan di mulut dan faring terdeteksi oleh pemeriksaan eksternal mayat. Dengan adanya sumbatan dengan kekuatan besar, robekan dan robekan pada selaput lendir ruang depan dan rongga mulut, fraktur gigi dapat terjadi..

    Benda asing di laring, trakea, bronkus ditemukan selama pemeriksaan internal mayat. Dalam kebanyakan kasus, mereka ditemukan di area pintu masuk ke laring dan di lumen antara lipatan vokal. Penyumbatan lengkap lumen laring dengan sepotong besar makanan atau benda lain, sebagai aturan, menyebabkan atelektasis (pembusukan) paru-paru.

    Selain itu, ketika memeriksa mayat dalam kasus penutupan lumen saluran pernapasan dengan benda asing, tanda-tanda asfiksia umum ditemukan pada pemeriksaan eksternal dan internal mayat..

    Penutupan saluran pernapasan oleh benda asing sering terjadi secara tidak sengaja - kecelakaan.

    Membunuh dengan memperkenalkan benda asing jarang terjadi, biasanya sebagai pembunuhan bayi; hanya dalam kasus-kasus tertentu pembunuhan orang dewasa mabuk, atau ketika korban diikat dan disuntik.

    Bunuh diri dengan memasukkan benda asing ke dalam rongga mulut dan faring diamati pada pasien jiwa dan terjadi di rumah sakit jiwa.

    51.3. Penutupan lumen saluran pernapasan dengan zat longgar, isi lambung, darah (aspirasi asfiksia)

    Ini terjadi pada 10% kasus dari semua jenis asfiksia mekanik..

    Aspirasi (penyumbatan) saluran pernapasan dengan zat longgar (semen, pasir, gambut, terak halus, tepung, biji-bijian).

    Aspirasi isi lambung, darah, sebagai aturan, mempersulit jalannya berbagai penyakit, kondisi patologis dan cedera - keracunan alkohol, epilepsi, cedera otak traumatis, dll., Yang disertai dengan hilangnya kesadaran atau hilangnya sensitivitas selaput lendir saluran pernapasan. Terutama sering, aspirasi isi lambung terjadi dengan keracunan alkohol yang parah, yang mengurangi sensitivitas saluran pernapasan, hingga penindasan total refleks pelindung (batuk, dll.), Akibatnya massa makanan disedot ke dalam saluran pernapasan dan secara bebas menembus trakea, bronkus, mencapai alveolus..

    Dengan penetrasi yang dalam dari isi lambung, paru-paru membengkak, tuberous, daerah cekung pada jaringan paru berwarna merah tua, dan menonjol berwarna abu-abu muda. Pada permukaan sayatan, partikel yang menonjol dari isi lambung yang menonjol dari bronkus terlihat (mereka terutama terlihat jelas ketika tekanan diterapkan ke paru-paru yang dipotong). Isi perut dapat masuk ke saluran pernapasan dan secara anumerta - dengan resusitasi yang tidak kompeten, dengan manipulasi total dengan mayat, kadang-kadang dengan perubahan putrefactive yang jelas. Namun, sementara isi lambung sedikit, itu tidak menembus lebih dalam dari laring dan bagian atas trakea, dan kehadiran mereka sepanjang seluruh saluran pernapasan ke bronkus kecil dan alveoli menunjukkan penetrasi aktif mereka in vivo.

    Aspirasi darah terjadi dengan mimisan, cedera otak traumatis dengan patah tulang pangkal tengkorak, ketika korban dalam keadaan tidak sadar. Darah ada di saluran udara, mencapai alveoli.

    Ketika memeriksa mayat, mayat longgar ditemukan pada pakaian, di wajah, mereka mengisi saluran hidung dan rongga mulut. Karena gerakan pernapasan yang tidak disengaja, pasir dan biji-bijian sering menembus kerongkongan dan perut. Di saluran pernapasan, temukan sejumlah besar tubuh lepas yang dapat ditemukan hingga ke alveoli.

    Ketika aspirasi zat granular, isi lambung, darah, dengan pemeriksaan eksternal dan internal mayat, tanda-tanda asfiksia umum yang khas ditemukan.

    Fitur utama dari penyelidikan internal mayat dalam kasus yang diduga kematian akibat pembersihan saluran pernapasan oleh benda asing, isi lambung, dan zat lepas adalah pembukaan lumen laring, trakea dan bronkus besar di tempat, sebelum mengeluarkan organokompleks.

    Berdasarkan jenis kematian karena kekerasan, penutupan lumen saluran pernapasan dengan zat longgar, isi lambung, darah, biasanya kecelakaan..

    51.4. Masalah utama ditangani oleh pemeriksaan forensik ketika menutup lubang mulut, hidung, saluran pernapasan

    1. Apakah kematian berasal dari penutupan lubang hidung dan mulut?

    2. Apakah Anda menggunakan benda apa pun untuk menutup lubang mulut dan hidung (kerusakan apa yang ditemukan pada wajah)?

    3. Apakah kematian terjadi karena penutupan saluran pernapasan oleh benda apa pun dan yang mana?

    4. Dalam hal deteksi benda asing di saluran pernapasan, tentukan apakah mereka diperkenalkan selama hidup atau setelah kematian?

    5. Apakah ada bukti pengenalan benda asing oleh pihak ketiga?

    6. Apakah ada kerusakan yang mengindikasikan kemungkinan perjuangan dan bela diri?

    7. Apakah korban minum alkohol sesaat sebelum meninggal?

    Bab 52. Tenggelam

    Tenggelam adalah jenis khusus dari asfiksia mekanik yang terjadi ketika tubuh sepenuhnya atau sebagian direndam dalam media cair (biasanya air) dan hasilnya berbeda tergantung pada kondisi kecelakaan dan karakteristik tubuh korban..

    Paling sering, air adalah medium tenggelam, dan tempat kecelakaan adalah badan air alami (sungai, danau, laut), di mana tubuh manusia benar-benar terbenam. Tenggelam terjadi di reservoir kecil dangkal (parit, aliran, genangan air), ketika cairan hanya menutupi kepala atau bahkan hanya wajah almarhum, sering dalam keadaan keracunan ekstrem. Tenggelam dapat terjadi dalam wadah terbatas (bak mandi, barel, tangki) diisi dengan air atau cairan lain (bensin, minyak, susu, bir, dll.).

    52.1. Jenis-jenis Tenggelam

    Tenggelam dibagi menjadi aspirasi (benar, basah), asfiksia (spastik, kering) dan sinkop (refleks).

    Benar (tenggelamnya aspirasi) ditandai dengan penetrasi wajib air ke paru-paru dengan masuknya berikutnya ke dalam aliran darah, terjadi pada 65-70% kasus..

    Dengan jenis tenggelam (asfiksik) yang tenggelam karena iritasi reseptor saluran pernapasan dengan air, terjadi kejang refleks laring dan air tidak masuk ke paru-paru, jenis tenggelam ini sering terjadi ketika masuk ke air yang terkontaminasi yang mengandung kotoran bahan kimia, pasir, dan partikel tersuspensi lainnya; terjadi pada 10-20% kasus.

    Tenggelam refleks (sinkop) ditandai oleh penghentian utama aktivitas jantung dan pernapasan segera setelah seseorang memasuki air. Ini terjadi pada orang-orang yang secara emosional mudah tersinggung dan mungkin disebabkan oleh pengaruh refleks: syok dingin, reaksi alergi terhadap zat-zat yang mengandung air, refleks dari mata, mukosa hidung, telinga tengah, kulit wajah, dll. Lebih tepat menganggapnya sebagai salah satu jenis kematian di dalam air, alih-alih tenggelam, terjadi pada 10-15% kasus.

    52.2. Tanda-tanda tenggelam

    Dengan benar tenggelam, pemeriksaan eksternal mayat ditandai dengan gejala berikut:

  • putih, busa gelembung halus persisten di lubang hidung dan mulut, terbentuk sebagai hasil dari pencampuran udara dengan air dan lendir saluran pernapasan, busa berlangsung selama 2-3 hari, ketika kering, film tipis yang disambungkan tetap pada kulit;
  • pembesaran dada.

    Dengan penyelidikan internal mayat, gejala berikut:

  • kembung akut paru-paru (dalam 90% kasus) - paru-paru mengisi rongga dada dengan sendirinya, menutupi jantung, cetakan tulang rusuk hampir selalu terlihat pada permukaan posterolateral paru-paru;
  • berwarna keabu-merah muda, busa gelembung halus di lumen saluran pernapasan (laring, trakea, bronkus);
  • di bawah pleura (kulit luar) dari perdarahan paru-paru warna merah-merah muda dengan kontur fuzzy (bintik-bintik Rasskazova-Lukomsky-Paltauf);
  • cairan (medium tenggelam) pada sinus tulang utama tengkorak (tanda Sveshnikov);
  • cairan (medium tenggelam) di perut dan di bagian awal usus kecil;

    Dengan jenis penenggelaman yang spastik, mereka menemukan tanda-tanda umum karakteristik asfiksia mekanik selama pemeriksaan eksternal dan internal jenazah, adanya cairan (media penenggelaman) di dalam sinus tulang utama.

    Tidak ada tanda-tanda spesifik dengan refleks (sinkop) tenggelam, ada tanda-tanda asfiksia umum.

    52.3. Kematian dalam air

    Tenggelam biasanya kecelakaan saat berenang, berlatih olahraga air, atau secara tidak sengaja menjatuhkan seseorang ke dalam air..

    Ada banyak faktor yang berkontribusi terhadap tenggelamnya air: kepanasan, hipotermia, kehilangan kesadaran (pingsan), kontraksi kejang otot-otot betis dalam air, keracunan alkohol, dll..

    Tenggelam jarang bunuh diri. Kadang-kadang ada bunuh diri gabungan ketika seseorang, sebelum jatuh ke air, mengambil racun atau menyebabkan dirinya menembak, memotong luka atau cedera lainnya.

    Pembunuhan dengan menenggelamkan relatif jarang terjadi dengan mendorong ke dalam air dari jembatan, kapal, melemparkan bayi yang baru lahir ke kolam limbah, dll atau pencelupan paksa ke dalam air.

    Kemungkinan tenggelamnya pembunuhan di kamar mandi dengan kenaikan tajam di kaki orang yang mandi.

    Penyebab lain kematian dalam air. Pada orang yang menderita penyakit pada sistem kardiovaskular, kematian dapat terjadi karena gagal jantung akut.

    Ketika melompat ke air di tempat yang relatif dangkal, orang yang menyelam memukul kepalanya di tanah, akibatnya fraktur tulang belakang leher dapat terjadi dengan kerusakan pada sumsum tulang belakang, kematian dapat terjadi dari cedera ini dan tidak akan ada tanda-tanda akan tenggelam. Jika cedera itu tidak fatal, maka orang yang kehilangan kesadaran bisa tenggelam dalam air.

    52.4. Kerusakan mayat pulih dari air

    Jika kerusakan pada tubuh ditemukan, perlu untuk menyelesaikan masalah sifat asal dan intravitalitas mereka. Kerusakan kadang-kadang disebabkan oleh jenazah oleh bagian dari transportasi air (baling-baling), ketika jenazah dikeluarkan dari air (kait, tiang), ketika bergerak dengan cepat dan menyerang berbagai benda (batu, pohon, dll), serta hewan yang hidup di air (air). tikus, krustasea, hewan laut, dll.).

    Mayat bisa berakhir di air jika mereka dengan sengaja melemparkan mayat ke dalam air untuk menyembunyikan bukti kejahatan.

    52.5. Tanda-tanda mayat berada di air, terlepas dari penyebab kematian:

  • adanya pasir atau lanau pada pakaian dan tubuh, terutama pada akar rambut;
  • maserasi kulit dalam bentuk pembengkakan dan kerutan, detasemen epidermis (kutikula) bertahap pada permukaan telapak tangan dan sol. Setelah 1-3 hari, kulit seluruh telapak tangan berkerut ("tangan pencuci"), dan setelah 5-6 hari, kulit kaki ("sarung tangan maut"), pada akhir 3 minggu epidermis yang terlepas dan kusut dapat dihilangkan dalam bentuk sarung tangan ("sarung tangan kematian") );
  • kerontokan rambut akibat pelonggaran kulit setelah dua minggu, kerontokan rambut dimulai, dan pada akhir bulan kebotakan total dapat terjadi;
  • tanda-tanda lemak.

    52.6. Metode penelitian laboratorium untuk tenggelam

    Belajar diatom plankton. Plankton - organisme hewan dan tumbuhan terkecil yang hidup di air waduk alami. Dari semua plankton, diatom, sejenis fitoplankton (plankton tanaman), memiliki nilai forensik tertinggi, karena mereka memiliki cangkang senyawa silikon anorganik. Bersama dengan air, plankton memasuki aliran darah dan menyebar ke seluruh tubuh, melekat di organ parenkim (hati, ginjal, dll.) Dan sumsum tulang.

    Deteksi cangkang diatom di ginjal, hati, sumsum tulang, tulang panjang adalah tanda yang dapat diandalkan untuk tenggelam dalam air, yang bertepatan dalam komposisi dengan plankton dari reservoir tempat mayat itu dipindahkan. Untuk studi komparatif fitur-fitur plankton yang ditemukan dalam mayat, perlu untuk secara simultan mempelajari air dari mana mayat itu diekstraksi.

    Pemeriksaan histologis. Pemeriksaan histologis organ internal mayat diekstraksi dari air adalah wajib. Pemeriksaan mikroskopis paru-paru: prevalensi emfisema (kembung) di atas fokus kecil atelektasis (kolaps), yang terletak terutama di bagian tengah paru-paru.

    Tes minyak. Sampel didasarkan pada kemampuan produk minyak dan minyak bumi untuk memberikan fluoresensi cerah dalam sinar ultraviolet: dari biru kehijauan, biru ke tan. Fluoresensi terdeteksi dalam isi dan pada selaput lendir lambung dan duodenum. Tanda pasti dari tenggelam adalah tes oli positif ketika tenggelam di sungai yang bisa dilayari.

    Metode penelitian fisik dan teknis lainnya. Penentuan konsentrasi elektrolit darah, pengukuran konduktivitas listrik, viskositas, kepadatan darah. Penentuan titik beku darah di bagian kiri darah diencerkan dengan air, sehingga titik beku darah akan berbeda, yang ditentukan dengan cryoscopy.

    Penelitian kimia forensik. Mengambil darah dan urin untuk penentuan kuantitatif etil alkohol dengan kromatografi gas.

    Semua metode ini membantu dengan objektivitas yang lebih besar untuk menetapkan fakta kematian karena tenggelam..

    52.7. Hal-hal yang harus diatasi dengan pemeriksaan forensik saat pendinginan

    1. Apakah kematian berasal dari tenggelam atau karena sebab lain?

    2. Di mana cairan (sedang) tenggelam terjadi?

    3. Apakah ada alasan yang dapat menyebabkan tenggelam?

    4. Berapa lama tubuh berada di dalam air??

    5. Jika ada kerusakan pada mayat, lalu apa sifat mereka, lokalisasi, mekanisme, apakah mereka muncul in vivo atau setelah kematian?

    6. Penyakit apa yang ditemukan selama penelitian mayat? Apakah mereka menyebabkan kematian dalam air?

    7. Apakah Anda minum alkohol mati sesaat sebelum meninggal??

    Bab 53. Asfiksia di ruang terbatas

    Kematian karena kekurangan oksigen terjadi di ruang terbatas seperti lemari es, peti, kompartemen kapal karam, kokpit, masker gas isolasi, dalam kantong plastik yang dikenakan di kepala. Akumulasi karbon dioksida dan penurunan jumlah oksigen terjadi secara bertahap.

    Pada otopsi dengan pemeriksaan eksternal6 tempat kadaver seluler berwarna ungu gelap, sianosis pada wajah, bibir, perdarahan pada selaput penghubung mata, di kulit; dengan penelitian internal - kebanyakan kongestif organ internal, edema dan kebanyakan otak, pendarahan di selaput lendir trakea, bronkus, lambung, edema paru.

    Dalam sebuah studi medis forensik tentang mayat orang yang meninggal di ruang terbatas, para ahli memecahkan pertanyaan utama yang diajukan oleh penyelidikan tentang penyebab kematian. Gambaran morfologis utama kematian asfiksikal diwakili oleh karakter asfiksik.

    Sebagai aturan, para ahli forensik tidak merasa sulit untuk memberikan pendapat tentang penyebab kematian. Totalitas data studi medis forensik mayat, studi histologis forensik dan keadaan kasus sepenuhnya sesuai dengan gambaran kematian dengan sesak napas, karena kurangnya oksigen dan kelebihan karbon dioksida di udara, di hadapan orang-orang di ruang terbatas.

    Bab 54. Pemeriksaan forensik mayat bayi yang baru lahir

    54.1. Alasan untuk pemeriksaan mayat bayi yang baru lahir

  • jika diduga pembunuhan bayi atau pembunuhan bayi yang baru lahir;
  • persalinan di luar rumah sakit bersalin dari bayi yang meninggal;
  • dalam kasus keluhan oleh ibu atau kerabat tentang penyediaan perawatan medis yang tidak tepat dalam hal kematian bayi di rumah sakit bersalin.

    54.2. Konsep pembunuhan bayi

    Dalam praktik hukum, istilah "pembunuhan bayi" ditemukan. Infanticide - adalah pembunuhan oleh seorang ibu dari bayinya yang baru lahir saat melahirkan atau segera setelah kelahiran.

    Saat ini, KUHP Federasi Rusia berisi pasal 106 "Pembunuhan oleh seorang ibu dari anak yang baru lahir". Dikatakan: "Pembunuhan oleh ibu dari anak yang baru lahir selama atau segera setelah melahirkan, serta pembunuhan oleh ibu dari anak yang baru lahir dalam situasi traumatis atau dalam kondisi gangguan mental yang tidak mengecualikan kewarasan. ".

    Korban dalam kejahatan ini adalah bayi baru lahir, yang dianggap sebagai bayi yang telah hidup tidak lebih dari sehari.

    Beberapa wanita dalam persalinan selama persalinan atau segera setelah mereka mungkin mengalami patrimonial atau psikosis postpartum - pengaruh kebingungan Aschaffenburg, dalam keadaan ini wanita-ibu kehilangan penilaian kritis atas tindakannya dan dapat membunuh bayinya. Dalam kasus seperti itu, pemeriksaan kejiwaan forensik diperlukan..

    54.3. Masalah-masalah berikut harus diselesaikan untuk menyelesaikan dan menyelidiki kejahatan semacam itu.

    1. Apakah bayinya bayi yang baru lahir?

    2. Berapa lama hidup janin?

    3. Apakah bayinya sudah matang?

    4. Apakah bayinya layak?

    5. Apakah bayinya lahir hidup?

    6. Jika bayi lahir hidup, lalu berapa lama kehidupan di luar kandungan??

    7. Apa penyebab kematian bayi?

    8. Apakah bayinya dirawat dengan benar??

    Salah satu tugas utama ahli forensik adalah membentuk bayi yang baru lahir.

    Periode bayi yang baru lahir dalam kedokteran forensik dianggap sebagai bayi yang hidup dalam waktu 24 jam setelah kelahiran. Istilah ini dikaitkan dengan istilah hukum pembunuhan bayi (pembunuhan oleh seorang ibu dari anaknya saat melahirkan atau tidak lama setelah mereka, yaitu dalam waktu 24 jam).

    54.4. Tanda-tanda bayi baru lahir

  • tali pusar mengkilap berair warna abu-abu biru tanpa tanda garis atau cincin demarkasi. Cincin demarkasi adalah reaksi inflamasi terhadap penolakan benda asing, yang merupakan tali pusat setelah bayi lahir (garis merah, di dasar tali pusat, muncul di akhir hari pertama kehidupan, di mana tali pusat terpisah lebih jauh);
  • tumor lahir (impregnasi serosa-berdarah jaringan lunak akibat gangguan sirkulasi lokal) di kepala atau bagian lain dari tubuh, kadang-kadang tumor lahir mungkin tidak ada selama persalinan cepat;
  • kehadiran meconium (feses primordial warna hijau gelap dari konsistensi krim);
  • kehadiran pelumas seperti keju (massa putih keabu-abuan berminyak - produk dari aktivitas kelenjar sebaceous kulit) pada tubuh anak;
  • adanya jejak darah di tubuh bayi, sering kali dalam lipatan alami dan ada ibu mereka yang lahir di saluran lahir;
  • berair lembut dengan kulit bayi yang kemerahan;
  • bernafas (kekurangan udara di paru-paru) paru-paru jika bayi lahir mati.

    Dari tanda-tanda ini, tanda absolut adalah keadaan tali pusat dan tidak adanya udara di paru-paru jika bayi lahir mati..

    54.5. Menentukan kehidupan intrauterin seorang bayi

    Durasi kehidupan intrauterin adalah waktu yang dihabiskan oleh bayi di dalam rahim, rata-rata selama 10 bulan lunar (durasi bulan lunar adalah 28 hari). Bayi yang lahir setelah minggu kehamilan dianggap cukup bulan.

    Istilah kehidupan intrauterin ditentukan oleh panjang tubuh bayi menggunakan skema Haase: dengan panjang tubuh kurang dari 25 cm, akar kuadrat diekstraksi dari angka ini; jika panjang tubuh bayi lebih dari 25 cm, maka jumlah ini dibagi 5. Misalnya, panjang tubuh bayi adalah 16 cm, maka usia intrauterin adalah 4 bulan bulan; jika panjangnya 40 cm, maka usia intrauterin adalah 8 bulan lunar.

    Sekitar lingkar kepala: lingkar kepala dibagi dengan 3,4 dan jumlah bulan lunar diperoleh. Misalnya, bagi bayi dengan lingkar kepala -32 cm dengan 3,4 dan dapatkan 9,4 bulan lunar.

    Penentuan yang lebih akurat dari istilah kehidupan janin oleh inti osifikasi (elemen awal dari mana jaringan tulang terbentuk). Inti osifikasi terlihat seperti lingkaran merah atau oval pada latar belakang tulang rawan abu-abu-putih. Pada akhir bulan 8 bulan, inti osifikasi muncul di sternum dan kalkaneus dengan diameter hingga 0,5 cm; pada akhir bulan ke-9 bulan - dalam talus (tulang kaki) dengan diameter hingga 0,5 cm. Pada bulan ke-10 bulan - dalam epifisis tulang paha (inti Beklar) dengan diameter hingga 1 cm. Anda juga dapat menentukan berat plasenta dan panjang tali pusat, jika mereka tinggal bersama bayi itu.

    54.6. Tanda-tanda kedewasaan

    Kedewasaan - tingkat perkembangan fisik bayi, yang memastikan kesiapan organ dan sistem untuk kehidupan ekstrauterin. Tanda-tanda kematangan meliputi: perkembangan yang cukup dari lapisan lemak subkutan, panjang rambut di kepala minimal 2 cm, tulang rawan daun telinga dan hidung padat, pelat kuku di jari-jari melampaui ujung jari-jari, pada kaki mencapai ujung jari-jari, kondisi organ genital eksternal dan gejala lainnya. Bayi cukup bulan, biasanya sudah dewasa.

    54.7. Tanda vitalitas

    Kelangsungan hidup adalah kemampuan bayi untuk melanjutkan kehidupan di luar tubuh ibu. Vitalitas bayi ditentukan oleh tingkat perkembangan fisik tertentu dan tidak adanya kelainan yang tidak sesuai dengan kehidupan.

    Dalam kedokteran forensik, bayi 8 bulan dianggap layak, yang panjangnya 40 cm, berat 1500 g dan seharusnya tidak ada kelainan yang melanggar fungsi terpenting tubuh - pernapasan, sirkulasi darah, sistem saraf pusat, pencernaan.

    54.8. Definisi kelahiran hidup bayi

    Membangun keberadaan kehidupan bayi dibuat dengan adanya tanda-tanda yang menunjukkan bahwa bayi bernafas.

    Tes vital (hidrostatik) dilakukan - tes paru Galen-Schreyer dan tes gastrointestinal Breslau.

    Tes paru didasarkan pada fakta bahwa paru-paru yang tidak bernafas memiliki gravitasi spesifik lebih dari satu, dan ketika direndam dalam air, mereka tenggelam, paru-paru bernafas memiliki gravitasi spesifik kurang dari satu dan ditahan di permukaan air..

    Secara penampilan, paru-paru bayi yang mati mati (bernapas paru-paru) tidak memenuhi rongga pleura, yang padat saat disentuh, berwarna merah gelap; paru-paru bayi yang lahir hidup (bernapas paru-paru) melakukan rongga pleura dengan sentuhan warna merah muda kemerahan.

    Teknik untuk pengujian paru. Sebelum membuka rongga dada, trakea dibalut di bawah tulang rawan laring, ligatur kedua ditempatkan pada kerongkongan yang terletak di atas diafragma, setelah itu dada dibuka. Kerongkongan dipotong di atas diafragma dan kompleks (lidah, leher, timus, jantung, paru-paru) diturunkan ke dalam bejana dengan air dingin. Mereka mencatat apakah komplek itu berenang atau tidak. Setelah menghilangkan kompleks dari air, setiap paru dipisahkan, mencatat volume, berat, dan setiap paru terbenam dalam air. Kemudian, lobus paru-paru dan potongan individu paru-paru dari berbagai departemen diturunkan, menentukan kemampuan berenang mereka. Tes ini dianggap positif ketika kompleks dada, paru-paru, lobus individu dan potongan-potongan paru-paru melayang, oleh karena itu bayi hidup dan bernafas..

    Teknik melakukan tes pencernaan. Tes ini didasarkan pada fakta bahwa segera setelah lahir, bayi menelan udara, yang masuk ke perut, dan kemudian ke usus. Perut yang dipenuhi udara dan usus mengapung di air. Sebelum mengeluarkan lambung dan usus, ligatur ditempatkan pada lambung di pintu masuk dan keluar, di bagian usus yang bengkak dan di dubur. Usus dikeluarkan bersama dengan perut, diturunkan ke dalam air, mencatat daerah mana yang mengambang. Kemudian mereka menusuk perut dan usus di bawah air.

    Penilaian sampel hidrostatik. Tes renang hidrostatik dapat menjadi positif tidak hanya jika bayi lahir hidup, tetapi juga dengan perkembangan perubahan pembusukan (gas pembusukan terbentuk ketika mayat meluruh); selama respirasi buatan; saat memeriksa mayat bayi yang dibekukan, saat dibekukan, paru-paru tidak meleleh mengambang di air.

    Selain sampel-sampel ini, tes Dillon X-ray dapat digunakan, yang memungkinkan Anda untuk menentukan udara dalam jumlah kecil di paru-paru dan perut sebelum memeriksa mayat..

    Pemeriksaan histologis paru-paru. Pemeriksaan mikroskopis paru-paru bayi yang lahir hidup menunjukkan lumen yang menganga dari bronkus, bronkiolus, alveoli yang diluruskan, epitel yang melapisi alveoli datar. Paru-paru bayi yang lahir mati - celah alveoli dan bronkus runtuh, epitel alveolar adalah kubik, septa interalveolar menebal.

    Metode histokimia menentukan aktivitas enzim di paru-paru bayi yang lahir mati dan bayi mati mati, dan aktivitas tertinggi enzim redoks pada bayi lahir mati dicatat..

    Ketika memeriksa serum darah bayi dengan elektroforesis, kandungan protein fraksi darah terbentuk: bayi dilahirkan hidup atau mati.

    Metode analisis spektral emisi. Komposisi unsur mikro dari paru-paru, hati, dan ginjal bayi yang masih hidup dan lahir mati berbeda dan memungkinkan kita untuk memecahkan pertanyaan tentang kelahiran bayi yang masih hidup menurut koefisien hubungan hubungan unsur mikro. Keuntungan dari metode ini dibandingkan yang lain adalah dapat digunakan dengan perubahan putrefactive yang signifikan, ketika metode lain tidak efektif.

    54.9. Penentuan kehidupan ekstrauterin

  • sepanjang garis demarkasi - pada akhir hari itu diungkapkan dengan baik;
  • oleh resorpsi tumor kelahiran pada akhir 2 hari;
  • tentang alokasi meconium selama 2-4 hari;
  • dengan adanya udara di saluran pencernaan bayi, jika udara hanya di perut, maka harapan hidup adalah beberapa menit; jika udara di usus kecil, maka harapan hidup adalah 3-4 jam; jika udara di usus besar, maka harapan hidup lebih dari 6 jam (ini memiliki nilai relatif).

    54.10. Ada atau tidak adanya tanda-tanda perawatan untuk bayi

    Tidak adanya pakaian pada tubuh bayi, tali pusat yang menjuntai, bekas darah, meconium, lemak seperti keju - menunjukkan bahwa tidak ada tanda-tanda merawat bayi..

    54.11. Apa penyebab kematian bayi??

    Kematian bayi yang baru lahir bisa menjadi kekerasan dan tanpa kekerasan.

    Kematian bayi tanpa kekerasan dapat terjadi sebelum kelahiran dan disebabkan oleh penyakit ibu (sifilis, kelainan jantung, diabetes, penyakit ginjal, dll.) Atau penyakit janin. Selama persalinan, kematian bayi dapat disebabkan oleh cedera lahir, asfiksia intrauterin, atau sebagai akibat melilit tali pusat bayi. Setelah melahirkan, kematian bayi dapat disebabkan oleh infeksi intrauterin, malformasi yang tidak sesuai, atau penyebab lainnya..

    Kematian hebat dari bayi yang baru lahir bisa sebagai akibat dari pasif (pergi tanpa perawatan, dan lebih sering bayi meninggal karena pendinginan) atau pembunuhan bayi aktif - berbagai jenis kematian karena kekerasan.

    Penyebab paling umum dari pembunuhan bayi aktif adalah asfiksia mekanik sebagai akibat menutup lubang hidung dan mulut dengan tangan, benda lunak; penutupan saluran pernapasan dengan benda asing (sepotong kapas, kertas, dll.) dan jenis lain dari sesak napas mekanis - pencekikan dengan lingkaran, pencekikan dengan tangan, tenggelam dalam air dan cairan lainnya.

    Cedera mekanis jarang terjadi.

    RCHR (Pusat Pengembangan Kesehatan Republik Kementerian Kesehatan Republik Kazakhstan)
    Versi: Arsip - Protokol Klinis dari Kementerian Kesehatan Republik Kazakhstan - 2007 (Pesanan No. 764)

    Menghirup dan menelan makanan yang menyebabkan obstruksi jalan napas (W79)

    informasi Umum

    Deskripsi Singkat

    Asfiksia mekanis akibat menelan makanan atau benda asing dalam saluran pernapasan terjadi ketika benda asing memasuki laring saat terhirup dalam atau jika sepotong makanan padat tertelan, yang dapat menutup lumen saluran pernapasan bagian atas dan menyebabkan sesak napas..

    Kode Protokol: E-011 "Asfiksia mekanis karena menelan makanan atau benda asing di saluran pernapasan"
    Profil: Ambulans

    Kode (kode) menurut ICD-10-10:

    W79 Menghirup dan menelan makanan yang menyebabkan obstruksi jalan napas

    W80 Menghirup dan menelan benda asing lain, mengakibatkan obstruksi jalan napas

    Klasifikasi

    Klasifikasi berdasarkan lokalisasi:

    1. Benda asing pada saluran pernapasan bagian atas.

    2. Benda asing pada saluran pernapasan bagian bawah.

    Klasifikasi menurut perjalanan penyakit:

    1. Akut atau subakut - dengan penutupan penuh dan katup bronkus. Dalam hal ini, pelanggaran jalan nafas, serta pengembangan pneumonia atelektrik, muncul ke permukaan..


    2. Kursus kronis - dalam kasus fiksasi benda asing di trakea atau bronkus tanpa kesulitan bernafas, tanpa atelektasis atau emfisema, ditandai dengan perubahan inflamasi di lokasi fiksasi benda asing dan gangguan fungsi drainase dengan perkembangan pneumonia..

    Diagnostik

    1. Asfiksia mendadak. Sensasi mati lemas akut di tengah kesehatan penuh.

    Dengan obstruksi parsial - suara serak dan kehilangan suara. Dengan obstruksi total, pasien tidak dapat berbicara dan hanya menunjuk ke leher.

    Peningkatan hipoksia yang cepat menyebabkan hilangnya kesadaran dan penurunan pada pasien.

    2. Batuk mendadak tanpa sebab, seringkali paroksismal. Batuk saat makan.

    3. Dispnea, dengan benda asing di saluran pernapasan atas - inspirasi, di saluran pernapasan - ekspirasi.

    4. mengi.

    5. Kemungkinan hemoptisis karena kerusakan selaput lendir saluran pernapasan oleh benda asing.

    6. Selama auskultasi paru-paru - pelemahan bunyi pernapasan dari satu atau kedua sisi.

    Daftar tindakan diagnostik dasar dan tambahan:

    1. Kumpulan riwayat medis dan keluhan.

    2. Pemeriksaan visual.

    3. Pengukuran laju pernapasan.

    4. Auskultasi paru-paru.

    5. Pengukuran Detak Jantung.

    6. Pengukuran tekanan darah.

    7. Pemeriksaan saluran pernapasan atas menggunakan sumber cahaya tambahan, spatula, dan cermin

    Perawatan di luar negeri

    Dapatkan perawatan di Korea, Israel, Jerman, AS

    Dapatkan saran medis

    Pengobatan

    Taktik Medis

    1. Mencegah kematian.

    2. Sesegera mungkin untuk mengembalikan fungsi pernapasan dan meningkatkan kondisi pasien.

    3. Pertahankan fungsi pernapasan yang optimal.

    Perawatan non-obat
    Upaya untuk mengeluarkan benda asing dari saluran pernapasan hanya dilakukan pada pasien dengan ONE progresif, yang merupakan ancaman bagi kehidupan.

    Benda asing di tenggorokan - melakukan manipulasi ekstraksi dengan jari atau forsep.

    Benda asing di laring, trakea, bronkus - jika korban memiliki kesadaran, cobalah untuk mengeluarkan benda asing dari saluran pernapasan bagian atas dengan pukulan ke belakang atau tremor perut subphrenic (teknik Heimlich), yang dilakukan di puncak inspirasi. Dengan tidak adanya efek - konikotomi.

    Rawat inap

    Indikasi untuk rawat inap:

    1. Setelah pengangkatan dari asfiksia, tetapi tetap mempertahankan penyebab obstruksi (ketika benda asing dipindahkan ke pohon trakeobronkial).

    2. Perkembangan obstruksi jalan napas, peningkatan kegagalan pernapasan.

    Informasi

    Sumber dan literatur

    1. Protokol untuk diagnosis dan pengobatan penyakit dari Kementerian Kesehatan Republik Kazakhstan (Pesanan No. 764 dari 12/28/2007)
      1. 1. Obat berbasis bukti. Referensi tahunan Edisi 2. 4.1. Media Sphere. 2003. 2. Pedoman Federal untuk penggunaan obat-obatan (sistem formularium) diedit oleh A.G. Chuchalin, Yu.B. Belousov, V.V. Yasnetsov. Edisi VI. Moskow 2005. 3. Rekomendasi untuk penyediaan perawatan medis darurat di Federasi Rusia. Ed. Miroshnichenko A.G., Ruksina V.V. SPb., 2006.- 224 s.

    Informasi

    Kepala Departemen Pengobatan Darurat dan Darurat, Obat Penyakit Dalam No. 2 dari Universitas Kedokteran Nasional Kazakh. S.D. Asfendiyarova - MD, profesor Turlanov K.M.

    Karyawan Departemen Pengobatan Darurat dan Darurat, Obat Penyakit Dalam No. 2 dari Universitas Kedokteran Nasional Kazakh. S.D. Asfendiyarova: Ph.D., associate professor Vodnev V.P.; Calon Ilmu Kedokteran, Associate Professor Dyusembaev B.K.; Calon Ilmu Kedokteran, Associate Professor GD Akhmetova; Calon Ilmu Kedokteran, Associate Professor Bedelbaeva G.G.; Almukhambetov M.K.; Lozhkin A.A.; Madenov N.N.


    Kepala Departemen Pengobatan Darurat, Institut Studi Kesehatan Lanjut Institut Almaty - Ph.D., associate professor Rakhimbaev RS Karyawan Departemen Kedokteran Darurat dari Institut Studi Kesehatan Lanjut Institut Almaty: Ph.D., associate professor Silachev Yu.Ya.; Volkova N.V.; Khayrulin R.Z.; Sedenko V.A..

    File-file terlampir

    Perhatian!

    • Menjadi pengobatan sendiri, Anda dapat menyebabkan kerusakan yang tidak dapat diperbaiki untuk kesehatan Anda.
    • Informasi yang tersedia di situs web MedElement dan dalam aplikasi mobile MedElement, Lekar Pro, Dariger Pro, Penyakit: Manual Terapis tidak dapat dan tidak boleh menggantikan konsultasi tatap muka dokter. Pastikan untuk menghubungi fasilitas medis jika Anda memiliki penyakit atau gejala yang mengganggu Anda.
    • Pilihan obat dan dosisnya harus disetujui oleh seorang spesialis. Hanya dokter yang dapat meresepkan obat yang diinginkan dan dosisnya, dengan mempertimbangkan penyakit dan kondisi tubuh pasien.
    • Situs web MedElement dan aplikasi seluler "MedElement", "Lekar Pro", "Dariger Pro", "Penyakit: panduan terapis" adalah sumber referensi khusus. Informasi di situs ini tidak boleh digunakan untuk mengubah resep dokter secara sewenang-wenang..
    • Editor MedElement tidak bertanggung jawab atas kerusakan kesehatan atau kerusakan materi yang diakibatkan oleh penggunaan situs ini..

    Dengan asfiksia, resusitasi intensif segera, tindakan terapi dan bedah diperlukan. Pertama-tama, perlu untuk mengembalikan paten dari saluran udara ketika mereka dikompresi atau dihalangi (menghapus loop atau menghapus objek yang menekan leher korban, mengeluarkan benda asing dari saluran udara). Untuk mempertahankan patensi jalan napas dan untuk memerangi hipoksemia yang meningkat dengan cepat, pencabutan akar lidah harus dihilangkan. Untuk ini, kepala pasien diberi posisi ekstensi oksipital maksimum, atau saluran udara dimasukkan ke dalam rongga mulut, rahang bawah maju ke depan di sudut-sudutnya, atau lidah dikeluarkan dari rongga mulut dengan menggunakan penahan lidah di atasnya. Efektivitas manipulasi dibuktikan dengan pemulihan pernapasan, yang menjadi halus dan hening. Juga diperlukan untuk mengeluarkan muntah dan darah dari mulut dan orofaring, benda asing dari saluran pernapasan atas menggunakan teknik yang meningkatkan tekanan di dada dan saluran pernapasan di bawah tempat obstruksi mereka (menerapkan pukulan telapak tangan secara tiba-tiba pada daerah interskapular dan tekanan mendadak pada daerah epigastrium - penerimaan Heimlich) atau instrumen khusus selama laringoskopi langsung; dengan pneumotoraks - oleskan pembalut oklusif.
    Setelah pemulihan patensi jalan nafas, mereka memulai ventilasi buatan paru-paru, pertama dengan metode mulut ke mulut, kemudian menggunakan respirator portabel dan stasioner. Jika henti jantung terjadi, pada saat yang sama dengan pernapasan buatan, pijat jantung dimulai. Ventilasi paru buatan berlanjut hingga pasien sadar kembali, terkadang beberapa jam atau bahkan berhari-hari. Ini sangat penting setelah menderita pencekikan dan sesak napas traumatis. Kejang dan kegembiraan motorik tajam yang terjadi dalam kasus-kasus ini dieliminasi dengan pemberian berulang-ulang relaksan otot kerja-pendek (muscle relaxin, dithilin) ​​dengan latar belakang respirasi buatan, dan pada kasus yang paling parah, relaksan otot kerja-panjang (tubarin).
    Seorang perawat atau paramedis, terutama yang bekerja secara independen, kadang-kadang dipaksa untuk melakukan manipulasi yang biasanya hanya dilakukan oleh dokter - intubasi trakea, drainase rongga pleura, konduksi blokade novocaine, dan dalam beberapa situasi darurat (edema laring, kompresi tumor, hematoma), asfiksia dapat efektif dihilangkan hanya dengan bantuan trakeostomi, yang hanya dilakukan oleh dokter. Dalam situasi tanpa harapan, paramedis dapat menggunakan tusukan trakea perkutan dengan jarum tebal dengan kateter dimasukkan ke dalamnya dan ventilasi jet intermiten paru-paru selanjutnya dengan campuran udara-oksigen atau oksigen. Seorang bidan mungkin mengalami kebutuhan untuk mengobati sesak napas bayi baru lahir, yang dimanifestasikan oleh apnea berkepanjangan saat lahir..
    Pengobatan asfiksia pada penyakit seperti botulisme, tetanus, dan berbagai eksotoksikosis memerlukan, bersama dengan langkah-langkah terapi umum yang disebutkan, terapi spesifik.

    Asfiksia mekanik adalah kondisi kekurangan oksigen yang disebabkan oleh penyumbatan fisik jalur pergerakan udara atau ketidakmampuan untuk melakukan gerakan pernapasan karena batasan eksternal..

    Situasi di mana tubuh manusia diperas oleh benda-benda eksternal, atau ketika benda-benda eksternal menyebabkan cedera pada wajah, leher atau dada, biasanya disebut sebagai asfiksia traumatis..

    Asfiksia mekanik - apa itu?

    Untuk klasifikasi diagnostik penyakit yang berhubungan dengan mati lemas, digunakan Sepuluh Revisi Klasifikasi Internasional Penyakit. Asfiksia mekanis mikroba 10 memiliki kode T71 jika pencekikan terjadi saat pencekikan (pencekikan). Tersedak karena perolehan - T17. Kompresi asfiksia karena tekanan dari tanah atau batuan lainnya - W77. Penyebab lain dari mati lemas mekanik - W75-W76, W78-W84 - termasuk sesak napas dengan kantong plastik, penghirupan dan konsumsi makanan, benda asing, sesak napas tanpa disengaja.

    Asfiksia mekanik berkembang dengan cepat, dimulai dengan menahan nafas secara refleks, seringkali disertai dengan hilangnya kesadaran selama 20 detik pertama. Indikator vital dalam asfiksia klasik secara konsisten melalui 4 tahap:

    1. 60 s - timbulnya gagal napas, peningkatan denyut jantung (hingga 180 denyut / menit) dan tekanan (hingga 200 mm Hg), upaya untuk menarik napas lebih baik daripada upaya untuk menghembuskan napas;
    1. 60 s - kejang-kejang, kebiru-biruan, penurunan denyut jantung dan tekanan, upaya untuk menghembuskan nafas menang atas upaya untuk menghirup;
    1. 60 s - henti pernapasan jangka pendek;
    1. hingga 5 menit - pernapasan tidak teratur intermiten berlanjut, tanda-tanda vital memudar, pupil mengembang, kelumpuhan pernapasan terjadi.

    Dalam kebanyakan kasus, kematian dengan berhenti bernafas sepenuhnya terjadi dalam 3 menit.

    Terkadang penyebabnya bisa berupa serangan jantung mendadak. Dalam kasus lain, palpitasi sesekali dapat bertahan hingga 20 menit dari awal tercekik..

    Jenis asfiksia mekanik

    Mati lemas mekanik biasanya dibagi menjadi:

    • Pencekikan-pencekikan;
    • perolehan tersedak;
    • mati lemas kompresi.

    Pencekikan Asfiksia

    Pencekikan - pemblokiran mekanis sesuatu, dalam konteks sesak napas - saluran pernapasan.

    Gantung

    Saat digantung, saluran udara tersumbat oleh tali, kabel atau benda elastis panjang lainnya yang dapat diikat ke satu sisi dengan alas tetap, dan yang lainnya dipasang dalam bentuk lingkaran di leher seseorang. Di bawah pengaruh gravitasi, tali menekan leher, menghalangi jalan udara. Namun, lebih sering kematian karena digantung bukan karena kekurangan oksigen, tetapi karena alasan berikut:

    • Fraktur dan fragmentasi vertebra serviks I dan / atau II dengan perpindahan medula spinalis relatif terhadap medula oblongata - memberikan mortalitas 99 persen hampir secara instan;
    • peningkatan tekanan intrakranial dan pendarahan otak yang luas.

    Dalam kasus yang jarang terjadi, gantung dapat terjadi tanpa menggunakan benda-benda elastis, misalnya, dari meremas leher dengan garpu di pohon, menggeser bangku, kursi, elemen kaku lainnya yang diatur secara geometris sehingga dapat dijepit.

    Dari semua pencekikan pencekikan, kematian dengan sesak napas dengan cara gantung terjadi paling cepat - seringkali dalam 10-15 detik pertama. Di antara alasannya mungkin termasuk:

    • Pelokalan kompresi di bagian atas leher merupakan ancaman terbesar bagi kehidupan;
    • tingkat trauma yang tinggi karena beban signifikan yang tajam pada leher;
    • kesempatan minimal untuk menyelamatkan diri.

    Jahitan lingkaran

    Kerusakan dan tanda karakteristik asfiksia mekanik

    Strangulasi alur (jejak) dari gantung ditandai oleh kejernihan, ketidakrataan, keterbukaan (ujung bebas dari lingkaran tidak menekan leher); bergeser ke bagian atas leher.

    Alur dari pencekikan paksa dari loop melewati seluruh leher tanpa celah (jika tidak ada benda yang mengganggu, misalnya, jari-jari, antara loop dan leher), itu seragam, sering tidak horizontal, disertai dengan perdarahan terlihat di laring, serta di lokasi simpul, tumpang tindih tali, itu lebih dekat ke tengah leher.


    Jejak tekanan pada tangan tersebar di seluruh leher dalam bentuk hematoma di tempat-tempat kompresi maksimum leher dengan jari-jari dan / atau di tempat-tempat kerutan dan mencubit kulit. Kuku meninggalkan bekas tambahan dalam bentuk goresan.

    Saat mencekik lutut, serta menjepit leher di antara bahu dan lengan, seringkali tidak ada kerusakan visual pada leher. Tetapi forensik dapat dengan mudah membedakan jenis pencekikan ini dari yang lainnya.

    Dengan kompresi asfiksia, karena gangguan besar dalam pergerakan darah, kebiruan yang kuat pada wajah, dada bagian atas, dan anggota tubuh korban diamati.

    Asfiksia putih dan biru

    Tanda-tanda pencekikan asfiksia putih dan biru

    Sianosis atau warna sianosis pada kulit dan selaput lendir adalah tanda standar dari kebanyakan asfiksia. Ini disebabkan oleh faktor-faktor seperti:

    • Perubahan hemodinamik;
    • peningkatan tekanan;
    • akumulasi darah vena di kepala dan anggota badan;
    • jenuh karbon dioksida.

    Warna kebiruan paling parah dipengaruhi oleh kompresi mekanis tubuh.

    Asfiksia putih menyertai pencekikan, di mana gejala utamanya adalah gagal jantung yang meningkat dengan cepat. Ini terjadi ketika tenggelam oleh banjir (tipe I). Di hadapan patologi kardiovaskular, asfiksia putih mungkin terjadi dengan mati lemas mekanik lainnya.

    Asfiksia traumatis

    Asfiksia traumatik dipahami sebagai kompresi asfiksia yang timbul sebagai akibat dari kecelakaan dalam suatu kecelakaan, dalam produksi, dalam bencana industri dan bencana alam, serta kerusakan lainnya yang mengarah pada ketidakmungkinan atau keterbatasan bernapas..

    Penyebab

    Asfiksia traumatis terjadi karena alasan berikut:

    • adanya hambatan mekanik eksternal yang menghambat gerakan pernapasan;
    • cedera rahang;
    • cedera leher;
    • tembakan, tusukan dan cedera lainnya.

    Gejala

    Tergantung pada tingkat kompresi tubuh, gejala berkembang dengan intensitas yang bervariasi. Tanda kuncinya adalah gangguan sirkulasi total, diekspresikan secara eksternal pada pembengkakan parah dan warna kebiruan pada bagian tubuh yang tidak mengalami kompresi (kepala, leher, anggota badan).

    Gejala lain termasuk patah tulang rusuk, tulang selangka, dan batuk..

    Tanda-tanda cedera eksternal dan cedera:

    • berdarah
    • perpindahan rahang relatif satu sama lain;
    • jejak lain dari tekanan mekanik eksternal.

    Pengobatan

    Diperlukan rawat inap. Fokusnya adalah pada normalisasi sirkulasi darah. Lakukan terapi infus. Resepkan bronkodilator. Organ-organ yang rusak karena trauma seringkali membutuhkan pembedahan.

    Kedokteran Forensik Asfiksia Mekanik

    Forensik modern telah mengumpulkan sejumlah besar informasi yang memungkinkan tanda-tanda langsung dan tidak langsung untuk menentukan waktu dan durasi asfiksasi, partisipasi orang lain dalam asfiksasi / tenggelam, dan, dalam beberapa kasus, untuk menunjukkan dengan tepat pelaku.

    Pencekikan mekanik seringkali kejam. Untuk alasan ini, tanda-tanda eksternal asfiksia sangat penting ketika pengadilan memutuskan penyebab kematian..

    Video ini membahas aturan untuk pernapasan buatan dan pijat jantung tidak langsung

    Kesimpulan

    Asfiksia mekanik secara tradisional merupakan yang paling dikriminalisasi dari semua jenis tercekik. Apalagi, selama berabad-abad pencekikan telah digunakan sebagai hukuman atas kejahatan yang dilakukan. Berkat praktik "luas" seperti itu, hari ini kami memiliki pengetahuan tentang gejala, kursus, durasi mati lemas mekanis. Mendefinisikan pencekikan dengan kekerasan untuk forensik modern tidaklah sulit.

    ASPHI MEKANIK. Pemeriksaan forensik mayat bayi yang baru lahir

    Bab 42. Konsep hipoksia dan asfiksia mekanik

    Menurut banyak peneliti, pemeriksaan medis forensik pada orang yang meninggal karena asfiksia mekanik merupakan% dari semua kasus kematian akibat kekerasan. 60% dari mereka tergantung, sementara tenggelam 25%..

    Asfiksia mekanik menempati urutan kedua setelah kematian akibat kerusakan mekanis.

    42.1. Konsep hipoksia.

    Pasokan oksigen yang tidak cukup ke darah dari udara atau pelanggaran pemanfaatannya (asimilasi) dalam tubuh itu sendiri menyebabkan kekurangan oksigen - hipoksia.

    Untuk penerapan tindakan pernapasan, diperlukan perangkat yang menyediakan aliran udara segar di permukaan pernapasan, mis. sirkulasi udara. Dalam hal ini, selain paru-paru, ada saluran udara, yaitu: rongga hidung dan faring (saluran pernapasan atas), kemudian laring, tenggorokan pernapasan (trakea) dan bronkus (saluran pernapasan bawah). Ciri dari jalur ini adalah konstruksi dindingnya dari jaringan yang tidak bisa diatasi (tulang dan tulang rawan), sehingga dindingnya tidak runtuh dan udara bersirkulasi dengan bebas di kedua arah ketika menghirup dan menghembuskan napas..

    Saat menghirup, oksigen di udara memasuki saluran pernapasan, mencapai paru-paru, tempat pertukaran gas terjadi (pengayaan darah dengan oksigen dan karbon dioksida darinya).

    6-8 liter udara dikonsumsi dalam 1 menit. Cadangan oksigen dalam tubuh tidak signifikan - 2-2,5 liter, ini cukup hanya untuk memastikan kehidupan manusia selama beberapa menit.

    Menurut jenis perkembangannya, hipoksia dibagi menjadi hipoksia akut dan kronis.

    42.2 Konsep asfiksia mekanik

    Dalam praktik forensik, berbagai bentuk kelaparan oksigen akut yang terkait dengan paparan faktor lingkungan adalah yang paling penting..

    Asfiksia (dari bahasa Yunani. A - absen, shygmos-pulsa) - tanpa denyut nadi, tetapi digunakan dalam arti "mati lemas", "pencekikan".

    Asfiksia - bentuk pribadi dari hipoksia, dikombinasikan dengan kadar karbon dioksida yang tinggi dalam darah dan jaringan (hiperkapnia).

    Asfiksia mekanik - kelaparan oksigen akut pada tubuh yang terkait dengan paparan pada tubuh dari faktor mekanik eksternal.

    Klasifikasi asfiksia mekanik tergantung pada faktor mekanik dan tempat penerapan aksinya.

    Bab 43. Klasifikasi asfiksia mekanik

    Kebanyakan dokter forensik membagi asfiksia mekanik menjadi tiga jenis utama: asfiksia dari kompresi, dari penutupan dan asfiksia dalam ruang terbatas..

    43.1. Asfiksia mekanik akibat kompresi: pencekikan dan kompresi.

    Mencekik asfiksia dari kompresi leher dengan loop saat menggantung, dengan strangulasi loop dan strangulasi tangan. Dasar dari divisi ini secara bersamaan adalah dua prinsip - mekanisme kompresi leher dan instrumen cedera.

    Kompresi asfiksia dengan kompresi dada, dengan kompresi dada dan perut.

    43.2. Asfiksia mekanik dari penutupan dibagi menjadi obstruktif dan aspirasi.

    Obturasi mulai lat. kata-kata - penyumbatan.

    Asfiksia obstruktif: menutup lubang hidung dan mulut, menutup saluran pernapasan dengan benda asing dan menenggelamkan.

    Asfiksia aspirasi: aspirasi darah, aspirasi isi gastrointestinal, aspirasi zat granular, aspirasi zat kental

    43.3. Asfiksia dalam ruang terbatas

    Bab 44. Periode dan tahapan asfiksia mekanik

    Perjalanan asfiksia mekanik berlangsung dengan cara yang sama dalam berbagai bentuknya dan ditandai oleh urutan tertentu dan terdiri dari periode dan tahapan.

    1 periode - pra-asfiksia dan ditandai dengan keterlambatan bernapas, kadang-kadang gerakan pernapasan tidak teratur, henti pernapasan tergantung pada kebugaran tubuh, yang didahului dengan inhalasi atau pernafasan; durasi periode ini adalah dari beberapa menit hingga 2-3 menit.

    Periode asfiksia ke-2 terdiri dari 5 tahap dan berlangsung 5-6 menit.

    Tahap 1 - dispnea inspirasi (inspirasi-inhalasi): peningkatan gerakan pernapasan, tubuh berusaha untuk memaksimalkan mengkompensasi kekurangan oksigen dengan gerakan inhalasi sering (akumulasi karbon dioksida mengarah ke eksitasi pusat pernapasan), tekanan darah menurun, tekanan vena naik, stagnasi, sianosis (cyanosis) dicatat ) wajah, leher, kelemahan otot.

    Tahap 2 - inspirasi (inspirasi - pernafasan) sesak napas, prevalensi gerakan pernafasan yang sering, tubuh mencoba untuk membebaskan diri dari akumulasi karbon dioksida, kehilangan kesadaran, peningkatan sianosis pada wajah dan leher, produk asam (asam laktat, dll.) Muncul dalam darah, kimia jaringan otot terganggu, yang mengarah pada munculnya kejang, ekskresi feses, urin, sperma tanpa disengaja.

    Tahap 3 - henti pernapasan jangka pendek (30-40 detik), Tekanan darah semakin menurun, refleks memudar.

    Tahap 4 - gerakan pernapasan terminal: gerakan pernapasan acak dengan kedalaman berbeda, tekanan turun menjadi 0, tidak ada aktivitas bioelektrik otak.

    Tahap 5 - henti pernapasan lengkap, aktivitas jantung berlanjut selama beberapa menit (dari 5 hingga Z0). Kematian klinis terjadi setelah henti jantung.

    Intensitas dan tingkat keparahan setiap tahapan asfiksia tergantung pada sejumlah faktor: jenis asfiksia mekanik, usia, keadaan kesehatan.

    Ketika menutup lumen laring dengan benda asing, ketika menggantung dengan posisi depan loop, berhenti sepenuhnya bernapas terjadi selambat-lambatnya 5-6 menit. Dalam ruang terbatas lebih lama.

    Dengan adanya penyakit pada sistem kardiovaskular, perjalanan asfiksia dapat terganggu pada tahap apa pun..

    Kadang-kadang mungkin ada serangan jantung refleks di awal dengan iritasi zona refleksogenik (zona sinocarotid) di leher atau iritasi mukosa saluran pernapasan atas, tanda-tanda asfiksia mungkin tidak ada atau ringan..

    Bab 45. Tanda-tanda asfiksia mekanik

    Semua jenis asfiksia mekanik ditandai oleh tanda-tanda asfiksia umum (tanda-tanda kematian yang terjadi dengan cepat) dengan penyelidikan eksternal dan internal mayat.

    45.1. Tanda-tanda asfiksia umum dalam pemeriksaan mayat secara eksternal

  • sianosis (sianosis) pada kulit wajah, leher;
  • bercak, berlimpah, bercak intens (ungu tua, ungu-ungu) bintik kadaver, ini disebabkan oleh fakta bahwa darah dalam mayat dengan asfiksia adalah cair, gelap;
  • pendinginan mayat yang lebih lambat;
  • perdarahan titik kecil di membran ikat kelopak mata;
  • pupil melebar sedang;
  • ekskresi feses (buang air besar), urin, ejakulasi tanpa disengaja.

    45.2. Tanda-tanda asfiksia umum dalam penyelidikan internal mayat

  • darah dalam mayat dan cairan (keadaan cair disebabkan oleh pelanggaran proses pembekuan darah dengan sesak napas);
  • darah cair gelap di jantung dan pembuluh darah besar (warna gelap darah disebabkan oleh fakta bahwa darah kehilangan oksigen dan jenuh dengan karbon dioksida);
  • terlalu banyak mengisi dengan darah dari setengah kanan jantung dibandingkan dengan kiri, terkait dengan kesulitan dalam aliran darah dari sirkulasi paru-paru dan henti pernapasan primer sementara jantung terus bekerja;
  • kebanyakan vena organ internal;
  • perdarahan di bawah membran luar (visceral pleura) paru-paru dan di bawah membran luar (epicardium) jantung - Tardier spot (jelas dibatasi, kecil, berdiameter hingga 2-3 mm, berwarna merah gelap jenuh; terbentuk karena peningkatan permeabilitas dinding kapiler selama sesak napas), peningkatan tekanan di kapiler dan tindakan hisap dada.

    Setiap jenis asfiksia mekanik dapat merupakan hasil dari pembunuhan dan bunuh diri atau kecelakaan..

    Bab 46. Gantung

    46.1 mekanisme kompresi leher

    Dari semua jenis sesak napas mekanik, 60%.

    Gantung adalah jenis asfiksia mekanik di mana kompresi organ leher oleh loop terjadi di bawah pengaruh gravitasi seluruh tubuh atau bagian-bagiannya..

    Ada gantung lengkap - gantung bebas tubuh dan tidak lengkap - memiliki tumpuan.

    46.2. Loop dan jenisnya, opsi lokasi di leher

    Engsel dibagi sesuai dengan karakteristik bahan yang membuat loop: kaku (rantai, kawat, kabel, dll.), Semi-kaku (sabuk, tali, dll.), Lunak (handuk, dasi, syal, dll.), Dikombinasikan (dari berbagai bahan lembut berjajar).

    Dengan desain: geser tertutup, ketika loop ditarik melalui simpul di bawah berat tubuh atau bagian-bagiannya; ditutup tanpa bergerak ketika simpul diikat sehingga bebas meluncur dari bahan yang membuat loop dikecualikan; buka loop ketika simpul tidak ada.

    Dengan jumlah gerakan: tunggal, ganda, ganda.

    Lokasi simpul bisa depan, belakang dan samping. Khas adalah posisi belakang node, bagian belakang dan samping - tidak khas.

    Ketika menggantung, dalam beberapa kasus mungkin tidak ada loop, dan kompresi leher terjadi dengan berbagai benda keras: bagian belakang kursi, tempat tidur, palang tangga, garpu di cabang-cabang pohon, dll..

    46.3. Pencekikan alur, deskripsinya

    Strangulation furrow adalah jejak kompresi loop atau benda padat tumpul di kulit leher. Alur terbentuk karena tekanan dari bahan loop pada kulit dan jaringan di bawahnya. Terjadi deskuamasi pada lapisan permukaan kulit (epidermis), setelah melepas lingkaran, area kulit yang rusak cepat kering dan mengembun..

    Tingkat keparahan alur pencekikan tergantung pada bahan lingkaran terbuat dari dan tingkat kerusakan pada lapisan permukaan kulit (epidermis). Loop kaku selalu membentuk alur yang dalam, semi-kaku lebih dalam dari yang lunak dengan batas yang terdefinisi dengan baik, yang lembut memberikan yang diucapkan dengan lemah dengan batas fuzzy dan sedikit berbeda dari alur warna pencekikan kulit yang biasa..

    Ketika menggambarkan alur pencekikan, lokasinya (di mana bagian leher), struktur alur (tunggal, ganda, dll.), Pemetaan relief material, tertutup atau terbuka (di wilayah tonjolan oksipital) arah, lebar, kedalaman, kerapatan, fitur tepi ditunjukkan. dan bagian bawah alur, ada atau tidak adanya perdarahan pada alur dan karakteristik dan sifat individu lainnya.

    46.4. Tanda menggantung saat memeriksa mayat:

    46.4.1. Dalam studi eksternal mayat dalam kasus gantung, bersama dengan tanda-tanda asfiksia umum, mungkin ada cubitan ujung lidah di antara gigi dan tonjolan dari mulut..

    Fitur alur pencekikan saat menggantung:

  • alur pencekikan terletak lebih sering di bagian atas leher, di atas tulang rawan tiroid;
  • memiliki arah miring dari depan ke belakang;
  • tidak tertutup, ujung atas alur biasanya sobek, dan bagian bawah miring.

    Saat menggantung tegak, bintik-bintik kadaver terletak di tubuh bagian bawah, anggota badan dan tangan.

    Pada kulit jenazah, selain dari alur pencekikan, berbagai cedera yang dapat terjadi selama kejang adalah mungkin dan harus dibedakan dari cedera yang dapat terjadi sebagai hasil dari perjuangan dan pertahanan diri.

    Jika loop menutup leher dengan erat, maka alur pencekikan akan ditutup, ketika menggantung dalam posisi horizontal atau semi-horizontal, alur pencekikan bisa horisontal.

    46.4.2. Dalam penyelidikan internal mayat

    Pendarahan pada lemak subkutan dan otot leher di sepanjang alur strangulasi, di kaki internal otot sternokleidomastoid leher, fraktur tulang rawan laring dan tanduk tulang hyoid, ruptur melintang lapisan dalam arteri karotid (tanda Ammus) dan gejala asfiksia pada umumnya sebuah mayat.

    46.5. Strangulasi intravital dan posthumous

    Alur pencekikan juga dapat dibentuk secara anumerta, yaitu ketika mayat ditangguhkan untuk menyembunyikan jejak kejahatan. Oleh karena itu, penting untuk menentukan asal intravital atau post-mortem dari alur pencekikan..

    Strangulasi sulkus intravital memiliki perdarahan intradermal di sepanjang sulkus strangulasi (lebih sering di bagian bawah, margin bawah dan poros tengah), perdarahan dalam jaringan subkutan, otot leher sesuai jalannya strangulasi sulkus.

    Alur pencekikan anumerta pucat, lemah diekspresikan, tidak ada perdarahan di daerah alur pencekikan.

    Menggantung adalah cara paling umum untuk bunuh diri, menggantung selama pembunuhan sangat tajam dalam praktik investigasi dan ahli, menggantung sebagai akibat dari kecelakaan diamati dalam 1% dari total jumlah gantung, simulasi gantung tergantung mayat untuk menyembunyikan pembunuhan.

    Bab 47. Tekanan Lingkaran

    47.1. Mekanisme Kompresi Leher

    Strangulation by a loop - kompresi organ leher dengan mengencangkannya dengan kekuatan luar atau alat apa pun (mekanisme, seperti bagian mesin yang bergerak, dll.).

    Lebih sering, pengetatan dilakukan dengan tangan orang yang tidak berwenang, tetapi bisa juga mengencangkan loop dengan tangan Anda sendiri, misalnya, menggunakan pelintir. Di leher mayat, seperti dalam kasus gantung, akan ada alur pencekikan.

    47.2. Tanda-tanda pencekikan dengan loop selama pemeriksaan eksternal dan internal mayat, terutama alur pencekikan

    Dalam studi eksternal mayat dalam kasus pencekikan oleh loop, bersama dengan fitur asfiksia umum, fitur dari alur pencekikan adalah penting.

    Fitur alur pencekikan dalam kasus pencekikan loop:

  • strangulation sulcus terletak di atau di bawah tulang rawan tiroid,
  • memiliki arah horizontal,
  • tertutup, seragam dalam.

    Memiliki tanda-tanda intravitalitas yang sama seperti pada kasus gantung.

    Selain itu, dengan pemeriksaan mayat secara eksternal, mungkin ada luka di wajah leher, bagian tubuh yang lain (jejak perjuangan dan pertahanan diri).

    Dalam penyelidikan internal mayat, ada lebih sering fraktur tulang rawan laring dan tulang hyoid, perdarahan pada jaringan lunak, masing-masing, fraktur, perdarahan pada jaringan lunak, masing-masing, sepanjang alur alur pencekikan dan asfiksia umum.

    Dengan sifat kematian yang kejam, pencekikan oleh lingkaran paling sering pembunuhan. Seringkali ada kecelakaan ketika bagian pakaian yang longgar (dasi, syal) jatuh ke dalam mekanisme pemintalan. Bunuh diri jarang terjadi, misalnya, ketika mengencangkan lingkaran dengan putaran, gagang sendok, dll..

    Bab 48. Hal-hal yang diselesaikan oleh pemeriksaan medis forensik dalam hal terjadi gantung atau pencekikan

    2. Adakah yang menggantung atau tercekik dalam lingkaran?

    3. Apakah alur pencekikan terbentuk selama hidup atau setelah kematian?

    4. Apa saja fitur loop?

    5. Pada posisi tubuh manakah gantung itu terjadi?

    6. Berapa lama mayat itu dalam lingkaran?

    7. Apakah ada kerusakan lain pada mayat, sifatnya, lokasi, mekanisme dan resepnya?

    8. Korban tidak minum alkohol sesaat sebelum kematian?

    Bab 49. Tekanan Tangan

    49.1. Mekanisme kompresi leher dengan tangan

    Kompresi lebih sering dilakukan dengan jari dan tangan, lebih jarang - lengan dan bahu. Kompresi jari pada leher dapat berada dalam posisi timbal balik antara korban dan penyerang, lengan bawah - saat menekan leher orang yang berbohong atau dengan memegang ketika posisi penyerang berada di belakang. Pada posisi saling terakhir, leher bisa terjepit di antara bahu dan lengan bawah.

    Kompresi leher bisa dengan satu tangan, biasanya di depan atau dengan dua tangan, lebih sering ketika diterapkan dari belakang.

    Kematian terjadi karena kompresi arteri karotid, vena dan saraf, atau karena serangan jantung refleks.

    49.2. Gejala pemeriksaan eksternal dan internal mayat dalam kasus pencekikan

    Tanda-tanda kompresi leher dengan jari adalah memar yang dikelompokkan kecil, melengkung, berbentuk sabit, lecet pendek. Abrasi terbentuk dari bagian ujung pelat kuku yang menonjol dengan tekanan atau gesekan kuku. Abrasi sering terletak pada latar belakang memar atau membatasi mereka pada satu sisi.

    Lokasi lecet dan memar, arah tonjolan lengkung tergantung pada rasio panjang jari dan keliling leher, posisi penyerang relatif terhadap korban (depan, belakang). Jumlah kerusakan pada leher disebabkan oleh apakah kompresi itu tunggal atau ganda, dengan satu atau dua tangan.

    Dengan rasio kuantitatif lecet dan memar pada permukaan leher yang berbeda, orang terkadang dapat menilai dengan tangan mana leher dikompresi - dengan tangan kanan, kiri atau dua pada saat yang sama..

    Ketika leher ditekan dengan jari-jari tangan kanan, lesi utama terletak di sisi kiri leher. Jika pencekikan dilakukan dengan tangan kiri, maka kerusakan utama akan terletak di bagian kanan leher. Dengan dua tangan meremas lesi pada kulit kedua permukaan leher anterolateral.

    Ketika tangan meremas leher bayi, jika tangan penyerang ditumpangkan di depan, lecet dan memar terletak di bagian belakang leher, karena hampir sepenuhnya penutupan jari diamati..

    Ketika tangan dihancurkan oleh sarung tangan atau melalui beberapa benda lunak pada kulit leher, kerusakan mungkin tidak terbentuk, atau terjadi presipitasi dalam bentuk yang tidak terbatas, lebih sering pada proyeksi tulang rawan laring. Hal yang sama dicatat ketika leher ditekan antara lengan bawah dan bahu. Dalam kasus ini, fakta kompresi leher hanya dapat dilakukan dengan studi internal pada perdarahan luas pada otot, fraktur tulang hyoid, tulang rawan laring, trakea..

    Pemeriksaan eksternal mayat dalam kasus pencekikan dengan tangan, selain cedera di leher, akan ada tanda-tanda asfiksia umum.

    Dalam studi internal, dalam hal tekanan pada tangan, kerusakan yang lebih signifikan terdeteksi daripada dengan studi eksternal. Di jaringan lunak leher, pendarahan luas, pendarahan di area akar lidah, patah tulang hyoid, tulang rawan laring dan jarang cincin di trakea. Seperti halnya bentuk lain dari asfiksia mekanik, gejala asfiksia umum.

    Dengan sifat kematian yang kejam, pencekikan selalu merupakan pembunuhan. Dengan perlawanan, berbagai luka mungkin terjadi pada tubuh korban. Cidera yang lebih khas di daerah oksipital terjadi ketika tengkuk ditekan terhadap benda keras. Selain itu, mungkin ada lecet, memar, patah tulang rusuk, air mata hati ketika dada diperas oleh lutut penyerang sambil menekan tubuh ke tanah, lantai.

    Bunuh diri dengan penindasan oleh tangan adalah hal yang mustahil, karena seseorang dengan cepat kehilangan kesadaran, dan otot-otot tangan menjadi rileks.

    49.3. Hal-hal diselesaikan dengan pemeriksaan forensik dalam kasus pencekikan

    1. Apakah ada luka di leher jenazah yang merupakan karakteristik meremas leher dengan tangan, apa lokalisasi dan fitur mereka? Apakah kematian berasal dari dicekik oleh tangan?

    2. Bagaimana mekanisme dan batasan pembentukan lesi ini?

    3. Satu (kanan atau kiri) atau dua tangan meremas leher?

    4. Bagaimana korban dan penyerang berhubungan satu sama lain pada saat kompresi leher?

    5. Apakah ada cedera lain, apa sifat, lokasi, mekanisme, dan keterpencilannya?

    6. Apakah korban minum alkohol sesaat sebelum meninggal?

    Bab 50. Kompresi dada dan perut (kompresi asfiksia)

    50.1. Kondisi di mana kompresi dada dan perut terjadi

    Keadaan di mana kompresi dada dan perut terjadi sangat beragam. Banyak kematian dalam kerumunan yang tidak terorganisir dijelaskan..

    Kasus kematian akibat kompresi dada dan perut saat runtuh, tanah longsor, pasir, batu bara, di tambang atau parit, di longsoran, di tambang sering terjadi. Sejumlah besar orang meninggal selama gempa bumi, angin topan, karena kehancuran bangunan, jatuhnya pilar, pohon dan benda berat lainnya. Sering ditemukan saat kendaraan terbalik.

    Lebih sering, kasus-kasus kompresi asfiksia terjadi dalam kondisi produksi ketika mobil dan kendaraan lain, berbagai mesin dan mekanisme, struktur bangunan terbalik, para korban ditutupi dengan tanah, pasir dan bahan-bahan lainnya..

    Dalam sebagian besar kasus, kematian akibat kompresi dada dan perut mengacu pada kecelakaan, tetapi ada kasus pembunuhan dan bunuh diri.

    Kompresi dada dan perut dengan benda tumpul berat menyebabkan pembatasan atau penghentian total gerakan pernapasan dan gangguan tajam pada sistem kardiovaskular.

    Kematian terjadi hanya dengan kompresi dada atau kompresi perut secara simultan; kompresi perut hanya untuk waktu yang lama (60 menit) tidak disertai dengan gangguan fungsi organ internal yang serius dan tidak menyebabkan kematian..

    Tingkat keparahan tanda-tanda asfiksia mekanik tergantung pada kekuatan dan durasi kompresi.

    50.2. Tanda-tanda kompresi asfiksia selama pemeriksaan eksternal dan internal mayat

    Pemeriksaan eksternal mayat:

  • "Ekimimotik topeng" - pembengkakan dan sianosis (sianosis) dari seseorang dengan berbagai ukuran (sering menunjukkan dengan tepat) pendarahan warna ungu kebiruan di kulit wajah dan selaput lendir mata dan mulut. Seringkali warna biru-ungu pada kulit dan perdarahan menyebar ke leher, dada bagian atas, bahu; peningkatan tajam dalam tekanan pada vena jugularis dan tanpa nama berkontribusi pada pembentukan "topeng ekimotik".
  • cetakan pola kain dan lipatan pakaian dan benda terjepit pada tubuh, deteksi pasir, kerikil, dll.
  • pada kulit mayat, endapan tunggal dan multipel yang terjadi ketika tubuh diperas terkadang ditemukan;
  • selain "topeng ekimotik" dengan kompresi asfiksia, ada tanda-tanda asfiksia umum lainnya.

    Dalam penyelidikan internal mayat:

  • "Carmine pulmonary edema" - paru-paru bengkak, berdarah penuh, edematous, pada bagian warna merah karmin (merah terang). Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa ketika mengompresi dada dan perut, udara tetap menembus saluran pernapasan karena gerakan pernapasan yang lemah, dan praktis tidak ada aliran darah, sehingga darah di paru-paru jenuh dengan oksigen dibandingkan dengan organ lain;
  • meluap rongga jantung dengan darah gelap;
  • kongesti vena yang parah di organ internal;
  • banyak pendarahan di bawah selaput luar paru-paru dan jantung, pendarahan seperti strip di otot-otot lidah, pendarahan di otot-otot leher, dada, punggung dan perut.

    Kompresi dada dan perut, terutama oleh benda tumpul masif, disertai dengan pembentukan kerusakan mekanis pada jaringan lunak, tulang dada (kerusakan paling umum pada tulang rusuk), kerusakan pada organ dalam..

    Di hadapan kerusakan mekanis yang timbul dari mekanisme kompresi (fraktur tulang rusuk, tulang lain, cedera organ dalam), seorang pemeriksa medis harus melakukan diagnosa diferensial antara kompresi asfiksia dan cedera tumpul. Dalam hal ini, keadaan insiden, identifikasi tanda-tanda asfiksia umum dipertimbangkan; tanda-tanda karakteristik kompresi dada dan perut; analisis kerusakan mekanis yang terdeteksi pada jaringan lunak, tulang kerangka, organ internal dan penilaian peran mereka dalam penyebab kematian.

    50.3. Pertanyaan diselesaikan dengan pemeriksaan forensik asfiksia kompresi

    1. Apa penyebab kematian? Apakah kematian berasal dari meremas dada dan perut dengan benda berat, bumi, dll..?

    2. Cedera intravital atau post-mortem yang ditemukan selama pemeriksaan mayat?

    3. Kerusakan apa yang ditemukan selama penelitian mayat, apa sifat mereka, lokalisasi, mekanisme dan resep?

    4. Apakah korban minum alkohol sesaat sebelum meninggal?

    Bab 51. Penutupan jalan udara dan jalur

    Asfiksia mekanis dari penutupan bukaan dan saluran pernapasan sering disebut obstruktif atau tersedak. Tergantung pada kondisi dan keadaan insiden, mereka membedakan: menutup lubang mulut dan hidung; penutupan lumen saluran pernapasan dengan benda asing; penutupan lumen saluran pernapasan dengan benda longgar; penutupan lumen saluran pernapasan dengan cairan (tenggelam).

    51.1. Menutup bukaan mulut dan hidung

    Dalam praktik forensik, itu jarang dan dilakukan dengan menekan benda lunak apa pun: bantal, syal, syal atau telapak tangan seseorang yang terbuka. Sebagai aturan, pencekikan dengan cara ini terjadi dalam kaitannya dengan orang yang tidak sadar, pasien lemah, mabuk, selama tidur, serta bayi baru lahir.

    Pencekikan dari menutup mulut dan hidung juga dapat terjadi sebagai akibat dari kecelakaan pada orang yang mabuk berat ketika mereka berbaring telungkup, beristirahat di bantal atau benda lunak lainnya. Kematian yang sama bisa terjadi pada pasien epilepsi saat kejang, pada bayi baru lahir.

    Kehadiran dan tingkat keparahan kerusakan saat menutup lubang hidung dan mulut tergantung pada karakteristik subjek, benda lunak (bantal, syal, dll.) Mungkin tidak meninggalkan kerusakan yang terlihat pada kulit wajah..

    51.1.1. Tanda-tanda pemeriksaan eksternal mayat.

    Pada saat yang sama, ketika menutup hidung dan mulut dengan tangan, kerusakan dari kuku, ujung jari dalam bentuk lecet dan memar hampir selalu terbentuk. Pada selaput lendir bibir, terutama pada permukaan bagian dalam, pada gusi, memar, lecet, luka selaput lendir dapat ditemukan dari menekan bibir ke gigi, dari memasukkan jari-jari Anda ke dalam rongga mulut.

    Dalam kasus kekerasan berat, yang bisa terjadi dengan perlawanan tajam dari korban, gigi bisa rusak.

    Penekanan wajah yang lama pada suatu objek, bahkan yang lunak, dapat disertai dengan perataan hidung, bibir, dan warna kulit pucat pada area ini dibandingkan dengan kebiruan kulit di sekitarnya..

    Partikel asing dapat dideteksi di rongga mulut, faring, trakea, bronkus besar (bulu-bulu dari bantal, bulu halus, rambut, benjolan kapas, potongan-potongan benang, dll.)

    Pada jenis asfiksia mekanik ini, akses udara ke saluran pernapasan berhenti, kematian terjadi dalam 5-7 menit.

    51.1.2. Dalam sebuah studi internal, di samping kemacetan vena umum yang tajam pada organ-organ internal, beberapa titik perdarahan di bawah kulit luar paru-paru dan jantung, perdarahan dalam selaput lendir saluran pernapasan kadang-kadang terdeteksi..

    51.2. Menutup saluran udara dengan benda asing

    Menelan potongan makanan biasanya terjadi pada orang dewasa, dan sering dimabukkan.

    Kematian mungkin tidak segera datang.

    Objek yang paling beragam dalam hal kekerasan dan ukuran dapat masuk ke lumen saluran pernapasan: koin, kancing, potongan makanan, tablet obat, biji-bijian kacang, bagian mainan anak-anak, prostesis, benda lunak, dll..

    Benda-benda lunak (lelucon) dimasukkan ke dalam mulut korban, menutupi mulut ke belakang tenggorokan.

    Benda padat juga bisa berupa lelucon (botol, gabus, dll.).

    Selama permainan, tawa, menangis, batuk, objek seperti itu memasuki saluran pernapasan, mencapai glotis, turun ke bifurkasi (pemisahan trakea menjadi 2 bronkus besar) dan bahkan masuk ke dalam bronkus terpisah.

    Jenis asfiksia mekanik ini jauh lebih umum dan terutama pada masa kanak-kanak..

    Menelan potongan makanan biasanya terjadi pada orang dewasa dan sering dimabukkan.

    Kematian dapat terjadi karena serangan jantung refleks, terjadi dalam beberapa detik, dan mungkin ada kematian dengan gangguan yang biasa terjadi pada pernapasan eksternal, yang terjadi setelah 4-5 menit. Dalam beberapa kasus, benda asing yang terperangkap dalam saluran pernapasan dapat tetap di dalam mereka selama beberapa tahun, menyebabkan komplikasi purulen parah yang memerlukan intervensi bedah.

    Tanda-tanda studi mayat

    Menutup lumen saluran pernapasan dengan benda asing mudah dikenali dalam studi forensik mayat.

    Gumpalan di mulut dan faring terdeteksi oleh pemeriksaan eksternal mayat. Dengan adanya sumbatan dengan kekuatan besar, robekan dan robekan pada selaput lendir ruang depan dan rongga mulut, fraktur gigi dapat terjadi..

    Benda asing di laring, trakea, bronkus ditemukan selama pemeriksaan internal mayat. Dalam kebanyakan kasus, mereka ditemukan di area pintu masuk ke laring dan di lumen antara lipatan vokal. Penyumbatan lengkap lumen laring dengan sepotong besar makanan atau benda lain, sebagai aturan, menyebabkan atelektasis (pembusukan) paru-paru.

    Selain itu, ketika memeriksa mayat dalam kasus penutupan lumen saluran pernapasan dengan benda asing, tanda-tanda asfiksia umum ditemukan pada pemeriksaan eksternal dan internal mayat..

    Penutupan saluran pernapasan oleh benda asing sering terjadi secara tidak sengaja - kecelakaan.

    Membunuh dengan memperkenalkan benda asing jarang terjadi, biasanya sebagai pembunuhan bayi; hanya dalam kasus-kasus tertentu pembunuhan orang dewasa mabuk, atau ketika korban diikat dan disuntik.

    Bunuh diri dengan memasukkan benda asing ke dalam rongga mulut dan faring diamati pada pasien jiwa dan terjadi di rumah sakit jiwa.

    51.3. Penutupan lumen saluran pernapasan dengan zat longgar, isi lambung, darah (aspirasi asfiksia)

    Ini terjadi pada 10% kasus dari semua jenis asfiksia mekanik..

    Aspirasi (penyumbatan) saluran pernapasan dengan zat longgar (semen, pasir, gambut, terak halus, tepung, biji-bijian).

    Aspirasi isi lambung, darah, sebagai aturan, mempersulit jalannya berbagai penyakit, kondisi patologis dan cedera - keracunan alkohol, epilepsi, cedera otak traumatis, dll., Yang disertai dengan hilangnya kesadaran atau hilangnya sensitivitas selaput lendir saluran pernapasan. Terutama sering, aspirasi isi lambung terjadi dengan keracunan alkohol yang parah, yang mengurangi sensitivitas saluran pernapasan, hingga penindasan total refleks pelindung (batuk, dll.), Akibatnya massa makanan disedot ke dalam saluran pernapasan dan secara bebas menembus trakea, bronkus, mencapai alveolus..

    Dengan penetrasi yang dalam dari isi lambung, paru-paru membengkak, tuberous, daerah cekung pada jaringan paru berwarna merah tua, dan menonjol berwarna abu-abu muda. Pada permukaan sayatan, partikel yang menonjol dari isi lambung yang menonjol dari bronkus terlihat (mereka terutama terlihat jelas ketika tekanan diterapkan ke paru-paru yang dipotong). Isi perut dapat masuk ke saluran pernapasan dan secara anumerta - dengan resusitasi yang tidak kompeten, dengan manipulasi total dengan mayat, kadang-kadang dengan perubahan putrefactive yang jelas. Namun, sementara isi lambung sedikit, itu tidak menembus lebih dalam dari laring dan bagian atas trakea, dan kehadiran mereka sepanjang seluruh saluran pernapasan ke bronkus kecil dan alveoli menunjukkan penetrasi aktif mereka in vivo.

    Aspirasi darah terjadi dengan mimisan, cedera otak traumatis dengan patah tulang pangkal tengkorak, ketika korban dalam keadaan tidak sadar. Darah ada di saluran udara, mencapai alveoli.

    Ketika memeriksa mayat, mayat longgar ditemukan pada pakaian, di wajah, mereka mengisi saluran hidung dan rongga mulut. Karena gerakan pernapasan yang tidak disengaja, pasir dan biji-bijian sering menembus kerongkongan dan perut. Di saluran pernapasan, temukan sejumlah besar tubuh lepas yang dapat ditemukan hingga ke alveoli.

    Ketika aspirasi zat granular, isi lambung, darah, dengan pemeriksaan eksternal dan internal mayat, tanda-tanda asfiksia umum yang khas ditemukan.

    Fitur utama dari penyelidikan internal mayat dalam kasus yang diduga kematian akibat pembersihan saluran pernapasan oleh benda asing, isi lambung, dan zat lepas adalah pembukaan lumen laring, trakea dan bronkus besar di tempat, sebelum mengeluarkan organokompleks.

    Berdasarkan jenis kematian karena kekerasan, penutupan lumen saluran pernapasan dengan zat longgar, isi lambung, darah, biasanya kecelakaan..

    51.4. Masalah utama ditangani oleh pemeriksaan forensik ketika menutup lubang mulut, hidung, saluran pernapasan

    1. Apakah kematian berasal dari penutupan lubang hidung dan mulut?

    2. Apakah Anda menggunakan benda apa pun untuk menutup lubang mulut dan hidung (kerusakan apa yang ditemukan pada wajah)?

    3. Apakah kematian terjadi karena penutupan saluran pernapasan oleh benda apa pun dan yang mana?

    4. Dalam hal deteksi benda asing di saluran pernapasan, tentukan apakah mereka diperkenalkan selama hidup atau setelah kematian?

    5. Apakah ada bukti pengenalan benda asing oleh pihak ketiga?

    6. Apakah ada kerusakan yang mengindikasikan kemungkinan perjuangan dan bela diri?

    7. Apakah korban minum alkohol sesaat sebelum meninggal?

    Bab 52. Tenggelam

    Tenggelam adalah jenis khusus dari asfiksia mekanik yang terjadi ketika tubuh sepenuhnya atau sebagian direndam dalam media cair (biasanya air) dan hasilnya berbeda tergantung pada kondisi kecelakaan dan karakteristik tubuh korban..

    Paling sering, air adalah medium tenggelam, dan tempat kecelakaan adalah badan air alami (sungai, danau, laut), di mana tubuh manusia benar-benar terbenam. Tenggelam terjadi di reservoir kecil dangkal (parit, aliran, genangan air), ketika cairan hanya menutupi kepala atau bahkan hanya wajah almarhum, sering dalam keadaan keracunan ekstrem. Tenggelam dapat terjadi dalam wadah terbatas (bak mandi, barel, tangki) diisi dengan air atau cairan lain (bensin, minyak, susu, bir, dll.).

    52.1. Jenis-jenis Tenggelam

    Tenggelam dibagi menjadi aspirasi (benar, basah), asfiksia (spastik, kering) dan sinkop (refleks).

    Benar (tenggelamnya aspirasi) ditandai dengan penetrasi wajib air ke paru-paru dengan masuknya berikutnya ke dalam aliran darah, terjadi pada 65-70% kasus..

    Dengan jenis tenggelam (asfiksik) yang tenggelam karena iritasi reseptor saluran pernapasan dengan air, terjadi kejang refleks laring dan air tidak masuk ke paru-paru, jenis tenggelam ini sering terjadi ketika masuk ke air yang terkontaminasi yang mengandung kotoran bahan kimia, pasir, dan partikel tersuspensi lainnya; terjadi pada 10-20% kasus.

    Tenggelam refleks (sinkop) ditandai oleh penghentian utama aktivitas jantung dan pernapasan segera setelah seseorang memasuki air. Ini terjadi pada orang-orang yang secara emosional mudah tersinggung dan mungkin disebabkan oleh pengaruh refleks: syok dingin, reaksi alergi terhadap zat-zat yang mengandung air, refleks dari mata, mukosa hidung, telinga tengah, kulit wajah, dll. Lebih tepat menganggapnya sebagai salah satu jenis kematian di dalam air, alih-alih tenggelam, terjadi pada 10-15% kasus.

    52.2. Tanda-tanda tenggelam

    Dengan benar tenggelam, pemeriksaan eksternal mayat ditandai dengan gejala berikut:

  • putih, busa gelembung halus persisten di lubang hidung dan mulut, terbentuk sebagai hasil dari pencampuran udara dengan air dan lendir saluran pernapasan, busa berlangsung selama 2-3 hari, ketika kering, film tipis yang disambungkan tetap pada kulit;
  • pembesaran dada.

    Dengan penyelidikan internal mayat, gejala berikut:

  • kembung akut paru-paru (dalam 90% kasus) - paru-paru mengisi rongga dada dengan sendirinya, menutupi jantung, cetakan tulang rusuk hampir selalu terlihat pada permukaan posterolateral paru-paru;
  • berwarna keabu-merah muda, busa gelembung halus di lumen saluran pernapasan (laring, trakea, bronkus);
  • di bawah pleura (kulit luar) dari perdarahan paru-paru warna merah-merah muda dengan kontur fuzzy (bintik-bintik Rasskazova-Lukomsky-Paltauf);
  • cairan (medium tenggelam) pada sinus tulang utama tengkorak (tanda Sveshnikov);
  • cairan (medium tenggelam) di perut dan di bagian awal usus kecil;

    Dengan jenis penenggelaman yang spastik, mereka menemukan tanda-tanda umum karakteristik asfiksia mekanik selama pemeriksaan eksternal dan internal jenazah, adanya cairan (media penenggelaman) di dalam sinus tulang utama.

    Tidak ada tanda-tanda spesifik dengan refleks (sinkop) tenggelam, ada tanda-tanda asfiksia umum.

    52.3. Kematian dalam air

    Tenggelam biasanya kecelakaan saat berenang, berlatih olahraga air, atau secara tidak sengaja menjatuhkan seseorang ke dalam air..

    Ada banyak faktor yang berkontribusi terhadap tenggelamnya air: kepanasan, hipotermia, kehilangan kesadaran (pingsan), kontraksi kejang otot-otot betis dalam air, keracunan alkohol, dll..

    Tenggelam jarang bunuh diri. Kadang-kadang ada bunuh diri gabungan ketika seseorang, sebelum jatuh ke air, mengambil racun atau menyebabkan dirinya menembak, memotong luka atau cedera lainnya.

    Pembunuhan dengan menenggelamkan relatif jarang terjadi dengan mendorong ke dalam air dari jembatan, kapal, melemparkan bayi yang baru lahir ke kolam limbah, dll atau pencelupan paksa ke dalam air.

    Kemungkinan tenggelamnya pembunuhan di kamar mandi dengan kenaikan tajam di kaki orang yang mandi.

    Penyebab lain kematian dalam air. Pada orang yang menderita penyakit pada sistem kardiovaskular, kematian dapat terjadi karena gagal jantung akut.

    Ketika melompat ke air di tempat yang relatif dangkal, orang yang menyelam memukul kepalanya di tanah, akibatnya fraktur tulang belakang leher dapat terjadi dengan kerusakan pada sumsum tulang belakang, kematian dapat terjadi dari cedera ini dan tidak akan ada tanda-tanda akan tenggelam. Jika cedera itu tidak fatal, maka orang yang kehilangan kesadaran bisa tenggelam dalam air.

    52.4. Kerusakan mayat pulih dari air

    Jika kerusakan pada tubuh ditemukan, perlu untuk menyelesaikan masalah sifat asal dan intravitalitas mereka. Kerusakan kadang-kadang disebabkan oleh jenazah oleh bagian dari transportasi air (baling-baling), ketika jenazah dikeluarkan dari air (kait, tiang), ketika bergerak dengan cepat dan menyerang berbagai benda (batu, pohon, dll), serta hewan yang hidup di air (air). tikus, krustasea, hewan laut, dll.).

    Mayat bisa berakhir di air jika mereka dengan sengaja melemparkan mayat ke dalam air untuk menyembunyikan bukti kejahatan.

    52.5. Tanda-tanda mayat berada di air, terlepas dari penyebab kematian:

  • adanya pasir atau lanau pada pakaian dan tubuh, terutama pada akar rambut;
  • maserasi kulit dalam bentuk pembengkakan dan kerutan, detasemen epidermis (kutikula) bertahap pada permukaan telapak tangan dan sol. Setelah 1-3 hari, kulit seluruh telapak tangan berkerut ("tangan pencuci"), dan setelah 5-6 hari, kulit kaki ("sarung tangan maut"), pada akhir 3 minggu epidermis yang terlepas dan kusut dapat dihilangkan dalam bentuk sarung tangan ("sarung tangan kematian") );
  • kerontokan rambut akibat pelonggaran kulit setelah dua minggu, kerontokan rambut dimulai, dan pada akhir bulan kebotakan total dapat terjadi;
  • tanda-tanda lemak.

    52.6. Metode penelitian laboratorium untuk tenggelam

    Belajar diatom plankton. Plankton - organisme hewan dan tumbuhan terkecil yang hidup di air waduk alami. Dari semua plankton, diatom, sejenis fitoplankton (plankton tanaman), memiliki nilai forensik tertinggi, karena mereka memiliki cangkang senyawa silikon anorganik. Bersama dengan air, plankton memasuki aliran darah dan menyebar ke seluruh tubuh, melekat di organ parenkim (hati, ginjal, dll.) Dan sumsum tulang.

    Deteksi cangkang diatom di ginjal, hati, sumsum tulang, tulang panjang adalah tanda yang dapat diandalkan untuk tenggelam dalam air, yang bertepatan dalam komposisi dengan plankton dari reservoir tempat mayat itu dipindahkan. Untuk studi komparatif fitur-fitur plankton yang ditemukan dalam mayat, perlu untuk secara simultan mempelajari air dari mana mayat itu diekstraksi.

    Pemeriksaan histologis. Pemeriksaan histologis organ internal mayat diekstraksi dari air adalah wajib. Pemeriksaan mikroskopis paru-paru: prevalensi emfisema (kembung) di atas fokus kecil atelektasis (kolaps), yang terletak terutama di bagian tengah paru-paru.

    Tes minyak. Sampel didasarkan pada kemampuan produk minyak dan minyak bumi untuk memberikan fluoresensi cerah dalam sinar ultraviolet: dari biru kehijauan, biru ke tan. Fluoresensi terdeteksi dalam isi dan pada selaput lendir lambung dan duodenum. Tanda pasti dari tenggelam adalah tes oli positif ketika tenggelam di sungai yang bisa dilayari.

    Metode penelitian fisik dan teknis lainnya. Penentuan konsentrasi elektrolit darah, pengukuran konduktivitas listrik, viskositas, kepadatan darah. Penentuan titik beku darah di bagian kiri darah diencerkan dengan air, sehingga titik beku darah akan berbeda, yang ditentukan dengan cryoscopy.

    Penelitian kimia forensik. Mengambil darah dan urin untuk penentuan kuantitatif etil alkohol dengan kromatografi gas.

    Semua metode ini membantu dengan objektivitas yang lebih besar untuk menetapkan fakta kematian karena tenggelam..

    52.7. Hal-hal yang harus diatasi dengan pemeriksaan forensik saat pendinginan

    1. Apakah kematian berasal dari tenggelam atau karena sebab lain?

    2. Di mana cairan (sedang) tenggelam terjadi?

    3. Apakah ada alasan yang dapat menyebabkan tenggelam?

    4. Berapa lama tubuh berada di dalam air??

    5. Jika ada kerusakan pada mayat, lalu apa sifat mereka, lokalisasi, mekanisme, apakah mereka muncul in vivo atau setelah kematian?

    6. Penyakit apa yang ditemukan selama penelitian mayat? Apakah mereka menyebabkan kematian dalam air?

    7. Apakah Anda minum alkohol mati sesaat sebelum meninggal??

    Bab 53. Asfiksia di ruang terbatas

    Kematian karena kekurangan oksigen terjadi di ruang terbatas seperti lemari es, peti, kompartemen kapal karam, kokpit, masker gas isolasi, dalam kantong plastik yang dikenakan di kepala. Akumulasi karbon dioksida dan penurunan jumlah oksigen terjadi secara bertahap.

    Pada otopsi dengan pemeriksaan eksternal6 tempat kadaver seluler berwarna ungu gelap, sianosis pada wajah, bibir, perdarahan pada selaput penghubung mata, di kulit; dengan penelitian internal - kebanyakan kongestif organ internal, edema dan kebanyakan otak, pendarahan di selaput lendir trakea, bronkus, lambung, edema paru.

    Dalam sebuah studi medis forensik tentang mayat orang yang meninggal di ruang terbatas, para ahli memecahkan pertanyaan utama yang diajukan oleh penyelidikan tentang penyebab kematian. Gambaran morfologis utama kematian asfiksikal diwakili oleh karakter asfiksik.

    Sebagai aturan, para ahli forensik tidak merasa sulit untuk memberikan pendapat tentang penyebab kematian. Totalitas data studi medis forensik mayat, studi histologis forensik dan keadaan kasus sepenuhnya sesuai dengan gambaran kematian dengan sesak napas, karena kurangnya oksigen dan kelebihan karbon dioksida di udara, di hadapan orang-orang di ruang terbatas.

    Bab 54. Pemeriksaan forensik mayat bayi yang baru lahir

    54.1. Alasan untuk pemeriksaan mayat bayi yang baru lahir

  • jika diduga pembunuhan bayi atau pembunuhan bayi yang baru lahir;
  • persalinan di luar rumah sakit bersalin dari bayi yang meninggal;
  • dalam kasus keluhan oleh ibu atau kerabat tentang penyediaan perawatan medis yang tidak tepat dalam hal kematian bayi di rumah sakit bersalin.

    54.2. Konsep pembunuhan bayi

    Dalam praktik hukum, istilah "pembunuhan bayi" ditemukan. Infanticide - adalah pembunuhan oleh seorang ibu dari bayinya yang baru lahir saat melahirkan atau segera setelah kelahiran.

    Saat ini, KUHP Federasi Rusia berisi pasal 106 "Pembunuhan oleh seorang ibu dari anak yang baru lahir". Dikatakan: "Pembunuhan oleh ibu dari anak yang baru lahir selama atau segera setelah melahirkan, serta pembunuhan oleh ibu dari anak yang baru lahir dalam situasi traumatis atau dalam kondisi gangguan mental yang tidak mengecualikan kewarasan. ".

    Korban dalam kejahatan ini adalah bayi baru lahir, yang dianggap sebagai bayi yang telah hidup tidak lebih dari sehari.

    Beberapa wanita dalam persalinan selama persalinan atau segera setelah mereka mungkin mengalami patrimonial atau psikosis postpartum - pengaruh kebingungan Aschaffenburg, dalam keadaan ini wanita-ibu kehilangan penilaian kritis atas tindakannya dan dapat membunuh bayinya. Dalam kasus seperti itu, pemeriksaan kejiwaan forensik diperlukan..

    54.3. Masalah-masalah berikut harus diselesaikan untuk menyelesaikan dan menyelidiki kejahatan semacam itu.

    1. Apakah bayinya bayi yang baru lahir?

    2. Berapa lama hidup janin?

    3. Apakah bayinya sudah matang?

    4. Apakah bayinya layak?

    5. Apakah bayinya lahir hidup?

    6. Jika bayi lahir hidup, lalu berapa lama kehidupan di luar kandungan??

    7. Apa penyebab kematian bayi?

    8. Apakah bayinya dirawat dengan benar??

    Salah satu tugas utama ahli forensik adalah membentuk bayi yang baru lahir.

    Periode bayi yang baru lahir dalam kedokteran forensik dianggap sebagai bayi yang hidup dalam waktu 24 jam setelah kelahiran. Istilah ini dikaitkan dengan istilah hukum pembunuhan bayi (pembunuhan oleh seorang ibu dari anaknya saat melahirkan atau tidak lama setelah mereka, yaitu dalam waktu 24 jam).

    54.4. Tanda-tanda bayi baru lahir

  • tali pusar mengkilap berair warna abu-abu biru tanpa tanda garis atau cincin demarkasi. Cincin demarkasi adalah reaksi inflamasi terhadap penolakan benda asing, yang merupakan tali pusat setelah bayi lahir (garis merah, di dasar tali pusat, muncul di akhir hari pertama kehidupan, di mana tali pusat terpisah lebih jauh);
  • tumor lahir (impregnasi serosa-berdarah jaringan lunak akibat gangguan sirkulasi lokal) di kepala atau bagian lain dari tubuh, kadang-kadang tumor lahir mungkin tidak ada selama persalinan cepat;
  • kehadiran meconium (feses primordial warna hijau gelap dari konsistensi krim);
  • kehadiran pelumas seperti keju (massa putih keabu-abuan berminyak - produk dari aktivitas kelenjar sebaceous kulit) pada tubuh anak;
  • adanya jejak darah di tubuh bayi, sering kali dalam lipatan alami dan ada ibu mereka yang lahir di saluran lahir;
  • berair lembut dengan kulit bayi yang kemerahan;
  • bernafas (kekurangan udara di paru-paru) paru-paru jika bayi lahir mati.

    Dari tanda-tanda ini, tanda absolut adalah keadaan tali pusat dan tidak adanya udara di paru-paru jika bayi lahir mati..

    54.5. Menentukan kehidupan intrauterin seorang bayi

    Durasi kehidupan intrauterin adalah waktu yang dihabiskan oleh bayi di dalam rahim, rata-rata selama 10 bulan lunar (durasi bulan lunar adalah 28 hari). Bayi yang lahir setelah minggu kehamilan dianggap cukup bulan.

    Istilah kehidupan intrauterin ditentukan oleh panjang tubuh bayi menggunakan skema Haase: dengan panjang tubuh kurang dari 25 cm, akar kuadrat diekstraksi dari angka ini; jika panjang tubuh bayi lebih dari 25 cm, maka jumlah ini dibagi 5. Misalnya, panjang tubuh bayi adalah 16 cm, maka usia intrauterin adalah 4 bulan bulan; jika panjangnya 40 cm, maka usia intrauterin adalah 8 bulan lunar.

    Sekitar lingkar kepala: lingkar kepala dibagi dengan 3,4 dan jumlah bulan lunar diperoleh. Misalnya, bagi bayi dengan lingkar kepala -32 cm dengan 3,4 dan dapatkan 9,4 bulan lunar.

    Penentuan yang lebih akurat dari istilah kehidupan janin oleh inti osifikasi (elemen awal dari mana jaringan tulang terbentuk). Inti osifikasi terlihat seperti lingkaran merah atau oval pada latar belakang tulang rawan abu-abu-putih. Pada akhir bulan 8 bulan, inti osifikasi muncul di sternum dan kalkaneus dengan diameter hingga 0,5 cm; pada akhir bulan ke-9 bulan - dalam talus (tulang kaki) dengan diameter hingga 0,5 cm. Pada bulan ke-10 bulan - dalam epifisis tulang paha (inti Beklar) dengan diameter hingga 1 cm. Anda juga dapat menentukan berat plasenta dan panjang tali pusat, jika mereka tinggal bersama bayi itu.

    54.6. Tanda-tanda kedewasaan

    Kedewasaan - tingkat perkembangan fisik bayi, yang memastikan kesiapan organ dan sistem untuk kehidupan ekstrauterin. Tanda-tanda kematangan meliputi: perkembangan yang cukup dari lapisan lemak subkutan, panjang rambut di kepala minimal 2 cm, tulang rawan daun telinga dan hidung padat, pelat kuku di jari-jari melampaui ujung jari-jari, pada kaki mencapai ujung jari-jari, kondisi organ genital eksternal dan gejala lainnya. Bayi cukup bulan, biasanya sudah dewasa.

    54.7. Tanda vitalitas

    Kelangsungan hidup adalah kemampuan bayi untuk melanjutkan kehidupan di luar tubuh ibu. Vitalitas bayi ditentukan oleh tingkat perkembangan fisik tertentu dan tidak adanya kelainan yang tidak sesuai dengan kehidupan.

    Dalam kedokteran forensik, bayi 8 bulan dianggap layak, yang panjangnya 40 cm, berat 1500 g dan seharusnya tidak ada kelainan yang melanggar fungsi terpenting tubuh - pernapasan, sirkulasi darah, sistem saraf pusat, pencernaan.

    54.8. Definisi kelahiran hidup bayi

    Membangun keberadaan kehidupan bayi dibuat dengan adanya tanda-tanda yang menunjukkan bahwa bayi bernafas.

    Tes vital (hidrostatik) dilakukan - tes paru Galen-Schreyer dan tes gastrointestinal Breslau.

    Tes paru didasarkan pada fakta bahwa paru-paru yang tidak bernafas memiliki gravitasi spesifik lebih dari satu, dan ketika direndam dalam air, mereka tenggelam, paru-paru bernafas memiliki gravitasi spesifik kurang dari satu dan ditahan di permukaan air..

    Secara penampilan, paru-paru bayi yang mati mati (bernapas paru-paru) tidak memenuhi rongga pleura, yang padat saat disentuh, berwarna merah gelap; paru-paru bayi yang lahir hidup (bernapas paru-paru) melakukan rongga pleura dengan sentuhan warna merah muda kemerahan.

    Teknik untuk pengujian paru. Sebelum membuka rongga dada, trakea dibalut di bawah tulang rawan laring, ligatur kedua ditempatkan pada kerongkongan yang terletak di atas diafragma, setelah itu dada dibuka. Kerongkongan dipotong di atas diafragma dan kompleks (lidah, leher, timus, jantung, paru-paru) diturunkan ke dalam bejana dengan air dingin. Mereka mencatat apakah komplek itu berenang atau tidak. Setelah menghilangkan kompleks dari air, setiap paru dipisahkan, mencatat volume, berat, dan setiap paru terbenam dalam air. Kemudian, lobus paru-paru dan potongan individu paru-paru dari berbagai departemen diturunkan, menentukan kemampuan berenang mereka. Tes ini dianggap positif ketika kompleks dada, paru-paru, lobus individu dan potongan-potongan paru-paru melayang, oleh karena itu bayi hidup dan bernafas..

    Teknik melakukan tes pencernaan. Tes ini didasarkan pada fakta bahwa segera setelah lahir, bayi menelan udara, yang masuk ke perut, dan kemudian ke usus. Perut yang dipenuhi udara dan usus mengapung di air. Sebelum mengeluarkan lambung dan usus, ligatur ditempatkan pada lambung di pintu masuk dan keluar, di bagian usus yang bengkak dan di dubur. Usus dikeluarkan bersama dengan perut, diturunkan ke dalam air, mencatat daerah mana yang mengambang. Kemudian mereka menusuk perut dan usus di bawah air.

    Penilaian sampel hidrostatik. Tes renang hidrostatik dapat menjadi positif tidak hanya jika bayi lahir hidup, tetapi juga dengan perkembangan perubahan pembusukan (gas pembusukan terbentuk ketika mayat meluruh); selama respirasi buatan; saat memeriksa mayat bayi yang dibekukan, saat dibekukan, paru-paru tidak meleleh mengambang di air.

    Selain sampel-sampel ini, tes Dillon X-ray dapat digunakan, yang memungkinkan Anda untuk menentukan udara dalam jumlah kecil di paru-paru dan perut sebelum memeriksa mayat..

    Pemeriksaan histologis paru-paru. Pemeriksaan mikroskopis paru-paru bayi yang lahir hidup menunjukkan lumen yang menganga dari bronkus, bronkiolus, alveoli yang diluruskan, epitel yang melapisi alveoli datar. Paru-paru bayi yang lahir mati - celah alveoli dan bronkus runtuh, epitel alveolar adalah kubik, septa interalveolar menebal.

    Metode histokimia menentukan aktivitas enzim di paru-paru bayi yang lahir mati dan bayi mati mati, dan aktivitas tertinggi enzim redoks pada bayi lahir mati dicatat..

    Ketika memeriksa serum darah bayi dengan elektroforesis, kandungan protein fraksi darah terbentuk: bayi dilahirkan hidup atau mati.

    Metode analisis spektral emisi. Komposisi unsur mikro dari paru-paru, hati, dan ginjal bayi yang masih hidup dan lahir mati berbeda dan memungkinkan kita untuk memecahkan pertanyaan tentang kelahiran bayi yang masih hidup menurut koefisien hubungan hubungan unsur mikro. Keuntungan dari metode ini dibandingkan yang lain adalah dapat digunakan dengan perubahan putrefactive yang signifikan, ketika metode lain tidak efektif.

    54.9. Penentuan kehidupan ekstrauterin

  • sepanjang garis demarkasi - pada akhir hari itu diungkapkan dengan baik;
  • oleh resorpsi tumor kelahiran pada akhir 2 hari;
  • tentang alokasi meconium selama 2-4 hari;
  • dengan adanya udara di saluran pencernaan bayi, jika udara hanya di perut, maka harapan hidup adalah beberapa menit; jika udara di usus kecil, maka harapan hidup adalah 3-4 jam; jika udara di usus besar, maka harapan hidup lebih dari 6 jam (ini memiliki nilai relatif).

    54.10. Ada atau tidak adanya tanda-tanda perawatan untuk bayi

    Tidak adanya pakaian pada tubuh bayi, tali pusat yang menjuntai, bekas darah, meconium, lemak seperti keju - menunjukkan bahwa tidak ada tanda-tanda merawat bayi..

    54.11. Apa penyebab kematian bayi??

    Kematian bayi yang baru lahir bisa menjadi kekerasan dan tanpa kekerasan.

    Kematian bayi tanpa kekerasan dapat terjadi sebelum kelahiran dan disebabkan oleh penyakit ibu (sifilis, kelainan jantung, diabetes, penyakit ginjal, dll.) Atau penyakit janin. Selama persalinan, kematian bayi dapat disebabkan oleh cedera lahir, asfiksia intrauterin, atau sebagai akibat melilit tali pusat bayi. Setelah melahirkan, kematian bayi dapat disebabkan oleh infeksi intrauterin, malformasi yang tidak sesuai, atau penyebab lainnya..

    Kematian hebat dari bayi yang baru lahir bisa sebagai akibat dari pasif (pergi tanpa perawatan, dan lebih sering bayi meninggal karena pendinginan) atau pembunuhan bayi aktif - berbagai jenis kematian karena kekerasan.

    Penyebab paling umum dari pembunuhan bayi aktif adalah asfiksia mekanik sebagai akibat menutup lubang hidung dan mulut dengan tangan, benda lunak; penutupan saluran pernapasan dengan benda asing (sepotong kapas, kertas, dll.) dan jenis lain dari sesak napas mekanis - pencekikan dengan lingkaran, pencekikan dengan tangan, tenggelam dalam air dan cairan lainnya.

    Cedera mekanis jarang terjadi.