Image

TUBERKULOSIS BRONCHOV - masalah patogenesis dan diagnosis banding

Bagaimana tuberkulosis lokal bronkus yang tidak rumit terwujud? Penyakit apa yang harus dibedakan dari tuberkulosis bronkial? Metode diagnostik apa yang dapat mendeteksi tuberkulosis bronkial tanpa komplikasi?

Bagaimana tuberkulosis lokal tanpa komplikasi dari bronkus bermanifestasi?
Penyakit apa yang harus dibedakan dari tuberkulosis bronkial??
Metode diagnostik apa yang dapat mendeteksi tuberkulosis bronkial tanpa komplikasi?

Pada contoh tuberkulosis bronkial, orang dapat dengan jelas membayangkan konsekuensi apa dari gagasan patogenesis proses patologis di paru-paru dengan TB yang tidak lengkap dan dapat menyebabkannya. Faktanya, sebagian besar dokter TB masih mengaitkan tuberkulosis bronkial dengan komplikasi tuberkulosis dari kelenjar getah bening intrathoracic atau paru-paru [11, 12].

Sementara itu, pohon bronkial, berkomunikasi secara luas dengan lingkungan eksternal dan berpartisipasi bersama dengan organ lain dari ekskresi eksternal dalam menghilangkan partikel asing dari tubuh, berada pada risiko besar infeksi bakteri baik dari luar - dengan rute aerogen dan dari dalam - oleh hematogen limfogen. Pada saat yang sama, infeksi yang bermigrasi dalam makroorganisme mungkin dalam keadaan laten dan tidak dimanifestasikan oleh perubahan lokal. Fakta infeksi aerogenik pada dinding bronkus kecil dengan tuberkulosis, diikuti oleh perkembangan fokus paru yang mempengaruhi primer, serta tuberkulosis paru infiltratif dan infiltratif pada awal tahun 1904, diperhatikan oleh A. I. Abrikosov [1]. Pada tahun 1955, P. Gali dan rekan kerja menetapkan bahwa panbronchitis caseous dari bronkus kartilaginosa kecil menjadi penyebab umum tuberkuloma paru [13]. Kemudian A. Khuzli [17] dan M.V. Shesterin [12] secara meyakinkan membuktikan jalur limfohematogen tuberkulosis pada dinding cabang-cabang yang lebih besar dari pohon bronkial. Di masa depan, banyak penelitian muncul pada berbagai varian klinis dan morfologis tuberkulosis bronkial, yang bukan merupakan komplikasi dari tuberkulosis paru atau kelenjar getah bening intrathoracic, tetapi yang utama dan sering satu-satunya lokalisasi tuberkulosis pernapasan [5, 6, 7, 8, 14, 15, 18, 19, 20].

Sementara itu, karena gagasan yang berlaku bahwa TBC bronkial merupakan komplikasi dari bentuk lain TBC pernapasan, manifestasi lokalnya biasanya tidak didiagnosis secara tepat waktu, dan bentuk penyakit yang rumit sering keliru dengan patologi paru non-spesifik atau diperlakukan sebagai bentuk lain dari TBC pernapasan..

Pada saat yang sama, tuberkulosis bronkial sebagai lokalisasi utama dari proses infeksi sering dijumpai dalam praktik TB. Jadi, di antara yang baru dirawat selama dua tahun terakhir di departemen terapi klinik phthisiopulmonology dari Rumah Sakit Pusat Klinis MPS 829 pasien dengan berbagai bentuk tuberkulosis pernapasan di 130, yaitu, dalam 15,8% kasus, tuberkulosis bronkus diakui sebagai manifestasi utama dari tuberkulosis pernapasan..

Gambar 1. Radiografi paru-paru pasien S. 30 tahun. Perubahan patologis tidak terdeteksi. Keluhan batuk parah dengan dahak. Di dahak kantor +. Bronkoskopi - TBC ulseratif pada mukosa bronkus utama kanan. Biopsi sikat - MBT +, sel granuloma tuberkulosis
Tergantung pada apakah dinding bronkus segmental-subsegmental atau bercabang besar (lobar, menengah, utama) dipengaruhi oleh tuberkulosis, perjalanan klinis penyakit ini akan berbeda. Tetapi dalam kedua kasus tersebut, sangat jarang (menurut data kami, dalam kurang dari 1% kasus) bahwa adalah mungkin untuk mendeteksi tuberkulosis mukosa bronkus subsegmental dan yang lebih besar pada fase awal dan tidak rumit dari perjalanan penyakit. Alasannya adalah bahwa gejalanya tidak berbeda dari tanda-tanda bronkitis yang berkepanjangan atau berulang dan ditandai oleh batuk dengan dahak yang sedikit, lebih jelas ketika dinding bronkus utama dan lobar dipengaruhi, dalam benjolan dahak tidak konstan, tetapi hanya secara berkala, seringkali hanya dengan metode menabur yang memungkinkan untuk mendeteksi mikobakteria. TBC (MBT). Pemeriksaan X-ray pada organ dada tidak menunjukkan patologi. Itulah sebabnya diagnosis dini dari jalannya tuberkulosis bronkial tanpa komplikasi memerlukan studi dahak yang menyeluruh dan berulang-ulang di kantor dengan menggunakan tidak hanya bakterioscopy, tetapi juga inokulasi pada semua pasien dengan bronkitis yang berkepanjangan, berulang dan kronis..
Gambar 2. Tomogram lateral paru kanan pasien yang sama (irisan 5 cm). Di akar paru-paru kanan, pembesaran kelenjar getah bening tidak terdeteksi. Genesis adenogenik tuberkulosis bronkial tidak termasuk
Fibrobronchoscopy dilakukan setelah deteksi MBT dalam dahak memungkinkan untuk menetapkan lokalisasi proses dan bentuknya: endobronchitis katarak lokal, infiltratif, ulseratif, dan kadang-kadang tuberkulosis kicricricial dari mukosa bronkus (Gbr. 1 dan 2).

Bentuk rumit tuberkulosis bronkial, menurut data kami, dalam hampir 3/4 kasus berlanjut dengan kekalahan bronkus subsegmental dan segmental.

Paling sering (46,9% kasus), tuberkulosis bronkial subegmental didiagnosis di klinik dalam fase eksaserbasi penyakit yang terjadi dengan reaksi inflamasi eksudatif dan infiltrasi jaringan paru peribronkial yang parah. Ini ditandai dengan onset akut atau subakut penyakit, keracunan, batuk dengan sejumlah kecil dahak mukopurulen, di mana dalam semua kasus mycobacterium tuberculosis ditentukan oleh bakterioskopi atau kultur. Fibrobronchoscopy mengungkapkan perubahan dalam mukosa bronkus subsegmental atau bahkan segmental: dari endobronkitis lokal menjadi infiltratif atau bahkan tuberkulosis kikatrikial.

Gambar 3. Tomogram paru-paru kiri pasien N. 47 tahun (irisan 8 cm). Di segmen 1-2 - bayangan karakter fokus dengan kontur yang berat dan perubahan fokus di pinggiran. MBT + dalam dahak. Diagnosis Apotik: Tuberkulosis Infiltratif
Pemeriksaan tomografi sinar-X pada paru-paru, dilakukan dalam dua proyeksi, memungkinkan untuk menetapkan peredaman yang berlokasi di jaringan paru-paru, seringkali dengan fokus penyebaran limfogen pada jaringan paru-paru di sekitarnya. Dinding bronkus subsegmental dan segmental di zona infiltrasi memadat, lumennya tidak ditentukan, di tempat-tempat sifat fokus dan fokus kecil dari inklusi (bronkiektasis terisi) dan pencerahan (bebas dari isi bronkiektasis) lebih terlihat, yang lebih sering mulai ditentukan hanya selama perawatan karena restorasi patensi bronkial. Awalnya, setengah dari pasien dari kelompok ini didiagnosis dengan pneumonia akut, dan hanya setelah deteksi MBT berubah: mereka semua dikirim ke klinik dengan diagnosis TB paru infiltratif. Namun, lokalisasi proses, tidak adanya
Gambar 4. Tomogram lateral paru kiri pasien yang sama (irisan 7 cm). Dinding B1 + 2 dipadatkan, dan cabang-cabang di bawahnya diinfiltrasi, fokus penyebaran limfogen terlihat. Bronkoskopi - deformitas cicatricial pada mulut B1 dan B2. Diagnosis klinis: TBC bronkus subsegmental dalam fase infiltrasi, MBT+
karakteristik peluruhan TB infiltratif dalam bentuk rongga pneumoniogenik, serta partisipasi utama dalam proses pohon bronkial yang dibentuk oleh endoskopi dan tomografi memungkinkan untuk dengan mudah mengubah interpretasi diagnosis yang mendukung tuberkulosis bronkial (Gbr. 3, 4).

Bronkografi mengungkapkan pada pasien ini amputasi dan deformasi bronkus di bidang patologi, serta adanya bronkiektasi silinder kecil dan silinder, dan beberapa di antaranya tuberkulosis terjadi dengan latar belakang saluran udara deontogen dalam bentuk bronkomegali lokal, serta bronkiektase kongenital dengan berbagai panjang [5].

Lebih jarang, menurut data kami, pada 28,1% kasus, proses tuberkulosis di dinding bronkus subsegmental ditandai terutama oleh reaksi inflamasi yang produktif, dan karena itu penyakit berlanjut dengan sedikit gejala klinis. Lesi lebih sering satu sisi, dalam dua sampai tiga segmen paru-paru. Dalam gambaran klinis, perjalanan yang sedikit bergejala, ekskresi bakteri dengan dahak tidak selalu diamati dan ditentukan hanya dengan metode inokulum. Secara morfologis, proses ini ditandai dengan infiltrasi inflamasi pada semua lapisan dinding bronkus dengan keterlambatan dalam lumen kandungan purulennya..

Gambar 5. Bronkogram paru-paru kiri dalam proyeksi lateral pasien yang sama. Pembersihan bronkus paru-paru kiri dengan lebar tidak rata. Bronki piramida dengan bronkiektasis silindris dan sakular
Gambar 6. Radiografi paru-paru kanan pasien K., 27 tahun. Di bagian bawah paru kanan, pola bronkovaskular diperkuat. Tidak ada perubahan fokus dan infiltratif. Keluhan batuk dengan dahak. Kantor +. Bronkoskopi - tuberkulosis infiltratif bronkus subsegmental dari sistem B1 di sebelah kanan
Gambar 7. Tomogram lateral paru kanan pasien yang sama (irisan 6 cm). Dinding bronkus subsegmental B6 dan B10 disegel dan disusupi, lumennya tidak ditentukan
Pemeriksaan X-ray paru-paru di daerah terbatas menentukan peredupan yang parah, terletak di sepanjang pola bronkovaskular (Gambar 6, 7). Di antara pasien yang kami amati dalam kelompok ini, setengah dari penyakit terdeteksi oleh pemeriksaan fluorografi populasi, sisanya karena penampilan batuk dengan dahak dan tanda-tanda keracunan ringan; dalam mayoritas (25 dari 27) dalam dahak, dan hanya dengan inokulasi, ekskresi bakteri yang sedikit terdeteksi. Perlu dicatat bahwa gejala klinis yang lebih nyata terjadi pada pasien dari kelompok yang dijelaskan, di mana, bersama dengan tuberkulosis dinding sub-segmen, membran mukosa bronkus segmental juga terpengaruh. Selama pemeriksaan rontgen paru-paru, peredupan yang parah dan fokus terletak di sepanjang percabangan bronkus dari berbagai segmen paru-paru, tetapi lesi segmen 1-2 dan 6-10 mendominasi. Selain itu, pada dua pertiga pasien, pemadaman parah di bagian distal berakhir dengan pemadaman fokus dan fokal besar seperti TBC kecil. Semua pasien yang mengalami tuberkulosis bronkus subsegmental dengan pembentukan tuberkulosis kecil, seringkali multipel, menjalani perawatan bedah. Data perbandingan morfologi sinar-X menunjukkan bahwa sifat fokal dan fokal yang besar dari naungan ini adalah tampilan bronkiektasis yang terisi atau fokus nekrosis caseous, di bagian tengah yang bagian histologisnya memperlihatkan sisa-sisa dinding bronkus. Semua pasien dalam kelompok ini dirujuk ke klinik dengan diagnosis TB paru fokal atau TB paru. Dengan fibrobronchoscopy, hanya dua pertiga dari pasien yang berhasil memeriksa dinding bronkus subsegmental dan mendeteksi perubahan TB lokal pada mukosa. Selebihnya, diagnosis penyakit ditegakkan berdasarkan data klinis dan radiologis dan hasil studi bakteriologis dahak. Untuk membedakan varian tuberkulosis bronkial ini dari tuberkulosis fokal dan tuberkuloma paru, tanda skiologis utama membantu - bayangan tebal yang terletak di daerah terbatas di sepanjang percabangan bronkus segmental, yang tidak dapat ditemukan baik di lokasi mereka atau sehubungan dengan bayangan fokal dan fokal di paru-paru. tampilan drainase lymphangitis peribronkial.

Bahkan lebih jarang, pada hanya 12,5% dari pasien kami, tuberkulosis bronkial subegmental, yang terjadi dengan reaksi inflamasi yang produktif, memiliki tingkat yang lebih terbatas dan ditandai oleh pembentukan kista paru bronkial retensi. Mekanisme pembentukannya, patomorfologi proses, semiotika sinar-X, serta masalah diagnosis banding dengan TB paru dan patologi lainnya dipelajari secara rinci pada 50-60-an dalam karya penulis dalam dan luar negeri dan disajikan dalam berbagai publikasi, termasuk dalam manual modern tentang diagnosis x-ray penyakit paru [2, 3, 4, 7, 10, 13, 18]. Dokter TB dan ahli radiologi dari fasilitas TB sudah mengenal patologi ini, dan semua pasien dengan kista bronkial etiologi TB retensi dirujuk ke klinik baik dengan diagnosis yang sudah ditetapkan, atau untuk diferensiasi dengan TB paru, serta kanker paru-paru perifer dan pembedahan..

Gambar 8. Tomogram paru-paru kanan pasien D. 46 tahun (irisan 9 cm). Di kedalaman segmen ke-9, bayangan fokus dalam bentuk trefoil, yang terletak di sepanjang percabangan bronkus subsegmental, kalsinasi terlihat di bagian tengahnya. Perubahan dalam paru-paru terdeteksi oleh fluorografi. Diagnosis retensi TB kista bronkial paru dikonfirmasi dengan pembedahan
Selama 20 tahun terakhir, 146 pasien dengan kista bronkial retensi paru-paru telah dioperasi di departemen bedah Klinik Phthisiopulmonology dari Rumah Sakit Klinik Pusat Kementerian Perkeretaapian. 70 dari mereka sebelum operasi mengalami kesulitan membedakan mereka dengan TBC atau kanker paru-paru. Dalam 30 kasus, itu adalah masalah pemadaman berganda yang bersifat fokus, beberapa di antaranya adalah kista retensi, dan bagian lain adalah TB paru. Dalam 40 kasus yang tersisa, itu juga tidak mungkin untuk membedakan antara kista retensi dan TB paru dan kanker paru-paru perifer menurut gambar X-ray. Dan hanya lokalisasi sifat fokus bayangan yang lebih dekat ke akar cahaya dan sifat berat perubahan periferal yang memberi alasan untuk menganggap keberadaan patologi ini. Tujuh puluh enam perubahan paru yang dioperasikan sebelum intervensi, adalah karakteristik dari kista retensi yang terisi paru-paru: bayangan dalam bentuk retort, sekelompok anggur, daun berdaun dua tiga, terletak di sepanjang percabangan bronkus segmental dan subsegmental (Gbr. 8).

Dan akhirnya, dalam 12,5% kasus, tuberkulosis bronkus subegmental pada bahan kami ditandai oleh lesi bilateral banyak cabang. Semua pasien dari kelompok ini dirawat di klinik dengan gejala keracunan, batuk dengan dahak mukopurulen, di mana, sebagai aturan, tuberkulosis mikobakteri terdeteksi oleh bakterioskopi..

Selama auskultasi paru-paru, hanya pada beberapa pasien terdengar suara kering yang terputus-putus.

Gambar 9. Radiografi paru-paru pasien L. 38 tahun. Lesi paru diseminata dengan formasi fokal dan infiltrasi interstitial, bayangan bronkus subegmental melebar terlihat. Menderita tuberkulosis (fokal, dan kemudian disebarluaskan) 12 tahun. Dengan bronkoskopi - bronkitis purulen difus, terutama mukosa bronkus subsegmental dan segmental, dalam bahan biopsi sikat MBT + dan sel granuloma tuberkulosis

Ketika x-ray tomography, berbeda dengan tuberculosis paru yang disebarluaskan secara hematogen, tuberkulosis bilateral bronkus subegmental ditandai oleh lesi paru asimetris dengan keterlibatan besar pada bagian bawah paru-paru dan polimorfisme perubahan yang tajam. Di sini, bersama dengan bayangan fokus ukuran sedang dan besar, dinding bronkial yang padat hadir, serta infiltrasi peribronkialnya tanpa adanya perubahan destruktif (Gbr. 9).

Dalam semua kasus, endoskopi mengungkapkan lesi mukosa spesifik lokal dari bronkus subsegmental dan (atau) segmental, dan prosesnya lebih sering satu sisi dan tidak selalu sesuai dengan sisi di mana radiografi menunjukkan perubahan yang lebih jelas pada paru-paru..

Pada 26,3% kasus, tuberkulosis bronkial sebagai pelokalan proses infeksi di paru-paru berlanjut dengan kerusakan pada dinding bronkus utama, menengah atau lobar. Sebagai aturan, tuberkulosis bronkus besar terdeteksi pada fase rumit dari perjalanannya - baik dengan proses inflamasi-atelektasis di paru-paru, atau dengan pembentukan pneumocirrhosis. Pada saat yang sama, proses inflamasi-atelektrik sering diambil oleh dokter apotik sebagai pneumonia paraconcious atau tuberkulosis infiltratif, dan pneumocirrhosis yang dihasilkan sebagai komplikasinya. Konfirmasi TB daripada sifat tumor dari proses itu dimungkinkan oleh deteksi MBT dalam dahak, serta data endoskopi dan biopsi..

Gambar 10. Radiografi paru-paru pasien P., 67 tahun. Di bagian bawah paru-paru kanan, area gelap yang homogen. Perubahan paru-paru terdeteksi selama pemeriksaan fisik. Penderita bronkitis kronis selama bertahun-tahun

Tidak adanya tanda-tanda klinis dan radiologis dari bronchoadenitis tumor atau infiltratif dari kelompok kelenjar getah bening bronkopulmoner membantu untuk mengecualikan asal adenogenik tuberkulosis bronkus besar pada pasien kami. Seperti yang dibuktikan oleh contoh pasien yang dioperasi, dalam 26 kasus dengan perjalanan TB yang rumit dari bronkus besar, meskipun terdapat hiperplasia kelenjar getah bening toraks, dikonfirmasi oleh x-ray tomography, termasuk computed tomography, pemeriksaan histologis dan bakteriologis dari jaringan limfoid mengungkapkan adanya tuberkulosis tuberkulosis (di tempat dengan fusi ) hanya pada empat pasien. Selain itu, perubahan spesifik sangat tidak signifikan sehingga hampir tidak mungkin menjadi sumber kerusakan parah pada pohon bronkial, tetapi lebih merupakan penyaringan fokus. Enam pasien dengan hiperplasia limfatik secara histologis mengungkapkan kalsifikasi tanpa tanda-tanda reaktivasi TB.

Sangat jarang, hanya pada tiga pasien, tuberkulosis bronkus besar terjadi dengan penutupan lengkap lumen bronkus utama atau lobar dan perkembangan atelektasis seluruh lobus dengan proses inflamasi-supuratif di dalamnya, yang diperlukan dalam dua kasus operasi darurat yang mengarah pada pemulihan pasien. Sisanya -

Gambar 11. Radiografi lateral paru kanan pasien yang sama. Rata-rata lobus paru berkurang ukurannya dan dihitamkan secara homogen. Ketika bronkoskopi terdeteksi stenosis "tumor" pada lobus tengah. Dioperasikan Biopsi: tuberkulosis tuberkulosis pada submukosa bronkus utama dan menengah, jaringan granulasi tuberkulosis di lumen bronkus lobus tengah, fibroatelektasis lobus tengah dengan fokus nekrosis caseus yang terjepit. Di kelenjar getah bening akar paru - hiperplasia jaringan dan debu
proses inflamasi-granulomatosa di dinding bronkus tidak sepenuhnya membuat stenosis lumennya, dan perubahan inflamasi-atelektrik tidak meluas seluruhnya ke seluruh paru-paru atau lobusnya. Setelah resorpsi perubahan inflamasi segar, penyembuhan borok pada mukosa dan menghilangkan granulasi, kontrol bronkoskopi membentuk perkembangan dan peningkatan stenosis cicatricial pada bronkus besar, dan pada saat yang sama, perubahan spesifik yang lebih tua pada dinding bronkus segmental terungkap..

Yang terakhir menyarankan bahwa dalam kebanyakan kasus tuberkulosis bronkus besar didahului oleh proses spesifik yang tidak diakui dari mukosa bronkus segmental dan subegmental.

Untuk membedakan perubahan inflamasi-atelektik di paru dari tuberkulosis infiltratif, gambar sinar-X dalam bentuk penurunan volumetrik di paru-paru atau lobusnya, gelap seragam dan kurangnya pembusukan, dari kanker membantu membedakan data bronkoskopi yang menunjukkan kerusakan parah pada dinding bronkus dengan stenosis lumen bronkus, dan banyak dengan tanda-tanda perubahan baru dan lama di dalamnya. Tetapi dalam beberapa kasus, hanya biopsi operasional yang memungkinkan untuk membedakan TB dari kanker bronkial (Gbr. 10, 11).

Infiltrasi paru-paru: apa itu, penyakit apa yang terjadi

Infiltrasi jaringan paru-paru adalah pemadatan di paru-paru yang disebabkan oleh akumulasi cairan, sel, atau bahan kimia tertentu dalam jaringan. Pada saat yang sama, ukuran kain bertambah dan memperoleh warna yang berbeda.

Pada paru yang sakit, muncul rasa sakit, kepadatan jaringan paru meningkat. Infiltrat mirip tumor terdiri dari sel kanker, tanda utama kanker adalah infiltrat.

Dengan infiltrasi kimia, segel terbentuk karena kejenuhan jaringan dengan obat-obatan atau alkohol medis..

Penyebab patologi

Perubahan infiltratif di paru-paru adalah kondisi patologis yang dapat berkembang pada usia berapa pun. Penyebab utama penyakit ini adalah:

  • patogen;
  • cedera paru-paru;
  • hipotermia berat;
  • intervensi bedah;
  • usus buntu bernanah;
  • suntikan obat yang tidak tepat.

Patogen adalah mikroorganisme yang dimiliki setiap orang di rongga mulut. Infeksi dapat masuk ke paru-paru melalui kontak dan limfogen. Dalam kasus terakhir, penyebab penyakit dapat berupa infeksi apa pun yang ada di dalam tubuh.

Orang tua dan perokok lebih rentan untuk menyusup.

Gejala

Infiltrat di paru-paru adalah proses inflamasi yang terjadi dengan pemadatan jaringan paru-paru. Proses patologis ini berkembang selama beberapa hari. Penyakit ini memanifestasikan dirinya dengan gejala spesifik:

  • Suhu tubuh sedikit meningkat, tetapi kondisi ini berlangsung lama..
  • Dalam beberapa kasus, tumor kecil terdeteksi di zona infiltrat..
  • Ada rasa sakit di area paru-paru yang terkena.
  • Dibandingkan dengan pneumonia, infiltrasi paru-paru terjadi dengan gejala yang lebih ringan dan lebih halus..
  • Tanda utama penyakit ini adalah pelepasan darah selama batuk, meskipun batuk sangat jarang. Kehadiran darah dalam dahak menunjukkan bahwa infiltrat sudah mulai membusuk..
  • Dengan penyakit ini, kulit pasien sangat pucat. Gejala ini paling sering berbicara tentang TBC yang bersifat infiltratif..

Infiltrat eosinofilik paling sering terjadi di lobus atas paru-paru. Tidak mungkin untuk segera menentukan apakah ada cairan dalam segel, untuk ini Anda perlu melakukan serangkaian pemeriksaan.

Infiltrasi paling sering terjadi dengan TBC dan pneumonia.

Varietas infiltrasi

  1. Bentuk peradangan. Dalam hal ini, kompaksi terdiri dari sel yang berbeda - sel darah putih, sel darah merah, sel limfoid dan lain-lain. Selama perawatan, infiltrat tersebut larut atau meleleh, meskipun mereka dapat mengalami sklerosis, dengan pembentukan lebih lanjut dari jaringan ikat..
  2. Bentuk tumor. Segel ini terdiri dari sel-sel kanker yang sifatnya berbeda. Fenomena ini terjadi pada tumor ganas, sedangkan infiltrat dengan cepat bertambah besar..
  3. Bentuk kimia. Kondisi ini merupakan karakteristik setelah operasi pada paru-paru. Penyegelan terjadi karena masuknya obat ke dalam jaringan.

Selama infiltrasi jaringan paru-paru, bagian paru-paru dimatikan dari proses pernapasan. Jika jaringan dipadatkan di area besar paru-paru, ini menciptakan ancaman besar bagi kehidupan manusia.

Saat memeriksa pasien, dokter mungkin memperhatikan pernapasan cepat dan sedikit keterlambatan dalam proses pernapasan bagian sternum di mana fokus lesi berada.

Diagnostik

Diagnosis penyakit berdasarkan data x-ray. Dalam gambar, segel tampak seperti area gelap yang lebih besar dari 1 cm. Dengan infiltrasi lobar, area yang luas dari jaringan yang terpengaruh dapat dilihat pada gambar. Kontur peredupan tergantung pada bentuk penyakit, serta pada lokasi segel.

Dengan bentuk infiltrasi yang meradang pada gambar, Anda dapat melihat garis yang tidak rata dan bentuk gelap yang sama sekali tidak beraturan. Infiltrasi serupa di paru-paru terjadi dengan pneumonia. Pada fase akut penyakit, kontur garis tidak tajam dan secara bertahap masuk ke jaringan yang mengelilingi paru-paru..

Dalam bentuk penyakit kronis, tepi infiltrat bergerigi, tetapi terlihat jauh lebih jelas. Dengan bentuk infiltrasi pneumatik, dua garis cahaya sering ditemukan dalam gambar, ini terlihat bronkus diisi dengan udara.

Jika penyakit ini disebabkan oleh mikroorganisme patogen, nekrosis jaringan dengan berbagai tingkat keparahan sering diamati. Ini memperburuk perjalanan penyakit..

Tugas utama dalam mendiagnosis penyakit ini adalah menentukan sifat infiltrasi pasien. Peradangan lobar paling sering diamati dengan TBC atau pneumonia. Jika sifat segel adalah tumor, maka seluruh lobus tidak ditangkap oleh proses inflamasi.

Ketika seorang pasien menunjukkan segel non-lobar dalam gambar, maka kondisi ini dibedakan dengan tumor ganas. Dalam kasus ini, tahap awal penyakit ini sama sekali tanpa gejala, dan orang tersebut sama sekali tidak memiliki keluhan.

Dalam X-ray, infiltrat inflamasi berbeda dari tumor ganas. Segel peradangan selalu bentuknya tidak beraturan, sedangkan penyakit onkologis selalu dimanifestasikan dalam garis besar standar. Jika peradangan telah berpindah ke lapisan terluar serat bronkus, maka infiltrasi paru peribronkial didiagnosis.

Selain sinar-X, bronkoskopi digunakan dalam diagnosis. Metode ini memungkinkan Anda untuk mendeteksi perubahan pada organ pernapasan dan mengeluarkan beberapa penyakit..

Patologi apa yang mungkin ada infiltrat di paru-paru

  1. Radang paru-paru. Dalam hal ini, jaringan paru-paru menjadi meradang, sementara berbagai bagian paru-paru terlibat dalam proses patologis. Gejala penyakit ini adalah kelelahan, nyeri dada, dan berbagai tanda kegagalan pernapasan. Temperatur tinggi dengan pneumonia tidak selalu memungkinkan, dalam beberapa kasus itu subfebrile atau sedikit menurun.
  2. TBC Dalam hal ini, perjalanan penyakitnya halus, ada batuk yang kuat dan dalam gambar Anda dapat melihat lesi di lobus atas paru-paru.
  3. Pneumonia eosinofilik. Diyakini bahwa penyakit ini disebabkan oleh parasit, jamur dan alergen. Dengan penyakit ini, batuk yang kuat diamati, dengan pelepasan dahak kuning, kelemahan umum dan ruam kulit. Suhu biasanya tidak melebihi 37,5 derajat.
  4. Metastasis onkologi. Dalam kondisi ini, batuk yang tidak produktif diamati dan fokus peradangan muncul di area paru-paru yang sama. Dalam gambar Anda dapat melihat sejumlah besar bayangan bulat. Kondisi ini sering diamati dengan infiltrasi perifer pada paru-paru kiri atau kanan.
  5. Segel pada tumor jinak. Tumor terlihat dalam bentuk bola, yang memiliki batas yang jelas..

Selain itu, infiltrat dapat dengan kista atau gangren paru-paru. Situs pemadatan dapat terjadi selama beberapa waktu setelah perawatan untuk TBC.

Hanya dokter yang berpengalaman yang dapat mendiagnosis dengan benar. Karena itu, untuk gejala yang mencurigakan, Anda harus segera pergi ke rumah sakit.

Fitur perawatan

Sebelum melanjutkan dengan pengobatan infiltrat paru, perlu mengatur rejimen hari pasien dengan benar dan menghilangkan aktivitas fisik yang berlebihan..

Dokter menyarankan agar pasien dengan patologi seperti itu mengamati tirah baring sampai mereka pulih sepenuhnya. Sepanjang penyakit, pasien harus makan makanan sehat dan mudah dicerna..

Vitamin, mineral, dan karbohidrat dalam jumlah yang mencukupi harus ada dalam makanan.

Selama perawatan, antibiotik dari kelompok yang berbeda perlu diresepkan. Monoterapi antibiotik sangat efektif, tetapi kehati-hatian harus dilakukan di sini..

Resep obat dengan mempertimbangkan sensitivitas patogen. Ini ditentukan oleh inokulasi bakteri sputum atau dengan mengambil sampel biomaterial selama bronkoskopi. Paling sering, antibiotik spektrum luas diresepkan, banyak dokter lebih suka obat kelompok penisilin. Pasien menggunakan antibiotik sampai infiltrat sepenuhnya teratasi.

Antibiotik dari satu kelompok obat dapat dikonsumsi tidak lebih dari 10 hari. Setelah waktu ini, jika perlu, obat diubah menjadi kelompok obat lain. Kursus pengobatan ditentukan oleh dokter yang hadir, indikator ini dapat bervariasi secara signifikan dari karakteristik perjalanan penyakit.

Dengan penggunaan antibiotik yang sama dalam waktu lama, dapat terjadi superinfeksi yang sulit diobati.

Untuk pengobatan infiltrat di paru-paru, obat-obatan tersebut juga dapat diresepkan:

  • antivirus;
  • diuretik;
  • ekspektoran;
  • mukolitik.

Obat antivirus dapat diresepkan bersama dengan antibiotik, jika terbukti bahwa penyakit tersebut dipicu oleh virus, tetapi kemudian diperumit oleh bakteri..

Diuretik diresepkan untuk menghilangkan pembengkakan jaringan yang meradang. Bersama dengan mukolitik, obat-obatan ini membantu mengembalikan fungsi bronkial dan meningkatkan pengeluaran dahak..

Olahraga memainkan peran penting dalam pengobatan dan infiltrasi paru-paru..

Kursus latihan ditunjukkan oleh dokter yang hadir, mereka harus dilakukan beberapa kali sehari, sementara pasien harus berbaring di sisi infiltrat..

Kedalaman inspirasi saat melakukan serangkaian latihan harus dibatasi. Karena ini, proses pernapasan dalam paru-paru yang utuh diaktifkan, dan sirkulasi darah perifer membaik.

Saat mengobati dan menyusup ke paru-paru, sangat penting untuk mengikuti semua rekomendasi dokter. Dengan tumor ganas, pembedahan sering diindikasikan..

Metode pengobatan alternatif

Dimungkinkan untuk melengkapi pengobatan yang ditentukan oleh dokter dengan resep alternatif. Salah satu perawatan yang paling disukai adalah menghirup uap bawang putih. Bawang putih mengandung bahan-bahan khusus yang berbahaya bagi banyak patogen..

Untuk memasak, ambil beberapa siung besar bawang putih, kupas dan gosok di parutan. Bubur yang dihasilkan dituangkan ke dalam stoples kecil dan dihirup berpasangan selama 5-10 menit. Dalam hal ini, perlu bernapas melalui hidung dan mulut secara bergantian. Prosedur ini perlu dilakukan beberapa kali sehari.

Untuk memperkuat kekebalan umum, pasien dapat mengambil campuran daun lidah buaya, lemon dan madu. Untuk menyiapkan obat, ambil 5 lembar lidah buaya besar, simpan dalam lemari es selama 3-4 hari, lalu putar bersama dengan satu lemon dan tambahkan 1 cangkir madu. Semua aduk rata dan ambil 1 sendok teh 3 kali sehari.

Sebelum menggunakan metode pengobatan alternatif apa pun, konsultasi dokter diperlukan.!

Ketika pengobatan dimulai tepat waktu, prognosisnya baik, terutama jika ada bentuk peradangan penyakit. Kanker paru-paru pada awalnya tidak menunjukkan gejala, sehingga diagnosis dapat dibuat terlambat. Untuk mengecualikan diagnosis terlambat, perlu untuk mengambil aturan, setahun sekali, itu wajib untuk menjalani fluorografi.

Penyebab dan pengobatan infiltrat paru

Dengan penyakit tertentu pada sistem pernapasan, infiltrat muncul di paru-paru. Jaringan organ dalam hal ini diresapi dengan elemen sel, cairan, berbagai zat. Infiltrat paru tidak seperti edema. Dengan bengkak, hanya cairan yang menumpuk di ruang interselular.

Apa itu

Patologi dikonfirmasi setelah mempelajari gejala dan pemeriksaan diagnostik. Mereka mendeteksi penyakit dengan menggunakan radiografi dan karena tanda-tanda morfologi nyata yang terdeteksi oleh biopsi.

Infiltrat di paru-paru terbentuk di mata yang meradang. Bentuk-bentuk patologi berikut dibedakan:

  • leukosit;
  • limfositik;
  • eosinofilik;
  • hemoragik.

Jika infiltrat terbentuk selama perkecambahan tumor kanker, pembentukannya diprovokasi oleh ganas daripada proses inflamasi yang terjadi dalam tubuh. Peradangan tidak diamati bahkan dengan 2 patologi - infark paru dan leukemia.

X-ray menunjukkan bahwa jaringan paru-paru bertambah volumenya dan densitasnya meningkat. Dokter menentukan infiltrasi dengan bayangan bulat, fokus lokal dengan berbagai bentuk, pola yang disempurnakan pada paru-paru..

Penyebab

Faktor-faktor yang menyebabkan infiltrasi meliputi:

  1. Radang paru-paru. Dengan pneumonia, infiltrasi bersifat akut. Ini disebabkan oleh patogen yang mempengaruhi jaringan organ. Bagian pernapasan paru-paru ditarik ke dalam proses. Fenomena ini terjadi dengan latar belakang infeksi pernapasan akut, flu. Suhu pasien melonjak, batuk menghasilkan dahak. Pada penyakit parah, terjadi gagal napas..
  2. Dengan infiltrat eosonofilik, penyebabnya terkait dengan gangguan sistem kekebalan tubuh. Gejala penyakitnya mirip dengan gejala pneumonia. Kortikosteroid membantu memperbaiki kondisi pasien.
  3. TBC infiltratif. Proses patologis berkembang secara bertahap. Pasien memiliki suhu 37,5 derajat untuk waktu yang lama, batuk ringan. Pada x-ray, situs kalsifikasi, jalur ke akar, kerusakan pada lobus atas terlihat.
  4. Dengan kanker, neoplasma, metastasis, batuk berkepanjangan, di mana dahak dipisahkan dalam jumlah yang sedikit, terdeteksi. Gambar menunjukkan pemadaman, tempat pembusukan neoplasma. Metastasis bermanifestasi sebagai banyak bayangan..
  5. Jika formasi jinak telah berkembang, garis besar bayangan berbeda, tidak ada jalur, jaringan di dekatnya tidak berubah.
  6. Fokus dari pneumosclerosis.
  7. Penyakit piogenik - abses, gangren.

Infark paru kadang-kadang menyebabkan infiltrasi. Ini terjadi dengan latar belakang tromboemboli, hemosiderosis, hemosiderosis, echinococcosis, sarcoidosis. Dalam hal ini, gejala-gejala berikut muncul pada pasien:

  • sesak napas
  • batuk (basah atau kering);
  • sakit saat bernafas (gejala terjadi jika pleura rusak).

Dokter yang memeriksa mengamati bahwa setengah dari dada tertinggal selama bernafas. Pasien mendengarkan suara basah, bunyi renyah khas.

Kekuatan gejala tergantung pada ukuran infiltrat, penyebab perkembangannya dan lokasi lesi. Dengan formasi tumor atau gangguan sistem drainase bronkial, proses pernapasan sedikit melemah, tanda-tanda lain tidak terdeteksi.

Gejala dan terapi untuk berbagai patologi

Jika infiltrat paru terdeteksi, dokter akan berdiferensiasi. Ini memperhitungkan riwayat pasien, perjalanan penyakit, hasil tes diagnostik.

Radang paru-paru

Peradangan paru-paru disebabkan oleh berbagai patogen. Infeksi terjadi di bawah pengaruh patogen berikut:

Dengan infeksi virus, seseorang tiba-tiba melompat dalam suhu, mengalami sesak napas, batuk dengan dahak. Pasien diresepkan:

  • Antibiotik, antivirus atau obat antijamur - tergantung pada patogen yang terdeteksi.
  • Mucolytics adalah obat-obatan dengan efek ekspektoran. Mereka mencairkan dahak, mengembalikan drainase paru-paru.
  • Obat detoksifikasi.
  • Temperatur diturunkan oleh obat antiinflamasi nonsteroid.

Tujuan utama pengobatan adalah untuk menghentikan peradangan: mengurangi demam, menghilangkan sesak napas, memperbaiki kondisi pasien.

TBC

Dengan TBC paru, infiltrate eksudatif terjadi. Dalam hal ini, kain tidak mengalami deformasi yang merusak. Ini adalah patologi sekunder. Itu terjadi pada 60-70% orang dengan TBC. Penyakit ini menular, diklasifikasikan sebagai penyakit berbahaya..

Sangatlah penting untuk segera mengobati bentuk infiltratif TBC. Penolakan terapi mengakibatkan konsekuensi serius yang dapat menyebabkan kematian.

Tanda-tanda mirip dengan yang terjadi pada pneumonia:

  • batuk;
  • demam;
  • pernapasan yang menyakitkan.

Tanda khas dari TB infiltratif: perdarahan paru dan hemoptisis. Diagnosis patologi dengan memeriksa dahak untuk mikobakteri tuberkulosis. Jika bentuk infiltratif penyakit berkembang, patogen terdeteksi dalam jumlah besar.

TB infiltratif diklasifikasikan menjadi beberapa jenis:

  1. Bentuk awan. Dalam gambar, bayangan buram dengan garis buram ditemukan. Kemudian, gua-gua (formasi rongga) terbentuk di tempat.
  2. Infiltrat bulat. Titik bulat dengan tepi yang berbeda terlihat. Pencerahan di pusat lesi menunjukkan nekrosis jaringan. Perubahan ini biasanya dilokalkan di wilayah subklavia..
  3. Bentuk lobular. Beberapa bintik-bintik kecil bergabung menjadi bayangan besar. Di bagian tengah, jejak jaringan yang membusuk terlihat..
  4. Infiltrat regional. Gambar menunjukkan kerusakan luas dalam bentuk segitiga. Ini menunjukkan pelanggaran pleura dan terjadinya radang selaput dada.
  5. Lobit. Perapian besar yang menangkap sebagian paru-paru. Gambar menunjukkan tempat yang tidak homogen, seringkali dengan tempat nekrosis.

Pengobatan tuberkulosis paru infiltratif dilakukan hanya dalam kondisi stasioner. TB terbuka berbahaya bagi orang lain, ditularkan melalui tetesan udara. Pasien dirawat di rumah sakit di departemen tuberkulosis. Pasien diresepkan:

  • obat anti-TB;
  • obat glukokortikoid;
  • imunomodulator;
  • antioksidan.

Dengan terapi yang memadai, gejalanya hilang setelah 30 hari. Bakteri patogen berhenti mengeluarkan setelah 1-4 bulan. Seorang spesialis TB mencatat pasien, meresepkan pengobatan antirecurrent, dan memantau kondisinya. Ketika ditutup, pasien dirawat secara rawat jalan..

Tanda-tanda awal neoplasma ganas ringan. Dengan bentuk sentral penyakit, suhu naik pada tahap awal, nyeri dada, batuk berdahak dan inklusi darah terbuka.

Dalam kasus yang parah, sputum seperti jelly raspberry muncul. Jaringan yang membusuk keluar dengan itu. Neoplasma yang luas menyebabkan jantung berdebar, sesak napas.

Tanda-tanda umum meliputi:

  • kelemahan;
  • memutihkan kulit dan selaput lendir;
  • pusing;
  • kelelahan progresif.

Diagnosis adalah dengan biopsi. Anda dapat menyingkirkan penyakit ini hanya melalui pembedahan. Paru dieksisi sepenuhnya (kadang-kadang dengan kelenjar getah bening yang berdekatan) atau sebagian. Pada periode pasca operasi, pasien diiradiasi dan kursus kemoterapi ditentukan. Perawatan semacam itu terpaksa jika pasien tidak dapat dioperasi..

Pengobatan dengan metode tradisional

Obat tradisional diresepkan di samping terapi obat untuk infiltrat paru. Mereka tidak dapat sepenuhnya mengganti obat-obatan. Obat-obatan buatan rumah memperkuat kekebalan tubuh, meringankan keracunan, melarutkan infiltrat.

Obat tradisional untuk TBC dan pneumonia

  1. Madu pisang adalah pengobatan rumah yang efektif untuk infiltrasi. Daun pisang raja dipanen pada bulan Mei, membuatnya menjadi lembek. Dalam sebuah toples gelas taruh sedikit pisang raja, tuangkan madu. Lapisan bergantian, botol diisi di bawah leher, disumbat dengan tutup. Bahan diambil dalam jumlah yang sama..

Sebuah lubang dibuat di tanah dengan kedalaman 70 cm, toples obat diturunkan ke dalamnya, dan ditutupi dengan tanah. Setelah 3 bulan, produk dikeluarkan dari tanah, disaring. Nyalakan api, didihkan, didihkan selama 30 menit. Dituang ke dalam stoples kecil, dibersihkan di lemari es. Minum 1 sendok makan dengan perut kosong 3 kali sehari, anak-anak - 1 sendok teh. Campuran Aloe dan Cocoa.

Ambil 200 g jus agave, mentega cair, lemak babi, dicampur dengan 4 sendok makan kakao. Gunakan 1 sendok makan pada waktu perut kosong tiga kali sehari. Makan setelah 30 menit. Propolis tingtur adalah cara sederhana untuk melawan infiltrat paru-paru. Dipanaskan dengan 100 ml susu, tambahkan 20 tetes propolis tingtur ke dalamnya.

Gunakan obat itu 2 kali sehari. 21 hari dirawat.

  • Beruang Anda membutuhkan bubuk yang terbuat dari serangga kering. Sel darah putih yang terkandung dalam darah virus hama memusnahkan virus. Perawatan dilakukan dalam 2 tahap. Ambil 5 g bubuk yang dicampur dengan madu selama 3 hari dengan perut kosong. Alat dicuci dengan air. Makan setelah 20 menit. Kekebalan pasien meningkat, berat badan meningkat, dan batuk ekspektoran berkembang. Kursus kedua dilakukan setelah 3 bulan. Kemudian, untuk tujuan pencegahan, pengobatan diulang setiap enam bulan..
  • Bawang direbus dalam susu. Potong 2 bawang bombai, tuangi mereka dengan susu, bakar, didihkan, didihkan selama 5 menit. Bersihkan di tempat yang hangat selama 4 jam. Minum 1 sendok makan dengan interval 3 jam. Alat ini mempromosikan penyerapan infiltrasi.
  • Bawang putih. Kepala dibongkar menjadi cengkeh, dihancurkan. Makan di antara waktu makan. Secara bertahap bawa dosis bawang putih ke 5 kepala. Cengkeh yang dihancurkan terbungkus kertas, menghirup asapnya. 3 bulan dirawat.
  • Lemak luak meningkatkan imunitas, membangun proses metabolisme. Obat ini dijual melalui apotek. Madu cair dan lemak luak dicampur dalam proporsi yang sama. Gunakan 1 sendok makan 2 kali sehari dengan perut kosong. Makanan diambil setelah 30 menit. Sembuh selama 14 hari.
  • Lobak pedas. Rimpang dihancurkan menjadi bubur. Isi massa yang dihasilkan dengan toples 3 liter ke bahu. Tuang whey dari yogurt, gabus dengan tutupnya. Panaskan produk selama 4 hari. Ambil infus 3 kali sehari dengan perut kosong dalam ½ gelas. Interval antara makan dan minum obat adalah 30 menit.
  • Ekstrak Hypericum dengan lidah buaya. Dalam 0,5 l air mendidih, masukkan 100 g St. John's wort, diam selama 30 menit. Saring setelah 1 jam. 500 g lidah buaya, parut dalam pulp, 0,5 kg madu, ½ liter anggur putih kering ditambahkan ke ekstrak. Obat dibersihkan di lemari es selama 10 hari. Minumlah 1 sendok makan dengan interval 1 jam selama 5 hari. Kemudian 25 hari, obat tersebut dikonsumsi dengan selang waktu 3 jam.
  • Lilin ngengat. Larutan larva mengandung magnesium dan seng. Obat membebaskan tongkat Koch dari kista, menyebabkan mereka mati. Sediaan disiapkan sebagai berikut: 10 g larva ditempatkan dalam 100 ml alkohol. Biarkan selama 7 hari untuk bersikeras. Gunakan obat ini 2 kali sehari selama 20 tetes.
  • Metode alternatif membantu dengan perjalanan penyakit yang ringan. Mereka digunakan setelah berkonsultasi dengan dokter Anda..

    Infiltrat paru-paru adalah patologi serius. Dibutuhkan diagnosis yang akurat dan perawatan segera. Hanya dalam kondisi seperti itu, pasien memiliki peluang untuk sembuh.

    Menyusup eosinofilik paru. Infiltrasi paru-paru: apa itu, penyakit apa yang terjadi

    Beberapa patologi sistem pernapasan disertai dengan perkembangan infiltrat. Konsep ini disebut proses menghamili jaringan paru-paru dengan cairan dan komponen lainnya. Pada pandangan pertama, fenomena ini mirip dengan edema, meskipun yang terakhir ditandai dengan akumulasi hanya bahan biologis. Penting untuk mempertimbangkan secara lebih rinci infiltrasi di paru-paru: apa itu, alasan terjadinya, cara untuk menyingkirkannya.

    Apa itu infiltrasi?

    Untuk membuat diagnosis yang tepat, perlu dilakukan serangkaian pemeriksaan.

    Faktor-faktor berikut ini relevan:

    • Gejala klinis.
    • Hasil rontgen.
    • Fitur morfologis.
    • Jika diagnosis kualitas tidak memungkinkan karena kesulitan apa pun, biopsi ditentukan.
    • Menurut statistik medis, infiltrasi biasanya berkembang dengan latar belakang proses inflamasi.
    • Patologi mungkin:
    1. Leukosit.
    2. Limfositik.
    3. Eosinofilik.
    4. Hemoragik.

    Jika penyebab infiltrasi adalah perkecambahan sel kanker, maka proses tumor berkontribusi terhadap hal ini. Infark organ dan leukemia juga tidak disertai dengan peradangan.
    .

    Jika ada kecurigaan infiltrasi, radiografi harus dilakukan pada pasien. Pada gambar yang dihasilkan, peningkatan kepadatan dan volume jaringan paru-paru cukup dapat dibedakan. Berbagai bayangan bulat atau fokus dengan ukuran terbatas, tetapi dengan tepi yang berbeda, dapat terlihat..

    Video

    Video - pneumonia

    Alasan untuk pengembangan patologi

    Proses infiltrasi terjadi akibat penyakit tertentu..

    Ini terjadi karena konsumsi mikroorganisme patogen ke dalam sistem pernapasan. Hasilnya cukup tajam, sering setelah flu yang ditransfer atau ARVI. Proses patologis mempengaruhi bagian-bagian pernapasan tubuh.

    Penyakit ini dimanifestasikan oleh batuk yang kuat dengan keluarnya sekresi yang disekresi, serta peningkatan suhu tubuh..

    Jika situasinya sedang berjalan, pasien mungkin mengalami kesulitan bernafas, yang mengakibatkan gagal napas.

    • TBC infiltratif.

    Ini berkembang secara bertahap, disertai dengan batuk ringan dan peningkatan suhu tubuh yang terus-menerus (tidak lebih dari 37,5 ° C)
    ) Radiografi mengungkapkan kerusakan pada segmen atas, kalsifikasi, jalur yang ada ke akar.

    • Infiltrat eosinofilik dihasilkan dari penurunan imunitas.

    Dalam gambaran klinisnya, prosesnya mirip dengan pneumonia. Peningkatan cepat dan signifikan dapat dicapai dengan mengambil glukokortikosteroid..

    Dalam gambar X-ray, bayangan terungkap, kadang-kadang dengan situs peluruhan. Fokus tumor dan penyebaran metastasis juga terlihat. Jika ada terlalu banyak, banyak bayangan muncul. Gambaran klinis ditandai oleh batuk berkepanjangan dengan pelepasan dahak yang lemah..

    Penyegelan terjadi sebagai akibat dari komplikasi. Ini berkembang dalam waktu 3 hari setelah timbulnya penyakit. Proses peradangan terkonsentrasi dari sisi kanan di perut bagian bawah. Pasien khawatir sakit pegal, demam hingga 37,50 C.

    Proses sebaliknya dari proses ini adalah peningkatan suhu hingga 390 C, menggigil, bernanah. Patologi dapat dihilangkan hanya dengan bantuan operasi.

    Setelah anestesi, spesialis hanya membuka nanah, sambil mempertahankan apendiks vermiform. Setelah enam bulan, operasi lain akan diperlukan..
    Pasien diberikan anestesi umum dan apendiks diangkat.

    Setelah melakukan manipulasi ini, kita dapat berbicara tentang pemulihan akhir.

    Bayangan pada gambar yang dihasilkan disajikan dengan kontur yang cukup jelas. Tidak ada jalan ke akar paru-paru, dan jaringan di sekitarnya memiliki penampilan yang biasa.

    • Area fokus pneumosclerosis.
    • Patologi purulen (gangren, abses, dll.
      .).

    Dalam kasus yang lebih jarang, infiltrat terjadi dengan latar belakang tromboemboli, sarkoidosis, dll..

    Tanda-tanda patologi

    Pasien mengalami ketidaknyamanan berikut:

    • Dispnea.
    • Nyeri saat bernafas (jika membran pleura terpengaruh).
    • Batuk (dengan atau tanpa pelepasan dahak).

    Jika Anda melakukan pemeriksaan objektif yang menyeluruh, Anda dapat mendeteksi dominasi satu bagian dada di atas yang lain saat bernafas. Mengi basah dan suara renyah khas terdeteksi selama mendengarkan.

    Gejala yang ditunjukkan secara langsung berkaitan dengan ukuran infiltrat, lokasi dan penyebabnya. Misalnya, jika sistem drainase bronkus terganggu, hanya sedikit pelemahan fungsi pernapasan yang dapat dideteksi. Semua tanda klinis patologi lainnya tidak didiagnosis..

    Eliminasi infiltrat

    Infiltrat yang bersifat inflamasi biasanya diobati secara konservatif. Selain teknik anti-inflamasi, fisioterapi juga digunakan (iradiasi laser, pembalut alkohol
    ) Tujuan dari yang terakhir adalah reorganisasi fokus infeksi, yang akan menghentikan peradangan.

    Jika nanah terjadi, patologi dapat dihilangkan melalui pembedahan. Jika manifestasi purulen tidak diamati (atau memang demikian, tetapi dalam jumlah kecil), hanya fisioterapi yang cukup. Metode melarutkan segel, menghilangkan bengkak, menghentikan rasa sakit.

    Manifestasi penyakit

    Setelah mengungkapkan infiltrat di paru-paru pasien, diagnosis menyeluruh dari banyak patologi harus dilakukan. Usia pasien, gambaran perjalanan penyakit dan faktor-faktor lain dipertimbangkan.

    Radang paru-paru

    Penyakit menular, penyebabnya adalah mikroflora patogen yang beragam. Pasien prihatin dengan sesak napas, peningkatan suhu tubuh yang tajam, pelepasan dahak, batuk.

    Pengobatan didasarkan pada minum obat seperti:

    • Antibiotik.
    • Obat antivirus (atau antijamur).

    Mucolytics berkontribusi pada ekspektasi yang cermat. Jika ada keracunan, dokter akan meresepkan dropper yang diperlukan. Antipiretik digunakan untuk mengurangi suhu..

    TBC

    Ini disertai dengan terjadinya infiltrat di paru-paru, yang memiliki sifat inflamasi. Infiltrasi, sebagai penyakit sekunder, terjadi di hampir semua kasus patologi pernapasan.
    . menimbulkan bahaya besar, yang berarti perawatan harus dimulai sesegera mungkin.

    Gambaran klinis penyakit ini agak mirip dengan pneumonia. Perbedaan utama adalah manifestasi hemoptisis atau perdarahan paru pada pasien.

    Langkah-langkah perawatan harus dilakukan di pusat khusus.

    Terapi didasarkan pada manipulasi berikut:

    • Minum obat anti-TB.
    • Penggunaan glukokortikoid.
    • Terapi antioksidan.

    Perawatan yang dipilih dengan benar menghilangkan gejala penyakit dalam waktu satu bulan.

    Infiltrat eosinofilik

    Sindrom Leffler adalah manifestasi dari reaksi alergi jaringan paru yang bersifat inflamasi terhadap berbagai rangsangan. Jumlah eosinofil dalam darah meningkat
    . Level tinggi mereka juga ditemukan pada infiltrat sementara..

    Faktor-faktor berikut berkontribusi pada perkembangan sindrom:

    • Larva cacing yang bermigrasi melalui sistem pernapasan.
    • Alergen (serbuk sari, spora jamur, zat yang terkait dengan industri berbahaya).
    • Minum obat tertentu (intala, penisilin, dll.).
    • Makan beberapa makanan (telur, ikan, daging, makanan laut).

    Selain itu, bakteri (streptococcus, dll.) Kadang-kadang bertindak sebagai agen penyebab penyakit..

    Gejala dan eliminasi patologi

    Seringkali, deteksi infiltrat di paru-paru terjadi secara tidak sengaja selama radiografi. Ini karena patologinya tidak mengganggu pasien.

    Kadang-kadang gejala berikut dapat terjadi:

    • Batuk ringan.
    • Kelemahan sedang, kelelahan.
    • Peningkatan suhu tubuh.
    • Beberapa gejala asma.
    • Pelepasan sejumlah sekresi, dilepaskan saat batuk.

    Mendengarkan paru-paru terkadang membuat Anda bisa mendeteksi rona gelembung kecil yang basah.

    Hasil tes darah pasien menunjukkan eosinofilia tinggi (hingga 70%). Anda juga dapat mendeteksi peningkatan jumlah sel darah putih. Penampilan di paru-paru disertai dengan eosinofilia maksimum.

    Pemeriksaan X-ray memungkinkan untuk mengidentifikasi kedua infiltrat tunggal, dan beberapa akumulasi mereka. Segel memiliki garis besar yang tidak jelas. Deteksi infiltrat sering terjadi secara subpleural di organ-organ atas.

    Gejala yang cukup khas untuk penyakit ini adalah kemampuan anjing laut untuk larut beberapa saat setelah terjadinya. Namun, ini tidak selalu terjadi..

    Jika infiltrat tidak sembuh dalam waktu satu bulan, Anda perlu memastikan diagnosisnya benar.

    catatan
    : tidak jarang infiltrat menyelesaikan di satu area, tetapi kemudian terjadi di area lain. Karena properti ini, segel juga disebut volatile.

    Untuk menghilangkan sindrom tersebut, gunakan obat anti alergi. Glukokortikoid tidak dianjurkan karena mengganggu diagnosis yang benar..

    Infiltrat dapat terjadi dengan latar belakang banyak penyakit. Penghapusan penyakit yang kompeten didasarkan pada penggunaan langkah-langkah untuk meringankan patologi yang terjadi bersamaan.

    Infiltrasi paru-paru: apa itu, dengan penyakit apa itu terjadi. Apa itu infiltrasi paru-paru?

    Apa itu infiltrasi dan bagaimana perubahan patologis ini dimanifestasikan? Dengan istilah ini dipahami pemadatan yang terbentuk di jaringan paru-paru, hati, otot dan jaringan lemak. Komposisi infiltrat termasuk darah dan sel limfa..

    Ada beberapa bentuk formasi tersebut. Inflamasi ditandai oleh pembelahan sel-sel jaringan yang cepat dan adanya sejumlah besar sel darah putih dan limfosit yang melewati dinding pembuluh darah..

    Komposisi infiltrat tumor meliputi sel-sel yang memiliki karakteristik tipe neoplasma tertentu (sarkoma, karsinoma, mioma). Hal ini ditandai dengan pertumbuhan penetrasi yang cepat, perubahan volume jaringan di sekitarnya, warna dan kepadatan kulit yang tepat.

    Segel post-injeksi terjadi dengan akumulasi obat dalam jaringan. Mengapa infiltrat paru berbahaya dan apa itu?

    Apa itu infiltrasi paru yang berbahaya?

    Patologi ini adalah penetrasi dan akumulasi dalam jaringan organ eksudat, elemen seluler dan bahan kimia. Ketika jaringan jenuh dengan cairan biologis, edema paru berkembang, dan tidak ada infiltrasi terjadi. Penyakit ini memiliki ciri-ciri morfologis, klinis dan diagnostik tertentu..

    Paling sering, deteksi infiltrat dilakukan dengan menggunakan pemeriksaan sinar-X pada organ-organ dada, biopsi dilakukan untuk kanker. Dalam kebanyakan kasus, infiltrasi inflamasi di paru-paru terdeteksi. Ini bisa berupa leukosit, limfoid, eosinofilik dan makrofag.

    Komposisi segel peradangan termasuk serat jaringan ikat dan zat antar sel.

    Perkembangan infiltrat leukosit seringkali rumit oleh nanah, karena zat proteolitik berkontribusi pada kerusakan jaringan yang diinfiltrasi. Segel lepas biasanya hilang dengan sendirinya tanpa meninggalkan residu.

    Infiltrasi paru-paru dengan gejala kerusakan jaringan yang parah mengarah pada perkembangan perubahan patologis seperti atelektasis, pneumosklerosis, dan gangguan fungsi pernapasan..

    Infiltrat makrofag dan limfoid adalah konsekuensi dari proses inflamasi yang berlangsung lama. Resorpsi mereka berakhir dengan pembentukan area sklerosis. Segel serupa di jaringan paru-paru dapat terjadi ketika hematopoiesis terganggu.

    Infiltrasi tumor terjadi dengan pertumbuhan invasif dari neoplasma ganas. Kerusakan kanker pada jaringan paru-paru menyebabkan atrofi atau pembusukan..

    Pada x-ray, proses patologis ini memanifestasikan dirinya dalam bentuk peningkatan volume jaringan dan peningkatan kepadatannya. Perubahan infiltratif di paru-paru juga memiliki tanda-tanda diagnostik yang khas. Dalam proses inflamasi, area gelap berbentuk tidak teratur ditemukan dalam gambar..

    Dalam bentuk infiltrasi akut, bintik-bintik memiliki batas yang samar-samar, secara bertahap berubah menjadi jaringan paru-paru yang sehat. Proses inflamasi kronis berkontribusi pada penampilan daerah gelap dengan kontur yang jelas.

    Terhadap latar belakang perubahan infiltratif, strip lebih ringan ditemukan, yang merupakan cabang bronkial yang diisi udara.

    Jenis infiltrat lainnya

    Infiltrat yang berasal dari inflamasi sering terjadi pada jaringan rahang. Perkembangan mereka dipromosikan oleh periodontitis dan pulpitis yang tidak sembuh pada waktunya. Periostitis serosa juga dianggap sebagai bentuk infiltrasi inflamasi..

    Untuk memulai langkah-langkah terapi dalam waktu, dokter harus dapat mengenali tahap-tahap prodromal dari proses inflamasi purulen.

    Infiltrat odontogenik menangkap tulang rahang, jaringan lunak di sekitarnya, kelenjar getah bening regional.

    Agen penyebab infeksi adalah mikroorganisme yang terus-menerus hadir dalam rongga mulut manusia (staphylococci, streptococci, jamur). Pengembangan proses inflamasi difasilitasi oleh melemahnya pertahanan tubuh, resistensi bakteri terhadap antibodi yang diproduksi..

    Perubahan patologis muncul dengan penyebaran infeksi limfogen. Infiltrat usus buntu adalah komplikasi apendisitis akut..

    Ini adalah segel asal peradangan, di pusat yang ada lampiran vermiform dan nanah, terbentuk tanpa adanya perawatan bedah.

    Gambaran klinis infiltrasi

    Perkembangan proses patologis terjadi dalam beberapa hari. Suhu tubuh mungkin naik sedikit atau tetap dalam batas normal. Di daerah yang terkena, bentuk segel, menyebar dalam satu atau lebih area anatomi.

    Pada palpasi, pasien merasakan sakit yang parah atau sedang. Tidak mungkin untuk mendeteksi keberadaan konten purulen tanpa membuka rongga yang terbentuk. Kulit di daerah yang terkena membutuhkan warna kemerahan. Infiltrat pasca-trauma paling sering terbentuk di pipi, rahang, dan mulut..

    Jaringan otot, jaringan subkutan dan kelenjar getah bening terlibat dalam proses patologis..

    Infiltrat usus buntu berkembang 24-72 jam setelah timbulnya peradangan akut. Segel terbentuk di sisi kanan perut. Tanda-tanda utamanya adalah rasa sakit, demam. Dengan pembentukan abses, sindrom demam berkembang.

    Pemulihan pasien hanya mungkin dengan intervensi bedah yang tepat waktu. Diagnosis infiltrat dimulai dengan pemeriksaan dan pemeriksaan pasien, yang bertujuan untuk mengetahui alasan mengapa proses patologis ini dapat terjadi.

    Diagnosis pendahuluan dibuat di hadapan pemadatan dengan kontur yang jelas, nyeri saat palpasi, tidak adanya nanah di rongga yang dihasilkan.

    Infiltrasi paru-paru: apa itu, dengan penyakit apa itu terjadi. TBC paru infiltratif

    Patogenesis dari perubahan-perubahan ini tidak dipahami dengan baik. Ada gagasan tentang peran utama kepekaan dan alergi yang timbul dari invasi cacing. Salah satu bukti untuk sudut pandang ini adalah peningkatan kadar serum darah pasien IgE.

    Perubahan patologis terdiri dalam penampilan dalam fokus infiltrasi yang mudah, yang pada pemeriksaan mikroskopis adalah eksudasi alveolar dengan sejumlah besar eosinofil. Dalam beberapa kasus, infiltrasi leukosit perivaskular dan trombosis kecil diamati..

    Gejala infiltrat eosinofilik paru:

    Pada kebanyakan pasien, infiltrat eosinofilik paru yang berhubungan dengan ascariasis dan infestasi cacing lainnya tidak menunjukkan gejala dan terdeteksi selama studi fluorografi profilaksis..

    Suhu tubuh biasanya normal, kadang-kadang naik ke angka subfebrile dengan normalisasi dalam beberapa hari.

    Pada beberapa pasien, penampakan infiltrat eosinofilik paru disertai dengan malaise, sakit kepala, keringat malam, batuk tanpa dahak atau dengan sedikit dahak berwarna kuning.

    Selama pemeriksaan fisik, sedikit pemendekan nada perkusi dan basah pada tempat infiltrasi paru-paru dapat dideteksi. Semua gejala di atas dan gejala fisik cepat hilang dalam 1-2 minggu, hilang.

    Diagnosis infiltrat eosinofilik paru:

    Pemeriksaan X-ray menentukan non-intens, naungan homogen dari berbagai bagian paru-paru tanpa batas yang jelas.

    Naungan dapat terlokalisasi di kedua atau satu paru-paru, dapat menghilang di satu tempat dan muncul di tempat lain. Paling sering, bayangannya kecil, tetapi kadang-kadang meluas ke hampir seluruh paru-paru.

    Dalam kebanyakan kasus, naungan menghilang setelah 6-12 hari. Pembentukan rongga di parenkim paru dan perubahan pleura tidak khas.

    Diagnosis banding dilakukan dengan tuberkulosis, pneumonia, dan infark paru. Ciri khas infiltrat eosinofilik paru adalah kemudahan perjalanan penyakit, "volatilitas" dan menghilangnya infiltrat paru dan eosinofilia dalam darah tepi dengan cepat..

    Kursus harus mencakup pengangkatan alat khusus untuk pengobatan cacing.

    Setiap perawatan yang ditujukan langsung pada infiltrat paru biasanya tidak diperlukan, karena infiltrat pada sebagian besar pasien menghilang setelah beberapa hari dan tanpa perawatan khusus..

    Jika manifestasi penyakit ini diucapkan atau bertahan lama, pengobatan dengan hormon kortikosteroid dapat dilakukan..

    Gambaran klinis ditandai oleh onset laten dengan penampilan dan intensifikasi batuk kering konstan atau dengan penampilan sejumlah kecil dahak dari karakter mukus..

    Batuk kadang-kadang paroksismal dan terutama diucapkan di malam hari. Selama batuk, beberapa pasien mengalami mengi dan sesak napas.

    Beberapa pasien mengalami hemoptisis dan nyeri dada yang tidak ditentukan. Pada auskultasi paru-paru, rales kering yang tersebar ditentukan.

    Pada setengah dari pasien, perubahan fokal kecil difus di kedua paru diamati pada radiografi. Beberapa pasien mengalami infiltrat paru lokal.

    Pemeriksaan fungsional paru-paru mengungkapkan perubahan obstruktif pra-properti.

    Eosinofilia yang diucapkan dalam darah tepi, leukositosis, keberadaan eosinofil dalam dahak dan reaksi ikatan komplemen positif dengan antigen filar adalah karakteristik. Filaria dapat dideteksi dengan biopsi kelenjar getah bening.

    Pengobatan infiltrat eosinofilik paru:

    Obat antifilaria yang paling efektif adalah diegilcarbamazine. Pada beberapa pasien, pemulihan spontan dimungkinkan, namun, pada pasien yang belum menerima perawatan khusus, penyakit ini dapat bertahan selama berbulan-bulan dan bertahun-tahun, dengan eksaserbasi berulang, yang mengarah pada pengembangan pneumosclerosis..

    Infiltrat eosinofilik paru dapat terjadi dari paparan obat-obatan dan bahan kimia.

    Infiltrat eosinofilik paru berkembang di bawah pengaruh furadoin, asam asetilsalisilat, azathioprine, chloropropamide, chromoglycate, isoniazid, metatrexate, penicillin, streptomycin, sulfanilamides, berilium, garam emas dan nikel dan garam lainnya diuraikan. Selain itu, infiltrat paru eosinofilik dapat muncul setelah inhalasi serbuk sari dari beberapa tanaman..

    Gambaran klinis infiltrat eosinofilik paru yang terjadi setelah penggunaan furadonin dijelaskan secara rinci. Reaksi paru terhadap furadonin bersifat akut dan kronis.

    Pada varian akut reaksi, demam, batuk kering, pilek, sesak napas muncul 2 jam hingga 10 hari setelah dimulainya pemberian furadonin.

    Radiografi biasanya menunjukkan perubahan difus di paru-paru, kadang-kadang bentuk infiltrat tidak teratur di paru-paru, tidak adanya infiltrat khas untuk sindrom Leffler dan hilangnya infiltrat, kadang-kadang efusi pleurisy, dan ada banyak eosinofil dalam cairan pleura..

    Secara khas meningkatkan eosinofil darah. Pada perjalanan penyakit yang akut, infiltrat eosinofilik di paru menghilang segera setelah penghentian obat. Pada perjalanan penyakit kronis, resorpsi dari filtrat eosinofilik paru tertunda, dan dalam beberapa kasus pneumosclerosis berkembang pada tempatnya..

    Pengobatan. Reaksi akut terhadap obat-obatan dan agen kimia tidak memerlukan perawatan khusus, dan penghentian tindakan yang menyebabkan infiltrasi paru dari faktor tersebut menyebabkan hilangnya tanda-tanda penyakit secara lengkap. Dalam beberapa kasus, dengan perjalanan penyakit yang berkepanjangan, diperlukan obat glukokortikosteroid.

    Infiltrat eosinofilik paru pada pasien dengan asma bronkial pada setengah kasus berhubungan dengan pajanan pada pasien Aspergillus fumigatus. Dalam beberapa kasus, infiltrat eosinofilik disebabkan oleh inhalasi serbuk sari tanaman, debu rumah, dan bulu binatang..

    Kondisi ini berkontribusi pada kekeringan udara, yang menyebabkan pengeringan selaput lendir sistem pernapasan, pembentukan lendir kusam di bronkus dan pelanggaran sekresi lendir.

    Perubahan lebih sering terjadi pada pasien dengan asma bronkial yang berusia lebih dari 40 tahun dan terutama pada wanita.

    Pemeriksaan morfologis mengungkapkan bagian paru-paru yang diisi dengan eksudat yang mengandung eosinofil dalam jumlah besar, yang juga terdapat pada lumen bronkus dan kadang-kadang menyusup ke dindingnya..

    Gambaran klinis pada sebagian besar pasien ditandai dengan perjalanan asma bronkial yang berat. Eksaserbasi penyakit ini disertai dengan peningkatan suhu tubuh, kadang-kadang ke angka yang tinggi. Gejala khasnya adalah batuk, yang bersifat paroksismal dan disertai dengan keluarnya dahak kental dalam bentuk sumbat dan gips dari bronkus..

    Infiltrat eosinofilik paru terjadi pada lesi sistemik jaringan ikat: periarteritis nodosa (lihat halaman 379), granulomatosis Wegener (lihat halaman 357), sindrom J. Churg, dan L. Strauss (lihat halaman 384).

    Infiltrasi paru-paru adalah proses penggantian jaringan paru-paru yang berudara normal dengan situs dengan peningkatan kepadatan dan peningkatan volume, yang mengandung elemen seluler yang tidak biasa untuk jaringan ini (leukosit, limfosit, makrofag, eosinofil, dll.). Sindrom ini terdiri dari ciri-ciri morfologis, radiologis, dan klinis..

    Penyakit apa yang ditemukan

    Penyebab paling umum dari infiltrat paru adalah pneumonia..

    Sindrom infiltrasi jaringan paru dapat menjadi manifestasi dari berbagai kondisi patologis. Paling sering, infiltrasi di paru-paru terbentuk dengan penyakit-penyakit berikut:

    1. Proses peradangan di paru-paru dari berbagai alam:
    • virus;
    • bakteri;
    • jamur;
    • pneumonia kongestif;
    • pneumonia hipostatik, dll..
    1. Keterlibatan pernapasan dalam.
    2. Anomali perkembangan:
    • (anastomosis patologis antara arteri dan vena paru-paru);
    • sekuestrasi paru-paru (bagian dari jaringan paru-paru dipisahkan dari bronkus, pembuluh darah paru dan disuplai dengan darah dari arteri yang memanjang dari aorta);
    • (pembentukan disembrionik, terdiri dari unsur-unsur parenkim paru dan dinding bronkial).
    1. Infiltrat paru alergi.
    2. atau neoplasma jinak.
    3. Pneumosklerosis fokal.

    Bagaimana itu terwujud

    Gambaran klinis dengan infiltrasi paru-paru disebabkan oleh penyakit yang menyebabkan proses patologis. Tingkat keparahan gejala tergantung pada area lesi dan reaktivitas umum tubuh. Tetapi ada manifestasi umum dari sindrom ini, karakteristik dari setiap penyakit yang terjadi dengan pembentukan infiltrat di paru-paru. Ini termasuk:

    • keluhan batuk, hemoptisis, nyeri di dada (dengan lesi pada lembar pleura);
    • perubahan kondisi umum (demam, keracunan);