Image

Cara mengobati batuk saat menyusui

Jawaban atas pertanyaan tentang bagaimana mengobati batuk selama menyusui tergantung, pertama-tama, pada apa yang menyebabkan perkembangan proses patologis dalam tubuh ibu menyusui..

Perawatan untuk wanita selama menyusui dipersulit oleh kenyataan bahwa pilihan obat yang disetujui untuk digunakan selama periode ini terbatas. Jadi, beberapa obat dapat memiliki efek negatif pada laktasi, yang lain dapat berdampak negatif pada bayi.

Pada saat yang sama, penolakan ibu dari pengobatan selama menyusui (HB) tidak praktis, karena perkembangan penyakit dapat lebih berbahaya daripada minum obat..

Jika batuk berkembang, perlu berkonsultasi dengan dokter yang akan melakukan pemeriksaan dan memilih terapi yang optimal.

Pendekatan pengobatan selama menyusui

Sebelum menggunakan obat apa pun, Anda perlu memastikan bahwa tidak ada kontraindikasi, dengan hati-hati mempelajari instruksi untuk digunakan dan mematuhi dosis obat yang ditentukan.

Tergantung pada jenis batuk, mukolitik, ekspektoran, obat antitusif, obat antiinflamasi dapat digunakan untuk pengobatannya. Obat-obatan herbal sering diresepkan selama menyusui..

Untuk infeksi bakteri, penggunaan antibiotik mungkin diperlukan. Jika ada suhu tinggi, penggunaan obat antipiretik mungkin diperlukan..

Ketika batuk disebabkan oleh penyakit pada saluran pernapasan bagian atas (radang tenggorokan, radang tenggorokan), yang sering disertai dengan sakit tenggorokan, berkumurlah dengan larutan antiseptik.

  • solusi garam meja atau laut;
  • larutan soda kue;
  • infus tanaman obat (chamomile, sage, calendula).

Dengan batuk psikosomatik, Anda mungkin perlu minum obat penenang.

Jika gejala terjadi dengan latar belakang penyakit pada saluran pencernaan, prokinetik, antasida, agen antisekresi dapat digunakan..

Jika batuk pasien disebabkan oleh reaksi alergi, pertama-tama, penyebab alergi harus ditentukan dan kontak dengan itu harus dihilangkan atau dikurangi. Penggunaan obat anti alergi, enterosorben juga mungkin diperlukan..

Regimen minum yang murah hati biasanya dianjurkan untuk pasien. Dengan tidak adanya kontraindikasi untuk ibu menyusui, Anda dapat minum teh dengan raspberry, infus chamomile, calendula, infus rosehip, teh dari viburnum berry, teh dengan lemon dan / atau madu, jus buah atau beri atau minuman buah, kompot buah kering, air mineral, susu.

Untuk pilek ibu, dokter menyarankan Anda untuk terus menyusui - sehingga anak menerima antibodi yang diperlukan untuk melindungi dari infeksi.

Inhalasi

Dengan tidak adanya demam pada ibu menyusui, inhalasi uap dapat dilakukan, namun, mereka hanya efektif untuk penyakit pada saluran pernapasan bagian atas. Prosedur menggunakan nebulizer dapat dilakukan bahkan pada suhu tinggi, serta dengan penyakit trakea dan bronkus..

Sebagai solusi terapeutik untuk menghirup uap, beberapa obat, larutan garam, soda, saline, air mineral alkali, madu, minyak esensial, solusi berdasarkan tanaman obat dapat digunakan. Untuk nebulizer, larutan siap pakai digunakan - larutan saline, air mineral alkali, obat-obatan dalam bentuk cair.

Penghirupan dikontraindikasikan pada:

  • adanya intoleransi individu terhadap komponen-komponen solusi;
  • kecenderungan perdarahan (hidung, paru);
  • aritmia;
  • gagal jantung dan / atau paru-paru;
  • infark miokard atau stroke;
  • pneumotoraks.

Metode rakyat

Dalam kasus batuk selama menyusui, obat tradisional sering digunakan, tetapi mereka tidak dapat digunakan secara tidak terkendali, karena banyak dari mereka dapat menyebabkan perkembangan reaksi alergi pada bayi. Selain itu, jika diambil secara salah, mereka mungkin tidak efektif atau bahkan berbahaya bagi kesehatan..

Jus Lobak Hitam

Dengan tidak adanya kontraindikasi untuk serangan batuk, Anda dapat menggunakan campuran bagian madu cair yang sama dan jus lobak hitam. Alat ini diminum 1 sendok makan 3-4 kali sehari.

Infus herbal obat

Untuk mempercepat penghapusan dahak dari saluran pernapasan, Anda dapat menggunakan infus campuran dalam bagian chamomile, oregano, dan coltsfoot yang sama. Bahan mentah kering (2 sendok makan campuran) dituangkan ke dalam 0,5 liter air, didihkan dan dibiarkan dingin. Obat ini diminum dalam 1/4 gelas setiap 4-5 jam sepanjang hari.

Produk susu

Produk berbasis susu baik untuk batuk:

  • susu hangat dengan madu (1 sendok teh madu per gelas susu);
  • susu dengan air mineral (dalam perbandingan 1: 1);
  • susu dengan soda (0,5 sendok teh soda per gelas susu);
  • susu dengan buah ara (3-4 buah ara per 250 ml susu, didihkan selama sekitar 2 jam), dll..

Berarti dengan susu dapat diminum sepanjang hari dalam porsi kecil dan / atau dikonsumsi sebelum tidur.

Penghirupan Uap Kentang

Dengan radang tenggorokan, inhalasi dengan kentang rebus dapat dilakukan. Rebus kentang tanpa membersihkan, tiriskan cairan, uleni umbi-umbian, tunggu sampai uap mendingin ke suhu yang dapat diterima (tidak lebih tinggi dari 60 ° C), hirup uap di atas massa kentang selama tidak lebih dari 10 menit. Beberapa tetes minyak esensial dapat ditambahkan ke kentang.

Kompres pemanasan

Untuk beberapa patologi, kompres digunakan yang dapat ditempatkan di belakang. Jadi, Anda bisa membuat kompres tepung, madu, dan minyak sayur. Kue terbentuk dari campuran, yang dioleskan ke kulit, ditutup dengan plastik dan diperbaiki. Kompres bisa dibiarkan semalaman.

Selama menyusui, kompres tidak berlaku untuk dada, dan menggosok payudara tidak diterapkan.

Batuk dan gejala terkait berbagai penyakit

Untuk pilek

Selain batuk, pilek, hidung tersumbat, sakit tenggorokan dan sakit tenggorokan, bersin, hiperemia selaput lendir faring, demam, kedinginan, kedinginan dan kelelahan, nyeri otot.

Faringitis dan radang tenggorokan

Dengan faringitis, kesulitan bernapas dan gejala pilek dapat terjadi. Dengan radang tenggorokan, suara serak atau kehilangan suara sementara, nyeri saat menelan, kesulitan bernapas, sianosis kulit dapat terjadi.

Bronkitis

Dengan bronkitis, batuk dada diamati. Pada tahap awal penyakit, itu kering, setelah beberapa hari menjadi basah. Pasien mungkin mengeluh demam (biasanya tidak lebih dari 38 ° C), sakit kepala. Batuk dapat memburuk di malam hari, menyebabkan gangguan tidur dan memburuknya kondisi umum pasien..

Alergi

Batuk alergi dapat disertai dengan:

  • cairan transparan dari rongga hidung;
  • bersin
  • lakrimasi;
  • gatal di tenggorokan dan hidung;
  • hidung tersumbat;
  • rasa sakit di mata;
  • ruam kulit;
  • angioedema.

Penyakit gastrointestinal

Pada penyakit pada saluran pencernaan, selain batuk, mual dan muntah, bau dan rasa tidak enak di mulut, mulas, kembung, dan buang air besar dapat diamati.

Batuk psikosomatis

biasanya batuk kering karena kegelisahan parah, situasi stres. Mengulangi dirinya sendiri dalam situasi seperti itu, absen di malam hari.

Dahak pada penyakit tertentu:

Dahak cair transparan, bebas dari kotoran

Infeksi virus pernapasan akut, alergi

Mucopurulent sputum, mungkin berwarna kekuningan atau kehijauan

Sputum kental (seperti kaca)

Dahak dengan darah

Tuberkulosis, neoplasma ganas, tromboemboli paru

Mengapa batuk terjadi selama laktasi?

Seringkali, masa laktasi, terutama permulaannya, sulit bagi seorang wanita, merawat anak membutuhkan banyak energi, seorang ibu muda tidak selalu mendapatkan cukup tidur, pemulihan penuh setelah melahirkan tidak terjadi. Tubuh yang lemah mudah terkena infeksi, terutama infeksi virus selama epidemi musiman. Mereka bertanggung jawab atas sebagian besar kasus batuk..

Sisa kasus disebabkan oleh alergi, asma, penyakit pada saluran pencernaan (gastritis dengan keasaman tinggi, refluks esofagitis), patologi endokrin, gagal jantung. Kadang batuk berkembang dengan latar belakang stres, perasaan yang kuat.

Anda bisa sakit dengan menghirup udara terlalu kering, berdebu, panas atau dingin, asap bahan kimia, merokok pasif dan aktif, penggunaan obat-obatan tertentu, hipotermia.

TBC dan neoplasma sistem pernapasan jarang terjadi pada ibu menyusui, tetapi mereka juga tidak dapat diabaikan..

Video

Kami menawarkan Anda untuk menonton video tentang topik artikel.

Pengobatan batuk untuk menyusui: pencegahan, antibiotik, obat tradisional.

Pada periode postpartum, tubuh wanita sering menjadi lemah, terutama selama musim penyebaran infeksi virus. Perkembangan infeksi pernapasan akut dan flu tidak hanya disertai oleh peningkatan suhu, yang dapat diturunkan, tetapi juga oleh batuk obsesif dan sakit tenggorokan. Bagaimana cara mengobati batuk selama menyusui agar tidak membahayakan bayi, tetapi menghilangkan gejalanya dengan cepat dan efektif, metode mana yang aman? Hari ini kita akan berbicara tentang metode terbaik untuk memerangi batuk kering dan basah dan pencegahan infeksi pernapasan akut pada wanita selama menyusui.

Pilek dan batuk saat menyusui

Selama menyusui, tubuh wanita menjadi lebih rentan terhadap infeksi, sehingga batuk dengan laktasi melawan pilek bukanlah hal yang jarang terjadi. Awalnya, dengan infeksi virus pernapasan akut, batuk kering, pegal dan sensasi sakit tenggorokan muncul. Sindrom ini mengganggu, tetapi tidak berhasil batuk sampai akhir, karena belum ada dahak di bronkus.

Kemudian batuk basah muncul, yang sering dipersulit oleh demam, pilek dan malaise umum. Sejumlah besar dahak dikeluarkan, ketika infeksi bakteri melekat, ia menjadi tebal dan kental, membuat paru-paru keras. Untuk melakukan pengobatan yang efektif untuk pilek dan tidak menginfeksi bayi dengan infeksi, seorang ibu menyusui harus mencari bantuan medis.

Nasihat! Jangan menunggu pilek, sarat batuk, untuk pergi dengan sendirinya. Jika Anda tidak mengambil langkah-langkah terapi saat menyusui, Anda dapat mencapai bronkitis parah dan pneumonia, yang tidak dapat disembuhkan tanpa antibiotik.

Terus menyusui?

Jika seorang wanita jatuh sakit saat menyusui, maka Anda tidak boleh menolak untuk menerapkan bayi. Pada hari kedua atau ketiga, tubuh ibu mulai memproduksi antibodi yang ditularkan ke bayi dengan ASI dan melindunginya dari penyakit. Penting untuk mematuhi kondisi yang diperlukan untuk pemulihan yang cepat dan pencegahan infeksi pada bayi:

  • mengenakan perban kasa dalam kontak dekat dengan bayi;
  • udara ruangan secara teratur;
  • mempertahankan tingkat kelembaban optimal;
  • jangan terlalu panas ruang tamu untuk menghindari pengeringan dari selaput lendir meradang pada laring dan hidung.

Jangan menambah dosis obat yang diresepkan oleh dokter Anda dengan harapan pemulihan yang cepat. Ini dapat memicu perkembangan overdosis dan reaksi negatif dari tubuh bayi. Juga, tanpa menghentikan pemberian makanan alami, ada baiknya mengontrol proses pembuatan formulasi sesuai dengan resep tradisional dan memantau umur simpan obat..

Cara mengobati batuk kering saat menyusui?

Batuk kering biasanya obsesif, disertai dengan rasa sakit dan menggelitik di laring, ketidakmampuan untuk tidur normal dan melakukan kegiatan sehari-hari. Bagaimana cara mengobati batuk yang kering selama menyusui agar tidak membahayakan kesehatan bayi? Penting untuk mengunjungi dokter atau meneleponnya di rumah, menentukan penyebab dan jenis penyakit, memilih dana dan obat yang sesuai.

Dengan batuk kering, membilas laring sangat membantu, karena itu perlu untuk menghilangkan tanda-tanda keringat, rasa sakit, iritasi dan kekeringan pada selaput lendir. Anda dapat menyiapkan bilas berdasarkan ramuan obat (chamomile, eucalyptus, coltsfoot, peppermint, calendula). Formulasi siap pakai Rotokan, Chlorophyllipt, Propolis sangat cocok. Anda bisa berkumur dengan larutan garam laut atau air mineral meja saja.

Tablet

Disarankan untuk mengobati batuk kering dengan tablet selama menyusui setelah mengunjungi dokter dan memilih obat yang sesuai. Dalam kebanyakan kasus, obat ditentukan:

  • Ambrobene, Lazolvan, Ambrohexal - dana berdasarkan zat aktif Ambroxol hidroklorida;
  • Bromhexine, Bronchosan - berdasarkan bromhexine hydrochloride;
  • ACC, Fluimucil yang mengandung asetilsistein;
  • Mukaltin, Thermopsis, Altai;
  • Furacilin - menghilangkan keringat dan rasa sakit di laring, digunakan untuk menyiapkan solusi antiseptik;
  • IOM, Lizobakt - tersedia dalam bentuk tablet hisap yang larut dalam mulut untuk menghentikan peradangan.

Penting! Pil - suatu bentuk obat yang memiliki efek sistemik (umum) pada tubuh. Beberapa bahan aktif dapat masuk ke dalam ASI saat menyusui, bahkan dalam jumlah kecil. Karena itu, Anda perlu memantau reaksi bayi dan berhenti minum obat dengan perkembangan efek samping.

Semprotan

Pengobatan batuk kering selama menyusui berhasil dilakukan dengan persiapan dalam bentuk semprotan, karena rasa sakit yang tajam sering berkembang dengan latar belakang laringitis dan faringitis. Untuk meredakan radang tenggorokan, meredakan iritasi, menghentikan flora virus dan bakteri, gunakan semprotan berikut:

  • Hexoral adalah semprot berbasis heksetidin kerja panjang yang menghilangkan mikroba patogen di rongga laring;
  • Tantum Verde - alat yang meredakan sakit tenggorokan untuk waktu yang lama dan mengurangi tingkat proses inflamasi;
  • Chlorophyllipt - semprotan minyak berdasarkan ekstrak kayu putih dengan efek antimikroba, emolien dan anti-inflamasi;
  • Bioparox adalah aerosol antibakteri yang disetujui selama menyusui dan menyusui..

Aplikasi semprotan lokal memberikan efek cepat dan tidak memiliki efek sistemik pada tubuh. Karena itu anak tidak mengalami efek negatif dari penggunaan obat-obatan, bahkan dengan aksi antibakteri.

Sirup

Selama menyusui, lebih baik memberi preferensi pada sirup obat batuk herbal agar tidak membahayakan bayi dengan bahan kimia yang mengubah komposisi ASI. Mereka lebih aman dan lebih efektif untuk melembutkan tenggorokan, menghentikan batuk obsesif dan membuat Anda merasa lebih baik:

  • Gedelix - dasar sirup ini adalah ekstrak ivy, serta tanaman tambahan untuk menghilangkan bronkospasme dan menghilangkan gejala batuk yang menyiksa;
  • Prospan - juga didasarkan pada ivy;
  • Herbion - sirup dengan ekstrak mallow dan pisang raja, yang membantu mengatasi gejala pilek.

Sediaan sirup yang dimaksudkan untuk pengobatan batuk selama periode pemberian makan alami mungkin mengandung chamomile, thyme, akar licorice, mint, dog rose dan komponen lainnya yang memiliki efek antiinflamasi, emolien, dan ekspektoran..

Inhalasi

Melakukan inhalasi adalah cara yang terbukti dan aman untuk menghilangkan batuk, ditunjukkan saat menyusui. Dalam hal ini, agen terapeutik tidak menembus darah dan ASI ibu, tetapi bertindak langsung dalam fokus peradangan - di bronkus dan paru-paru. Di apotek, Anda dapat membeli solusi berikut untuk nebulizer:

  • solusi dengan pengencer dan efek ekspektoran - Ambrobene, Lazolvan (digunakan 2-3 kali sehari untuk meredakan batuk dan menghilangkan lendir yang kental);
  • obat antiseptik - Miramistin, Dekasan, Rotokan (menghilangkan peradangan, meredakan pembengkakan, memiliki efek antivirus);
  • larutan alkali - Anda dapat menggunakan air obat Narzan, Borjomi, Essentuki (melembabkan selaput lendir, menghancurkan flora mikroba, memfasilitasi batuk berdahak).

Rekomendasi! Selama menyusui, lebih baik menggunakan formulasi farmasi, karena mereka dapat diresepkan oleh dokter. Mereka efektif, tidak menimbulkan reaksi tak terduga dan tidak berdampak buruk pada kesejahteraan bayi..

Rempah

Sediaan herbal adalah penekan batuk efektif yang aman untuk pemberian makan alami, asalkan ibu menyusui memantau reaksi bayi terhadap penggunaannya. Berikut adalah obat batuk yang paling efektif untuk laktasi, dijual di apotek dengan nomor tertentu:

  • koleksi nomor 1 - antiseptik, dirancang untuk menghentikan peradangan, menghilangkan batuk menular dan parah;
  • koleksi No. 2 - memiliki efek bronkodilatasi, mengurangi pembengkakan pada selaput lendir, melemaskan otot-otot halus bronkus;
  • pengumpulan nomor 3 - ekspektoran dan anti-inflamasi, penipisan dahak tebal, digunakan untuk bronkitis dan pneumonia;
  • koleksi No. 4 - termasuk daun dan buah blackcurrant, biji oat dan tunas pinus, memiliki efek ekspektoran dan dekongestan.

Anda dapat membeli akar licorice, ivy atau rumput pisang, membuat ramuan dan infus, dan mengobati batuk sambil menyusui dengan cepat dan aman. Seperti halnya obat-obatan, herbal dapat menyebabkan reaksi alergi, sehingga harus digunakan dengan hati-hati.

Cara mengobati batuk basah dengan HB?

Produksi dahak aktif pada hari kedua atau ketiga pilek menunjukkan transisi penyakit ke fase baru. Pada awal batuk basah selama menyusui, perlu untuk mengencerkan dahak kental dan mengeluarkannya dari sistem bronkopulmonalis..

Anda harus terus menggunakan obat-obatan dalam bentuk sirup, mengambil inhalasi, minum pil yang diresepkan oleh dokter, dan menggunakan semprotan. Bagaimana menyembuhkan batuk alami yang lembab dengan HB dengan cepat dan efektif? Berikan tubuh dengan rejimen minum lengkap sehingga lendir di bronkus menjadi cair dan dapat dengan mudah dikeluarkan. Untuk tujuan ini, susu hangat, infus herbal dengan efek ekspektoran dan antiinflamasi, minuman buah, air jernih, teh, kompot cocok.

Apakah mungkin untuk mengambil antibiotik untuk batuk dengan HS?

Fakta bahwa batuk telah memperoleh sifat bakteri dibuktikan dengan perjalanan berlarut-larut pilek biasa. Pada saat yang sama, seorang wanita menderita pelepasan dahak kental dan kental, demam, malaise umum dan kelemahan. Bronkitis, trakeitis, radang tenggorokan, radang amandel berkembang, mengancam komplikasi dalam bentuk pneumonia.

Meresepkan antibiotik untuk menyusui, yang paling aman dan paling efektif, seharusnya hanya menjadi dokter. Paling sering, para ahli merekomendasikan batuk pada wanita menyusui:

  • penisilin - Amoksisilin, Flemoxin Solutab, Augmentin, Oxacillin;
  • macrolides - Macropen, Azithromycin, Erythromycin, Roxithromycin;
  • sefalosporin - Ceftriaxone, Cefazolin.

Cara mengobati batuk selama menyusui untuk ibu menyusui - dokter yang hadir memutuskan berdasarkan gejala, keparahan penyakit dan adanya kontraindikasi. Jika preparat penicillin dapat ditoleransi dengan baik dan jarang menyebabkan efek samping, maka saat menggunakan sefalosporin, Anda perlu memantau kesejahteraan bayi. Selama menyusui, dana ini mampu mengubah komposisi susu dan memicu reaksi negatif dari tubuh anak.

Obat tradisional untuk batuk saat menyusui

Bagaimana cara menyembuhkan batuk dengan menyusui menggunakan obat tradisional? Banyak ibu menyusui memilih metode terapi tradisional, menganggapnya efektif dan lebih aman untuk anak. Hal ini diperlukan untuk memulai perawatan dengan cara-cara seperti itu pada tahap awal pilek, memantau tidak adanya reaksi alergi, termasuk pada bayi.

Berikut ini dianggap yang paling efektif dan aman:

  • teh dengan raspberry - beri ini terkenal karena agen anti-inflamasi dan analgesiknya. Teh yang diseduh pada daun raspberry segar membantu, Anda juga dapat menambahkan selai berry pada minuman yang sudah jadi dan membuatnya panas;
  • susu dengan madu - minuman membantu melembabkan selaput lendir laring, mengembalikan pertahanan alami tubuh, membantu berkeringat dan mempercepat pemulihan. Anda dapat menambahkan sedikit soda dan sepotong mentega dalam susu hangat;
  • jus lobak hitam dengan tambahan madu - sayuran ditumbuk di parutan, diperas sirup dari massa, dicampur dengan jumlah madu yang sama. Dalam bak air, hangatkan komposisinya sampai mendidih dan minum satu sendok teh tiga kali sehari;
  • minuman mineral susu - air mineral meja dicampur dalam proporsi yang sama dengan susu yang sebelumnya direbus, dan diminum untuk meredakan batuk.

Ini membantu menghilangkan gejala batuk selama menyusui. 2-3 beri diambil pada segelas produk, dilumatkan dan direbus dalam susu, setelah itu minuman homogen dibuat menggunakan blender. Komposisi yang dihasilkan diminum dalam beberapa kedatangan di siang hari.

Batuk alergi

Seringkali, seorang ibu yang melakukan menyusui, memiliki batuk alergi. Dalam hal ini, perawatannya dikurangi untuk menghilangkan penyebab gejala yang tidak menyenangkan, dan tidak hanya menghentikan batuk itu sendiri. Untuk membersihkan tubuh dari produk pembusukan yang berbahaya, Anda dapat mengambil arang aktif dalam dosis resmi (tidak lebih dari 10 tablet per hari).

Relatif aman saat menyusui selama batuk alergi adalah obat Cetirizine, Loratadin, Loridine, Alzedin, Erius. Lebih baik meninggalkan penggunaan Suprastin, karena itu menyebabkan kantuk, lesu, menembus komposisi ASI dan dapat berdampak negatif pada bayi. Obat-obatan Tavegil, Theophilin dan Diazolin juga dilarang untuk digunakan dalam enam bulan pertama pemberian makan alami.

Perhatian! Kondisi utama keberhasilan pengobatan batuk alergi adalah untuk mengetahui penyebab dan membatasi kontak dengan stimulus. Jika ini adalah produk, Anda harus mengeluarkannya dari diet. Saat merespons obat-obatan, kosmetik, dan deterjen, Anda harus berhenti menggunakannya. Jenis umum adalah alergi terhadap serbuk sari dan bulu hewan.

Pencegahan pilek dan batuk dengan HS

Selama menyusui alami, perlu untuk mencegah perkembangan pilek dan batuk. Ini diperlukan untuk menjaga kesehatan ibu dan bayi yang menyusui, karena bayi mudah terinfeksi infeksi karena kegagalan sistem kekebalan tubuh. Untuk pencegahan, aturan sederhana harus diperhatikan:

  • hidup sehat;
  • makan dengan benar, memperkaya diet dengan vitamin, protein, mineral;
  • lebih sering berada di udara segar bersama seorang anak, lebih banyak bergerak;
  • minum formulasi herbal dan oleskan obat tradisional untuk memperkuat kekebalan tubuh, jika melemah;
  • ventilasi ruang tamu, amati rezim suhu dan tingkat kelembaban.

Di musim dingin, Anda tidak boleh membiarkan hipotermia, tetapi juga tidak berpakaian terlalu hangat agar tidak berkeringat dalam cuaca dingin. Untuk mencegah batuk alergi, terutama dengan kecenderungan turun-temurun terhadap penyakit, singkirkan kontak dengan iritan dan perhatikan gejala kepekaan pada waktunya..

Kita tidak boleh lupa bahwa cara terbaik untuk mengobati batuk selama periode menyusui alami adalah pencegahan infeksi dengan infeksi saluran pernapasan akut dan flu. Selama penyebaran infeksi musiman, jangan mengunjungi tempat-tempat ramai, terutama dengan bayi Anda, cuci tangan setelah mengunjungi transportasi umum. Anda dapat membilas hidung dengan garam untuk membasahi mukosa dan mencegah infeksi. Jika tidak mungkin untuk menghindari penyakit, dan batuk disertai dengan demam, rinitis, dan malaise, Anda tidak boleh menyeret dokter untuk berkunjung. Terapis akan memilih dana yang efektif melawan batuk dan ISPA, tetapi aman untuk ibu dan bayi yang menyusui.

Lebih baik mengobati batuk saat menyusui?

Sangat sering, ibu muda menderita batuk. Kemudian muncul pertanyaan bagaimana cara mengobati batuk dengan menyusui.

Tetapi sebelum memberikan jawaban spesifik untuk pertanyaan-pertanyaan seperti itu, perlu dicatat secara spesifik tentang batuk dan pilihan pengobatannya, dari obat-obatan dari apotek hingga obat-obatan tradisional lama dari masyarakat..

Waktu pascakelahiran bagi ibu adalah masa kekebalan yang melemah, ketika seorang wanita menjadi lebih rentan terhadap penyakit musiman, pilek, infeksi dan virus. Tentu saja, ini berdampak negatif pada kesehatannya. Di hampir semua penyakit seperti itu, batuk adalah salah satu gejala pertama. Sayangnya, yang merupakan refleks tak sadar dari organisme terhadap partikel asing, bisa berupa dahak, nanah, darah atau benda pihak ketiga lainnya. Sangat sulit untuk mengendalikan batuk dan seringkali ternyata dengan menyusui ibu, dia dapat secara tak sengaja menakut-nakuti dia atau bahkan menginfeksi dia..

Nasihat! Berhenti menyusui, takut dia akan jatuh sakit selama periode ini seharusnya tidak.

Kemungkinan bayi terserang penyakit jika menyusui dihentikan meningkat secara signifikan. Karena semua campuran susu tidak mengandung antibodi yang melindungi tubuh bayi dari infeksi eksternal, antibodi mencegah infeksi memasuki lingkungan internal bayi. Jika seorang wanita sakit, yang utama adalah mengikuti tindakan pencegahan tertentu:

  1. Lindungi diri Anda dengan balutan kasa, berada di sebelah bayi dan ganti setiap dua jam.
  2. Beri ventilasi pada ruangan, yang berkontribusi pada aliran oksigen dan mengurangi jumlah bakteri.
  3. Kepatuhan terhadap peraturan kebersihan standar - seperti mencuci tangan dan sejenisnya.
  4. Minum banyak cairan. Selama periode penyakit, tubuh habis dan ada risiko laktostasis. Laktostasis adalah penyumbatan pada saluran kelenjar susu sebagai akibat dari penebalan susu akibat kurangnya cairan dalam tubuh. Dengan bantuan air murni atau kolak buah kering, Anda dapat meningkatkan jumlah cairan dalam tubuh, membersihkan diri dari racun dan memperbaiki kondisi Anda.

Penting! Memanggil dokter adalah hal pertama yang harus dilakukan oleh seorang ibu menyusui, karena selama periode ini diperlukan konsultasi komprehensif dengan dokter umum. Pengobatan sendiri terlalu berbahaya dan sarat dengan konsekuensi negatif..

Jenis batuk - cara membedakannya?

Batuk adalah salah satu opsi untuk melindungi tubuh dari paparan virus dan mikroba, alergen, dan sisa makanan. Ini adalah metode pembersihan internal sistem pernapasan dari semua faktor negatif yang mungkin ditemui seseorang. Jika pasien menderita batuk, maka Anda perlu mencari penyebabnya, yang paling sering tersembunyi pada penyakit seperti flu, SARS, dan beberapa jenis infeksi virus lainnya..

Beberapa jenis gejala ini dapat dibedakan - basah atau kering. Jadi, kering ditandai dengan fakta bahwa ketika batuk tidak dikeluarkan, tetapi di dada pasien ada rasa sakit yang sangat kuat dan tajam. Komplikasi dalam bentuk nyeri dada dan bercak adalah mungkin. Batuk basah dibedakan dengan adanya sekresi. Selama batuk, dahak dilepaskan melalui mana tubuh menghilangkan mikroorganisme berbahaya. Jika ada batuk kering yang berubah menjadi basah, ini adalah tanda bahwa pasien sudah mulai pulih.

Dalam banyak hal, semuanya tergantung pada lamanya gejala. Ada batuk akut, durasinya tidak lebih dari tiga minggu, biasanya penyebabnya bisa berupa virus dan infeksi, reaksi terhadap bau. Atau tipe kedua adalah kronis (berlama-lama), ketika batuk berlangsung lebih dari 21 hari. Dalam hal ini, ini adalah tanda bahwa pasien mungkin memiliki masalah dengan saluran pencernaan, paru-paru, atau sistem kardiovaskular. Batuk kronis adalah pertanda perokok atau alergi..

Perawatan Batuk Menyusui

Batuk dapat disebabkan oleh berbagai jenis penyakit: bakteri, virus, alergen..

  1. Bagaimana cara mengobati batuk selama menyusui dengan infeksi bakteri? Amoxilav paling baik digunakan, obat ini cocok untuk ibu yang sudah menyusui. Ini adalah antibiotik yang diminum segera setelah makan. Dan selama waktu sampai menyusui berikutnya, ia larut dan tidak melewati ASI ke bayi. Obat akan punya waktu untuk menetralkan patogen dalam tubuh, dan bayi tidak akan menerima zat berbahaya bersama dengan susu.
  2. Jika penyakit ini disebabkan oleh virus, maka dokter biasanya meresepkan obat-obatan seperti Herbion atau Mukaltin dalam resep mereka. Jadi, misalnya, Mukaltin, dalam komposisi, memiliki althea obat, yang melarutkan dahak dengan tindakannya dan mengeluarkannya dari tubuh. Selain itu, mengurangi peradangan dan meningkatkan sekresi dahak dari paru-paru. Jika dokter telah meresepkan obat ini, lebih baik untuk mengetahui beberapa aturan, kepatuhan terhadap yang meningkatkan efek obat. Tablet lebih baik tidak menelan dan minum, tetapi larut dan bisa dilarutkan dalam susu. Tercatat bahwa batuk akan lewat dalam empat sampai lima hari. Obat ini homeopati, tetapi ada kontraindikasi: usia anak hingga 1 tahun, gastritis, diabetes dan intoleransi terhadap ekstrak marshmallow. Semua obat dianjurkan untuk diminum segera setelah makan..
  3. Batuk yang disebabkan oleh alergi selama menyusui membutuhkan penggunaan obat-obatan seperti Smecta atau arang aktif. Ini sangat baik mengatasi batuk dan tidak membahayakan sirup Fenistil. Ini dapat digunakan bahkan oleh anak-anak, jadi ketika membawanya saat menyusui, seorang wanita tidak akan memasukkan komponen berbahaya ke dalam makanan bayi.

Anda juga bisa menggunakan inhalasi. Mereka sama sekali tidak berbahaya dan efektivitasnya telah terbukti selama bertahun-tahun. Sebagai obat untuk inhalasi, Anda dapat mengambil larutan garam sederhana yang akan menghilangkan semua dahak dari saluran pernapasan. Penting untuk tidak lupa bahwa proporsi obat untuk inhalasi tidak sebesar ketika diambil secara internal..

Salah satu alternatif adalah salep. Komposisi diterapkan di luar, menghangatkan leher selama menggosok. Dokter merekomendasikan penggunaan obat Dr. Mom, ini adalah alat yang lama dan terbukti.

Pengobatan batuk - apa yang harus dipilih?

Pilihan perawatan terbaik adalah pergi ke dokter, di mana dokter akan memberi tahu Anda cara mengobati batuk kering atau basah dengan menyusui. Dokter membuat pilihan obat untuk pengobatan batuk selama menyusui, dengan mempertimbangkan semua karakteristik tubuh ibu dan mempertimbangkan menyusui ibu..

Kompleksitas pilihan juga terletak pada kenyataan bahwa selama menyusui Anda harus menemukan jalan tengah, di mana Anda dapat memilih obat yang tepat untuk ibu dan menjaga kemungkinan menyusui. Kesehatan bayi tergantung pada seberapa baik ibu dapat menyusui dan menyediakan semua zat yang diperlukan yang terkandung dalam ASI. Karena bahkan kemajuan teknologi yang luar biasa tidak dapat menyediakan pengganti lengkap untuk produk alami kelenjar susu.

Jika pasien hanya sakit, maka paling sering kita berbicara tentang batuk produktif. Dalam hal ini, para ibu tertarik dengan pertanyaan tentang bagaimana cara mengobati batuk dengan menyusui sebelum berkonsultasi dengan spesialis. Kegiatan-kegiatan berikut ini direkomendasikan:

  1. Minum banyak teh dan air panas untuk meredakan radang tenggorokan dan ekspektasi ringan.
  2. Menghirup ramuan obat akan sangat bermanfaat dan akan membantu pada awalnya..
  3. Untuk ekspektasi, Anda dapat minum Lazolvan, obat-obatan berdasarkan pisang raja dan licorice.
  4. Ibu hamil dan menyusui sering diresepkan obat-obatan seperti Oscilococcinum dan Stodal.

Anda tidak dapat tanpa berpikir memilih cara mengobati batuk selama menyusui. Tentu saja, yang terbaik adalah mempercayai pengalaman seorang profesional. Dokter harus mengevaluasi kondisi pasien dan meresepkan obat yang efektif dan aman. Anda harus selalu dengan hati-hati mempelajari instruksi obat, dan baru kemudian melanjutkan dengan perawatan langsung.

Pengobatan batuk dengan obat tradisional

Selama berabad-abad, obat tradisional telah dianggap sebagai salah satu pilihan terbaik untuk mengobati penyakit, untuk ketersediaan dan efektivitasnya. Tentu saja, beberapa orang dapat memberi tahu Anda cara mengobati batuk yang kuat dengan menyusui menggunakan obat tradisional, tetapi masih ada beberapa rekomendasi yang akan terbukti sangat efektif.

Masih ada persiapan homeopati, mereka dibuat berdasarkan komponen alami dan tidak membawa beban berat pada tubuh. Sulit untuk membuat kesalahan dengan dosis maksimum yang diijinkan, karena efek samping dari penggunaan obat-obatan tersebut hampir tidak ada sama sekali. Anda dapat menggunakan metode perawatan berikut:

1. Teh dengan raspberry. Jika ada stoples selai raspberry di ruang bawah tanah, buatlah teh yang lemah dan masukkan beberapa sendok selai raspberry di dalamnya. Anda harus meminumnya panas. Selai raspberry sangat dihargai dan direkomendasikan untuk sifat antiseptik dan antipiretiknya. Jika Anda minum teh ini sangat sering, maka racun dan bakteri akan keluar dari tubuh, paru-paru dan bronkus akan bersih dari dahak dan mikroba yang terbentuk di sana..

2. Susu dengan madu. Resep lama yang sering disolder oleh nenek dan ibu di masa kecil. Seseorang menyukai atau tidak menyukai minuman ini karena rasanya yang manis dan manis dari madu, tetapi efek positif ketika menggabungkan produk-produk ini memperkuat sistem kekebalan tubuh dan memiliki efek antivirus. Yang terbaik adalah minum minuman panas ini pada suhu 50-60 derajat C. Anda perlu menggunakan madu dan susu untuk sakit tenggorokan dan amandel, menghilangkan pembengkakan dan peradangan. Obat diminum pada malam hari.

3. Lobak hitam dengan madu. Satu lagi resep terkenal, yang menyediakan untuk penggunaan madu. Mengambil lobak hitam, Anda perlu memotong bagian atas dengan pisau, dan kemudian memotong bagian tengahnya, tuangkan madu ke dalam lubang dan setelah 12 jam gunakan satu sendok teh per hari.

4. Lemak luak sangat cocok sebagai penggiling. Misalnya, itu adalah bahan utama dalam raster dari Agafia First Aid Kit.

5. Salah satu pilihan perawatan untuk batuk selama menyusui adalah bawang yang direndam dalam susu. Pertama, rebus susu dan buang bawang di sana, tambahkan madu. Kemudian ambil dan batuknya akan berlalu dalam sekejap.

Anda dapat menggunakan inhalasi dengan chamomile - Anda cukup menyeduh chamomile dari apotek dalam wadah (Anda dapat mengambil panci biasa). Anda harus bernapas 10-15 menit selama rebusan, ini akan membersihkan paru-paru dari akumulasi dahak yang berlebihan.

Tindakan Pencegahan dan Larangan

Sistem kekebalan wanita selama periode ini sangat lemah dan mudah dikeluarkan, jadi perawatan adalah tugas serius yang membutuhkan perhatian cermat terhadap semua hal kecil. Dalam kasus apa pun Anda harus mengobati sendiri, karena menggunakan obat-obatan yang tidak diketahui pengaruhnya dapat membahayakan kesehatan anak. Setelah mengunjungi dokter, Anda harus tetap memperhatikan instruksi yang tersedia dalam obat-obatan. Komposisi obat dapat mengandung alergen, yang menurutnya Anda perlu berkonsultasi dengan spesialis medis. Dimungkinkan untuk diobati dengan obat tradisional, tetapi Anda perlu melakukannya juga dengan sangat hati-hati, karena obat tradisional dan obat tradisional dapat memiliki kontraindikasi yang serius..

Terlepas dari penyakitnya, anak tidak boleh disapih dari menyusui, karena ini akan menyebabkan penurunan kekebalan anggota keluarga kecil. Batuk bukan alasan untuk mengekspresikan dan mendidihkan susu lebih lanjut.

Periode postpartum adalah serumit periode kehamilan. Dalam bulan-bulan dan bahkan bertahun-tahun ini, seorang wanita mengalami penipisan tubuh yang besar, memberikan semua nutrisi kepada anak. Karena hal ini, kekebalan menjadi sangat lemah dan ada risiko penyakit.

Jika Anda masih sakit dan batuk, ini bukan alasan untuk berhenti menyusui, karena anak melindungi tubuhnya melalui ASI. Selama sakit, penting untuk minum banyak cairan, ventilasi ruangan, amati regimen berpakaian ketika kontak dengan anak, dan gunakan aturan kebersihan sederhana.

Penting! Perawatan harus dilakukan di bawah pengawasan dokter berpengalaman yang akan membuat diagnosis yang benar dan menawarkan pilihan perawatan yang diperlukan dengan obat-obatan yang tidak berbahaya bagi anak..

Obat tradisional juga tidak dilarang selama periode kehidupan wanita ini. Asal obat homeopati dan komposisi alami obat akan membantu menjaga kesehatan ibu dan bayi. Pastikan untuk mempertimbangkan intoleransi individu dari bahan tertentu dalam komposisi obat.

Cara mengobati batuk saat menyusui

ASI adalah makanan terbaik untuk bayi. Ini mengandung kompleks nutrisi, vitamin, mineral, elemen pelacak. Oleh karena itu, wanita berusaha mempertahankan menyusui selama tahun pertama kehidupan seorang anak. Dan ketika batuk muncul, mereka mencoba menyembuhkan penyakit dengan cara yang paling lembut.

Cara Menghindari Batuk

Seorang wanita selama menyusui harus memonitor kesehatannya dengan cermat. Untuk memperkuat kekebalan, beralihlah ke diet sehat, termasuk makanan yang kaya vitamin dan mineral dalam diet. Dalam hal ini, jangan mencoba buah dan sayuran eksotis untuk menghindari kemungkinan munculnya alergi batuk..

Cuci tangan Anda sebelum makan, setelah berjalan, terutama ketika mengunjungi bioskop, toko, atau tempat umum lainnya. Selama wabah flu, berjalan-jalanlah di alam, jauh dari keramaian. Jangan mengunjungi teman yang sakit, saudara. Jika Anda merasa lebih buruk dan batuk, hubungi dokter di rumah.

Ibu menyusui harus memberikan ventilasi ruangan sebelum tidur, dan di pagi hari lakukan latihan pengisian daya yang sederhana. Dengan demikian, mereka dengan cepat batuk lendir yang terbentuk dalam sistem pernapasan semalaman.

Untuk mencegah alergi batuk, bersihkan debu pada furnitur dan basahi kamar secara teratur. Jangan letakkan bunga dalam vas dengan aroma menyengat yang hancur karena serbuk sari. Mintalah anggota keluarga untuk membantu Anda merawat rambut hewan peliharaan Anda, memberi makan ikan Anda, dan membersihkan kandang burung dan hewan pengerat..

Cara mengobati tanda-tanda pertama pilek

Batuk bukanlah penyakit, tetapi merupakan gejala dari berbagai penyakit, termasuk pernapasan. Sebelum kemunculannya, ibu menyusui merasakan hidung tersumbat, sakit dan sakit tenggorokan. Penting untuk menyembuhkan pilek pada tahap awal ini untuk menghindari minum obat dengan bahan aktif agresif..

Pada tahap awal penyakit pernapasan, batuk atau batuk kering terjadi. Jadi iritasi pada selaput lendir saluran pernapasan atas dimanifestasikan. Kondisi ini dapat disembuhkan dengan melembutkan, melembabkan nasofaring. Untuk melakukan ini, tingkatkan kelembaban di apartemen (hingga 40-45 °). Jika tidak ada pelembab udara, gantung handuk basah pada baterai pemanas sentral.

Saat menyusui, wanita diperbolehkan menggunakan obat tradisional. Jadi, resorpsi madu membantu mendisinfeksi rongga mulut, memenuhi membran mukosa dengan komponen produk yang bermanfaat. Makan raspberry manisan, blueberry, cranberry mengarah ke hasil yang sama..

Pada tahap awal flu, ibu menyusui harus minum banyak cairan. Dengan demikian, mereka membersihkan bagian dari mikroorganisme patogen dari tubuh, produk dari fungsi vital mereka. Tanpa risiko membahayakan kesehatan bayi, Anda dapat menggunakan:

  • teh dengan lemon;
  • susu dengan madu;
  • kompot buah kering;
  • minuman buah dari buah;
  • air masih bersih.

Ramuan herbal paling baik digunakan untuk berkumur. Lakukan prosedur ini setiap 2-3 jam hingga batuk berhenti.

Batuk basah

Batuk basah disebut produktif. Ini membantu menyingkirkan dahak, membersihkan saluran pernapasan. Batuk berarti akhir dari flu. Untuk mempercepat perawatan, bantu tubuh bebas lendir. Untuk ini, selama serangan, condongkan tubuh ke depan, buka mulut lebar-lebar, julurkan lidah Anda.

Susu dengan air mineral alkali adalah cara yang efektif untuk mengencerkan dan menghilangkan dahak. Untuk menyiapkan minuman, menghangatkan komponen hingga 50 °, campur perlahan, minum dalam tegukan kecil. Maka selama 30 menit jangan makan, minum, jangan pergi ke luar. Efek yang sama dicapai ketika mengganti soda Borjomi.

Lobak hitam membantu menyembuhkan batuk saat menyusui. Buat pendalaman di dalam tanaman akar, isi dengan madu. Setelah 10-12 jam, jus yang kaya akan minyak atsiri mulai menonjol. Ketika dicampur dengan madu, sifat penyembuhan cairan sangat ditingkatkan. Dalam hal ini, produk ini benar-benar aman untuk ibu dan bayi yang menyusui.

Batuk basah dengan mengi mengindikasikan perkembangan bronkitis atau penyakit lain pada sistem pernapasan bawah. Tidak mungkin menyembuhkan penyakit seperti itu tanpa minum antibiotik. Beri tahu dokter Anda tentang menyusui sehingga ia meresepkan agen antibakteri yang paling lembut, secara individual menghitung dosis obat.

Cara mengobati batuk alergi

Batuk adalah salah satu gejala alergi. Anda dapat membedakannya dari pilek dengan fitur karakteristik berikut:

  • tiba-tiba muncul dengan latar belakang kesehatan yang baik;
  • disertai dengan pilek, peradangan;
  • lebih buruk di malam hari dan di pagi hari;
  • tidak masuk ke bentuk produktif basah;
  • tidak berhenti setelah mengambil ekspektoran.

Selama menyusui, penderita alergi perlu secara hati-hati memantau kebersihan apartemen. Bersihkan debu setiap hari di furnitur, peralatan rumah tangga, buku. Hindari bantal dan selimut berbulu halus. Jangan membawa pulang karangan bunga dengan aroma cerah atau serbuk sari yang hancur.

Inhalasi terapeutik

Menghirup uap adalah cara yang aman untuk melembabkan nasofaring. Anda dapat menyembuhkan batuk kering penyakit pernapasan menggunakan teko, inhaler, atau nebulizer. Saat menyusui, isi tangki alat dengan saline, air mineral, kaldu chamomile yang lemah.

Batuk basah dapat disembuhkan hanya dengan nebulizer dengan nosel dalam bentuk corong. Perangkat ini mengubah cairan menjadi bentuk aerosol. Dengan pernafasan yang dalam, partikel terkecil dari obat jatuh ke bagian terjauh dari bronkus dan paru-paru. Akibatnya, dahak mencair dan mudah dihilangkan dari tubuh..

Pengobatan batuk termal

Dengan bantuan plester mustard, Anda dapat menyembuhkan batuk pilek yang kering. Untuk melakukan ini, letakkan piring di area kaki atau betis. Minyak esensial mustard mengiritasi kulit, meningkatkan sirkulasi darah di ekstremitas bawah. Akibatnya, ada aliran darah dari nasofaring, yang menyebabkan edema berkurang, pembukaan jalan napas mengembang..

Saat menyusui, dilarang keras untuk menempelkan plester mustard di area kelenjar susu. Metode ini juga dikontraindikasikan pada suhu tinggi, fase akut penyakit, pelanggaran integritas kulit..

Prosedur termal termasuk mandi dengan garam, soda, dan minyak esensial. Untuk menyembuhkan batuk selama menyusui, tarik air hangat (50-55 °) ke dalam baskom, tambahkan komponen yang berguna untuk itu, kukus kaki Anda selama 15 menit, terus-menerus tambahkan aliran air mendidih. Kemudian gosok sampai kering, kenakan kaus kaki katun, tutupi diri Anda dengan selimut.

Fitur menyusui saat batuk

Jika seorang wanita pilek dengan patogen virus atau bakteri, ia harus mengenakan balutan kasa kapas. Terlebih lagi, kenakan obat seperti itu tidak hanya pada saat menyusui, tetapi juga saat berkomunikasi dengan anak. Setrika topeng dengan setrika paling panas setiap 20-30 menit.

Jika tidak mungkin menyembuhkan penyakit tanpa minum obat, segera konsumsi setelah makan. Dalam hal ini, zat aktif akan memasuki aliran darah sebelum aktivasi proses laktasi, dan hanya sebagian kecil tablet yang masuk ke dalam ASI. Minumlah hanya obat-obatan yang diresepkan oleh dokter Anda. Tetapi sebelum memulai perawatan, baca instruksi untuk digunakan.

Batuk menyusui - cara mengobati dan cara cepat sembuh dari penyakit

Selamat siang dan kesehatan yang baik, para pembaca kami.

Jika Anda memiliki penyakit kronis pada sistem pernapasan sebelum melahirkan, maka setelah melahirkan ada kemungkinan besar eksaserbasi mereka. Dan dengan latar belakang kekebalan yang melemah, setiap flu berusaha untuk berpegang teguh. Hari ini kita akan mencoba mencari cara untuk mengobati batuk selama menyusui: apa yang harus disukai - pil, sirup, atau gulma yang lebih baik?

Obat batuk teraman untuk ibu menyusui

Sebelum Anda mulai menghilangkan gejala yang tidak menyenangkan, Anda harus mencari tahu penyebab munculnya mereka.

Batuk kering terjadi ketika saluran pernapasan bagian atas dipengaruhi oleh virus, disertai dengan rasa sakit dan sakit tenggorokan. Jika Anda menjadi lebih baik, maka setelah 2-3 hari Anda akan mengalami batuk basah - sel-sel dari sistem pernapasan mulai aktif melawan mikroorganisme patogen, mereka diekskresikan bersama dengan dahak.

Paling aman menggunakan sirup, semprotan dan sediaan herbal, pil dan antibiotik untuk pengobatan bentuk penyakit yang parah..

Sirup obat batuk apa yang bisa diambil oleh ibu menyusui:

  1. Herbion adalah obat batuk teraman yang hampir tidak memiliki kontraindikasi. Komposisi hanya mengandung bahan alami - ekstrak dari mallow dan pisang raja.
  2. Gedelix - ekspektoran berdasarkan ivy, aman untuk ibu dan bayi.
  3. Ekstrak Prospan-ivy juga ada dalam sirup.

Hexoral, Tantum Verde, Chlorophyllipt, semprotan Bioparox memiliki sifat anti-inflamasi dan antibakteri yang baik. Semua obat ini sama sekali tidak berbahaya bagi bayi Anda..

Mustard dan inhalasi saat menyusui

Banyak ibu modern tidak hanya mendengarkan saran nenek, tetapi juga berhasil menerapkan resep yang sudah terbukti. Mustard, kata mereka, membantu dengan baik, tetapi mungkinkah menggunakan plester mustard untuk ibu menyusui saat batuk?

Dokter mengkonfirmasi bahwa mustard patch adalah obat yang aman, Anda dapat menggunakannya dengan aman untuk menghilangkan batuk, asalkan penyakit berlanjut tanpa peningkatan suhu. Lebih baik meletakkan plester mustard di punggung Anda, dan jika Anda perlu menghangatkan bronkus, maka perbaiki lebih dekat ke leher, jauh dari kelenjar susu.

Menghirup adalah cara lain untuk meningkatkan pengeluaran dahak, sementara tidak membahayakan bayi. Selama prosedur, bahan aktif bekerja secara lokal, tidak menembus darah. Lebih baik, tentu saja, menggunakan nebulizer, tetapi "cara nenek" dengan uap juga cocok.

Obat batuk apa yang cocok untuk inhalasi?

Solusi dengan efek mukolitik - Mucosolvan, Ambrobene. Untuk satu prosedur, Anda akan membutuhkan 2 ml obat dan jumlah garam yang sama. Lakukan sesi dua kali sehari sampai gejala yang tidak menyenangkan benar-benar dihilangkan..

Persiapan dengan aksi antiseptik - Miramistin, Dekasan. Solusinya digunakan dalam bentuk murni, prosedur ini dapat dilakukan hingga tiga kali sehari.

Air mineral alkali menghilangkan akumulasi dahak, menghilangkan kekeringan selaput lendir. Sebelum digunakan, Anda perlu melepaskan gas, sesi dapat dilakukan 3-4 kali sehari.

Spesialis tidak merekomendasikan menggunakan minyak esensial dan persiapan herbal persiapan sendiri untuk inhalasi selama menyusui. Tapi Anda bisa menghirup uap di atas kentang, chamomile atau kaldu linden.

Tablet batuk apa yang bisa diminum oleh ibu menyusui

Buku pegangan WHO secara jelas mengidentifikasi tablet dalam bentuk pil yang dapat dikonsumsi saat menyusui.

Tablet batuk menyusui harus seaman mungkin - yaitu, dengan cepat dihilangkan, dengan persentase penetrasi komponen penyusun yang rendah ke dalam ASI.

  1. Obat-obatan berbasis Ambroxol - Lazolvan, Ambrobene, Ambrohexal. Mereka praktis tidak menembus ke dalam ASI, di samping tablet, obat dilepaskan dalam bentuk sirup, solusi untuk inhalasi dengan nebulizer.
  2. Obat-obatan berdasarkan asam amino asetilsistein (jangan bingung dengan asam asetilsalisilat) - ACC, Fluimucil. Bedak dan tablet.
  3. Mukaltin - alat murah yang telah teruji waktu yang memfasilitasi proses pelepasan dahak.
  4. Furacilin - digunakan untuk menyiapkan solusi untuk berkumur pada tingkat 2 tablet per 200 ml air hangat.
  5. Dengan keringat yang parah, Lizobact akan membantu.

Obat apa pun yang berbasis Bromhexine tidak boleh dikonsumsi saat menyusui..

Dan jika penyebab batuk adalah infeksi bakteri?

Dengan kerusakan pada sistem pernapasan oleh bakteri, radang amandel, radang tenggorokan, radang amandel, bronkitis berkembang. Dalam kasus seperti itu, antibiotik tidak dapat ditiadakan, tetapi ada agen yang aman yang tidak mencegah kelanjutan menyusui..

Amoxiclav adalah obat antibakteri dari kelompok penisilin, efek terapeutik dimanifestasikan satu jam setelah pemberian. Selama menyusui alami, Anda dapat mengambil 1 tablet atau 1 sendok suspensi obat setiap 6-8 jam, Anda perlu minum obat segera setelah memberi makan bayi.

Obat aman lain dalam kelompok ini adalah Oxacillin, Amoxicillin.

Batuk sebagai manifestasi dari alergi

Alergi disertai dengan berbagai gejala tidak menyenangkan - lakrimasi, pilek, mata merah dan bengkak, batuk.

Bersiaplah untuk kenyataan bahwa setelah melahirkan reaksi negatif dapat muncul bahkan untuk alergen yang Anda toleransi dengan tenang sebelum kehamilan. Hal ini disebabkan oleh perubahan hormon dan kegagalan fungsi dalam sistem kekebalan tubuh, sehingga antihistamin yang aman harus disimpan terlebih dahulu..

Cara mengobati batuk kering untuk alergi

Karbon aktif, Smecta - sorben yang aman yang akan membantu membersihkan tubuh dari zat yang mengiritasi. Terlepas dari beratnya, Anda dapat mengambil satu hari tidak lebih dari 10 tablet batu bara, atau tiga paket Smecta.

Obat anti-alergi paling aman berakhir dengan "-din": Loratadin, Loridin, Alcedin.

Cetirizine, Erius juga akan membantu ibu menyusui..

Tetapi Suprastin tidak boleh digunakan untuk menghilangkan batuk alergi - bahan aktif obat masuk ke dalam ASI, yang dapat secara negatif mempengaruhi kesejahteraan bayi. Alat ini juga memiliki banyak reaksi buruk, yang utamanya adalah kelemahan dan kantuk..

Sampai bayi berusia 6 bulan, Theophilin tidak boleh diminum untuk menghilangkan alergi batuk. Tavegil dan diazolin dikontraindikasikan sepanjang periode laktasi.

Metode alternatif untuk mengobati batuk

Dokter anak terkenal Dr. Komarovsky mengatakan bahwa obat tradisional tidak akan mengganggu perawatan batuk, tetapi proses penyembuhan tidak akan mempercepat.

Rata-rata, dibutuhkan 5 hari untuk mengembangkan kekebalan terhadap infeksi, dan tidak ada metode yang tidak konvensional akan membantu Anda menipu tubuh, tetapi mereka meningkatkan proses pelepasan dahak, memperkuat sistem kekebalan tubuh, yang juga penting.

Bagaimana menyembuhkan obat batuk tradisional

Teh dengan raspberry atau selai blackcurrant - sedikit obat manis dengan kandungan asam askorbat yang tinggi akan secara signifikan meningkatkan kesehatan Anda. Minumlah minuman pada waktu tidur, itu meningkatkan keringat, bakteri dan racun meninggalkan tubuh lebih cepat.

Susu hangat dengan madu dan mentega - minuman yang akrab sejak kecil, membantu menghilangkan rasa sakit, bengkak dan radang di tenggorokan, melembutkan batuk kering.

Hanya saja, jangan menambahkan madu ke susu panas, banyak orang berpikir bahwa ketika dipanaskan, produk perlebahan lebah memperoleh sifat karsinogenik - fakta ini belum terbukti secara ilmiah, tetapi itu tidak sebanding dengan risikonya sekali lagi.

Lobak hitam dengan madu bukanlah rasa yang paling menyenangkan, tetapi obat yang sangat berguna untuk batuk kering yang menetap.

Cuci sayuran, angkat bagian atas, buat sedikit depresi, tuangkan madu ke dalamnya. Setelah 12 jam, jus akan muncul, yang harus diambil dalam 1 sdt. dalam sehari.

Untuk membilas, Anda dapat menggunakan infus bijak, chamomile, calendula - tuangkan 10 g bahan baku dengan 250 ml air mendidih, biarkan dalam wadah tertutup selama seperempat jam. Prosedur harus dilakukan setiap 2 jam selama 7-10 menit.

Aturan dasar untuk mengobati batuk saat menyusui

Hal pertama yang harus Anda lakukan ketika batuk muncul adalah memanggil dokter. Batuk adalah sejenis reaksi protektif tubuh terhadap penetrasi virus dan bakteri ke dalam tubuh, hanya spesialis yang dapat mengetahui penyebab gejala yang tidak menyenangkan, ia akan memberi tahu Anda cara mengobati batuk kering yang lebih baik, obat mana yang akan meningkatkan pelepasan dahak..

Apa yang perlu diingat para ibu ketika mengobati batuk selama menyusui:

  1. Menyusui tidak dapat dihentikan selama perawatan jika Anda minum obat yang aman. Risiko bahwa Anda dapat menginfeksi bayi melalui ASI adalah minimal.
  2. Minum obat segera setelah makan - sehingga jumlah minimum bahan aktif akan menembus ke dalam susu.
  3. Untuk mengurangi jumlah obat yang digunakan untuk mengobati batuk kering, minumlah lebih banyak minuman hangat, lembabkan udara secara teratur, dan ventilasi ruangan.
  4. Kenakan perban kasa saat bersentuhan dengan bayi.

Ingat bahwa tidak semua ramuan obat aman untuk mengobati batuk ibu dengan menyusui. Sebagai contoh, akar licorice, yang merupakan bagian dari obat populer untuk batuk Dr. Mom, berbahaya bagi bayi.

Beberapa kata sebagai kesimpulan

Sekarang Anda tahu cara mengobati batuk dengan aman saat menyusui. Yang utama adalah tidak memulai penyakit, konsultasikan dengan dokter tepat waktu, hanya minum obat yang disetujui.

Ceritakan pada kami tentang rahasia Anda untuk menghilangkan gejala yang tidak menyenangkan, bagaimana Anda lebih suka diperlakukan? Bagikan artikel dengan teman Anda di jejaring sosial, karena untuk setiap ibu menyusui, informasi tentang metode pemulihan yang efektif sangat diperlukan.